KidBright32 dan KBX

Kalau United Kingdom punya Micro bit, maka Thailand punya KidBright32. KidBright32 dikembangkan oleh NECTEC (National Electronics and Computer Technology Center) organisasi pemerintah Thailand dan diproduksi oleh perusahaan lokal Thailand Gravitech). Usaha ini didukung perusahaan lain, misalnya perusahaan Maker Asia membuat extension berupa case dan peripheral tambahan yang diberi nama KBX (KidBright32 Extension).

Di posting sebelumnya saya sudah membahas Micro bit, di sini saya membahas KidBright32 dan ditutup dengan apakah mungkin Indonesia membuat board serupa.

KidBright32

KidBright32 menggunakan ESP32 sebagai prosessornya. ESP32 ini merupakan chip dari China yang pernah saya bahas di posting lain. Sedangkan Microbit memakai chip NRF52 dari Nordic Semiconductor, perusahaan Norwegia. NRF52 hanya memiliki fitur Bluetooth dan komunikasi radio proprietary, sedangkan ESP32 memiliki fitur Bluetooth dan WIFI. Harga KidBright32 sekitar 600 baht (19 USD), tidak beda dengan harga Micro Bit .

Seperti Micro bit, KidBright32 juga memiliki IDE Visual drag drop yang bernama KidBright IDE yang bisa dipakai di Linux/Windows/OSX. Berikut ini video yang dirilis oleh NECTEC untuk memperkenalkan KidBright (video bahasa Thai dengan subtitle bahasa Inggris).

Sebagian besar fitur KidBright32 ini sama dan bahkan lebih dari Micro Bit.. Memori lebih besar, bisa WIFI (bagus untuk belajar IOT), dan LED yang dipakai lebih besar (dua buah matris 8×8, jadi ada 128 led, sedangkan micro bit hanya 25).

Micro bit sudah cukup dikenal dan ada banyak aksesori tambahan, tapi KidBright32 juga tidak kalah. Berbagai sensor dan hardware tambahan sudah tersedia dan bisa dibeli di : https://www.kidbright.io/shop. Beberapa contoh sensor yang tersedia: proximity (kedekatan), detak jantung dan barometer.

KBX dan kbide

Sifat KidBright32 ini terbuka dan bisa dikembangkan lebih lanjut. Salah satu hasil pengembangannya adalah board KBX. Board ini memiliki case, LCD, Micro SD, USB host (supaya bisa memakai keyboard atau gamepad USB), dan juga tombol ekstra. Saya baru mengenal board ini ketika menemani Jonathan untuk ikut pelatihan gratis pemrograman hardware dasar di Chiang Mai Maker Club.

Selain membuat KBX, Maker Asia juga membuat kbide, versi lebih canggih dari KidBright IDE. Software kbide ini open source dan bisa berjalan di Windows, Mac, maupun Linux.

IDE-nya bukan sekedar meniru persis editor Micro Bit, banyak fungsi tambahan yang menurut saya lebih menarik. Berbagai fungsi tingkat lanjut di sediakan di mode visual, seperti:

  • Melakukan koneksi ke WIFI
  • Melakukan time synchronization dengan NTP
  • Menampilkan gambar (bahkan dari IDE-nya kita bisa mengakses kamera USB/kamera laptop, supaya kita bisa memfoto sesuatu untuk ditampilkan di device)
  • Mengucapkan kata-kata (terbatas, hanya yang ada di dalam kamus)
  • Memainkan nada (dengan editor yang bagus)
  • Memainkan MP3
  • Melakukan koneksi dengan protokol MQTT

Sebagai produk Thailand, salah satu kelebihannya adalah support terhadap bahasa Thai. Contoh paling sederhana adalah pada fungsi teks yang bisa menampilkan teks bahasa Thai dan disertakan juga berbagai font Thai.

Dengan hardware ekstra, harga KBX tentunya lebih mahal dari harga KidBright biasa, tepatnya harganya sekitar 60 USD (1990 THB). Dengan adanya koneksi Wifi dan sinkronisasi waktu dari NTP serta fitur buzzer, Jonathan bisa dengan cepat membuat Jam meja dengan alarm. Di malam hari jamnya diletakkan di samping tempat tidurnya.

Dari hasil mencoba-coba hardware dan softwarenya, saya merasa cukup kagum. Ini proyek yang serius, bukan sekedar meniru BBC Micro bit. Design hardwarenya bagus dan softwarenya juga dibuat dengan serius. Softwarenya masih terus dikembangkan (ini bisa dilihat di aktivitas github Maker Asia).

Bisakah Indonesia membuat hal serupa?

Membuat development board yang ditujukan untuk anak-anak butuh diperlukan pengembangan hardware dan software. Kenapa kita tidak mengimpor saja benda ini? ada beberapa alasan kenapa kita perlu membuat sendiri:

  • Harga barang jadi biasanya lebih mahal, apalagi jika ditambah dengan berbagai aksesorinya
  • Kita tetap perlu membuat dokumentasi dan manual dalam bahasa Indonesia dan juga menerjemahkan softwarenya dalam bahasa Indonesia (di Thailand masalah bahasa sangat penting, bahkan semua film didub dalam bahasa Thai)
  • Kita bisa menyesuaikan dengan kondisi Indonesia, misalnya menambahkan sensor yang berguna untuk otomasi pertanian atau mungkin memakai panel surya karena sinar matahari melimpah di Indonesia

Board populer pertama yang ditujukan untuk belajar pemrograman hardware adalah Arduino. Dulu Arduino bisa dirakit sendiri karena komponennya sedikit dan jenis komponennya through hole. Dengan teknologi through hole, komponen dimasukkan menembus lubang PCB dan disolder di sisi lain.

Memakai komponen dengan teknologi through-hole

Tapi sekarang jumlah komponen through hole semakin sedikit, dan kebanyakan komponen sekarang memakai teknologi surface mounted (SMT). Dalam teknologi SMT, komponen elektronik diletakkan di atas PCB dan diberi pasta solder, lalu dipanaskan. Untuk memanaskan ini bisa memakai oven (oven kue juga bisa, tapi sebaiknya khusus, jangan dipakai lagi untuk masak kue karena walau sudah bebas timbal, masih ada kemungkinan ada uap berbahaya) atau memakai hot air soldering station. Pada produksi masal, biasanya ini dilakukan secara otomatis dengan mesin.

Contoh board dengan teknologi SMT, chip hanya “menempel” di atas PCB

Karena sulitnya merakit board modern, sebaiknya ini dilakukan oleh perusahaan khusus, sehingga anak-anak bisa langsung memakainya. Harga berbagai komponen (chip, resistor, dsb) sudah relatif murah, tapi kebanyakan masih perlu impor. Indonesia sudah mampu membuat PCB sendiri dan merakit komponennya.

Alternatif lainnya adalah kita menyusun berbagai modul, jadi tidak menyusun chip dan berbagai komponen pasif. Saat ini sudah ada banyak modul kecil dengan berbagai fungsionalitas (sensor udara, transmitter dan receiver infrared, LED, dsb) yang harganya murah (beberapa USD, bahkan ada yang hanya beberapa sen). Modul modul ini bisa disolder ke sebuah board besar.

Software untuk memprogram boardnya bisa dibuat dengan relatif mudah dengan menggunakan berbagai library yang sudah ada, atau melakukan forking terhadap IDE lain yang sifatnya open source. Bagian sulitnya adalah membuat hardware dan software yang bisa berjalan mulus. Hal lain yang penting adalah dokumentasinya.

Jadi sebenarnya bisa saja Indonesia membuat board serupa dengan BBC atau KidBright. Kesulitan pengembangan hardware dan softwarenya tidak terlalu tinggi. Pertanyaannya adalah: apakah kita memang sudah memfokuskan ke sana atau belum.

BBC micro:bit

BBC Micro Bit (kadang ditulis “micro:bit”) adalah hardware open source yang dibuat oleh BBC (British Broadcasting Corporation) untuk mengajarkan pelajaran komputer di United Kingdom. Board ini sudah dirilis tahun 2016 dan sudah saya beli tidak lama setelah diluncurkan. Baru sekarangsaya tulis karena Jonathan baru mulai tertarik belajar ini.

Case kittenbot dan micro:bit

Micro bit ini ditargetkan untuk umur 11 tahun ke atas (walau lebih muda juga bisa), jadi sebenarnya memang baru cocok untuk usia Jonathan yang sekarang 9 tahun. Micro bit ini ukurannya sekitar setengah kartu kredit, ada dua tombol (plus satu tombol reset), konektor micro USB, dan 25 LED. Ada accelerometer (bisa jadi input dengan gerakan) dan juga magnetometer (bisa menjadi kompas), ada juga sensor temperatur (tapi kurang akurat karena built in).

img
Sumber gambar: https://tech.microbit.org/hardware/

Micro bit juga bisa dihubungkan ke handphone dengan Bluetooth Low Energy (BLE). Dua micro bit juga bisa berkomunikasi dengan radio (yang ini protokolnya proprietary, berdasarkan Gazell dari Nordic). Micro bit bisa dihubungkan ke banyak hardware, tapi sebelumnya saya jelaskan dulu tentang sisi softwarenya.

Micro bit dalam case Kittenbot

Software dan pemrograman

Resminya Micro bit bisa diprogram dengan browser memakai editor blok atau menggunakan Micropython dengan mengunjungi https://microbit.org/code/ . Tapi benda ini juga bisa diprogram dengan C, C++, BASIC, ADA, Rust, Swift, Forth dan mungkin masih banyak lagi.

Editor blok resmi memiiliki simulator, sehingga kita bisa langsung mencoba bahkan tanpa perlu hardwarenya. Perhatikan gambar board micro bit di kiri, gambar tersebut interaktif, kita bisa menekan tombol A, tombol B, atau keduanya.

Editor block bisa menerjemahkan kode langsung ke JavaScript. Kita juga bisa menulis kode Javascript dan jika tidak terlalu kompleks akan bisa otomatis diterjemahkan jadi bentuk blok. Javascript yang terlalu rumit akan muncul sebagai blok teks. Berikut ini contoh terjemahan otomatis dari blok ke Javascript.

Memprogram dengan browser sangat mudah: tidak perlu instalasi apapun, cukup memakai browser Chrome terbaru (jadi perlu punya komputer/laptop, bisa Windows/Linux/Mac). Transfer program ke Micro bit juga langsung dari browser.

Khusus untuk Micro bit yang dibeli beberapa tahun lalu, firmwarenya perlu diupdate dulu agar bisa diprogram via web. Cara updatenya cukup mudah, cukup colok ke komputer dan micro bit akan terdeteksi sebagai USB disk, kita cukup drag drop firmware terbaru agar berikutnya Micro bit bisa diprogram via browser.

Browser tidak harus di PC, browser ponsel juga bisa dipakai. Untuk transfer kode dari ponsel ke Micro bit, disediakan juga companion app untuk iOS dan Android. Transfer kode dilakukan via bluetooth. Jika memakai PC, kabel USB juga merupakan sumber daya listrik bagi micro bit, jika memakai HP, kita butuh kabel USB atau batere.

Tanpa hardware tambahan

Tanpa hardware tambahan apapun, sudah ada beberapa program yang bisa kita buat dengan Micro bit, misalnya:

  • kompas
  • animasi LED
  • game sederhana (bisa memakai tombol dan atau accelerometer)

Jika kita memiliki dua Micro bit, keduanya bisa berkomunikasi dengan mudah, jadi bisa dibuat berbagai aplikasi misalnya:

  • Mengirimkan pesan (misalnya kode morse)
  • game multiplayer

Kurang ide? ada banyak contoh yang diberikan di website Micro bit

Hardware Tambahan

Micro bit bisa dihubungkan ke device lain dengan alligator clip, device sederhana misalnya: LED, tombol, sensor, dsb. Selain device sederhana, sudah ada beberapa kit yang dirancang agar gampang dihubungkan ke Micro bit, di antaranya:

  • Sensor cuaca
  • Mobil-mobilan
  • Robot

Jadi Micro bit berfungsi sebagai otak untuk benda-benda tersebut. Editor blok memiliki fitur Extensions, sehingga berbagai benda tersebut bisa diprogram tetap menggunakan editor blok yang resmi tanpa perlu instalasi software tambahan.

Benda yang sudah saya belikan untuk Jonathan adalah Ring bit car v2. Mobil ini cukup mudah disusun, walau agak susah membuat kedua rodanya supaya tepat lurus. Di bawah mobil ada 2 LED Neopixel yang bisa diprogram warnanya. Dengan menggunakan dua micro bit, mobilnya bisa dijadikan mobil remote control dengan satu micro bit lain sebagai controllernya. Kita juga bisa menempelkan spidol ke mobilnya supaya mobilnya bisa “menggambar”.

Perbandingan dengan board lain

Ketika membandingkan dengan board lain, kita harus memperhatikan tujuannya. Untuk tujuan mengajari anak-anak board ini sangat bagus. Untuk mengajari orang dewasa atau mahasiswa, board lain akan lebih bagus.

Harga Micro bit sekitar 250 ribu rupiah (sekitar 18 USD). Menurut saya ini tidak terlalu murah, tapi juga tidak terlalu mahal. Jika memikirkan alternatif lain, maka ada dua hal yang bisa dibandingkan:

  • Kemudahan development (termasuk juga ketersediaan library)
  • Kelengkapan hardware dan kitnya

Alternatif yang lebih murah biasanya perlu ditambah dengan banyak modul. Contoh: board Arduino UNO bisa didapat dengan sekitar 3.5 USD, ESP8266 harganya mulai 2.5 USD dan ESP32 mulai 4 USD. Tapi semua board tersebut belum ada accelerometer, magnetometer, output LED dan tombol.

Jika ingin berhemat, maka kita harus menghabiskan waktu untuk:

  • membeli modul (accelerometer + magnetometer + led) dan kabel, serta breadboard
  • menyambungkan modul
  • mencari library yang cocok untuk modul tersebut

Untuk anak-anak yang baru belajar, micro bit ini menurut saya sudah sangat bagus. Design hardware Micro bit ini open source, siapapun boleh membuat versinya sendiri. Jika ini cukup populer, maka ada kemungkinan akan ada clone yang lebih murah (seperti Arduino UNO yang banyak clone murahnya dari China).

Untuk Anda yang tidak punya PC/Laptop, mungkin Raspberry Pi lebih cocok karena sebenarnya itu merupakan komputer mini, jadi tidak butuh komputer kecuali saat instalasi. Tapi harganya Raspberry Pi lebih mahal, dan Anda perlu mempersiapkan keyboard, mouse, SD Card, dan juga layar monitor untuk dihubungkan ke Raspberry Pi.

Sebagai informasi, Raspberry juga punya versi murah yang namanya Raspberry Pi Zero (tanpa Wifi) dan Zero W (dengan Wifi). Teorinya ini harganya sangat murah (5 USD untuk Pi Zero, 10 USD untuk Pi Zero W), tapi kenyataannya ini sulit sekali dicari. Di banyak tempat hanya membolehkan kita membeli satu saja dengan harga 5 USD (jadi jika ditambah ongkos kirim, akhirnya jadi lebih mahal). Sedangkan di tempat lain, harganya dimarkup jadi sampai 20 USD.

Penutup

Micro bit ini menurut saya cukup menarik untuk mengajarkan pemrograman dasar. Dengan micro bit, programmer bisa melihat efek langsung di dunia nyata, bukan cuma di layar komputer. Harga Micro bit ini memang tidak terlalu murah, tapi alternatif lainnya juga harganya serupa atau lebih mahal.

Sebenarnya masih terbuka kesempatan membuat board yang lebih baik dan atau lebih murah. Minggu lalu saya sempat datang ke Chiang Mai Maker Club dan di sana ada pelatihan memakai board mereka, yang tidak lebih murah tapi lebih baik. Informasi mengenai board dari Thailand ini akan saya bahas di posting berikutnya.

Mainan Code-a-pillar

Beberapa minggu lalu saya menuliskan review app Code-a-pillar. Ketika browsing untuk mencari tahu lebih banyak sebelum menuliskan reviewnya kami baru tau kalau app ini ada mainan fisiknya. Setelah menimbang-nimbang dan melihat beberapa videonya, akhirnya kami memesan online dari ebay. Harga mainan ini dengan ongkos kirim ke Thailand sekitar 53.95 USD atau sekitar 1717 Thai Baht. Mainan ini harganya cukup reasonable, karena mainan playdough aja bisa hampir 1000 baht.

Hari ini mainannya sudah tiba di Chiang Mai. Termasuk cepat juga, padahal estimasi awalnya tibanya minggu ke-2 Juni. Niat awalnya sih mau dibuka pas Joshua ulang tahun, tapi kata papanya: ah udahlah mending dikasih sekarang, biar lebih puas mainnya. Alasan lain sih sekalian memeriksa apakah mainannya seperti yang diharapkan dan tidak ada masalah.

Hari ini saya banyak kegiatan antar jemput Jonathan dan Joshua tidur siang ditinggal di rumah karena ada si mbak. Waktu saya datang, Joshua sudah bangun, dia langsung bawa-bawa mainan ini minta dibukain. Saya pengennya dia main sama papanya saja, karena saya belum masak buat makan malam, tapi dia gak sabar dan berkali-kali minta dibukain hehehe.

code-a-pillar masih dalam kemasan

Akhirnya setelah saya selesai masak dan Joshua sudah mandi sore, saya buka deh itu mainan. Packagingnya bagus dan cukup aman dari kemungkinan mainnya rusak. Waktu dikirimkan mainan ini sudah dipasangkan batere di dalamnya, jadi memang bisa langsung dimainkan. Joshua sudah berkali-kali memencet tombol powernya, tapi sebelum dikeluarkan dari packaging ya cuma suaranya saja yang yang kedengaran. Musiknya sama dengan musik yang ada di app nya, jadi dia sudah mengenali dan semakin antusias ingin memainkan.

Mainan sudah dipasangi 4 batere AA

Begitu saya buka, langsung deh dijalankan sambil diperhatikan dengan seksama apakah jalannya sesuai instruksi. Wajahnya sangat ceria dan sangat bersemangat. Karena code-a-pillarnya sering nabrak atau masuk kolong kursi, Joshua ganti-ganti susunannya. Dia juga suka kalau mainannya muter-muter doang, jadi dia sengaja susun abis belok kanan belok kanan lagi.

Setelah papanya pulang, tentunya main dulu sama papanya baru mau makan malam. Ini sih tapi kayaknya papanya juga yang kesenengan dapat mainan lucu begini.

Kesimpulan sementara dari bermain code-a-pillar hari ini mengenai mainan ini adalah:

  • butuh ruangan luas biar mainannya gak nabrak mulu
  • harus dicoba beberapa kali untuk memperkirakan berapa jauh 1 instruksi dilakukan oleh “ulat bulu”-nya
  • anaknya jadi lebih banyak bergerak daripada main app tentunya
  • ukuran mainanya tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil untuk anak 4 tahun, Jonathan aja yang 8 tahun masih ikut-ikutan seneng sama mainan ini hehehe, konektornya juga tidak terlalu sulit untuk dibongkar pasang
  • membuat anak semakin mengerti konsep arah maju, kanan dan kiri
  • mengajarkan berpikir secara sekuensial karena di ulat bulunya keliatan apa gerakan yang dilakukan
  • kemungkinan akan butuh banyak batere kalau tiap hari dimainkan berjam-jam. Sekarang sih masih hari pertama, jadi sejauh ini baterenya belum habis hehehe.

Sepertinya baru bisa segitu dulu ceritanya. Sebenarnya ada lagi bagian yang bisa dibeli terpisah untuk menambah panjang mainan code-a-pillar, tapi kami mau lihat dulu berapa lama Joshua senang dengan mainan ini. Kalau memang dia masih tetap senang, ya nanti bisa ditambahkan kalau ada rejeki ekstra hehehe.

Review App: Code-a-pillar

Tulisan ini membahas aplikasi gratis Code-a-pillar yang tersedia gratis untuk Android dan iOS. Catatan: tulisan ini opini pribadi, dan saya tidak dibayar untuk menuliskannya.

Selain main Tangram, sekarang ini Joshua suka main game Code-a-pillar dari Fisher Price. Namanya seperti itu karena aplikasinya bertujuan mengajarkan pemrograman sederhana (coding) dengan memberikan instruksi lurus, belok kanan atau belok kiri ke seekor ulat bulu (caterpillar).

Instruksi cara bermainnya diucapkan oleh ulat bulunya, Joshua bisa dengan mudah mengikutinya. Dalam waktu singkat, Joshua boisa menyelesaikan 13 level yang diberikan di dalam aplikasinya, tapi ya dia tetap senang berlatih untuk mengulangi lagi dari awal.

Joshua sudah selesai 13 level

Sekarang ini Joshua mengerti benar mana itu right (kanan) dan left (kiri) walaupun orientasi ulatnya dari berbagai arah. Kalau lurus tentunya dari dulu juga sudah tau hehehe. Selain belajar problem solving/coding, aplikasi ini juga mengajarkan untuk berhitung dan mengenali warna.

video 13 level app Code a pillar

Waktu saya mencari tahu mengenai aplikasi ini, ternyata aplikasi ini merupakan pendamping dari mainan fisik ulat bulu untuk seri belajar: Think & Learn Code-a-pillar. Mainannya terlihat lucu, karena bisa dibongkar pasang untuk menyusun instruksinya. Lalu setelah disusun, tinggal dijalankan untuk melihat hasil dari urutan instruksi yang diberikan. Untuk melihat mainannya bisa dilihat di video berikut:

sumber: https://youtu.be/iYEKD1Befg8

Dan melihat lucunya mainan ini, kami memutuskan untuk memesan mainan ini (yang pengen bapaknya kayaknya, anaknya aja gak tau ada mainannya hahahah). Sebenarnya sekalian juga buat hadiah ulang tahun Joshua yang sebentar lagi 4 tahun, siapa tahu nanti besarnya bisa jadi programmer handal kayak bapaknya hahahha. Mudah-mudahan mainannya sampai pada waktunya dan gak mengecewakan.

App nya sebenarnya sangat sederhana, tapi dengan adanya mainan fisiknya nantinya diharapkan bisa lebih banyak lagi eksplorasi yang dilakukan untuk mengarahkan caterpillarnya, dan sebenarnya code a pillar ini seperti versi lebih awal dari bahasa pemrograman Logo seperti yang ada di buku Secret Coders.

Review Buku: The Manga Guide to Microprocessors

The Manga Guide to Microprocessor sebenarnya bukan buku baru (terbit Agustus 2017), tapi karena Jonathan baru menyelesaikan buku ini jadi akan saya review. Dulu saya mendapatkan ebook buku ini dari salah satu sale di HumbleBundle bersama dengan beberapa buku lain. Seri “The Manga Guide to” ini ada banyak semuanya menjelaskan suatu topik dengan style komik jepang (Manga).

Buku yang menjelaskan mengenai microprocessor ini seharusnya belum cocok untuk usia Jonathan tapi karena dia sudah saya ajari bilangan biner dan gerbang logika (lewat game) jadi buku ini sebagian besar bisa dimengerti.

Buku ini mengajarkan dari mulai topik dasar bilangan biner, gerbang logika, sirkuit latch (flip flop), dan sedikit mengenai CPLD dan FPGA. Topik diteruskan dengan arsitektur komputer secara umum (Register, RAM, interrupt dsb). Assembly juga dibahas tapi hanya sekilas saja, dan terakhir ada pembahasan mengenai microcontroller.

Awalnya saya memberi buku ini adalah karena Jonathan ingin membuat kalkulator di Minecraft. Di Minecraft kita bisa membuat redstone circuit, yaitu mekanisme yang memakai blok tertentu. Kita bisa membuat banyak hal, termasuk juga gerbang logika (AND, OR, NOT, dsb).

Minecraft ini ternyata cukup berguna untuk menjelaskan konsep biner karena semua hal bisa terlihat (visual). Membuat gerbang logika tidak terlalu mudah, tapi masih lebih mudah daripada harus praktik menghubungkan beberapa transistor di dunia nyata.

Dari gerbang logika ini kita bisa membentuk sirkuit half adder, dari half adder kita bisa membuat full adder, dan dari sini kita bisa membuat kalkulator. Tentunya ada bagian lain yang perlu dibuat, ada encoder dari desimal ke binary (10 saklar dari 0 sampai 9 yang masing-masing mengoutputkan nilai biner tertentu), ada sirkuit komputasi, dan ada bagian yang akan melakukan encoding dari binary ke 7 segment. Sekarang ini kalkulator Jonathan belum selesai tapi dia sudah paham apa yang perlu dibuat.

Menurut saya buku ini sangat bagus sebagai suplemen untuk mata kuliah Aristektur Komputer. Minimal jika lulus kuliah aristektur komputer mestinya bisa mengerti isi buku ini. Orang awam yang ingin mengenal arsitektur komputer juga bisa membaca buku ini karena isinya mudah dimengerti dan tidak ada prerequisite untuk membaca buku ini.

Seri Game Professor Layton

Di posting ini saya ingin memperkenalkan seri game Professor Layton yang menurut saya sangat bagus untuk mengajarkan computational thinking. Seri game ini yang awalnya dirilis untuk Nintendo DS ini diinspirasi oleh seri buku puzzle karangan Professor Akira Tago (seri buku karangannya terjual jutaan copy di Jepang sejak 1966). Ada beberapa seri game ini, semuanya adalah puzzle petualangan. Kita bertualang sambil menyelesaikan berbagai puzzle yang ditemui sepanjang perjalanan.

Jenis Puzzle

Sebelum membahas lebih lanjut mengenai gamenya, seperti apa sih isi puzzle di game ini? Ada lebih dari 100 puzzle di setiap game, dan semuanya sangat bervariasi. Sebagian puzzle dikaitkan dengan cerita yang berjalan, sebagian lagi muncul sebagai “hidden puzzle”, dan sebagian lagi muncul karena mereka teringat sesuatu “melihat benda itu mengingatkanku pada puzzle berikut ini”.

Beberapa puzzle adalah puzzle klasik yang mungkin sudah diketahui banyak orang, tapi sedikit lebih menarik karena interaktif, misalnya bagaimana cara menyebrangkan berbagai binatang dengan konstrain tertentu

Puzzle lain memerlukan perhitungan matematika sederhana, seperti soal cerita di pelajaran matematika.

Bahkan ada Puzzle Knight’s Tour yang merupakan persoalan matematika yang menjadi latihan untuk implementasi algoritma. Tapi pembuatnya berbaik hati, tidak memakai ukuran board catur yang lengkap 8×8 (ada 3 puzzle sejenis ini, dimulai dari board 3×4, lalu 5×5, dan terakhir 6×6). 

Ada berbagai puzzle logika sejenis ini 

Ada juga yang sekedar menyusun potongan jigsaw puzzle

Dan masih banyak lagi, beberapa jenis yang lain misalnya:

Sebagian puzzle sifatnya pilihan ganda sehingga bisa ditebak (walau jumah rewardnya akan dikurangi jika tidak langsung menjawab benar). Sebagian lagi berupa input numerik yang lebih sulit ditebak, dan sebagian lain harus benar-benar dikerjakan.

Perhatikan bahwa ada tombol “Hints” di setiap puzzle jadi jika sudah frustrasi atau bingung, kita bisa meminta petunjuk. Kita akan menghabiskan 1 koin untuk tiap hint (koin ini bisa didapatkan secara gratis dalam game). Dan tentunya jika benar-benar stuck, kita bisa mencari jawabannya di Internet.

Tidak semua puzzle harus diselesaikan untuk bisa meneruskan cerita (jadi tidak perlu frustrasi karena tidak bisa menyelesaikan beberapa puzzle), tapi ada jumlah minimum yang perlu diselesaikan untuk melewati tempat tertentu. 

Puzzlenya juga bukan bersifat action, jadi tidak butuh ketangkasan menekan tombol atau berusaha menyelesaikan puzzle sebelum batas waktu tertentu.

Computational Thinking

Sebenarnya seri Professor Layton ini sudah agak lama (versi pertama bahasa Inggris tahun 2008), dan saya sempat berhenti bermain. Alasan kenapa baru posting sekarang, karena belum lama ini Jonathan melihat game yang saya mainkan terakhir di Nintendo DSi dan menyelesaikan Professor Layton and the Specter’s Call. Jonathan meminta saya meneruskan lagi main game ini, sementara Jonathan memainkan seri sebelumnya (Professor Layton and The Lost Future). Sekarang ini Risna juga sedang mulai memainkan game pertama, jadi game ini cocok untuk keluarga.

Ketika melihat puzzle-puzzlenya, ini mengingatkan saya pada berbagai soal latihan computational thinking yang saya lihat di website Bebras. Jadi mungkin game ini bisa berguna untuk memperkenalkan computation thinking. Meskipun game ini sangat terkenal (sampai 2018 terjual 17 juta unit), tapi tidak semua orang mengenal game ini.

Dibandingkan belajar aplikasi Coding, menurut saya puzzle-puzzle yang ada lebih fun. Dan jika ingin dihubungkan ke coding juga bisa. Saya sendiri menganggap beberapa puzzle sebagai tantangan coding dan saya menulis program kecil untuk menyelesaikan puzzle tertentu.

Seperti saya jelaskan di atas, kadang puzzle bisa ditebak tanpa berpikir (untuk kasus pilihan ganda) dan ini kurang bagus. Supaya optimal, anak perlu ditemani dan ditanya bagaimana dia menyelesaikan puzzle tersebut, bagaimana logikanya sampai ke kesimpulan jawaban tertentu.

Game ini tidak perlu waktu lama setiap kali main. Kita bisa menyelesaikan 1-2 puzzle, menyimpan game, dan diteruskan lagi di waktu lain. Jadi seorang anak bisa dicegah dari kecanduan karena bisa diminta berhenti kapanpun.  Gamenya terdiri dari beberapa chapter cerita, dan hanya ketika ada video maka kita tidak bisa menyimpan gamenya (setiap videonya kurang dari 5 menit, dan total seluruh videonya hanya beberapa puluh menit).

Memainkan game

Seri utama game ini dirancang dan diterbitkan kali pertama untuk Nintendo DS (4 game) dan 3DS (saat ini 2 game), tapi saat ini ada beberapa seri Professor Layton yang tersedia juga untuk Android dan iOS. Karena memang dari awal dirancang untuk Nintendo DS, menurut saya game ini lebih nyaman dimainkan di Nintendo DS/3DS. Selain seri utama, ada beberapa spin-off game Layton. Menurut saya sebaiknya mulai dari versi asli pertama jika ingin menikmati kontinuitas ceritanya.

Selain memainkan di hardware Nintendo DS, kita juga bisa memakai emulator di PC (DesMume/NO$GBA), atau di ponsel (Drastic, NDS Emulator, dsb) atau memainkan versi porting di iOS. Saat ini baru game pertama yang dirilis untuk iOS, dan komentarnya adalah: kurang enak dimainkan tanpa stylus di iPhone (sebaiknya dimainkan di iPad).

Saat ini Nintendo merilis beberapa handheld console yang bisa memainkan game Nintendo DS: Nintendo DS Lite, Nintendo DSi, Nintendo 3DS, dan Nintendo 2DS. Masing-masing ada ukuran XL untuk yang ingin memakai layar lebih besar. Secara umum ada 2 jenis game: untuk DS (bisa dimainkan di semua console) dan untuk 3DS (bisa dimainkan di Nintendo 3DS atau 2DS).

Agar legal saya menyarankan untuk membeli game bekas (misalnya dari eBay), jika Anda bisa bahasa Jepang, maka versi Jepang biasanya lebih murah. Jika belum punya Nintendo DS, harga sebuah Console Nintendo DS bekas saat ini sekitar 10-20 USD saja, dan game-gamenya bekasnya bisa dibeli sekitar 10 usd per game (game kurang populer lebih murah dan yang populer lebih mahal dari itu).

Saya tidak menyarankan pembajakan, tapi sekedar memberi informasi saja: semua game di Nintendo DS mudah dicari bajakannya dan bisa dimainkan langsung di hardware dengan flash cart yang harganya murah.  Bahkan untuk Nintendo DSi tidak butuh flash cart, cukup modifikasi firmware. Saya sendiri memakai flashcart untuk membuat aplikasi homebrew sendiri.

Game Nintendo DS sifatnya region free, semua catridge dari semua wilayah bisa dipakai di console manapun. Tapi perlu diperhatikan bahwa Game Nintendo 3DS tidak region free, jadi ketika ingin membeli game khusus 3DS, pastikan regionnya sama dengan region console yang Anda beli.

Jika masih bingung dengan semua penjelasan itu, silakan ditanyakan ke temannya yang gamer dan suka produk Nintendo.

Saat ini saya baru menyelesaikan 3 game dalam seri utama Professor Layton. Berikut ini serinya (angka dalam kurung adalah tahun rilis versi bahasa Inggris): Professor Layton and the Curious Village (2008), Professor Layton and Pandora’s Box (2009), dan Professor Layton and the Lost Future (2010). Game yang sedang saya selesaikan adalah Professor Layton and the Spectre’s Call (2011). Rencana berikutnya saya akan membeli dan memainkan Professor Layton versi 3DS (Professor Layton and the Miracle Mask).

Mengajarkan Computational Thinking dan Coding Pada Anak-Anak

Saya tidak akan menjelaskan panjang lebar apa itu Computational Thinking. Sudah ada banyak materi online, bahkan kursus online dari Google juga ada. Computational Thinking adalah cara berpikir untuk menyelesaikan masalah yang diinspirasi dari cara orang menyelesaikan masalah di ilmu komputer. Computational thinking perlu dipakai untuk membuat program komputer, tapi juga bisa diaplikasikan ke berbagai bidang lain.

Computational thinking bisa dan perlu diajarkan pada orang di berbagai usia, tapi saya hanya akan berfokus pada anak-anak di posting ini.  Mungkin sebagian akan langsung berpikir: anak-anak kok diajari seperti itu, harusnya diajari seni, kreativitas, agama, sopan-santun, dsb. Pencetus istilah computational thinking pernah menyatakan ini:

I FEEL VERY DEEPLY COMMITTED TO THE IDEA that, although rationality isn’t everything, and passion and interests and faith of various sorts count as much–nevertheless, rationality is a force for the good, and the more people that are capable of rational, critical thinking–the better the world will be; the more that have access to knowledge about the rest of the world–the better the world will be.”

–Seymour Papert, Mathematician, Computer Scientist, Educator

Computational thinking menurut saya adalah life skill yang berguna untuk mempermudah hidup. Berbagai pendekatan menyelesaikan masalah dalam computational thinking bisa diaplikasikan dalam kehidupan sehari-hari. Misalnya bagaimana menyusun buku secara terurut, bermain sudoku, bermain catur, merencanakan perjalanan, menyusun jadwal. Bahkan membaca cerita detektif dan misteri akan lebih menyenangkan jika kita memiliki cara berpikir yang logis.

Saat ini ada inisiatif internasional yang bernama Bebras yang memperkenalkan computational thinking kepada pelajar mulai sekitar kelas 3 SD sampai usia SMU. Berbeda dengan olimpiade informatika atau coding challenge yang perlu memprogram, dan olimpiade matematika yang sangat teoretis, tantangan Bebras berada di antara keduanya.

Walaupun saya tidak meminta Jonathan jadi programmer, tapi karena dia melihat saya tiap hari berada di depan komputer, ngoprek segala macam hardware, termasuk membuatkan dia berbagi mainan, dia jadi curious. Jadi pelajaran yang saya berikan pada Jonathan lebih banyak untuk menjawab keingintahuannya. Hal penting bagi saya saat ini adalah: saya tidak ingin memaksakan kemampuan Jonathan dan membebaninya dengan hal yang kompetitif.

Saya memakai layar di kiri, sambil membuka file PDF di layar kanan untuk diketik ulang oleh Jonathan di laptop kecil.

Topik seperti matematika dianggap sulit, tapi sebenarnya bisa dijelaskan pada anak-anak dengan banyak pengalaman sehari-hari. Hal-hal kecil seperti menghitung benda yang kita miliki, menghitung kembalian, dan menghitung waktu bisa diajarkan. Misalnya kita bisa bertanya seperti ini “kira-kira butuh 10 menit untuk pergi ke sana, jadi kita perlu berangkat jam berapa?”. Lanjutkan membaca “Mengajarkan Computational Thinking dan Coding Pada Anak-Anak”