FAQ : resign ???

Kemaren ngobrolin buku berjalan diatas air dengan Joe, dia ceritain cerita domba putih dan hitam yg dia udah tulis, dan karena cerita itu aku jadi pengen lagi baca buku yang pertama kali jadi topik pembicaraan aku dan Joe. Hmm…ternyata membaca kembali buku itu cukup membawa banyak penyegaran, terutama setelah kelelahan menjawab berbagai pertanyaan orang tentang keluarnya gw dari kerjaan gw. Pertanyaan itu bervariasi, antara lain :

  • eh kabarnya elu pindah? bener tuh? jawab : gue bukan pindah, gw resign dari kerja ga pindah kemanapun
  • terus lo masih ngajar? jawab : masih
  • kenapa sih keluar, emang mo ngerjain tesis aja atau ada alasan lain? jawab : iya gw mo ngerjain tesis, alasan lain? hmm..mungkin karena bosan dan capek aja kali yah
  • terus ntar lo mau nyari kerja di tempat lain? jawab : kerja di tempat lain? lha ntar sama aja dong tesis gw keteteran, kalopun ada kerjaan, gw mo nyari kerjaan yang cuma sekali seminggu dan ga menyita banyak waktu dan energi gw
  • ntar balik lagi setelah lulus? jawab: mungkin kalo masih diterima, mungkin tidak sampe gw selesai dengan ikatan dinas, mungkin nggak kalo gw ga akan di bandung lagi atau pengen menjajal tempat lain , tapi everything is possible now
  • ih kan udah enak kerja, sekarang susah loh cari kerja kok malah keluar? jawab : lha..emang sepertinya enak sih bisa kerja sambil kuliah, tapi kalo kuliah gw keteteran gara2 kerja emang enak 😛 ntar masa ikatan dinas gw membengkak, terus ntar gw kudu bayar uang kuliah sendiri, lhaa..itu namanya bersenang2 dahulu bersakit2 kemudian, dimana2 juga adanya bersakit2 dahulu, senang kemudian 🙂
  • terus ntar elu dapat duit darimana dong? jawab : bisa minta dari ortu kalo ga malu :P, atau nguras tabungan yang ga seberapa itu :P, kayaknya buat 3 bulan pertama masih adalah, paling2 ntar mulai bulan depan nyari sumber2 yang memungkinkan tapi tidak mengganggu waktu ngerjain tesis
  • kenapa ga cuti aja? jawab : kalo cuti, gw terikat, banyak administrasi yang masih harus gw jalani, kalo quit, gw bebas lepas….ga enak diikat :P, lagian sapa tau setelah lulus gw ga pengen dibandung, kan ga enak aja kalo ngikat kaki di bandung, dah cukuplah ikatan kaki gw di ITB 😛
  • ada makan2 perpisahan? jawab : walah, dah tau mau ga punya duit penghasilan, masak tega mo dipalakin seh 😛
  • apakah ini inisial step untuk ke tahap berikutnya *ting ting* ? jawab : duh pertanyaanya kok meni serius pisaaann..bahasanya terlalu sulit dimengerti, tapi biasanya setiap langkah hari ini adalah langkah untuk hari berikutnya , sebab siapa kita hari ini merupakan hasil dari yang kita lakukan kemaren2, dan siapa kita besok ditentukan oleh yg kita lakukan hari ini– katanya sih hidup ini adalah konsekuensi dari pilihan kita :P— waaahh jadi wise banget 🙂

hmm…udah kayaknya itu sebagian FAQ yang ditanyakan perihal berhentinya gw dari tempat kerja gw, well..ntar gw tambahin lagi kalo ada pertanyaan tambahan lagi, tulisan ini ditulis supaya gw bisa merefer tulisan ini dalam menjawab pertanyaan2 seputar urusan resign.

Anyway, hari ini meja kerja gw udah gw beresin, loker udah kosong, yg tertinggal di meja adalah properti perusahaan, file2 pribadi udah gw backup. Hmm..senangnyaaa….besok mau berenang ahh…..

3 thoughts on “FAQ : resign ???”

  1. wah..keduluan! aku udah punya ide yg sama…tapi tahun depan..one last project..well..gut lak! moga berhasil dalam bhs indonesianya..baca posting di atas kaya baca press conference nya artis..hehehehe

  2. Nyante aja, Ris. Emang karakter manusia umumnya cenderung kebalik. Kalau seseorang menemukan perubahan pada orang lain yang tidak dimengerti, ia akan berusaha agar orang lain tersebut mengerti pola pikirnya. Bukan malah berusaha mengerti orang lain tersebut.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *