Zoom Drakor dan Literasi

Ini cerita buat teman-teman yang tidak bisa hadir dalam sesi zoom hari ini, sekalian karena saya lagi tidak ada topik tulisan, hehehe.

Setelah sebulan berkutat dengan 10 topik kokoriyaan, hari ini dimulai jam 7.30 malam, sebagian dari anggota grup drakor dan literasi berkumpul di Zoom conference. Agendanya berbagi cerita dari 10 topik yang sudah dikerjakan, kira-kira mana topik termudah dan mana topik tersulit dalam menuliskannya.

Perwakilan dari anggota drakor dan literasi

Grup drakor dan literasi ini anggotanya sebenarnya cuma sedikit, yang berkomitmen untuk mengerjakan tantangan topik ini ada awalnya sekitar 16 orang, lalu setelah beberapa tantangan ada tambahan dari grup KLIP 3 orang lagi. Jadi total ada 19 orang. Hari ini yang bisa hadir di Zoom awalnya rencana 9 orang, tapi karena namanya ibu-ibu rempong, akhirnya ada 7 orang yang bisa hadir (walaupun akhirnya 6 yang agak lama ngobrol dan saya termasuk yang harus duluan pamit).

Continue reading “Zoom Drakor dan Literasi”

Belajar Bahasa itu Sepaket Sama Tulisannya

Sebelum belajar bahasa Korea, bahasa Thailand merupakan bahasa pertama yang saya pelajari yang tidak menggunakan huruf latin. Awal belajar bahasa Thai, rasanya sangat frustasi dengan sejumlah huruf meliuk-liuk dan bunyi yang sama digambarkan dengan lambang yang berbeda. Saya berusaha memetakan huruf Thai dan padanannya dengan alfabet A-Z. Agak kaget ketika mengetahui nama saya tidak bisa dituliskan huruf demi huruf ke dalam bahasa Thai.

Setelah beberapa lama kenalan dengan bahasa Thai, saya tidak menjadi orang buta huruf Thai lagi dan akhirnya bisa juga baca bahasa Thailand sedikit demi sedikit. Saya juga mulai menerima, penulisan nama dalam huruf non latin itu ya mengikuti aturan bahasa tersebut dan hanya bisa menuliskannya sampai terdengar sama walaupun bukan dipetakan huruf demi huruf.

halo, nama saya Risna

Waktu saya berkenalan dengan bahasa Korea (sebagai efek dari menonton drakor), saya langsung merasa perlu untuk mempelajari hurufnya juga yang dikenal dengan sebutan Hangul. Romanisasi bahasa Korea, seperti halnya bahasa Thai itu tidak standar, dan yang banyak tersedia di internet itu romanisasi dari penutur berbahasa Inggris.

Continue reading “Belajar Bahasa itu Sepaket Sama Tulisannya”

Kurikulum CLE Grade 5 dan Kindergarten

Buku-buku ini merupakan salah satu yang juga baru tiba kemarin setelah dipesan dari akhir April. Setelah memesan beberapa kali, kami tahu kalau butuh waktu sampai dengan 6 minggu buku -buku CLE dari Amerika ini sampai ke Chiang Mai Thailand. Karena Thailand ditutup sejak 18 Maret 2020, kami tahu kalau pemesan kali ini juga akan memakan waktu lebih lama.

Minggu lalu, setelah Thailand mulai dibuka dan kantor pos mulai beroperasi untuk pengiriman dan menerima barang dari luar negeri, kami mulai gelisah, loh kok bukunya belum sampai juga ya? Gelisah karena jangan-jangan malah belum dikirim, soalnya pemesanan buku ini pakai ongkos kirim paling murah dan tidak ada tracking nya. Tapi kami pikir, ya tunggu sebentar lagi, mudah-mudahan segera tiba.

Buku kelas 5 dari CLE untuk Jonathan

Sebenarnya tahun ajaran baru untuk Jonathan memulai grade 5 belum akan dimulai. Baru saja minggu lalu dia menyelesaikan pelajaran grade 4. Kami memang selalu memesan buku sekitar 2 bulan sebelum bukunya dibutuhkan, supaya sempat saya baca dan atur dulu, selain karena tau butuh waktu untuk buku itu sampai ke Thailand. Buku-bukunya juga tidak sekaligus kami beli untuk 1 tahun, biasanya setahun memesan sekitar 3 kali biar tidak berasa pengeluarannya, hehehe.

Continue reading “Kurikulum CLE Grade 5 dan Kindergarten”

Upgrade Mini PC buat Nonton

Hari ini saya cuma mau menuliskan sekedar catatan buat kami ingat tentang pesanan yang sudah cukup lama dinantikan. Pesanan ini terkena efek pandemi Covid-19, selama beberapa bulan kantor pos Thailand juga tidak menerima barang-barang dari luar negeri, otomatis pesanan kami juga tertahan dan baru sekarang ini dikirimkan setelah Thailand mulai kembali normal.

Kemarin Mini PC untuk pengganti Mini PC Windows yang kami gunakan untuk media center akhirnya tiba. Mini PC sebelumnya sudah kami pakai sejak tahun 2016, diskspace-nya sudah penuh (RAM 2GB dan eMMC 32GB) dan untuk sekedar mengupdate Windowsnya sekalipun sudah repot perlu USB eksternal, selain itu juga sudah terasa lambat.

Sebenarnya setelah diakalin sama Joe, Mini PC yang lama masih tetap bisa digunakan sampai dengan hari ini, tapi daripada tiba-tiba mati mendadak, awal bulan Mei lalu Joe memesan penggantinya dari Aliexpress (butuh hampir 2 bulan barangnya sampai).

Mini PC yang baru tiba kemarin

Untuk cerita teknisnya, tunggu saja kalau Joe ingat menuliskannya. Secara fisik benda baru ini lebih mungil lagi dari Mini PC sebelumnya, padahal secara spesifikasi tentunya lebih tinggi daripada spesifikasi yang lama.

Mini PC yang baru ini RAM 4G, eMMC 64GB dan masih bisa diupgrade sampai 256GB. Harganya memang sedikit lebih mahal dibandingkan yang sebelumnya, tapi benda ini juga sudah support kalau suatu saat kami ganti TV yang bisa 4K. Harganya 142,6 USD sudah termasuk license Windows 10 home edition (kami pilih yang bebas ongkos kirim ke Thailand).

Continue reading “Upgrade Mini PC buat Nonton”

Audio Wireless Receiver

Hari ini saya mau cerita tentang audio wireless receiver dari MPOW yang sudah dicoba selama 2 minggu ini untuk dipakai di mobil. Sebelumnya, Joe pernah cerita tentang mini bluetooth audio receiver, tapi karena baterainya hanya bertahan sebentar dan bluetoothnya hanya bisa koneksi ke 1 gawai saja, akhirnya kami perlu mencari cara lain.

Sumber lagu biasanya ada di ponsel, supaya gampang juga mengatur playlistnya langsung dari YouTube Music. Pinginnya suaranya keluar di speaker mobil. Sumber lagu bisa ponsel saya atau ponsel Joe, tergantung siapa yang pergi bawa mobil.

ponsel terhubung via bluetooth ke audio receiver yang terhubung dengan 3.5 mm jack ke AUX mobil.

Kami tidak ingin mengganti sistem audio di mobil, maka kami memanfaatkan apa yang ada di mobil. Karena adanya AUX untuk output audio, maka kami menggunakan kabel jack audio yang kepalanya keduanya 3.5mm. Satu masuk ke AUX, satu lagi masuk ke ponsel.

Continue reading “Audio Wireless Receiver”

Annyeong!

Hari ini kembali dengan tema kokoriyaan bareng grup drakor dan literasi. Tak terasa, sudah masuk tema ke-9 dari 10 tema yang ditetapkan untuk bulan ini. Harap maklum kalau dalam 3 bulan ini akan banyak cerita seputar drama Korea dan yang berhubungan dengan Korea.

Salah satu dari efek tidak langsung dari menonton drakor (seperti halnya dari menonton film berbahasa asing lainnya) adalah beberapa kata yang sering didengar jadi menempel di ingatan, dan ketika ngobrol dengan sesama penggemar drakor lainnya, terbawa deh dengan kata-kata yang sering didengar.

Walau sudah agak banyak kata-kata yang dipelajari, tapi sampai sekarang masih belum bisa juga menonton tanpa subtitle. Oh ya, jadi sejak saya menonton film itu terbiasa dengan subtitle Inggris, nonton drakor juga pakai subtitle Inggris. Baca subtitle Indonesia terkadang terjemahannya terasa aneh, hehehe.

Penonton drakor Indonesia pasti mengerti ini (sumber IG: @drakor.zone)
Continue reading “Annyeong!”

Lebih Memilih Buku Digital

Hari Sabtu lalu, saya memulai membaca buku Mark Manson yang ke-2, judulnya “Everything is F*cked: A Book About Hope”. Awalnya, saya membaca buku fisik, dapat pinjaman dari teman yang baru beli sekaligus buku 1 dan 2 dari Book Depository.

Gayanya mau baca banyak, nyatanya?

Saya membaca sambil menunggu anak-anak yang sedang belajar gambar. Di lokasi yang sama ada coffee shop yang sepi dan nyaman untuk duduk membaca. Jadi saya pikir, saya akan bisa membaca paling tidak beberapa bab dari buku ini.

Ternyata, saya sudah lama sekali tidak membaca buku fisik yang tulisannya kecil. Walau suasana sepi dan harusnya saya bisa konsentrasi membaca, nyatanya saya tidak bisa mengikuti bagian awal dari buku yang bercerita fakta sejarah dari seseorang bernama Pilecki dari Polandia dalam usaha heroiknya membela negaranya Polandia melawan Soviet dan Nazi yang pada masa itu terjepit di tengah-tengah.

Saya baru mulai tertarik ketika bagian buku mulai dengan ciri khas Mark dengan gaya bahasa yang terdengar kasar tapi mengandung kebenaran. Lalu saya pikir, “Oh saya tidak suka dengan fakta sejarah, makanya saya tidak bisa menikmati bagian depan bukunya”.

Continue reading “Lebih Memilih Buku Digital”