Supaya Komputer Tetap Hidup

Setelah tidak pulang beberapa tahun, rencananya saya akan pulang ke Indonesia bulan Juli. Saya jadi sadar bahwa banyak sekali hal yang sudah saya setup di sini, dan mungkin akan butuh akses berbagai komputer dan data saya dari Indonesia nanti.

Ada device/komputer yang ingin bisa diakses setiap waktu. Contohnya: asya ingin agar NAS saya tetap membackup data-data terbaru dari Internet ke harddisk lokal (agar tidak terjadi kasus account diblok seperti yang pernah saya alami). Andaikan internet di Indonesia sangat lancar, mudah dan bisa diandalkan, saya mungkin hanya akan butuh sebagian server saya ini di sini (misalnya server backup saja).

Untuk komputer yang ingin agar selalu menyala: harapannya adalah:

  • Komputer selalu on
  • Komputer tidak hang

Ada beberapa komputer yang hanya dibutuhkan sesekali. Contoh kasusnya: komputer powerful dengan RAM besar yang punya GPU dan hanya dipakai sesekali untuk traning AI atau cracking password. Untuk ini yang diinginkan adalah:

  • bisa menyalakan komputer jika dibutuhkan
  • bisa mematikan komputer jika tidak dibutuhkan.
  • bisa troubleshooting jika ada masalah startup

Setting BIOS: After Power Loss

Jika listrik mati dan kemudian menyala lagi, kita ingin agar komputer otomatis menyala lagi. Cara paling sederhana yang tidak butuh modal ekstra adalah mengganti setting di BIOS. Nama settingnya: “After Power Loss”, “AC Power Recovery” dan sejenisnya, intinya adalah kita ingin agar jika power dicolok, komputer langsung menyala.

Setelah settingnya diaktifkan, coba cabut power dan colok lagi. Seharusnya komputer akan langsung menyala. Perlu diperhatikan: kadang ini tidak selalu berhasil. Dua kegagalan yang pernah saya temui:

  • Ketika power ON/OFF berkali-kali dalam waktu singkat, kadang setting di komputer saya akan tereset menjadi off
  • Batere CMOS lemah dan setting BIOS ter-reset

Jika komputer yang dipakai adalah Windows, dan gagal boot berkali-kali (baru mulai booting lalu listrik mati lagi) maka kadang bisa gagal boot atau masuk ke safemode.

Uninterruptible Power Supply (UPS)

Supaya bisa tetap hidup walau mati listrik, ya tentunya menggunakan UPS. Dengan cara ini komputer saya sudah ada yang uptime-nya sampai lebih dari 500 hari.

Biasanya gabungan antara UPS dan setting BIOS sudah cukup untuk membuat komputer tetap menyala. UPS ini kapasitasnya terbatas, jadi hanya akan mengurangi kemungkinan komputer restart karena mati lampu sebentar. Jika UPS habis batere, lalu listrik menyala lagi, maka komputer otomatis hidup lagi dengan setting BIOS yang dijelaskan sebelumnya.

Tapi kemarin ketika hujan badai besar, listrik nyala dan mati berkali-kali (mungkin sampai 20 kali dalam waktu sangat singkat) dan hasilnya: UPS-nya sempat gagal juga dan komputernya restart berkali-kali.

Saya ingat waktu ke Medan dulu, mati listrik ini sering terjadi. Di sini saya lebih beruntung: sejak 2019, di komplek ini listrik tidak pernah mati lama. Terakhir kali di bulan Mei 2019 ada pemadaman 8 jam.

Jangan lupa kalau batere UPS juga punya batas usia. UPS saya merk APC bisa diakses statusnya dengan apcaccess. Ternyata kapasitas batere salah satu UPS saya sudah sangat sedikit, sehingga cepat sekali mati (padahal baru 2 tahun).

Akses info UPS merk APC dengan apcaccess

UPS yang agak mahal biasanya gampang diganti baterenya, sedangkan UPS murah sering kali semuanya disegel jadi sulit dibuka. Selain itu UPS mudah juga tidak bisa dikalibrasi ulang setelah baterenya diganti (jadi UPS tidak tahu bahwa baterenya sudah baru).

Mengganti Batere UPS
Lanjutkan membaca “Supaya Komputer Tetap Hidup”

Bereksperimen dengan LoRa

LoRa merupakan teknologi proprietary untuk komunikasi radio jarak jauh yang butuh daya rendah (low power-wide area network). Nama LoRa sendiri singkatan dari “long range“. Di tulisan ini saya akan mempernalkan teknologi ini dan eksperimen yang sudah saya lakukan menggunakan LoRa.

LoRa dan LoRaWAN

LoRa merupakan protokol proprietary (artinya dimiliki perusahaan tertentu, bukan teknologi terbuka) tepatnya dimiliki oleh SemTech. Walau proprietary, tapi LoRa sudah didukung banyak perusahaan lain yang bergabung pada LoRa Alliance. LoRa hanya merupakan bagian standard modulasinya, sedangkan di layer atasnya ada yang namanya LoRaWAN (LoRa Wide Area Network). Di tulisan ini saya hanya membahas LoRa saja.

LoRa memiliki kecepatan rendah (hanya puluhan kilobit per second), jadi hanya cocok untuk mengirim data sensor atau teks singkat. LoRa tidak cocok digunakan mengirimkan data besar (misalnya gambar/video). LoRa memakai daya sangat rendah, sehingga device dengan batere bisa mengirim data selama beberapa tahun.

Lanjutkan membaca “Bereksperimen dengan LoRa”

Memakai Postman untuk Testing Web API

Postman merupakan aplikasi komersial (tapi ada versi gratisnya) untuk merancang API (Application Programming Interface), mendokumentasikan API, memonitor API, dan testing API berbasis web. Tool ini bisa dipakai oleh developer dan tester.

Di tulisan ini saya hanya akan membahas penggunan Postman untuk testing API. Artinya saya hanya akan membahas bagian Collections dan Environment. Testing API bisa dilakukan untuk development, QA, ataupun pentesting. Postman memudahkan banyak hal untuk testing, misalnya kita bisa melakukan otorisasi, bisa menyimpan token, dan bisa kita program menggunakan JavaScript.

Postman memiliki banyak fitur, hanya dua ini saja yang akan dibahas di tulisan ini
Lanjutkan membaca “Memakai Postman untuk Testing Web API”

Advent of Code 2021

Advent of Code (AoC) adalah acara tahunan yang dibuat oleh Eric Wastl, bentuknya berupa puzzle programming yang diberikan sejak tanggal 1 hingga 25 Desember . Acara ini sudah ada tiap tahun sejak 2015, tapi saya baru mendengar dan mencoba pada tahun ini.

Saat artikel ini ditulis, sudah hari ke 13, dan saya masih setia mengerjakan tiap hari. Saya tidak tahu apakah saya akan punya waktu setiap hari sampai tanggal 25, karena tiap hari soalnya bertambah sulit. Tapi karena acara ini menarik, saya ingin sharing, siapa tau ada yang ingin mencoba juga, karena soal dari hari pertama sampai ke 13 ini masih cukup mudah, masih bisa dikejar.

Apa sih bedanya Advent of Code ini dengan tantangan programming lain? Saat ini ada banyak sekali challenge lain, misalnya: LeetCode, Project Euler, CodeWars, dsb. Sebenarnya semua kembali ke preferensi masing-masing, tapi ada beberapa alasan kenapa saya suka AoC.

Hari Pertama 2021

Sebagai catatan: saya tidak suka competitive programming, walau dulu sempat coba-coba banyak hal mirip AoC, semua akhirnya berhenti. Misalnya ketika saya login lagi ke Project Euler, ternyata terlihat bahwa belasan tahun lalu saya mencoba beberapa puluh soal awal, lalu berhenti.

Lanjutkan membaca “Advent of Code 2021”

Analisis Rekomendasi Saham Harian Kontan

Waktu saya membaca harian Kontan di iPad, saya melihat ada bagian rekomendasi di depan. Saya jadi bertanya-tanya: kalau mengikuti rekomendasi ini apakah bakal cuan? ataukah ini rekomendasi ampas? Rekomendasinya bentuknya seperti ini: ada tulisan singkat, dan ada rekomendasi dari 3 orang di 3 sekuritas. Kadang rekomendasinya akur: “buy”, “hold”, “sell”, atau yang lain, dan kadang bisa berbeda pendapatnya.

Contoh rekomendasi harian Kontan (dari 26 November 2021)

Setelah saya lihat arsip Kontan, kolom rekomendasi ini sudah sejak lama (2010), tapi saya cuma tertarik rekomendasi 5 tahun terakhir ini saja. Untuk menganalisis data, saya perlu:

  • mendapatkan rekomendasinya
  • mendapatkan harga stocknya
  • melakukan analisis
Lanjutkan membaca “Analisis Rekomendasi Saham Harian Kontan”

Mengenal Registrar, Domain, DNS, dan web hosting

Banyak yang sudah berkecimpung di dunia IT, tapi masih sering bingung dengan masalah nama domain sampai hosting, di tulisan ini saya akan berusaha menjelaskan dengan sederhana. Hal yang membuat bingung adalah karena satu perusahaan kadang menyediakan semua layanan sekaligus.

Masalah satu perusahaan melakukan banyak hal yang sama ini bisa dianalogikan dengan tukang jahit. Jika saya ingin membuat baju di tukang jahit, saya akan menyerahkan saja semuanya, termasuk membeli bahan, mengukur dsb, bahkan andaikan ada jasa laundry setelah jahitannya selesai, akan saya minta lakukan sekalian. Padahal untuk yang mengerti kain, mereka bisa membeli kain sendiri. Sebagian orang punya polanya sendiri, sehingga tukang jahit tinggal memotong dan menjahitkannya. Sebagian mungkin datang cuma ingin minta tolong bagian tertentu karena tidak punya mesinnya di rumah.

Nama domain dan registrar

Kita membeli nama domain di sebuah registrar. Kita akan diminta mengisi data diri, dan apa nama domain yang kita mau. Setelah membeli, kita dapat nama domainnya, dan diberi isian: mau diisi dengan name server mana . Jadi tugas dan fungsi registrar hanya itu saja. Nanti akan saya jelaskan apa itu name server (atau lebih lengkapnya: name server pada DNS).

Kalau kita tidak mengisi name server mana yang akan dipakai, maka domain itu terdaftar tapi tidak bisa diakses. Biasanya karena registrar juga punya layanan lain, ini akan diisi secara default dengan name server milik perusahan tempat Anda membeli domain.

Jangan bingung kenapa ditanya dua name server, tujuannya adalah supaya ada cadangan kalau salah satu tidak bisa diakses.

Contoh isian di sebuah registrar

Nama domain ini bisa ditransfer ke registrar lain. Biasanya kita akan diminta mendapatkan key dari registrar lama, untuk dimasukkan ke registrar baru. Registrar yang baik tidak akan menghalangi proses ini, tapi yang nakal akan berusaha mempersulit proses pindah domain ke registrar lain.

Lanjutkan membaca “Mengenal Registrar, Domain, DNS, dan web hosting”

Akhirnya memakai Android TV

Sejak dulu kami jarang menonton siaran TV, dulu kami memutar film dari PC biasa (dengan Linux), beralih ke pemutar media khusus (Asus OPlay), pindah ke Raspberry Pi, lalu mini PC (Windows), dan sekarang akhirnya memakai Mi TV yang memakai Android TV plus TV yang lama saya tambah Google Chromecast With Google TV.

TV kami umurnya sudah lebih dari 7 tahun, dan sudah berkali-kali berencana ganti, tapi selalu ditunda. Masalah utama di TV yang lama adalah: hanya ada 1 port HDMI. Saya sudah coba beberapa HDMI switcher supaya bisa banyak HDMI, tapi entah kenapa selalu bermasalah dengan TV ini setelah beberapa minggu dipakai. Resolusi TV ini juga terbatas: hanya Full HD (1080p), sedangkan konten 4K sudah mulai umum saat ini.

Sebelum memakai Android TV

Dulu awalnya memakai PC untuk media player, karena memang belum ada device khusus yang bisa dipakai. Berikutnya memakai Asus OPlay, tapi ternyata softwarenya tidak dikembangkan lagi dan tidak mendukung banyak fitur yang dimau.

Sempat juga saya bereksperimen dengan mini Android TV stick di tahun 2012-an, tapi waktu itu masih terasa sangat terbatas. Banyak aplikasi tidak dirancang untuk TV (platform Android TV sendiri baru dimulai 2014).

Lanjutkan membaca “Akhirnya memakai Android TV”