Catatan dari sebuah Pesta (adat) Batak

Update 9 Juni 2007: Tolong baca baik-baik sebelum berkomentar (misalnya: Tidak ada pernyataan bahwa Adat batak itu jelek, tidak ada pernyataan bahwa Saya malu jadi orang batak, posting ini hanya mempertanyakan hal-hal tertentu dalam adat Batak), baca juga respon saya dan Joe terhadap komentar yang lain. Banyak orang yang berkomentar, TANPA MEMBACA DENGAN BENAR dan menuduh sembarangan. Saya sudah menikah dengan orang Jawa, menggunakan Adat batak lengkap di Medan tanpa harus memberikan marga kepada suami saya tersebut.

Dari sejak gw punya kesadaran akan sebuah pola, gw menyadari bahwa setiap kali musim liburan sekolah nyokap dan bokap gw setiap hari sabtu pergi makan siang (kadang-kadang dari pagi malah) keluar dengan pakaian bagus, membawa ulos dan pulang ke rumah agak sore dan biasanya membawa daging. Terus kadang2 sebelum hari sabtu mereka juga pas jumat sore mereka pergi juga dan pulangnya bisa malam banget.

Belakangan gw tau mereka pergi itu untuk urusan pesta , pesta dan pesta. Setiap sabtu ada yang menikah, bahkan kadang2 hari jumat juga ada dan kadang2 ada 2 pesta dalam sehari. Daging yang di bawa pulang itu disebut jambar (ceritanya jambar itu adalah daging yang di potong dan menjadi bagian sesuai posisi dalam adat bisa bagian kepala, bagian dalam atau cuma tulang buat di sop, atau kadang2 karena sisa pesta banyak banget maka disuruh bawa pulang). Teruss gw tau juga kalo mereka pergi sore2 sebelum sabtu itu namanya acara adatnya sejenis acara lamaran dsb gitu deh. Dalam hati gw bilang: duh..ribet amat yah orang batak mo acara nikahan anak aja banyak banget aturannya.

Gw punya 2 kakak perempuan yang sudah menikah, otomatis gw sudah melihat sebagian besar persiapan sampe acaranya dari dekat, gw ga mengikuti keseluruhan karena gw ga berada di rumah, tetapi ketika persiapan nikah kakak pertama gw lebih banyak ikut persiapan di banding kakak gw yang datang tinggal merit :P. Dan dari pengalaman ikutan melihat persiapan 2 pernikahan kakak gw itu, kesimpulan gw tetep ga berubah, orang Batak mo nikah ribet di acara adatnya, ga cuma di acara seremonialnya doang :P

Well, seperti gw sebutkan di awal, musim libur = musim pesta = musim kawin :P, setiap bulan Juni – Agustus dan Desember merupakan musim yang paling banyak pesta kawin, dan karena sekarang udah masuk Juni minggu lalu aja ada 2 sepupu gw yang merit. Dari 2 sepupu yang merit itu, gw cuma datang ke salah satunya aja (berhubung gw ga punya hobi pesta2 dan kemaren lagi agak antisosial). Sebelum pergi pesta, gw udah siapin hati untuk menebalkan kuping terhadap pertanyaan : “kapan nyusul” dan hasilnya…not bad, gw bahkan ga inget ada ga yah yang nanya pertanyaan itu :D. Emang sih, diantara gw bersepupupu yang dulunya kecil bareng2 yang belum nikah (yang cewe) tinggal 4 orang lagi, dan secara usia gw di urutan nomor 3. Kemarin sepupu gw yang nikah malah lebih muda dari gw sih :P tapi..namanya juga merit ga ada aturan harus menikah umur berapa seperti halnya lulus sekolah :P. Umm..yang mo gw ceritakan disini bukan masalah ini, tapi gw cuma heran aja, dari pengalaman setiap kali pesta pasti aja acaranya lamaaaa banget, dan satu lagi yang gw perhatikan, setiap kali pesta pasti deh ada semacam ‘ketegangan’, setiap orang menganggap usulannya yang terbaik tapi disampaikan dengan cara ‘ngotot’ jadi kayak orang berantem deh.

Menurut informasi yang gw kumpulkan dari petinggi2 adat alias yang udah cukup banyak tau adat batak, dahulu kalaa katanya pesta perkawinan itu ga selesai hanya 1 hari, adatnya mengsyaratkan macem2 dan seorang anak perempuan yang sudah dinikahkan hanya boleh bertemu keluarganya bila telah melewati waktu tertentu dan membawa makanan tertentu. Yang jelas dulu itu banyak yang jadi korban deh mulai dari ayam, babi sampe kerbau dan berkali2 terjadi pengorbanan :D. Katanya sih, acara adat batak yang sekarang udah banyak banget disederhanakan, tapi yang gw heran adalah, kalo emang udah disederhanakan, kenapa acara adat itu bisa berlangsung berjam2? bahkan menurut sepupu gw kemaren dia baru selesai acara semuanya termasuk acara penerimaan di rumah suaminya itu jam 12 malam, dan baru bisa tidur jam 1 bo! (padahal dia bangun pagi jam 3.30 buat siap2 mandi dan make up). Gw mikir, kalo gitu caranya, gimana mo enjoy acara pesta perkawinan yah?

Gw mikir, gimana caranya biar ntar pas gw merit misalnya pun harus pake acara adat batak yang sampe sekarang ga pernah gw ngerti tapi gw bisa tetep enjoying my party. Masih ada ga yah kemungkinan acara adat batak itu di buat jauh lebih sederhana sekali sehingga ga memakan waktu sedemikian lama dan bisa berjalan secepat resepsi perkawinan biasa? (am i asking too much??)

Sebenernya gw sampe sekarang belum ngerti apa esensi dari semua acara adat batak itu, dan gw juga ga tau yang mana yang syarat cukup atau syarat perlu dan bagian mana yang bisa di hilangkan, teruss..bagian mana yang sekedar karena ‘dari dulu juga bgitu’. Gw ga tau gimana adat perkawinan suku lain, apakah ada yang agak komplain dengan acara2 adat ini seperti gw melihat acara adat orang batak?

added 10 Agustus 2006

Sedikit klarifikasi, karena banyak sekali komentar yang seolah-olah gue malu jadi orang batak, gue mau menegaskan, gue tidak pernah malu terlahir menjadi orang batak, gue hanya ingin mendapatkan penjelasan untuk setiap ritual yang harus dilakukan dalam adat sebelum melakukan peradatan. Sebenarnya, dalam segala hal, bukankah akan lebih baik kalau kita mengetahui dengan jelas maksud dan tujuan suatu kegiatan supaya dapat enjoy dalam melakukan kegiatan tersebut dan mengerti untuk menjelaskannya kepada generasi berikutnya. Daripada hanya menjadi orang yang ikut-ikutan dan sudah dari dulu begitu. (Banyak yang melakukan sesuatu karena dari dulu juga begitu padahal sudah tidak perlu lagi suatu hal untuk dilakukan dan itu rasanya seperti orang bodoh saja.)

This entry was posted in Curhat, General. Bookmark the permalink.


51 Responses to Catatan dari sebuah Pesta (adat) Batak

  1. me says:

    kl mau nikah tp ga mo ribet acara adat batak………jangan libatkan orangtua maupun saudara2 yang lain………….yg tentu saja tidak mungkin tjd :)):))

    Joe: mungkin kok, setelah dibicarakan dengan orang tua, kami menggunakan adat batak yang disederhanakan, jadi nggak ribet, tapi masih lengkap acaranya.

  2. Kristina says:

    Gw nih orang batak yang juga lahir dan tumbuh besar di daerah batak.Emang sih dari y gw liat n alami adat batak itu ribet karena menurut kepercayaan batak ada yang salah sedikit aja bisa dapat hal-hal yang tidak baek nantinya.Banyak orang batak yang tidak begitu setuju dengan keadaan ini namun seperti all people know orang batak itu pendiriannya teguh terutama adat, bahkan kadang lebih menjunjung adat daripada agama. Tapi sepertinya bukan adat batak saja yang ribet adat suku lain juga begitu. Intinya klo kurang setuju jangan jadi batak or married dengan orang batak

    Joe: saya orang jawa, dan Risna orang batak. Kami sudah menikah dengan adat batak di Medan.

  3. jimson says:

    sayang loe ga nyebutin tempat tinggal loe dimana,tapi yang pasti loe ga besardi tempat orang batak.emank kalo loe ga terbiasa dengan acara adat seperti itu,jadi loe orang asing.jadi kalo loe jangan merubah budaya oanga batak,itu sakral bung!!!,tau ga itu jadi pemersatu orang batak..komentarsaya kalo loe emang ga cocok ama budaya batak aku saranin keluar aja dari batak ato jangan kawainama orang batak biar jadi ga masalah.lestarikan budaya kita….

    Joe: Risna dibesarkan di kota Medan, bahkan sekolah SMA 1 Medan dengan orang tua yang memegang adat Batak. Sepertinya Anda perlu belajar untuk tidak menuduh orang sembarangan. Silakan baca isi blognya dengan sungguh-sungguh.

  4. rudi says:

    Gua bukan orang Batak, tapi justru gw tertarik dengan adat Batak yang begitu kompleks,
    kadang gw nyoba nyari upacara-upacara yang justru njlimet itu. Gw pengen banget informasi lebih jauh tentang adat istiadat Batak terutama yang berkaitan dengan penggunaan kain adat ” Ulos”, kebetulan penelitian Gw tentang ulos, mohon informasi, thnx u

  5. moniq says:

    batak oh batak….kalo orang laen married acaranya kurang lebih 3 jam, qta malah mesti tahan
    dari pagi sampe jam 6an blm lg lanjut acara di rumah. but my aunty once said when we were
    visiting an “ordinary” wedding reception kalo acara resepsi yang cuman “nyalam,makan,pulang”
    malah rasanya kurang nikmat dibanding acara adat batak yang kekeluargaannya “ngena” bgt.tante
    gue yang emang “batak banget” pasti punya pendapat yang beda dari qta.tapi, untuk gue sendiri
    kalo married nanti gue bakal usahain resepsi pake adat batak.:mrgreen:

  6. bang juntak says:

    duh tanggapan yang sangat rumit mengenai adat batak… adatnya kah yang rumit atau orang orangnya?Tidak sedikit orang batak yang mengatakan adat batak itu rumit, kenapa sih justru orang batak sendiri mengatakan adat batak itu rumit?

    Joe: Karena memang adatnya rumit.

  7. riskha says:

    :cool:q bkn org batak…tp mang lg mnyelidiki all bout batak…
    kynya g cm adat batak aja d yg ribet…all indonesian traditional ceremony khan always dan slalu ribet tuh…
    hm..bs g y gw nikah pk adat batak?! hehehe

  8. yuni says:

    gw ngerti banget deh perasaan yang ‘njlimet itu’, walau kadang bete n riweh sendiri buat acara2 adat gt,
    tapi itu ga buat gw bete juga buat cari pasangan hidup yg orang batak, kalo boleh mah pingin bgt sm org batak jg,katanya kan itu seninya, yg riweh itu…, dan lagi tau ga sih, gw jadi ngerasain jg gmn kalo adat itu tuh ga ada ruginya, malah bikin kt tambah deket ma sodara, coba kalo ga ikut2an adat batak, sapa yg mau datang ke kawinan kita (kalo kt ga pernah ikutan adat), atau acara2 lain, intinya selain kita ikut berpartisipasi buat even yg kita ikutin, suatu saat itu juga akan balik ke kita…, dan yang paling gw rasain bgt.., waktu bokap gw dah ninggalin keluarga kita…, kehadiran sodara2 tuh berarti banget buat gw ma keluarga, kebersamaannya jg ada, gak cuma buat pesta doang.., so Yohanes.., try to see the positive side of our culture…:wink:

    Joe: please read carefully, yang nulis risna bukan yohanes. Dari hasil kunjungan ke berbagai pernikahan berbagai suku, tanpa adat yang rumitpun, teman-teman kuliah, teman kerja, dan lain-lain akan datang.

  9. sihite says:

    Memang tidak bisa dipungkiri, acara pesta Adat batak tidak sesederhana pesta suku-suku lain. Kenapa kok dibilang rumit perta perkawinan! Perkawinan bagi Orang Batak Begitu Sakral, makanya jadi makan waktu yang lama. Tetapi kalo kita lihat justru dengan begitu acaranya lebih hikmat,Acaranya teratur, bukan hanya sekedar (asal jadi), duduknya juga teratur. Disitulah keliatan DALIHAN NA TOLU, Kalo gw dengar komentar dari teman-teman yang non suku batak, Perkawinan Batak banyak dipuji, karena acaranya begitu kompleks. Boru batak itu diistilahkan dengan Boruni Raja, berarti kalo Boruni raja harus gimana dong, apa bisa asal kawinin aja! oh tunggu dulu! Mungkin kalo perkawinan Batak ngga sesakral sekarang ini, ya mungkin aja, kawin cerai jadi hal yang biasa bagi orang batak (walaupun dengan acara adat batak masih ada perkawinan yang putus ditengah jalan). Kalo kita ngga terbiasa memang, ya acaranya jadi ngejelimet, jangankan sampai jam 6 sore, sampai jam 1 aja pasti udah BT. “BANGGALAH JADI BANGSO BATAK” ( Bukan Orang Batak Lagi)

    Joe: Sebagai orang Kristen, menurut kami kesakralan pernikahan adalah di hadapan Tuhan. Menurut kami acara di Gereja yang lebih penting, di mana kami dipersatukan oleh Tuhan dan bukan oleh manusia.

  10. sihite says:

    Cukup banyak Suku Non Batak yg dapat menghargai adat Batak. Tapi kenapa orang Batak sendiri bukan saja tidak menghargainya, malah menilainya sebagai acara yang Ribet.

    Joe: Memangnya tidak boleh mengatakan sesuatu itu ribet kalau memang ribet?

  11. aku terkadang bingung melihat sekilas tentang orang batak, knapa. dan ada apa. saya heran kenapa orang batak khususnya batak toba yang mungkin lahir di perantauan trus budaya bahasa itu hilang bahkan, da orang batak yang tak tahu bahasa nya sendiri yakni bahasa batak,apakah bahasa batak itu tidak di budayakan di keluaraga atau malu menjadi orang batak. mari merefleksi diri kita masing masing. kita tidak tau apakah bahasa yang kita punya akan tidak ada lagi.alias punah. selamat berrefleksi. (salam putra batak toba asal samosir)

    Joe: Apakah Anda sendiri sudah melakukan sesuatu selain menghina orang lain?

    • Hallo Joe …

      Pertama-tama saya minta maaf ya … tapi menurut saya, Comment Ito Marudut tidak dalam koteks “menghina orang lain”. Dia hanya mengekspresikan diri terhadap pemikirannya. Disinikan disediakan kolom comment … boleh dong dia kasih comment.

      Saya salut Joe dan Risna juga bebas mengekspresikan diri dalam blog ini dan memberikan banyak comment.

      Berkat Tuhan berlimpah-limpah terhadap pernikahan Joe dan Risna.

      GBU

  12. saya juga sangat bingung,entah kenapa sekarang ini banyak orang batak yang malu membawakan budayanya sendiri padahal budaya itukan merupakan suatu cirikhas dari orng batak.nihhh yang paling gue heran juga seperti sekarang ini bahkan orang yang berasal dari bona pasogit aja kalau dia dah sampai di tanah rantau malu ngaku orang batak,gue heran kenepa sih kita harus malu :oops: padahal budaya batak itu sangat indah bila kita mendalaminya.seperti saat ini yang saya rasakan disiini kami dari muda/i yang berasal dari bona pasogit mengadakan pertemuan 1 kali dalam sebulan jadi disana kami mangadakan kebaktian bersama setelah selesai kebaktian kami berbincang-bincang tentang masalah-masalah yamg kita alami jadi kita dapat saling membantu sesama kita orang batak. :roll: jadi we semua orng batak jangan malulah membawakan budayamu,mari kita tingkatkan budaya kita agar tercapai semua hasrat dan keinginan kita dalam kebersamaan :smile:

    Joe: Tidak semua adat perlu dilestarikan, dan adat itu berubah. Tolong lihat definisi adat di kamus. Ingat juga, bahwa di mana bumi di pijak, di situ langit di junjung.

  13. flower says:

    ehhh boleh ikutan komen kan…? sebetulnya bkn ribet siy tp takes time alias laaaaammmaaa bgt prosesinya… apalg bg mrk yg terbiasa apa2 instan.. aku sering dtg di acr nikah n pesta nya sepu2 n ponakan.. bete siy:mrgreen: mungkin krn gw ga ngerti bhs batak seutuhnya meski bonyok asli org batak.:lol: maklum,bokap ga ngebiasa in kita2 anak2nya bhs batak dirmh. tp aku ngerti siy sikit2…
    klo jodoh, aku mo nikah thn dpn ma org sunda-jawa. syukurnya, co ku ga keberatan kalo pesta pake busana adat batak.. malah dia senang sekali termsk bonyok nya.. nah, mrk aja yg bkn org batak tp antusias dg ‘pernak-pernik’ batak, knp kita2 yg org batak ga suka..???:shock:
    naaahh…kalo ga mau kebykan susunan acr nikah/pesta, tny in ma opung2, tulang2 n org tua2 kita mana yg perlu/penting, bisa ditiada in.. pokoknya asal jgn bertentangan ma agama yg kita anut…
    eh…iya… mungkin ada yg kasi info sewa pakaian adat batak utk nikah? tp aku perlu t4 persewaan yg di surabaya ya..
    thx 4 d info

    Joe: Semoga sukses ya, Risna juga dapet orang Jawa.

  14. sirait says:

    soal adat atawa budaya semua bangsa didunia ini hampir semuanya memiliki, jadi jangan kesal dengan budaya batak,harus menjadi kebanggan kalo ingin jadi orang batak. Apalagi di issukan dengan pertentangan agama. Apakah mereka tau bahwa Parbeguan itu lebih dahulu dari Parmingguan ? Nah tolong dijawab dahulu oleh para ahli-ahli. Jadi jangan langsung mevonnis dong bahwa ulos / textile itu najis atau adat itu ribet, biarkanlah berjalan berdampingan anggap saja itu suatu kekayaan budaya kita. Kalo seorang batak dibilang “tidak beradat”, lebih berbahaya dari pada ” tidak beragama”. Kenapa ?

    Joe: Tahukah Anda bahwa tidak semua adat itu baik? ada suku di dunia ini yang memakan daging orang yang baru meninggal sebagai penghormatan, apakah yang seperti itu perlu dilestarikan? Manakah yang lebih perlu dijunjung, adat atau Tuhan?

  15. key says:

    Gue bukan orang batak. gue sebenernya tertarik ama adat. tapi yang pgn gue tanyain kenapa ya kok ada yang ga suka anak sulungnya cowok, nikah ama cewek dari luar batak?????

  16. irene says:

    bang…gw bukan orang batak… tp gw tertarik sama budayanya…. rada ribet seh sepertinya… tapi bukannya yang namanya adat emang begitu….
    oya….gw jadi mikir berkali2 kalo berhubungan dengan orang batak neh….
    alamak… bisa ditolak sama keluarga dan kampung nya… waduh gawat…..
    oya, bang komentarin dong ke email gw….
    gw tertarik banget sama budaya batak

  17. tika says:

    aku lg buat paper nih tentang pernikahan adat batak, kayaknya seru banget deh ceremonynya makanya aku tertarik untuk buat paper tentang pernikahan adat batak. emang sih agk ribet kelihatanya tapi aku sih merasa tertantang bikin paper ini.

  18. Tobing says:

    Pigin kenalan ma tika nih. Bener mau buat paper tentang pernikahan adata batak?

  19. deby says:

    batax? teman-temanqu di yogya pada nawarin aku nyari pacar yang non-batak. tapi aq langsung bilang pada mereka “masa siehh kamu gak baca di keningku tertulis “BATAK ONLY” hehehe… :wink: seru tuh yang ribet2nya.. unang gabe lupa hita tu bona ni pinasa da….:mrgreen: (benar gak ya tulisannya? sori neh, bahasa batakku juga kacau balau…:razz:)

    Risna : Jodoh di tangan Tuhan, jangan memaksakan jodoh harus orang Batak. Saya dari dulu mencari orang batak untuk menjadi pasangan hidup, tapi Tuhan ternyata memberi saya orang jawa. Hal itu tidak membuat saya menjadi orang Jawa, saya tetap orang batak. Tapi coba pikirkan, apa sih bedanya orang batak dengan orang non batak selain kebanyakan batak itu agak arogan dan merasa ‘lebih’? Taukan kamu, kalau banyak orang bangga banget jadi orang batak dan rela berhutang banyak demi sebuah adat batak? lalu rumahtangga itu tidak bertahan lama karena ribut setiap hari memikirkan cara membayar hutangnya? Lalu apa hebatnya?

  20. christ says:

    ak bkn org batak, dari kecil aku sll diajari untuk mencintai sesama tanpa memandang SARA. Ketika tumbuh jd gadis dewasa ak jadian dg orang batak. Ternyata ini dianggap hubungan yg salah oleh keluarga kekasihku, katanya hubungan ini hanya akan mempermalukan keluarga. Padahal mereka orang kristen yang taat,orang2 jaman moderen, berpendidikan namun kenapa lebih menjunjung adat daripada agama yang mereka anut…

    Risna : Dear Christ, itu salah satu kesombongan orang Batak. Orang batak umumnya menganggap merekalah yang paling hebat diantara semua ciptaan. Sedih memang banyak orang batak lebih menjunjung adat daripada agama, padahal adat itu tidak menyelamatkan dan juga tidak menentukan kebahagiaan pernikahan. Doakan saja terus hubungan kalian. Kalau Tuhan berkenan, pasti ada jalan. Tapi kalau memang tidak ada jalan, mungkin Tuhan menyediakan jodoh yang lebih baik buat kamu. Saya sendiri mendoakan lebih dari 3 tahun untuk hubungan saya dengan orang jawa. Orang tua saya juga dulunya sangat menentang jika saya menikah dengan orang jawa, tapi akhirnya mereka sadar, kalau Tuhan itu lebih penting daripada adat. Toh akhirnya saya tetap menjalankan adat batak dalam pernikahan walaupun saya menikah dengan orang jawa.

  21. ShiNy on DarknesS says:

    Aku boleh ikut nimbrung kan?? Aku pengen curhat…:grin: Aku bukan orang Batak, tapi aku lagi suka ama temenku, yang orang Batak. Kita beda agama, tapi aku tau dia juga ada feeling ke aku dari sikapnya, walau dia nggak penrah bilang. Beneran ya, kalo dia Batak aku Jawa gak boleh? Ditambah lagi kita beda agama? Hix :cry:
    Sampai kapanpun aku nggak akan pernah bisa jadian ama dia… padahal aku dah sayang banget…
    Padahal, jujur, aku dulu nggak tau kalo adat masih dijunjung bener-bener

  22. BorPas haSiaN says:

    :smile: hai all.. skilas tentang gw yach. Gw cewe keturunan batak,tp s’tiap org yg baru kenal gw,gada yg nyangka klo gw org batak :shock: hihihi.. tp buat gw tampang n logat bkn jd alasan untuk qta tinggalin batak. Jujur kadang BT juga karena batak itu suka rada ribet:sad: tp dibalik itu semua justru itu lah nikmatnya. klo qta ilangin itu, eem kaya ada yg kurang n ga asik ajah :wink: apalagi gw ank cewe pertama n gw punya rencana pengen merrid (asik yach..) tp gw ga dapet sosok org batak spt yg di idam2kan keluarga n gw sendiri. entahlah lom jodo kali :cry: Eet.. tunggu dulu,calon gw mang org jawa tp dia bersedia nerima syarat dr keluarga gw untuk jadi org batak dengan “BIKIN MARGA” dan yang pasti “PESTA ADAT”. weee seneng d gw.. :razz:
    Qta coba sama2 belajar pesta adat batak dengan segala keribetannya. Tp gw senang keluarga besar gw selalu ngedukung dengan kasi masukan2 tentang adat buat dia n gw. Gw malu juga si kenapa gw cewe batak,tp ga bgt paham tentang adat gw sendiri. bukan berarti gw ga suka n ga mo tau. yach mungkin pengaruh lingkungan. tp gw tetap bangga jadi boru batak. Gw n big Fam selalu nyempatin pulang kampung tuh ke “DOSA” (dingin banget tau ga seehh?? :???:) jadi maoo mudik :shock: .
    Org batak kekeluargaannya TOP bgt, smua bersaudara.. keren yach.. Jangan pernah malu jadi org batak kasiankan oppung2 leluhur kita koq poparannya ga bangga jadi keturunannya..

    hayoo cewe2 batak jgn mau kalah. pokoknya spt kata bang Sihite “BANGGALAH JADI BANGSO BATAK” ok? HORAS all :mrgreen:

    Joe: Setuju!. isi posting risna juga gak bilang kalo dia malu jadi orang batak, cuma bilang bahwa adatnya memang ribet, seperti yang Boto bilang.

  23. ocho says:

    Hi semua..
    gue sebenernya bukan orang Batak, tapi gue tertarik untuk tau pernikahan yang njelimetan itu, karena gue lyat kayanya seru.. dan pesta adat batak ituh memang ribet,cuma gue salute dengan orang orang Batak yang solid banget, trus mereka sangat mempertahankan kebudayaan mereka. Makanya sekarang untuk proyek skripsi gue ambil untuk mendesain sebuah interior Bridal khusus pernikahan Batak, yang ternyata di Jakarta belum ada setupun Bridal jenis itu. Jadi kalo ada yang bisa kasih tau informasi about Batak apapun itu,gue senengg banget..

  24. Holong Simanjuntak says:

    Aku BORJUN.Aku setuju sj dgn adat Batak,tp bagaimana dengan orang batak yang tidak mampu? juga jika dia boru yang dapat halak (orang)diluar suku batak?apa iya kita harus menghamburkan uang puluhan juta rupiah hanya untuk Buat Marga dan Pesta Pernikahan yang acaranya berjam-jam itu?.Aku suka dengan acara adatnya bukan benci.Pernah aku berdiri dari jam 11.00 sampai jam 18.00 dipesta pernikahan Ito ku Josua.Pestanya ramai kali dan musiknya sangat keras.Jujur aku senang terlahir di keluarga Simanjuntak. HORAS.

    Risna : Adat itu bukan sesuatu yang harga mati. Kita harus realistis. Adat itu berubah mengikuti jaman. Adat itu dinamis bukan statis. So, kalau emang ga punya dana, ngapain sih berlaku konyol (menghamburkan uang yang tak mudah didapatkan). Realistis lah dalam mengadaptasi adat. Saya juga senang lahir jadi orang batak (kan saya ga bisa milih saya lahir jadi orang apa). Tapi seandainyapun saya tidak lahir jadi orang batak, emang ada masalah apa?

  25. aya says:

    :lol:
    Pacarku orang batak mo ajax nikah ku ga tau sama sekali adat batak bingung juga, tapi yang jelas ku bakal dapet marga, tapi salut ma persatuan aliaz kekeluargaan orang batak pa lagi yang merantau,cayo orang batak. mauliate godang

  26. era says:

    fren……..jgn pernah malu jd org btk. n drpd lo ruet mikirnya bgs keluar aza dr suku Batak. cuci darah kyknya bisa tu…..ikuti jejak lulu tobing.

    Joe: Tolong baca tulisan Risna dengan baik. Emang pernah ada kata MALU tersebut di situ?

  27. Mae says:

    wah klw aq sih ditanya batak…?
    q jawab: “banget”…
    don’t know why when i was a kid i dont’t give any attention to it. But now i love it, love it very much..
    napa? karena adatnya itu bagus loh n klw dibilang menomor satukan adat dibanding Tuhan itu mah salah banget..
    it depends on each person khan..?
    ga tau napa kalau orang batak merried tanpa adat kog sperti sayur kurang garam yah??????
    bukan knpa2 sih cuma kog keluarga yang lain (keluarga besar) merasa ga dihormati karena ga diadatin en ga merasa ada andil didalam pernikahan ntu jd greget atau agregatnya merasa ga ngena banget.
    itu mah menurut q yah teman2..
    c u

    Joe: Dan yang ditulis Risna itu adalah pendapat Risna, jadi masing-masing memang punya pendapat sendiri (menurut masing-masing orang).

  28. Anonymous says:

    Koq jadi kita orang batak yang komennya gak enak buat didengar….
    biar bagaimanapun bukan acaranya yang harus di komntari tapi apa yang harus kita jaga agar adat diBATAK itu gak hilang sama sekali.Karena di sebuah kehidupan pasti memasukkan adat yang memang wajib dipatuhi sebagai suatu hukum tidak tertulis yang justru itu menjaga para tetua kita dulu lebih baik dari yang sekarang……:wink::wink:

  29. Riris says:

    pokoknya batak tu top abis..
    gw termasuk salah satu orang batak yang merantau..
    emang sih, dulunya gw g tw banyak tentang adat batak, tapi yang pasti gw tw adat batak tu penuh dengan keteraturan…
    segalanya udah diatur sebaik-baiknya..
    gw jd k’cantol ma adat batak ni..
    makin dipelajari, makin keren..

    n adat itu bakalan turun ke kita-kita..

    buktinya batak bisa hidup di mana aja, di padang gurun sekalipun ^^

    jd, cintailah adat qta..

    Joe: Kami lebih mencintai Tuhan daripada adat.

  30. saragih margani says:

    sattabi bai nassiam haganupan..or tabi di hamu sasudena..or punten pisan euy…pernikahan ala batak yang ruwet bukan merupakan masalah baru bagi kita generasi muda batak yang akan menikah..orang tua kita sekarang yang masa mudanya mungkin sekitar tahun 80-90 an dulunya pasti punya pikiran yang sama dengan pernikahan ala batak tersebut..klo saya rangkum, ada 3 kata yang buat kita stress untuk melakukan pernikahan ala batak tersebut, yaitu:ruwet, butuh waktu lama, dan mahal…tapi aku yakin dibalik 3 kata tersebut akan menghasilkan sesuatu yang berguna bagi kita di kemudian hari bila kita lakukan dengen “sepenuh hati”.. bagiku pernikahan ala batak yang akan kujalani nanti merupakan suatu “petualangan atau pelajaran baru’ dalam proses perjalanan hidupku..marilah kita bangga dengan sesuatu yang baik tentang batak karena tidak semua orang bisa terlahir menjadi orang batak…salam…

    Joe: Ada yang namanya wedding (pesta pernikahan) dan marriage (sepanjang umur sejak menikah hingga maut memisahkan). Kami sudah ikut wedding a la batak, tapi akan akan menjalani marriage dengan cara Kristen.

  31. noni ruma hole says:

    :lol:Hi . . . semuanya!!
    sedikit aq kasih pendapat ya.
    -> Jangan ada yang salah paham dengan ADAT BATAK ya.
    ne aq bilangin, orang batak enak loh, aq bangga dengan suku aq.
    Dengan adat yang begitu, kita itu merasa begitu berharganya orang batak
    dan sangat kaya dengan seni, lihat lah apalagi ketika pesta Pernikahan kemudian ada adat,
    seru abiz deh, pokoknya Happy & Happy Always dah !!
    Horas dan Tuhan menyertai.
    Salam dari Ruma hole Group

    Joe: Bukan berarti pernikahan suku lain tidak kalah acara adatnya, saya orang Jawa yang menikah dengan Risna. Hal yang sama berlaku untuk orang batak lain yang menikah dengan suku lain.

  32. Anomali says:

    halo rekan2.

    aku bukan dari warga batak.
    oh iya aku mau ngasi komentar dan pertanyaan . untuk setiap adat dan budaya emang perlu di junjung. dan banyak item2 yang masih harus di perhatikan. Untuk sebuah pernikahan memang tidak murah. murah disini alias bisa di aku kasi komentar, bahwa ngak murah untuk memulai dan ngak murah untuk merawatnya. apakah dengan acara yang mahal, dan menjadi warga batak bisa meyakinkan bahwa kehidupan untuk merawat kehidupan antara suami istri yang biayanya sudah habis untuk biaya pesta adat..; pergi ke pesta tentu semua orang akan senang. ngak pengecualian.

    selain itu aku baca beberapa komentar2 tersebut ngak di jawab pada komentar selanjutnya..? ;
    trus.. bagaimana hubungan persaudaraan kalo bukan dari warga batak.??

    sepertinya marga mirip dengan strata… .. tapi lebih banyak perempuan yang di akusisi menjadi batak.? apa itu sebuah adil kalau dilihat dari kacamata perempuan.?, mungkin suaranya kurang di dengar… atau apa lah.. aku tidak tau..

    oh.. orang batak enak.. ya. karena bisa bertukar pikiran terbuka dengan siapa saja. dan mudah beradaptasi, ini karena prisip hidupnya yang bisa beradaptasi dimanapun dia berada. tapi tidak batak saja koq yang enak., semua suku pun enak. dari mana kalian memandang..

    end the last . . . melestarikan sebuah budaya itu perlu karena kita memilikinya.

    salam.

  33. fiona says:

    waaah, pacar saya org batak dan saya org jawa. mnurut saya adat batak tuh interesting skali. saya aja niat 100% mempelajari tradisi batak dsb. banyak bgd yg masih harus saya gali karna bnr2 fun!! kira-kira adat pernikahan batak-jawa gmn ya?

  34. Anomali says:

    interesting dimanat siapa fiona..?

    oh iya. ada lagi fiona, aku perhatiin banyak kaum adam dari suku batak menikah dengan hawa diluar batak. dan dan otomatis si wanita mengikuti adat batak.
    dan aku mencari artikel sebaliknya dari perempuan dari batak menikah dengan laki-laki diluar batak. adakah ? . dan bagaimana kehidupan sosial mereka, di bahas atau di sembunyikan sehingga tidak memalukan.?? .
    apakah ada keharusan laki-laki tersebut diangkat menjadi warga batak ?

    apakah si laki-laki harus meninggalkan adatnya yang dulu ?

    kenapa.??? sedangkan jika pakai generalisasi secara umum. perempuan tersebut ikut laki-laki. dan bukannya adat tetap menempel di dalam diri perempuan meskipun dia sudah menikah dengan laki-laki diluar batak..
    emang banyak yang bisa digali dan di pahami dari berbedaan tersebut.. dan. kita mengasah kesabaran pada sisi lainnya karena berbeda cara pandangnya…

    untuk adat batak interesting sekali memang, kita akui itu, keunikannya dan segala pernak perniknya yang bagus.. dan menarik untuk di pahami.
    budaya harus di lestarikan bahkan dikembangkan. bukan sebagai pembatas yang menjadi penghalang dan pemisah.

    Joe: Kalau ingin info lebih lanjut, silakan hubungi kami via email (yohanes at gmail dot com). Saya orang jawa menikah dengan Risna dengan adat simalungun lengkap tanpa harus diberi marga. Saya tetap orang jawa, Risna tetap orang Batak. Saya tetap punya peran di keluarga batak, dan Risna punya peran di keluarga Jawa. Ga ada yang aneh kan.Tidak ada sesuatu yang perlu disembunyikan atau merasa malu karena menikah dengan non batak. kalau ada orang batak yang malu anaknya ga dapat orang batak lagi, itu sih mungkin karena cara pandangnya masih sempit saja (seperti katak di bawah tempurung). Seluruh keluarga Risna, menerima saya dan keluarga saya yang orang jawa dengan tangan terbuka dan keluarga besar kami bisa berinteraksi dengan baik. Tidak ada yang merasa malu ataupun perlu disembunyikan.

  35. Rico says:

    Coba cari buku tentang adat batak no…. biar ga ribet ato pusing sendiri…..
    kl gw mah asik2 aja….

    Risna: punya referensi? pinjem dong. Ga cukup asik2 saja, perlu pengertian untuk mendapatkan pemahaman. Bukan sekedar ikut-ikutan.

    • Alex Simanjorang says:

      kenapa anda masih terasa asing dengan adat batak? itu berarti anda masih belum paham. makanya baca buku. tanya orang2 tua (ini yang paling penting!). aku selalu begitu. anda sering ke pesta adat batak, tapi ga paham apa maknanya. btw, ulas juga dong tentang sistem kemargaan kita. itu ga ada duanya di dunia ini! marga itu sistem pengaman sosial yang bagus. kan kita jadi engga sembarangan mendekati orang lain. itu juga kalo anda paham soal marga sih, yang sangat ruwet itu.

  36. Anomali says:

    promosi niy ceritanya….

    ….

    huehuehe.. apa udah susah komentar kale..?

  37. Yan says:

    wah..kalo mnurut gw sih sayang bgt kl ada orang yg ga bs ngehargain budayanya sendiri,apalagi mnjelek2kannya..kebayang ga sih gmana orang2 dulu yg masih primitif n blm maju pikirannya bs menciptakan adat yg bgitu rumit,eh kita yg tinggal dsuruh ngejaga kelestariannya aj susah..ckck..gmana sih prasaan lo kalo hasil karya lo ga dihargain ma org,apalagi oleh anak cucu lo sndiri?pastinya sedih..budaya itu jatidiri kita lho,tanpa itu kita ya bukan kita..emang sih jd org batak itu ga gampang,tp ya itulah hidup,ga ada yg gampang..kalo hidup lo slama ini gampang,brarti lo stuck di satu tempat n ga maju2,iya ga sih…btw gw org batak yg br blajar adat batak baru2 ini pdhl umur gw udh 21,n gw nyesel bgt baru bs blajar menghargai adat batak skrg..jgn prnh malu jd org batak ya…piss

    Joe: Tolong dibaca baik2, risna tidak menjelek-jelekkan adat batak. Kami merasa hidup kami mudah karena adanya penyertaan Tuhan, dan kami merasa hidup kami maju dengan baik, sekolah S1 dan S2 di ITB, dan sekarang tinggal di Chiang Mai, Thailand. Apakah Anda sendiri merasa hidup Anda sudah maju? menjaga kelestarian budaya itu berbeda dengan mendewakan sebuah budaya. Budaya itu dinamis, bukan statis. Tahukan kamu, kalau adat batak yang kamu pelajari sekarang itu sudah banyak berubah dengan yang diciptakan nenek moyangmu yang kamu anggap hebat itu?.Apalagi lo baru 21 taun, emang kamu tau berapa umur adat batak? please deh, risna ga pernah malu jadi orang batak, cuma kasian dengan orang batak yang ikut-ikutan tanpa mengerti esensi dengan yang dia bangga-banggakan itu.

  38. monditato says:

    Boleh ikutan ya?

    Adat Batak memang kalau mau dilaksanakan secara penuh sebagai orang yang mampu dan kaya, sangat ribet dan rumit – banyak pernak-perniknya – samalah seperti pernikahan Adat Jawa atau Adat Sunda yang bisa 7 hari 7 malam.

    Tapi adat Batak sebenarnya juga sangat fleksibel dan bahkan sistem adat untuk yang kawin lari (dari adat) pun ada, dan tetap sah di mata Tuhan. (in short: sang pria membawa calon istrinya ke rumah penetua gereja, minta dinikahkan. Lalu penetua gereja memberitahu – bukan meminta ijin – orangtua atau kerabat si calon istri bahwa akan ada pernikahan atas kehendak pasangan mudah itu dan mereka dinikahkan secara gereja oleh pendeta. Tidak perlu pesta, tidak perlu baju mewah, tidak perlu bayar sinamot dan upah tulang, upah dengke, ulak ni ulos, dll dll. Soal urusan bayar adat, bisa dilakukan nanti kapan-kapan kalau si pria sudah mampu). Masing-masing orang tua bisa datang sebagai saksi pernikahan tersebut.

    Itu yang ekstrimya, tanpa biaya apapun. Kalau untuk pernikahan yang sederhana – dan saya sering menyaksikannya – semua adat pendahuluan (marhori-hori dinding, pataruh hata, marhusip), dilakukan secara sederhana tanpa prosesi penuh kemewahan. Bahkan bisa diskip atau disatukan sampai langsung jadi marhusip. Intinya kan semua itu dilakukan untuk kebaikan bersama. Jadi pada satu acara sekaligus, pertama marhori-hori dinding yaitu namboru si pria bertanya ke namboru si wanita, apakah si wanita itu available dan belum jadi calon siapapun. Lalu pataruh hata, si orang tua pria atau keluarga terdekat mengatakan kepada orangtua wanita bahwa anak laki2 mereka menaruh minat dan ingin meminta anak boru mereka jadi istri. Lalu dilanjutkan dengan marhusip. Marhusip dilakukan dengan membawakan panganan dari pihak pria, yang lalu disambut dengan panganan dari pihak wanita. Idealnya memang babi, tapi itu kan mahal. Jadi banyak yang bisa menggantinya dengan Ayam (manuk na dibotari). Yang datang dan hadir pun tidak perlu sampai seratus orang sepreti layaknya pesta orang kaya. Cukup hanya orang tua calon pengantin, dan masing-masing membawa saudara lelaki dan saudara perempuannya (boru dan dongan sabutuha). Bahkan calon pengantinnya tidak perlu ada. Simple kan? tidak perlu repot? tidak perlu mahal? tidak perlu baju khusus. Kalau diartikan secara modern, Marhusip adalah lamaran resmi, di adat manapun pasti kalau mau datang ke rumah seseorang dan ada niat meminta sesuatu, kita akan secara sopan membawa ‘pembuka pintu’, ya kan? dan yang punya rumah sebagai tanda membuka hati akan menyajikan suatu panganan. itu intinya, dan jangan dilihat dari kemewahannya.

    Martumpol – sudah banyak yang tidak melakukannya lagi karena tidak ada adat seperti itu di gerejanya. Kalau pun mau dilakukan, be always back to basic. intinya adalah Pertunangan yang diumumkan di gereja. Jadi bukan baju mewah ataupun panganannya yang menjadi masalah. Bisa kan tidak perlu baju baru atau kebaya baru n songket serta perhiasannya. Yang penting melaksanakan pertunangan di hadapan orang-orang di gereja dan seluruh keluarga serta pengumuman tanggal pernikahan.

    Martonggo Raja dan Maria Raja – Intinya adalah: TECHNICAL MEETING untuk panitia pesta. Idealnya kalau orang kaya memang mengundang teman semarganya sebanyak mungkin, meminta partisipasi mereka untuk mensukseskan pesta dengan membantu mengundang sebanyak mungkin orang. Tapi kalo mau bikin sederhana juga bisa, undang hanya satu orang ketua adat di kota tsb dan saudara-saudara yang memang akan terlibat untuk pelaksanaan pesta. Makan babi lengkap adalah cara untuk menghormati mereka. Tapi kalau tidak ada biaya, kenapa harus dipaksakan? pisang goreng dengan kopi pun jadi. Kita hidup bukan untuk membeli adat, tapi adat diciptakan untuk melayani kita hidup dengan teratur.

    Pesta.
    Apakah ada keharusan harus mengundang sekian ribu orang? lengkap dengan seragam-seragamnya? apakah itu adat?
    Yang penting kan orang2 yang paling penting dan berkepentingan yang harus hadir. Orang tua – saudara2 kandung orangtua dari pihak ibu dan bapak, beserta mertua-mertua mereka atau kerabatnya jika ada di kota itu. Pernah saya hadir di pesta pernikahan Batak yang sangat sederhana, dilaksanakan di Aula HKBP, hanya dihadiri kira-kira 100-150 orang maksimum, makannya juga sangat sederhana tapi memenuhi adat, yaitu panganan yang dibawa pihak pria (pinahan na margoar/sangsang), panganan yang dibawa pihak wanita (ikan mas), dan sumbangan dari saudara-saudara/teman gereja kedua belah pihak (nasi – jadi ga bawa beras tapi sudah dimasak jadi nasi). Air minum hanya air putih dan dimasak di dapur aula HKBP. Tidak ada yang memakai seragam kebaya apapun, tapi semua datang dengan baju yang sopan seperti selayaknya kalau menghadiri acara penting.

    Acara marsibuha-buhai juga dilakukan tidak dengan membawa pinahan, tapi Ayam na dibotari/Ayam Padar. dan yang datang juga bukan sekampung banyaknya, tapi hanya orang tua dan calon pengantin pria diiringi oleh best man dan beberapa uda/bapaktua dan namborunya si pria. Paling banyak 10 orang. Demikian juga penyambut di rumah wanita, hanya seisi rumah beserta namboru dan bapak uda/bapak tuanya. Intinya kan: keluarga calon pria menjemput calon istrinya dari rumah mertuanya, dan mertuanya melepas anak borunya dengan wejangan2. Lalu sarapan bersama. Makannya tidak perlu katering yang mahal2. Intinya ya itu, pria membawa daging dan nasinya, wanita menyiapkan ikannya.

    Musiknya? sama sekali tidak ada musik. masing-masing bernyanyi seadanya (dan suara orang Batak tidak jelek, kan?)

    Kalau dilihat dari contoh pernikahan itu, apakah masih tetap ribet? ternyata bisa disederhanakan dan disesuaikan dengan kondisi. Apakah masih tetap mewah2 dan mahal2 tak keruan? tidak toh, ternyata bisa dlakukan dengan biaya minimal tapi tetap sesuai adat penuh, tidak ada satu pun pihak yang terlewatkan atau diabaikan, dan bisa tetap dapat berkat dari orang-orang yang terkait.

    Kalau ada yang bilang Pernikahan Adat Batak itu mahal, sampai perlu berutang untuk pesta dan adatnya bertele-tele, lebih karena pada prakteknya orang Batak itu malu kalau ketahuan tidak punya uang dan takut dicap orang miskin. Atau takut dibilang TAK BERADAT karena orang-orang Batak punya kebiasaan buruk ngomong2in orang, ngata2in orang yang lebih rendah. Padahal adat tidak identik dengan kemewahan. Makanya untuk pesta sampai jor-joran, untuk membeli harga diri dimata orang2 batak lainnya.

    Padahal kalau kita jujur pada diri sendiri, dan melakukan adat untuk kebaikan bersama, maka semua bisa disesuaikan dengan keadaan. Hanya kita harus terus perlu melihat, satu kegiatan adat itu makna dasarnya apa, maka kita lakukan saja sesuai dengan makna dasarnya. Bukan karena ingin terlihat mampu, hebat, kaya, orang paling beradat, dll dll.
    Kalau kita ingin melestarikan Adat Batak, buang dululah segala sifat kesombongan yang ada. Lakukanlah Adat memang untuk tujuan dasarnya, yaitu mengatur tata krama hidup bersosial, bukan masalah kemewahan dan mengumpulkan orang2 banyak serta membeli harga diri kita dnegna memamerkan segala kemakmuran yang semu.

    Kalau memang mampu, tidak dilarang melakukannya. Kalau memang tidak mampu, atau pas-pasan, kenapa hraus memaksa diri tampil sebagai orang kaya? Lebih baik pesta sederhana lalu uangnya dipakai untuk kontrak/cicil rumah dan biaya hidup keluarga ke depannya.

    Hidup Orang Batak! :))))

    • Iwan Simarmata says:

      This Comment is Very Excellent. Singkatnya kalau mau ribet ya ribet kalau mau sesederhana mungkin ya monggo toh. Mau apa orang bilang silahkan yang penting kita melaksanakan yang kita inginkan. hi hih hi hi..
      Hidup Batak

  39. Siboro says:

    Horas ma dihamuna.

    Ada sedikit penjelasan tentang adat batak untuk teman-teman.

    Berbanggalah teman-teman sekalian karena dilahirkan sebagai orang batak.

    Adat batak itu adalah di dibuat untuk mendekatkan sesama saudara dan bagaimana bermasyarakat.

    Secara General adat batak itu membentuk suatu system tatanan kehidupan bermasyarakat (seperti halnya dalam bernegara).
    Beberapa hal Prinsip Dasar adat batak adalah :

    1.Dalam Pelaksanaannya selalu dengan cara musyawarah untuk mufakat (Rapot simangajana atau rapat umum, dalam kehidupan modern disebut demokrasi).
    2. Pada saat pengambilan keputusan mementingkan kepentingan orang banyak bukan golongan sebagaimana disebut dalam fulsuf batak ( hata Mamunjung hata lalaen, hata torop hata sitoho yang artinya secara umum adalah Usul satu orang adalah usul yang tidak benar sedangkan usul kalayak ramai adalah usul yang harus di ikuti), hal ini sering dilakukan jika kesepakatan tidak ada.
    3. System yang di anut adalah mirip dengan trias politika oleh mahatma ghandi, Legislatif Judikatif Eksekutif, dalam tatanan adat batak terdiri dari 3 pilar kehidupan : Hula-Hula, Dongan Tubu, Gelleng (dalam istilah batak disebut dalihan natolu) posisi tersebut adalah sbb: Hula-Hula adalah yang harus dihormati dan disembah, dilayani (dalam Istilah batak disebut Somba Marhula-hula). Dongan Tubu adalah Kerabat semarga yang harus saling menjaga dan tenggang rasa (dalam istilah batak, Manat mardongan tubu). Gelleng adalah yang harus di bujuk dan di sayang (dalam istilah batak Elek margelleng). Pada pelaksanaan sehari-hari maupun dalam acara adat batak, ketiga pilar ini melekat pada orang batak, dan ada saatnya kita sebagai Hula-Hula (Yang Dilayani, Dihormati) ada juga saatnya kita sebagai Dongan Tubu dan ada juga saatnya kita sebagai Gelleng (Yang harus Melayani dan di sayang).

    Intinya dalam adat batak secara turun temurun sudah ada demokrasi (demokrasi yang sebenarnya muncul di kehidupan orang batak) dan tidak ada perbudakan, dalam adat batak tidak membeda-bedakan agama suku dan ras, adat bataklah mungkin satu-satunya system kebudayaan yang mampu untuk menembus batas-batas lintas agama, lintas negara bahkan bisa melintas system pemerintahan, adat batak harus dijalankan sesuai dengan posisi masing-masing dengan kerendahan hati dan kesederhanaan.

    Sebagai salah satu contoh : Seorang Pejabat Di indonesia Berpangkat Jendral atau Menteri Atau DPR, Jika dalam suatu acara adat posisinya sebagai Gelleng dia harus melayani (semisal harus menyuguhkan Kopi, Menyiapkan makanan) kepada orang lain yang posisinya sebagai Hula-hula (walapun orang itu adalah gembel), hal ini tidak bakalan terjadi di suku lain di indonesia. Demikianlah bagaimana orang batak diajarin sedini mungkin bagaimana harus menempatkan posisi dan bertindak sesuai kedudukannya, bukannya mentang-mentang pejabat harus selalu dihormati atau mentang-mentang gembel harus selalu terpinggirkan bukan demikian di adat batak.

    demikianlah penjelasan sekelumit mengenai adat batak, Info boleh ke : [email protected]
    trims

  40. melpanjaitan says:

    Hi,
    Gw rasa smua acara adat memang ribet, dan kebetulan yg sedang diungkapkan di sini adalah adat batak. Cuma yg memang suka buat tambah ribet dan akhirnya jadi masalah adalah orang2 yg terlibat di dalam acara adat itu, lebih tepatnya ego orang2 tsb.
    Trus, acara adat pernikahan org batak yg asli memang ribet tapi bisa disederhanakan. tp intinya, ya memang ribet. diakui saja. bukan berarti kita malu jadi org batak kan. penulis juga jelas tidak malu kok.
    btw, kesukuan itu ya hanyalah hal2 fisik, bukan jadi pembatas antara manusia.

    Sekian…

  41. melpanjaitan says:

    oh ya nambahin, menurut gw, jati diri kita adalah citra Allah. Bukan budaya. Gw membayangkan nantinya kita akan susah ber-relasi dgn suku2 bangsa lain secara leluasa, kalau mengganggap jati diri kita adalah budaya masing2. just a thought.
    -”…dan sampai ke ujung dunia..”-

  42. natalia says:

    Halo Risna :-)
    wah tulisan kamu jadi menuai banyak kritik pedas gini..
    maklumlah ya orang batak kan dikenal dengan wataknya yang keras dan sangat vokal dalam mengeluarkan pendapat (termasuk kamu juga ‘kali ya..he9x..)
    Namanya juga blog pribadi sebenernya sih bebas aja bikin tulisan mengenai opini pribadi makanya harus siap2 deh dapet kritikan dari yang biasa aja sampe yang keterlaluan he9x..

    Menurut aku sih mungkin cara penulisan kamu yang cenderung bikin opini negatif, coba deh baca blognya Pdt Daniel Harahap, beliau juga menulis blog mengkritik acara2 adat batak tapi dengan penulisan yang berimbang jadi orang-orang batak yang “berbeda pendapat” ga akan cepet “naik darah” he23x..
    http://danielharahap.blogs.friendster.com/my_blog/batak_kristen_seharihari/index.html

  43. SARMULIA SINAGA,ST says:

    martumpol,marria raja mngkin kalau saya tidak silap tidak dikenal dalam adat simalungun, mungkin Marpadan/mangalop ting-ting,
    Antara agama dan adat menurut saya tidak terlalu bertentangan, tergantung bagai mana kita memaknainya. Belajar saja bisa bertentangan dengan agama jika belajar tersebut disakralkan. Bukankah ajaran agama juga di dominasi oleh tardisi/adat istiadat dimana agama tersebut terlahir? Harapan saya kita generasi muda simalungun/batak janganlah berpikiran sempit tentang hal tersebut di atas.

  44. daniel a. w. says:

    aku orang chinese yang punya pacar orang batak, dari pertama ortunya ga pernah setuju buat kita berhubungan… apa itu memang dilarang untuk berhubungan selain orang batak?

  45. Iwan Simarmata says:

    ah…. Capek baca Komentarnya.. Yang pasti mari Dewasa memenej keberagaan. Yang pasti kita harus menghargai yang bilang ribet dan yang tidak. Jalani aja… Ada yang satu perlu diingat Only God Woh can Judge us. Is it right or wrong. Bagiku yang sudah berlangsung ya sudahlah. yang pasti mari mengedepankan kepentingan orang.

  46. aty says:

    nambahin dikit nih..
    gw org batak, bangga banget jd orang batak. calon suami gw suku jawa n ga keberatan ntar pake adat batak, trus ntar mo dikasih marga juga.
    gw akuin, adat batak itu ribet, tapi ternyata adat suku2 lain jg sama ribetnya.
    gimana dengan adat jawa yg “katanya” kudu ganti baju berapa kali.
    menurut gw, utk pengantin batak ga ribet2 bangetlah..
    yang ngatur acara n laen2nya kan keluarga (para orang2 tua yg dah expert). percayain ajalah ama mereka.
    waktu gw ngobrol ama bonyok kalo mo merit n ngenalin calon gw yg org jawa, bonyok cuma bilang, sediain diri, dana dan terutama waktu yg cukup. yg laen2 ga usah dipikirin, jalanin aja.
    tadinya gw pikir acara pemberian marga itu ribet n ribet n ribet, ternyata ngga tuh…
    saran gw nih, buat yg mo merit pake adat batak, keep going aja….adat batak itu ga serumit yg dipikirin kok. it’s just simple actually.
    gw dah ngeliat 4 org ka2 gw merit pake adat batak, acaranya cuma dari jam 7 pg – 5 sore, dah komplit pemberkatan + adat.
    gimana kalo merit tanpa acara adat tapi ada acara resepsi? sama aja kan waktu yg diperlukan…sama2 lama..n sama2 cape.
    mungkin ada perbedaan apa yg gw alami dgn yg dialami orang…

    anw, blognya bagus. boleh ditambah ga apa yg dialami waktu pesta adat?