Catatan Oprekan Liburan

Pulang ke Indonesia kali ini cukup lama dari tanggal 12 Desember 2018 dan baru masuk kerja besok, tanggal 7 Januari. Sebenarnya nggak banyak yang dioprek selama liburan ini, tapi ini sekedar jadi catatan, plus ada beberapa barang yang baru sampai ketika kami sedang di Depok yang siap dioprek bulan ini.

Liburan kali ini saya berusaha meminimasi bawaan, tapi tetap ingin bisa ngoprek hardware. Kali ini saya coba membawa Pi Zero W yang sudah diberi case USB, sehingga bisa langsung dicolok ke komputer untuk powernya. Saya juga sudah setup agar Pi Zero W-nya mengemulasikan USB Ethernet, jadi bisa langsung diakses dari komputer/laptop.

Ini saya pakai untuk iseng-iseng membaca data dari beberapa kartu NFC yang saya temui. Saat ini tidak ada temuan baru yang menarik.

Waktu libur saya sempat ngoprek dan nemu bug. Sementara ini saya nggak kasih tau dulu bugnya apa, tapi sayangnya tidak ada bounty dari perusahaan tersebut. Tapi ada teman saya di situ yang mengurusin security dan pinter bikin cake, jadi ditodong aja, hasilnya Cheese Cake ini.

Dari sejak beberapa tahun lalu saya teringat sebuah game lama, tapi lupa judulnya, dan bahkan lupa di platform mana (NES atau Sega Mega Drive, dulu punya 2 console ini). Yang saya ingat cuma satu: tokohnya membawa anjing dalam petualangannya, anjingnya bisa dibuat agar terbang mengelilingi tokohnya, terus terbang menerjang musuhnya. Karena sulit mencari deskripsi ini (dan adik-adik saya juga lupa), jadi saya putuskan untuk mencoba memainkan semua game NES dan kalau tidak ketemu, akan mencoba semua game Sega Mega Drive.

Saya menggunakan 3DS untuk mencoba-coba game-game NES-nya, jadi bisa dilakukan di mana saja. Saya juga membawa 3DS dalam liburan ini dan untungnya sampai huruf C sudah ketemu judul yang saya cari: Conquest of the Crystal Palace. Walau sudah menemukan ini, saya masih akan meneruskan mencoba semua game NES.

Ini adegan yang saya ingat

Sesampainya di Chiang Mai, sudah ada beberapa paket menunggu.

Nggak semua isi paket dibahas di posting kali ini

Yang pertama adalah decoder ring hadiah dari Flare-On. Jonathan sedang suka bermain-main sebagai detektif/spy dan senang memainkan ini.

Ini hadiah dari menyelesaikan flare-on 2018

Paket lainnya adlaah Foldscope, mikroskop origami kertas. Ceritanya mikroskop ini dibuat dengan biaya 1 USD (tentunya dijual dengan harga lebih dari harga pembuatan), tapi untuk bisa mendapatkannya tidak bisa beli satuan. Harga termurah adalah 35 USD (dapat 20 Foldscope) belum termasuk ongkos kirim.

Jonathan memakai Foldscope

Beberapa waktu yang lalu kernel Linux mensupport satu arsitektur CPU baru: C-SKY dari China. Ini mungkin akan menjadi arsitektur baru terakhir yang akan ditambakan ke Linux karena sekarang semua memakai arsitektur populer atau RISC-V yang terbuka. Karena penasaran saya membeli satu development board untuk CPU ini dan baru sampai ketika saya sudah di Depok. Saat inielum sempat dicoba lebih lanjut.

Booting CSKY
Ini boardnya

Demikian catatan oprekan kali ini. Semoga tahun ini akan bisa menulis lebih banyak oprekan lain.

Istana Anak-Anak TMII

Foto di depan Istana Anak-anak

TMII singkatan dari Taman Mini Indonesia Indah. Dulu taunya ya tempat melihat versi kecil dari Indonesia. Untuk masuk ke area TMII dikenakan biaya 25000/orang. Di dalam TMII ada berbagai tempat yang cukup menarik untuk dikunjungi. Rasanya sehari tidak cukup untuk mengunjungi semua tempat di dalam TMII.

Peta Taman Mini Indonesia Indah

Hari ini kami menghabiskan waktu hampir 5 jam cuma di bagian Istana Anak-Anak yang ada di TMII. Secara keseluruhan tempat ini cukup menyenangkan buat anak-anak bermain. Tiket masuk tidak mahal (10000 rupiah per orang) dan ada berbagai permainan ekstra dengan tambahan bayaran antara 5000 – 15000 rupiah. Kalaupun memilih untuk tidak menaiki wahana apapun, ada banyak area playground gratis dan panggung pertunjukan yang tidak bayar lagi.

Di dalam area Istana anak-anak ada beberapa toko yang berjualan makanan, cemilan, minuman dan es krim dengan harga di bawah harga mall. Sebelum pintu masuk juga ada beberapa jualan makanan dan minuman. Saya perhatikan, beberapa miniatur rumah daerah juga disulap menjadi tempat makan.

Beberapa penjual makanan sebelum pintu masuk Istana Anak-Anak.

Sebelum masuk ke dalam, saya pikir, kenapa ya gak dijual tiket terusan TMII, jadi kita bisa main apa saja sepuasnya tanpa harus mikirin bayar ini itu lagi. Tapi setelah kami menghabiskan 5 jam untuk 1 tempat, saya mengerti kalau dengan cara sekarang ini kita tidak harus bayar mahal, anak-anak bisa bermain sepuasnya. Kami hanya perlu membayar beberapa mainan saja di dalam Istana Anak-anak, karena walaupun ada beberapa wahana mini seperti di dunia fantasi dengan harga murah, anak-anak tidak tertarik menaikinya. Kalau anak tidak tertarik, tentu saja kita gak menawarkan hahaha.

Dari pengalaman hari ini, kami masih pengen ke TMII lagi tapi mungkin buat liburan berikutnya. Sedikit hal yang agak mengganggu saya ketika di Istana Anak-Anak ya, masalah asap rokok dan sampah. Saya tahu kalau ini masih masalah umum di Indonesia, tapi saya agak sedih melihat tempat bermain anak-anak di mana orangtuanya membuat anak-anak menjadi perokok pasif.

pengunjung ramai sekali

Untuk masalah sampah, kalau dulu mungkin masalahnya kurangnya tempat sampah. Hari ini saya perhatikan kalau tempat sampah sudah cukup banyak, tapi sepertinya mungkin masalah kebiasaan orang yang terlalu banyak datang ini bukan tipe orang yang biasa membuang sampah pada tempatnya kali ya. Kadang saya herannya ada tempat sampah sangat dekat, tapi ada saja yang meninggalkan sampahnya di dekat tempat sampah itu. Padahal tinggal 1 langkah lagi mungkin dia bisa memasukkan sampahnya ke dalam tempatnya.

Dipikir-pikir, daripada bermain ke playground mall, main ke tempat ini lebih puas bermain dan gak merobek kantong hehehe. Tadi udaranya juga cukup baik, matahari bersinar tapi ada angin yang berhembus memberikan rasa adem. Ramalan cuaca akan hujan, tapi ternyata gerimisnya datang setelah kami sudah di jalan pulang. Harapannya semoga tempat ini harganya kalaupun naik ga banyak naiknya, tapi ya perawatannya juga semakin baik dan siapa tahu dikemudian hari ada larangan merokok di kawasan bermain Istana Anak-anak ini.

Jimmers Mountain Resort dan Cimory Riverside

Sambungan cerita kemarin mengenai jalan-jalan ke puncak.  Joe diajakin outing kantor Xynexis di Jimmers Mountain Resort. Kebetulan ada 1 teman yang bawa keluarga juga dan punya anak perempuan umur 2 tahun 8 bulan. Jadi ya, pas bapak-bapak ikutan acara games, saya punya teman ngobrol dan anak-anak juga punya teman baru. Kesan pertama mengenai tempat tujuan: wow pemandangannya Indah, walaupun suhu udara siang-siang terasa panas, tapi ga sepanas Jakarta sih, cuma mataharinya aja yang menyengat.

Joe ikutan acara games

Di dekat lobby, ada halaman rumput yang keliatan dirawat dengan baik. Di situ ada 1 perosotan kecil, tapi cukup bikin anak-anak happy sambil menunggu orangtuanya ngobrol sejenak. Setelah makan siang, Joe dan teman-temannya ada acara team building, ibu-ibunya nemenin anak deh main. Gak disangka, di sana ada playground soft area yang lumayan banget buat anak-anak happy bermain. Kita perlu bayar untuk bisa main di sana 20 ribu rupiah/anak, tapi ya itu sudah dapat kaos kaki. Biaya segitu itu ya bisa main sepuasnya sampai kita check out lagi. Lumayan bangetlah jadinya para emak bisa duduk ngobrol sementara, anak-anak yang cuma ber 3 aja tapi udah happy banget lari-larian main perosotan dan segala mainan yang ada di area playground.

kasih makan ikan sebelum main di playground

Sekitar jam 2 siang, akhirnya bisa check in ke kamar, sebelumnya ga bisa check in karena kamarnya masih dibersihkan dan rombongan sebelumnya belum pada checkout. Memang sepertinya tempat ini sering digunakan untuk acara outing kantor, saya perhatikan bahkan selain rombongan kami, ada juga rombongan grup lain yang pada pakai seragam, dan ketika kami akan pulang juga sudah ada lagi rombongan group lain. Untung resort yang cukup besar dan sering jadi tempat outing, staf di tempat ini terlihat kurang banyak. Tapi ya mungkin karena mereka ga selalu ramai jadi ga merasa butuh punya banyak staf.

Proses bersih-bersih kamar sepertinya  terburu-buru, mereka lupa melengkapi perlengkapan kamar seperti keset kaki dan tissue di kamar mandi, untungnya waktu saya telepon resepsionis, gak lama kemudian mereka langsung antar keset kaki dan tissuenya. Masalahnya kalau ga ada lap kaki dari kamar mandi, lantai kamarnya jadi licin, hampir saja anak-anak terpeleset sebelum keset kakinya datang.

Setelah anak-anak udah capek bermain di playground (termasuk saya juga udah capek dan pengen rebahan), saya ajak anak-anak tidur siang dulu dengan iming-iming bangun tidur nanti berenang. Sukses juga anak-anak tidur lebih 1 jam hehehe. Waktu anak-anak bangun, gak lama kemudian Joe selesai acaranya, berhubung anginnya mulai dingin saya jadi males berenang, untungnya Joe baik hati mau nemenin anak-anak main air hehehe.

Jonathan semangat sekali mau berenang, dan mungkin karena dia sudah lebih besar, dia ga merasa airnya dingin, langsung semangat nyemplung. Kolamnya ada bagian khusus anak-anak, jadi cukup aman juga untuk Jonathan yang belum bisa berenang. Jonathan semangat sekali melatih mengambang di air, sepertinya sudah saatnya untuk mengirimkan Jonathan ke kelas berenang lagi.

Setelah 15 menit-an, Joshua mau juga masuk ke kolam

Berbeda dengan Jonathan yang sangat bersemangat untuk berenang, Joshua juga semangat ganti baju renang tapi waktu merasakan dinginnya air, dia agak takut untuk langsung nyemplung ke kolam. Setelah sekitar 15 menit, akhirnya baru deh dia masuk ke kolam, setelah sebelumnya cuma duduk-duduk dan rendam kaki di pinggir kolam. Untungnya, Joe mau aja diajakin duduk-duduk dulu, main-main dulu dan akhirnya masuk nyemplung di kolam.

Selesai berenang dan mandi, waktunya makan malam. Udaranya makin dingin. Habis makan, para bapak ada acara lagi sambil ada yang karaokean. Karena dingin, para ibu dan anak memilih masuk kamar menghangatkan badan sambil ngobrol dan biarin anak-anak rebutan mainan hahaha.

Malamnya udara sampai 20 derajat di luar, tapi kalau semua pintu tertutup udara dalam kamar terasa panas kalau AC ga menyala. Jonathan dan Joshua yang tidur sore sebelum berenang gak langsung bisa tidur. Tapi ya untungnya akhirnya tidur juga setelah saya setel AC dan kasih timer 2 jam. 

Pagi hari, bangun jam 7-an karena ada panggilan untuk sarapan. Awalnya kepikiran untuk ijinkan anak-anak berenang lagi, tapi udaranya masih dingin. Joshua berulang-ulang tunjuk ke kolam renang sambil bilang: I have so much fun at the beach, no I mean pool (ini setelah berkali-kali kami koreksi bukan beach tapi pool akhirnya dia ngoreksi diri sendiri). Kami memilih untuk langsung sarapan dan mandi. Sebelum check out, anak-anak sempat main lagi di playground dan kasih makan ikan. Ikannya gede-gede dan warna-warni, lucu memang melihat ikannya berenang mengikuti bagian mana ada makanan.

Jam 10-an, kami ikut pulang dengan rombongan naik bis. Sebelum pulang kami mampir ke Cimory Riverside untuk membeli oleh-oleh. Saya beberapa kali dengar nama Cimory, tapi baru kali ini ke sana, tempatnya sangat dekat dengan penginapan. Ternyata di Cimory Riverside selain bisa beli oleh-oleh dan makan minum di restorannya untuk membeli aneka produk olahan susu sapi, ada tempat bermainnya juga.

Area bermain anak di Cimory Riverside gratis, selain itu ada juga area untuk menyusuri jalanan hutan dan aquarium, di aquariumnya katanya bisa memberi makan dan juga memegang bintang laut. Tapi karena waktunya ga cukup, kami cuma bermain di area bermain gratisnya saja. Mungkin lain kali kalau pulang, bisa juga sesekali direncanakan main-main ke Cimory, apalagi toh dari Depok sebenarnya tempat itu gak jauh.

Di dekat Cimory sedang ada pekerjaan membuat jembatan, kemungkinan jembatan itu akses dari penginapan di seberang untuk bisa ke Cimory dengan mudah. Tadi itu jadinya pemandangan ke arah sungainya jadi kurang indah karena jembatannya belum selesai. Mungkin kalau udah selesai bakal jadi lebih indah karena jembatannya lucu berwarna merah.

Tadi karena ikut bis, kami ikut ke arah kota dan gak langsung ke Depok dari puncak. Sebenarnya jadi buang-buang waktu, tapi anak-anak tidur di bis dan mereka sepertinya menikmati perjalanan dengan bis. Jadilah kami anggap aja naik bisnya bagian dari jalan-jalan hahaha. Perjalanan pulang cukup lancar dan gak macet, mungkin karena sebagian orang sudah cuti dan liburan. Jalanan di Jakarta masih ramai dan padat tapi masih bisa jalan dan ga stuck total.

Jonathan dan Joshua menikmati acara jalan-jalan ke puncak, apalagi karena mereka puas bermain dan punya teman baru. Joe yang udah lama ga pernah ikutan acara outing kecapean haha, karena selain ikutan acara dia juga masih ditempelin anak-anak melulu. Tapi dia juga bilang cukup happy bisa sesekali jalan-jalan ke puncak dan ikutan outing begitu. Saya udah pasti dong paling happy, bisa liburan agak santai sedikit dengan pemandangan indah dan teman baru juga.

Jalan-Jalan ke Puncak

Hari ini ga bisa cerita banyak, soalnya ceritanya masih akan bersambung besok. Cuma mau nulis beberapa hal biar ga lupa saja. Jadi hari ini kami ngikut acara Joe dengan teman-temannya ke puncak, acaranya sejenis team building gitu. Nah, karena puncak itu lebih deket dari Depok daripada harus ngumpul jam 6 pagi di pusat kota Jakarta, kami putuskan buat berangkat sendiri.

Rencana awal sih mau berangkat pagi-pagilah, jam 7 atau jam 8 maksimum. Tapi namanya mode liburan, susah banget emang mau siap-siap lebih awal. Akhirnya tadi baru jam 9-an ready buat pesen grab car atau go car. Waktu tempuh ke Puncak itu walau deket dari Depok tapi ga semua driver mau nerima. Mesan Grab Car 2 kali, udah diterima eh dicancel sama mereka. Akhirnya mencoba memesan Go Car, dan akhirnya ada 1 yang mau nerima dan ternyata rumahnya masih sekitaran komplek rumah Eyang. Kayaknya tadinya dia udah mau pulang ke rumah setelah bermacet ria ke pusat kota dan ke Margo City. Tapi ya sepertinya emang rejeki kami (dan rejeki dia), akhirnya ada juga yang mau nganterin kami ke puncak.

Pemandangan begini menyejukkan hati banget ya

Karena kami belum pernah ke tempat tujuan di puncaknya, ya kami bermodal ngikutin Google Map. Ternyata oh ternyata, waktu udah deket ke tujuan, si Google ngasih rute jalan yang seolah lebih dekat tapi malah ga bisa lewat mobil. Waktu masuk ke dalamnya udah merasa aneh, kok jalannya kecil banget, gak mungkin bis bisa masuk ke jalanan ini (rombongan yang lain berangkat naik bis). Dan bener aja, jalannya mentok gak bisa terus lagi. Space buat muter mobil sangat kecil, dan untuk mundur jauh sangat mustahil, karena jalannya selain kecil, pinggirannya itu kali dan ga ada pagarnya juga. Untung mas drivernya jagoan, dan berhasil muter mobil walau maju mundur beberapa kali. Kalau saya yang nyetir, rasanya udah pasti bakal nangis doang di situ nunggu ada yang nolongin buat muterin hehhee.

Setelah berhasil keluar dari jalan itu, baru deh Google Map nunjukkin jalan lain yang lebih masuk akal. Yang saya heran, driver, saya dan Joe sama-sama nyalain Google Map dari titik awal, dan semua menunjukkan jalan yang salah itu. Waktu ngobrol dengan teman yang berangkat lebih dahulu, dia juga ternyata disasarin sama Google Map juga, tapi untungnya sebelum terlalu jauh dan melhat jalanan kecil dia nanya ke penginapan yang dia lewatin di sana. Jadi dia ga sampai harus puter balik seperti kami. 

Jam 11 an, kami sampai di tujuan dan pengalaman disasarin sama Google itu bisa dilupakan. Untungnya tempat tujuannya memang indah, jadi bisa menikmati liburan di Puncak. Udara di siang hari masih agak panas, tapi di malam hari suhunya turun sampai 20 derajat. Jadi teringat dengan musim dingin di Chiang Mai deh.

Besok cerita lebih banyak lagi, karena mata udah ketarik dan tadi nyari tertidur dan hampir menyerah untuk ga menulis hari ini. Tapi demi target sehari satu setoran, jadilah bangun lagi. Ngomong-ngomong ada yang pernah dibikin nyasar oleh Google Map juga?

Review Terbang dengan AirAsia

Berhubung hari ini kami sedang travel pulang ke Indonesia naik AirAsia, sekalian jadi pengen cerita tentang pengalaman naik AirAsia sejak jaman dahulu kala. Mungkin kategori yang tepat bukan review tapi ya cerita-cerita aja hahaha.

sekarang giliran papa jagain anak-anak hehehe

Kami menggunakan AirAsia sejak sebelum menikah, ya maklum aja harga tiket penerbangan lain jauh diatas rate AirAsia. Pilihannya ya pakai AirAsia atau naik kapal laut, tentu saja milih naik pesawat. Masih ingat pengalaman pertama ditinggal pesawat juga ditinggal sama AirAsia (eh semoga nggak ada pengalaman ditinggal berikutnya). Pernah juga perubahan jadwal dadakan yang di majukan beberapa jam dari jadwal awal atau berangkat besok harinya, sehingga kami selesai pesta pernikahan harus buru-buru antar sebagian keluarga Joe ke airport. Ya perubahan jadwalnya sebenar waktu itu tidak harus kami terima, tapi sebagian anggota keluarga kebetulan ga bisa kalau harus dibesokkan lagi menunggu berangkatnya.

Ironisnya, dihari perubahan jadwal itu keluarga Joe ditunggu sampe beberapa menit mereka tutup pintu pesawat. Giliran saya dan Joe beberapa hari kemudian datang terlambat 5 menit dari batasan check in diijinkan 45 menit sebelum take-off eh kami ga boleh dong masuk huhuhu. Padahal oh padahal sebelumnya mereka menerima sampai 5 menit sblom jadwal take-off. Huh tak adil. Eh kok jadi curhat.

Sejak pindah ke Thailand, pilihan untuk pulang juga semakin mahal dengan penerbangan lain, kapal laut juga nggak bisa dipilih hahaa. Air Asia jadi pilihan lagi terutama kalau mau pulang lebih dari 1 x setahun. Waktu awal-awal, kami ga punya banyak pilihan, pulang ke Indonesia harus transit via Kuala Lumpur. Karena waktu itu AirAsia belum ada yang namanya fly thru, kami harus sangat repot sekali. Turun pesawat di Malaysia, keluar dari imigrasi, menunggu bagasi, ambil bagasi, pindah terminal ke terminal keberangkatan berikutnya, masukin bagasi lagi lalu imigrasi untuk keberangkatan ke Indonesia, proses pulang itu bener-bener perjuangan hahaha. Tapi balik ke Chiang Mainya lebih perjuangan lagi, karena ada step tambahan ketika sampai di Kuala Lumpur kami harus menginap di Tunes hotel 1 malam (karena tidak ada jam penerbangan berikutnya di hari yang sama), bangun super pagi untuk berangkat lagi ke Chiang Mai. Bisa aja nginap di tengah kota KL, tapi mana ada jaminan besok paginya nyampe subuh ke bandara buat berangkat lagi. Atau bisa aja ngampar di airport, tapi bayar tunes hotel ga terlalu mahal dan tentunya lebih nyaman daripada ngampar di airport.

Pernah sekali, sebelum kami punya anak, karena begitu repotnya perjalanan akhirnya kami iseng sekalian mampir sana sini. Jadi sebelum kembali ke Thailand, kami mampir dulu ke KL untuk berkunjung ke teman yang tinggal di KL, lalu kami mampir ke Singapur menginap 1 malam di Singapur. Dari Singapur kami terbang ke Bangkok, dan di hari yang sama dari Bangkok terbang ke Chiang Mai. Dipikir-pikir iseng banget ya hahaha. Kebetulan waktu itu dihitung-hitung dengan detour sedikit biayanya ga jadi jauh lebih mahal, dan karena teman-teman kami baik hati, kami ga perlu bayar hotel hahaha.

Setelah punya anak pertama, pulang pertama kali kami memutuskan naik Singapore Air demi kenyamanan perjalanan. Tapi perjalanan berikutnya untungnya sudah ada pilihan untuk fly thru  dan bisa terbang di hari yang sama jadi kami kembali naik Air Asia hehehe.

Sekarang ini, perjalanan dengan AirAsia jauh lebih nyaman. Selain bisa langsung terbang di hari yang sama tanpa repot keluar masuk bagasi, sekarang ini kami bisa memilih berapa banyak bagasi yang harus kami beli karena toh kami ga pernah bawa barang terlalu banyak, kami bisa memesan makanan terlebih dahulu secara online dan bisa memilih kursi dan cek in online. Sistem Air Asia sudah jauh lebih baik dibandingkan dulu, kadang-kadang masih ada masalah ketika check in, atau membeli makanan. Kemarin kami harus mengkombinasikan penggunaan aplikasi AirAsia mobile dan web ketika membayar untuk bagasi, kursi dan makanan.

Beberapa waktu lalu, untuk bisa terbang langsung ke Indonesia dengan fly thru, kami hanya bisa memilih transit di Bangkok (DMK), padahal saya sering melihat kalau rute pilihannya CNX-KUL, lalu KUL-CGK atau KUL-KNO, seringnya harganya lebih murah daripada via DMK. Tapi belakangan ini saya perhatikan aplikasi airasia sudah bisa juga fly-thru via KUL. Sekarang ini, jadi ada pilihan transit mau di Bangkok atau KL.

Hari ini, setelah sekian lama ga transit di KL dengan AirAsia, kami mampir di KL lagi. Terakhir mampir sini sudah beberapa tahun lalu sebelum ada Joshua. Eh pernah sekali mampir sini naik Malindo Air, sayangnya rutenya udah ga ada lagi. Waktu naik Malindo kami transitnya super sebentar, dan gate nya sebelahan jadi ga melihat banyak hal di KLIA. Sekarang ini kami transit beberapa jam, makanya sempat nulis ini sambil nunggu pesawat berikutnya. Hal yang paling menyenangkan, masih di pesawat udah bisa konek free wi-fi Airport yang bisa digunakan selama 24 jam. Jadi sambil nunggu gini bisa tetep online, main pokemon juga bisa haha.

Oh ya, kadang-kadang kami memilih penerbangan lain karena waktu di cek harganya penerbangan lain lebih murah daripada AirAsia, tapi hal ini jarang sekali terjadi. Sejauh ini pengalaman terbang dengan Air Asia baik-baik saja, semoga ke depannya semakin baik lagi.