Naik Sepeda

Menurut beberapa sumber yang saya baca di Internet, kebanyakan anak umur 5-6 tahun (kadang kurang) sudah bisa diajari naik sepeda tanpa roda pembantu (training wheels). Tapi tidak semua anak bisa dan tidak semua anak mau diajari. Ini sekedar cerita bagaimana mengajari Jonathan yang agak telat, baru bisa bersepeda tanpa roda pembantu di usia 8 tahun.

Waktu saya baca di Internet, banyak juga orang tua yang bingung: anaknya sudah berusia X tahun (dengan X lebih dari 6), tapi belum bisa naik sepeda, perlukah dipaksa belajar? jawabannya pun beraneka ragam, ada yang bilang ini penting, dan ada yang bilang tidak penting. Tapi ada beberapa hal yang disetujui hampir semua orang:

  • Sepeda merupakan alat transportasi yang praktis, misalnya untuk dalam kampus atau tempat wisata tertentu
  • Bisa naik sepeda akan membantu nanti kalau mau naik motor, dan bahkan ketika naik mobil (belajar memperhatikan jalan dan lalu lintas)

Sejak umur 6 tahun itu sebenarnya Jonathan sudah dicoba untuk naik sepeda tanpa roda pembantu, tapi masih gagal. Masalah utama Jonathan adalah: tidak punya keinginan untuk bisa naik sepeda biasa. Di berbagai forum yang saya baca juga sama, masalah utama adalah: anaknya tidak mau belajar. Selalu ada alasan: panas, pengen pipis, jatuh sedikit bilang sakit lalu minta berhenti, dsb. Setelah dicoba beberapa kali akhirnya saya menyerah. Tahun berikutnya dicoba lagi, hasilnya masih sama, jadi saya menyerah lagi.

Di tahun sebelumnya saya juga pernah menunjukkan beberapa video Youtube tentang belajar naik sepeda. Tapi itupun masih tidak bisa diikuti. Sebagai catatan, tidak semua metode bisa dicoba karena alasan teknis:

  • banyak metode yang butuh tempat dengan karakteristik tertentu. Misalnya: tempat yang cukup landai tapi agak menurun dan luas
  • sebagian menyarankan melepas pedal sepeda, sedangkan tidak semua sepeda bisa mudah dilepas

Terpikir juga: mungkin sepedanya sudah terlalu kecil, jadi kami ganti sepeda, tapi tetap tidak berhasil.

Sekarang sedang masa liburan Jonathan, jadi tanggal 5 Juni lalu kami memutuskan untuk mencoba lagi. Hari pertama dan kedua masih sama: tidak ada niat belajar dan dalam 10 menit Jonathan sudah menyerah. Akhirnya saya suruh sendiri cari video belajar naik sepeda di Youtube yang menurutnya paling gampang.

Alfred Pennyworth: Why do we fall sir? So that we can learn to pick ourselves up

Setelah Jonathan mencari-cari beberapa video, dia ingin mencoba-coba yang dia lihat, tapi masih gagal juga. Akhirnya salah satu cara yang agak berbahaya dicoba: didorong oleh saya sampai kecepatan yang agak tinggi, lalu saya lepaskan agar dikayuh sendiri. Ini sebenarnya berisiko karena kalau belum bisa seimbang, jatuhnya bisa lumayan keras di aspal. Tapi ternyata Jonathan bisa mengayuh beberapa kayuhan. Dan setelah diulangi lagi: beberapa kayuhan lagi bisa. Sepanjang pagi itu saya terus mendorong dia. Walau sudah bisa mengayuh, dia sudah merasa capek setelah 15 menit latihan dan minta berhenti.

Esok harinya, tanggal 9, saya masih meneruskan mendorong. Tapi Jonathan akhirnya kepikiran berlari sedikit di atas sepeda, lalu pas sepeda mulai jalan, dia bisa mengayuh sampai beberapa meter. Ini titik di mana saya anggap dia sudah bisa: tidak dibantu mulainya, bisa mengayuh, bisa berhenti sendiri.

Setelah itu pelajaran masih terus berlanjut: dia harus bisa lebih lama lagi menyeimbangkan diri, tidak hanya beberapa kayuhan. Setelah beberapa hari, akhirnya keseimbangannya sudah lebih bagus. Sekarang semangatnya tinggi sekali untuk naik sepeda sendiri. Sekarang setelah bisa, dia menganggap naik sepeda itu fun, bahkan ketika gerimis pun ingin latihan. Kemarin Jonathan sudah bisa keliling kompleks rumah tidak saya temani.

Senang rasanya akhirnya berhasil mengajari Jonathan. Walau masih khawatir juga kalau dia akan jatuh. Sepupunya yang sudah bisa naik sepeda pernah jatuh dan harus dijahit lalu trauma belum mau naik sepeda lagi. Sebagai hadiah saya pergi bersama Jonathan membelikan sepeda baru, saya juga sekalian membeli sepeda lipat supaya bisa masuk mobil jika ingin dibawa ke tempat wisata yang tidak ada penyewaan sepedanya.

Dari pengalaman mengajari Jonathan, kesimpulan saya: Tiap anak tidak sama, harus ditunggu niatnya dan kemampuannya naik sepeda. Tapi bukan berarti harus ditunggu dengan pasif, menurut saya tetap harus dicoba sambil diberi semangat. Kalau sudah dicoba beberapa kali dan tidak ada kemajuan, mungkin memang belum saatnya dan perlu dicoba lagi beberapa bulan ke depan.

Bawa Anak Potong Rambut

Setiap anak beda-beda, tapi entah kenapa punya anak 2 kalau di bawa potong rambut hasilnya sama susahnya. Waktu kecil, kami sering membiarkan Jonathan gondrong karena setiap di bawa ke tukang cukur pasti nangis-nangis. Udah coba berbagai cara tapi selalu gagal, sekarang kejadian yang sama terjadi dengan Joshua. Akhirnya sekali setahun kami paksa juga bawa dan biarkan anak menangis sambil dipegangin dan dicukur dengan cepat.

Selama 12 tahun di sini, kami selalu pergi ke tukang cukur yang sama di dekat rumah. Tukang cukur ini memang khusus untuk cukur laki-laki, biasanya ya tempat joe cukur rambut. Karena sudah kenal, mereka memaklumi kalau anak kami agak ribut sesekali pas di bawa cukur.

Sejak beberapa waktu lalu, karena sekarang tiap cukur bukan cuma Joe saya tapi juga Jonathan dan Joshua akhirnya saya minta nomor telpon dan kalau mau cukur menelpon dulu (ya, awal-awal mikirnya deket inilah, ngapain nelpon dulu, langsung aja datang hehehe). Tukang cukur ini juga sudah hapal sama kami, jadi kalau nelpon gak perlu sebut nama langsung tau: oh yang mau cukur papanya dan anak 2 ya. Mungkin mereka juga siap-siap bakal ada anak nangis gitu ya hahaa.

udah ga takut suara alat cukur

Oh ya, sampai umur 6 tahun rasanya Jonathan masih suka takut dengan suara alat cukur. Tapi sejak 7 tahun dia sudah mulai berani dan bahkan minta dikeramas segala seperti papanya. Kami pikir, ya kalau dengan begitu dia tidak ketakutan lagi di bawa potong rambut, tidak apa-apa bayar lebih, toh di sini cukur rambutnya bukan di salon mahal.

minta dikeramas juga

Sekarang ini Jonathan berani cukur tapi Joshua masih selalu takut cukur. Joe pergi sama Jonathan saja kalau cukur, lalu Joshua di bawa sendiri di hari lain supaya tidak kelamaan nungguin di tukang cukur. Tentunya sebelum ke tukang cukur, saya yang menelpon biar ga antri lama hehe.

Kalau ingat masa-masa sebelumnya, nanya ke orangtua lain kok anaknya gak masalah di bawa cukur, gak kebayang akhirnya Jonathan bisa duduk sendiri di tukang cukur walaupun menunggu sampai dia agak besar. Ya ada hal-hal yang akhirnya tidak jadi masalah setelah anak tumbuh besar, apalagi kalau anaknya tipe suka meniru papanya hehehe. Nah sekarang ini kami berusaha kasih tunjuk foto-foto dan video Jonathan cukur. Awalnya kami juga pernah bawa Joshua melihat papa dan kakaknya cukur, tapi Joshua tetep saja belum mau cukur dengan sukarela, akhirnya ya Joshua akan lebih sering gondrong sekarang ini hehehe.

Saya gak punya tips bagaimana membawa anak cukur supaya mereka mau cukur dengan sukarela selain: tunggu saja, pada waktunya mereka akan mengerti dan gak akan takut lagi potong rambut. Setelah anak bisa diajak ngobrol, mereka mungkin gak langsung berani, karena Jonathan sudah mengerti dari sejak sebelum 6 tahun, tapi pada saat waktunya dicukur, dia masih takut. Yang bisa kita lakukan ya kasih contoh, kasih pengertian, temani dan tunjukkan kalau cukur itu hanya sebentar dan toh setahun paling banyak 3 kali ke tukang cukur. Kalau rambut anaknya keriwil, setahun 2 kali juga cukup hehehe.

Review: Domino Train Toy

Beberapa waktu lalu, Joe liat mainan domino train toy, terus tertarik beli. Seperti biasa, yang suka pengen beli mainan itu papanya, mamanya bagian melarang hehehe. Tapi pas Joshua liat, eh dia jadi belajar konsep membariskan dan menjatuhkan mainan. Mainan apa aja yang bisa diberdirikan dia susun berbaris, terus berusaha dia jatuhkan seperti efek menjatuhkan domino. Joshua gak spesifik minta mainan, tapi ya karena liat dia seneng mainan begitu, akhirnya saya setuju beli mainan Domino train toy ini.

balok-balok disusun seperti domino, terus dijatuhkan

Tanggal 4 Juni Joe pesan mainannya dari aliexpress, dan hari ini mainannya sampai. Jonathan dan papanya mencoba mainannya langsung. Train toynya tentu saja butuh batere supaya bisa jalan. Kepingan dominonya pesan yang 60 keping. Lumayan sih trainnya gak berisik. Menjalankan kereta dan menjatuhkan dominonya cukup fun, tapi memasukkan domino ke tray susunan kereta api nya harus satu persatu dan agak repot.

toy train menyusun domino
domino dijatuhkan

Joshua juga senang banget liat toy trainnya menyusun dominonya, tapi kadang dia ga sabar untuk menyusun dominonya ke dalam tray jadi dia memilih untuk memberdirikan sendiri dominonya, lalu menjatuhkannya. Dia juga menyusun dominonya berdasarkan warna yang sama, atau kadang menyusun dominonya seperti huruf dan angka.

Joshua udah mainan domino nya beberapa jam hari ini. Dia selalu begitu, kalau ada mainan baru rajin banget mengeksplorasi dan menciptakan sendiri apa yang bisa dilakukan dengan mainan itu. Sebenarnya salah satu alasan saya awalnya melarang membeli mainan ini adalah: kepingannya ada terlalu banyak, dan repot membereskannya. Tapi tadi sih, saya ajak beresin dia mau beresin. Ya semoga aja tetep begitu ya. Kalau Joshua gak beresin, papanya dah janji akan bantuin beresin hehehe.

Untuk mainan seharga sekitar 15 USD termasuk ongkos kirim, mainan ini cukup fun dan bukan cuma untuk Joshua, Jonathan, papa dan saya juga senang juga menyusun dominonya. Paling senang sih emang pas menjatuhkan dan kalau sukses semua jatuh tanpa berhenti.

Plusnya mainan ini bisa dimainkan sendiri atau sama-sama karena kepingannya cukup banyak. Untuk sekarang ini saya biarkan saja Joshua menyusun kepingannya tidak selalu bisa dijatuhkan sekaligus. Minusnya, mainan ini butuh waktu buat menyusun ke tray kereta, dan juga buat beresinnya hehehe.

Joshua 4 Tahun

Hari ini Joshua 4 tahun. Untuk anak usia 4 tahun badannya tergolong besar tingginya sudah diatas 100 cm dan beratnya hampir 25 kg, bahkan lebih besar daripada Jonathan waktu berumur 4 tahun. Kami ga mengadakan acara khusus karena dia juga belum meminta hehehe. Supaya gak lupa, hari ini sekalian posting update perkembangan Joshua.

Joshua dan angka 4

Setelah tahun lalu gagal mengirimkan Joshua ke daycare, tahun ini kami mencoba lagi membawa dia ke tempat yang baru. Baru mulai minggu lalu sih, tapi sejauh ini dia sepertinya tidak menangis-nangis seperti tahun lalu. Kemungkinan memang tahun lalu dia belum siap untuk ke daycare aja.

Di tempat yang baru ini dia masih belum mau makan siang yang disediakan, tapi kalau dibawakan bekal dari rumah, dia mau duduk makan bareng teman-temannya. Sampai sekarang Joshua hanya makan menu makanan tertentu, kalau beda dari menu yang dia kenal, dia memilih tidak mau makan. Tapi sekarang ini variasi menunya sudah lebih banyak dibandingkan waktu umur 2 tahun yang cuma mau nasi putih saja.

Hari ini kebetulan ada temannya yang juga berulang tahun, jadi di daycare dia dinyanyikan Happy Birthday juga. Terus pas saya jemput, Joshua lagi menyusun mainannya membentuk angka 4. Sampai rumah, dia menyusun tangramnya membuat angka 4. Beberapa hari lalu, dia juga seperti mengerti kalau dia bakal berumur 4 tahun, jadi 3 nya dijatuhkan disamping angka 4 hehehe.

Oh ya, Joshua sekarang ini banyak ngomong dan pengucapannya sangat jelas, tapi dia masih kurang suka berkomunikasi. Dia suka menyebutkan fakta-fakta matematika seperti penjumlahan, perkalian bahkan dia juga mulai suka menyebutkan lebih besar dan lebih kecil. Dia suka membaca tulisan apa saja yang bisa dia baca. Dia bahkan suka ikutan baca subtitle kalau kami lagi nonton. Dia juga sangat suka dengan huruf dan bahasa. Selain menghapalkan 44 huruf Thai, dia juga suka berhitung bahasa Indonesia, bahasa Spanyol dan juga suka ikut-ikutan bahasa Korea kalau saya lagi buka aplikasi Memrise.

Sekarang ini dia mulai mengerti konsep penjumlahan, bukan sekedar menghapalkan. Dia juga sedang berusaha mengerti dengan konsep perkalian. Salah satu penyebab dia suka matematika, sepertinya karena sering liat flashcard pelajaran kakaknya. Kami tidak mengajarkannya secara khusus, tapi dia seperti punya metode sendiri untuk menghapal dan mengingat fakta matematika.

nemu flash card, eh ditulisin jawabannya sama Joshua

Salah satu alasan kami mengirimkan dia ke daycare adalah supaya dia jangan terlalu banyak belajar dan lebih banyak berinteraksi dengan anak seumurannya. Joshua dikirim ke daycare dari jam 9 pagi dan dijemput sebelum jam 1 siang. Belakangan ini juga dia mulai gak mau tidur siang, kalau tidur siang malamnya jadi susah tidur, jadi ya sekarang ini kami biarkan saja dia tidak tidur siang lagi.

Sekarang ini hobinya menyusun tangram dari A sampai Z dan angka 0 sampai 9. Belum sebulan dia bermain tangram, sepertinya dia sudah hapal menyusun tangram tanpa contekan. Mainan yang belakangan ini juga bisa dia mainkan berjam-jam itu mainan angka-angka lengkap dengan notasi plus minus dan sama dengan. Dia suka menyusun angka nya menjadi ekspresi matematika, lalu dia akan tunjukkan ke kami sambil meminta konfirmasi apakah yang dia bikin itu benar.

Selain huruf dan angka, mainan yang dia suka ya code-a-pillar. Joshua ini suka terlalu rajin dan terlalu iseng, jadi pernah sekali dia ambil semua HP yang ada di kamar papanya, terus dia main code-a-pillar 5 hp sekaligus hahaha. Terus mainnya ya dibarengin levelnya. Terlalu rajin bener deh.

kerjaan homeschool gak cukup 1 halaman sekali duduk

Salah satu contoh kerajinan Joshua adalah ketika mengerjakan buku homeschoolnya, seharusnya dia cukup mengerjakan 1 halaman 1 hari, tapi dia sekali duduk akan mengerjakan beberapa halaman sekaligus. Kadang-kadang 1 buku langsung habis dia kerjakan. Apalagi karena dia sudah bisa membaca instruksinya, waktu saya tinggal sebentar ke dapur, eh tau-tau dia udah hampir selesai 1 buku. Ini salah satu alasan juga kenapa saya gak bisa sering-sering kasih buku kerja. Bukunya kan cuma sedikit untuk level preschool.

Joshua ini sekarang nempel banget sama papanya. Kalau papanya gak dirumah, dia selalu nanyain: where is papa? kalau dikasih tau papa kerja, dia ngerti sebentar terus nanya lagi: where is papa, let’s find papa. Terus ngomong sendiri lagi: papa not home terus wajah sedih sebentar, terus ya main lagi. Kalau papanya pulang dia bakal senang banget menyambut sambil melompat-lompat gembira dan bilang: Hi Papa, you’re home. Terus langsung narik papanya ke kamar kerja karena dia pengen aja gitu gangguin papanya main komputer.

Joshua juga akur sama Jonathan, dia suka niru-niru apa yang dilakukan Jonathan, tapi kalau Jonathan pinjam mainanya, dia suka gak kasih hehehe. Besarnya udah hampir sama, tapi masih lebih tinggi Jonathan sih. Bisa jadi tahun depan badannya akan sama besar.

Karena sering nemenin papanya main komputer, dia sudah tau caranya membuka browser, buka situs youtube, ganti lagu lain, bahkan kata papanya dia mulai ajarin papanya untuk click subscribe channel yang dia suka hahaha (gawat). Joshua suka liat lagu-lagu alpabet berbagai bahasa. Oh ya hampir lupa, dia suka liatin abjad Rusia juga, suatu hari dia menuliskan huruf Rusia dari awal sampai akhir sambil berusaha jelasin ke kami, entah gimana caranya dia mengingat huruf-huruf itu.

Joshua juga suka memperhatikan program yang dibikin papanya. Walau dia gak mengerti, dia suka membaca tulisan teks dan angka yang ada di program. Mungkin dia lagi berusaha memahami bahasa pemrograman seperti dia memahami notasi matematika hehehe.

Selain fakta matematika, Joshua juga suka menceritakan fakta yang dia lihat. Misalnya waktu di luar rumah dia suka bilang: there are four trees. There are birds on the trees. Terus kalau dengar suara yang dia gak tau asalnya dia suka nanya: what is that sound coming from? Salah satu hobinya di komputer papanya juga lihatin foto-foto dari kumpulan google photo kami, terus dia akan jelasin misalnya look Jonathan is jumping on the trampolin. Joshua is eating rice and egg. Kalau ngomong apa-apa dia suka pakai kalimat lengkap dan dalam bahasa Inggris, jadi lucu kadang dengarnya hehehe. Joshua emang lebih suka berbahasa Inggris, walaupun ya dia juga menirukan kata-kata bahasa Indoenesia dan Thai yang kami sebutkan.

Semoga setelah berumur 4 tahun ini Joshua bisa lebih banyak berkomunikasi selain tetap rajin belajar, dan mau mencoba berbagai jenis makanan baru. Tetap jadi anak yang ceria dan akur sama kakaknya. Tumbuh sehat dan kuat juga tentunya. Amin.

Buku: The Wimpy Kid Do-It-Yourself Book

Buku Diary of Wimpy Kid ini belinya udah dari akhir tahun lalu di acara big bad wolf yang diadakan di Chiang Mai. Kami beli 1 set yang berisi 12 buku. Tapi karena bukunya untuk umur 9 tahun dan buku lainnya masih banyak, jadi saya simpan dulu. Nah karena sekarang Jonathan sedang liburan sekolah dan beberapa bulan lagi dia akan berumur 9 tahun, supaya gak main game terus-terusan, saya kepikiran mulai memberikan buku ini buat dia. Tentunya sebelum diberikan, saya perlu untuk melihat isi bukunya juga.

Sebelum mulai membaca buku ceritanya, saya terlebih dahulu memberikan buku versi DIY ini, tujuannya ya siapa tahu Jonathan jadi semangat juga untuk meniru bikin Jurnal bukan diary yang nantinya bisa jadi buku seperti ini hehehe. Lagipula walaupun libur sekolah, nulis Jurnal tiap hari kan jalan terus.

Buku ini cukup menarik dan memberikan banyak ide tentang apa saja yang bisa dituliskan dalam jurnal. Setiap kali buku ini menekankan walaupun judulnya Diary of Wimpy Kid, tapi buku ini bukan diary tapi jurnal. Menurut sudut pandang si anak penulis buku kalau diary itu lebih menceritakan masalah perasaan.

Ini salah satu contoh yang bisa dituliskan di dalam jurnal. Ada banyak bagian yang tinggal diisi. Saya juga jadi kepengen nulis langsung di buku ini, tapi sekarang saya cuma suruh Jonathan baca dan pilih mana yang mau dia tiru dan tuliskan di buku Jurnalnya. Oh ya, sudah beberapa bulan ini Jonathan kembali lagi menuliskan jurnalnya setelah dimarahin karena kelamaan libur nulis jurnal hehehe.

Contoh ide yang bisa dituliskan di dalam Jurnal

Ada banyak ide-ide di dalam buku ini yang terkadang hanya butuh memberi tanda ya dan tidak. Tapi ada juga bagian seperti memikirkan masa depan atau mengingat masa lalu. Intinya buku ini memberikan ide-ide apa saja yang bisa dituliskan di sebuah jurnal.

Halaman Predict Your Future ini mengajak anak membayangkan kira-kira di umur 30 tahun nanti dia akan menjadi seperti apa. Hal ini seperti menuliskan cita-cita dan harapan nantinya akan jadi seperti apa. Menurut saya, mungkin memikirkan jauh ke usia 30 tahun masih akan sulit untuk Jonathan, tapi buku ini juga bisa menjadi jembatan menceritakan papa mamanya seperti apa di usia 30 tahun, dan apa yang bisa dicapai atau diharapkan untuk seorang yang berusia 30 tahun. Saya juga bilang ke Jonathan, kita bisa memprediksi misalnya untuk 5 tahun ke depan kira-kira Jonathan inginnya seperti apa.

Bagian ini seperti menuliskan cita-cita

Nah ini contoh memikirkan masa lalu. Sejauh ini Jonathan sudah belajar juga sedikit tentang sejarah, baik itu sejarah dari cerita kehidupan orang jaman dulu, maupun cerita dinosaurus yang katanya hidup di jaman prasejarah. Bagian ini mungkin agak lebih sulit untuk sekarnag ini diisi, karena yang diingat Jonathan paling cerita mulai dia sekitar 5 tahun.

Bagian ini untuk mengingat masa lalu atau belajar sejarah

Hal lain yang bisa dituliskan dalam jurnal juga berupa komik. Untuk anak yang suka menggambar, mungkin cara bercerita dengan komik ini bisa dieksplorasi juga. Dibuku ini selai nada komik yang tidak selesai, yang mana kita bisa meneruskan sendiri kira-kira apa percakapannya, ada juga bagian kotak-kotak komik kosong yang bisa digambar sendiri.

Mengajak anak bercerita melalui komik

Selain ide-ide mengenai isi sebuah jurnal, di buku ini juga ada komik bergambar beberapa halaman, dan juga halaman kosong yang bisa diisi dengan apa saja. Buku ini cukup membuat Jonathan tertarik untuk meneruskan menulis jurnalnya. Hari ini misalnya Jonathan menuliskan cerita lucu mengenai bilangan romawi II yang di baca ay-ay captain.

Untuk buku ceritanya, saya baru baca sedikit buku pertamanya. Kalau sudah selesai nanti akan dituliskan terpisah. Tapi saya pernah baca review buku ini, bahasa yang digunakan kadang-kadang kurang baik, contohnya di bagian unfinished comic mengenai The Amazing Fart Police. Saya tahu kalau buang angin itu merupakan sesuatu yang terjadi secara natural oleh tubuh, tapi ketika dijadikan lelucon kadang tidak semua orang bisa menerima dan menganggap itu lelucon yang tidak lucu. Jadi ya kalau memberikan buku ini, kita orangtua harus sambil memberitahukan batas-batas bercanda ke orang lain supaya tidak sampai menimbulkan salah paham.

Hari Terakhir Kelas 3

Hari ini Jonathan menyelesaikan semua materi homeschool kelas 3 nya. Hip Hip Hurray. Selama bulan Juni rencananya akan meliburkan diri dari kegiatan homeschool, tapi ya tetap akan mengikuti kumon Thai dan kelas gambar dan piano. Artinya bulan Juni mamanya libur jadi guru tapi ya harus mulai merencanakan jadwal hari sekolah dan hari libur untuk tahun ajaran berikutya.

memory FB mengingatkan tulisan akhir tahun ajaran kelas 2

Waktu lihat memory di FB, ternyata tahun lalu kelas 2 nya selesai di awal Juni. Kelas 3 kami mulai sekitar awal Juli dan dengan jadwal 4 hari seminggu, jadilah butuh hampir 11 bulan untuk menyelesaikan materi kelas 3. Dengan selesainya pelajaran kelas 3 ini, artinya kami sudah 2 tahun menjalankan homeschooling dengan menggunakan kurikulum dari CLE.

Gimana dengan rencana pelajaran kelas 4? Kami memutuskan akan tetap memakai kurikulum yang sama. Beberapa waktu lalu buku-bukunya sudah tiba. Untuk jadwal belajarnya saya masih mempertimbangkan mau 4 hari seminggu atau 5 kali seminggu. Sekarang ini Jonathan kebanyakan waktu luang di sore hari, tapi dia lagi suka main Minecraft, jadi kami biarkan dia eksplorasi minecraft asal tugas utama sudah selesai.

Oh ya sebelum memutuskan melanjutkan homeschool kelas 4, saya tanyakan juga apakah dia mau sekolah di sekolah biasa supaya banyak teman? dia tetap jawab: nggak, maunya homeschool saja. Tapi kalau Joshua dikirim ke daycare/preschool, Jonathan jadi agak kepengen juga ke sekolah karena di rumah ga ada temannya selain saya hahaha. Tapi waktu saya tanyakan lagi yakin mau sekolah dan siap dengan segala konsekuensinya (bangun pagi, lama di sekolah, banyak pr), dia bilang lebih suka homeschool saja dan 1 kali seminggu ketemu teman-teman untuk main, plus 2 kali seminggu ketemu teman Tae Kwon do dan sekali seminggu ketemu teman Gereja.

Dari hasil evaluasi kuis dan test akhir, semua pelajaran Jonathan bisa rata-rata di atas 90 persen. Selama kelas 3 ini Jonathan sudah banyak belajar mandiri, saya hanya membantu kalau dia tidak mengerti dengan apa yang dia baca. Setiap minggu dia juga ada ketemu dengan teman-teman di grup homeschool dekat rumah. Tulisannya masih agak kurang rapi, terutama kalau lagi buru-buru. Kegiatan belajar juga masih harus sering diingatkan supaya gak banyak bengongnya, tapi sejauh ini hampir setiap hari pelajaran bisa selesai sebelum jam makan siang.

Rencananya, pelajaran kelas 4 selain memakai materi CLE, kami akan tambahkan juga materi bahasa Indonesia dan mencarikan buku bacaan untuk pelajaran sejarah Indonesia. Kelas 4 ini sudah harus mulai mencari tahu bagaimana dan apa yang harus dipelajari kalau Jonathan butuh ikut ujian persamaan Kejar Paket A di Indonesia. Kemarin iseng kami cobakan buat Jonathan mengerjakan buku kumpulan soal yang dipinjam dari ipusnas, untuk math nya dia bisa mengerti walau dalam bahasa Indonesia, tapi untuk pelajaran bahasa Indonesia masih butuh panduan untuk menyelesaikannya.

Setelah 2 tahun menjalani homeschooling, sekarang rasanya sudah lebih ada gambaran apa yang perlu dilakukan dan apa yang harus direncanakan dari awal. Pertanyaan-pertanyaan yang ada sudah berkurang dan lebih tenang juga kalau ada yang mempertanyakan masalah ijasah. Keputusan homeschooling ini juga sudah tepat kalau melihat dalam 2 tahun homeschooling, Jonathan sangat sehat dan bahkan membuat Joshua juga jadi ikut-ikutan belajar mandiri.

Kemarin ada teman bertanya gimana caranya supaya bisa konsisten dalam homeschooling anak, kadang-kadang ada rasa takut bosan ditengah jalan. Kalau saya lihat setiap keluarga punya alasan sendiri untuk homeschool, nah yang membantu kami untuk bisa tetap jalan terus adalah memilih kurikulum yang tepat. Kalau gak ada kurikulum yang udah jadi, rasanya saya akan terbeban duluan harus menyusun materi, menentukan apa yang harus dipelajari, mengajarkan, mengevaluasi, dan akan merasa bersalah kalau misalnya anak gak ngerti atau ketinggalan dengan pelajaran anak seumurnya.

Banyak juga keluarga yang memilih untuk unschooling alias tidak mau terikat dengan buku latihan ataupun kurikulum yang baku. Banyak juga yang tipe homeschoolingnya itu mengajarkan apa yang jadi pertanyaan anaknya saja. Tapi ya jaman sekarang ini ijasah itu cuma pelengkap, yang lebih dibutuhkan itu keahlian, dan untuk menjadi ahli si anak harus dipersiapkan untuk menjadi pembelajar mandiri dan punya passion untuk apa yang dia kerjakan. Jadi tipe unschooling atau world schooling yang tidak mematok dengan kelas berapa dan kurikum apapun bisa jadi pilihan kalau memang yakin dengan pilihan itu.

Saya memilih untuk tetap pada jalur memilih kurikulum yang menggunakan buku latihan dan dilengkapi dengan buku panduan untuk guru. Hal ini untuk meringankan beban pikiran apakah ada yang terlewat atau belum dipelajari, mengevaluasinya juga lebih gampang. Kalau suatu saat Jonathan ingin kembali ke sekolah, kami tetap bisa melakukannya karena dia sudah mendapatkan materi yang seharusnya dia pelajari untuk kelas sesuai umurnya. Tinggal tergantung apakah sekolahnya mau menerima anak homeschool dengan memberikan tes khusus atau cukup percaya dengan rapor versi ibunya hehehe.

Mainan Code-a-pillar

Beberapa minggu lalu saya menuliskan review app Code-a-pillar. Ketika browsing untuk mencari tahu lebih banyak sebelum menuliskan reviewnya kami baru tau kalau app ini ada mainan fisiknya. Setelah menimbang-nimbang dan melihat beberapa videonya, akhirnya kami memesan online dari ebay. Harga mainan ini dengan ongkos kirim ke Thailand sekitar 53.95 USD atau sekitar 1717 Thai Baht. Mainan ini harganya cukup reasonable, karena mainan playdough aja bisa hampir 1000 baht.

Hari ini mainannya sudah tiba di Chiang Mai. Termasuk cepat juga, padahal estimasi awalnya tibanya minggu ke-2 Juni. Niat awalnya sih mau dibuka pas Joshua ulang tahun, tapi kata papanya: ah udahlah mending dikasih sekarang, biar lebih puas mainnya. Alasan lain sih sekalian memeriksa apakah mainannya seperti yang diharapkan dan tidak ada masalah.

Hari ini saya banyak kegiatan antar jemput Jonathan dan Joshua tidur siang ditinggal di rumah karena ada si mbak. Waktu saya datang, Joshua sudah bangun, dia langsung bawa-bawa mainan ini minta dibukain. Saya pengennya dia main sama papanya saja, karena saya belum masak buat makan malam, tapi dia gak sabar dan berkali-kali minta dibukain hehehe.

code-a-pillar masih dalam kemasan

Akhirnya setelah saya selesai masak dan Joshua sudah mandi sore, saya buka deh itu mainan. Packagingnya bagus dan cukup aman dari kemungkinan mainnya rusak. Waktu dikirimkan mainan ini sudah dipasangkan batere di dalamnya, jadi memang bisa langsung dimainkan. Joshua sudah berkali-kali memencet tombol powernya, tapi sebelum dikeluarkan dari packaging ya cuma suaranya saja yang yang kedengaran. Musiknya sama dengan musik yang ada di app nya, jadi dia sudah mengenali dan semakin antusias ingin memainkan.

Mainan sudah dipasangi 4 batere AA

Begitu saya buka, langsung deh dijalankan sambil diperhatikan dengan seksama apakah jalannya sesuai instruksi. Wajahnya sangat ceria dan sangat bersemangat. Karena code-a-pillarnya sering nabrak atau masuk kolong kursi, Joshua ganti-ganti susunannya. Dia juga suka kalau mainannya muter-muter doang, jadi dia sengaja susun abis belok kanan belok kanan lagi.

Setelah papanya pulang, tentunya main dulu sama papanya baru mau makan malam. Ini sih tapi kayaknya papanya juga yang kesenengan dapat mainan lucu begini.

Kesimpulan sementara dari bermain code-a-pillar hari ini mengenai mainan ini adalah:

  • butuh ruangan luas biar mainannya gak nabrak mulu
  • harus dicoba beberapa kali untuk memperkirakan berapa jauh 1 instruksi dilakukan oleh “ulat bulu”-nya
  • anaknya jadi lebih banyak bergerak daripada main app tentunya
  • ukuran mainanya tidak terlalu besar dan tidak terlalu kecil untuk anak 4 tahun, Jonathan aja yang 8 tahun masih ikut-ikutan seneng sama mainan ini hehehe, konektornya juga tidak terlalu sulit untuk dibongkar pasang
  • membuat anak semakin mengerti konsep arah maju, kanan dan kiri
  • mengajarkan berpikir secara sekuensial karena di ulat bulunya keliatan apa gerakan yang dilakukan
  • kemungkinan akan butuh banyak batere kalau tiap hari dimainkan berjam-jam. Sekarang sih masih hari pertama, jadi sejauh ini baterenya belum habis hehehe.

Sepertinya baru bisa segitu dulu ceritanya. Sebenarnya ada lagi bagian yang bisa dibeli terpisah untuk menambah panjang mainan code-a-pillar, tapi kami mau lihat dulu berapa lama Joshua senang dengan mainan ini. Kalau memang dia masih tetap senang, ya nanti bisa ditambahkan kalau ada rejeki ekstra hehehe.