Penjelasan DNS Flag Day

Tanggal 1 Februari nanti akan ada perubahan bersangkutan dengan DNS (Domain Name System). Secara singkat: berbagai domain yang terdaftar di berbagai DNS server yang tidak compliant dengan standar EDNS akan bermasalah sejak tanggal itu. Sebagai user: kemungkinan beberapa domain menjadi tidak bisa diakses sejak tanggal tersebut (atau beberapa hari/minggu setelahnya).

Sayangnya penjelasan singkat tersebuttidak cukup dan bikin penasaran banyak orang: sebenarnya apa sih yang akan terjadi? Saya coba cari sekilas belum ada penjelasan dalam bahasa Indonesia yang mudah dimengerti, jadi saya akan mencoba menjelaskannya di sini. Sebelum masuk ke penjelasan flag day ini, saya akan mulai dulu dengan penjelasan singkat tentang DNS dan sedikit sejarahnya karena ini ada hubungannya dengan masalah saat ini.

Apa itu DNS?

Pada Internet Protocol (IP) ketika sebuah program melakukan koneksi ke sebuah server berdasarkan nama, maka diperlukan proses translasi dari nama menjadi alamat IP. Proses translasi ini dulunya hanya memakai file teks (hosts.txt) ketika internet belum besar. Sampai sekarang pun ini masih didukung berbagai sistem operasi dengan file hosts.

Lanjutkan membaca “Penjelasan DNS Flag Day”

Kisah sebuah bug kecil

Saya mau cerita tentang sebuah bug yang saya perbaiki dan dapat bounty 200 USD plus kerjaan ekstra yang menyusul dari ini. Meski secara nilai ini kecil dibandingkan banyak proyek lain, tapi ada banyak hal yang membuat gembira dari satu bug kecil ini sehingga ingin saya ceritakan.

Maaf, ini bukan cerita tentang serangga, tapi bug software

Cerita singkatnya: teman saya¬†memakai software open source QZ, sebuah library untuk printing via web browser. Jadi jika client menginstall software ini di PC-nya maka web app yang memakai library QZ bisa mengakses langsung printer lokal. Langsung di sini artinya bisa mengirimkan kode mentah, sehingga printing bisa cepat dan mendukung berbagai fitur spesifik printer. Fitur semacam ini dibutuhkan untuk software Point Of Sales, aplikasi bank atau sejenisnya yang butuh langsung mencetak ke printer yang tidak standar (misalnya printer thermal, printer buku tabungan, dsb). Lanjutkan membaca “Kisah sebuah bug kecil”

SSH Tunneling dan Internet Gratis

Saat ini sepertinya semua developer sudah memakai SSH sehari-hari. Sebagian mungkin sudah mengenal beberapa fitur ekstra SSH, tapi kebanyakan tidak tahu fitur lengkapnya. Wajar saja sih, meski RFC untuk SSH ini singkat (terbagi dalam beberapa RFC), ada banyak fitur di luar RFC yang diimplementasikan oleh berbagai software SSH. Sampai-sampai ada beberapa buku yang khusus hanya membahas SSH saja.

Di tulisan ini, saya tidak akan membahas semua fitur SSH, hanya beberapa fitur yang menarik yang berhubungan dengan port forwarding, serta pembahasan bagaimana SSH ini bisa menjadi jalan untuk internet gratis atau tanpa restriksi.

Fitur paling dasar yang dikenal orang adalah login ke server lain, dan berikutnya mungkin melakukan scp atau sftp ke server lain untuk mentransfer file. Fitur menarik berikutnya adalah X11 forwarding yang untuk mengakses aplikasi GUI di server (unix) lain.
client-server

SSH mendukung multi channel dalam satu koneksi, dan ini bisa dimanfaatkan untuk TCP/IP forwarding (mengenai ini bisa dibaca di RFC 4254). Saya akan jelaskan beberapa kegunaan forwarding ini. Channel yang dibentuk oleh mekanisme forwarding ini disebut juga sebagai tunnel.

Lanjutkan membaca “SSH Tunneling dan Internet Gratis”

Jaringan di Rumah

Waktu sampai di Chiang Mai dulu, kami cuma diberi modem dengan 1 port ethernet, (kami memakai ISP 3BB). Risna memakai Macbook, saya memakai laptop Linux. Koneksi internet saya share via Wifi.

2864360241_9c32dc9f4f_b

Tapi lama-lama setting ini kurang bagus, kalau butuh koneksi WIFI berarti komputer saya harus menyala. Jadi saya beli WRT54GL, dioprek, ditambahi SD Card.

Lanjutkan membaca “Jaringan di Rumah”