May 4th, 2007

Tanggal di atas, merupakan tanggal pertama kami tiba di Chiang Mai. Tahun 2007 yang lalu, untuk sampai ke Chiang Mai dari Jakarta belum banyak pilihan. Bahkan dengan pesawat yang mahal seperti Singapore Airlines sekalipun, kami harus transit 1 malam di Singapur.

Rumah Pertama di Chiang Mai

Sejak beberapa tahun yang lalu, setiap tahun, saya berusaha mengingat kembali awal mula kami tiba di sini, dan menuliskannya di blog ini. Sayangnya, waktu itu kami belum join FB, kamera ponsel pun belum sekeren sekarang. Jadi tidak ada reminder di FB tentang memori 14 tahun yang lalu.

Lanjutkan membaca “May 4th, 2007”

Hari Kartini yang Terasa Berbeda di 2021

Hari Kartini tahun 2021 ini, ada yang terasa berbeda. Biasanya, setiap hari Kartini, 21 April, kami menelpon ke Indonesia untuk mengucapkan selamat ulang tahun pada emak mertua yang kami panggil Eyang girl.

Tahun lalu ternyata menjadi kesempatan terakhir kami mengucapkan selamat ulang tahun. Emak sudah menghadap sang pencipta di akhir April 2020 yang lalu.

Lanjutkan membaca “Hari Kartini yang Terasa Berbeda di 2021”

Mengapa Memilih Kuliah di Informatika ITB

Tema Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog bulan Maret 2021 ini sekilas terlihat gampang. Apa susahnya menjawab pertanyaan: Mengapa dulu memilih jurusan yang dipilih.

Tantangan Blogging Bulanan Komunitas MamahGajahNgeblog

Ternyata, setelah direnung-renungkan, agak sulit buat saya menuliskannya menjadi 500 kata. Karena saya sendiri tidak ingat lagi persisnya alasan sesungguhnya memilih jurusan Informatika ITB itu kenapa.

Setelah ditunda-tunda sekian lama, karena sudah akhir bulan, waktunya untuk menuliskannya. Siapa tahu ada yang pengalamannya sama dengan saya dalam memilih jurusan kuliah.

Lanjutkan membaca “Mengapa Memilih Kuliah di Informatika ITB”

Iklan Jaman Dulu

Hari ini, Joe menceritakan kepada saya kalau dia menemukan video tentang siaran iklan di TVRI tahun 70-an. Bagian yang menarik dari video tersebut adalah, sebelum iklannya ditayangkan, ada 1 menit peringatan yang kurang lebih mengingatkan saya dengan nasihat orang tua saya waktu saya kecil (dan masih saya aplikasikan sampai sekarang).

Lanjutkan membaca “Iklan Jaman Dulu”

24 November 2003

Hari itu merupakan hari terakhir di bulan puasa di tahun 2003. Karena perkuliahan sedang libur, aku memutuskan untuk jalan-jalan ke rumah sepupuku Dea yang ada di Depok. Joe, teman kuliahku S2 saat itu juga berencana pulang ke rumah orangtuanya di Depok. Aku belum pernah naik bis ke Depok. Biasanya kalau ke Jakarta, aku akan naik kereta api dan berhenti di Gambir. Tapi, naik bis AC biayanya lebih ekonomis daripada naik kereta api, dan relatif lebih cepat juga. Jadilah kami naik bis bareng dari Bandung ke Depok pada hari itu.

Foto iseng di dalam bis dari tempat kami duduk
Lanjutkan membaca “24 November 2003”

Sepuluh Tahun Kemudian

Kemarin Joe menemukan tulisan saya di tahun 2010, katanya saya diminta untuk meneruskan tulisan ini sesuai dengan janji di akhir tulisan:

Saya tidak tahu apakah saya masih akan di Chiang mai, atau kembali ke Bandung atau …. di suatu kota yang tak pernah terpikirkan sebelumnya? Entahlah… mungkin saja 10 tahun lagi saya tidak ngeblog lagi, tapi kalau saya masih ngeblog, saya akan menemukan tulisan ini dan membuat sambungan tulisan mengenai 10 tahun berlalu lagi hehehhe..

Awal membaca tulisan itu, saya lupa pernah menulis begitu dan bahkan sudah hampir lupa dengan siapakah teman seperjuangan itu. Lalu ketika membaca komentar dan balasan komentar saya, saya jadi ingat lagi, siapa teman seperjuangan yang disebutkan dengan tulisan itu.

Memang, walaupun tahun 2010 saya sudah berniat untuk lebih rajin menuliskan kisah kehidupan ini di blog, baru tahun 2018 saya benar-benar mulai menulis blog dengan rutin. Terimakasih KLIP yang membuat saya kembali ngeblog.

Dan apakah kabar 10 tahun sejak tulisan itu? Kami masih di Chiang Mai, dan saya akhirnya berhasil membuat teman seperjuangan saya itu kembali ngeblog di tahun 2020 ini (padahal dia mau bikin blog baru sejak 2010 loh). Memang begitulah, terkadang saya bingung juga mau menuliskan apa lagi di blog ini, rasanya semua hal sudah dituliskan, tapi ya ternyata masih banyak hal yang akhirnya terlupakan karena tidak dtuliskan.

Tahun 2010

Mei, 2010, masih berdua saja

Tulisan itu ditulis bulan Mei tahun 2010. Waktu itu saya belum punya anak dan belum terlalu betah di Chiang Mai dan belum terlalu lancar berbahasa Thai. Waktu itu, sepertinya saya masih rajin merajut dan menjahit, tapi kegiatan ngeblog masih tergantung angin berhembus dan lebih sering tidak menulis daripada menulis. Ada banyak hal yang terjadi tapi tidak semuanya dituliskan.

Lanjutkan membaca “Sepuluh Tahun Kemudian”

Agustus 2009 dalam Kenangan

Hari ini, Minggu 2 Agustus 2020. Sekitar 11 tahun yang lalu, tanggal yang sama juga jatuh di hari Minggu. Hari ini di Chiang Mai mendung sejak pagi, dan kabarnya memang akan ada hujan selama beberapa hari ke depan. Membaca memory di Facebook dari 11 tahun yang lalu, hati ini jadi terkenang lagi dengan masa-masa 11 tahun yang lalu.

Sebenarnya, sejak tahun 2009, setiap akhir Juli sampai awal Agustus, perasaan ini akan selalu kembali ke masa lalu. Dari beberapa waktu lalu ingin menuliskan ingatan tentang 11 tahun yang lalu, tapi rasanya terlalu emosional dan sulit untuk menuliskannya tanpa merasakan kembali emosi di masa itu.

memory dari Facebook Agustus 2009

Kenangan yang tidak akan terlupakan walaupun setiap mengingatnya hati ini sesak rasanya. Pengalaman pertama ikut menginap di lorong ICU di sebuah RS di Medan. Saya ingat sekali, di akhir Juli tahun 2009, mama saya mengabarkan bapak sakit dan dirawat di RS lewat pesan singkat  SMS. Sebenarnya, bukan baru kali itu saja bapak masuk rumah sakit. Sudah sejak beberapa tahun sebelumnya, bapak pernah beberapa kali dirawat karena sesak napas, dan mama hanya mengabari setelah bapak kembali sehat.

Masa itu, orangtua dan saya belum pakai WhatsApp, atau fasilitas telepon lewat internet seperti sekarang. HP nya belum pada pintar, internetnya juga belum menjadi kebutuhan buat orangtua. Membaca pesan singkat itu, saya langsung menelpon ke Medan dan entah kenapa reaksi pertama saya tentu saja ingin pulang. 

Bapak melarang niat saya untuk pulang, katanya jangan sampai rusak pekerjaan karena pulang ke Medan. Lagipula, bapak yakin sekali kalau dia akan sembuh dan tidak ada yang perlu dikhawatirkan. Tapi setelah saya diskusi dengan Joe, kami memutuskan untuk pulang, setidaknya untuk melihat situasi bapak saya. 

Lanjutkan membaca “Agustus 2009 dalam Kenangan”