Hukum Newton dan Menulis

Menurut wikipedia:

Hukum I: Setiap benda akan mempertahankan keadaan diam atau bergerak lurus beraturan, kecuali ada gaya yang bekerja untuk mengubahnya.

Artinya:

  • Sebuah benda yang sedang diam akan tetap diam kecuali ada resultan gaya yang tidak nol bekerja padanya.
  • Sebuah benda yang sedang bergerak, tidak akan berubah kecepatannya kecuali ada resultan gaya yang tidak nol bekerja padanya.

Kalau waktu belajarnya dulu, sederhananya begini: benda yang diam akan selalu diam sedangkan yang bergerak selalu bergerak.

Terus apa hubungannya dengan menulis? Jadi hari ini sebenarnya sudah ada beberapa ide untuk menulis, tapi ditunda dan tidak dimulai, hasilnya? tulisannya ya tidak ada (yang tidak bergerak cenderung tidak bergerak).

Terus waktu nunggu anak-anak, saya lanjutin baca bukunya Mark Manson: The Subtle Art of Not Giving a F*ck dan bertemu dengan prinsip: Do Something! Dari penjelasan panjang lebar yang kapan-kapan akan saya tuliskan review bukunya kalau sudah selesai baca semua, ada nasihat guru matematikanya katanya begini: “Kalau kamu lagi stuck dengan sebuah persoalan, jangan cuma duduk dan berpikir, tapi kerjakan aja. Walau kau gak tau apa yang sedang kau kerjakan, dengan mulai mengerjakannya nantinya kau akan dapat ide yang benar untuk mengerjakannya”.

Terus ada lagi katanya kadang-kadang jawaban dari pertanyaan ‘bagaimana caranya’ itu jawabannya sederhana: ‘ya kerjakan saja’. Jadi jawaban pertanyaan saya: mau nulis apa hari ini? ya mulai aja nulis, nanti juga idenya datang sendiri.

Jadi ingat juga selama beberapa bulan pertama gabung di grup menulis ODOP / KLIP, saya berusaha setiap hari menulis apa saja, pokoknya nulis. Mulai saja minimal 1 paragraph. Dan benar saja, setelah memulai 1 paragraph, ide untuk paragraph berikutnya bisa datang atau mungkin bahkan ganti topik hehehe. Belakangan setelah saya mengikuti kemalasan, bolos 1 hari bisa berkepanjangan jadi bolos nulis berhari-hari.

Jadi kembali dengan hukum Newton pertama. Kalau kita diam saja, ya ada kecenderungan kita akan tetap diam dan ga ada yang selesailah. Butuh usaha untuk menggerakkan benda dari diam ke bergerak. Tenang, saya gak akan kasih rumus fisika di sini hehehe.

Sejak mengisi goal di google calendar, setiap hari jadi lebih bersemangat kalau berhasil menyelesaikan apa yang ditargetkan. Kalau lagi malas, saya liat di calendar apa yang bisa saya selesaikan walau sambil agak malas-malasan hehehe. Jadi kalau kita sudah mulai melakukannya, kecuali ada hambatan yang super besar mudah-mudahan kita akan tetap melakukan kebiasaan baik menyelesaikan target harian.

Jadi ingat, hari ini juga kebetulan ada sesi sharing dengan Miyosi, seorang teman blogger/penulis yang sudah banyak karyanya. Tipsnya ada 2 untuk tetap produktif:

  1. Pilih apa yang menjadi prioritas kita, dan fokuslah dengan pilihan kita
  2. Tetap mau belajar dan lakukan (jadi bukan belajar teori tapi gak diaplikasikan).

Pilih prioritas ini buat saya sama seperti saya menetapkan target apa saja yang harus dikerjakan setiap harinya dan fokus utama ya menyelesaikan target tersebut. Nah karena target hari ini salah satunya nulis blog, ya udah deh nulis blog walaupun isinya semi curhat begini hehehehe.

senang setiap kali menyelesaikan target harian

Forest App: Fokus Bekerja bonus Tanam Pohon Beneran

Apa hubungannya fokus bekerja dan tanam pohon? Ceritanya dengan menginstal aplikasi ini, kita bisa diingatkan untuk tetap fokus dengan apa yang kita kerjakan dan bukan mainan handphone melulu. Kalau target tercapai sesuai waktu yang kita tentukan, kita diberikan koin. Nanti koinnya dikumpulkan bisa untuk membeli fitur tambahan atau bisa juga untuk menanam pohon beneran.

Sudah beberapa lama Jonathan pakai aplikasi Forest ini, dan dia sudah mengumpulkan cukup koin untuk menanam 1 pohon beneran (yang nanam nantinya orang dari pembuat app ini). Saya jadi terpikir untuk ikutan instal aplikasi forest ini, siapa tau jadi lebih fokus dan produktif dan bisa ikutan nanam pohon beneran.

Jonathan udah mengumpulkan cukup koin untuk tanam 1 pohon beneran

Teorinya membuat kita produktif tapi kenyataannya bisa saja kita nyalakan di HP terus kita nonton TV atau tinggal tidur. Atau bahkan kalau curang, kita bisa masukkan aplikasi Netflix atau browser ke whitelist-nya (daftar aplikasi pengecualian). Tapi inti dari pemakaian app ini sih untuk membantu kita tetap fokus dengan pekerjaan kita supaya target tercapai dan tidak terus-terusan mainan HP. Jadi kembali ke kita juga mau sekedar biar dapat koin banyak terus bisa tanam pohon, atau mau berusaha fokus.

Misalnya nih, buat yang lagi berusaha baca buku di HP tapi selalu tergoda buat liat aplikasi messenger atau cek medsos terus-terusan, bisa saja kita set aplikasi e-book readernya masuk ke dalam whitelist, tapi browser dan segala aplikasi untuk akses media sosial akan menyebabkan pohon yang ditanam terhenti.

Udah dapat gambaran gak aplikasi Forest itu seperti apa? Pertama donlot dulu dari playstore (gratis) atau dari applestore ($1.99) untuk iOs. Aplikasi ini menawarkan in-app purchase juga, jadi ya hati-hati kalau dimainin anak-anak.

Untuk tanam 1 pohon benerannya kita harus mengumpulkan 2500 koin dan menjadi premium member dengan biaya sekitar 29000 rupiah. Bayar member premiumnya cukup sekali, nantinya setelah jadi member premium, setelah kita berhasil mengumpulkan 2500 koin kita bisa klaim supaya pihak penyedia jasa aplikasi tanam 1 pohon. Info lengkapnya baca di link ini aja ya.

Saya lagi coba nih nulis blog ini di PC, sambil nyalain aplikasi forestnya. Kalau mau bener-bener fokus, kita harus instal juga di browser PC kita untuk membatasi godaan buka-buka sosmed. Heran ya, pengendalian diri terhadap sosmed aja harus sampai pake app begini. Tapi namanya melatih diri, kadang-kadang butuh sedikit pemaksaan. Saya senang dengan aplikasi ini karena banyak peringatan-peringatan lucu kalau kita mau menyerah.

Ini contoh screen capturenya:

Nah yang paling memotivasi sih selain supaya target tercapai yang kemarin sudah dituliskan di google calendar, tapi juga kita bisa ngumpulin koin buat tanam pohon beneran. Jadi ya motivasinya buat diri sendiri dan buat bumi lebih hijau juga.

Katanya sih pesan-pesan untuk meninggalkan layarnya bisa kita tulis sendiri juga kalau mau, tapi sepertinya peringatan dan penyemangat dari aplikasinya juga sudah cukup buat saya.

Karena beberapa hal dari target yang ingin saya capai membutuhkan aplikasi di HP, jadi daftar whitelist saya termasuk Memrise, DuoLingo, Kindle, Playbook, dan Apple Music.

Ada yang sudah tanam pohon banyak gak dari memakai aplikasi ini? kalau belum, yuk coba pakai siapa tau jadi lebih fokus bekerjanya.

Merakit dan Mengupgrade PC

Kebanyakan teman seangkatan saya sudah jarang yang merakit PC. Bahkan kalau dipikir-pikir yang memakai PC (di rumah, bukan di kantor) juga semakin sedikit, kebanyakan hanya punya laptop saja. Saya sendiri sampai saat ini merasa lebih nyaman bekerja di PC yang cepat dengan layar besar dan keyboard mekanis.

Sekarang saya memesan berbagai komponen PC dari jib.co.th atau kadang beli offline jika kebetulan barang yang hendak dibeli tersedia di toko JIB di Airport Plaza. Jika membeli online prosesnya sangat mudah dan cepat. Setelah selesai membayar, barang akan segera dipack, dan saya akan dikirimi URL video pengepakannya. Sayangnya karena jauh dari Bangkok, jadi tetap butuh 2 hari sampai barangnya diterima di Chiang Mai.

Sebenarnya saya mulai malas membongkar PC, memasang komponen baru, mengetes, setting BIOS, memindahkan sistem operasi dsb, tapi saya lebih malas lagi dengan berbagai alternatifnya. Beberapa alternatifnya adalah:

  • membawa semua ke toko, memberi instruksi dan menunggu sampai semua selesai, pulang ke rumah (capek, tetap harus memasang ulang kabel), perlu memberi tahu password ke teknisi (atau membantu mengisi password setiap kali dibutuhkan)
  • membeli komputer baru yang lebih baik (tetap harus memindahkan data/program ke komputer baru)
  • mendatangkan teknisi: saya nggak akan sabar memberi tahu apa yang harus dilakukan, memberi tahu password, dsb

Jadi meskipun saya kurang suka, merakit dan mengupgrade PC tetap saya lakukan sendiri. Contoh beberapa hal yang menyebalkan ketika merakit PC:

  • memasang CPU cooler
  • memasang kabel untuk power/reset/LED HDD/Power, ribet karena kecil
  • mengatur kabel. padahal saya sudah memakai PSU dengan kabel modular
  • memasang backplate. Tapi sekarang tidak lagi, karena sebel sering menyakiti tangan, saya putuskan untuk tidak memasang benda ini. Memang berisiko menambah debu yang masuk, tapi saya lebih memilih membersihkan debu daripada memasang benda ini
Backplate, nggak pernah saya pasang lagi

Sekarang mau cerita konfigurasi desktop saat ini:

  • Casing Chaser MK I (saya beli tahun 2013)
  • Storage M2.NVME 1 TB untuk Windows
  • CPU Intel Core i5 9400F 2.9 GHz (terpikir membeli Core i9, tapi perbedaan performancenya kurang signifikan untuk use case saya)
  • Banyak harddisk
  • Ram DDR4 32 GB

Alasannya cukup panjang, tapi sekarang saya memakai Desktop Windows dan sebuah server Linux. Keduanya saya pakai bekerja. Meskipun rasanya agak ekstrim bekerja dengan dua komputer, tapi menurut saya ini workflow paling enak. Desktop dipakai untuk pekerjaan interaktif, dan Linux dipakai untuk berbagai server (samba, mongo, mysql, http, dsb) dan untuk kompilasi yang memakan waktu lama (compile kernel, compile ROM Android).

Spesifikasi server sekarang:

  • Casing nggak jelas beli second hand
  • SSD 1 TB untuk Linux
  • CPU: AMD Ryzen 5 2600X Six-Core Processor
  • RAM DDR4 16 GB
  • Banyak harddisk

Pemilihan berbagai komponen saya dasarkan pada pengukuran: dengan melihat task manager (windows) dan top (Linux). Dengan memperhatikan tool, umumnya kita bisa melihat apakah kita butuh lebih banyak memori (free memori selalu rendah atau pemakaian swap tinggi), butuh CPU yang lebih baik (CPU usage selalu tinggi), atau butuh SSD/NVME (nilai “wa” di top tinggi, atau akses disk tinggi di task manager).

Untuk CPU saya mendasarkan pemilihan pada benchmark dari http://cpubenchmark.net/ . Pertimbangan lain adalah harga, saya tidak mau menghabiskan uang 2X lipat jika performance yang didapatkan hanya bertambah sedikit (lebih baik menunggu sampai harga turun).

Perlu diperhatikan juga program spesifik yang kita pakai, contohnya IDA Pro butuh waktu lama untuk mendecompile fungi kompleks, tapi proses dekompilasi ini tidak multi thread, dan juga tidak memakai 100% CPU. Jadi memakai CPU yang 2x lebih cepat sama sekali tidak membantu mempercepat proses dekompilasi.

Sekedar tips, jika ingin merakit PC dan ingin melakukannya jangka panjang, maka:

  • belilah casing yang bagus, akan tahan lama
  • belilah PSU yang bagus dan modular, walau kabel tetap berantakan tapi sedikit lebih baik
  • belilah keyboard yang bagus (kalau suka mekanis, beli yang mekanis) karena akan tahan lama

Demikian cerita singkat ngalor-ngidul mengenai merakit dan mengupdate PC. Berikutnya saya perlu menambah storage di Thinkpad X230 saya.

Melatih diri menyelesaikan Target dengan Goal di Calendar HP

Kemarin saya lagi kepikiran, ada gak ya aplikasi checklist untuk hal-hal yang dikerjakan setiap harinya oleh Jonathan yang dia bisa lihat di HP. Sebelumnya, saya pernah cetak dan minta dia memberi tanda centang setiap kali pekerjaanya selesai, tapi prakteknya sering lupa juga.

Sebenarnya saya tidak ingin menambahkan aplikasi baru, ataupun harus bawa-bawa buku untuk mengingat daftar hal yang dilakukan setiap hari ini. Terus waktu saya lagi mengisi jadwal kegiatan minggu depan di Google Calendar, eh gak sengaja nemu ada fitur membuat Goal juga yang fungsinya kurang lebih bisa seperti yang saya inginkan. Intinya Jonathan bisa lihat apa yang harus dia lakukan hari itu dan kalau sudah selesai bisa beri tanda sudah dikerjakan. Selain untuk Jonathan, tentunya fitur ini berguna untuk saya juga.

Ini contoh goal dan jadwal kemarin dan hari ini

Setiap harinya, saya menggunakan aplikasi DuoLingo 15 menit dan aplikasi Memrise untuk latihan bahasa Korea. Selain itu saya juga ingin mulai melatih diri rutin bermain piano dan membaca buku paling tidak 15 menit sehari. Untuk menulis blog, saya alokasikan waktunya sore hari 1 jam, tapi ya kalau ada waktu siang saya akan kerjakan juga dan nanti tingal kasih tanda selesai.

Ternyata melihat jadwal dan hal-hal yang harus dilakukan jadi lebih mudah, karena kita bisa set alarm untuk mengingatkan kita. Bahkan bisa set alarm sebelum dan setelah waktunya diingatkan apa sudah dikerjakan atau belum.

Percobaan beberapa hari ini ke Jonathan, walau saya masih harus bertanya apa yang harus dilakukan berikutnya oleh Jonathan, dia juga bisa dengan lebih cepat melihat apa yang harus dikerjakan hari ini dan apa yang masih belum selesai.

Melihat hal-hal yang kita daftarkan berhasil dilakukan semua, memberikan kepuasan tersendiri. Sementara ini efeknya saya jadi rajin dan mengerjakan sebelum alokasi waktu malahan hehehe.

Apa saja yang bisa kita set jadi Goal di Google Calendar dan bagaimana cara mengaturnya? Lengkapnya ada di link ini. Tapi saya akan kasih sedikit langkah-langkahnya juga.

Pertama tentunya buka aplikasi Google Calendar, lalu klik tanda + di sudut kanan bawah dan pilih Goal. Berikutnya pilihlah mau mengatur Goal yang mana.

Pengingat Olahraga dan Menambah keahlian
Pengingat mencari waktu untuk teman, diri sendiri dan lebih terorganisasi

Namanya juga pengingat ya, tentunya hanya bisa mengingatkan yang kita masukkan untuk diingat. Kalau kita gak ingat mengatur apa yang perlu diingat, tentunya aplikasinya lebih ga tau lagi hehehe.

Di dalam pilihan Organise my life, ada pilihan untuk menyediakan waktu membuat list of things to do. Untuk sekarang ini saya coba membuat pengingat untuk membuat jadwal selama 15 menit di pagi hari.

Nantinya Google Calendar akan membantu mencarikan slot waktu di antara slot waktu kosong kita (tentunya kalau ada jadwal yang sudah pasti, harus kita tambahkan dulu sendiri). Fitur ini juga akan mencatat keberhasilan kita menyelesaikan target kita dalam seminggu berapa kali kita lakukan.

Sementara ini, saya berusaha menuliskan Goal dari hal-hal yang memang sudah rutin saya lakukan. Nantinya aplikasi ini bisa dipakai juga untuk melatih diri untuk kebiasaan yang baru (misalnya olahraga? hehehe). Jadi dengan begini Smart Phone yang kita pakai semakin bikin kita smart karena selalu ingatin kita untuk hal-hal yang emang kita jadwalkan sebelumnya.

Buat yang rutin teleponan dengan keluarga yang jauh, bisa juga menjadwalkan pengingat berkabar ria dengan keluarga. Buat ibu-ibu yang merasa jadwal padat dan ga punya me time juga bisa menjadwalkan ke salon misalnya hehehe.

Sekali lagi, ini kan namanya aplikasi untuk menetapkan target ya, kalau misalnya target hari ini belum tercapai ya jangan menyerah. Tetap semangat menentukan target untuk hari berikutnya hehehe. Mulai dengan target yang kecil-kecil dan pasti bisa dilakukan, kalau melihat banyak yang kita targetkan tercapai rasanya lebih memotivasi untuk menyelesaikan lebih banyak lagi.

Contohnya ya ini, target nulis blog malam hari, akhirnya saya kerjakan siang menjelang sore supaya bisa kasih tanda Did it.

Yay, Nulis blog hari ini selesai

Joshua dan Puzzle Spelling

Suatu pagi, tiba-tiba Joshua meminta mainan spelling. Saya pikir, spelling yang mana? udah lama dia mainnya domino dan tangram, kenapa juga tiba-tiba minta spelling. Terus dia jelasin: puzzle spelling. Dia berusaha membongkar-bongkar kotak penyimpanan karena dia tau aja mainan yang lama tidak terlihat itu artinya masuk kotak penyimpanan.

mainannya dikeluarkan semua dari kotak sebelum disusun

Jonathan bilang: dia minta daftar spelling aku kayaknya. Jadi di buku pelajaran Jonathan setiap harinya ada daftar spelling, pernah juga kami minta Joshua yang bacain daftar spellingnya ke Jonathan. Tapi itu beberapa minggu lalu. Jadi aneh juga dia tiba-tiba minta spelling.

Akhirnya saya ingat mainan puzzle spelling yang memang sudah lama saya simpan jauh-jauh, karena terakhir dimainkan itu cuma dikeluarkan dari kotaknya tapi tidak dimainkan. Setiap saya bereskan, akan dia keluarkan lagi dari kotaknya, dan lagi-lagi gak dimainkan.

Saya keluarkan mainannya dan tanya: spelling puzzle yang ini? Dia langsung semangat ambil tapi meminta saya yang mainkan spellingnya. Lah gimana sih, minta mainan tapi nyuruh.

langsung kerjain beberapa kata

Akhirnya saya bilang: ini mama susun begini, Joshua yang cari gambar dan kata yang mau dieja. Kalau dulu, saya akan serahkan puzzlenya yang tinggal disusun jadi 1 kata/gambar. Tapi kali ini saya hanya buka semua gambar ke arah atas dan suruh dia yang cari gambar dan kata yang bisa disusun.

kata yang udah selesai disusun berdekatan

Awalnya semangat mencari beberapa kata. Dia ambil beberapa huruf, sambil menyebutkan nama huruf dan bagaimana bunyi huruf itu. Lalu setelah dia susun dia akan sebut kata yang dibentuk. Waktu menyusun kata ‘cake’, dia sempat ragu apakah di bacanya bunyi kek atau cek dan minta persetujuan dari saya mana bunyi yang benar. Saya bilang c-a-k-e itu dibaca bunyinya kek. Lalu dia mengulangi mengeja per huruf dan menyebut kata yang dibentuk.

Setelah menyusun beberapa kata, dia bosan dan berusaha ambil mainan lain. Saya bilang: kalau mau main yang lain, puzzlenya disimpan dulu. Tapi dia bilang jangan disimpan, dia mau main. Tapi ya gitu berulang beberapa kali. Nyari mainan yang ga ada dan tetap gak saya kasih hehehe.

Karena saya harus masak, saya tinggal dia main sendiri. Saya bilang: Joshua susun semua puzzlenya ya, kalau sudah selesai baru boleh main yang lain. Nah pas saya selesai makan, dan dia mungkin sudah mencium aroma makanan terhidang di meja makan, dia datang ke dapur dan bilang: Mama, I’m done with puzzle spelling. I want to eat now.

Saya awalnya pikir done itu ya artinya dia bosen aja dan ga mau main lagi. Eh ternyata, done itu beneran dia selesaikan semuanya hehehe. Padahal tadi gayanya malas-malasan gitu ngerjainnya setelah beberapa kata.

Saya ajak dia membaca kata-kata yang dia susun. Dan setelah itu saya tanya: mau main lagi? dia bilang: No, I want to eat now. Hehehe lapar ya ngerjain spelling puzzle aja.

Karena dia selesai mengerjakan semua puzzle spelling, saya puji dia dan bilang dia boleh makan lebih awal (biasanya makan siang nunggu papanya datang).

Kadang-kadang, mainan yang bikin berantakan seperti spelling ini saya malas memberikannya, karena butuh waktu buat membereskannya dan lebih sering dibiarkan saja dan ga terus dimainkan. Tapi kalau dikasih mainan spelling app terus-terusan, jadinya anaknya main gadget mulu dong.

selesai tanpa bantuan saya hehehe

Jadi ya tak mengapalah sesekali kasih mainan ini dan siap-siap beberes setelahnya hehehe. Dengan mainan puzzle begini, anak bukan cuma belajar spelling, tapi dia bergerak juga dan mencari gambar mana yang bisa menjadi kata.

MusePass Thailand = Kartu jalan-jalan

Kali ini saya mau cerita tentang MusePass atau museum pass yang kami juga baru tahu sejak awal tahun 2019 ini (padahal dari nomornya aja tahun ini sudah masuk MusePass 7).

Apaan sih MusePass itu? singkatnya kartu sakti untuk mengunjungi banyak museum di Thailand. Dengan harga 299 baht, bisa masuk ke banyak tempat di Thailand yang biasanya berupa museum dan tempat wisata.

Kartu MusePass 7 ini bisa dipakai selama 1 tahun sejak pertama kali digunakan, tapi ada syarat pertama kali pakainya paling lambat 30 September 2019. Wah udah mau habis dong waktunya ya, kemungkinan akan ada MusePass berikutnya kok, nanti akan saya update informasinya kalau ada MusePass 8.

Kami beli 4 kartu MusePass, karena 1 kartu itu bisa dipakai untuk 1 orang. Tapi karena kartunya tidak pakai nama, sebenarnya bisa dipakai siapa saja. Misalnya waktu awal tahun mama saya datang ke Chiang Mai, kami pakai 4 kartu MusePass untuk masuk ke Art in Paradise dan cukup beli 1 tiket anak untuk Joshua (dapat harga Thai pula). Kalau beli harga tiket untuk orang asing ke Art in Paradise itu per orangnya saja bisa 400 baht.

Waktu kami ke Phuket, kami juga pakai MusePass ini untuk mengunjungi Phuket Aquarium. Kalau beli tiket masuknya Phuket Aquarium itu dewasa 180 baht dan anak-anak 100 baht untuk orang asing. Tapi dengan MusePass jadi gratis dong. Sebenarnya ada beberapa tempat lain juga yang gratis di Phuket tapi kurang menarik buat kami jadi kami tidak kunjungi.

Nah kalau mau tau daftar yang bisa dikunjungi dengan MusePass ini bisa di cek di websitenya. Tiap tahun tempat yang bisa dikunjungi ini berubah-ubah tergantung kerjasamanya. Selain tiket masuk gratis, ada juga kupon diskon untuk beberapa tempat, misalnya untuk Chiang Mai Aquarium, ada kupon diskon 30 persen, lumayan kan buat ajak anak jalan-jalan. Di MusePass 6, Chiang Mai Aquarium ini padahal termasuk dalam daftar gratisannya. Semoga yang ke -8 ntar masuk lagi hehehe.

Mumpung cuaca cerah, yuk kita jalan-jalan

Hari ini kami pakai Muse Pass nya untuk mengunjungi Royal Flora Rajapruek. Terakhir ke sana itu akhir tahun 2018, tahun ini kami tidak sesering tahun lalu ke sana karena sistem membershipnya berubah dan jadi mahal banget. Mumpung cuaca lagi cerah di musim hujan yang tidak menentu ini, kami menggunakan kesempatan buat memanfaatkan si MusePass yang hampir expired. Harga tiket masuk ke Royal Flora Rajapreuk ini untuk orang asing 200 baht/orang dan anak-anak 100 baht/orang, dengan MusePass jadi gratis.

Total penghematan untuk jalan-jalan memanfaatkan kartu ini sudah terasa hehehe. Ada banyak tempat di seluruh Thailand yang menarik untuk dikunjungi, semoga sampai awal tahun depan kami ada waktu mengunjungi Bangkok dan Pattaya (kartu kami pertama di pakai Januari 2019).

Dari daftar yang ada, tempat yang masih ingin dikunjungi itu misalnya Space Inspirium dan Museum Ripley’s Believe It or Not di Pattaya.

Kartu sejenis MusePass ini sangat terasa manfaatnya buat ngajak anak jalan-jalan sekalian belajar. Selain tempat wisata, tempat-tempat tujuan yang diajak kerjasama oleh MusePass ini juga memberi informasi/pengetahuan buat pengunjungnya.

Kalau memang sudah ada rencana jalan-jalan ke Thailand sebelum 30 September 2019, bisa dilihat apakah tempat yang akan dikunjungi ada dalam daftar MusePass ini dan masih ada waktu untuk membeli kartu MusePass 7 (dan dipakai segera). Nanti kalau kartunya gak dipakai lagi bisa disimpan siapa tahu tahun depan datang ke Thailand lagi ke kota yang lain.

Oh ya, kartu ini berlaku 1 orang 1 kartu dan hanya bisa dipakai untuk mengunjungi tempat tersebut 1 kali. Ya kalau berkali-kali tentunya mereka rugi dong ya hehehe. Tapi ya pemakaian pertama kami saja misalnya ke Art in Paradise sudah lumayan banget daripada beli tiket harga full nya.

Saya belum menemukan informasi tentang MusePass berikutnya, nanti kalau sudah ada akan kami update dan tentunya kami akan beli lagi tiket MusePass nya hehehe.

Kalau di Indonesia ada tidak ya kartu sejenis MusePass ini?

Serba serbi SomTam (Thai salad)

ส้มตำ atau Som Tam dibaca dengan som nada turun dan tam nada datar merupakan salah satu makanan khas Thailand yang bisa ditemukan di pinggir jalan ataupun di restoran dan mall. Makanan ini seperti rujak asinan dengan bahan utama pepaya mentah yang di serut diberi bumbu asam pedas. Salad Thai ini lebih seperti sayur karena isinya biasanya ada wortel, kacang panjang dan tomat.

Waktu awal tinggal di Chiang Mai dan pertama kali diperkenalkan dengan somtam, saya merasa aneh melihat orang Thai makan siang bisa pake makanan pedas asam ini. Makannya juga pakai nasi ketan doang. Terus saya juga taunya cuma 1 jenis somtam yang isinya pepaya mentah serut alias green papaya salad saja.

Setelah sekian lama, akhirnya saya baru mengerti ada banyak jenis somtam dan bahkan saya jadi bisa makan siang dengan somtam ini karena ternyata tingkat pedasnya bisa diminta dikurangi kalau kita tidak tahan pedas.

Selain sayuran, somtam ini juga bisa ditambahkan beberapa sumber karbohidrat seperti jagung atau sumber protein seperti telur asin, seafood, kepiting, udang maupun sejenis sosis babi atau kerupuk kulit.

Aneka Rasa Somtam

Ini contoh aneka menu somtam yang bisa dipilih dari sebuah tempat jualan somtam. Menu ini tidak semua selalu ada, tapi biasanya selain somtam pepaya muda ตำมะม่วง (tam ma muang), mereka juga selalu sedia somtam buah ตำผลไม้ (tam pohn la mai) dan somtam jagung telur asin ตำข้าวโพดไข่เค็ม (tam khaw phoot khai khem) .

menu somtam yang bisa dipilih
somtam bukan hanya sayuran saja

Bumbu SomTam

Ada 2 jenis bumbu somtam: pakai terasi atau tidak pakai terasi. Untuk yang tidak pakai terasi biasanya warnanya jadi lebih bersih dan tidak terlalu asin. Kita bisa memesannya dengan menyebutkan Somtam Thai. Sedangkan untuk versi yang pakai terasi biasanya disebut Somtam Pla Ra ส้มตำปลาร้า (pakai ikan dan kepiting kecil yang sudah difermentasi). Somtam yang pakai terasi ini kadang disebut somtam Laos atau Isan style (Isan ini nama tempat di Thailand yang berlokasi dekat Laos).

Untuk memesan rasa yang tidak terlalu pedas, kita bisa bilang phet noi (เผ็ดหน่อย) atau bahkan bisa disebutkan berapa cabe พริก (prik) yang ingin dimasukkan ke dalam bumbunya.

Di dekat rumah ada juga model somtam yang dijual dengan bumbu dipisah, jadi kadang saya beli bumbu dipisah buat dapatin sayurnya aja dan anak-anak makan pakai mayonaise sedangkan saya makan pakai bumbu somtamnya. Bumbu dipisah ini juga ada beberapa level pedas. Biasanya saya minta yang pedas sedikit saja, karena saya tetap tidak tahan kalau mengikuti level pedasnya orang Thailand.

Saya lebih suka somtam dengan bumbu tanpa terasi. Kadang-kadang saya beli somtam buah, tapi sering juga beli somtam jagung tanpa telur asin. Kalau kamu ke Thailand kira-kira mau pesan yang mana?