CentralPlaza Chiang Mai Airport

Sekarang ini di Chiang Mai ada beberapa mall, tapi mall favorit kami tetap Central Airport Plaza (atau Airport Plaza aja singkatnya). Dulu, kantor Joe lokasinya persis diseberang mall ini, dan dulu mall ini satu-satunya mall di kota ini. Waktu baru datang ke Chiang Mai, di masa belum punya anak, kami cukup sering ke sana untuk sekedar makan siang, atau makan malam dilanjutkan nonton bioskop.

Tulisan di luarnya “Central Airport Plaza” walau katanya nama resminya adalah “CentralPlaza Chiang Mai Airport”

Teringat dulu di Bandung, sebelum pindah ke Chiang Mai, kami juga cukup sering ke BIP dan BEC. Dulu ke mall itu bisa dari siang buat ke salon creambath, refleksi, makan sore dan nonton. Apalagi di masa hotspot untuk online belum banyak dan paket data di HP masih mahal, kadang-kadang ke mall itu buat dapat koneksi internet juga haha.

Sekarang ke mall di sini, lebih sering buat anter Jonathan taekwondo sekalian biar Joshua bisa main di play areanya. dan ya sekalian makan siang/malam. Walau ada banyak restoran untuk dipilih di mall, tapi akhirnya kami seringnya makan di restoran yang itu lagi itu lagi. Mall ini ada 2 foodcourt, dan harga food court ga jauh beda dengan harga di luar mall (berbeda dengan di Indonesia). Di food court lantai 4, belakangan ini di bagian tengahnya ada tempat bermain untuk anak-anak. Joshua senang main di sana walaupun tempatnya kecil.

Airport plaza ini memiliki kamar mandi untuk family, ada 2 ruang menyusui (fitur ini dulu berguna sekali pas jaman masih menyusui, karena saya ga tipe yang menyusui di muka umum dan anak-anak ga ada yang betah menyusui ditutupi dengan kain). Ruang ganti popoknya juga ada hampir di setiap kamar mandi di setiap lantai dan belakangan kami baru tau ada penyewaan stoller dan atau mobil-mobilan yang bisa kita dorong untuk membawa anak dari bayi atau toddler. Baru-baru ini ada kamar mandi khusus untuk anak-anak yang ukurannya disesuaikan untuk anak-anak dan ortu bisa lihat dan bantu (ada pintunya tapi ortu bisa lihat). Jonathan senang ke kamar mandi yang itu, saya senang karena bisa mengawasi dan Jonathan ga perlu ikut ke kamar mandi wanita lagi kalau misalnya papanya ga ikutan bareng-bareng.

Beberapa tahun terakhir, ada Happy train gratis dan setahun terakhir ada soft play area untuk toddler yang gratis. Minggu lalu soft play areanya nambah lagi 1 tempat. Joshua yang dari kecil udah sering diajak ke sana karena anter Jonathan taekwondo 2 x seminggu, udah punya rutin sendiri dan hapal titik bermain yang dia mau. Untungnya semua tersedia di lantai 4. Lantai yang sama dengan tempat Jonathan latihan taekwondo.

Sebenarnya dulu ada soft play area yang berbayar juga di sana, tapi karena Joshua masih terlalu kecil, kami ga masukin dia ke sana, walaupun tempatnya tentunya lebih luas lagi. Lagipula kalau ada yang gratis ngapain bayar ya hehehehe. Anak-anak itu gampang bosan bermain, kalau kita bayar buat 3 jam, tau-tau dia bosan 30 menit, kan rugi rasanya hahaha. Tempat ini sekarang lagi di renovasi, udah beberapa bulan ini direnovasi dan entah kapan selesainya. Selain soft play area, di dalam Robinson juga ada meja Lego yang memperbolehkan anak-anak main gratis. Dulunya cuma ada 2 meja kecil. Sekarang mejanya jadi besar dan yang main bisa tambah banyak. Jadi nambah titik berhenti buat anak bermain di mall.

Yang paling menyenangkan dari kota ini adalah, di mall itu kita bisa parkir dengan gratis. Tempat parkirnya juga cukup luas, ada yang indoor dan outdoor. Dulu jaman masih berdua doang, kami lebih sering memilih parkir outdoor. Setelah punya anak dan ribet bawa-bawa stroller dan takut hujan, kami lebih sering dapat parkir indoor hehhee.

Kadang-kadang, di hari Sabtu sore, kalau ga tau mau ke mana dan cuaca mendung, kami memutuskan ke mall. Ke mall itu buat makan, naik Happy train gratis, main di area bermain gratis, mainan lego gratis dan ya udah pulang. Buat hal-hal gratisan begitu aja bisa beberapa jam di mall. Sebenarnya kalau Joshua udah bisa diajak nonton bioskop, kemungkinan kami bakal lebih lama lagi di mall hahaha. Tapi untuk nonton bioskop kami lebih suka ke mall yang lain sih.

Airport plaza ini di memory saya seperti Bandung Indah Plaza. Mungkin karena sama-sama sering kami kunjungi. Lokasinya juga ga jauh dari rumah (dulu dari rumah kost). Pernah sekali saya salah sebut mau ke Airport Plaza bilangnya mau ke BIP, dan jalan menuju ke sana dalam bayangan saya jalan Dago hahaha.

Kalau sering ke mall tapi bukan buat belanja, bisa disebut anak mall ga ya? hehehe.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.