Review App: Foldify – Create, Print, Fold!

Aplikasi Foldify ini merupakan aplikasi yang tersedia di Appstore untuk ipad dan iphone. Kami membelinya sudah lama sekali, sejak Jonathan masih kecil dan Joshua belum ada. Kalau dari kategorinya, foldify ini untuk umur 9+, tapi sebenarnya untuk latihan mewarnai, menggunting dan melipat ya bisa dari umur berapa saja.

contoh-contoh template yang tersedia

Beberapa bentuk sudah tersedia dan diwarnai. Kita bisa print dan gunting, lalu dilipat dan dimainkan. Bentuk-bentuk tersebut ada versi kosongnya juga yang bisa kita print untuk diwarnai di kertas sebelum digunting dan dilipat, atau bisa mewarnai dengan aplikasinya juga.

Bentuk-bentuk yang masih “kosong”

Kalau kita memilih template yang kosong untuk diwarnai, kita akan mendapatkan bentuk 3 dimensi sebelum digunting dan dilipat. Dari halaman ini kalau langsung kita print, maka anak-anak bisa mewarnai dikertas. Tapi kalau kita ingin mewarnai dengan aplikasi, ketika kita mewarnai di sisi kanan, gambaran 3dimensinya akan langsung terlihat efek dari warna yang kita berikan.

template untuk diwarnai

Bentuk yang sudah kita warnai bisa kita upload, kirimkan ke e-mail, share di FB dan twitter ataupun simpan ke galeri foto.

pilihan untuk share hasil foldify

Kalau kita ingin langsung mengeprint ke kertas juga bisa, dengan catatan kalau ipadnya terkoneksi langsung ke printer. Kami sekarang ini masih memilih untuk simpan sebagai PDF dan kirimkan e-mail PDF nya. Ipad yang digunakan joshua sengaja tidak diinstal banyak hal, termasuk koneksi ke printernya.

pilihan untuk mencetak

Seperti halnya dengan mainan yang lain, ketika menemukan aplikasi baru, Joshua akan selalu memulai dengan ABC dan 123. Dia rajin sekali menyusun huruf-huruf dan memilih warna. Biasanya tidak semua kami cetak. Beberapa yang dicetak kami ajak dia untuk gunting dan lipat. Untuk urusan gunting dan lipat, sampai sekarang masih belum terlalu bisa.

Ukuran dari foldify yang dihasilkan juga bisa diatur. Kalau diperhatikan huruf-huruf yang sudah kami cetak, gunting dan lipat ada yang kecil dan besar.

Jonathan dulu lebih suka memilih bentuk-bentuk yang bisa dimainkan seperti bus. Pernah juga kami membuat pohon natal kecil dari 3 limas segi empat yang diwarnai hijau.

Sekarang ini, pembuat aplikasi foldify ini juga mengembangkan foldify dengan menambahkan beberapa template animal. Tapi karena harus beli lagi terpisah, kami belum membelinya. Aplikasi yang sudah dibeli dengan harga $3.99 USD ini masih cukup dimainkan dan belum perlu membeli yang berikutnya.

Untuk yang ingin melihat bagaimana contoh foldify bekerja, bisa dilihat di video-video yang ada di YouTube

sumber: https://www.youtube.com/watch?v=j-1j_oc7HF8
sumber: https://www.youtube.com/watch?v=gG6KGWbTM1c

Mungkin akan ada yang bertanya-tanya, apakah ada aplikasi sejenis versi androidnya? sayangnya sejauh ini kami belum menemukannya. Kalau ada yang tahu aplikasi sejenis foldify untuk android, silakan berbagi informasinya di komentar ya. Aplikasi ini cukup menyenangkan buat anak-anak, sekaligus bisa untuk mengajarkan bentuk 3 dimensi juga.

Game Console: Wii

Saya sebenarnya jarang main game, Joe lebih banyak main game walaupun bukan pemain game hardcore. Dari dulu, dia senang aja main game di berbagai game console. Salah satu game console yang masih dimainkan sampai sekarang itu Wii dari Nintendo. Kami membeli Wii sekitar tahun 2008 karena ada game Wii Sports, di mana kita bisa bermain dan bergerak dan bukan hanya duduk saja seperti main game lainnya. Dulu awalnya suka main game Wii Sports, ceritanya buat pengganti bayar keanggotaan di gym, mending beli Wii saja. Belakangan, setelah ada anak-anak, mulai suka main game Mario Carts, Big Brain Academy, Cooking Mama dan Just Dance.

Dalam kurun waktu 12 tahun, Wii yang kami beli itu tidak terus menerus dimainkan. Ada masa di mana kami lupa kalau kami punya Wii. Tapi game console ini sudah banyak dimainkan ketika mulai bosan dengan mainan yang lain dan atau ketika ada oppung, eyang bahkan Oma nya anak-anak datang berkunjung di Chiang Mai. Pernah juga, kami main bersama teman-teman Indonesia di Chiang Mai, ketika anak-anak masih bayi (yang main ortunya bukan bayinya). Setiap kali main Wii, selalu membawa hiburan untuk yang main maupun untuk yang menonton yang main. Kadang-kadang setelah berhari-hari main, jadi berhenti main karena kehabisan baterai untuk wiimote-nya. Pernah beli baterai yang bisa diisi ulang, tapi suka lupa buat isi ulangnya hehehe.

Game console Wii kami yang pertama pernah di “hack” juga oleh Joe, dan beberapa tahun lalu, akhirnya consolenya rusak karena lama ga dimainkan dan mungkin sudah umurnya saja. Sekarang ini sudah ada generasi berikut dari Wii yaitu Wii U, tapi kami tidak membeli Wii U karena pengalaman membuktikan, kami tidak terlalu sering memainkannya dan permainan di Wii masih terasa cukup seru kalau mau main game. Jadi kami memilih cukup dengan Wii saja.

Sekarang ini, harga Wii sudah sangat murah dibandingkan 12 tahun lalu, bahkan di Chiang Mai, kadang ada yang menjual Wii nya lengkap dengan aksesori wiimote dan koleksi game dengan harga sangat murah. Tapi selama ini, setiap kali mau beli dari orang yang menjual Wii-nya, saya selalu kalah cepat. Akhirnya tahun lalu, Joe memutuskan membeli Wii lagi yang bekas dari ebay.

Beberapa hari ini, anak-anak inget lagi dengan game Wii. Game yang paling banyak dimainkan hari ini adalah game: Just Dance, Mario Party dan Big Brain Academy. Joshua belum bisa mainin game-nya dengan benar, karena dia masih belum bisa menggunakan wiimote untuk memilih menu di layar tv. Joshua suka melihat Jonathan main terutama main Just Dance.

Hari ini, Joshua main sampai keringatan, tapi gak mau berhenti. Saya aja udah cape mainnya, eh dia masih semangat terus bilang jangan berhenti mainnya. Lucu sebenarnya melihat mereka menari-nari niruin gerakan tariannya, apalagi gerakannya tentunya gak selalu benar. Tapi ya, yang penting memang semangat bergeraknya hehehe.

Pada semangat main just dance sampai keringatan

Jadi ingat, sebelum menemukan game Just Dance di Wii, saya dan teman-teman di kost dulu sering main game Dance-Dance Revolution. Awalnya membeli game console PS1 bekas dengan bonus cd game yang banyak termasuk dance-dance revolution. Setelah menemukan dance pad-nya, sering deh dulu main dance-dance revolution. Sayangnya, baik dance pad nya, PS 1 nya dan cd gamenya sudah rusak, padahal dulu sengaja dibawa ke Chiang Mai. Pengen juga mengajak anak-anak main dance-dance revolution dengan menggunakan dance pad, tapi belum menemukan lagi pengganti dance pad dan game consolenya. Di Wii, ada juga mainan seperti dance dengan menggunakan balance boardnya, tapi lebih seru main di dance pad sih.

Ngomong-ngomong, ada yang masih punya Wii gak? Biasanya suka main game apa di Wii? Atau jangan-jangan ada yang masih punya dance pad dan main dance-dance revolution di PS 1 ?

Joshua dan Osmo (Newton, Coding, Coding Jam, Detectives dan Pizza Co)

Sejak Joshua main OSMO lagi dan tidak menunjukkan tanda bosan, kami memutuskan untuk melengkapi mainan OSMO kami. Beberapa yang belakangan di beli Osmo Coding Jam, Osmo Detectives dan Osmo Pizza Co. Sebelumnya Joe memprint sendiri untuk Pizza Co nya, tapi jadinya susah menyimpannya. Dengan alasan supaya mainnya lebih enak, akhirnya kami beli juga.

Khusus untuk Osmo Newton, kami tidak membeli creative boardnya tapi hanya menggunakan white board kecil yang ukurannya mirip dengan creative board.

Tulisan ini sekilas review sekaligus biar ingat apa yang sekarang sering dimainkan Joshua.

OSMO Newton

Osmo Newton ini sebenarnya mainnya agak rumit. Jadi kita diminta untuk membuat garis supaya bola yang jatuh terpantul lagi mengikuti hukum Newton. Joshua tapi senang bikin aturan sendiri mengumpulkan bola kecilnya dan somehow dia bisa sampai level 30 an.

Osmo Newton pakai whiteboard biasa
lagi milih mau main apa

Osmo Coding dan Coding Jam

Osmo Coding kami sudah beli sejak Jonathan 6 tahun, sekarang ada yang baru namanya Coding Jam. Prinsip mainnya sama, mainan coding juga bisa dipakai di coding jam. Bedanya coding jam ini punya lebih banyak instruksi dan kita menyusun instruksi untuk mengcompose musik.

Coding Jam
kemasannya bagusan yang lama
Osmo Coding bisa dipakai untuk Coding Jam

Kadang Joshua main bergantian antara Osmo Coding dan Coding Jam. Dia sudah mengerti instruksi dasar dari Osmo Coding dan Coding Jam. Joshua lebih suka yang coding jam, karena hasilnya bisa mendengarkan musiknya.

Osmo Detective Agency

Osmo Detective Agency ini sebenarnya seperti permainan I spy with my little eye. Jadi diberikan beberapa peta kota dan sebuah kaca pembesar. Kita diminta untuk mencari objek-objek yang ada di peta yang kita buka.

Kaca pembesar dan peta beberapa kota
total ada 8 peta
peta dan kaca pembesar bisa dimasukkan ke kotak seperti ini

Sekarang ini Joshua sukanya hanya mencari objek di Osmo Town. Tapi nantinya kalau dia sudah mengerti, Osmo Detective Agency ini bisa sekalian untuk mengenalkan geography dan landmark yang terkenal di sebuah kota. Misalnya menemukan Eiffel Tower di Paris, Perancis.

Osmo Pizza Co.

Untuk Pizza Co ini, Joshua sebenarnya belum terlalu mengerti (karena dia gak suka makan pizza), tapi ya kami beli juga untuk mengajarkannya kalau Pizza itu enak hahaha. Selain mengenalkan pizza itu ada berbagai topping, tentunya bisa untuk mengajarkan matematika juga.

isinya paling susah diberesin

Mainan ini paling butuh waktu membereskannya karena ada banyak koin, uang kertas dan juga topping dari pizza nya. Biasanya saya hanya ijinkan main pizza kalau memang kami temenin. Kalau nggak, saya kuatir mainannya bakal banyak yang hilang.

Osmo ini salah satu mainan yang agak mahal tapi juga banyak dimainkan anak-anak dan juga berguna untuk bermain dan belajar. Sekarang ini, Jonathan sudah tidak pernah lagi main Osmo. Bukan karena Jonathan tidak mau main, tapi karena Joshua tidak ijinkan Jonathan main hahaha. Jadinya kami bilang ke Jonathan, kalau mau belajar coding, langsung aja deh belajar di komputer.

Tadinya berencana beli juga Osmo HotWheels Mindracer, tapi entah kenapa, mainan ini tidak bisa dikirim ke Thailand. Mungkin tandanya cukup dengan Osmo yang ada sekarang saja kali ya hehehe.

Oh ya, karena membeli dengan jarak beberapa tahun, kami mendapatkan kemasan yang berbeda dengan seri pertama. Kemasan Osmo yang pertama lebih bagus, kotaknya lebih kokoh dan tutupnya menggunakan magnet. Untuk yang sekarang, kotaknya lebih tipis kartonnya dan kurang praktis.

Game Harry Potter: Wizards Unite

Game Harry Potter ini merupakan game terbaru dari Niantic pembuat game Pokemon Go. Karena belakangan mulai jarang main Pokemon Go, iseng deh coba liat Harry Potter. Tulisan ini isinya kesan pertama dari bermain Harry Potter yang baru diinstal beberapa hari. Belum eksplorasi banyak soal game ini, tapi sekilas udah bisa liat kemiripan game ini dengan Pokemon Go.

Secara garis besar, game ini sangat mirip dengan Pokemon Go. Ada banyak terminologi yang bisa diasosiasikan dengan Pokemon Go. Tapi menurut saya, game Harry Potter ini terlalu banyak informasi di awal dan terlalu banyak tulisan yang harus dibaca dan mungkin lebih cocok untuk pemain game yang biasa dengan game di PC. Buat saya yang main game cuma sekedar iseng, game ini agak bikin males mainnya, butuh waktu untuk memahami aturan permainannya. berbeda dengan saya, Jonathan dan Joe sudah lebih dulu main game ini, jadi sekarang ini saya banyak bertanya dengan mereka.

Saya sudah membaca semua buku Harry Potter dan menonton filmnya, tapi saya tidak bisa ingat informasi seperti materi pembuat tongkat sihir ataupun pola yang dibentuk ketika kita menyebutkan metode sihir tertentu. Di game Harry Potter ini kita seperti diajarkan tracing mengikuti pola sihirnya untuk membebaskan objek yang dikutuk yang disebut confoundable (seperti pokemon nya). Di game ini juga ada sejenis pokestop dan pokegymnya. Untuk membebaskan objek yang dikutuk kita harus punya sejenis bolanya yang disebut spell.

Kalau anda penggemar berat harry potter yang sangat mengingat pola-pola yang harus dibentuk dan nama-nama spell yang disebutkan, di dalam game ini ada banyak kata-kata yang mungkin mengingatkan isi bukunya walaupun buat saya ini jadi seperti permainan anak yang sedang belajar tracing lalu dikasih hadiah menempel stiker hehehe.

salah satu pola yang harus diikuti untuk magic spell

Selain terlalu banyak informasi yang harus dibaca, animasi dalam game ini juga sepertinya terlalu berat untuk di HP. Kadang ada kesan HP nya mau hang karena menunggu game dimuat. Tanpa mengerti tujuan mainnya, saya tau-tau sudah di level 5. Kalau di game Pokemon Go, rasanya naik level di awal bisa cepat tapi lama-lama semakin sulit naik level karena butuh point lebih banyak.

Tugas harian game ini juga terlalu banyak dan membutuhkan waktu lama. Misalnya tugas membuat potion: pembuatan potion ini membutuhkan waktu 1 jam lebih. Ya tidak harus ditunggu karena bisa saja aplikasinya ditutup dan akan selesai 1 jam kemudian. Tapi untuk yang langsung ingin melihat potionnya, ada pilihan untuk mengeluarkan koin supaya proses pembuatan potionnya bisa langsung selesai. Dalam banyak hal, game ini juga sepertinya terlalu banyak menawarkan untuk membeli koin.

Kesimpulannya buat saya sekarang ini game ini terlalu rumit dan jadi gak bisa dinikmati. Terlalu berat untuk HP dan untuk memenuhi target harian. Game Pokemon Go jauh lebih menyenangkan dan santai bermainnya.

Apakah saya akan berhenti langsung bermainnya? ya nggak juga sih, sesekali akan tetap di cek karena Joe dan Jonathan yang lebih dulu akan membaca informasi tentang game ini dan saya tinggal bertanya hehehe.