Email Alias

Sejak tahun lalu saya mulai mendaftar ke berbagai layanan dengan menggunakan salah satu domain saya sendiri menggunakan fitur email Gandi (tidak saya sebut domain yang mana agar tidak menambah spam). Dengan fitur gandi, saya bisa memiliki alias yang tak terbatas, misalnya acc*@example.com (artinya semua yang diawali dengan acc), yohanes*@example.com (semua yang diawali yohanes), dsb.

Jadi kalau misalnya saya mendaftar ke layanan baru, saya bisa langsung memakai yohanes<namalayanan>@example.com. Ini memiliki banyak kelebihan:

  • Jika ada kebocoran user/password, saya tau persis situs mana yang kebocoran
  • Jika ada situs bandel (mengirim spam), saya bisa memblokir email dari situs itu saja
  • Jika ada yang berusaha mengambil alih account saya, mereka harus menebak juga email mana yang saya pakai

Dalam hal menebak account: jika saya memakai selalu prefix yang sama (misalnya prefix acc, jadi ‘yohanesgojek’, ‘yohanesgrab’ dsb), maka jika ada ornag yang menjebol lebih dari satu situs bisa melihat polanya. Supaya aman, saya memakai beberapa prefix tergantung seberapa penting situsnya. Untuk situs super penting (misalnya Amazon), saya memakai alias yang benar-benar berbeda dari yang lain.

Sejauh ini saya belum menemukan masalah dengan pendekatan ini. Sejauh ini Gandi juga masih lancar sehingga tidak pernah kesulitan mengakses email ketika dibutuhkan. Sekarang ini saya sudah menemukan beberapa layanan yang bandel dan mengirim spam kepada saya. Mungkin lain kali akan saya tulis pelakunya di posting lain agar mereka jera.

Usia blog ini vs media sosial

Blog berdua ini dimulai April 2004 setelah masing-masing kami dulu punya blog sendiri. Blog ini sudah lebih panjang umurnya dibandingkan beberapa media sosial yang pernah ada:

  • Blog ini dimulai setelah Friendster (2002) ada, dan sekarang sudah Friendster sudah tutup total.
  • Blog ini dimulai setelah Myspace yang sampai saat ini masih buka tapi sudah ditinggalkan orang
  • Blog ini dimulai berbarengan dengan hi5 yang masih ada dan juga sudah ditinggalkan orang
  • Multiply dimulai sebulan sebelum blog ini, sempat jadi besar dan terkenal di Indonesia dan sudah tutup total sejak 2015
  • Google+ dimulai tahun 2011 dan akan tutup tahun ini (2019) untuk umum
  • Facebook didirikan 2002, tapi baru dibuka umum tahun 2006 dan masih cukup berjaya sekarang ini
  • Orkut, didirikan oleh Google pada Januari 2004 dan tutup pada 2014
  • Twitter dimulai sejak 2006 (setelah blog ini), dan masih berjaya karena sejak 2018 akhirnya tidak lagi merugi tapi memiliki laba.

Dulu kami sempat iseng juga posting beberapa tulisan blog di Friendster dan Multiply, dan sekarang postingnya sudah hilang semuanya. Saya bersyukur memiliki blog ini karena semua posting lama masih bisa diakses.

Saat ini yang masih sangat berjaya adalah Facebook, tapi untuk pertama kalinya sejak Facebook ada, penggunaannya menurun di 2018. Menurut sebagian analis, para user ini hanya berpindah saja ke instagram (yang dimiliki Facebook, Inc.). Di masa depan tidak dijamin Facebook, Inc. (perusahaan) akan tetap mempertahankan Facebook (produk/website). Mungkin mereka akan berinvestasi lebih banyak ke Instagram atau produk mereka yang lain, dan orang-orang akan meninggalkan Facebook (walau akhirnya beralih ke produk lain milik Facebook, Inc. juga)

Sebagian orang menggunakan media sosial sekedar untuk menjaga kontak dengan teman-teman, ada yang berjualan, sebagian untuk berbagai ilmu, sebagian untuk politik, untuk catatan kehidupan dan berbagai kombinasi hal-hal tersebut.

Blog ini dihosting sendiri, dimulai dari shared hosting sampai sekarang memakai docker di dedicated server. Sebagian isi blog ini dulu bergantung pada situs lain, sebagian foto dihost di flickr dan tempat lain dan ternyata itu menimbulkan masalah. Sekarang ini saya sedang melakukan cleanup agar tidak lagi bergantung pada layanan eksternal yang mungkin akan mati di masa depan.

Harapan kami, kami akan tetap bisa ngeblog di blog ini sampai kami tua. Dan semoga juga nanti ada anak cucu kami yang masih mau memelihara blog ini sampai jauh ke masa depan nanti.

Hosting email

Meneruskan cerita sebelumnya tentang self hosting, kali ini saya ingin membahas lebih jauh lagi mengenai email. Sekarang ini email (dan nomor HP) menjadi “kunci” bagi banyak layanan. Kebanyakan layanan memerlukan email untuk login dan untuk fitur lupa password. Berbagai notifikasi transaksi keuangan juga masuk ke email. Jika kita kehilangan akses email, akibatnya cukup fatal.

Banyak layanan juga meminta verifikasi via email jika kita login di komputer baru atau IP yang baru. Jadi jika account email kita dihack atau diblokir, kita tidak bisa login. Email ini sangat penting, jika sampai kehilangan akses maka urusannya rumit, seperti jika kita kehilangan dompet. Sekarang setelah tahu betapa pentingnya email ini, kita perlu berusaha mengamankannya.

Contoh verifikasi dari Steam

Email gratisan

Sebagian besar orang menggunakan dua jenis email ini: email kantor dan email gratisan dari berbagai provider (Google/Yahoo/Outlook dsb). Sebenarnya kemungkinan account kita tiba-tiba ditutup oleh Google atau berbagai perusahaan ini cukup kecil, tapi tetap ada. Bisa saja kita sudah taat peraturan, tapi ada kesalahan pada sistem yang membuat account diblokir. Selama lebih dari 14 tahun memakai Google, baru sekali saya mengalami masalah.

Selain Google sebenarnya ada banyak layanan email gratis lain, misalnya protonmail yang terenkripsi, outlook.com dari Microsoft, bahkan Yahoo juga masih memberikan email gratis. Tapi semua email gratisan ini agak mengkhawatirkan karena sebagai pengguna gratis, kita ini “bukan siapa-siapa” dan bisa ditendang kapan saja.

Lanjutkan membaca “Hosting email”

Catatan Hosting 2017

Setiap beberapa tahun saya pindah hosting atau upgrade ke server yang lebih baik. Saya menuliskan catatan teknis ini sebagai pengingat di masa depan mengenai berbagai solusi hosting yang pernah saya coba, dan perkembangannya dari masa ke masa. Bisa dilihat di arsip blog ini kategori hosting, dari mulai paket hosting 5000 rupiah sebulan waktu blog ini dimulai, sampai sekarang memakai server sekitar dengan biaya sekitar 30 Euro/bulan.

Terakhir kali pada tahun 2015 saya menyewa dedicated server di online.net, dan sejauh ini semua berjalan dengan baik. Di awal tahun ini saya masih memakai provider hosting yang sama (online.net), tapi saya mengupgrade ke server yang lebih baik: 1x Intel® Xeon® D-1531 dengan RAM 32 GB dan SSD 2 x 250 GB (30 euro per bulan). Untuk keperluan hosting web saja, sebenarnya ini agak berlebihan. Saya memakai server ini juga untuk keperluan lain: hosting git, server VPN, server untuk pentest, server untuk Jupyter Notebook, dll.

Salah satu software yang banyak bugnya adalah WordPress dan berbagai extension dan themenya. Karena web ini dan berbagai situs yang saya miliki hanyalah situs pribadi, saya tidak melakukan hardening karena sebagian besar membuat situs menjadi kurang nyaman dipakai. Contohnya: halaman login bisa disembunyikan, tapi akan memperumit setting beberapa software untuk blogging dari desktop.

Server ini cukup powerful, jadi saya bisa menjalankan beberapa Virtual Machine. Sebagai kompromi antara keamanan dan kenyamanan, saya membuat satu VM khusus untuk semua website saya. Tiap website diisolasi  dengan menggunakan Docker (satu domain menggunakan satu container). Dengan docker, jika satu website ternyata jebol, maka  tidak akan mempengaruhi website lain. Untuk menambah keamanan, saya juga memakai cloudflare (versi gratis).

Lanjutkan membaca “Catatan Hosting 2017”

Pindah Server (edisi 2015)

Terakhir kali Pindah server, saya lakukan bulan Agustus tahun 2013. Sekarang saya sudah pindah lagi. Tujuannya sekarang adalah: mempermurah biaya bulanan. Sekarang pindah ke online.net. Dedicated server 15.99 Euro, plus 1.99 Euro karena saya butuh IP tambahan, jadi total 17.98 euro (sekitar 21.13 USD) per bulan. Lumayan hemat 50%.

Di cerita posting terakhir, saya masih memakai OVH plus Digital Ocean. Setelah memakai server OVH 59 usd/bulan agak lama, saya pindah ke 39 USD/bulan karena ternyata saya tidak butuh RAM dan CPU sebanyak itu untuk barinstall. Karena penggunaan cloudflare sangat mengurangi beban server, akhirnya saya memindahkan semua hosting di digital ocean ke OVH.

Sejak Blackberry mengijinkan install langsung APK di BB10, pengguna http://barinstall.com tidak banyak lagi, lama-lama 39 USD per bulan pun terasa berat. Jadi saya cari hosting yang lebih murah, dan ternyata ada di Perancis (online.net). Performance servernya bagus, RAM 8 GB, dengan disk 1 TB (boleh juga pilih memakai SSD 120 gb, tapi saya lebih butuh disk space). Dapet satu blok/48 IPV6, tapi hanya dapat 1 IPV4.

Saya baru memindahkan server mulai awal Januari ini, sejauh ini tidak ada masalah dan semoga tetap demikian. Setelah 1.5 tahun, saya juga berencana merombak server di rumah (tapi ini belum dilakukan, barang-barangnya masih dipesan), nanti ceritanya akan diposting lagi di blog.

Kadang saya terpikir bahwa pindah-pindah server ini hanya menghabiskan waktu aja. Tapi setiap kali perpindahan dilakukan, saya merasa bahwa hal ini juga berguna:

  • Saya jadi mengevaluasi lagi setup saya
  • Saya merefresh ilmu saya, plus update dengan ilmu terbaru (minimal dalam hal setting server dan mengenal versi software terbaru)
  • Saya jadi menyempatkan diri bersih-bersih data-data tidak penting di server
  • Saya jadi menghemat

Penghematan yang saya dapat sebagian saya habiskan di layanan online lain, misalnya sekarang saya jadi berlangganan iCloud 0.99 USD per bulan (daripada kehilangan data kalau tidak sempat backup, karena data saya di iPhone + iPad + iPod sudah lebih dari 5GB).

Pindah server

Kayanya ini mulai jadi hobi: pindah server hosting. Sebenarnya nggak ada masalah dengan server dedicated yang lama. Tapi agak berlebihan karena ternyata nggak terlalu dipakai. Sejak memakai cloudflare, bandwidth yang dibutuhkan jadi lebih sedikit dan situs-situs saya jadi lebih cepat. Karena sudah sangat sering saya lakukan, pindah hosting sekarang bisa saya lakukan dengan cepat dan downtimenya tidak lama.

Akhirnya semua hosting dipindah ke Digital Ocean, virtual server yang memakai SSD. Saya memilih plan 10 USD (RAM 1 GB, Disk 30 GB) untuk semua website saya. Untuk server git, saya memilih plan yang 5 USD saja (512 MB, Disk 20 GB), saya tidak memakai github karena dengan setting saya sendiri, saya bisa punya unlimited private repository. Dengan perpindahan ini, tadinya biaya hosting 28-30 USD (tergantung variasi USD vs EURO) sekarang menjadi 15 USD saja per bulan.

Meski konfigurasi ini seperti mundur dari sebelumnya, tapi karena hosting ini memakai SSD, semua jadi lebih cepat. Cloudflare juga membantu dalam masalah kecepatan, meringankan beban server, dan juga menjauhkan situs dari spam dan orang jahat.

Selain mengurusi server hosting saya, bulan lalu saya meluncurkan situs BarInstall yang memungkinkan instalasi file BAR secara OTA. Layanan ini sempat dibahas di Crackberry. Untuk situs itu, saya memakai hosting terpisah dari OVH. Saya memakai paket 59 USD/Bulan. Sekarang ini paket tersebut sudah tidak ada lagi di webnya, tapi masih bisa saya teruskan. Hosting di OVH ini cukup cepat dan murah, satu-satunya keluhan adalah mereka memakai kernel yang tidak standar (dengan beberapa fitur tidak dicompile, misalnya fitur untuk QOS).

Selain memindahkan server di web, saya juga membuat perubahan dalam konfigurasi server di rumah. Tadinya saya memakai DLINK-D320 untuk file server, tapi kipasnya agak bermasalah dan suaranya jadi sangat berisik. Untuk urusan torrent, saya memakai beagleboard xm (memori DLink ini hanya 128 Mb, sedangkan beagleboard xm memorinya 512 MB).

Beberapa waktu yang lalu, saya mengganti motherboard komputer desktop saya dengan yang lebih baru (990FXA UD5 rev 3.0), supaya mendukung USB 3.0 (di kantor sudah memakai Mac Mini, Risna memakai Mac Mini dan Macbook Pro, saya memakai Laptop Asus yang semuanya sudah support USB 3) dan SATA III (supaya SSD saya bisa mencapai speed yang optimal), motherboard lama (GA-880G-UD3H) saya jadi nganggur. Akhirnya saya membeli Sempron LE-145 dengan harga 1090 baht (365 ribu rupiah, ini sepertinya CPU termurah yang pernah saya beli) dan memori 4 GB. Saya memilih Sempron LE-145 karena TDP-nya hanya 45 W saja. Dalam keadaan idle, komputer ini memakai 50 watt dan dalam keadaan high load bisa mencapai 70 watt (ini hasil pengukuran).

Penggunaan daya ini jauh lebih besar dari solusi sebelumnya (Dlink + Beaglebone + switch sekitar 18-25 watt). Tapi solusi ini jauh lebih baik bagi saya: kecepatan transfer file lebih cepat, saya bisa menginstall lebih banyak software (ada banyak software yang tidak jalan atau sangat lambat di prosessor ARM), dan hal-hal yang tadinya perlu dilakukan di dedicated server, bisa dilakukan di server Sempron ini. Untuk yang belum tahu, sekarang ini server ARM (bahkan yang quad core) sekalipun kemampuan komputasinya masih kurang bagus, misalnya lihat benchmark ini. Sempron LE 145 yang sangat murah itu bisa mengalahkan semua prosessor ARM dalam daftar itu (walau tentunya penggunaan dayanya lebih besar).

Sejauh ini saya sangat puas dengan setting terbaru ini (entah sampai kapan akan pindah server lagi).

Salinan benchmark (supaya tetap bisa diakses jika websitenya tutup/down): Benchmarking Performance of TI OMAP5432 Board – Linux.com

Lagi-lagi pindah hosting

Belum ada 2 bulan sejak saya hosting di csoft.net sekarang sudah kembali lagi ke prgmr. Di bulan pertama, layanan csoft.net bagus sekali, tapi kemudian mulai banyak masalah, pertama salah satu situs diblok karena terlalu banyak request, lalu saya dipindah ke server lain, dan sudah dua kali disk spacenya habis. Niatnya pindah ke csoft.net adalah supaya saya tidak memikirkan masalah backup dan menjaga server tetap hidup dan selalu menggunakan software terbaru (jika ada masalah bug keamanan).

Ternyata hosting 25 USD/bulan (26.3 USD dengan pajak) ini sangat tidak memuaskan. Hal yang mengecewakan adalah: saya berjualan software TinyController memakai hosting itu, jadi ketika situsnya down, artinya ada pembeli potensial yang batal mencoba atau membeli software saya. Saya juga sering tidak sabar menunggu admin membereskan masalah.

Setelah mempertimbangkan banyak hal: ternyata saya lebih suka VPS, meski harus repot, saya bisa mengambil tindakan apapun dengan cepat, dan tidak perlu kesal menunggu beberapa jam sampai sebuah masalah diselesaikan. Saya mengambil 2 paket VPS, yang satu memakai RAM 1 GB (192 USD/tahun), yang satu 512 Mb (115.2 USD/tahun), atau sekitar 25.7 USD/bulan. Bagusnya saya mendapatkan 2 IP (tapi saya meminta 1 extra IP dengan biaya 5 USD, jadi saya punya 3 IP).

Lanjutkan membaca “Lagi-lagi pindah hosting”