Langit di bulan Juni

Coba lihat keluar, bagaimana langit di kota Anda. Sepanjang bulan Juni, langit kota Chiang Mai sangat indah. Bukan hanya ketika matahari bersinar cerah, bahkan ketika mendung menggulung di langit kelam semuanya terlihat indah. Setiap kali melihat keindahan langit yang terbentang di depan mata, ingin rasanya mengabadikannya menjadi foto yang dipigura indah, berdecak kagum dengan indahnya ciptaan Tuhan. Foto-foto ini saya ambil ketika sedang dalam perjalanan sekitar Chiang Mai, ketika jalanan kosong jadi berani untuk menjepret langit dengan kamera handphone. Ada juga yang dijepret Joe ketika dia dan Jona bersepeda.

Saya tidak pernah bosan melihat langit biru, baik itu langit biru bersih ataupun dengan hiasan gumpalan awan putih atau hitam tanda hujan kan datang.

Dulu pernah belajar namanya ada cumolus, stratus, cumolonimbus maupun cirostratus. Sekarang sudah lupa mana yang namanya siapa, harus buka contekan biar tau yang mana. Tapi apapun namanya, langit bulan Juni di kota ini terasa sangat istimewa. Coba tebak, dari cuplikan langit yang ada, sedang musim apakah di kota ini?

Kalau ditanya langit mana yang jadi favorit, saya tidak bisa memilih. Pengennya lebih banyak lagi menjepret langit, apa daya saat menyetir itu keselamatan lebih utama.

Melihat langit biru dengan hiasan putih atau kelabu terlalu indah untuk disimpan sendiri. Mengakhiri bulan Juni, saya bagikan foto langit Chiang Mai yang berhasil diabadikan di bulan Juni 2019. Siapa tau bisa jadi inspirasi atau malah jadi puisi untuk yang mampir ke blog ini.

Mencetak lewat WiFi dan Tips Mencetak Dua Sisi di Epson L3150

Lanjutan cerita eksperimen dengan printer EPSON L3150 yang bisa mencetak dari WiFi. Pertama, untuk bisa mengirimkan perintah mencetak dari HP android, kita harus menginstal aplikasi Epson iPrint dari Google Play. Dengan menginstal aplikasi ini kita bisa membuka dokumen atau foto yang ingin dicetak. Kita juga bisa mengirimkan perintah scan dan mendapatkan hasil scannya langsung di handphone.

Nah kalau kita mau mencetak file PDF yang dibuka dengan aplikasi lain, dan ingin mengirimkan perintah cetaknya langsung dari aplikasi tersebut, kita harus menginstal Epson Print Enabler dari Google Play.

Mencetak dari handphone memang terasa sangat mudah, tapi ternyata ada banyak fitur yang tidak tersedia kalau untuk mencetak dokumen dengan halaman banyak. Biasanya dulu saya suka mencetak dua sisi dan ada pengaturan ketika dokumen selesai dicetak, semua sudah tersusun rapi dari depan ke belakang. Dilema mencetak dari handphone, tidak ada pilihan untuk reverse printing ataupun tidak ada pilihan untuk mencetak dua sisi.

Kelemahan lain, untuk mencetak langsung ke range halaman tertentu dari aplikasi Epson iPrint, kita tidak bisa mengetikkan langsung nomor halamannya. Jadi kita hanya bisa memilih tanda tambah dan kurang sampai ke halaman yang diinginkan. Hal ini tentunya tidak nyaman sama sekali.

Pilihan dari menu pdf reader yang bisa dibuka dengan Epson Print Enabler lebih baik dari menu sebelumnya, kita bisa mengetikkan langsung nomor halaman yang diinginkan, tapi dari sini juga tidak ada pilihan mencetak 2 sisi ataupun mencetak halaman ganjil atau genap saja.

Ada banyak fitur yang sebelumnya sudah menjadi hal standar di printer Canon yang ternyata tidak ditemukan ketika mencetak lewat wifi. Di Linux, ada setting untuk mencetak 2 sisi, tapi entah kenapa ketika mencetak lewat wifi, biasanya akan ada pertanyaan untuk membalik halamannya. Kemarin kami mencoba beberapa kali, printernya tidak bertanya dan malah selalu ambil kertas yang baru.

Karena tidak punya laptop windows buat mencoba koneksi pakai kabel, dan udah keenakan ngeprint wireless, dicobalah mencari tahu gimana biar bisa mencetak dua sisi. Bahan yang mau dicetak lumayan banyak, kalau cuma mencetak 1 sisi, ga kebayang nanti hasilnya tebal sekali dan boros kertas. Mencetak wireless dari komputer Windows belum dilakukan, komputer Windowsnya lagi dipake nonton hehehe.

Percobaan berikutnya saya coba mencetak dari Macbook (dan masih via Wifi), lagi-lagi tidak bisa mengaktifkan setting mencetak 2 sisi. Tapi untungnya kali ini ada pilihan untuk mencetak halaman ganjil saja atau genap saja, dan bahkan ada pilihan untuk mencetak dengan urutan dari belakang ke depan.

Akhirnya saya mencoba mencari cara manual dengan memanfaatkan mencetak dengan pilihan ganjil saja atau genap saja. Ternyata cara manualnya tidak terlalu sulit dan perbedaanya kita harus memberi perintah cetaknya 2 kali, kalau kegiatan membalik kertasnya kan pasti harus dilakukan kecuali jenis printer canggih yang bisa membalik kertas otomatis.

Caranya:

  1. pilihan range halaman yang ingin dicetak
  2. set printer untuk mencetak halaman ganjil saja (odd only)
  3. ambil tumpukan kertas dari tray dan letakkan kembali di tempat kertas dengan halaman kosong menghadap ke kita
  4. set printer dengan range yang sama dengan nomor 1, lalu pilih mencetak halaman genap saja (even only)
  5. selesai dicetak semua sudah tersusun dengan halaman nomor kecil ada dipaling depan terurut ke belakang.

Perhatikan baik-baik, nomor halaman ganjil dan genap bukan berdasarkan nomor halaman dari page rangenya. Halaman 142 itu nomor genap, tapi ketika kita mencetak halaman ganjil justru yang akan dicetak itu adalah lembar pertama halaman 142, ketiga halaman 144, kelima halaman 146 dan seterusnya.

odd pages only

Ketika kita membalik tumpukan kertas, halaman yang tercetak pertama ada di bagian belakang. Nah ketika kita mencetak lagi dengan urutan halaman genap (lembar ke-2 itu halaman 143), maka secara tidak langsung kita mengurutkan lagi kertasnya dari nomor kecil ke nomor besar.

even pages only

Perhatikan juga, jangan sampai kita memilih setting ganjil genap ini 2 kali. Kalau kita sudah set dari dialog di aplikasi dokumennya (yang saya pakai adobe acrobat reader), saya tidak perlu lagi mengatur setting di printernya .

gunakan default setting untuk printer

Kesimpulannya:

Mencetak lewat wifi untuk printer EPSON L3150 dari HP Android walaupun memberikan kemudahan karena tidak harus membuka laptop/komputer, memiliki keterbatasan. Untuk mencetak sehari-hari yang jumlah halaman tidak banyak dan tidak perlu 2 sisi, kita bisa dengan mudah melakukannya dari HP.

Kalau aplikasi printer di laptop kita tidak support mencetak 2 sisi, kita tetap bisa melakukannya dengan sedikit langkah tambahan dan kalau sudah terbiasa, lama-lama jadi tidak terasa bedanya dengan printer yang memberikan opsi mencetak 2 sisi.

Mencetak tanpa kabel terhubung ke printer memang memberi banyak kemudahan dan mengurangi alasan menunda mencetak dokumen. Printer dibiarkan saja menyala dan pastikan kertas tersedia, setiap kali mau mencetak tinggal kirim perintah dari jauh dan ambil hasilnya ketika akan pergi.

Oh ya, satu hal kelebihan EPSON dibandingkan CANON yang kami miliki sebelumnya: walaupun sama-sama sistem inktank, berat dan ukuran printer EPSON ini lebih ramping dan lebih ringan dibandingkan CANON. Saya tidak tahu komponen apa di CANON yang bikin berat. Tapi ya, sejauh ini walaupun masih harus banyak coba-coba dan mengorbankan banyak kertas, saya cukup puas dengan printer EPSON L3150 ini.

Game Harry Potter: Wizards Unite

Game Harry Potter ini merupakan game terbaru dari Niantic pembuat game Pokemon Go. Karena belakangan mulai jarang main Pokemon Go, iseng deh coba liat Harry Potter. Tulisan ini isinya kesan pertama dari bermain Harry Potter yang baru diinstal beberapa hari. Belum eksplorasi banyak soal game ini, tapi sekilas udah bisa liat kemiripan game ini dengan Pokemon Go.

Secara garis besar, game ini sangat mirip dengan Pokemon Go. Ada banyak terminologi yang bisa diasosiasikan dengan Pokemon Go. Tapi menurut saya, game Harry Potter ini terlalu banyak informasi di awal dan terlalu banyak tulisan yang harus dibaca dan mungkin lebih cocok untuk pemain game yang biasa dengan game di PC. Buat saya yang main game cuma sekedar iseng, game ini agak bikin males mainnya, butuh waktu untuk memahami aturan permainannya. berbeda dengan saya, Jonathan dan Joe sudah lebih dulu main game ini, jadi sekarang ini saya banyak bertanya dengan mereka.

Saya sudah membaca semua buku Harry Potter dan menonton filmnya, tapi saya tidak bisa ingat informasi seperti materi pembuat tongkat sihir ataupun pola yang dibentuk ketika kita menyebutkan metode sihir tertentu. Di game Harry Potter ini kita seperti diajarkan tracing mengikuti pola sihirnya untuk membebaskan objek yang dikutuk yang disebut confoundable (seperti pokemon nya). Di game ini juga ada sejenis pokestop dan pokegymnya. Untuk membebaskan objek yang dikutuk kita harus punya sejenis bolanya yang disebut spell.

Kalau anda penggemar berat harry potter yang sangat mengingat pola-pola yang harus dibentuk dan nama-nama spell yang disebutkan, di dalam game ini ada banyak kata-kata yang mungkin mengingatkan isi bukunya walaupun buat saya ini jadi seperti permainan anak yang sedang belajar tracing lalu dikasih hadiah menempel stiker hehehe.

salah satu pola yang harus diikuti untuk magic spell

Selain terlalu banyak informasi yang harus dibaca, animasi dalam game ini juga sepertinya terlalu berat untuk di HP. Kadang ada kesan HP nya mau hang karena menunggu game dimuat. Tanpa mengerti tujuan mainnya, saya tau-tau sudah di level 5. Kalau di game Pokemon Go, rasanya naik level di awal bisa cepat tapi lama-lama semakin sulit naik level karena butuh point lebih banyak.

Tugas harian game ini juga terlalu banyak dan membutuhkan waktu lama. Misalnya tugas membuat potion: pembuatan potion ini membutuhkan waktu 1 jam lebih. Ya tidak harus ditunggu karena bisa saja aplikasinya ditutup dan akan selesai 1 jam kemudian. Tapi untuk yang langsung ingin melihat potionnya, ada pilihan untuk mengeluarkan koin supaya proses pembuatan potionnya bisa langsung selesai. Dalam banyak hal, game ini juga sepertinya terlalu banyak menawarkan untuk membeli koin.

Kesimpulannya buat saya sekarang ini game ini terlalu rumit dan jadi gak bisa dinikmati. Terlalu berat untuk HP dan untuk memenuhi target harian. Game Pokemon Go jauh lebih menyenangkan dan santai bermainnya.

Apakah saya akan berhenti langsung bermainnya? ya nggak juga sih, sesekali akan tetap di cek karena Joe dan Jonathan yang lebih dulu akan membaca informasi tentang game ini dan saya tinggal bertanya hehehe.

Vokal Bahasa Thai (bagian 4 )

Tulisan kali ini membahas 8 huruf vokal bahasa Thai yang dibagi menjadi 4 huruf vokal pendek dan 4 huruf vokal panjang. Kelompok vokal ini merupakan kelompok vokal yang bunyinya agak sulit untuk diucapkan dan perlu latihan untuk membedakan bunyinya. Bentuk penulisannya juga butuh konsentrasi buat mengingatnya karena selain mengapit konsonan masih ada lagi tambahan simbol di atas konsonan.

vokal pendekbunyivokal panjangbunyi
อัวะuaอัวuaa
เอียะiyaเอียiyaa
เอือะeuaเอือeuaa
เออะe (kencang)เออee

Bunyi อัวะ dan อัว dalam bahasa Indonesia seperti bunyi ua ketika mengucapkan kata tua. Untuk vokal pendek tentunya diucapkan dengan singkat dan untuk vokal panjang bunyi a nya bisa lebih panjang terdengar. Untuk aturan nada mengikuti aturan vokal panjang dan pendek seperti yang pernah dipelajari sebelumnya. Tentunya masih ingatkan, kalau tidak ingat bisa dilihat di posting ini.

KataNada Baca
ผัวะphua (nada rendah)
ผลัวะphlua (nada rendah)
ตัวtuaa (nada tengah)
บัวbuaa (nada tengah)
วัวwuaa (nada tengah)
มัวmuaa (nada tengah)
ถัวthuaa (nada menaik)

Bunyi เอียะ dan เอีย dalam bahasa Indonesia seperti kita menjawab iya, bedanya vokal pendek kita sebutkan dengan huruf a lebih pendek dan vokal panjang kita bisa mendengar bunyi huruf a diakhir lebih lama menjadi iyaa.

Contoh kata yang menggunakan vokal ini sebagai berikut:

เผียะphiya (nada rendah)
เตียงtiyaang (nada tengah)
เบียร์ biyaa (nada tengah)
เลียliyaa (nada tengah)
เสียsiyaa (nada menaik)

Bunyi เอือะ dan เอือ dalam bahasa indonesia seperti kita menyebutkan huruf e lalu u dan a dengan cepat. Saya belum bisa menemukan kata dalam bahasa Indonesia yang menghasilkan bunyi ini. Untuk contohnya bisa dilihat dari daftar kata berikut ini.

เอือะeua (nada rendah)
เรือreuaa (nada datar)
เลือนleuaan (nada datar)
เนืองneuaang (nada datar)
เถือtheuaa (nada menaik)
เสือseuaa (nada menaik)

Bunyi เออะ dan เออะ dalam bahasa Indonesia seperti bunyi e dalam kata “seperti”, “kencang”, “benang”. Kalau diperhatikan, penulisannya mirip sekali dengan vokal sebelumnya. Perbedaanya, kalau vokal sebelumnya ada simbol tambahan di atas konsonannya, untuk huruf ini hanya ada simbol di kiri dan kanan konsonan.

Berikut ini beberapa kata bahasa Thai yang menggunakan vokal ini:

เจอะje (nada rendah)
เถอะthe (nada rendah)
เยอะ ye (nada tinggi)
เจอjee (nada tengah)
เขอเคอkhee-khee (nada naik – tengah)
เยอyee (nada tengah)

Oke, sekarang sudah semua grup bunyi vokal saya tuliskan. Apakah sekarang sudah bisa baca bahasa Thai? ya bisa sebagian, karena masih ada beberapa aturan lainnya yang belum dituliskan untuk menentukan nada bacanya.

Jangan lupa untuk berlatih mengingat konsonan, kelas konsonan, vokal dan bagaimana cara menuliskan dan membunyikan masing-masing huruf dan silabel yang dibentuk dari kombinasi konsonan dan vokal.

Oh ya, saya tidak bisa menuliskan bahasa Thai setiap hari, supaya ada waktu untuk mengulang-ulang apa yang sudah diketahui. Selamat berlatih! Sampai bertemu ditulisan berikutnya mengenai bahasa Thai.

Memilih Printer

Sejak tinggal di Chiang Mai, kami sudah beberapa kali beli printer. Pernah beli yang laser, deskjet, inkjet, bahkan pernah beli yang agak hi-end pada masa itu bisa fax segala (padahal cuma butuh fitur scannernya). Kami juga sudah mencoba berbagai merk printer seperti Lexmark laser, HP deskjet print scan copy fax, Brother inkjet monochrome, Canon inkjet dengan tank yang dimodif maupun Canon inktank print scan copy.

Karena kami tidak memakai printer setiap hari, masalah yang paling sering terjadi adalah: tintanya kering! Yang paling menyebalkan adalah: setiap kali butuh ngeprint, selalu butuh waktu untuk membujuk printernya biar bekerja. Setelah printernya bekerja, eh kertasnya kadang-kadang miring masuknya dan berbagai masalah cetak lainnya.

Sebagai homeschooler, printer itu termasuk kebutuhan utama. Walaupun kami membeli kurikulum yang sudah berupa buku kerja, kadang kala ada banyak hal lain yang perlu dicetak untuk bacaan tambahan atau latihan soal. Sebagai orang IT, kami juga sering merasa butuh untuk scan dokumen, foto atau berbagai hal lain. Kebutuhan untuk memfotokopi passport juga ada setiap kali ada urusan ke imigrasi untuk perpanjangan ijin tinggal. Jadi kesimpulannya printer itu kebutuhan untuk kami walaupun tidak digunakan tiap hari.

Lanjutkan membaca “Memilih Printer”

Matematika SD: Kurikulum Cambridge VS Kurikulum Nasional

Hari ini istirahat dulu dari belajar bahasa Thai. Saya mau cerita pengalaman ikutan KulWAP (Kuliah WhatsApp) dengan topik Matematika SD Kurikulum Cambridge VS Kurikulum Nasional yang diadakan oleh komunitas #emak berbagi.

Beberapa waktu lalu, saya dapat informasi mengenai kulwap ini dari salah satu teman yang saya tahu menghomeschool anaknya sejak dulu. Kami sendiri tidak memakai kurikulum Cambridge ataupun kurikulum Nasional, tapi saya merasa perlu tahu untuk membandingkan dengan kurikulum yang kami pakai.

Sebelum kulwap dimulai, materi sudah diberikan beberapa hari sebelumnya untuk dipelajari. Narasumbernya merupakan guru-guru yang memang berpengalaman mengajar dengan menggunakan kurikulum Cambridge dan juga mempersiapkan murid-murid menghadapi ujian Cambridge, Ujian Nasional maupun untuk homeschooler yang akan mengikuti ujian kejar Paket A.

Lanjutkan membaca “Matematika SD: Kurikulum Cambridge VS Kurikulum Nasional”

Vokal Bahasa Thai (bagian 3)

Kali ini melanjutkan tentang vokal dalam bahasa Thai, mari berkenalan dengan 8 vokal lagi dari bahasa Thai, 4 vokal pendek dan 4 vokal panjang. Penulisan huruf vokalnya harus diperhatikan karena tidak hanya menggunakan 1 simbol saja. Seperti biasa, saya akan menggunakan konsonan silent untuk menemani vokalnya, nantinya konsonan tersebut bisa digantikan dengan konsonan lainnya dalam membentuk silabel.

vokal pendekbunyivokal panjangbunyi
เอะeเอee
แอะehแอeeh
โอะoโอoo
เอาะohออooh

Contoh kata dan cara membacanya aturannya masih sama seperti yang disebutkan di tulisan sebelumnya:

KonsonanVokal PendekVokal Panjang
Konsonan Tengah Nada RendahNada Tengah
Konsonan Tinggi Nada RendahNada Menaik
Konsonan RendahNada TinggiNada Tengah

Bunyi e untuk huruf เอะ seperti menyebutkan huruf e ketika kita menyebut alfabet bahasa Indonesia: a, b, c, d, e. Dan bunyi ee untuk huruf vokal panjangnya ya kita menyebutkan huruf e nya agak panjang. Kalau belum dapat gambaran, e dan ee nya seperti kita menyebut kata “enak”.

katacara baca
เกะกะke-ka (nada rendah-rendah)
 เละle (nada tinggi)
เตะte (nada rendah)
เปลplee (nada tengah)
เทthee (nada tengah)
เสนาsee-naa (nada naik – tengah)

Bunyi eh untuk huruf แอะ seperti huruf e tapi disebutkan dengan mulut lebih dibuka sedikit seperti kita menyebut”eh kamu” tanpa memperdengarkan bunyi huruf h nya. Untuk bunyi eeh dari huruf แอ cara mengucapkanya sama seperti eh tapi dengan bunyi e nya agak lebih panjang.

katacara baca
แกะ khe (nada rendah)
และlee (nada tinggi)
แปลplee (nada tengah)
แสงseeng (nada menaik)
แดงdeeng (nada tengah)
แบนbeen (nada tengah)

Bunyi o untuk huruf โอะ sama seperti bunyi o dalam bahasa Indonesia misalnya seperti menyebut kata “bolong”, “bola”, atau “tobat” dan bunyi oo untuk vokal panjang โอ bunyinya sama seperti o yang dipanjangkan seperti ketika kita menjawab “oo begitu”.

katacara baca
โปะpo (nada rendah)
โละlo (nada tinggi)
โมโหmoo-hoo (nada tengah-naik)
โตtoo (nada tengah)
โสภาsoo-phaa (nada naik-tengah)

Bunyi untuk vokal pendek เอาะ dan vokal panjang ออ seperti mengucapkan huruf o dengan membuka mulut lebih terbuka, contohnya ketika kita menyebut bunyi o pertama di kata “ongkos” atau bunyi o ketika menyebut kata “kota”. Vokal panjang disebutkan lebih panjang.

katacara baca
เกาะkoh (nada rendah)
เงาะ ngoh (nada tinggi)
เหาะhoh (nada rendah)
ปอpoo (nada tengah)
ขอkhoo (nada menaik)
หอhoo (nada menaik)
รอrhoo (nada tengah)

Sampai dengan bagian 3 ini sudah ada 20 vokal bahasa Thai, tapi ini belum semuanya. Bagian ke-4 nanti merupakan bagian terakhir dari pengenalan vokal dalam bahasa Thai. Sampai bertemu di tulisan selanjutnya.