Pemilu 2019: Bahagia itu Sederhana

Hari ini, 17 April 2019. Pesta Demokrasi terbesar sedang berlangsung di Indonesia. Melihat timeline hari ini hati rasanya bahagia. Belum jam 11 siang, udah hampir semua yang saya kenal menunjukkan jari ungu nya di timeline. Sejauh ini semua acara pencoblosan berlangsung tenang dan damai.

Beberapa posting menyatakan kalau melihat orang-orang ke TPS pakai baju bagus. Ada yang bilang ini pemilu rasa Lebaran. Tapi memang sayapun harus mengakui, timeline saya di medsos hari ini sungguh lebih ramai daripada Natal dan Tahun Baru digabung dengan Hari Raya.

Karena masih penasaran apakah cuma di timeline saya saja yang adem ayem, sayapun mencari berita di kompas dan detik. Hasilnya, semua berlangsung baik dan semoga tetap baik sampai nanti hasil penghitungan suara keluar.

Kalau timeline adem begini, perasaan jadi ikutan senang dan harapan untuk Indonesia yang lebih baik semakin besar. Masyarakat semakin pintar dalam berdemokrasi. Semoga yaaa sampai hari ini berakhir semua berita positif saja yang ada.

Ayo Indonesia, tunjukkan kamu bisa memilih dengan damai. Jangan karena sedikit berita pengalaman-pengalaman pemilu di beberapa tempat di luar negeri, lalu jadi ribut-ribut melulu. Pengalaman kami di Thailand sih sangat baik, mulai dari sosialisasi sampai surat suara kembali ke PPLN Bangkok semua berjalan baik.

Hari ini merupakan hari bahagia buat kita semua, karena Indonesia memilih wakilnya untuk 5 tahun ke depan. Siapapun yang terpilih, kita dukung dan semoga bikin bangsa kita lebih jaya lagi.

Hari ini setelah sekian lama, rasa optimisme muncul lagi. Terimakasih untuk semua panitia pemilu, terimakasih untuk badan pengawas pemilu, terimakasih untuk teman-teman volunteer yang menjaga di TPS, terimakasih untuk rakyat Indonesia yang memilih dengan damai. Sekarang saatnya berdoa, siapapun yang terpilih nantinya akan mewakili suara kita untuk membawa Indonesia semakin maju.

Sukseskan Pemilu 2019

Besok 17 April 2019, akan diadakan pemilu serentak di seluruh Indonesia. Buat teman-teman yang sudah terdaftar dan punya hak pilih, jangan sampai tidak menggunakan hak pilihnya. Jadilah bagian dari sejarah bangsa. Mungkin ada yang merasa, ah 1 suara hilang gak ada artinyalah, siapapun presidennya gak ngefek kok buat saya. Wah, ini sih pola pikir yang salah. Siapapun presiden terpilih tentunya kita akan dukung, tapi masa gak merasa bangga kalau bisa bilang saya jadi bagian dari pesta demokrasi Indonesia. Soal siapa yang terpilih itu apakah pilihan kita atau bukan, itu persoalan belakangan. Kalau kita gak milih, itu namanya kita ga perduli dengan nasib bangsa sendiri.

Saya gak suka ribut-ribut politik, saya termasuk yang pegel liat orang-orang debat kusir di sosmed ataupun saling berkata kasar karena perbedaan pendapat dalam pilihannya. Siapapun pilihan Anda, jangan sampai besok gak berangkat untuk menggunakan suara Anda. Gunakan hak suara Anda dan pastikan suara kamu sah!

Ada banyak alasan kenapa kita harus ikut memilih:

  1. Menggunakan hak pilih sebagai warga negara. Sebagai WNI, ya kita perlu memilih siapa yang akan menjadi wakil kita menjalankan roda pemerintahan di Indonesia. Dalam pemilu kita bukan cuma memilih presiden dan wakilnya, tapi kita juga memilih anggota legislatif yang menentukan arah kebijakan dan ngecek kerjaan Presiden. Dulu pernah belajar, kalau legislatif dan eksekutif itu sifatnya ya saling mengecek satu sama lain. Jadi bukan cuma presiden dan wakil yang penting, memilih anggota legislatif yang jelas program kerjanya juga penting (bukan cuma buat tidur di rapat yang ada).
  2. Pemilu besok di Indonesia merupakan pemilu terbesar di dunia yang diadakan dalam 1 hari. Kita memilih presiden dan wakilnya dan anggota legislatif di hari yang sama untuk pertama kalinya. Jadi, kita bisa jadi bagian dari sejarah dunia, bukan bagian dari sejarah Indonesia saja.
  3. Dengan memilih eksekutif dan legislatif, walau 1 suara tapi sudah berarti untuk masa depan bangsa.
  4. Dulu pahlawan kita berjuang untuk membebaskan negeri dari penjajah, nah sekarang kita ga harus angkat senjata bambu runcing atau bedil di medan perang, tapi tinggal coblos surat suara untuk memperjuangkan masa depan bangsa ke arah yang lebih baik.
  5. Abis nyoblos di Indonesia bisa santai-santai sama keluarga, dan rasanya ada banyak penawaran diskon yang menarik dengan menunjukkan jari ungu hasil nyoblos.

Beberapa tips untuk berpartisipasi di hari pemilu:

  • Datang pagi ke TPS, semakin cepat selesai tugas memilih, semakin cepat bisa santai dengan keluarga
  • Pahami cara memilih yang benar, jangan sampai surat suara tidak sah, kalau rajin bisa cari tau cara memilih yang benar banyak beredar di sosmed, kalau nggak ya besok dengerin deh penjelasan panitia dengan seksama
  • Awasi pemilu dan laporkan kalau ada kecurangan, kalau punya waktu lebih hadiri perhitungan suara di TPS anda memilih
  • Jangan kampanye di hari pemilu, ingat asas LUBER dalam pemilu jadi jangan juga paksa orang lain supaya pilihannya sama dengan pilihan Anda
  • Hargai kerja keras panitia, mereka jadi panitia karena mereka mau kerja ekstra untuk menyukseskan pemilu, nah kita tinggal datang milih tujuannya juga sama. Jadi jangan ada perasaan menuduh ah panitia pengen menyukseskan orang tertentu.

Harapan saya, apapun pilihan Anda, dan siapapun yang akan menjadi Presiden RI terpilih untuk 5 tahun mendatang, semua program kerjanya berjalan dan membawa kemajuan untuk bangsa Indonesia. Rakyatnya juga bisa aman tentram gak debat kusir lagi di medsos hehehe.

Selamat memilih Indonesia!

Hacking di Serial Phantom/Ghost/유령 (bagian 3)

Mulai dari episode 7, jumlah hacking dan tool hacking yang muncul semakin sedikit, jadi untuk bagian 3 ini episode yang dibahas lebih banyak: dari 7 sampai 14. Ada laporan teknis yang muncul sekilas, dan dibuat cukup meyakinkan dengan screenshot program di dalamnya.

Ada juga adegan akuisisi data dari ponsel.

Sementara itu ketika mengakses komputer orang lain (secara tidak legal) dan butuh akses browser history, Yoo Kang-mi memakai BrowserHistorySpy.

Ada sedikit omongan teknis tentang ARP attack, tapi tidak detail diceritakan.

Dan software forensik sebelumnya masih muncul lagi

Dalam kecelakaan mobil, ditemukan USB flash drive dengan firmware ECU. Entah kenapa di Flash drive itu ada software WinHex. Tapi bisa saya pahami ini dibuat agar ceritanya berjalan dengan cepat. Tokoh utama membuka file itu dan menemukan kata-kata “ECU”.

Saya tidak tahu jenis mobil dsb, tapi mobil jenis tertentu memang bisa ditamper kontrolnya, bahkan dari jauh (jika mobil itu punya konektivitas wireless. Di Blackhat 2016 bahkan ada sesi Car Hacking Hands On.

Sayangnya waktu melakukan analisis firmware ECU, software yang dipakai masih ollydbg juga dan yang ditampilkan adalah program PE Windows. Ini juga bisa saya mengerti: di tahun tersebut hanya IDA Pro yang cukup bagus untuk melakukan reverse engineering firmware non x86, dan mereka tidak ingin membayar mahal hanya demi film tersebut.

Setelah itu ada aksi remote akses menggunakan software radmin.

Dan ada adegan keylogging juga. Tokoh utamanya melakukan keylogging sambil memonitor hasilnya realtime.

Ketika melakukan analisis cepat terhadap software beta, mereka membuka log file untuk melihat kelakuan program. Ini sangat masuk akal.

Seingat saya sisa film ini tidak banyak lagi hackingnya, jadi kemungkinan bagian berikutnya akan jadi bagian terakhir. Meskipun episode-episode ini kurang banyak hackingnya, tapi mereka tetap berusaha memasukkan program yang akurat jika memungkinkan. Ceritanya sampai titik ini juga masih cukup baik (penuh misteri dan kerja detektif).

Sedia Back-up Sebelum Hilang

Kemarin, waktu lagi asik ngobrol dengan teman di WhatsApp, tiba-tiba messagenya gak kunjung terkirim. Saya pikir koneksi internet di rumah lagi terputus. Buka-buka Facebook, isinya kok ga berubah ya. Coba buka instagram malah ga bisa sama sekali dengan pesan yang mengatakan tidak ada koneksi internet. Sempat agak heran, karena jelas-jelas saya sedang streaming film dan artinya koneksi internet baik-baik saja. Setelah saya nanya Joe, baru deh ketauan kalau bukan internet rumahnya yang bermasalah, tapi layanan Facebook, WhatsApp dan Instagram yang notabene dimiliki oleh 1 perusahaan yang sama yang sedang down.

Setelah Joe kasih tau kalau layanannya yang down, saya jadi googling, dan ternyata tepat sebulan sebelumnya Facebook juga mengalami masalah yang sama dengan alasan ada perubahan konfigurasi server yang mengakibatkan beberapa hal jadi tidak bisa diakses sama sekali.

berita facebook down

Saya tau kebanyakan orang mungkin tidak bermasalah dengan layanan down ini, tapi untuk orang yang memasang iklan di FB atau mungkin mengandalkan WhatsApp untuk berkomunikasi masalah pekerjaan, pastinya berasa kerugian walau itu cuma 2.5 jam.

Layanan online itu ya begitu resikonya. Makanya saya memilih untuk tidak hanya pakai WA tapi juga Telegram dan Line di handphone saya. Ya mungkin akan ada alasan: tapi hp saya dah penuh memorynya, atau tapi hp saya sudah lambat banget. Kalau begitu, ya pakai sms aja deh hehehe.

Buat perusahaan sebesar FB, layanan down ini bisa saja terjadi. Beberapa waktu lalu di bulan Maret, MySpace tanpa sengaja menghilangkan semua musik yang diupload user-nya sebelum 2015 waktu sedang memindahkan server. Kebayang ya kalau misal kita menyimpan musik karya kita di sana untuk back-up tapi malahan hilang. Nangis berhari-hari juga ya tetep aja ga kembali datanya.

Saya jadi ingat, pada suatu masa account e-mail saya juga pernah dihapus admin karena salah informasi, yang tentunya menghapus seluruh inbox saya. Namanya sudah dihapus, ya ga bisa dikembalikan lagi, jadilah saya hanya bisa merelakan saja. Untungnya waktu itu tidak ada data yang terlalu penting yang saya butuhkan dan saya masih punya salinan berkas yang saya anggap penting.

Hidup di era digital ini memang memanjakan kita dengan berbagai kemudahan, memory handphone penuh kita back-up foto ke layanan online seperti google photos. Menyimpan tulisan juga bisa di google drive. Banyak juga yang menyimpan kenangan foto di Facebook ataupun instagram. Lalu kalau tiba-tiba account dihapus, hilanglah semuanya dalam waktu sekejap mata.

Pelajaran dari memakai layanan online ya untuk data yang kita anggap penting, kita harus tetap punya salinannya secara offline. Kalau dulu waktu masih kuliah saya ingat diajarkanya misalnya kita bisa mempunyai salinannya di usb terpisah atau compact disk. Tapi semuanya itu juga bisa hilang kalau gak hati-hati menyimpannya. Akhirnya ya tetap harus punya beberapa salinan untuk data super penting.

Data digital ini sangat mudah diduplikasi, sangat mudah dimodifikasi dan sangat mudah juga dihapus. Dan semua itu bisa terjadi bukan karena sistem yang salah, tapi kadang-kadang faktor kelalaian manusianya juga. Terus gimana dong? ya jangan mengandalkan 1 layanan saja.

Salah satu alasan kenapa saya akhirnya lebih suka bercerita di blog daripada di media sosial FB walaupun gak banyak yang komen adalah, karena blog ini dikelola sendiri (alias Joe yang urusin). Inipun pernah beberapa kali bermasalah kalau server tempat kami hosting error. Tapi dari pengalaman, kami selalu membackup blog ini di server terpisah dari tempat hosting, jadi kalau hostingnya misalnya tiba-tiba menghapus semua data di server, data kami tetap ada salinannya.

Hidup di era digital akan lebih nyaman kalau kita tidak hanya mengandalkan layanan tertentu saja. Selalu punya cadangan/salinan untuk semua yang kita anggap penting.

Hacking di Serial Phantom/Ghost/유령 (bagian 2)

Meneruskan posting sebelumnya, ini episode 4 sampai 6. Pertama ada program tak bernama yang bisa digunakan untuk SQL injection dsb, fiturnya mirip dengan sqlmap tapi ada GUI-nya. Program ini ternyata namanya HDSI (saya nemu ini karena menemukan tulisan berbahasa korea yang membahas film ini).

EnCase juga muncul lagi beberapa kali di film ini.

Program open source wireshark yang dipakai untuk memonitor traffic jaringan juga muncul di film ini.

Beberapa serial TV tidak pernah menampilkan IP address beneran, tapi serial ini sering sekali memberikan alamat IP.

Walau yang di atas itu bukan alamat IP hong kong

Ada juga tampilan log firewall Cisco

Dan berikutnya adalah bagian yang paling menarik menurut saya. Ada malware yang memiliki tanggal aktivasi. Reverse engineering dilakukan dengan ollydbg. Program dihentikan di instruksi:

CMP DWORD PTR DS:[EDX], 0x4FD68680

Instruksi ini sangat masuk akal (instruksi perbandingan, bukan instruksi yang lain), lalu tokohnya menggunakan konverter time stamp untuk mengubah 0x4FD68680 menjadi tanggal saat ini.

Saya bisa mengkonfirmasi dengan python bahwa angka timestamp yang ditampilkan adalah benar.

Dibahas juga mengenai stuxnet, malware yang sempat merepotkan Iran dalam riset nuklirnya.

Tapi indicator of compromise (IOC)-nya tidak dibuat realistis. Dengan hanya dengan melihat beberapa proses yang normal bisa disimpulkan bahwa ini stuxnet. Padahal mereka bisa membuat seolah-olah ada nama yang lebih masuk akal untuk indikator stuxnet.

Program DDOS Master yang mereka pakai sepertinya custom atau mengubah program yang sudah ada. Tampilannya sangat masuk akal, nama-nama serangan DOS-nya juga masuk akal.

Tampilannya agak mirip dengan botmaster console

Sekarang ke bagian nostalgia masa lalu. Pertama tentang Y2K dan virus CIH yang terkenal di jaman itu.

Ditampilkan debugger mode DOS. Ini bukan virus CIH yang didebug, tapi sekedar program “Hello World” yang memakai interrupt 21 dengan fungsi AH=9. Yang menariknya, dokumen di belakang debugger itu merupakan source code virus CIH yang beneran.

Debugging program hello world, dengan source code CIH di latar belakang
Potongan Virus CIH yang sebenarnya

Untuk virus Melissa, mereka tidak memperlihatkan isi macronya. Hanya adegan mengirimkan dokumen berisi virus ke seseorang.

Demikian pembahasan kali ini. Akan saya teruskan pembahasannya di posting berikutnya. Tapi setelah 6 episode ini jumlah “hacking”-nya semakin menurun dan ceritanya yang semakin banyak.

Catatan dari Nonton Phantom: Waspada di Dunia Digital

Ceritanya masih nyambung dengan postingan Joe. Karena liburan panjang kali ini kualitas udara masih kurang baik dan panasnya juga minta ampun, kami memutuskan untuk menonton ulang kdrama Phantom tahun 2012 yang kami pernah nonton bareng di tahun 2013. Entah kenapa, walau namanya nonton ulang, misterinya masih terasa baru karena saya udah lupa semua siapa penjahatnya dan bagaimana mereka mengungkapkannya.

Waktu pertama kali nonton kdrama ini, saya belum jadi penggemar kdrama seperti sekarang, malahan dulu Joe yang ajakin nonton serial ini hehehe. Mana saya tahu dulu siapa itu So Ji Sub ataupun Lee Yeon He. Kdrama ini memang berbeda genrenya dengan kdrama yang biasanya saya tonton, tapi lebih mirip dengan serial dari Amerika. Ceritanya berkisah seputar upaya tim investigasi cyber untuk mengungkapkan kasus-kasus pembunuhan yang terjadi di dunia nyata makanya Joe mau nonton hehehe. Jadi kayak serial CSI Cyber.

Ceritanya banyak sisi teknis dan berusaha memecahkan misteri siapa pelaku kejahatannya, tapi dalam 20 episode ada 1 misteri besar dan beberapa misteri kecil-kecil yang berusaha mereka pecahkan. Jadi berbeda dengan drama genre romance yang tujuan akhirnya male lead jadian sama female lead, drama ini seperti beberapa drama dijadikan satu drama besar. Cocok buat jadi tontonan bareng pasangan biar gak sendirian nonton kdramanya hehehehe.

Memang sejak dunia digital sudah menjadi bagian dari kehidupan kita, orang jahat ya kepikiran aja gitu memanfaatkan celah yang ada untuk berbuat jahat. Dari beberapa episode yang sudah ditonton, saya ingin menuliskan beberapa hal yang perlu kita perhatikan supaya kita tidak menjadi korban dari dunia digital ini.

  1. Gantilah password/pascode secara berkala
  2. Gunakan password yang berbeda untuk account yang berbeda dan device yang berbeda
  3. Kalau kita punya access point di rumah, pastikan ada passwordnya, supaya gak sembarang orang bisa masuk ke komputer di rumah kita
  4. Jangan suka nulis hate comment di forum internet, walaupun kita pakai nama samaran, ada saja cara orang jahat menemukan identitas asli kita.
  5. Jangan buka attachment iming-iming gratisan kalau gak pernah subscribe ke layanan tersebut.
  6. Account e-mail menggunakan nama kita bisa diciptakan siapapun, jadi kalau menerima e-mail dari orang yang namanya kita kenal tapi kita tidak merasa memberitahu e-mail kita, tetap berhati-hati karena bisa jadi bukan orang yang kita kenal itu yang mengirimkan e-mail ke kita.

Ada beberapa kejanggalan dalam cerita kejahatan di Phantom ini. Misalnya, penjahatnya itu sampai beberapa episode gak ketangkap, tapi motifnya terkadang terlalu biasa saja. Kalau kata Joe: ya sebenarnya siapa saja bisa melakukan kejahatan digital dengan mudah, kalau dia agak cerdas maka dia bisa melakukannya supaya agak sulit dilacak. Tapi sebenarnya namanya kriminal sebagian besar melakukannya karena mereka mentalnya gak sehat. Jadi bisa saja karena stress mereka jadi fokus memikirkan dan menyusun rencana jahat yang susah untuk diusut. Sama saja dengan kejahatan non digital, polisi akan butuh waktu untuk menguraikan apa saja kemungkinan yang ada dan petunjuk mana yang nantinya akan membantu sampai ke penyelesaian masalah.

Dipikir-pikir, nonton film kok serius amat yah, ya begitu emang kalau nonton bareng enaknya bisa dibahas apa yang gak pas hehehehe. Karena nontonnya baru sampai episode 8, tulisannya nanti disambung kalau sudah selesai ditonton ulang semuanya.

Bedanya nonton yang sekarang dengan dulu, kalau dulu gak kenal ini aktornya main di mana saja, dan dulu kalau ada tulisan-tulisan hangeul muncul saya gak ngerti sama sekali, sekarang tentunya udah bisa sekalian latihan dikit-dikit dari apa yang sudah dipelajari. Ada bagusnya juga lupa endingnya bagaimana, jadi walaupun namanya nonton ulang, rasaya seperti baru nonton aja hehehe.

Hacking di Serial Phantom/Ghost/유령 (bagian 1)

Sebenarnya film drama Phantom ini sudah cukup lama (tahun 2012) dan sudah pernah saya tonton beberapa tahun sebelumnya, tapi karena sekarang Risna lagi rajin nonton drama korea kami jadi nonton lagi film ini. Saya akan membahas mengenai berbagai tool yang dipakai di serial ini. Beberapa konsep yang rumit yang tidak cukup ditulis di posting ini akan saya posting di posting yang lain.

Saya berusaha untuk tidak memberikan spoiler di posting ini, tapi ya mungkin saja tetap ada sedikit. Sebagai catatan: ini sekedar film fiksi, jadi banyak juga hal-hal yang kurang realististis supaya filmya lebih seru. Sama seperti adegan baku tembak atau kejar-kejaran mobil di berbagai film lain yang juga sering tidak masuk akal. Tapi meski demikian film ini cukup realistis dari segi software yang dipakai.

Posting bagian pertama ini hanya membahas Episode 1 sampai 3. Di tiap episode pemakaian komputer/toolnya bervariasi, jadi dalam tiap bagian posting ini saya tidak akan selalu membahas tiap 3 episode, bisa lebih bisa kurang.

Hal pertama yang menarik ketika Kim Woo-hyun mengcompile program custom. Dia secara manual mengetik: gcc -v .. dst. Padahal di situ ada Makefile, harusnya tinggal ketik “make” saja sudah cukup.

Compile program

Sementara itu Park Ki-young memakai metasploit dalam aksinya. Metasploit adalah software standar yang dipakai baik hacker maupun pentester untuk melakukan banyak hal (scanning system, eksploitasi sistem, membuat payload, dsb).

Metasploit

Ketika tim forensik menerima laptop barang bukti mereka tidak langsung mengakses komputernya. Sebelum analisis forensik dilakukan mereka membuat dulu “disk image”. Juga ditunjukkan harddisk laptop bersanding dengan harddisk target.

Cloning/imaging disk

Software yang dipakai adalah Image Master Forensic. Ini software yang benar-benar ada.

Image master forensic

Analisis kemudian dilakukan menggunakan software Encase yang sangat dikenal oleh kalangan Digital Forensik.

Encase

Di episode pertama ada juga beberapa software yang tidak saya kenal, misalnya software untuk mengakses kamera. Ada kemungkinan softwarenya adalah software lokal Korea.

Saya tidak mengenali software ini

Di sana mereka memiliki beberapa software yang lebih umum dibandingkan dengan yang kita pakai sehari-hari. Contohnya format dokumen yang umum bukan DOC tapi HWP (dari software Hangul Office). File dengan ekstensi HWP ini banyak muncul di film ini karena memang terkenal di kalangan pemerintah Korea Selatan.

Saya tidak bisa berbahasa Korea, jadi tidak tahu apakah terjemahannya 100% benar atau tidak, tapi secara umum penjelasanya cukup baik. Misalnya dikatakan bahwa Steganografi digunakan untuk menyembunyikan informasi di file gambar atau musik. Secara teori file apapun bisa, walau di file multimedia (gambar, video, suara) datanya bisa lebih tersembunyi karena ukuran filenya sudah besar.

Sebenarnya file apa saja bisa digunakan untuk steganografi.

Software yang digunakan dalam film ini adalah OpenStego

OpenStego

Beberapa software tampaknya dibuat custom, contohnya ketika Yoo Kang-mi mengedit data pasien, terlihat bahwa ikonnya merupakan ikon standar aplikasi .NET (C#/VB.NET) yang dibuat dengan visual studio.

Software custom

Bisa dibandingkan Ikon HIS di aplikasi tersebut dengan ikon aplikasi yang belum diganti di Visual Studio.

Ikon standar aplikasi dengan Visual Studio

Bukan cuma program GUI itu saja yang dibuat custom, program command line juga dibuat custom. Program pertama yang saya sebutkan ternyata di dalam cerita itu adalah untuk melakukan tracing. Saya agak tersenyum dia mengcompile pakai parameter -v (verbose) cuma supaya layarnya terlihat lebih penuh.

Ternyata program di screen capture pertama adalah REVERSE TRACER (ini tidak beneran ada)

Sebelum melakukan serangan, dilakukan recon dulu dengan nmap (GUI interface untuk nmap)

Scanning dengan GUI Nmap

Outputnya juga diperlihatkan

Ini targetnya server Linux. Nggak tau kenapa ke server itu, karena targetnya adalah user yang memakai Windows.

Yang jadi target port 9929, ini nggak masuk akal (port ini tidak standar digunakan).

bagian ini juga kurang masuk akal

Selain masalah tool, film ini juga kadang menjelaskan konsep tertentu. Misalnya di episode 3 ini dijelaskan tentang konsep Phishing attack. Dijelaskan juga contoh-contoh kenapa orang membuka attachment yang tidak dikenal di email.

Contoh email phishing

Sekian pembahasan kali ini. Saya tidak akan membahas dalam mengenai ceritanya: dari segi cerita, kadang ceritanya agak terlalu ribet/kurang masuk akal, tapi lumayan seru juga. Bagi saya ini cukup menarik karena mereka punya flashback ke tahun 1999/2000 di masa virus CIH, Melissa dan masalah Y2K. Nostalgia kembali ke masa kuliah saya. Bagian mengenai flashback masa lalu ini akan saya bahas di bagian berikutnya.