Esia GoGo

Sekarang semua CDMA yang seharusnya untuk dalam kota saja sudah mulai ikut-ikutan dengan GSM, setelah Flexi punya program Flexi Combonya, Esia juga ikut-ikutan dengan Esia GoGo. Sayangnya, coverage Esia masih sangat sedikit dibandingkan Flexi yang bahkan sudah sampai ke Medan. Fren bisa-bisa kalah nih mengingat tarif Fren sebagai CDMA tapi tarif GSM. Well..walaupun coverage Esia masih lebih sedikit dibandingkan Flexi, tetap saja saya memilih Esia. Walaupun Esia belakangan ini agak menyebalkan, tetap saja saya masih setia dengan Esia. Mau murah ya…harus ngalah dengan sedikit masalah (daripada mahal tapi tetap ga memuaskan?). Lagipula, sampai sekarang belum ada provider yang menyediakan semua yang dibutuhkan pelanggan dengan lengkap. Anyway, tidak ada yang sempurna katanya…maka kita harus memilih yang lebih sesuai dengan daya beli kita.

Sirene

Kemaren pagi gue berpapasan dengan 2 unit mobil pemadam kebakaran yang menyalakan sirene dan menyebabkan semua mobil yang di lampu merah harus segera berjalan. Sepanjang siang, sore dan malam gue masih mendengar suara sirene berbunyi melewati simpang dago entah menuju ke mana. Ga tau juga apakah itu sirene pemadam kebakaran juga atau sirene polisi. Belakangan ini banyak polisi juga sih yang bertugas (mungkin untuk menjaga keamanan di bulan puasa, mungkin juga persiapan untuk lebaran). Anehnya hari ini ga nemu berita di koran atau di tv di mana letak api yang harus dipadamkan itu. Ada yang tau? abisnya di detik.com juga ga ada sih beritanya.

Bandung Again

Perjalanan yang singkat tapi padat. Sayangnya tiba di Bandung tidak bisa segera menuliskan kisah perjalanan sehubungan dengan internet yang ngadat dan tidak ada kesempatan menuliskannya. Well..senang berada di Rumah (ortu) Medan, senang juga berada di rumah (kost) Bandung. Kapan ya punya rumah sendiri…(bukan rumah tetangga) yang bukan kontrakan dan dibeli dengan penghasilan sendiri…

Mudik

Dulu..seorang teman pernah bertanya kepada saya: Kalau kita menyebutkan pulang itu ke mana? ke Bandung atau ke Hometown tempat ortu? (ini adalah dilema anak kos). Sebagai anak kos yang sudah bertahun-tahun tinggal jauh dari ortu, pertama refleknya bilang ya pulang itu ke rumah ortu. Tapi..berpikir sekali lagi, dan…akhirnya tidak bisa memutuskan. Berhubung rumah ortu masih rumah, ya pulang ke rumah ortu juga pulang. Tapi..kalau balik ke Bandung juga pulang. Terus..gimana dong?

Ya..ga usah pusing-pusing, yang jelas besok saya mudik ke rumah ortu. Sekarang ga ada kerjaan nungguin travel, jadi inget aja dah lama ga update blog. Anyway..daku pergi tak akan lamaa…*ah kayak lagu saja*. Udah ah..sampai ketemu! (kalau rajin ntar di Medan ngupload foto ayam lagi *argh…lupa minjem kamera digital*, eh ada punya kakak ding, gampang lah)

Hati-hati naik angkot

Sudah sekian lama mengetahui cerita orang-orang mengenai orang yang batuk berlebihan di angkot, mengenai orang yang naik angkot bergerombol (pria semua), mengenai orang yang bawa tas besar tapi tidak berisi di angkot. Sudah beberapa kali mengetahui bahwa orang-orang banyak yang kehilangan handphone, dompet atau barang berharga dari dalam tas ketika seangkot dengan orang-orang yang batuk, bawa tas gede atau bergerombol itu. Dan kemarin siang, saya menyaksikan sendiri kegiatan usaha pencopetan itu. Lanjutkan membaca “Hati-hati naik angkot”

Esia lagi b.o.d.o.h ???

Sudah beberapa kali mengalami gangguan percakapan oleh esia. Pertama kali percakapan terputus ketika sudah hampir 1 jam (sengaja kali ya si esia, biar mereka ga rugi?). Terus kemaren pas menelepon delivery hoka-hoka bento, baru semenit udah terputus. Padahal tadinya hokbenya sulit sekali ditelepon, ga ada yang ngangkat dan takutnya udah ga terima order lagi karena udah cukup malam. Untungnya pas ditelepon lagi orang hokbennya langsung tahu ini yang orderannya belum kelar. Terus tadi pagi pas ngobrol ada keadaan lagi urgent juga tau-tau putus dengan pesan : “Panggilan ini akan terputus”. Ga ngerti pola pemutusan panggilannya apa, tapi kok esia tega yah memutuskan percakapan orang-orang dengan seenaknya begitu. Kalau gue orang bisnis dan sering terputus gitu pasti ogah menggunakan esia. Argh…Esia harus memperbaiki sistemnya selain menambah promosi gila-gilaannya itu.