Food Cover Pengganti Cling Wrap

Mungkin sudah banyak yang tahu dengan benda ini, karena benda ini juga bukan barang baru. Saya sudah memakai tutup wadah dari bahan silicone ini sejak tahun lalu. Lupa persisnya kapan pertama kali beli. Jadi ceritanya awalnya kehabisan plastic cling wrap, lalu untuk menyimpan makanan saya pakai kotak makanan yang ada tutupnya, tapi setelah itu jadi nambah kerjaan karena harus cuci kotaknya dan kotak simpan makanan saya tidak semuanya microwave safe. Terus saya bilang, andai ya ada tutup yang bisa dipakai langsung ke atas mangkoknya, jadi besoknya tinggal manasin aja di mangkok itu pake microwave. Eh terus Joe ingat pernah lihat ada iklan tutupan mangkok dari bahan silicone yang katanya bisa dipakai berkali-kali.

silicone lid berbagai ukuran

Joe cari di aliexpress dan ternyata ada banyak ukuran. Ya memang ga mungkin kan kalau mangkok besar pake tutupan kecil. Walaupun tutupan ini cukup bisa ditarik, tapi ada batasannya juga. Karena tidak tahu ukuran mana yang sesuai dengan mangkok di rumah, akhirnya kami pesan dengan 6 ukuran berbeda. Setelah tahu ukuran mana yang paling sering dipakai, kami beli lagi 4 yang ukurannya kira-kira sesuai dengan kebanyakan mangkok yang kami pakai.

Sekarang ini, rasanya gak pernah lagi beli cling wrap. Kalau ada makanan sisa, tutup pake silicone lid ini, terus masuk kulkas deh. Besoknya, buka tutupnya dan makanannya tinggal panasin di microwave tanpa harus pindahin mangkoknya. Untuk mencuci tutupnya ya seperti cuci piring biasa aja.

makanan di tutup masuk ke kulkas

Saya tulis ini buat info aja, siapa tahu ada yang mau mengurangi pemakaian cling wrap dan males nyuci wadah seperti saya hehehe. Saya udah lupa harganya dan gak jualan, tapi seingat saya gak mahal dan pasti lebih murah daripada beli cling wrap berkali-kali. Kalau mau cari bisa coba di google aja food cover silicone atau lid bowl silicone. Ada berbagai warna dan ada yang bentuk kotak juga.

Kalau dari liat berbagai video reviewnya, katanya sih kalau ada makanan berkuah dan kita balik mangkoknya, isinya gak akan tumpah. Sejauh ini saya gak pernah iseng membalik mangkok yang berkuah, jadi gak bisa kasih komentar tambahan untuk hal itu. Ini saya pakai juga sebagai usaha mengurangi pemakaian plastik (walau saya belum bisa ingat untuk bawa kantong belanja supaya gak nambah jumlah plastik di rumah).

Mulai dari sedikit mengurangi pemakaian plastik, mudah-mudahan ke depan bisa lebih banyak mengurangi pemakaian plastiknya.

Chiang Mai Crafts Week 2019

Hari ini 7 Februari sampai dengan hari Minggu, 10 Februari 2019, sedang berlangsung acara pameran kerajinan tangan di Chiang Mai (Chiang Mai Crafts Weeks). Tahun ini merupakan tahun ke -4 diadakannya acara ini. Saya yang walau sudah lama ga main benang dan jarum, sejak pameran tahun ke-2 menyempatkan melihat-lihat. Harapannya sih supaya mendapat motivasi memegang jarum dan benang lagi, dan mengingat harta karun yang sudah 8 tahun ini tidak disentuh.

Denah acara tahun ini, terlihat lebih banyak dari tahun sebelumnya

Pameran hari ini mengambil tempat yang sama dengan tahun-tahun sebelumnya. Lokasinya cukup dekat dari rumah. Kebetulan hari ini Jonathan ada les 2 jam dan Joshua bisa tidur siang lebih awal, jadi Joshua saya tinggal di rumah sama mbak, dan saya bisa deh melihat-lihat pameran ini dengan tenang tanpa gangguan anak-anak seperti di tahun-tahun sebelumnya.

Entah karena tahun ini saya bisa lihat santai, atau memang event ini tambah banyak peminat, rasanya orang yang berpartisipasi membuka booth lebih banyak dari tahun-tahun sebelumnya. Pengaturan lokasi pameran juga lebih teratur. Yang terasa kurang cuma tempat parkirnya saja. Mungkin karena saya datang di hari pertama, saya pikir yang datang masih akan sedikit, karena toh kami datang di saat jam kerja. Eh dugaan saya salah, malah tadi hampir ga kebagian parkir karena banyak juga loh yang datang siang-siang begini.

Apa saja yang dipamerkan? Kerajinan tangan dari benang dan jarum berupa sulaman, jahitan, quilt, knit dan crochet, recycle bag dan juga leather. Selain itu ada juga glass beads dan marble painting. Hampir setiap booth menawarkan paket workshop, sayangnya ga ada free workshop, jadi tadi saya ga ikutan workshop apapun karena waktunya gak sempat juga.

Melihat benang dan peralatan craft yang dijual di sana, saya jadi ingat dengan tumpukan harta karun yang sekarang ini buat mengaksesnya saja sulit. Tapi ya karena sudah punya, semua yang tadi saya lihat di sanapun masih membuat saya merasakan spark joy hahahaha. Mudah-mudahan tahun ini bisa kembali berkarya dengan benang dan jarum nih.

Mencari Informasi Produk/Jasa di Internet

Tadi di salah satu FB group expat di Chiang Mai ada yang minta rekomendasi tempat servis Lenovo yang rusak. Jadi teringat beberapa waktu lalu, di tempat ngebenerin HP Xiaomi selain tempat servis resmi Xiaomi juga menerima beberapa brand lain. Saya ingat waktu itu saya bertanya dan salah satu brandnya ya Lenovo. Saya masih ingat waktu itu nemu tempatnya dari mencari di internet, dan ingat juga kalau tempat itu ada websitenya. Jadi tadi nyari dulu di Google Maps untuk mencari informasi websitenya, terus membuka websitenya untuk memastikan mereka menerima servis Lenovo juga. Setelah yakin informasinya benar, baru saya jawab pertanyaan di group.

Sekarang ini, sejak adanya internet, mencari informasi untuk membeli sesuatu ataupun jasa perbaikan jadi jauh lebih mudah. Kalau dulu mungkin kita mendapatkan informasi dari koran, dari orang lain dan mungkin harus kembali ke toko tempat membeli untuk bertanya terlebih dahulu. Sekarang ini, kita bisa google dahulu kalau malas nanya ke orang. Tapi banyak juga orang yang lebih suka nanya langsung di group komunitas yang diikuti.

Kalau dari pengalaman, daripada nanya di group yang kadang-kadang belum tentu ada yang jawab, lebih cepat cari di google aja. Dari google, kalau beruntung langsung ketemu website tempat yang dicari, tapi kadang-kadang bisa juga ketemu percakapan dalam forum yang menyebut nama sebuah tempat. Lalu kita harus mencari tau lebih lanjut lagi berdasarkan nama itu untuk mencari tahu informasi kontak, lokasi dan jam operasionalnya misalnya.

Kami pernah di sini mencari dokter THT yang bisa berbahasa Inggris dan buka sore hari, hasil pencarian hanya menemukan namanya saja disebut-sebut di berbagai forum. Berikutnya kami google lagi namanya dan ketemulah informasi klinik dan nomor teleponnya. Selanjutnya daripada salah, biasanya saya menelpon ke nomor yang saya dapatkan, untuk memastikan jam buka tempat tersebut.

Sekarang ini kebanyakan tempat yang menyediakan jasa ataupun produk, menyediakan informasi yang cukup di internet. Kadang hanya berupa listing nama toko dan nomor teleponnya saja, tapi ada juga yang membuat halaman website dengan informasi yang lebih lengkap. Paling sering dijumpai sekarang ini, hampir semua tempat berusaha memiliki halaman Facebook. Di sana mereka mencantumkan nomor telepon, jam operasional dan peta ke lokasinya.

Saya ingat, dulu, untuk membeli handphone atau gadget, kami selalu datang ke banyak toko satu persatu dan bertanya panjang lebar. Kadang-kadang informasi yang diberikan berbeda dengan apa yang dibaca. Sekarang ini kalau mau beli gadget, baca dulu spesifikasinya di internet, baca reviewnya dan juga cari tahu range harganya. Waktu ke toko, udah gak pake banyak tanya, tunjuk barang, bayar dan pastikan ada garansi dan bawa pulang deh hehehe. Beberapa kali malah kalau lihat perbedaan harga beli offline dan online cukup signifikan, kami akan memilih untuk beli online saja (dengan catatan produk tersebut punya garansi walau beli online).

Waktu mau jalan-jalan ke luar kota, mencari informasi penginapan juga lewat internet. Masalahnya terkadang, di sini banyak tempat yang menyediakan informasi dalam bahasa Thai saja. Kalau sudah begini, saya lebih suka langsung telepon saja (masih lebih susah baca daripada ngomong soalnya). Kadang-kadang membaca review berbagai tempat bikin pusing juga, tapi memang kalau pergi ke tempat yang reviewnya bagus, belum pernah kecewa.

Kesimpulannya, di jaman sekarang ini internet sudah jadi bagian dari keseharian kita dalam mencari dan berbagi informasi. Kalau kita mau toko/usaha kita dikenal orang, kita harus menyediakan informasinya juga di internet. Minimal sediakan informasi kontak dan kalau berupa toko ya berikan jam operasional dan peta lokasinya. Jangankan barang jualan, sekarang ini nyari informasi soal sekolahan (terutama uang sekolahnya) orangtua pada umumnya mencari di internet dulu sebelum survey ke lokasi. Kalau ada yang mereview tempat usaha kita, ya sebaiknya kita balas. Kalau ada yang komplain ya diusahakan diperbaiki.

Kadang jadi bertanya-tanya, nanti di masa depan akan seperti apa lagi ya. Sekarang ini semua informasi bisa di dapat dengan mudah di internet asal kita tahu kata kuncinya. Kalau malas mikirin kata kunci, ya akhirnya paling gampang memang bertanya di forum-forum yang ada, lalu duduk manis menunggu jawaban hehehe.

Polusi di Chiang Mai

Sejak beberapa tahun terakhir ini, setiap bulan Februari sampai dengan April, ada tingkat polusi yang cukup tinggi di Chiang Mai. Setiap tahunnya, polusi ini tidak bisa diprediksi walaupun pemerintah Thailand sudah berupaya untuk menguranginya. Asal polusi udara ini awalnya dari para petani yang membakar sisa panen dan mempersiapkan lahannya untuk ditanam kembali.

Biasanya setelah musim hujan berakhir dan memasuki musim dingin, semua sisa panen itu sudah kering. Cara cepat membersihkan sisa panen ya dibakar. Tapi ada juga yang malah membakar hutan untuk membuka lahan baru. Salah satu yang jadi penyebab lagi, ketika membakar untuk membuka lahan baru malah membuat kebakaran hutan yang tidak terkendali.

Status kadar polusi di Chiang Mai hari ini

Dalam kurun waktu 2 bulan, website yang paling sering dikunjungi itu ya website ini. Biasanya kalau tingkat polusinya sudah berwarna merah, orang-orang mulai memakai masker N95 keluar rumah, memilih tinggal di rumah saja, menutup semua pintu dan jendela dan memasang filter udara di rumah. Pemandangan ke arah pegunungan yang biasanya terlihat cerah juga mulai terhalang asap putih. Kalau lagi parah, jarak pandang lagi nyetir juga agak terganggu.

Biasanya, di musim polusi ini akan banyak yang mengalami gangguan pernapasan. Musim polusi di saat suhu udara sedang beralih dari musim dingin ke musim panas juga membuat tubuh rentan sakit. Biasanya dalam 2 bulan ini, kami mempersedikit kegiatan jalan-jalan di luar kecuali tingkat polusinya tidak dalam range merah.

Tahun ini polusinya datang lebih awal, masih akhir Januari angka polusinya sempat agak tinggi. Pendatang baru mulai resah, kalau kami yang sudah lama di sini sudah gak resah lagi karena sudah punya sensor buat ngecek kadar polusi di rumah berapa dan juga filter udara untuk setiap ruangan. Kami udah gak merasa perlu panik seperti masa awal kami mengetahui soal polusi ini. Kalau kadarnya tinggi, ya tinggal tutup semua pintu dan jendela dan nyalakan filter udara. Filter udara juga sudah punya beberapa versi, baik yang DIY maupun yang kami beli sejak Jonathan masih kecil.

Beberapa kali, dalam musim polusi saya batuk parah juga sih, tapi gak musim polusi, kalau saya mulai batuk ya biasanya emang parah hehehe. Paling sering batuk itu kalau harinya lagi ekstrim suhu udaranya. Misalnya pagi dingin 14 derajat, siangnya panas sampai 35 derajat, eh malah drop lagi ke 21 derajat celcius. Hari ini dan 10 hari ke depan harus jaga kesehatan baik-baik nih, soalnya suhunya kira-kira rangenya cukup ekstrim begini.

Prediksi temperatur 10 hari ke depan

Untungnya, waktu oppung datang, udara sejauh ini baik-baik saja dan kami semoga tetap sehat-sehat saja. Hari juga kadarnya masih tidak membahayakan walaupun sudah mulai masuk warna kuning. Biasanya saya cuma ingat warnanya saja, kalau udaranya bersih ya warna hijau, lalu mulai kuning, orange dan merah. Kalau sudah merah berarti kadarnya sudah masuk ke tingkat yang berbahaya.

Biasanya, bulan Februari sampai sebelum Songkran, banyak keluarga yang travelling ke luar dari Thailand atau sekedar ke Bangkok atau ke daerah lebih selatan lagi (Phuket atau sekitar pantai di sana). Keluarga homeschooling yang umumnya jadwalnya fleksible akan memilih tidak tinggal di Chiang Mai daripada harus menghirup udara polusi. Tahun ini tapi entah kenapa Bangkok juga tingkat polusinya malah lebih parah dari Chiang Mai, dan kabarnya ini juga karena sumbangan asap dari kenderaan bermotor dan polusi dari pabrik di sekitar Bangkok.

Kalau ada keluarga yang mau ke Chiang Mai mengunjungi kami di antara Feb – April ini, biasanya kami beri peringatan dulu sebelumnnya dan menyarankan kalau bisa ganti tanggal lain. Tapi sebenarnya, pemerintah Thailand selalu berusaha menanggulangi supaya tingkat polusinya tidak sampai membahayakan warganya. Misalnya mereka mengeluarkan larangan membakar sampah ataupun sisa hasil panen selama sekian puluh hari, dan kalau ada yang ketahuan membakar kita bisa laporkan dan mereka akan di denda cukup besar.

Pemerintah setempat juga mengupayakan membuat hujan buatan. Biasanya, udara akan lebih bersih setelah hujan deras. Beberapa tahun belakangan ini, karena musim hujannya tidak terlalu banyak hujan, kadang-kadang memasuki musim panas akan ada hari di mana tiba-tiba hujan deras. Setiap kali ada hujan deras di tengah musim polusi, rasanya bersyukur banget, karena setidaknya tingkat polusinya akan membaik dan bisa menghirup udara bersih.

Jadi, sekali lagi sebagia informasi, kalau merencanakan liburan ke Chiang Mai ataupun Bangkok, jangan lupa mempertimbangkan faktor polusi udara ini juga. Gak perlu kuatir berlebihan juga sih, tapi kalau memang sensitif terhadap polusi udara, lebih baik datangnya ketika udaranya bersih dan suhu udaranya tidak terlalu panas. Paling ideal emang datangnya bulan Desember atau Januari saja. Kalau mau lihat festival bunga, ya mau tak mau datangnya minggu pertama Februari dan biasanya saat itu polusi udaranya belum parah jadi masih bisa menikmati melihat bunga yang indah.

Dalam setahun, musim polusi ini salah satu musim yang kurang nyaman untuk tinggal di Chiang Mai. Mudah-mudahan, tahun ini polusi udaranya tidak terlalu parah dan di masa yang akan datang ditemukan cara supaya tidak ada polusi udara seperti ini lagi di Chiang Mai dan sekitarnya.

Playground Fun Planet di Central Airport Plaza

Di Mall dekat rumah ada tempat bermain yang baru selesai renovasi. Hari ini saya mengajak anak-anak main di sana. Enaknya homeschooling ya begini, walau hari ini hari Senin, bisa aja main ke mall di pagi hari. Jonathan sudah menyelesaikan tugas hari ini di hari Minggu sore. Padahal kemarin itu saya iseng aja bertanya apakah Jonathan mau mengerjakan pekerjaans sekolah di hari Minggu supaya Senin bisa main-main ke mall, eh ternyata malah bisa selesai dengan cepat loh kemarin.

Biasanya di hari Sabtu, jam 10.30 mall itu sudah buka, tapi ternyata walau kami tiba di mall sudah jam 10.40 eh mall nya masih pada gelap dan pintu yang dibuka baru pintu karyawan saja. Untungnya saya tadi parkirnya di lantai 1, jadi cuma perlu turun 1 lantai dan masuk dari pintu karyawan hehehe. Bagian dalamnya sebagian toko sudah mulai buka (karyawannya sudah rajin datang duluan), tapi kebanyakan toko masih tutup. Saya memutuskan sekalian mau bayar listrik dulu, eh tapi ternyata counter bayar listrik juga bukanya jam 11. Akhirnya kami duduk-duduk dulu deh sambil menunggu counter bayar listrik buka.

kepagian nyampe di mall, mall nya masih gelap

Sambil nunggu, kami sempat juga main Pokemon Go. Untungnya ada tempat duduk yang nyaman di area dekat pembayaran listrik, dan toko dekat situ sudah pada nyala lampunya. Lampu utama mall nya masih mati, jadi kalau toko-tokonya masih gelap semua, kebayang aja ruangan tempat kami duduk pun kemungkinan masih gelap.

Setelah bayar listrik, kami naik ke lantai 4 untuk ke playground baru. Awalnya saya mau anak-anak langsung masuk saja, karena saya lihat harganya cuma ada untuk 2 jam 200 baht dan seharian 500 baht. Eh ternyata lagi ada promosi, 100 baht untuk 45 menit. Karena kami biasa makan jam 12, saya pikir main 45 menit itu paling pas deh, supaya abis main bisa makan dan sehabis makan ya pulang ke rumah.

Lanjutkan membaca “Playground Fun Planet di Central Airport Plaza”

Fly Thru Air Asia

Hari ini mama saya pulang ke Medan setelah menghabiskan waktu bersama kami sejak 1 Januari 2019 di Depok. Jonathan yang selama di Chiang Mai ditemenin oppung tidur, jadi sedih dan malam ini minta ditemenin papanya bobo. Dipikir-pikir, sejak kami liburan di Depok Desember lalu dilanjutkan ada oppung di sini, memang Jonathan selalu ada temennya tidur. Sebelum liburan, Jonathan udah biasa tidur di kamarnya sendiri. Semoga cuma 1 malam ini aja dia butuh ditemenin dan bisa segera kembali ke kebiasaan semula.

Kami mengantarkan oppung pagi-pagi dari rumah, belum jam 6 kami sudah tiba di airport karena tidak berhasil check in online. Airport Chiang Mai lokasinya sangat dekat dari rumah kami, airportnya tidak terlalu besar, dan hanya 2 lantai. Ruang tunggu untuk domestik dan internasional juga adanya di satu tempat ruangan besar. Jadi tadi kami check in di terminal keberangkatan internasional, tapi sebenarnya oppung terbangnya rute dalam negeri dari Chiang Mai ke Bangkok.

Sebelumnya, oppung udah agak kuatir masalah fly thru Air Asia, oppung gak bisa bahasa Inggris (padahal ngerti juga dan udah makin banyak ngerti karena Jonathan sering ngajarin oppung). Ternyata, semuanya cukup lancar. Tadinya waktu kami tiba, antriannya sangat panjang dan hanya ada 2 counter di buka. Penumpangnya kebanyakan sepertinya tujuan Cina ataupun Macau. Lalu tiba-tiba ada petugas menanyakan apakah ada yang transit via Bangkok.

Ternyata untuk penumpang yang transit di Bangkok di minta untuk ke counter terpisah yang antriannya super pendek hahaha. Langsung deh check in, masukin bagasi, dikasih stiker Fly Thru oleh Air Asia (hal ini tidak ada waktu terbang dari Indonesia). Semuanya selesai dalam waktu singkat. Dari situ, selanjutnya oppung harus naik melewati imigrasi yang berada di terminal keberangkatan internasional. Karena sudah melalui pemeriksaan imigrasi di Chiang Mai, nantinya di Bangkok tidak akan ada lagi pemeriksaan imigrasi. Menurut cerita oppung, tadi sesampainya di Bangkok, semua penumpang yang memakai stiker dikumpulkan dan diarahkan ke ruang tunggu berikutnya. Bagasi yang di masukkan dari Chiang Mai nantinya akan langsung sampai ke Kuala Namu.

Sebenarnya, semua informasi ini sudah dituliskan di tiket yang diberikan Air Asia, tapi kebanyakan sekarang ini kita hanya menyimpan nomor booking saja dan gak terlalu membaca tiket juga. Kemarin saya mencari tahu supaya mama saya bisa lebih tenang. Kami sudah beberapa kali memakai layanan Fly Thru Air Asia, tapi beberapa kali terbangnya bukan lewat Bangkok, dan mulai lupa juga detailnya.

Ada 3 jenis Fly Thru:

  • Domestik – International : Ini misalnya apa yang dijalani mama saya hari ini. Pertama mama saya terbang domestik ke Bangkok, lalu mama saya terbang dengan rute International ke Kuala Namu. Untuk rute ini kita diminta mengurus imigrasi di airport keberangkatan kita, lalu di temat transit kita akan dipandu oleh staf airline darat yang akan menunjukkan gate mana yang harus kita tuju berikutnya
  • International- Domestik: Ini yang kami lakukan waktu berangkat dari Indonesia. Kami berangkat dari Jakarta ke Bangkok, lalu melanjutkan ke Chiang Mai. Penerbangan begini agak membingungkan dengan masalah bagasi. Jadi setelah sampai di Bangkok, tidak ada satupun petugas yang mengarahkan kami harus ke mana, setelah melewati deretan imigrasi untuk penumpang yang memang ingin ke Bangkok, baru ada tulisan transfer. Jadi kami harus jalan lagi agak jauh sampai kemudian menemukan tulisan CIQ dan di sana melaporkan diri untuk penerbangan berikut ke counter air asia yang ada, lalu setelah itu di proses imigrasi kedatangannya. Antrian imigrasi di bagian transfer ini relatif lebih sepi. Pernah sekali waktu datang dari Singapur, cuma saya yang transit Bangkok dan melanjutkan ke Chiang Mai. Nah yang membingungkan, waktu tiba di airport Chiang Mai, kami tiba di bagian kedatangan domestik. Lalu akan ada petugas yang mengumpulkan orang-orang yang transit Bangkok seperti kami dan harus berjalan lumayan jauh ke pengambilan bagasi Internasional. Nah, waktu kami tiba yang bikin agak lelah itu adalah, setelah jalan ke sisi internasional dari bandara, kami harus jalan lagi ke sisi domestik (tempat kami tiba) untuk mendapatkan taksi. Tempat pangkalan taksinya ya adanya di luar di dekat terminal bagian domestik.
  • International – International: Kami pernah juga terbang ke Indonesia transit di Kuala Lumpur atau Singapur. Untuk rute begini, kami terbangnya rute internasional lanjut ke rute international lagi. Kalau beruntung, bisa dapat gate kedatangan dengan gate keberangkatan berikutnya letaknya bersebelahan. Tapi kadang-kadang bisa juga harus naik train dulu untuk pindah gedung terminal walaupun sama-sama rute international. Untuk rute begini, di tempat transit kami tidak perlu ke imigrasi selama kami tidak keluar dari bandara. Proses imigrasi di lakukan di terminal keberangkatan dan nantinya di negara tujuan.

Sejak adanya layanan Fly Thru di Air Asia, terbang makin nyaman. Kami ingat tahun-tahun sebelum ada fly thru ini, kalau kami mau terbang dengan air asia supaya tiketnya murah, kami tidak punya pilihan lain selain pulang lewat Kuala Lumpur. Di Kuala Lumpur kami harus keluar dulu dari imigrasi, ambil bagasi, masukkan bagasi untuk terbang berikutnya, imigrasi lagi untuk keberangkatan dari Kuala Lumpur dan akhirnya baru bisa masuk ke ruang tunggu. Proses keluar ke imigrasi sampai masuk lagi itu gak bisa diprediksi berapa lama. Dulu bahkan karena tidak ada jam penerbangan yang bagus, kami harus menginap 1 malam di Kuala Lumpur. Kesimpulannya ya semoga air asia bisa semakin baik dan punya banyak inovasi produk layanannya supaya terbang makin nyaman juga, apalagi untuk kita yang gak ada direct flight dari sini ke Indonesia.

Festival Bunga Chiang Mai 2019

Festival Bunga di Chiang Mai di adakan setiap akhir pekan pertama di bulan Februari. Untuk tahun ini, festival bunga diadakan sejak hari Jumat tanggal 1 Feb sampai dengan hari Minggu 3 Feb 2019. Setelah beberapa tahun tidak mengunjungi festival bunga dengan berbagai alasan: terlalu ramai, banyak orang, males sampai gak tau parkir di mana supaya jalan tidak jauh, akhirnya tahun lalu kami menemukan tempat parkir yang ideal dan waktu yang tepat untuk mengikuti acara ini.

Mumpung mama saya juga masih di sini, ya sekalian mengajak mama saya jalan-jalan lagi. Mama saya sudah beberapa kali ke Chiang Mai, tapi baru kali ini waktunya pas dengan acara festival bunga ini.

Lanjutkan membaca “Festival Bunga Chiang Mai 2019”