Pelajaran di mulai dari halaman belakang rumah

Sejak hari Sabtu minggu lalu gw ke Medan, ternyata di belakang rumah gw banyak pelajaran yang bisa di dapat (selain hasil bumi yang berlimpah). Dari sejak pindah ke rumah yang sekarang, nyokap nanam pohon mangga dan nangka di halaman belakang, dulunya banyak pohon pepaya juga, terus sejak 2 tahun lalu nyokap gw miara ayam, iya ayam kampung, ga banyak sih di beli ayamnya masih kecil2. Teruss…pas pulang sbelum ini ayam itu udah mulai bertelur, ayamnya ga di kasih kandang jadi ayam2 itu bertelur dimana saja, lucu juga rasanya mungutin telur ayam, terus lucu juga rasanya pas ngasih makan ngeliat kelakuan ayam2 itu.

Pulang kali ini hasil bumi semakin banyak, ga cuma ayam yang semakin banyak dengan ukuran yang bervariasi, sekarang ada 2 induk ayam yang sedang mengerami beberapa butir telur, terus katanya tiap mo makan ayam nyokap tinggal motong aja dari belakang, terus gw juga baru tau kalo ayam kampung itu yang di potong untuk dimakan cuma ayam jago nya aja, ayam betina yang bertelur ga akan pernah di potong, terus ayam itu kalo udah mulai bertelur dia akan bertelur sehari 1, dan terus menerus bertelur sampe 2 minggu, terus kalo telurnya diambilin terus dia bisa lebih lama (kasian juga kalo dipikir2).

Fakta lain yang menarik adalah, 1 ayam bersedia mengerami yang bukan telurnya, jadi kadang2 telur ayam lain kalo dia yang ngeramin maka dia yang jadi induk dari ayam itu (lucu juga). Pelajaran lain yang gw ketahui dari ayam adalah ternyata tikus bisa memangsa ayam yang ukurannya jauh lebih besar, dan tikus itu cuma ngambil jeroan ayam (alias bagian dalam) dan menyisakan dagingnya begitu saja (sadis yah tikus itu).

Sekarang sejak ada beberapa ayam yang di makan tikus, nyokap nyediain beberapa kandang, terus tiap sore ayam akan masuk ke kandangnya (ayam juga tau rumahnya yah). Ayam ga akan masuk ke kandang ayam lain kecuali dia disatukan oleh pemiliknya, gw ga tau ayam itu tau rumahnya dari mana, terus ayam2 kecil akan mengikuti induknya ke mana saja, dan untuk masuk kandang sang induk akan masuk lebih dahulu diikuti oleh anak2nya, ntar kalo ada anaknya masih diluar maka induk ayam akan keluar lagi.

Heheheh serius amat gw merhatiin ayam yah :p Well..gw mungkin agak kampungan, masak yang begitu aja baru tau sekarang??? tapi memang iya sih, gw menganggap fakta2 yang baru gw ketahui itu menarik, lucu aja rasaya ngeliat ayam2 itu bermain (walau badan gw jadi bau ayam :P).

Oh ya satu lagi fakta yang gw baru tau, dulu gw sering denger pepatah yang bilang : “seperti anak ayam kehilangan induk”, dan tadi salah satu rombongan ayam2 itu ada yang kehilangan induk karena induknya di makan tikus, gw ngeliat ayam2 itu pas udah sore kebingungan nyari kandangnya,berbeda dengan ayam2 lain yang udah besar tau persis dimana kandangnya, yang masih kecil dan punya induk pasti ngikutin induknya, lah yang masih tanggung besarnya bingung gitu nyari kandang, bahkan pintu kandang aja dia ga nemu2, heran dehhh.

Oh ya yang menyenangkan dengan memelihara ayam itu adalah, setiap hari bisa makan telur ayam kampung, tadi sore aja mungut telur sampe 7! walah…kalo begini ga heran nyokap gw bilang dia udah sering ngejualin telur ayam kampung itu 😀

Ok cerita berikutnya tentang mangga dan nangka, pas pulang kali ini mangga di belakang rumah lagi berbuah, kemaren udah makan 2 yang mateng2, rasanya enak, terus sempet makan yang masih belum mateng, rasanya ga kecut loh, malahan manis dan renyah gitu. Nah terus tadi sore gw liat nangka udah di ambil juga dari pohon, nangka itu bisa di ambil kalo udah harum banget, dan besok sepertinya gw akan makan nangka hasil bumi 😀

Ternyata pulang ke Medan semakin menyenangkan, walaupun bisa dibilang temen2 gw udah ga ada lagi di sini, semua udah sibuk dengan suami masing2, tapi siapa yang butuh teman kalo di rumah ada banyak hasil bumi yang melimpah :D. Barusan aja sambil online gw sambil makan mangga 😀

ps. Medan masih panas banget dan banyak nyamuk 🙁

5 thoughts on “Pelajaran di mulai dari halaman belakang rumah”

  1. Oh.. ternyata elu malem2 masih bangun tu sibuk merhatiin ayam ya Ris..
    Mirip donk ama gue di Cisalak, bedanya kalo di tempat gue yang diambil adalah ikan, bukan ayam :P.
    Soo.. kapan kita mancing lagi nech… 😀

  2. hahahahaha =))
    itu mah maenan gue waktu di Padang, gue punya beberapa kandang ayam, beberapa doggy, beberapa kucing, satu pohon alpukat, satu pohon pisang, pepaya, jambu batu 😀

  3. hehe jadi inget masa kecill. dulu gue juga miara ayam kampung. yg paling senang tuh waktu telur2 yg dierami itu mulai retak dikit.. trus ntar nongol deh anak ayam dengan bulu2nya yg masih halus. ayam emg nggak milih kok, gue pernah ngasi telor bebek ke ayam buat dierami n guess what? begitu netas dua2nya akur dan berhasil jadi kluarga normal..hehehe…

    oiya, biasanya telor2 yg mau ditetasin itu diterawang di bawah sinar dulu.. untuk nyari kemungkinan netas yg paling besar. karena nggak semua telor yg dierami itu bisa sukses lhooo

  4. eh ris..loe perhatiin ampe mrk tidur gak ? gue denger semua jenis unggas, spt burung or even pinguin..klo tidur kepalanya pasti miring (bukan gila lho!). ayam juga ga sih ?
    btw gue dulu juga pernah pelihara ayam..tapi jadinya gue gak suka makan ayam..gak tega euy..dah kenal soalnya heheh

    ps. buat vera : mauuuuuuuuu donk mancing2 lagi di tempat loe !!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *