Cerita Liburan (Hari 1 & 2)

Setelah kemarin teler seharian karena nyampe Depok jam 12 malam dan terbangun subuh, kemaren jadi bolos menulis blog. Hari ini hampir bolos lagi, tapi kalau hari ini bolos lagi ada kemungkinan program menulis satu harinya bakal terhenti lama. Supaya nantinya di akhir liburan ga banyak yang harus dituliskan, saya akan tuliskan sedikit cerita 2 hari pertama di Depok.

Sesuai dengan misi utama buat mudik kali ini yaitu mengurus E-KTP,  hari pertama kami ke kantor kelurahan untuk melakukan perekaman data biometrik. Perekaman data mirip dengan pembuatan passport di KBRI Bangkok, bedanya selain foto dan sidik jari, untuk pembuatan e-KTP dilakukan perekaman retina mata juga. Waktu lihat hasil perekaman mata nya, saya pikir eh kok mata saya bagus ya hahahhaa. Proses perekaman data berjalan lancar dan semoga bisa segera memegang hasilnya sebelum pulang ke Chiang Mai.

Pulang dari kantor kelurahan kami berkunjung ke pabrik kaca eyangnya Jonathan sambil nungguin eyangnya kerja dikit di sana. Rencana semula, mau lanjut ke mall, tapi karena masih capek sisa perjalanan hari sebelumnya, akhirnya anak-anak main aja di rumah dengan sepupunya yang pas banget udah libur sekolah sejak hari kemarin.

Hari ini, hari ke-2, kami udah lebih cukup banyak tidur. Siang hari kami ketemu lagi dengan sepupu Jonathan di mall Margo City yang lagi ada tempat main trampoline. Lumayan bisa naik Grab 1 rupiah pake OVO. Dipikir-pikir, biaya main di sini jauh lebih mahal daripada di Chiang Mai. Tadi itu untuk 45 menit bermain, biayanya sekitar 85 ribu rupiah termasuk kaus kaki. Kalau dikurskan ke thai baht, 85ribu itu sekitar 190 baht. Saya ingat, salah satu tempat bermain di mall di Chiang Mai ada yang tarifnya 120 baht/jam untuk weekend, atau sepanjang hari kalau hari biasa. Tapi ada juga sih mall lain yang mengenakan biaya per 3 jam (tapi saya lupa persisnya).

Karena Joshua tidur sesampainya kami di mall, yang main trampoline cuma Jonathan dengan 2 sepupunya. Papanya ke Starbuck biar Joshua bisa tidur lebih tenang. Eh ternyata malah kebangun dianya, ya udah dia ikutan makan cemilan di starbuck aja ama papanya. Saya nungguin Jonathan main. 

Selesai mainan trampoline, kami ke toko buku Gunung Agung. Rasanya entah kenapa walau udah punya banyak buku, tetep aja senang masuk ke toko buku. Joshua yang lagi tertarik dengan angka, mengambil poster angka 1 – 30 dan membaca bahasa Indonesianya (biasanya Joshua tahu satu – sepuluh saja dalam bahasa Indonesia). Tapi sekarang dia jadi tahu satu  sampai tigapuluh. Jonathan juga kami cobakan membaca buku belajar baca bahasa Indonesia, eh ternyata dia udah mulai bisa juga. Saya sih seneng banget, karena selama ini walau saya ga ngajarin membaca bahasa Indonesia secara khusus, kami mengajak dia ngobrol bahasa Indonesia ya tujuannya supaya perbendaharaan kata dia bertambah dan nantinya dia bisa baca bahasa Indonesia sendiri hehehehe.

Pulang dari mall, lanjut lagi pada ngumpul di rumah eyang. Kali ini semua cucu eyang ngumpul lengkap. Rumah jadi ramai deh dan anak-anak bisa main dengan akur tanpa insiden berantem. Ada sih bagian di mana Joshua mendorong-dorong sepupunya yang sebenernya seumuran tapi badannya lebih kecil, tapi ya mereka seperti tahu kalau mereka bersodara dan dorongannya itu cuma bercanda, jadi ya aman tentram bahagia lah eyangnya melihat cucu-cucunya ngumpul.

Liburannya masih panjang, ceritanya disambung besok-besok lagi supaya ga terlalu panjang hehehe.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.