Bencana Alam dan Masyarakat Indonesia

Sebelumnya gw menyatakan turut berduka atas bencana Tsunami yang menimpa umat manusia di Aceh, Sumatera Utara, Srilanka, India, Thailand, Malaysia, Maladewa, Somalia dan juga mungkin beberapa tempat yang luput dari perhatian gue . Semoga Tuhan menghiburkan keluarga yang ditinggalkan dan tidak mengirimkan amarahNya lagi.

Kemarin sejak berita bencana di Aceh, gw jadi sedikit memperhatikan koran dan juga TV, diantara berita sedih itu, ada berita yang agak mengganggu buat gw. Ada aja orang yang berseru supaya dana bantuan kemanusiaan jangan dikorupsi!. Sebegitu parahkah tingkat korupsi di Indonesia, sampai2 ada yang kepikiran buat korupsi dana bantuan kemanusiaan? sampai2 ada yang merasa perlu untuk mengingatkan jangan sampai ada yang korupsi? How sad…

Terus kemaren lagi di koran kompas gw liat karikatur yang kira-kira isinya begini … apakah harus ada bencana untuk membuat kita (masyarakat Indonesia) merasa bersaudara? … Kalau dipikir-pikir pernyataan itu ada benarnya. Coba aja kalau ga ada bencana, apa kira-kira Aceh bakal kita pikirin? wah boro2 deh, mo akhir taun gini, paling2 yang kita pikirin, kemana ntar acara malam taun baru yah? atau… mungkin lebih mikirin masalah sendiri deh. Masalah Aceh dengan GAM biarin aja diurusin sama presiden dan staf2nya. Paling gak, gw akuin, gw salah satu yang kurang memperhatikan bagian bumi lain dari tanah air ini. Kenapa? gak kenapa-napa sih, emang gw agak kurang aja dalam hal politik itu. Nah kalo bencana alam ini kan bukan urusan politik makanya gw tulisin juga di blog gw.

Dari 2 hal diatas, gw agak prihatin dengan masyarakat kita, ya prihatin dengan diri sendiri mungkin tepatnya. Kenapa sih kok kesannya koruptor itu bener2 bergerak setiap ada kesempatan, dan bencana begini pun masih ada orang yang ambil kesempatan, terus…kenapa sih harus ada bencana yg membuat kita merasa bersaudara? ga usah jauh2 tempat kost gw aja suasananya agak *dingin* . Untuk kost dengan penghuni 17 orang, kost gw jauh dari suasana keakraban, tapi waktu ada bencana, berhubung 1 orang dari antara kami asalnya dari Aceh, baru deh…ada sedikit rasa kekeluargaan. Wah..apa ini maksudnya ada makna dibalik setiap pertanda? *jadi inget lagu marcel*.

Well…apapun itu, semoga ada hikmah dari setiap peristiwa, dan kita bisa belajar dari setiap pengalaman yang kita punya. Dan semoga Tuhan memberi kekuatan untuk semua korban yang ada untuk melanjutkan hidupnya tanpa dibayang2i trauma bencana ini. Life must go on. Let’s move …. menuju hari depan yang lebih cerah….kan bentar lagi taun baru… *menyemangati diri sendiri*

Satu tanggapan pada “Bencana Alam dan Masyarakat Indonesia”

  1. korupsi di negara kita ini sudah kronis, apa aja bisa di korupsi.
    Jika hasil dari simpanan wc umum laku di korupsi….akan dilakukan juga.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.