Joshua dan Jonathan memprogram dengan Scratch

Ini sekedar catatan kehidupan, sebulan terakhir ini Joshua (sudah hampir 7 tahun) sedang senang sekali memprogram dengan Scratch (seperti dibahas Risna di posting ini). Semangatnya ini sekarang ditularkan juga ke Jonathan.

Tadinya Joshua tidak pernah mau menyimpan program buatannya di komputer lokal, tapi sekitar awal bulan ini (tanggal 6 Mei) saya membuatkan account Scratch online. Kami pergi ke Bangkok Seminggu (selama libur tidak memprogram Scratch), dan dua hari yang lalu saya cek ternyata dia sudah menshare 45 Project. Ketika saya menuliskan ini, dia sudah menshare 71 project.

Gaya belajar Joshua adalah belajar mandiri, tidak mau diajari. Dia membaca sendiri buku Scratch dan melihat video di Youtube. Dia akan merewind video berkali-kali jika masih belum paham bagian tertentu.

Belajar dengan membaca sendiri
Lanjutkan membaca “Joshua dan Jonathan memprogram dengan Scratch”

Supaya Komputer Tetap Hidup

Setelah tidak pulang beberapa tahun, rencananya saya akan pulang ke Indonesia bulan Juli. Saya jadi sadar bahwa banyak sekali hal yang sudah saya setup di sini, dan mungkin akan butuh akses berbagai komputer dan data saya dari Indonesia nanti.

Ada device/komputer yang ingin bisa diakses setiap waktu. Contohnya: asya ingin agar NAS saya tetap membackup data-data terbaru dari Internet ke harddisk lokal (agar tidak terjadi kasus account diblok seperti yang pernah saya alami). Andaikan internet di Indonesia sangat lancar, mudah dan bisa diandalkan, saya mungkin hanya akan butuh sebagian server saya ini di sini (misalnya server backup saja).

Untuk komputer yang ingin agar selalu menyala: harapannya adalah:

  • Komputer selalu on
  • Komputer tidak hang

Ada beberapa komputer yang hanya dibutuhkan sesekali. Contoh kasusnya: komputer powerful dengan RAM besar yang punya GPU dan hanya dipakai sesekali untuk traning AI atau cracking password. Untuk ini yang diinginkan adalah:

  • bisa menyalakan komputer jika dibutuhkan
  • bisa mematikan komputer jika tidak dibutuhkan.
  • bisa troubleshooting jika ada masalah startup

Setting BIOS: After Power Loss

Jika listrik mati dan kemudian menyala lagi, kita ingin agar komputer otomatis menyala lagi. Cara paling sederhana yang tidak butuh modal ekstra adalah mengganti setting di BIOS. Nama settingnya: “After Power Loss”, “AC Power Recovery” dan sejenisnya, intinya adalah kita ingin agar jika power dicolok, komputer langsung menyala.

Setelah settingnya diaktifkan, coba cabut power dan colok lagi. Seharusnya komputer akan langsung menyala. Perlu diperhatikan: kadang ini tidak selalu berhasil. Dua kegagalan yang pernah saya temui:

  • Ketika power ON/OFF berkali-kali dalam waktu singkat, kadang setting di komputer saya akan tereset menjadi off
  • Batere CMOS lemah dan setting BIOS ter-reset

Jika komputer yang dipakai adalah Windows, dan gagal boot berkali-kali (baru mulai booting lalu listrik mati lagi) maka kadang bisa gagal boot atau masuk ke safemode.

Uninterruptible Power Supply (UPS)

Supaya bisa tetap hidup walau mati listrik, ya tentunya menggunakan UPS. Dengan cara ini komputer saya sudah ada yang uptime-nya sampai lebih dari 500 hari.

Biasanya gabungan antara UPS dan setting BIOS sudah cukup untuk membuat komputer tetap menyala. UPS ini kapasitasnya terbatas, jadi hanya akan mengurangi kemungkinan komputer restart karena mati lampu sebentar. Jika UPS habis batere, lalu listrik menyala lagi, maka komputer otomatis hidup lagi dengan setting BIOS yang dijelaskan sebelumnya.

Tapi kemarin ketika hujan badai besar, listrik nyala dan mati berkali-kali (mungkin sampai 20 kali dalam waktu sangat singkat) dan hasilnya: UPS-nya sempat gagal juga dan komputernya restart berkali-kali.

Saya ingat waktu ke Medan dulu, mati listrik ini sering terjadi. Di sini saya lebih beruntung: sejak 2019, di komplek ini listrik tidak pernah mati lama. Terakhir kali di bulan Mei 2019 ada pemadaman 8 jam.

Jangan lupa kalau batere UPS juga punya batas usia. UPS saya merk APC bisa diakses statusnya dengan apcaccess. Ternyata kapasitas batere salah satu UPS saya sudah sangat sedikit, sehingga cepat sekali mati (padahal baru 2 tahun).

Akses info UPS merk APC dengan apcaccess

UPS yang agak mahal biasanya gampang diganti baterenya, sedangkan UPS murah sering kali semuanya disegel jadi sulit dibuka. Selain itu UPS mudah juga tidak bisa dikalibrasi ulang setelah baterenya diganti (jadi UPS tidak tahu bahwa baterenya sudah baru).

Mengganti Batere UPS
Lanjutkan membaca “Supaya Komputer Tetap Hidup”

18 Tahun Ngeblog Bareng

Kemarin sebenarnya ulang tahun blog ini, tapi lupa menuliskannya. Setelah 18 tahun ngeblog bareng, saya semakin merasa bahwa ngeblog tentang kehidupan ini merupakan hal yang penting, sebagai warisan untuk masa depan. Dan cerita-cerita kecil tentang kehidupan ini semuanya layak dituliskan.

Walaupun kami belum terlalu tua (masih kepala 4), tapi sudah banyak teman yang lebih dulu meninggalkan dunia ini. Walaupun kami sangat berharap bisa sampai melihat cucu, tapi kami tidak tahu rencana Tuhan. Jadi Kami ingin terus bisa menuliskan kisah hidup keluarga kami untuk bisa diwariskan nanti ke keturunan kami.

Jadi di posting ulang tahun blog ini, saya akan cerita tentang hari kemarin. Ini hari biasa, bukan hari istimewa perayaan blog ataupun perayaan lain. Saya ingat dulu waktu masih kecil, jarang sekali bisa pergi ke tempat wisata karena semua terasa mahal. Di sini tempat wisata relatif murah dan juga dekat, jadi ketika ingin pergi bisa langsung pergi kapan saja.

Sekarang kami berusaha jalan pagi tiap hari, dan jika tidak jalan pagi, kami akan berusaha bermain Just Dance di Switch atau sorenya jalan keluar. Kemarin pagi hujan deras, tapi Joshua yang biasanya malas jalan pagi malah minta jalan keluar sambil memakai payung.

Jalan pagi pas hujan

Karena terlalu deras, kami cuma jalan sebentar dan memutuskan sorenya untuk jalan lagi keluar. Jadi di sore hari kami jalan lagi ke Night Safari dan berjalan di Walking Trailnya.

Berhenti dulu untuk foto

Jaman dulu, night safari belum memakai sistem kartu dan kami bisa memakai cash untuk beli makanan. Lalu diperkenalkan sistem kartu dengan topup, jadi agak lebih repot. Tapi sekarang sudah bisa menggunakan Scan Prompt Pay (Semacam QRIS di Indonesia) jadi kembali jadi praktis.

Lanjutkan membaca “18 Tahun Ngeblog Bareng”

Hooking Aplikasi Android di 2022: Magisk, Zygisk, LSPosed dan JShook

Artikel ini ditujukan untuk para reverse engineer dan pentester yang ingin mengetahui situasi terbaru hooking Android pada awal tahun 2022. Hooking Android artinya kita menulis kode untuk mengintercept fungsi yang ada dan menggantinya dengan milik kita. Tujuan hooking ada banyak, misalnya: bypass SSL Pinning, security testing, cheating game, dsb.

Di tahun 2019 saya pernah menuliskan tentang Magisk, Frida, dan XPosed Framework. Artikel ini merupakan update situasi terkini. Untuk Frida, saya pernah menulis lebih detail di sini (2019), dan XPosed pernah saya tulis di sini (2016).

Zygisk

Setelah capek kucing-kucingan dengan Google dalam hal Safety Net, akhirnya Magisk Hide dihapus. Selain Magisk Hide, Magisk memiliki banyak modul. Modul Magisk sifatnya low level, seperti menyembunyikan, memindahkan, menggantikan atau menambahkan file tertentu di Android.

Modul Magisk yang saya pakai

Sekarang ini ada modul magisk baru bernama Zygisk. Ini sekedar untuk meload sebuah .so di setiap proses (dan otomatis dipanggil ketika proses dimulai). Dengan ini, developer Magisk hanya ingin bilang: ini saya sediakan akses untuk hook low level, silakan dimanfaatkan untuk apapun.

Lanjutkan membaca “Hooking Aplikasi Android di 2022: Magisk, Zygisk, LSPosed dan JShook”

Mengenal Minecraft (untuk orang tua)

Salah satu kerjaan iseng saya baru-baru ini adalah mensetup server Minecraft untuk anak-anak anggota Ikatan Alumni Informatika ITB (IAIF). Ternyata bahkan di kalangan lulusan Informatika, banyak orang tua yang masih belum paham Minecraft, jadi akan saya coba jelaskan di tulisan ini.

Menu Minecraft (Java Edition)

Sebagai informasi: sebenarnya server Minecraft ini hanyalah kegiatan pertama Klub Anak-anak IAIF. Tujuan utama adalah untuk bermain dan belajar bagi anak-anak alumni ITB. Semoga denga ini bukan hanya orang tuanya yang berteman, tapi anak-anak juga.

Informasi tentang Minecraft bisa sangat panjang, di tulisan ini saya berusaha menjabarkan sesederhana mungkin, walau tidak 100% akurat.

Lanjutkan membaca “Mengenal Minecraft (untuk orang tua)”

Bereksperimen dengan LoRa

LoRa merupakan teknologi proprietary untuk komunikasi radio jarak jauh yang butuh daya rendah (low power-wide area network). Nama LoRa sendiri singkatan dari “long range“. Di tulisan ini saya akan mempernalkan teknologi ini dan eksperimen yang sudah saya lakukan menggunakan LoRa.

LoRa dan LoRaWAN

LoRa merupakan protokol proprietary (artinya dimiliki perusahaan tertentu, bukan teknologi terbuka) tepatnya dimiliki oleh SemTech. Walau proprietary, tapi LoRa sudah didukung banyak perusahaan lain yang bergabung pada LoRa Alliance. LoRa hanya merupakan bagian standard modulasinya, sedangkan di layer atasnya ada yang namanya LoRaWAN (LoRa Wide Area Network). Di tulisan ini saya hanya membahas LoRa saja.

LoRa memiliki kecepatan rendah (hanya puluhan kilobit per second), jadi hanya cocok untuk mengirim data sensor atau teks singkat. LoRa tidak cocok digunakan mengirimkan data besar (misalnya gambar/video). LoRa memakai daya sangat rendah, sehingga device dengan batere bisa mengirim data selama beberapa tahun.

Lanjutkan membaca “Bereksperimen dengan LoRa”

Aneka device e-ink

Dari dulu saya merasa senang dengan gadget yang memakai layar e-ink. Layar e-ink tidak memancarkan cahaya (tidak seperti layar LCD) jadi mata tidak cepat lelah. Layar e-ink juga bisa terbaca dengan jelas di luar rumah. E-ink hanya butuh daya ketika layarnya diupdate, setelah gambarnya muncul gambar terakhir tidak akan berubah walau tidak dialiri listrik lagi, jadi lebih hemat batere.

Kelemahan e-ink adalah: refresh ratenya lambat. Jika kita membeli modul e-Ink sendiri (misalnya untuk dipakai dengan Arduino), refresh ratenya dalam hitungan detik. E-reader pertama yang saya beli dulu butuh sekitar 0.8-1 detik untuk berganti halaman. Tapi sekarang sudah ada yang refresh ratenya cukup cepat untuk menonton video (walau masih kurang lancar). Kelemahan lain e-ink adalah: tidak bisa dibaca dalam gelap (karena tidak memancarkan cahaya), tapi sekarang sudah banyak device yang menyertakan backlight untuk dipakai di malam hari.

Lanjutkan membaca “Aneka device e-ink”