Warisan untuk Anak

Dari hari Senin, dapat tema tantangan menulis untuk KLIP dengan tema: Mainan yang kuwariskan untuk anakku. Sejak membaca temanya, sampai hari ini, saya tetap tidak menemukan jawabannya.

Menurut saya, walaupun mainan itu ada yang tahan bertahun-tahun dan bisa saja secara literal diwariskan ke generasi berikutnya seperti Lego block, atau permainan game boy yang masih populer dari jaman saya kecil sampai sekarang, tapi entah kenapa hati ini berkata: warisan buat anak itu bukan mainan dan bukan benda secara fisik.

Main Let’s Dance di Nintendo Wii yang dibeli sejak sebelum anak-anak lahir

Mungkin pembaca akan bertanya-tanya: terus apa dong yang diwariskan kalau gitu? Sabar ya, nanti akan sampai ke sana, tapi saya mau cerita dulu tentang apa yang diwariskan orangtua saya kepada saya.

Continue reading “Warisan untuk Anak”

Game Favorit Joshua

Kalau sudah bosan dengan berbagai mainan fisik yang dimiliki, Joshua suka bermain game di berbagai platform (iPad, Android, Nintendo 3Ds, dan macOS). Saat ini Joshua berusia 5 tahun, dan dia menyukai game di mana dia bisa mengkonstruksi sesuatu, dan biasanya yang dikonstruksi pertama adalah huruf dan angka. Posting ini sekedar jadi catatan kenangan game-game yang saat ini disukai Joshua.

Toca Builders

Game ini seperti kanvas 3D, kita mengendalikan karakternya untuk membentuk apa saja. Game ini tersedia untuk Android dan iOS. iPad yang dipakai Joshua usianya sudah sekitar 7 tahun dengan OS 10 dan game ini masih bisa dipakai di situ. Joshua sudah suka ini sejak sekitar 3 tahun, dan dia memulai dengan bentuk mendatar saja. Karena waktu itu dia sedang suka berhitung, bentuk yang dibuat adalah angka-angka.

Setelah agak lama, dia mulai bisa berpikir 3D dan membuat benda yang tegak misalnya huruf yang berdiri untuk membentuk kata-kata.

Setelah itu dengan melihat berbagai jenis objek contoh yang diberikan di game, dia mulai menirunya juga. Contohnya di bawah ini adalah membuat pohon. Joshua memang bisa membuat bentuk seperti ini dengan Lego, tapi saya cukup kagum dia bisa membuatnya di kanvas 3D. Tokoh dalam Toca Builders tidak bisa berinteraksi dengan benda-benda yang ada, jadi sekarang Joshua sudah bosan main game ini.

Toca Blocks

Ini bisa dianggap versi 2D dari Toca Builders. Game ini juga tersedia di Android dan iOS. Di Toca Builders benda yang dibentuk tidak interaktif, tapi di Toca Blocks sifatnya interaktif. Selain bisa membentuk sebuah dunia, ada 3 tokoh yang bisa digerakkan ke mana saja dan juga memiliki animasi (berlari, menari, dsb). Blok-blok yang ada juga bisa digabung untuk membentuk blok baru. Game ini jauh lebih seru dibandingkan Toca Builders.

Algodoo

Algodoo sebenarnya bukan game, tapi Physics simulator gratis. Aplikasi ini tersedia untuk PC, macOS dan iPad. Tapi bisa dianggap permainan karena memang bisa dipakai untuk main-main seperti Toca Builders. Di aplikasi ini kita bisa membuat objek yang memiliki materi tertentu dan akan terpengaruh gravitasi dan gaya lain (misalnya pegas/spring).

Joshua tahu aplikasi ini dari beberapa video Youtube Marble Race yang dibuat dengan Algodoo. Joshua biasanya main ini di macOS dan iPad. Sekarang ini dia sudah agak bosan dengan Algodoo, tapi mungkin nanti kalau dia sudah lebih paham fisika akan tertarik lagi main ini.

Joshua suka membuat bentuk-bentuk, lalu digantung dengan tali virtual atau diberi pegas . Atau kadang bentuknya dihancurkan dengan mengubah materialnya menjadi air. Hal lain yang suka dilakukan adalah membuat lingkaran-lingkaran yang jatuh karena gravitasi.

Minecraft

Setelah melihat Jonathan bermain minecraft, Joshua menjadi tertarik. Awalnya sih sekedar berjalan-jalan saja di dunia minecraft, lalu lama-lama dia mengerti bagaimana memakai menunya, mencari berbagai objek (nama-namanya dihapalkan). Jonathan mengajari beberapa “resep” crafting, dan Joshua sudah bisa melakukannya.

Awalnya Joshua bingung tentang orientasi berbagai objek di Minecraft, misalnya ketika membuat portal, portalnya tidak jalan karena ada blok yang meski sudah benar tapi salah arah. Sekarang dia sudah mengerti, dan jika melihat tutorial Youtube sudah bisa mengikuti.

Joshua juga menghapalkan beberapa command dan mengetik sendiri. Beberapa command favoritnya misalnya adalah untuk mengubah cuaca, dan “cheating” agar mendapatkan semua advancement. Satu-satunya hal negatif adalah: Joshua suka menggunakan command /kill yang akan membunuh karakternya sendiri. Joshua suka menirukan kalimat-kalimat penutup ketika karakternya mati, misalnya: ABC123Josh was killed by intentional game design atau ABC123Josh didn’t want to live in the same world as spider.

Super Mario Maker 3DS

Super Mario Maker adalah game untuk membuat level game Super Mario Bros. Di game ini kita membuat sendiri level, lalu bisa dimainkan (bisa juga sharing level dengan orang lain). Tentunya di dalam level-nya Joshua suka menyisipkan bentuk alphabet.

Monument Valley dan Monument Valley 2

Game Monument Valley dan Monument Valley 2 merupakan game optical illusion dan impossible objects. Secara visual sangat menarik untuk orang dewasa, tapi menurut saya agak membosankan untuk anak-anak. Sebenarnya saya masih tidak tahu kenapa Joshua suka game ini, tapi dia sudah menyelesaikan semua levelnya berkali-kali. Dia suka membaca nama-nama judul levelnya, tapi di gamenya sendiri dia lebih sering mencoba-coba saja sampai solved.

Beyond ynth

Ini salah satu game yang disuka Joshua yang sifatnya bukan mengkonstruksi sesuatu. Di game ini kita mengendalikan sebuah Ladybug bernama Kribl dalam petualangannya. Sifat game ini action puzzle, jadi agak rumit karena butuh berpikir dan bergerak cepat.

Awalnya dia minta game ini dari melihat video Youtube. Jarang sekali Joshua meminta game atau mainan walau dia melihat banyak video Youtube. Ketika saya belikan gamenya, dia menyerah karena sulit sekali baginya untuk melakukan gerakan tertentu.

Ternyata setelah itu dia mencoba lagi beberapa kali sampai bisa semua tutorialnya. Tapi dititik ini dia masih sering stuck, jadi setelah selesai tutorial, dia pilih sendiri menu untuk mereset gamenya. Dan setelah itu dia mulai main lebih jauh lagi. Di gamenya ada link Youtube untuk menyelesaikan tiap levelnya. Biasanya kalau sudah stuck, Joshua akan melihat video youtubenya untuk tahu solusinya. Solusinya kadang cukup panjang, jadi butuh beberapa kali melihat dan mencoba sampai bisa.

Ini game yang memiliki nama level aneh-aneh, misalnya Swiss Cheese, Mount Etna, Mount Vesuvius, Mount Eyjafjallajökull. Selain memainkan game, Joshua senang sekali membaca dan menghapalkan frasa dan kalimat di dalam game. Sering juga dia minta diajari pengucapan kata yang sulit seperti Gunung Vesuvius, tapi kadang saya menyerah kalau kata-katanya terlalu sulit seperti Gunung Eyjafjallajökull, dan saya bantu dengan Google saja.

Game dan aplikasi lain

Sebenarnya kadang Joshua main juga game-game lain, tapi biasanya hanya beberapa menit saja lalu bosan. Game-game yang saya sebutkan di atas sudah dimainkan dalam jangka waktu lama.

Kadang kalau dia melihat saya sedang membuat presentasi, dia juga ikutan membuat Keynote. Biasanya yang dibuat adalah presentasi tentang Alphabet, dengan huruf, kata, dan ikon yang dia pilih dari daftar ikon default yang ada di aplikasi keynote (seperti A for Apple).

Kegalauan Orang Tua Anak Usia Dini di Masa Pandemi

Menjelang tahun ajaran baru 2020/2021, ada banyak ketidakpastian apakah anak-anak harus kembali belajar di sekolah atau masih dari rumah saja. Mengingat angka infeksi Covid-19 belum juga menunjukkan penurunan saat ini, sepertinya rumah adalah tempat paling aman untuk anak dan seluruh keluarga. Akan tetapi proses belajar jarak jauh melalui internet yang dilakukan dirasakan tidak optimal.

Beberapa orang tua yang anaknya hampir 7 tahun juga jadi ragu-ragu untuk memulai mendaftarkan anak masuk SD. Untuk orangtua yang anaknya masih di jenjang pendidikan anak usia dini (PAUD) merasa malah jadi repot dengan tugas-tugas sekolah yang terkadang dirasakan terlalu banyak untuk anak di bawah 6 tahun.

Beberapa sekolah sudah mengumumkan tanggal dimulainya kegiatan belajar mengajar (KBM) di sekolah. Beberapa teman bercerita, kalau sekolah anaknya akan memulai KBM di sekolah untuk tingkat PAUD dan SD mulai akhir bulan Juli, sedangkan untuk tingkat SMP dan SMA melanjutkan belajar dari rumah. Teman yang lain bercerita kalau di sekolah anaknya malah kebalikannya. KBM di sekolah hanya untuk tingkat SMP dan SMA, sedangkan tingkat PAUD dan SD melanjutkan belajar dari rumah.

Perbedaan kebijakan sekolah ini membuat saya berpikir sendiri. Setiap sekolah ini pastilah ada pertimbangan masing-masing, maka membuat keputusan yang berbeda. Tapi saya pribadi lebih setuju kalau yang belajar di sekolah itu untuk anak yang memang sudah lebih mengerti untuk menjaga jarak.

Continue reading “Kegalauan Orang Tua Anak Usia Dini di Masa Pandemi”

Baca Buku: Susahnya jadi Ibu

Masih ada yang belum tau ipusnas? Ipusnas itu aplikasi dari perpustakaan nasional di mana kita bisa meminjam buku digital. Saya pernah menuliskan reviewnya di sini. Sejak mengenal aplikasi ini, sudah banyak buku berbahasa Indonesia yang saya pinjam dan berhasil selesaikan termasuk buku untuk anak-anak.

Di masa di rumah saja, aplikasi seperti ipusnas (selain Kindle dan Gramedia Digital), sangat bermanfaat sekali untuk mengalihkan perhatian dari berita-berita soal pandemi. Ada banyak buku dari berbagai kategori bisa kita baca.

Kemarin, setelah sesi Rabu buku KLIP via Zoom, saya iseng mencoba mencari Buku Grace Melia di ipusnas, tapi malah nemu bukunya yang lain yang dia tulis berdua dengan temannya Annisa Steviani. Awalnya dari melihat judulnya saya pengen tahu apa sih susahnya jadi ibu, sama gak ya dengan apa yang saya pikirkan.

Cover buku Susahnya jadi Ibu (sumber: ipusnas)

Mungkin kalau saya bacanya sebelum mengalami jadi ibu dari 2 anak, saya akan berpikir: “ah masa sih gitu aja susah?”. Tapi karena saya sudah mengalami tahapan-tahapan yang diceritakan dalam buku ini, saya hanya senyum-senyum setuju waktu membacanya dan berharap buku ini dibaca oleh para calon ibu atau ibu muda untuk persiapan apa yang akan dihadapi di depan mata.

Continue reading “Baca Buku: Susahnya jadi Ibu”

Benarkah Anak Susah Tidur karena Mamanya Juga Begitu?

Sejak punya anak, setiap malam selalu jadi perjuangan untuk bisa membuat mereka tidur awal. Punya 2 anak, sulit tidurnya sama saja. Baca berbagai saran dari buku parenting, katanya perlu membuat kebiasaan tertentu sebelum tidur supaya anak tahu apa yang akan dilakukan berikutnya misalnya: mandi air hangat sebelum tidur, baca buku, berdoa, lalu tidur.

kalau tidur nempel dinding dan di atas bantal kepala ini niru siapa ya?

Ada juga teman yang dulu bilang: nanti kalau anak-anak sekolah, mereka akan adaptasi dan karena bangun pagi, maka tidur malam akan lebih cepat. Kenyataannya? Ketika kecapean di sekolah, pulang sekolah ketiduran di jalan pulang, akibatnya malam susah tidur karena sempat tidur sore. Besoknya bangun pagi jadi masalah lagi, dan siklusnya begitu saja terus.

Continue reading “Benarkah Anak Susah Tidur karena Mamanya Juga Begitu?”

Beli Buku Bonus Ilmu buat Ibu dan Calon Ibu

Masih ingat buku Kupilih Jalan Terindah Hidupku yang pernah saya review sebelumya? udah jadi baca belum?

kalau mau baca review lainnya liat di instagramnya ya

Sedikit resume cerita, buku Kupilih Jalan Terindah Hidupku ini buku yang menceritakan tentang perjalanan seorang wanita yang punya karir bagus lalu dihadapkan dengan pilihan dalam hidup dengan tanggung jawab yang lebih besar terhadap anak. Bukunya berisikan drama kehidupan yang sangat nyata untuk ibu-ibu muda termasuk masalah si mbak asisten yang mudik dan tak kembali. Dalam buku ini diceritakan bagaimana seorang wanita yang sukses dalam karir bertransformasi menjadi ibu rumahtangga yang awalnya sangat stress dengan semua yang terasa baru dan akhirnya bisa menjadi lebih baik setelah menemukan tips dan trik untuk mempermudah pekerjaan sebagai ibu di rumah. Yang menarik, tips-tips dituliskan bukan seperti membaca buku manual tapi masih tetap dengan cara bercerita keseharian. Tips yang bisa ditemukan termasuk cara mengurus cucian dari menjemur sampai menyetrika, mencuci piring, sampai pengelolaan waktu. Review lengkap semi curcol nya bisa di baca di tulisan sebelumnya.

Buku ini saya rekomendasikan dibaca oleh para wanita baik yang masih single ataupun sudah menikah, sudah ataupun belum punya anak supaya ada gambaran hari-hari mendatang itu seperti apa dan bisa mengerti situasi ibu-ibu punya anak ada ataupun tanpa asisten. Buku ini juga penting dibaca untuk para suami, supaya lebih dapat gambaran apa yang dihadapi istri sepanjang hari dengan anak.

Untuk ibu-ibu muda yang sedang galau antara tetap bekerja kantor atau mengurus anak di rumah, buku ini juga bisa dibaca bersama dengan suami untuk membuat kesepakatan sebelum memutuskan berhenti bekerja. Yang jelas, apapun keputusannya, seorang ibu butuh sistem pendukung supaya bisa tetap bekerja kantor atau bekerja urus rumahtangga.

Kalau belum jadi baca dan mulai penasaran, jangan ditunda lagi segera beli sekarang juga. Kenapa harus sekarang? karena dengan beli 1 buku, selain dapat ilmu dari bukunya juga lagi ada promosi bisa dapat ilmu tambahan dengan kesempatan mengikuti 4 kulwap dengan topik-topik yang perlu diketahui sebagai ibu (dan calon ibu). Kalau yang beli buku ini pria, bisa kasih kesempatan ikutan kulwapnya ke pasangannya, kakaknya, adiknya atau wanita terdekat yang dirasakan butuh (karena kulwapnya khusus untuk wanita).

Apaan sih kulwap itu? Kulwap itu singkatan dari Kuliah via WhatsApp, jadi gak perlu pergi kemana-mana dan materinya bisa diikuti dari manapun sambil dasteran di rumah. Kalau ga sempat ikutin pada saat kulwap berlangsung, ilmunya bisa dibaca kemudian kok. Pembicara/nara sumbernya biasanya orang yang berbagi ilmu dan ada sesi tanya jawab.

Narasumber kulwapnya 4 emak-emak yang juga psikolog

Nih informasi lengkap mengenai kulwap bonus dari buku Kupilih Jalan Terindah Hidupku:

“Seorang ibu yang kuat bukanlah ibu yang tidak pernah meminta bantuan orang lain. Tapi ibu yang tahu kapan dia membutuhkan orang lain dan memiliki keberanian untuk mengekspresikannya.

Karena dibutuhkan satu desa untuk bisa membesarkan anak dengan baik. Maka, dibutuhkan juga satu desa untuk menghasilkan ibu yang baik pula.”

-Anna Maghusser-
Www.mother.ly

Kulwap ini hadir untuk memfasilitasi kebutuhan ibu akan hadirnya profesional melalui metode yang bisa diperoleh sambil mengerjakan tugas utama di rumah (dan bahkan sambil dasteran sekalipun) untuk membahas masalah sehari-hari. Nih catat topik, tanggal dan waktunya:

  1. Cara mengatasi stress pada ibu rumah tangga
    Pembicara: Citra Pratiwi, M. Psi., Psikolog
    Psikolog Klinis Dewasa
    (Tanggal 23 Oktober 2019 jam 09.00-11.00 Wib)
  2. Saat ibu ada dipersimpangan (Cara mengambil keputusan yang efektif)
    Pembicara: Ernawati, M.Psi., Psikolog
    (Tanggal 29 Oktober 2019 jam 9.00-11.00)
  3. Managemen Waktu bagi Ibu rumah tangga
    Pembicara: Feny Citra, M. Psi., Psikolog
    Psikolog Anak dan Remaja
    (Tanggal 30 Oktober 2019 jam 09.00-11.00 Wib)
  4. Komunikasi dengan pasangan
    Pembicara: Ratih Sondari, M. Psi., Psikolog
    Psikolog Anak dan Remaja
    (Tanggal 31 Oktober 2019 jam 09.00-11.00 Wib)

Bagaimana cara ikutan?
Biasanya untuk ikut 4 kulwap ini, anda perlu membayar Rp. 199.000.

Tapi kali ini, bisa didapatkan GRATIS.
Ya GRATIS!!!

Anda cukup membeli buku “Kupilih Jalan Terindah Hidupku” seharga Rp. 38.000 dan langsung bisa mendapatkan satu tempat duduk di masing-masing kulwap di atas.

Jadi, tunggu apa lagi?
Silahkan pesan bukunya dan daftar melalui WA ke +6282113997086

Persediaan terbatas! Jadi jangan sampai ketinggalan.

Naik Sepeda

Menurut beberapa sumber yang saya baca di Internet, kebanyakan anak umur 5-6 tahun (kadang kurang) sudah bisa diajari naik sepeda tanpa roda pembantu (training wheels). Tapi tidak semua anak bisa dan tidak semua anak mau diajari. Ini sekedar cerita bagaimana mengajari Jonathan yang agak telat, baru bisa bersepeda tanpa roda pembantu di usia 8 tahun.

Waktu saya baca di Internet, banyak juga orang tua yang bingung: anaknya sudah berusia X tahun (dengan X lebih dari 6), tapi belum bisa naik sepeda, perlukah dipaksa belajar? jawabannya pun beraneka ragam, ada yang bilang ini penting, dan ada yang bilang tidak penting. Tapi ada beberapa hal yang disetujui hampir semua orang:

  • Sepeda merupakan alat transportasi yang praktis, misalnya untuk dalam kampus atau tempat wisata tertentu
  • Bisa naik sepeda akan membantu nanti kalau mau naik motor, dan bahkan ketika naik mobil (belajar memperhatikan jalan dan lalu lintas)

Sejak umur 6 tahun itu sebenarnya Jonathan sudah dicoba untuk naik sepeda tanpa roda pembantu, tapi masih gagal. Masalah utama Jonathan adalah: tidak punya keinginan untuk bisa naik sepeda biasa. Di berbagai forum yang saya baca juga sama, masalah utama adalah: anaknya tidak mau belajar. Selalu ada alasan: panas, pengen pipis, jatuh sedikit bilang sakit lalu minta berhenti, dsb. Setelah dicoba beberapa kali akhirnya saya menyerah. Tahun berikutnya dicoba lagi, hasilnya masih sama, jadi saya menyerah lagi.

Di tahun sebelumnya saya juga pernah menunjukkan beberapa video Youtube tentang belajar naik sepeda. Tapi itupun masih tidak bisa diikuti. Sebagai catatan, tidak semua metode bisa dicoba karena alasan teknis:

  • banyak metode yang butuh tempat dengan karakteristik tertentu. Misalnya: tempat yang cukup landai tapi agak menurun dan luas
  • sebagian menyarankan melepas pedal sepeda, sedangkan tidak semua sepeda bisa mudah dilepas

Terpikir juga: mungkin sepedanya sudah terlalu kecil, jadi kami ganti sepeda, tapi tetap tidak berhasil.

Sekarang sedang masa liburan Jonathan, jadi tanggal 5 Juni lalu kami memutuskan untuk mencoba lagi. Hari pertama dan kedua masih sama: tidak ada niat belajar dan dalam 10 menit Jonathan sudah menyerah. Akhirnya saya suruh sendiri cari video belajar naik sepeda di Youtube yang menurutnya paling gampang.

Alfred Pennyworth: Why do we fall sir? So that we can learn to pick ourselves up
Continue reading “Naik Sepeda”