Nezha Single Board Computer RISC-V 64 Bit

RISC-V (baca: Risk Five) adalah instruction set architecture (ISA) yang sifatnya terbuka, jadi yang mengimplementasikan ISA ini tidak perlu membayar royalti ke pihak tertentu. Ini tidak seperti ARM atau x86 di mana yang mengimplementasikan perlu membayar royalti. Mirip dengan ARM, ada berbagai versi ISA ini yang bisa dipakai mulai dari microcontroller sampai desktop.

Nezha single board computer

Beberapa tahun terakhir sudah mulai ada yang mengimplementasikan RISC-V versi microcontroller (pernah saya bahas di sini) dengan harga relatif murah. Ini hanya bisa menjalankan Linux versi non-MMU. Kemudian sudah ada yang membuat versi desktop (SiFive HiFive Unmatched) tapi masih mahal. SBC dari Beaglebone sudah dibuat tapi masih untuk developer. Tapi bulan Mei lalu ada SBC baru yang relatif murah (99 USD) dan sudah bisa dipesan dari AliExpress.

Lanjutkan membaca “Nezha Single Board Computer RISC-V 64 Bit”

Konfigurasi Komputer Juli 2021

Setiap beberapa tahun, saya membuat posting catatan pribadi tentang konfigurasi hardware dan software yang saya pakai sehari-hari. Catatan ini kadang berguna untuk mengetahui umur sebuah komponen atau sebagai pengingat kenapa saya membeli komponen atau memiilh konfigurasi tertentu.

Desktop

Sekarang saya memakai Intel di Desktop dan AMD di server. Untuk urusan Windows, AMD sering kali tertinggal dalam hal support software, misalnya dulu akselerasi VM Android hanya bisa dilakukan dengan Intel HAXM. Sekarang ini sepertinya 99% sudah sama saja antara Intel vs AMD, tapi tetap saja ada beberapa hal tertentu yang lebih mudah memakai prosessor Intel. Contoh: jika memakai software spesifik intel seperti Intel Pin, dan ada sesuatu yang tidak berjalan, saya akan bertanya-tanya: apakah ini bug di kode saya? apakah bug di Intel Pin? ataukah karena saya memakai AMD?

Saat ini saya memakai Windows 10 Pro di Intel I5 (Comet Lake, socket 1200 LGA), 6 core (support hyperthreading). Memori DDR4 sebesar 64 GB. Graphic Cardnya Radeon RX570 memori 4GB. Alasannya memakai Graphics Card ini: dulu saya ingin memakai Hackintosh juga, walau akhirnya tidak jadi karena sudah memakai Mac M1.

Saya memakai NVME SSD 1 TB untuk Windows. Karena proyek saya sekarang banyak yang butuh disk space besar, saya juga membeli NVME 2 TB untuk data. Saya juga masih memakai RAID 4TB untuk menyimpan salinan data penting di lokal plus 3TB untuk data yang kurang penting.

Saya membeli monitor termurah resolusi 4K yang bisa saya temukan di Chiang Mai: Philips 27 inch seri 278e1a/67. Dari pengalaman memakai 2 monitor FHD di kantor vs 1 monitor 4K, memakai 1 monitor 4K lebih nyaman untuk saya.

Saat ini desktop saya sebenarnya ada dua, satu lagi adalah Mac Mini M1 (RAM 16 GB, disk 512GB). Desktop ini terhubung ke monitor/keyboard yang sama. Saya memakai program display_switch sebagai switch KVM. Setelah sekian lama memakai mechanical keyboard, akhirnya saya mencoba berganti keyboard ke split keyboard.

Keyboard split yang saya beli pertama adalah FreeStyle 2. Ternyata saya suka memakai split keyboard, posisi tangan terasa lebih natural. Keyboard ini tidak mekanis jadi tidak berisik dan bisa saya bawa ke kantor.

Freestyle 2 split keyboard (dibeli dari Amazon)
Lanjutkan membaca “Konfigurasi Komputer Juli 2021”

Memakai RAM rusak (parsial) di Linux

Linux memiliki fitur untuk melakukan deteksi RAM yang rusak parsial dan menskip bagian RAM tersebut. Dalam keadaan sangat terpaksa, fitur ini bisa dimanfaatkan. Gejala RAM rusak biasanya adalah: crash secara random. Terutama jika ini di OS yang masih “bersih” (baru direinstall).

Sumber: https://poorlydrawnlines.com/comic/an-idea/

Secara umum memakai RAM rusak bukan ide yang baik, dan RAM yang rusak sebaiknya diganti karena sangat berisiko merusak data. Tapi dalam kasus tertentu mungkin kita ingin tetap memakai RAM tersebut karena berbagai alasan, misalnya:

  • Supaya tetap bisa bekerja sambil menunggu RAM baru
  • RAM tidak bisa diganti karena disolder di motherboard
  • Komputer dipakai untuk keperluan tidak penting, misalnya sekedar untuk mainan anak-anak. Atau mungkin sekedar menampilkan iklan untuk pengunjung toko (tidak apa-apa jika sesekali crash)
Lanjutkan membaca “Memakai RAM rusak (parsial) di Linux”

MacBook Pro M1

Setelah membahas laptop Windows ARM64 dan Linux ARM64, sekarang saya ingin membahas laptop macoS ARM64. Perlu dicatat bahwa di semua platform, sekarang ini perkembangannya masih sangat cepat, ketika saya menulis tentang Surface Pro X Minggu lalu, sekarang sudah ada perubahan baru: sudah mendukung emulasi Intel 64 bit. Di sisi macOS, perkembangannya juga sangat cepat. Tulisan ini saya cicil selama beberapa hari dan hampir tiap hari ada update baru, jadi jika Anda baca artikel ini beberapa hari atau beberapa minggu kemudian, mungkin hal-hal sudah berubah.

Di tulisan ini saya akan menggunakan istilah “Intel” untuk arsitektur Intel x86/Amd64. Saya akan menggunakan Mac M1 untuk mencakup semua produk Apple yang saat ini memakai M1 (MacBook Pro M1, MacBook Air M1, Mac Mini M1). Saya akan menuliskan “Prosessor M1” karena terdengar lebih enak, meskipun secara teknis ini bukan sekedar prosessor tapi SOC (system on a chip), yaitu prosessor dan berbagai device lain (memori, RAM dsb) masuk ke satu chip.

Lanjutkan membaca “MacBook Pro M1”

Pinebook Pro setahun kemudian

Saya sudah pernah membahas mengenai laptop Pinebook dan Pinebook pro sebelumnya, tapi saya ulangi sedikit: kedua benda ini adalah laptop open source dari Pine64. Mereka ini membuat berbagai hardware terbuka. Misalnya saya pernah membahas mengenai PinePhone, ponsel Linux. Fokus utama mereka adalah menyediakan hardware, dan membiarkan komunitas yang mengurus bagian softwarenya.

Lanjutkan membaca “Pinebook Pro setahun kemudian”

Upgrade SSD Surface Pro X

Surface Pro X adalah tablet/notebook dari Microsoft yang memakai prosessor dengan arsitektur ARM64 (versi yang saya miliki prosessornya adalah Microsoft SQ1). Berbeda dengan kebanyakan tablet lain, SSD Surface Pro X bisa diupgrade sendiri dengan mudah dan murah. Harga dasar resmi Surface X adalah 999 USD untuk versi RAM 8 GB dan SSD 128 GB, dan jika kita memilih kapasitas SSD 256 GB harganya jadi naik menjadi 1299 USD, padahal kita bisa membeli SSD pengganti dengan kapasitas 512 GB kurang dari 100 USD.

SSD lama 128 GB vs 512 GB

Perlu dicatat bahwa tidak semua seri Surface memakai prosessor dengan arsitektur ARM64 (saat ini hanya seri Surface Pro X). Selain itu perlu diperhatikan bahwa saat ini yang sangat mudah diganti SSD-nya juga hanya Surface Pro X.

Lanjutkan membaca “Upgrade SSD Surface Pro X”

Review PinePhone: Smartphone Open Source

PinePhone merupakan smartphone open source, salah satu proyek hardware dari Pine64. Tidak seperti smartphone Android, PinePhone ini dapat menjalankan sistem operasi Linux murni, dengan berbagai pilihan distribusi (distro) seperti di desktop dengan pilihan berbagai shell/desktop environment.

Organisasi Pine64 membuat berbagai hardware open source yang saat ini meliputi: SBC (Single Board Computer), Laptop , Tablet, Smartphone, kamera security, Solder pintar, SmartWatch, dan beberapa hardware lain. Di posting ini saya hanya akan membahas PinePhone, dan kali lain saya akan membahas berbagai hardware lain dari Pine64 yang saya miliki.

PinePhone dengan OS KDE Plasma

Sebelum Anda kecewa membaca sampai akhir, kesimpulan saat ini: smartphone ini belum siap dipakai umum, tapi cocok untuk para hacker (orang yang suka ngoprek) baik hardware maupun software. Pinephone ini bukan satu-satunya smartphone open source yang ada saat ini, tapi ini yang paling murah (versi termurah: 149 USD) dan paling banyak pengembangnya. Proyek hardware open source lain adalah Librem 5 dari Purism tapi harganya beberapa kali lipat dari PinePhone (749 USD) dengan spesifikasi yang tidak beda jauh.

Lanjutkan membaca “Review PinePhone: Smartphone Open Source”