Dipakai sayang, disimpan saja?

Beberapa hari ini, di salah satu milis rajut yang saya ikuti ada diskusi mengenai: kenapa sih kalau saya memberikan hasil rajutan berupa discloth (lap piring), si penerima menyimpannya di lemari, dan merasa sayang memakainya, padahal saya buat untuk dipakai bukan dipajang.

Lalu ada komentar lain: kalau ada yang memberi sesuatu kepada saya, maka saya akan pakai benda itu sampai rusak. Dengan demikian yang memberi akan merasa  senang, karena barang pemberiannya dihargai dan digunakan sesuai fungsinya.

Saya sendiri memilih menggunakan barang yang diberikan sesuai fungsinya. Saya bayangkan saya akan sedih kalau hasil jahitan saya buat Joe ga dipakai malah dipajang karena sayang. Saya akan sedih kalau hasil karya saya dipakai oleh lemari. Makanya saya juga jadi ikut bertanya-tanya kepada orang yang tidak memakai pemberian sesuai fungsinya. Kalau sudah begitu boleh diminta lagi aja gitu biar dikasih ke yang lain yang lebih membutuhkan hehehe.

Ah ya, jadi tiba-tiba terpikir begini. Katanya pemberian itu ga boleh di kasih lagi ke orang lain. Hmm…sebenernya kalau kasusnya dikasih tapi ga dipakai boleh aja kali ya diberikan kepada yang lebih membutuhkan. Bagaimana menurut kamu?

2 thoughts on “Dipakai sayang, disimpan saja?”

  1. Yaaaa seyogyanya kalau kita dikasih barang ya jangan dikasih lagi ke orang lain (makanya saya kaget juga waktu temen saya bilang, bahwa dia mau kasih kado ke orang lain dari hasil yg dikadoin orang lain ke dia tapi ga kepake).

    Cuma, masalahnya adalah gimana kalo kita sendiri ga perlu barang itu (ato udah ada beberapa, sementara kita cuma butuh 1). Kalau kasusnya gitu, kalo menurut saya sih selama yg ngasih bukan keluarga, terus kita kasih ke keluarga yang memang butuh (contoh: ortu ato sodara yg lebih membutuhkan), mungkin masih fine2 aja. Tapi kalo ngasihnya dalam rangka ngadoin orang, gw masih ga sreg rasanya hehe.

    Anyway, sebenernya dari dulu, saya daripada ngasih barang sama orang, mendingan ngasih duit. Karena kalo kita kasih barang, kadang kita ga tau kebutuhan dan selera orang yg dikasih itu. Cuma masih ada pro dan kontra, ada yg bilang kalau ngasih duit itu namanya kurang sopan. Kalau menurut saya sih, daripada nantinya ga kepake karena dia gak butuh, atau dia ga suka, (terus ujung2nya kalo kita tau kita jadi bete) mending kasih duit aja kan, bisa lebih bermanfaat? Ditambah lagi, saya paling gak bisa nyari kado yang PALING TEPAT untuk orang, kecuali orangnya udah mesen duluan mau dikadoin apa hehehehehehe

    1. konteksnya bukan dikadoin lagi dong ah, tapi diberikan ke yang lebih membutuhkan (misalnya keluarga), emang paling enak nanya: mau dikadoin apa, makanya gue ama Joe ga pernah kado surprise2an, pasti beli bareng hehehe biar kepake bener 😀

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.