Joshua Belajar Main Catur

Beberapa bulan terakhir ini, Joshua belajar main catur. Awalnya dia hanya bertanya nama-nama dari setiap buah catur yang ada. Lalu dia mulai mempertanyakan gerakan masing-masing. Lalu, seperti saat dia tertarik dengan sesuatu, dia akan mempelajari dan menonton berbagai video tentang hal tersebut. Sekarang ini, saya merasa sudah perlu lebih sering latihan juga biar tidak terlalu sering kalah dengan Joshua.

Papan catur kecil pertama yang kami belikan buat Joshua (2 Desember 2023)

Karena melihat semangatnya untuk bermain catur, awalnya kami membelikan mainan catur yang bijinya kecil supaya mudah dibawa-bawa, akan tetapi sepertinya terlalu kecil juga risiko kehilangan biji caturnya lebih tinggi. Berikutnya kami membelikan permainan catur yang agak besar dan magnetik. Tidak tanggung-tanggung, kami belikan 2 set, biar kalau ada biji yang hilang bisa ada gantinya. Harga permainan caturnya juga tidak mahal, dan kami juga tahu kalau mainan ini sangat bagus kalau memang dia ingin pelajari lebih serius. Kami juga berlangganan Chess Kid (setahun 49 USD) dan hasilnya sudah mulai terlihat.

Lanjutkan membaca “Joshua Belajar Main Catur”

Reverse Engineering Model Handwritten Digits Recognition Aplikasi Mobile SIREKAP

Di tulisan ini saya akan melakukan reverse engineering aplikasi SIREKAP 2024, mengekstrak model TensorFlow Lite untuk inference, lalu membuat aplikasi Android untuk mengetes model tersebut. Saya bandingkan juga dengan model sederhana yang jadi contoh tutorial tensorflow lite.

Handwritten Digits Recognition

Persoalan pengenalan digit tulisan tangan merupakan hal paling dasar (semacam Hello World) di pelajaran AI modern. Ini merupakan subset dari OCR (optical character recognition), di mana scopenya hanya digit saja.

Ada data contoh standard yang jadi acuan yang dari database MNIST (Modified National Institute of Standards and Technology database) yang disebut MNIST dataset. Data ini terdiri dari puluhan ribu gambar digit, tiap gambar dibeli label apa digit yang ada di gambar itu, ukuran gambarnya 28×28 piksel monokrom.

Meski jadi acuan, menurut saya MNIST ini tidak 100% mencerminkan cara penulisan digit di dunia nyata, ada banyak cara penulisan digit yang tidak tercantum di dalam contoh datanya. Contoh: digit bisa dituliskan seperti display digital. Jika ingin melihat sendiri datanya, silakan klik di sini.

Sebagian Dataset MNIST
Lanjutkan membaca “Reverse Engineering Model Handwritten Digits Recognition Aplikasi Mobile SIREKAP”

Pengalaman Sertifikasi OSED

Setelah mendapatkan OSCP, OSWE, dan OSEP, berikutnya saya ingin mendapatkan OSED, karena akan sekalian mendapatkan OSCE3. Sebenarnya tidak ada pekerjaan yang menurut saya membutuhkan OSED saat ini, tapi karena ada waktu luang, ya kenapa nggak dicoba.

https://www.credential.net/4b346953-184f-49b4-9713-ccbe6ac91006#gs.43ryam

Dulu saya pernah sharing tentang Security Certification Roadmap. Ini adalah berbagai sertifikasi security yang bisa dipilih.

Lanjutkan membaca “Pengalaman Sertifikasi OSED”

Pengenalan dasar memakai Ghidra dan IDA

Tutorial ini sekedar memperkenalkan cara memakai Ghidra dan IDA (baik pro maupun free). Tadinya saya hanya ingin membahas Ghidra saja, tapi karena saya juga belum pernah menulis tutorial IDA, jadi sekalian saja, sekaligus bisa dibandingkan langsung.

Perlu dicatat bahwa mengajari orang memakai Microsoft Word atau Libre Office berbeda dengan mengajari orang menulis novel atau cerita pendek. Baik Ghidra maupun IDA hanya salah satu dari banyak tool reverse engineering. Sekedar bisa memakai Ghidra/IDA tidak bisa membuat Anda menjadi seorang reverse engineer, sama seperti bisa mengetik di Microsoft Word tidak akan menjadikan Anda tiba-tiba jadi penulis novel.

Versi IDA dan Ghidra dalam tulisan ini

Jika ingin belajar reverse engineering, maka pelajarilah dasar-dasarnya, saya memiliki FAQ mengenai reverse engineering yang bisa Anda baca.

Lanjutkan membaca “Pengenalan dasar memakai Ghidra dan IDA”

Persiapan Pernikahan dan Bibit, Bebet, Bobot

Hari ini ulang tahun pernikahan kami ke-17. Tidak ada rencana perayaan, yang ada rencana meeting yang akhirnya ditunda. Dari siang ada teman yang berharap meeting kami ditunda karena ingin mengajak kami makan malam bersama (mereka tidak tahu kalau hari ini hari istimewa). Jadilah setelah meeting ditunda, kami berangkat untuk makan bersama mereka. Makan malam shabu-shabu di musim dingin merupakan satu tradisi buat kami yang sama-sama sudah lama di Chiang Mai ini.

Mungkin akan ada yang berpikir: “Segitu nggak romantiskah kehidupan pernikahan di usia ke-17? Apa sudah tidak ada lagi tuh yang namanya perayaan dengan kencan berdua ala anak jaman now di restoran ternama dengan menu yang tidak bisa disebutkan namanya?” Bukan kami tak romantis, tapi ya itu bukan gaya kami. Jadi memang, tradisi kami menjelang hari ini adalah mengingat kembali apa saja yang sudah kami lalui sepanjang bersama dan menuliskan sebagai ucapan syukur di blog ini.

Kilas balik persiapan 17 tahun yang lalu

Khusus hari ini, saya menemukan beberapa harta karun digital yang saya bahkan sudah lupa isinya apa saja. Salah satunya, Joe menemukan catatan kegalauan saat menjelang hari H yang ada di backup SD Card dari Nokia Communicator.

Lanjutkan membaca “Persiapan Pernikahan dan Bibit, Bebet, Bobot”

Kilas Balik Katekisasi Pranikah

Sebelum menikah saya sudah pernah menuliskan tentang katekisasi pranikah yang kami ambil bersama. Ketika ikut katekisasi pranikah dulu, sebagian topik baru bagi saya, tapi di banyak topik, saya mikir: ah itu kan jelas, logis, masuk akal, kenapa harus diajarkan di kelas?

Kebersamaan

Sekarang, 17 tahun setelah kami menikah, saya sekarang bisa lebih jelas melihat bahwa apa yang logis buat kami, ternyata tidak logis bagi banyak orang. Sudah ada beberapa orang yang kami kenal yang bercerai, dan juga sudah menikah lagi.

Sesuai dengan materi katekisasi yang mencakup banyak hal (konsep pernikahan, kesehatan, keuangan, dsb), masalah keluarga yang kami lihat dialami oleh orang-orang juga beraneka ragam.

Lanjutkan membaca “Kilas Balik Katekisasi Pranikah”

Review Mini PC N100

Saya sudah banyak memiliki beberapa Mini PC berbasis ARM (atau tepatnya ARM 64 bit/aarch64) dengan RAM 16 GB (misalnya sudah saya bahas tentang Rock 5B dan Orange Pi 5). Sekarang saya ingin membahas alternatif dari Intel: berbagai Mini PC yang memakai Prosessor N100. Harganya tidak jauh berbeda, dengan pemakaian daya yang cuma sedikit lebih tinggi dari ARM64.

Masalah dengan Linux di arsitektur ARM64 adalah: tidak semua tool/software/SDK berjalan di platform tersebut. Contohnya: SDK flutter tidak berjalan dengan baik di Linux ARM64, NDK Android resmi juga belum ada untuk host Linux ARM64. Situasi di macOS ARM64 lebih baik: lebih banyak software untuk ARM64 yang jalan dengan baik di macOS dibanding Linux ARM64. Jadi saat ini kelebihan Intel adalah masalah support softwarenya.

Mini PC N100. Stiker bulat di atasnya adalah NFC tag supaya mudah ditap pake HP untuk mengakses servernya

Tulisan ini hanya bukan review mendalam, saya cukup malas untuk menuliskan segala macam angka benchmark yang saya lakukan. Tulisan ini lebih untuk pengingat ke diri sendiri, seperti ketika saya menulis Mini PC Qotom 7 tahun yang lalu yang masih saya pakai sebagai router hingga sekarang.

Fokus reviewnya adalah: apakah mini PC ini cocok dipakai untuk development atau digunakan sebagai home server. Untuk Anda yang butuh single board computer (SBC) seperti Raspberry Pi/Orange Pi untuk General Purpose I/O-nya, maka jelas SBC jadi pilihan.

Review ini dilakukan setelah sekitar 3 bulan memakai mini PC-nya. Saya masih belum tahu apakah mini PC ini akan awet atau tidak. Misalnya: saya tidak tahu apakah SSD-nya akan bertahan lama atau tidak (jadi saya rajin membackup data penting dari mini PCnya).

Lanjutkan membaca “Review Mini PC N100”