Mengenal Two Factor Authentication (2FA)

Saat ini untuk mengakses sebuah situs biasanya kita menggunakan password. Tapi password bisa bocor dan kadang gampang ditebak. Jika seseorang punya password kita, maka orang tersebut bisa login dan mengambil alih account kita. Untuk meningkatkan keamanan, maka selain password kita perlu memberikan bukti lain bahwa sesungguhnya yang ingin melakukan autentikasi benar-benar diri kita.

Sistem yang menggunakan lebih dari satu bukti/faktor untuk autentikasi dinamai “Multi Factor Authentication” (MFA). Two Factor Authentication merupakan subset dari MFA dengan hanya dua faktor saja. Biasanya password dan sesuatu yang lain. Website besar seperti GMail, Facebook dan Twitter semuanya mendukung 2FA. Di tulisan ini saya akan membahas kelebihan dan kelemahan berbagai faktor dalam 2FA.

MITM

Serangan generik untuk hampir semua jenis transaksi adalah MITM (man in the middle attack). Seseorang yang bisa mencegat paket jaringan dan menyimpan memodifikasi paket tersebut akan bisa  mendapatkan password seseorang. Contoh “pencegatan” adalah dengan menggunakan WIFI gratis yang disetup oleh penyerang, atau penyerang mengganti setting router (DNS).

Dalam kasus hanya password saja, jika attacker sudah berhasil menyadap password, maka attacker akan bisa login lagi walaupun user sudah logout. Dalam kasus multi factor authentication, serangan MITM ini juga bisa dilakukan tapi lebih terbatas.

Sebenarnya dengan penggunaan SSL, MITM ini semakin sulit dilakukan. Sebuah website sulit berpura-pura menjadi website lain yang memiliki sertifikat SSL. Tapi ada faktor manusia yang sering kurang jeli dalam mengunjungi website. Contohnya jika ingin mengunjungi klikbca.com menjadi kilkbca.com maka seseorang bisa dengan mudah mendapatkan sertifikat SSL untuk website tersebut.

Varian lain MITM adalah seseorang mendaftarkan domain yang memakai karakter bahasa lain yang sulit dibedakan dari karakter latin (IDN Homograph Attack). Ketika mengunjungi situs tersebut, semua permintaan akan diteruskan ke situs asli, tapi sambil disadap dan atau dimodifikasi.

Saat ini beberapa browser sudah menangani agar tidak terjadi penipuan nama domain yang terlihat sama tapi berbeda, tapi sayangnya Firefox masih belum menangani ini dengan baik

Contoh kombinasi huruf latin dan non latin pada nama domain. Huruf Latin “e” dan “a” diganti dengan huruf Cyrillic “е” dan “а”.

Yang kamu tahu

Ini merupakan faktor autentikasi yang paling sederhana, intinya selain ditanya password, kita akan ditanya hal lain secara random. Ketika registrasi kita diminta mengisi beberapa pertanyaan dan jawaban (misalnya: apa group musik favorit Anda? Anda lebih suka Marvel atau DC?). Perhatikan bahwa ini berbeda dengan pertanyaan “password recovery” ketika kehilangan password. Pertanyaan ini selalu ditanyakan ketika login.

Cara ini hanya sedikit lebih aman dari password saja.  Jika seseorang memonitor jaringan hanya sekali saja, maka dia tidak bisa login jika kebetulan mendapatkan pertanyaan yang berbeda, tapi jika dimonitor beberapa kali maka semua jawaban bisa ditemukan. Seperti halnya password, jawaban untuk berbagai pertanyaan ini bisa dicari dan ditebak. Jika sudah mendapatkan jawabannya maka akan mudah login di mana saja.

Dirimu

Biometrik merupakan autentikasi berdasarkan “apa adanya kita”, bisa berupa sidik jari, wajah, retina, DNA, bau badan, atau apapun. Metode autentikasi ini sudah umum dipakai secara lokal (misalnya ponsel, di gedung). Di ponsel, sidik jari atau wajah hanya akan mengunlock data di ponsel dan data tersebut yang akan dikirim ke server (jadi bukan biometrik kita yang langsung dikirim ke server).

Kelemahan sistem ini adalah: biometrik bisa disalin. Sidik jari bisa mudah dicuri dari segala permukaan yang kita sentuh, retina bisa difoto, bahkan pengenalan wajah juga bisa diakali. Biometrik juga tidak bisa diganti, jika data bocor — misalnya seseorang merekam dengan sidik jari atau retina Anda dan diposting ke Internet — maka Anda tidak bisa mengubah mata Anda. Ada kekhawatiran juga bahwa seseorang bisa diculik demi menjadi kunci akses untuk sesuatu yang berharga.

Yang kamu punya

Cara ini yang paling umum digunakan karena praktis: menggunakan benda yang kita pegang (ponsel/sms/app/token). Ketika login kita diminta memasukkan kode tertentu yang hanya bisa dipakai sekali (OTP, One Time Password). Secara umum serangan MITM bisa dilakukan seperti password, bedanya adalah: attacker hanya bisa login sekali ini saja karena berikutnya OTP-nya akan berbeda.

Setelah attacker bisa login, koneksi dari pengguna yang sebenarnya bisa diset agar selalu error atau diputus.

Untuk meningkatkan keamanan, OTP biasanya akan diminta per transaksi. Inipun masih bisa MITM, tapi lebih sulit. Misalnya ketika user ingin transfer uang ke pihak A, attacker akan mengganti agar di browser user tampil transfer akan dilakukan ke pihak A, tapi data yang dikirim ke server adalah: transfer dilakukan ke pihak B. Beberapa bank mengatasi ini dengan mengirimkan SMS notifikasi jika kita mendaftarkan account tujuan yang baru.

Serangan berikutnya adalah: menyalin apa yang kamu punya jika bisa disalin. Atau dalam kasus tertentu: cukup bisa membaca apa yang kamu punya (contohnya dalam kasus SMS).

Ponsel/SMS

Sistem ini dipakai di banyak bank: setiap kali login atau melakukan transaksi, maka sistem akan mengirimkan SMS kode. Teorinya ini cukup aman karena (seharusnya) cuma pemilik ponsel yang bisa menerima kode ini. Tapi jika seseorang ditargetkan maka metode ini sudah tidak aman lagi. Baru-baru ini Reddit dihack karena menggunakan SMS sebagai faktor kedua.

Cara pertama untuk membaca SMS adalah: SIM Swapping. Intinya berpura-pura jadi orang lain untuk mendapatkan SIM card baru dari operator. Cara ini tidak bisa dipakai untuk hacking banyak orang sekaligus karena perlu proses untuk mendapatkan SIM card baru dan pengajuan massal akan sangat mencurigakan.

Cara lain adalah hacking ke jaringan SS7. Secara singkat: semua jaringan operator di dunia ini berhubungan, dan hubungan ini perlu telpon antar operator dan untuk roaming. Jika memiliki akses ke jaringan SS7, ada banyak vulnerability yang bisa digunakan untuk membaca SMS. Selain dengan bug, cara termudah adalah mengakses jaringan operator adalah melalui orang dalam (SMS tidak dienkrip). Cara ini tidak bisa dengan mudah digunakan secara massal karena akan cepat ketahuan siapa yang mengakses SMS banyak orang.

Cara ketiga adalah menginstall aplikasi di HP target. Jika aplikasi ini memiliki hak untuk mengakses SMS maka SMS OTP yang sampai akan bisa dibaca oleh attacker. Cara ini juga tidak mudah digunakan massal, harus menggunakan trik agar seseorang mau menginstall aplikasi tertentu (atau menggunakan bug spesifik untuk ponsel tertentu).

Cara terakhir yang sebenarnya sangat sederhana tapi sering berhasil adalah social engineering (intinya: menipu, tapi orang yang sering melakukan social engineering kurang suka kalau saya pakai istilah menipu). Caranya begini: penyerang melakukan transaksi, lalu butuh OTP, lalu dia menghubungi korban dengan mengatakan “mas, maaf saya tadi mau masukin nomor telepon untuk aplikasi gojek, eh salah masukin nomor mas, nanti kalo ada SMS masuk dari gojek bisa minta tolong bacain kodenya mas?”

Software Token

Software seperti Google Authenticator tergolong pada Software Token. Setiap kali kita ingin login ke website, kita perlu memasukkan angka yang muncul pada token. Ada banyak algoritma yang bisa dipakai namun saat ini ada TOTP standar yang dipakai di banyak layanan (Google, FB, Twitter, dsb). Standar TOTP ini sangat sederhana (saya pernah mengimplementasikan di jam tangan saya sejak 2011). Intinya adalah: ada satu string yang menjadi kunci untuk algoritma yang inputnya adalah waktu saat ini.

TOTP ini relatif aman untuk kebanyakan kasus. Serangan yang mungkin adalah jika seseorang menyalin key dari device kita. TOTP ini juga bisa diserang dengan teknik MITM.

Variasi lain token semacam ini adalah berdasarkan challenge dari website, website meminta kita memasukkan nomor tertentu ke aplikasi dan kita diminta memberikan angka ke website. Secara konsep tidak ada perbedaan dengan waktu (waktu diganti dengan bilangan random yang dihasilkan website).

Hardware Token

Ini seperti token software, tapi memiliki kelebihan karena tidak mudah menyalin nilai key-nya. Untuk token software, kita diminta memasukkan kode tertentu dalam proses setup, pada token hardware kode ini dimasukkan oleh pihak terkait (bank atau perusahaan). Di dalam device ini ada RTC (real time clock) atau istilah awamnya: ada jam-nya, supaya waktunya sinkron dengan server.

Jika ingin menyalin keynya maka token hardware perlu dibongkar sampai level chipnya (jadi lebih aman dibandingkan software). Sama dengan software token, hardware token juga tidak kebal MITM.

Chip berada dalam bulatan hitam resin epoksi menggunakan teknik Chip-on-board (COB)

Kelemahan token hardware adalah: repot karena tiap layanan perlu hardware yang berbeda. Untuk masalah ini, sebenarnya ada juga varian token ini yang memakai smart card, jadi sebelum memakai tokennya kita masukkan dulu kartu kita. Pemrosesan dilakukan di smart card. Walaupun lebih ringkas, cara ini tetap repot karena butuh banyak kartu untuk tiap website.

U2F (Universal 2nd Factor)

Ini juga merupakan hardware token, tapi terhubung ke komputer atau ponsel. Koneksi yang bisa dipakai adala: USB, BLE (bluetooth low energy) dan NFC. Kata kuncinya di sini adalah terhubung dengan komputer/ponsel sehingga langkah verifikasi bisa dilakukan otomatis. Ini berbeda dengan token lain di mana harus ada manusia yang memasukkan sesuatu ke komputer.

Dari sisi user, penggunaan tokennya begini: di sebuah website kita perlu mendaftarkan token kita, caranya dengan mencolokkan device ke PC (atau mentap ke ponsel jika memakai NFC) dan menekan tombol di devicenya. Ketika akan login, kita juga diminta melakukan hal yang sama (colok lalu tekan tombol di device).

Di balik layar ada proses challenge response memakai ECC (Elliptic Curve Cryptography). Spesifikasi U2F ini terbuka, bisa didownload di website FIDO Alliance. Saya sendiri sudah pernah mengimplementasikan ini bertahun-tahun yang lalu. Implementasinya sudah dipakai di hardware yang sudah diproduksi.

MITM sangat sulit dilakukan karena browser akan memeriksa certificate SSL dari server, dan browser (bukan user) akan memastikan hal tersebut benar, jadi tidak mungkin website kilkbca.com meminta autentikasi untuk website asli klikbca.com.

Saat ini U2F ini cukup aman, dan bahkan Google baru-baru ini akan mulai menjual security key U2F. Seperti semua benda lain, kelemahan U2F ini adalah jika  hardware dicuri. Kemungkinan kelemahan lain adalah JIKA ada kelemahan pada browser sehingga bisa dipaksa untuk membypass autentikasi.

Penutup

Demikian perkenalan singkat two factor authentication. Two (atau multi) factor authentication ini sebaiknya ditambahkan pada website untuk menambah keamanan (tidak sulit menambahkan ini). Secara umum 2FA juga bisa digunakan untuk hal lain, misalnya untuk mengamankan akses SSH ke server kita.

 

2 thoughts on “Mengenal Two Factor Authentication (2FA)”

  1. Dari pengalaman, 2FA melalui SMS adalah yang paling tidak reliable untuk digunakan. Selain rawan hijack, kegagalan pengiriman SMS yang disebabkan oleh kesalahan jaringan operator pengirim atau penerima akan menyebabkan kita tidak bisa mengakses layanan yang akan kita gunakan.

    1. Iya betul. Apalagi pas memakai layanan Indonesia yang butuh SMS sementara saya di luar negeri, kadang 30 menit OTP baru sampe dan udah expired.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.