Nama orang Indonesia

Sudah beberapa kali muncul di media massa dan juga media sosial mengenai berbagai nama unik yang ada di Indonesia (misalnya: TUHAN, SETAN, dsb). Saya penasaran dengan berbagai nama yang lain, dan ternyata KPU pernah mengupload data semua orang di Indonesia yang memiliki hak pilih. Sayangnya saya terlambat mendownload data karena pilkada DKI sudah lewat, jadi datanya hanya yang non DKI saja.

Sekarang saya buatkan situs ini untuk eksplorasi berbagai nama yang ada di Indonesia. Kita bisa mencari nama yang diawali, diakhiri, mengandung, atau tepat sama dengan kata tertentu. Kita juga bisa melihat berapa banyak total nama yang ditemukan.

https://nama.em.sg

Nama yang di website KPU tidak bersih, misalnya ada karakter “/”, “.” dsb. Untuk memudahkan: saya hapus semua selain A-Z dan spasi. Setelah data dibersihkan ada sekitar 45 juta nama unik yang berhasil saya kumpulkan. Total datanya: 774 Mb.

Ada banyak hal iseng yang bisa dilakukan, misalnya mencari tahu berapa yang nama depannya ASEP (karena ada Paguyuban Asep Dunia). Hasil pencarian bisa dishare langsung URL-nya.

Joke Matematika untuk anak-anak

Sampai saat ini Jonathan masih terus menerus membaca ulang seri buku Murderous Math dan masih suka segala hal yang berbau matematika. Sekarang dia senang kalau bisa mengerti sebuah joke yang berhubungan dengan matematika.

Contohnya mengenai basis bilangan biner:

There are only 10 types of people in the world: those who understand binary, and those who don’t.

Lalu mengenai oktal

Q. Why do mathematicians confuse Halloween and Christmas?
A. Because 31 Oct = 25 Dec.

Hal-hal yang berhubungan dengan simbol matematika.

Lalu mengenai pi

Dan permainan kata berdasarkan istilah-istilah di matematika.

Contoh lain yang berhubungan dengan geometri

Saya senang Jonathan mulai bisa menghargai joke-joke seperti ini. Sekarang setiap kali menemukan joke/meme lucu yang berhubungan dengan matematika (dan juga bahasa, tapi ini akan saya bahas kali lain) yang age appropriate untuk Jonathan akan saya simpan atau saya forward langsung ke account Jonathan.

Polusi Chiang Mai 2019

Tinggal di Chiang Mai itu menyenangkan, asal gak ada musim polusi. Kemarin dan hari ini, merupakan hari dimana kadar polusinya paling tinggi selama kami di Chiang Mai, dan mudah-mudahan gak ada lagi yang lebih tinggi di kemudian hari.

Kemarin pagi, melihat keluar saja terasa banget kabut pekat. Sinar matahari terhalang asap. Waktu keluar rumah, terasa seperti ada tetangga lagi bakar sampah. Cek di website, wah diatas 300, udah level hazardous. Cek pakai sensor yang kami punya, wah ternyata diatas 500!. Pantesan bangun pagi tenggorokan yang dari kemrin mulai terasa gatal semakin parah.

Saya gak tahu persisnya kenapa tiba-tiba kemarin polusinya meninggi. Saya belum dapat berita persisnya, tapi biasanya kalau sampai tinggi begini karena ada kebakaran hutan. Musim panas yang sangat kering membuat hutan cenderung mudah terbakar. Beberapa tahun lalu biasanya yang terjadi ada yang membakar sisa ladang, lalu ada juga yang membuka lahan di hutan untuk bertanam jamur, lalu tanpa sengaja menyebabkan kebakaran hutan.

Sebenarnya pemerintah Thailand sudah mengeluarkan larangan dan menerapkan denda untuk siapa yang ketahuan membakar sisa panen sejak 1 Maret sampai 31 Maret, tapi sepertinya orang-orang nekat bakarnya malam-malam sembunyi-sembunyi. Kabarnya juga, asap ini gak sepenuhnya dari kota di utara Thailand, tapi juga sebagian dari negara tetangga di utara Thailand.

Untungnya sudah punya filter udara. Tutup semua pintu dan jendela dan nyalakan semua filter. Supaya efektif, saya usahakan filter bekerja di ruangan yang kecil saja. Jonathan ada ujian taekwondo kemarin, jadi Joe dan Jonathan mau tak mau harus ke mall.

Di mobil, kami juga punya filter udara, dulunya filter udara ini dapat gratis waktu beli filter besar 8 tahun lalu, dan berasa sekali kegunaanya kalau lagi polusi begini. Lokasi taekwondo Jonathan itu di mall, memang mall itu indoor, tapi karena di mall tidak ada filter udara, banyak orang di dalam mall tetap pakai masker penutup hidung.

Mask yang disarankan untuk menghadapi polusi saat ini itu harus yang bisa memfilter PM2.5, jadi bukan sekedar mask biasa. Joe sudah beberapa hari ini pakai setiap jalan ke kantor karena dia sempat batuk parah.

Saya dan anak-anak biasanya cuek, dan akhirnya memutuskan membeli mask untuk Jonathan pakai di mall. Sebenarnya harga mask nya gak mahal, yang Joe beli harganya 150 baht dan cukup bagus, tapi ya makai mask itu tidak nyaman. Jonathan sudah cukup besar untuk diberi pengertian tetap memakai mask walau tidak nyaman, tapi Joshua sampai sekarang gak suka disuruh pakai mask, jadi memang lebih aman untuk di rumah saja.

Seperti kata teman saya, asap ini asalnya pasti karena ada api, walau tidak tau apinya dari mana, saya bersyukur sore hari ini walau belum ada hujan tapi ada angin yang cukup untuk membuat kadar polusi jauh berkurang di bawah 100.

Joshua yang sudah bosan selama berhari-hari gak boleh main di luar rumah, sejak pagi beberapa kali sudah pengen main di luar. Setelah cek kadar polusi pm2.5 hanya sekitar 60, kami pun ijinkan dia main di luar.

belum benar-benar bebas polusi, tapi cukup aman untuk main sebentar di luar

Banyak orang asing di Chiang Mai yang selama ini merasa Chiang Mai sangat menyenangkan, langsung berubah pikiran ingin pindah saja dan kembali ke negerinya masing-masing. Tapi kalau kami sih sejauh ini masih gak merasa kecut dengan polusi begini. Yang penting siapkan perlengkapan menghadapi polusi, toh polusinya gak sepanjang tahun.

Tahun ini, Joshua dan Joe sudah duluan batuk pilek sejak beberapa minggu lalu, saya baru kena minggu ini dan kalau liat di memory facebook saya selalu tumbangnya tanggal segini ini. Tahun ini mudah-mudahan Jonathan tetap sehat, sejauh ini dia yang paling sehat di antara kami ber-4.

Harapannya 2 hari ini merupakan puncak polusi, dan setelah ini hujan turun, atau angin kencang dan polusi segera berlalu. Saya ingat sejak beberapa tahun lalu, menjelang akhir Maret akan ada hujan beberapa hari, dan awal April udara berangsur-angsur semakin bersih dan semua kembali normal.

Tulisan ini juga buat mengingat lagi, tahun-tahun berikutnya sebaiknya tanggal segini pergi liburan dari Chiang Mai mengungsi dari polusi hehehe. Kalau pembaca ada yang niat jalan-jalan ke Chiang Mai juga supaya tahu, jangan datang di musim polusi ke Chiang Mai (sekitar Februari pertengahan sampai awal April).

Pentingnya sebuah gelar

Sebuah gelar Sarjana, Master atau PhD kadang tidak penting sama sekali. Kadang seorang pengusaha bisa sukses tanpa gelar sama sekali. Kadang gelar yang susah payah diraih sama sekali tidak terpakai. Kalau gitu apakah perlu meneruskan kuliah? Ini sekedar bahan renungan buat mereka yang ragu atau capek meneruskan kuliah.

Saya dan istri saya beruntung bisa menyelesaikan gelar sampai Master dengan cepat dan lancar, tapi banyak juga yang sulit sekali perjuangannya. Mulai dari masalah dana, masalah sulitnya mengikuti materi kuliah, dan bahkan sebagian harus bersusah payah mengatur waktu bekerja dan waktu untuk keluarga.

Jika Anda yakin 100% dengan jalan hidup Anda dan yakin tidak akan menyesal di masa depan, silakan berhenti kuliah. Tapi jika belum yakin, maka teruskanlah. Sebuah gelar artinya bisa sangat penting di masa depan. Contohnya: mungkin Anda punya kemampuan bagus sekali dan ingin bekerja di luar negeri, tapi tidak bisa mendapatkan visa ke negara tertentu karena tidak punya gelar Sarjana.

Untuk meyakinkan diri meneruskan kuliah, lihat juga berbagai statistik yang ada. Di berbagai kisah inspiratif, banyak orang kaya yang tidak kuliah, tapi jika dilihat lebih jelas lagi: kebanyakan yang tidak kuliah nasibnya kurang bagus dibanding yang kuliah.

Kuliah dan gelar memang bukan jaminan, tapi menurut saya ini bagian dari sebuah usaha. Tidak semua usaha membuahkan hasil, tapi bukan berarti yang dilakukan itu sia-sia.

Joshua dan Angka

Posting ini cuma mau mendokumentasikan beberapa cara Joshua bermain dengan angka, supaya ingat kapan dia semakin mengenal angka. Semua ini mau-maunya dia saja dan gak pernah kami suruh, jadi dia memang kreatif kalau mau belajar sesuatu bisa menemukan caranya sendiri.

Sekarang ini Joshua sudah lancar berhitung sampai beberapa ratus, bahkan menghitung mundur dari 100 kembali ke nol juga dia sering lakukan dengan sabar (saya yang ga sabar nungguin dia ngitung mundur hehehe).

hitung 100 ke 200 pakai punya kakaknya

Oh ya, Joshua paling lancar menghitung dalam bahasa Inggris. Tapi juga dia bisa berhitung sampai 20 dalam bahasa Indonesia dan Thailand. Beberapa waktu lalu dia mulai mempelajari menghitung dalam bahasa Mandarin sampai 10, dan waktu saya belajar angka dalam bahasa Korea, dia juga ikutan menghitung dalam bahasa Korea sampai 20 hehehe.

Selain mainan playdough untuk membuat angka-angka, sekarang ini kalau dikasih ipad ujung-ujungnya juga menulis angka sambil memilih warnanya. Dia akan menuliskan angka, lalu misalnya menyebut five blue. Kalau kita ada disampingnya, kita akan dia tarik untuk ikut menyebutkan five blue.

Kadang-kadang dia sangat rajin, bikin bingkai angka pakai warna hitam, lalu warna tengahnya dia isi warna berbeda. Lalu ya dia minta kita sebut nama angkanya dan warnanya.

Selain menulis angka, dia juga senang mengetik angka. Kalau papanya lagi bekerja dengan laptop, dia akan mengambil alih laptop dan mengetik nomor-nomor.

mengetik angka

Joshua ini memang ada musimnya, sebelumnya musim alphabet, lalu musim berusaha membaca, lalu musim menghapalkan tabel perkalian tanpa mengerti konsep perkalian. Sekarang ini musimnya kembali membentuk angka sambil mempelajari dasar penjumlahan.

Dia suka menjumlahkan dengan jarinya, atau dengan benda-benda yang bisa dia hitung, atau bahkan dengan menggambarkan bulatan-bulatan untuk dihitung di white board.

Saya gak tahu setelah ini musim apalagi untuk Joshua, tapi selama dia mau belajar dengan semangat (tanpa disuruh), saya sih senang karena tandanya dia memang ingin belajar dan mudah-mudahan semangat belajarnya tetap ada sampai besar nantinya.

Internet Cepat Untuk Programmer

Satu hal yang sangat membuang waktu sebagai programmer adalah: mengupdate software untuk development. Untuk programmer, biasanya ini berkaitan dengan SDK dan IDE yang baru. Biasa kita punya dua pilihan: mengupdate sekarang atau nanti.

Mengupdate sekarang berarti membuang waktu sekarang, dan artinya bisa menunda pekerjaan. Sementara menunda update juga kadang menimbulkan masalah: beberapa hal tidak berjalan lancar, dan kadang jika kita melompati update terlalu banyak, tiba-tiba jumlah masalah jadi meningkat atau bahkan project tidak lagi bisa berjalan.

Kebanyakan IDE hanya akan update jika kita buka. Ini sering mengesalkan buat saya: saya tidak sering memprogram satu topik untuk waktu yang cukup lama. Ketika ingin mulai membuat program: harus update dulu. Kadang hal seperti ini menghilangkan mood untuk membuat program kecil.

“Hanya” 422 Mb

Jika ingat, saya akan menjalankan IDE yang saya pakai hanya sekedar untuk mengupdate saja. Nanti kalau saya benar-benar butuh, setidaknya jumlah updatenya tidak terlalu banyak.

Ditambah lagi dengan 770 Mb

Salah satu alasan saya masih memakai Emacs dan mengcompile di command line (dengan CMake, Gradle, dsb) adalah: saya punya kontrol terhadap proses tersebut. Jika karena update IDE atau project jadi error, saya tetap bisa meneruskan kerja dengan editor dan compile dengan command line.

Ini bakal butuh waktu lama: 5.95 GB

Saya cukup suka dengan IntelliJ, ada ToolBox di toolbar yang memungkinkan kita mengupdate aplikasi cukup dengan satu klik saja. Andaikan ada yang membuatkan ini untuk semua IDE, maka hidup ini akan jauh lebih enak.

Saya beruntung Internet di sini cepat dan murah (saya ambil paket 1200 THB, 500Mbps/500Mbps). Sebelum pulang liburan ke Indonesia, saya mengupdate dulu semua software yang saya pakai, dan ketika di sana tidak mengupdate sama sekali. Saya tidak bisa membayangkan mereka yang harus mendownload bergiga-giga dengan Internet yang lambat.

Saya pake paket yang kanan

Joshua dan Playdough

Joshua saat ini berumur 3 tahun 9 bulan. Dia sudah bisa berhitung sampai 100 dari beberapa bulan yang lalu, saya lupa persisnya. Setiap kali dia sedang semangat dengan 1 hal, dia akan mengulang-ulang hal yang sama setiap harinya sampai dia merasa menguasai hal tersebut atau ada hal lain yang lebih menantang buat dia.

Setelah beberapa waktu lalu dia berusaha menghapal tabel perkalian, dia kembali lagi tertarik dengan angka. Kali ini dia punya hobi baru, main playdough. Cetakan playdoughnya ada angka dan huruf, entah kenapa dia cuma mau bikin angka saja. Saya coba tawarkan, mau bikin a b c, dia bilang nggak, mau angka saja.

Sudah beberapa hari ini dia dengan tekun main playdough bikin angka 0 sampai 10, lalu diteruskan sampai beberapa belas. Awalnya tentunya dia minta kami yang bantuin, tapi belakangan dia mulai bisa main sendiri. Pemilihan dough juga ternyata membantu membuat dia bisa main sendiri.

Sebelumnya, kami main playdough homemade. Lalu karena saya belum bikin lagi, papanya inisiatif beliin playdough merek Crayola. Playdough Crayola ini ternyata gampang sekali mengering. Baru dimainkan pagi hari, sorenya sudah jadi kepingan keras seperti sengaja dikeringkan.

Pengalaman mengeringnya playdough crayola, membuat kami membeli merk PlayDoh. Tapi ya ternyata kalau dimainkannya seharian dan gak langsung disimpan, keesokan harinya doughnya terasa agak mengering walau gak seperti Crayola.

PlayDoh orange

Tadi pagi, Joshua insist mau main playdough yang orange, selama ini dia tidak menunjukkan punya warna favorit, ternyata sekarang dia mulai punya warna favorit.

Setelah beberapa lama main dengan dough orange yang sudah agak keras, akhirnya saya bujukin supaya ganti warna, dan dia pilih warna biru.

PlayDoh Biru

Hari ini, dia membuat bola-bola untuk dihitung setiap kali selesai membuat angkanya. Jadi dia akan cetak angka, lalu menunjuk sejumlah bulatan dough yang ada sambil berhitung.

Joshua selalu menemukan cara bermainnya sendiri, kadang-kadang saya heran darimana ide dia untuk bermain seperti itu. Tapi biasanya ya saya ikuti saja maunya seperti apa, asal gak harus terus menerus ditemani.

Sepertinya kalau PlayDoh kali ini habis, saya harus bikin sendiri lagi supaya bisa puas mainnya dan gak selalu kekeringan seperti sekarang.