Bingung Bahasa

Bingung bahasa dalam tulisan ini bukan bingung bahasa yang terjadi pada anak-anak yang besar dengan multi-bahasa. Tapi cerita bagaimana saya bingung bahasa alias lupa sama sekali kosa kata yang harusnya saya sudah tahu hehehe.

Ceritanya sejak tinggal di Thailand, saya belajar bahasa Thailand dengan menggunakan bahasa pengantar bahasa Inggris. Entah bagaimana, setiap kali menerjemahkan bahasa Thai, saya butuh bepikir dalam bahasa Inggris dulu, lalu kemudian menemukan bahasa Indonesianya.

Terkadang saya butuh untuk menggunakan bahasa Indonesia, Inggris dan Thai sekaligus. Berbeda dengan anak-anak yang bisa switch otomatis, saya sering salah dan keterusan ngomong 1 bahasa tertentu, yang dengar tentu saja jadi bingung hehehe.

Ada satu masa, di mana saya lebih bisa menemukan kosa kata dalam bahasa Thainya daripada menjelaskan bahasa Indonesianya ke Joe. Ada beberapa kata bahasa Thai yang memang tidak bisa diterjemahkan langsung ke dalam bahasa Indonesia. Masalah ini biasanya terjadi karena kosa kata dalam bahasa Indonesianya sudah lama tidak saya gunakan, jadi ya tentunya lupa.

Belakangan saya belajar bahasa Korea dan banyak menonton drama Korea. Sebenarnya kosa kata bahasa Korea saya masih sangat sedikit sekali kalau dibandingkan dengan bahasa Thai.

Seperti halnya belajar bahasa Thai, saya belajar bahasa Korea dengan pengantar bahasa Inggris. Menonton drama korea, saya menggunakan subtitle bahasa Inggris. Demikian juga dengan aplikasi Memrise dan DuoLingo yang saya gunakan untuk belajar bahasa Korea, saya menggunakan bahasa Inggris.

Untuk bahasa Thai, saya sudah bisa bilang level percakapan sehari-hari sudah lumayanlah. Terkadang saya sudah bisa berpikir dalam bahasa Thai juga. Bahasa Korea saya belum bisa dipakai untuk percakapan, buat nonton tanpa subtitle saja masih belum bisa gitu loh.

Kemarin, setelah sekian lama, saya menonton film Thai di Netflix dengan subtitle bahasa Inggris. Untuk menonton film, walaupun saya sudah bisa bahasa Thai, saya masih menggunakan subtitle, karena masih banyak kosa kata gaul dalam bahasa Thai yang saya tidak mengerti, selain terkadang volume suaranya saya pasang pelan jadi ada kata-kata yang tidak terdengar.

Kembali ke cerita nonton film Thai, saya lihat di subtitle ada frasa: “miss you”. Dan saat itu juga entah kenapa yang kepikiran malah bogo sipo alias 보고 싶어, waktu menyadari, saya pikir lah itu mah bahasa Koreanya! Hahahahaha. Ketauan ya genre tontonan drama koreanya.

Terus saya jadi mikir sendiri: eh tunggu dulu, bahasa Thainya “miss you” apa ya? Sampai beberapa menit saya tidak ingat! Bisa saja saya membesarkan volume suaranya dan ulangi beberapa menit terakhir, tapi saya pikir: lah masak itu saja gak ingat sih! Sebelum film berakhir, saya bisa ingat sih akhirnya kalau bahasa Thai nya “miss you” itu khit theung (คิดถึง).

Kalau mau bela diri: emang saya ga pernah memakai kata-kata miss you dalam bahasa Thai, karena belakangan ini saya tidak punya teman Thai yang sering diajak ngobrol. Gak mungkin kan ngomong miss you random ke orang yang baru ketemu hahaha.

Waktu Jonathan masih punya teman playgroup orang Thai, mamanya teman Jonathan jadi teman saya juga, naaah teman saya itu sering tuh ngomong: Risna kemana aja, lama ga kelihatan, kangen deh.

Bahasa itu memang bisa hilang kalau tidak dipakai. Beberapa kosa kata bahasa Thai untuk kegiatan menjahit juga dulu saya banyak tahu waktu masih rajin belajar dengan guru Thai. Belakangan ini setelah 10 tahun berhenti menjahit, saya harus mengingat lagi istilah-istilah menjahit dalam bahasa Thai. Tapi biasanya, kalau kita sudah pernah tahu, kita lebih cepat untuk mengingatnya dan terutama bisa mengerti ketika mendengarnya.

Sepertinya sudah waktunya untuk mulai membuka-buka buku bilingual Thai – Inggris atau menonton film Thai juga. Waktunya untuk mengingat kembali berbagai kosa kata Thai yang pernah dipelajari supaya tidak jadi hilang semuanya.

Servis Mobil ke Bengkel Resmi

Tulisan ini buat catatan dari pelajaran baru mengenai mobil. Saya tidak mengerti sama sekali mengenai mesin mobil. Kalau ada kerusakan, ya bawa ke ahlinya alias ke bengkel. Bertahun-tahun tinggal di Chiang Mai, saya sangat jarang ke bengkel. Biasanya kalau ke bengkel paling ganti oli atau cek mesin. Lalu kalau ada yang disarankan untuk diganti, asal ada dananya ya diganti saja.

Beberapa tahun pertama di Chiang Mai, kami memakai mobil pinjaman dari kantor Joe. Biasanya saya hanya mendapat instruksi membawa mobil ke bengkel berbahasa Thai kalau mobilnya sudah butuh untuk di servis. Apa saja yang diservis saya tidak pernah bertanya. Kami hanya perlu membayar asuransi tahunan dan mengisi bahan bakarnya.

Pernah juga saya membawa mobil ganti oli ke sebuah bengkel yang banyak cabangnya di seluruh Chiang Mai, lalu ditawari cairan yang katanya bagus untuk mendinginkan mesin dan kita tidak perlu sering-sering memeriksa air radiator. Selama ini saya tahunya diisi air biasa, dan saya tidak pernah memeriksanya karena saya asumsikan ketika mobil saya bawa ke bengkel, mereka akan periksa. Entah kenapa waktu itu saya pikir, baiklah ditambahkan cairan tersebut, toh cairannya tidak mahal. Tak lama kemudian, mobilnya rusak berat dan harus mengganti beberapa part yang berkaitan dengan radiator (saya lupa persisnya karena tidak ingat nama-namanya).

Pelajaran kala itu adalah: jangan percaya dengan rekomendasi sembarang bengkel. Bawa mobil ke bengkel yang selalu sama secara berkala supaya bengkel tersebut punya sejarah perbaikan mobil kita.

Sejak 5 tahun terakhir, kami ganti mobil dan tidak lagi memakai mobil dari kantor Joe. Kami sudah bisa membeli mobil bekas dari sebuah tempat yang direkomendasikan banyak orang. Tempat kami membeli mobil tersebut juga memberi jaminan servis selama setahun pertama (mereka ada bengkelnya juga). Salah satu alasan kami membeli mobil di situ, selain karena direkomendasikan banyak orang, mereka bisa berbahasa Inggris.

Dengan jaminan jasa perbaikan setahun pertama, dan mereka bisa bahasa Inggris, saya tetap tidak belajar mengenai mobil. Setiap kali butuh ganti oli mesin atau ada keluhan, ya kami juga langsung bawa mobil ke bengkel tersebut.

Kami bahkan tidak terpikir untuk membawa ke bengkel resmi, karena biasanya di bengkel resmi biasanya menggunakan bahasa Thai. Walaupun sudah bisa cukup banyak berkomunikasi dalam bahasa Thai, saya masih merasa tidak bisa mengkomunikasikan hal-hal berkaitan dengan mobil. Jangankan dalam bahasa Thai, dalam bahasa Indonesia saja saya belum tentu bisa mengerti istilah-istilah mobil hehehe.

Beberapa waktu lalu, untuk pertama kalinya saya memutuskan untuk mencoba bengkel resmi lagi. Selain karena lebih dekat dari rumah, estimasi biaya untuk kebutuhan ganti AC mobil saat itu lebih murah. Bengkel sebelumnya memberi harga lebih mahal sekitar 2500 baht dan itupun katanya tidak punya suku cadang asli.

Hari Kamis lalu, ketika mobil sudah waktunya untuk ganti oli, saya memutuskan untuk ganti oli ke bengkel resmi saja. Ada beberapa keluhan juga mengenai mobil kami belakangan ini. Misalnya pengalaman ketika mesin mobil mati tiba-tiba dan juga di musim dingin kemarin mobilnya sering susah starter walaupun mesin mobil sudah dipanaskan.

Jadi selain ganti oli, saya meminta bengkel resmi untuk memeriksa sistem auto-starter di mobil kami. Oh ya, mobil kami ini jenis otomatis dan untuk menghemat bensin akan mati sendiri ketika kita menginjak rem agak lama, dan ketika kita angkat kaki dari rem biasanya akan menyala lagi. Tapi sejak pengalaman mobil gak nyala lagi ditengah jalan, kami sering nonaktifkan auto-off nya. Efeknya, terkadang setelah kita rem mobil, waktu mulai jalan mobilnya seperti gak punya tenaga dan mesin seperti mau mati.

Setelah diperiksa, kesimpulannya adalah: batere mobil kami cca-nya tidak sesuai dengan spesifikasi yang dibutuhkan mobil. Jadi katanya mobil kami butuh batere dengan 600 cca, sedangkan baterai yang dipasang hanya 550 cca. Solusinya tentu saja harus mengganti baterai mobil supaya masalah kekurangan tenaga tidak terjadi lagi.

Bengkel resmi menanyakan: apakah kami mengganti baterai di bengkel lain? Umm…yaa…tentunya, tapi saya pikir, bengkel lain yang kami pakai itu tahu apa yang mereka lakukan, bukan sekedar bengkel asal-asal. Baterai mobil kami sebenarnya baru diganti bulan Juni 2019 yang lalu, biasanya baterai mobil bisa dipakai 2 sampai 3 tahun. Dan sekarang, belum setahun saya harus ganti baterai mobil lagi?

Walaupun dengan berat hati, akhirnya kami memutuskan ganti baterai lagi. Saya tanyakan: ada jaminan gak kalau mobilnya gak akan mengalami masalah yang sama? Nah seperti halnya dengan penggantian AC, mereka juga memberi jaminan garansi 20000 km atau 1 tahun sejak datang ke bengkel. Karena ada jaminan, saya jadi lebih tenang hati.

Pelajaran ke bengkel kali ini adalah: lebih baik ke bengkel resmi, mereka tahu apa yang mereka lakukan dan ada garansinya. Masalah bahasa ternyata sudah bisa saya atasi, asalkan saya bisa menjelaskan dengan pelan-pelan kosa kata saya sudah bisa dimengerti oleh mereka hehehe.

Lagipula untuk bengkel resmi, setiap kali mereka melakukan sesuatu, mereka akan mengkonfirmasi harganya terlebih dahulu ke kita. Kekurangannya memang semua keterangan dalam tanda terima dalam bahasa Thai. Jadi saya harus membuat catatan sendiri apa saja yang dilakukan setiap ke bengkel.

Semoga setelah ini tidak ada lagi kejadian yang butuh ke bengkel. Kalau pembaca punya pengalaman apa dengan bengkel mobil?

Bunga di Tepi Jalan

Saya senang sekali, pemandangan setiap pagi saat nyetir itu seperti ini.

bunga kuning bermekaran di kiri dan kanan jalan

Setiap akhir musim dingin dan awal musim panas seperti sekarang, jalan Chiang Mai Hang Dong dan jalan menuju Royal Flora Rajapreuk selalu tampak indah dengan pohon yang daunnya hampir tidak ada dan digantikan dengan bunga kuning bermekaran.

sebagian bunga sudah rontok ke jalan

Melihat keindahan sepanjang jalan, saya terpikir dengan frasa: dari mata turun ke hati. Keindahan kiri dan kanan jalan, membuat hati rasanya senang juga. Setiap pagi hari, melewati jalan ini menjadi penyemangat memulai aktivitas hari.

Lanjutkan membaca “Bunga di Tepi Jalan”

Pedagang Asongan di Chiang Mai

Sejak tahun 2007, salah satu kesan yang paling terasa di kota Chiang Mai adalah tidak macet, lalulintas yang tertib dan tidak ada pengamen ataupun pedagang asongan di lampu merah.

pedagang asongan di lampu merah berjualan jus jeruk

Saya ingat, ketika meninggalkan Bandung, kondisi pedagang asongan ada hampir di setiap lampu merah. Kadang-kadang pedagang asongan ini membantu terutama kalau misalnya sedang haus dan tidak bawa minuman atau kertas tissue.

Lanjutkan membaca “Pedagang Asongan di Chiang Mai”

Antara Polusi dan Corona di Chiang Mai

Tinggal di Chiang Mai itu menyenangkan, kecuali di musim polusi. Saat ini, dunia termasuk Thailand sedang ribut-ribut dengan adanya virus Corona dari Wuhan. Keributannya tentunya karena penyebaran penyakit yang sangat mudah seperti influenza dan belum adanya vaksin untuk penyakit ini.

Walaupun sudah banyak pasien yang sembuh, adanya korban jiwa membuat penyakit ini sudah seperti zombie attack.

situasi polusi di Chiang Mai sejak awal 2020

Banyak penerbangan dibatalkan. Banyak kegiatan berskala internasional mulai terancam batal. Bahkan rencana liburan saya saja sepertinya akan batal.

Sampai kemarin, kami masih merencanakan untuk liburan Songkran di bulan April nanti ke Depok dan Bandung. Tingkat polusi di Chiang Mai yang tak kunjung berkurang sejak awal tahun 2020, membuat kami mempertimbangkan mencari udara lebih segara di tanah air.

Gak khawatir Corona? saya lebih khawatir, gak boleh masuk ke Indonesia, atau harus di karantina karena kami datang dari Thailand, negara yang sudah masuk daftar yang memiliki pasien positif corona sejak akhir Januari 2020.

peta penyebaran Corona termasuk Thailand

Lalu kemarin, ada pengumuman, di Indonesia sudah ada 2 pasien positif Corona, dan pasien itu rumahnya di Depok!.

Lanjutkan membaca “Antara Polusi dan Corona di Chiang Mai”

Farm Food Project Chiang Mai

Hari Jumat, tanggal 28 Februari 2020 yang lalu, Joshua dan teman-temannya mengunjungi Farm Food Project yang lokasinya sekitar 30 menit dari rumah. Karena hari itu ada 1 guru yang tidak bisa hadir, saya diminta untuk ikut mengawasi anak-anak.

Farm Food Project ini sebenarnya sebuah restoran yang juga berusaha mengenalkan darimana sebenarnya makanan yang kita makan itu berasal. Selain restoran, mereka memiliki tanah yang cukup luas untuk tempat bermain, memelihara beberapa hewan, dan menanam berbagai jenis tumbuhan.

Tujuan field trip sudah tentu mengajak anak jalan-jalan sambil belajar . Harapannya membuat mereka tertarik dan ingat akan hal yang mereka lihat.

Sekitar jam 10.00 pagi, Joshua dan teman-temannya dan gurunya sudah berangkat dengan menaiki mobil Van ke lokasi Farm Food Project. Saya mengikuti dari belakang. Joshua tidak tahu sebelumnya kalau saya akan ikut juga ke acara jalan-jalan ini. Waktu dia melihat saya, dia senang sekali dan ya sudah ditebak, nempel sama saya dan gak mau dengerin gurunya lagi hahaha.

Lanjutkan membaca “Farm Food Project Chiang Mai”

Bisakah Semua di Rumah Saja?

Kadar polusi dengan pm 2.5 yang sudah sejak Januari 2020 di atas normal dan virus Corona yang sudah ada beberapa kasus positif di Chiang Mai, membuat saya jadi berpikir, mungkinkah kita melakukan semuanya dari rumah dan meminimasi keluar rumah. Hidup dengan teknologi internet yang sudah semakin maju, bisakah kita bekerja, belajar, bermain ataupun berbelanja dari rumah saja.

Bayangkan, kalau kita tidak bisa keluar rumah. Anak-anak sekolah pakai kelas online. Bisa berupa kelas online terjadwal di jam tertentu, ataupun diberi rentang waktu tertentu di mana murid harus melihat rekaman penjelasan dari guru dan menyelesaikan soal untuk penugasannya. Semua interaksi dilakukan melalui internet. Buku-buku yang dibaca juga dalam bentuk digital, hasil pekerjaan murid juga dikumpulkan dalam bentuk digital. Pertemuan orang tua dan guru juga dilakukan melalui internet dari rumah masing-masing menggunakan video conference.

Bagaimana kalau butuh berbelanja? ya kita bisa pesan online, baik menggunakan aplikasi ataupun dengan menelpon langsung ke toko yang kita tahu menjual barang yang kita butuhkan. Barangnya dikirim ke rumah. Siapa yang mengirim? harus ada yang antar? Anggap saja mobil/kendaraan yang disetir sendiri sudah umum. Mobil yang berjalan sendiri ini sudah mulai diujicoba saat ini. Mudah-mudahan, tidak lama lagi harganya sudah terjangkau dan bisa dibeli oleh banyak orang. Barang-barang bisa dimasukkan ke dalam mobil tersebut dan diantar ke rumah kita. Setiba di rumah, ya kita bisa ambil dari mobil tersebut.

Kalau malas masak gimana? ya, kalau memang sudah ada kendaraan otomatis, bukan cuma barang yang bisa dikirim, kita bisa pesan makanan dari restoran untuk dikirim ke rumah. Kita tidak perlu keluar rumah, dan tidak perlu ada orang yang mengantarkan makanan tersebut. Pembayarannya bisa online juga toh.

Kalau orang kerja kantoran, tetap harus pergi ke kantor dong? Ya tergantung, pekerjaannya apa. Kalau dokter, mungkin harus ketemu dengan pasien. Kalau programmer, jelas bisa bekerja di rumah asal koneksi internetnya mendukung. Pekerjaan dilakukan masing-masing di rumah, kalau butuh rapat bisa menggunakan video conference. Jadi walaupun tidak pergi ke kantor, bukan berarti di rumah bisa leyeh-leyeh doang sepanjang hari.

Lanjutkan membaca “Bisakah Semua di Rumah Saja?”