Cerita Romantis?

Gw pernah baca cerita tentang sepasang suami istri yang yang baru menikah kemudian berjanji setiap kali ada masalah mereka akan menuliskannya di selembar kertas dan memasukkanya ke 2 buah pundi, yang satu diberi label Istri (berarti suami yang nulis) kemudian yang satu di kasih label Suami (berarti istri yang nulis). Dan mereka berencana akan membukanya di ulang tahun perkawinan mereka yang pertama untuk bahan intropeksi. Seperti diketahui yang namanya orang baru nikah, walaupun disebut masih bulan madu, tapi pasti tahun pertama adalah tahun untuk menyesuaikan diri dan sudah pasti selalu ada masalah. Nah jadi mungkin bisa dipastikan, pundi-pundi itu pasti akan sangat bermanfaat untuk evaluasi.

Singkat cerita, di hari ulang tahun pernikahan mereka yang pertama, merekapun membuka pundi2 itu. Pertama si Suami yang membuka. Satu persatu di baca dan di bicarakan dengan baik-baik. Tentunya karena masalahnya sudah berlalu perasaan ga terlalu emosional lagi toh. Si Suami mendapat kritikan mulai dari tidak pernah merapikan selimut sewaktu bangun pagi sampai kalau tidur jangan suka membuang bantal2 ke bawah :D (ini gw ngarang, dah lupa cerita persisnya). Sementara tiba bagian si Istri membukanya, ternyata sang Istri tidak mendapatkan 1 lembar kertaspun dari suaminya. Sang Suami berkata : Aku tau beberapa kali kita punya masalah, tapi aku merasa tidak ada yang perlu kutuliskan disana, karena aku tau kita sudah menyelesaikannya. Si istri terharu….menangis….dan merasa tersanjung.

Romantis? hmm..kata gw nggak!!!. Loh kenapa nggak? jangan protes dulu. Ini pendapat gw. Si suami tidak menuliskan apapun bukan karena dia romantis, bukan, sama sekali bukan, tapi…dia orangnya malas menulis atau malah cenderung lupa kalau seharusnya tiap ada masalah lebih baik ditulis daripada jadi ngerusak mood. Nah…cerita romantis tadi kan ga secara lengkap mengisahkan apa saja yang terjadi dalam setahun pernikahan mereka, berapa kali suaminya marah2 karena masalah2 yang ada. Gak toh?

Menurut gw, kalo si suami ga menuliskan apapun, itu bukan karena ga ada masalah, tapi dia tidak menunjukkan itikad baik untuk memperbaiki masalah2 yang ada. Dokumentasi itu penting kok, bukan untuk mengungkit2 masalah yang telah lalu, tapi untuk sarana evaluasi. Kalau dia ga berniat evaluasi, artinya tidak akan ada perbaikan dong.

Aih..kok jadi serius gini yah gw ngebahasnya? hehehe…abisnya udah lama gw mo protes ama si suami dalam cerita itu, mbok ya kalo emang malas nulis untuk isi pundi ga usah buat janji gitu loh, kan jadinya kesian istrinya ga dapat bahan evaluasi :D. Udah ah, jangan serius – serius banget, hidup ini udah terlalu pusing untuk di pusingkan. ENJOY AJA!!!

This entry was posted in Opini. Bookmark the permalink.


13 Responses to Cerita Romantis?

  1. santi says:

    ya udah joe..lain kali nulis untuk isi pundi yah hehe *peace*

  2. leli says:

    hehehe lucu juga perspektifnya, tapi ada benarnya juga. klo ngga ada bahan evaluasi gimana orang bisa tau mana yg perlu diperbaiki?

  3. joel says:

    mendingan loe tanya tuh sama suami,dia bisa nulis apa kagak,kalau kagak khan masalah nya
    beres.gitu aja kok repot

  4. ndaffo says:

    wah, menarik sekali sudut pandangnya..
    Ada benarnya, tapi tergantung orangnya juga. Ada orang2 yang punya sifat traumaan,
    yang mudah terinvoke traumanya karena ingatan ttg masa lalu. Tapi saya lebih setuju utk
    give feedback.

  5. putri says:

    ha…ha…ha… suami yang malas. percuma kalo buat pundi-pundi
    tapi kosong. tapi kalo masalah dalam setahun cuma ditulis n disimpen dalam pundi jg rasanya kurang efektif, soalnya penyelesaian masalah jd lama bagt. ya mendingan lsng aja di biarain berdua. beres deh masalah

  6. Memang kalo sudah menikah penyesuainnya harus pelan2 ngga bisa langsung

  7. wong banyuwangi says:

    bung emang kalo udah nikah harus pakek pundi2 mung kin suaninya itu ga bisa nuliskali
    masak suruh nulis trus dimasuk kan pundi2 aja ga mau mungkin si\uaminya gak bisa nulis

  8. wong deso says:

    :razz::oops::grin::evil::cool::shock::neutral::neutral::lol::mad::lol:
    :cool::smile::shock::shock::shock::shock::shock::shock:
    :razz::oops::grin::cool::cool::smile::shock::neutral:

  9. alikha says:

    :wink::evil::twisted::lol::eek::oops:

  10. leny says:

    mang pundi2nya mas ya………???:lol::lol:klo menurut gW si suaminya goblok daripada si pundi ga di isi apa2 mending isiin duit kan itung2 buka celengan lumayan kan setaon dapet berapa githoo!:grin::grin:otomatis masalah berezzzz ya ga say???:oops::wink::cry::eek:

  11. leny says:

    :mrgreen:wekzz asyik juga neh klo nikah kayanya gw juga pengen ah kaya gitu :oops::oops:tapi gW mo isiin duit tuh pundinya itung2 buat tabungan masa depan bener ga……..???:lol::lol:ya selain tabungan yang di perut gW :cool:eh gW jadi malu :mad::oops::razz:

  12. mai says:

    lucu lucu banget…

  13. sweety says:

    luycu selali ya kamu kaya bayi :) :( <3 :p :o

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>