Imigrasi Chiang Mai 2019

Sebagai pendatang di negeri orang, dalam setahun ada beberapa kali kami harus ke imigrasi Thailand di Chiang Mai. Setiap tahun harus perbaharui ijin tinggal (Visa paling lama berlaku 1 tahun), lalu kalau mau pulang ke Indonesia atau keluar dari Thailand harus urus ijin masuk kembali (re-entry), setiap kembali dari luar negeri dalam waktu 1×24 jam harus lapor alamat (TM 30), dan kalau tinggal lebih dari 90 hari di Thailand tanpa keluar negeri, harus lapor diri masih berada di Thailand (notify 90 days report).

Urusan ke imigrasi ini, dulunya selalu bikin stress. Antriannya panjang dan lama, apalagi waktu punya anak kecil-kecil, saya sering memaksa Joe ikutan juga ke imigrasi karena beberapa hal gak bisa diwakilkan. Urusan fotokopi dokumen juga sering bikin sakit kepala, udah dapat nomor antrian, waktu pemeriksaan dokumen kalau ada yang kurang harus lari ke tukang fotokopi (yang letaknya tentu saja bukan di dalam gedung yang sama), dan kembali lagi menunggu untuk diperiksa lagi dokumennya.

Di komunitas orang asing yang tinggal di Chiang Mai, sering ada pertanyaan: kalau saya mau urusan X, jam berapa saya harus datang ke imigrasi untuk ngantri?. Lalu muncullah orang berbisnis dengan menyediakan jasa mengambilkan nomor antrian. Namanya urusan begini, aturannya sering berubah. Ada masanya di mana untuk mendapatkan antrian, semua orang wajib datang mengantri. Cerita tentang sekeluarga ngantri dari jam 4 pagi di imigrasi bukan hal yang asing lagi di kalangan orang asing di sini.

Untuk urusan ijin tinggal, kami banyak dibantu dari kantor Joe. Kepusingan 1 tahun sekali ini kami hadapi dengan menarik napas panjang dan menyediakan diri berlama-lama di imigrasi. Untuk urusan re-entry dan TM30 kami harus urus sendiri, belakangan prosesnya sudah bisa lebih cepat walaupun ya kadang-kadang masih butuh total 2 jam di imigrasi. Untuk urusan lapor diri 90 hari, ada suatu masa saya menunggu dari jam 9 pagi sampai lewat jam makan siang. Akhirnya waktu itu kami memutuskan untuk membayar agen, mewakili kami melaporkan diri setiap 90 hari.

Melaporkan diri lewat agen ini tentunya harus bayar. Waktu itu biayanya 1 tahun 1000 baht (4 kali lapor diri). Kalau dihitung, per lapor diri 250 baht, dan waktu itu kami masih ber-3. Setelah ada Joshua, saya pikir wah lumayan juga ya setiap datang lapor diri kalau gak pakai agen saya bisa ngantongin duit 1000 baht tuh. Melaporkan diri lewat agen ini repotnya juga kita harus mengantar dan mengambil passport asli kita ke kantor agennya. Salah satu hal yang kadang mengkhawatirkan, mereka sepertinya tidak terlalu hati-hati dalam mencatat siapa yang mengambil passport kita. Padahal buat perantau, passport ini dokumen super penting yang kalau sampai hilang urusannya bisa bikin sakit kepala.

Kemarin saya ke imigrasi untuk lapor diri 90 hari. Terakhir kami ke imigrasi itu tahun lalu sebelum pulang ke Indonesia. Waktu kembali ke sini, hampir lupa dengan urusan lapor alamat telah kembali dalam waktu 24 jam, untungnya gak sampai 3 hari saya ingat dan gak dipermasalahkan. Sejak kantor imigrasi Chiang Mai selesai direnovasi, urusannya ternyata jauh lebih cepat dan mudah.

Biasanya supaya cepat, saya mengisi formulir dan memfotokopi semua dokumen dari rumah. Untuk mendapatkan nomor antrian, semua form dan dokumen harus sudah lengkap, jadi ya lebih baik semua sudah diisi supaya gak berlama-lama di sana. Tapi kemarin karena dengar kabar ada perubahan form dan peraturan, waktu datang saya belum isi form sama sekali dari rumah . Saya bertanya ke petugasnya untuk mendapatkan formulir dan apakah saya perlu fotokopi lagi. Katanya kalau memang kita melakukannya untuk diri sendiri (dan keluarga langsung), kita tidak perlu lagi memfotokopi dokumen, tapi kalau misalnya kita agen, atau mewakili orang lain, tetap saja butuh fotokopi dokumen yang ditandatangani, dan mengisi formulir.

Setelah mengisi 4 formulir ( buat sekeluarga harus diisi formulir masing-masing), saya ambil nomor antrian. Eh ternyata lumayan juga, saya dapat nomor 195 – 198 dan yang sedang dilayani itu nomor 190. Gak sampe 5 menit saya sudah dipanggil dan 5 menit kemudian semua sudah selesai.

Sekarang ini, saya juga banyak membaca pujian di komunitas orang asing di Chiang Mai mengenai perubahan kinerja imigrasi di sini. Semua bahagia karena gak perlu lebih dari 15 menit, urusannya beres di imigrasi (asalkan semua dokumen lengkap). Berbagai urusan juga bisa dilakukan online/digital. Beberapa hal malah udah gak meminta fotokopi berlembar-lembar lagi.

Terakhir kali kami urus visa, urusannya sudah semi online juga. Kami datang ke imigrasi tinggal untuk foto diri dan tandatangan saja. Urusan upload data memang sempat memakan waktu agak lama, mungkin karena namanya juga sistem baru, jadi ada saja yang belum sempurna. Dengan urusan yang semakin mudah kalau ke imigrasi begini, kami jadi lebih nyaman tinggal di sini. Gak ada lagi perasaan stress setiap kali harus ke imigrasi hehehe.

Memrise: Aplikasi Buat Belajar Bahasa

Catatan: review ini saya tulis berdasarkan opini pribadi, dan saya tidak dibayar untuk menuliskan ini.

Saya menginstal Memrise sudah lama. Jonathan malah duluan makai Memrise baru saya ikutan. Awalnya, Jonathan iseng-iseng pengen belajar bahasa Spanish katanya. Terus belakangan saya ikutan mencoba instal juga untuk melihat ada bahasa apa saja yang ditawarkan dan seperti apa sih Memrise itu.

Bisa belajar banyak bahasa sekaligus

Sekilas, memrise ini seperti flash card saja. Bedanya kalau flash card biasa itu, kita harus menyiapkan sendiri kata-katanya dan tidak ada suaranya. Dengan Memrise, selain menawarkan untuk mengulang-ulang kosa kata, ada bagian latihan mendengarkan, latihan mengucapkan, latihan mendengar orang lokal berbicara, latihan mengeja, dan juga mulai dari level kata sampai menyusun kalimat. Oh ya, kursus yang kita pilih bisa di download secara offline, jadi tidak ada alasan tidak bisa belajar karena kehabisan paket data.

Saya mulai iseng belajar Korea pakai Memrise beberapa bulan lalu. Memrise ini bisa digunakan secara gratis, tapi ada beberapa fitur yang dibatasi untuk versi gratisnya. Karena melihat saya dan Jonathan waktu itu cukup rajin, akhirnya kami memutuskan untuk membayar subscription Memrise ini. Pertimbangannya, dengan 60 USD per tahun, bisa belajar beberapa bahasa sekaligus, jauh lebih murah daripada pergi ke kursus bahasa. Sekarang ini ada penawaran lifetime subcription dengan biaya 100 USD, tapi kami belum membeli yang lifetime subscription.

informasi subscription

Setelah selesai materi Korean 1, saya sempat berhenti lama, dan baru melanjutkan lagi akhir-akhir ini. Salah satu hal yang sekarang saya jadikan tantangan buat saya adalah, menjaga supaya jangan sampai ada hari bolos belajar. Sejauh ini sudah 27 hari terakhir saya selalu ingat untuk berlatih Korean 2.

Setiap hari kita bisa tentukan berapa banyak target kata baru yang ingin dipelajari. Beberapa hari pertama, saya tidak mau bikin target yang terlalu sulit. Cukup 5 kata baru per hari, dan biasanya cukup 5 menit juga selesai. Belakangan ini saya ganti targetnya menjadi 15 kata baru per hari.

Untuk 15 kata baru ini, karena levelnya juga semakin sulit, saya butuh sekitar 15 – 20 menit setiap harinya. Kalaupun saya gak punya waktu 20 menit yang berkesinambungan, saya bisa belajar 5 menit pagi hari, 5 menit setelah makan siang dan 10 menit sore hari. Pokoknya sih dibikin fun aja seperti main game, karena kadang-kadang saya bisa ngantuk juga belajarnya hahaha.

Oh ya, waktu dulu belajar Korean 1, saya pikir belajar Korea pakai Memrise ini cuma sampai level 2 saja. Tapi belakangan saya lihat, ada 7 kursus yang ditawarkan untuk belajar Korea ini. Jadi tambah semangat buat bikin target sesegera mungkin menyelesaikan Korean 2.

Supaya ada gambaran, berikut ini contoh cara belajar bahasa menggunakan Memrise Korean1. Waktu saya mulai belajar, saya belum membaca sama sekali mengenai alphabet hangeul. Dengan pengulangan yang berkali-kali, lama-lama saya jadi ingat bentuk dan asosiasi dengan bunyinya.

Selain kata, kita juga belajar mengingat frasa dan kalimat. Semua kata-kata ini akan dipelajari dengan berbagai metode. Metode belajarnya tentu saja mengingat kata baru dan mereview kata-kata yang lama. Aplikasi memrise akan secara otomatis memilihkan metode mana yang akan dilakukan, tapi kita juga bisa memilih mau latihan dengan metode yang mana.

berbagai metode belajar dan review

Kadang-kadang saya masih menebak dalam menjawab pertanyaanya. Tapi seringkali jawabannya juga sudah sangat jelas yang mana. Kalau kita salah menjawab, kita akan diberi kata tersebut sebagai kata baru, lalu kita akan banyak dipandu sebelum kemudian diulang lagi setelah 2 atau 3 pertanyaan berikut. Karena adanya pengulangan berkali-kali, lama-lama kita jadi ingat.

Untuk setiap metode belajar dan review, kita diberi beberapa jenis pertanyaan yang berganti-ganti, misalnya:

  • Setelah menampilkan informasi kata dan penulisan dan pengucapan,
  • berikutnya kita diminta untuk menuliskan ejaannya.
  • Untuk kata yang baru, sudah ada hintnya, tapi setelah beberapa kali, kita akan diminta mengisi sendiri.
  • Ada juga diberikan 3 suara, kita pilih mana yang paling tepat dengan kata yang diminta.
  • Kita diminta mengetikkan kata/kalimat yang kita dengar
  • mendengar orang lokal bicara, lalu memilih mana kalimat yang disebutkan
  • menyusun kata-kata dari kalimat yang kita dengar

Untuk belajar bahasa lain, saya belum coba lagi, tapi kira-kira metodenya akan sama variasinya. Sekilas saya lihat untuk bahasa Mandarin, dimulai dengan romanisasi, lalu lama kelamaan kita juga diminta mengingat alphabetnya. Ada keinginan belajar bahasa lainnya, tapi kita lihat saja nanti ya hehehehe.

Selain Memrise, ada banyak aplikasi lain yang bisa dipakai untuk belajar bahasa. Dulu saya pernah melihat aplikasi Rosetta Stone untuk belajar bahasa Thai. Dari hasil googling, ada juga aplikasi DuoLingo. Tapi akhirnya yang membedakan adalah, tidak semua aplikasi memiliki bahasa yang ingin kita pelajari. Saat ini, saya cukup senang menambah kosa kata bahasa Korea dengan menggunakan aplikasi Memrise ini.

Belajar Bahasa itu Proses

Sejak beberapa minggu lalu, saya pernah nulis kalau saya mulai rutin belajar bahasa Korea. Kali ini mencoba disiplin melakukannya sedikit setiap hari. Tanpa terasa, sudah 26 hari saya tidak pernah bolos mereview kosa kata bahasa Korea di Memrise.

Kemarin, akhirnya saya menyelesaikan kursus bahasa Korea pertama yang saya ikuti di Coursera. Walau udah selesai banyak modul, tapi saya merasa belum terlalu bisa nonton kdrama tanpa subtitle. Saya masih kurang latihan hehehe.

Coursera yang saya ambil kursusnya harusnya 5 minggu, tapi saya selesaikan dalam waktu kurang dari 5 minggu. Menurut saya quiz nya terlalu gampang dan bisa ditebak jawabannya. Jadi lulus 100 persen bukan berarti saya udah menguasai materi 100 persen.

Quiznya juga bisa diulang mengerjakannya walaupun dibatasi 3 kali mengulang sebelum menunggu beberapa jam untuk mencoba lagi. Kalau ada jawaban yang salah, bisa ambil quiz ulang, saya bisa mengganti jawaban dengan pilihan yang lain dan jadilah quiznya bisa lulus 100 persen. Kuisnya tidak di random ulang. Jumlah pertanyaannya juga antara 5 – 7, sangat mudah untuk mengingat apa saja jawaban kita sebelumnya.

Tapi apalah arti lulus 100 persen, kalau kenyataanya tetap gak mengerti materi ataupun gak bisa membaca hangeulnya. Tidak mengerti partikel atau akhiran apa yang harus dipakai untuk mengubah kata dasar menjadi kata kerja ataupun kata lainnya. Pada akhirnya walaupun perlu untuk lulus, tapi lebih perlu pengertian kita sebagai hasil belajar.

Belajar dari coursera ini menambah wawasan beberapa bentuk grammar bahasa Korea, tapi kadang-kadang ada bagian yang seperti melompat dan kurang banyak contoh. Tapi ya itu tugas saya untuk lebih banyak berlatih kalau memang mau bisa fasih bahasa Korea.

Target belajar bahasa Korea supaya bisa nonton kdrama tanpa subtitle masih jauh banget, kosa-kata saya masih sangat sedikit. Kemampuan membaca hangeul juga masih ga berbeda dengan kemampuan membaca bahasa Thai. Ada kalanya saya merasa malas membacanya karena merasa aduh ini apaan sih! Terus akhirnya nebak hahaha.

Mumpung masih semangat belajar bahasa Korea, saya memilih untuk melanjutkan kursus lain dari Coursera dan rencananya mau coba belajar dengan kursus gratisan yang ada di YouTube juga.

kursus berikutnya

Kalau baca dari deskripsinya, kursus berikutnya ini harus sudah terbiasa dengan alphabet Korea. Kursus sebelumnya cukup jelas memberi dasar mengenali dan membaca hangeul.

Saya belum berniat membeli buku atau belajar grammarnya secara serius, karena saya tahu kelemahan saya dalam belajar bahasa itu di grammar. Kalau dikasih terlalu banyak terminologi grammar saya merasa eneg duluan. Lagipula saya merasa belajar iseng begini lebih fun daripada pake target tinggi-tinggi hehehe.

Metode belajarnya sejauh ini ya, memakai aplikasi Memrise dengan target mengingat 15 kata per hari. Mengerjakan coursera kalau lagi rajin asal gak sampai lewat batas waktu pengerjaannya. Biasanya saya mengerjakan coursera kalau lagi menunggu Jonathan di tempat kursus.

Gak terlalu ambisius kan targetnya. Oh ya, karena buat saya belajar bahasa itu proses dan latihan, jadi kadang-kadang memang butuh repetisi berkali-kali sampai bisa mengingat makna kata ataupun grammar sebuah kalimat.

Untuk belajar menggunakan coursera, ada aplikasinya di android maupun iphone. Pelajarannya juga bisa di download, jadi bisa belajar secara offline. Jadi bisa dibuka di mana saja. Materi yang diberikan juga video-video singkat sekitar 10 – 15 menit. Selain video, ada file pdf yang merupakan ringkasan dan soal latihan dari materi yang diberikan. Lalu setiap 1 materi biasanya diberikan quiz kecil.

Dipikir-pikir, saya sebenernya telat buat belajar bahasa Korea. Saya ingat, dari jaman saya kuliah, teman-teman saya udah pada rajin nonton kdrama dan tertarik buat belajar bahasanya. Tapi ya, baru sekarang sih punya waktu nonton kdrama, jadi aja baru sekarang tertarik belajar bahasanya hehehe.

Ada yang mau belajar bahasa Korea bareng dengan saya? biasanya kalau ada temannya, yang iseng-iseng begini jadi lebih seru. Biasanya yang tertarik belajar bahasa korea ini karena nonton kdrama atau pengen dengerin lagu-lagu kpop.

Persiapan Songkran

Festival Songkran merupakan perayaan tahun baru di Thailand. Setiap tahunnya Songkran dirayakan di akhir pekan sekitar 13 – 15 April. Biasanya setiap bulan April akan ada libur panjang disekitar hari Songkran. Untuk tahun ini liburnya mulai 12 April sampai hari rabu 17 April. Perayaan Songkran ini lebih meriah daripada perayaan tahun baru Masehi.

Karena liburnya cukup panjang, kebanyakan orang Thai akan berkumpul bersama dengan keluarga besar atau dengan teman-teman. Makan dan minum bersama atau pergi bersama-sama ke tempat di mana orang siram-siraman. Budaya di sini, orang-orang suka berkumpul untuk makan bersama sambil minum bir, karaoke-an atau sekedar ngobrol sampai pagi.

Waktu belanja kemarin, di Makro sudah terlihat menjual perlengkapan yang biasanya dibutuhkan untuk menyambut festival Songkran. Berikut ini benda-benda yang banyak terlihat di banyak tempat di masa perayaan Songkran.

baju motif bunga-bunga

Hampir setiap orang mengenakan baju bermotif bunga-bunga ala Hawaii ini. Petugas kasir di pusat perbelanjaan juga biasanya akan mengenakan seragam khusus dengan motif bunga-bunga ini. Baju motif ini hanya keluar dalam masa Songkran ini saja, sisanya disimpan di lemari hehee. Saya dan Joe sampai sekarang tapi belum punya baju begini hehehe, soalnya di masa Songkran kami malah sering liburan ke Indonesia mumpung liburnya panjang.

Perlengkapan yang dibutuhkan untuk perang air adalah pistol air dan ember besar untuk persiapan refill air. Anak muda di sini kebiasaanya pergi dengan mobil pick up terbuka, membawa ember besar berisi air dingin dan pistol air. Sambil naik mobil keliling pusat kota dan perang air dengan yang lain yang juga melakukan yang sama. Orang asing yang datang berkunjung ke Thailand juga suka ikut-ikutan dengan perang air ini. Makin basah makin seru hehehe.

Selain di pusat kota, kadang-kadang ada juga yang hanya pergi ke jalan besar terdekat dari rumahnya, berkumpul sambil makan dan minum di rumah yang dekat ke jalan besar dan menyirami mobil yang lewat dipinggir jalan. Kalau jalanan macet, ya lumayan bisa banyak yang disiram.

Perlengkapan yang juga dibutuhkan di masa songkran adalah galon minuman untuk membawa air minum dingin dan juga cooler box biasanya untuk membawa bir atau minuman soda lainnya.

Karena kebiasaan perang air sambil minum bir, kadang-kadang ada saja kecelakaan mobil terjadi di masa Songkran. Sejak beberapa tahun terakhir, saya sering melihat peringatan untuk tidak minum alkohol sambil perang air. Tapi ya, masih ada saja yang tidak sayangi diri dan merasa jagoan tidak akan terpengaruh alkohol sambil main air ini.

Tahun lalu dan tahun ini kami tidak pulang ke Indonesia di masa libur Songkran. Jonathan sudah berencana ikut main air di pusat kota. Biasanya yang menemani Jonathan main air itu papanya, saya dan Joshua milih ngadem aja deh di taman dekat tempat orang siram-siraman.

Polusi udara di sekitar hari Songkran biasanya sudah mulai berkurang banyak, apalagi karena beberapa hari menjelang Songkran ada hujan deras, efek dari badai kiriman dari negara sekitar Thailand. Mudah-mudahan tahun ini juga polusi segera berkurang dan nantinya bisa ikutan melihat orang main air tanpa harus pake face mask hehehe.

Buat yang mau ikutan main air, udah taukan apa saja yang harus disiapkan, nah segera booking tiket pesawat ya, masih 2 minggu lagi kok hehehe. Kalau gak mau kena polusi, bisa ikutan main airnya di Bangkok saja. Perang-perangan air ini ada hampir di setiap kota di Thailand kok, bukan cuma di Chiang Mai saja.

Pasta Bayam Panggang

all in one: ada daging, sayur dan karbohidratnya

Dari dulu, sering bikin masakan asal-asal. Tahun 2010 dulu awalnya bikin bayam panggang tanpa bumbu prego. Sempat jadi masakan andalan kalau lagi malas, tapi ternyata versi sebelumnya itu tetep butuh banyak iris-iris ini itu. Kalau mau lihat bayam panggang versi 2010 bisa dilihat di blog masakan pemalas.

Beberapa tahun terakhir, nemu carbonara mushroom kalengan merk prego. Awalnya sih prego carbonara ini dibikin untuk makan spaghetti carbonara saja, tapi pernah sekali masaknya kelebihan jadi kepikiran kalau dipanggang campur bayam kayak gimana ya.

Setelah coba-coba, muncullah versi bayam panggang versi super malas ini. Supaya gak lupa saya tuliskan bahan-bahannya di sini.

  • prego carbonara mushroom
  • spaghetti (atau pasta apapun)
  • bayam
  • bacon/daging/apa yang tersedia di rumah
  • telur 2 butir
  • susu
  • butter/minyak buat menumis
  • keju parut atau lembaran

Persiapan:

  • rebus pasta lalu tiriskan
  • petik bayam dan cuci
  • iris-iris bacon
  • aduk-aduk telur
  • parut keju

Langkah memasak:

  • lelehkan butter dan tumis daging giling menggunakan butter. Kalau gak ada butter pakai minyak goreng dikit juga bisa
  • masukkan susu sedikit, aduk-aduk, kecilkan api
  • masukkan telur yang sudah diaduk, pastikan api tetap kecil
  • masukkan prego carbonara mushroom. api sedang
  • masukkan bayam dan biarkan sampai agak layu
  • masukkan spaghetti/pasta
  • kalau airnya terlihat kurang, tambahkan susu/air dan aduk sampai mendidih.

Sebenarnya sampai langkah ini saja semua bahan sudah matang, tapi kalau gak dipanggang joshua gak mau makan sayurannya. Jadi langkah tambahan yang butuh waktu adalah, masukkan semuanya ke dalam wadah panggang dan taburi keju diatasnya. panggang 200 derajat selama 30 menit atau ya perhatikan saja jangan sampai kejunya gosong.

Kalau lagi ga punya keju batang atau malas memarut keju, kadang-kadang saya pake keju lembaran, tapi keju lembarannya saya bagi jadi 8 irisan dan disusun di seperti menutupi spaghetti bayamnya.

Agak susah menuliskan tanpa memfoto tiap langkahnya, apalagi karena saya masaknya emang sering ngasal. Ukurannya pake perasaan. Biasanya 1 kaleng prego itu saya bikin untuk 2 porsi panggangan, jadi 2 porsi untuk makan siang, 1 porsi lagi untuk makan malam hehehe.

Makanan ini sudah lengkap karbohidrat, sayuran dan protein hewaninya. Tapi kadang-kadang Joshua makannya masih pake nasi lagi hehehe. Makanan ini sepertinya berlemak sekali ya karena ada susu, butter, keju dan bacon. Tapi ya karena Joshua sampai sekarang doyannya nasi telur dadar melulu, sekali seminggu saya bikin bayam panggang ini supaya ada asupan lainnya selain telur dadar.

Hari ini udah gak perlu masak lagi deh. Biasanya akhir pekan malah saya emang ga pernah masak karena beli makanan atau ajak anak-anak jalan. Tapi hari ini kami memutuskan di rumah saja karena polusi udaranya memburuk lagi. Saya pikir minggu kemarin (kisaran 500) sudah paling tinggi, ternyata hari ini masih lebih tinggi lagi di 677.

Chiang Mai hari ini

Pemilu 2019: Kami Sudah Memilih

Lanjutan dari postingan sebelumnya cerita pemilu Indonesia 2019. Surat suara yang sudah diterima dari beberapa waktu lalu, akhirnya kemarin kami kirimkan kembali ke KBRI Bangkok.

Isi amplop surat suara itu ada 3 amplop. Amplop nomor 2 merupakan amplop untuk mengirimkan kembali ke KBRI yang sudah ditempeli perangko, jadi tinggal dimasukkan ke kotak pos, atau diberikan ke petugas pos untuk yakin surat suaranya tiba sebelum tanggal 16 April 2019 di Bangkok.

3 amplop dalam amplop besar yang diterima untuk pemilu

Setelah dicoblos, surat suara masuk ke dalam amplop yang diberi nomor 3. Amplopnya jelas diberi label mana amplop suara memilih presiden dan wakilnya, dan mana amplop untuk memilih anggota DPR Pusat. Kalau memang gak sambil melamun, harusnya gak sampai salah masukin ke amplopnya. Masing-masing amplop jangan lupa di lem kembali, lalu dimasukkan ke dalam amplop nomor 2.

Selain 2 amplop surat suara, jangan lupa menandatangani formulir C6, memotong bagian bawahnya dan masukkan juga ke dalam amplop nomor 2. Setelah semua masuk, amplop nomor 2 nya juga di lem dan siap untuk dikirm kembali.

suara dari kami sudah dikirim ke KBRI Bangkok

Senang rasanya sudah menentukan pilihan dan mengirimkan kembali surat suara. Buat teman-teman yang memilih lewat pos, jangan sampai kelupaan kirim kembali segera ya. Batas waktunya harus diterima sebelum tanggal perhitungan suara (17 April 2019).

Pemilu di luar wilayah Indonesia diadakan serentak tanggal 10 April 2019, sedangkan pemilu di Indonesia diadakan serentak tanggal 17 April 2019. Untuk kamu-kamu yang sudah terdaftar memilih lalu mendadak ada tugas kantor, cobalah mencari tahu gimana caranya supaya hak pilihnya gak hilang.

Buat yang sudah siap memilih dan tau mau milih yang mana, ini ada petunjuk cara memilih supaya pilihannya sah. Jangan sampai suaranya jadi hilang karena surat suara tidak sah.

pastikan memberi tanda yang sah supaya suaranya tidak hilang

Saya mengajak teman-teman untuk menjadi warga negara yang baik dengan menggunakan hak suara kita. Jangan ribut-ributnya di timeline medsos aja hehehe. Jangan tanya kami milih siapa, karena itu rahasia 🙂

Yuk, kita sukseskan pesta demokrasi rakyat di Pemilu 2019 dengan menggunakan hak suara kita dengan datang ke TPS di mana kita terdaftar untuk memilih.

Gara-gara Kdrama (2)

Ini hal lain yang jadi efek Kdrama buat saya. Mungkin ada juga teman-teman yang lain juga mengalaminya. Setelah nonton kdrama, saya jadi kepengen mencoba beberapa makanan yang sering disebut-sebut dalam kdrama.

Memang film itu bisa menjadi alat menyebarkan budaya. Saya harus akui, saya jadi cari tahu sedikit banyak tentang Korea setelah menonton beberapa serial kdrama. Biasanya informasi ini dapatnya dari teman-teman sesama pemirsa kdrama juga, dan beberapa dari hasil penasaran menggoogle heheh.

Makanan pertama yang paling bikin saya pengen mencoba itu dulu Instant Ramyeon. Walaupun Indomie Kari Ayam masih jadi selera nomor 1, tapi kalau liat di kdrama ada yang masak mie instan terus makan langsung dari panci nya, wuiiih saya jadi pengen juga hahhaha.

Nah pas lagi ke HongKong saya jadi juga beli Instant Ramyeon, walau bukan di masak di panci gitu haha. Sebenarnya di Chiang Mai ada juga yang jual, tapi merasa lebih mahal dari mie instan lokal, jadi selalu merasa rugi membelinya. Pas di Hongkong, basically makanan semua juga mahal, jadi ya sekalian mencoba deh.

Berikutnya yang sering bikin kepengen itu jjajangmyeon (짜장면). Waktu sebelum banyak nonton kdrama, saya sudah pernah mencicipi makanan ini, rasanya cukup unik, dan tiap kali makanan ini disebut di film yang saya tonton, pasti jadi pengen mesen juga. Apalagi melihat mereka mengaduk dulu black bean pastenya sebelum di makan. Nyam nyam.

Menu yang juga menurut saya sebenarnya bisa dicoba bikin sendiri di rumah itu bibimbap (비빔밥). Kalau ini isinya selain nasi ada sayur-sayuran serut, daging tumis dan telur mata sapi dan sejenis chilipaste nya orang korea. Makanan ini juga wajib diaduk sebelum dimakan.

Bibimbap sebelum diaduk

Sayangnya kemaren kelupaan foto chili pastenya, tapi bisa lihat di wiki hehehe, chili pastenya gak pedes kok walau warnanya merah. Sebelum makan Joe bilang gini: kalau di Indonesia orang makan bubur ada tim aduk dan tim gak diaduk, kalau makanan Korea semua wajib diaduk hehehe.

Nah, karena kemarin Jonathan ikut juga, kami pesenin gimbab(김밥) . Makanan ini sekilas mirip rolled sushi. Karena saya belum cari tahu cara membuatnya, jadi belum tau persis bedanya hehe.

Secara keseluruhan, makanan yang kami coba semuanya enak hehehe, kalau rajin kapan-kapan bisa cari tau untuk membikinnya. Untuk sekarang levelnya menikmati dulu saja hehehe.

Oh ya hampir kelupaan, bagian yang selalu terlihat menarik di tata di meja makan orang Korea adalah: ada banyak sekali side dishnya. Kemaren sidedishnya seperti ini nih. Ada bawang bombay iris, acar lobak, kimchi, black bean paste, dan satu lagi saya gak tau namanya apa seperti dadar daun bawang pake tepung doang tapi wanginya kayak tempe mendoan hehehe.

Saya gak begitu suka kimchi, menurut saya rasanya aneh. Acarnya masih oke, bawang bombaynya pastinya dimakan 2 iris doang hahhaa. Untuk dadar daun bawang, lumayanlah bisa ditiru nanti setelah cari tahu resepnya hahaha.

Nah setelah mencoba sedikit dari berbagai jenis makanan yang sering disebut-sebut di kdrama, berikutnya waktu belanja ke Makro saya jadi lebih perhatian kalau ada bumbu bahan masakan korea di jual. Kebetulan tadi melihat 1 deretan rak berisi berbagai paste nya Korea.

Karena saya belum banyak baca apa yang dibutuhkan misalnya mau bikin jjajangmyeon dan bibimbap, jadi saya tadi foto aja dulu biar ingat lain kali kalau mau beli ada di Makro.

Buat penggemar kdrama, ada yang kayak saya ga? gara-gara nonton jadi pengen nyobain makananya dan jadi nyari-nyari bumbu masaknya juga hehehe. Ayo kalau ada yang punya makanan korea yang gampang di bikin, silakan tulis di komentar biar saya bisa ikutan hehehe.