Happy Ending?

Realita hidup ini gak selalu semua berakhir dengan bahagia. Tapi tentunya kalau nonton film atau baca fiksi yang endingnya ga bahagia, rasanya kok ga enak ya. Padahal bisa saja kita teruskan sendiri ceritanya berdasarkan imajinasi kita dan semuanya bisa berakhir sesuai maunya kita. Tapi itukan beda dan ga seru, mau refreshing gak pake mikirin ending sendiri ah, mau terima yang pasti-pasti aja. Dalam hidup ini juga mana ada sih yang tau pasti apa yang terjadi besok hari, tapi kadang kita bisa prediksi apakah besok hujan atau tidak berdasarkan berbagai faktor yang bisa diukur di alam ini.

Aduh ini mau ngomongin apa sih, pasti langsung nuduh saya mau bahas drama korea ya? Hahahaha, ya dan tidak sebenernya, mau ngomongin film seri aja secara umum. Walaupun awalnya nulis ini karena mikirin beberapa generalisasi dari film-film yang saya tonton terutama beberapa kdrama yang belakangan ini jadi tontonan saya.

Untuk genre romantis, happy ending itu jelas kalau akhirnya setelah lika liku kisah cinta naik turun, akhirnya mereka hidup bahagia selamanya, walaupun biasanya dalam setiap kisah cinta akan ada tokoh yang jadi orang ke-3 atau ke-4 yang kurang beruntung mendapatkan versi bahagianya. Minimal harus ada kejelasan bahwa mereka akan bersama, bukan dikasih hint doang kayak endingnya Alhambra hehehe.

Untuk genre horror, happy ending itu tentunya kalau tokohnya ada lebih dari 1 yang selamat. Film-film Holywood biasanya diawalin dengan sekelompok orang yang terisolasi dan pada akhir episode hanya 1 atau 2 yang masih hidup. Lah yang lain kemana? ya namanya horror, pastilah yang lain ga selamat jadi korban mahluk yang mengejar-ngejar yang hidup. Mahluknya bisa berupa mahluk imajinasi atau orang super jahat kayak film Saw.

Untuk genre action, happy ending itu kalau anak mudanya berhasil mengalahkan orang jahatnya. Kalau orang jahatnya yang menang, pasti penonton merasa kecewa. Misalnya kalau film Superman VS Batman gimana dong? emang yang mana yang anak mudanya? pasti deh ada yang kecewa dengan endingnya film itu.

Ada genre apalagi ya, oh science fiction, happy ending itu kalau penjelasan ilmiahnya masuk di akal kita dan berhasil membantu tokoh utama menyelesaikan misinya. Dulu ngikutin serial Fringe, ini ceritanya sempat agak kesana kemari gak jelas, eh tau-tau akhirnya nyambung lagi dengan season awal dan semua diselesaikan, padahal tadinya udah sempet males ngikutinnya.

Entah kenapa, mau itu buku atau film, ada kecenderungan kita ingin melihat sesuatu berakhir dengan bahagia. Walau begitu, ada juga beberapa series yang membuat penonton berpihak ke orang yang melakukan kejahatan. Ini sih biasanya ada penjelasan yang merasionalkan kejahatannya, dan secara gak langsung penonton akan pro sama kejahatan yang dilakukan sama pemeran utamanya.

Siapa yang pernah tau serial Dexter? pernah ga waktu nonton serial itu ikut deg-degan waktu identitasnya hampir terbongkar? padahal kalau beneran ada di dunia nyata, Dexter itu orang jahat loh apapun alasannya. Buat yang belom pernah nonton atau tau Dexter, silakan google heheh, terlalu panjang buat saya jelaskan di sini.

Ada yang inget serial Prison Break? nah saya tanyakan, kira-kira apakah kalau ada napi yang kabur dari penjara kita akan merasa senang? atau kita malah jadi kuatir. Gimana dengan serial Breaking Bad? ikut senang ga dengan endingnya? atau kasihan dengan nasib tokoh utamanya setelah dia hampir ketahuan berkali-kali?

Pada akhirnya semua kembali ke persepsi dan imajinasi kita. Karena hidup ini adalah proses, kita yang menentukan apakah sejauh ini hidup kita happy atau gak. Konflik dan masalah akan selalu ada, tapi bukan berarti kalau lagi banyak masalah hidup kita lagi ga happy. Kebahagiaan itu pilihan, nonton serial yang endingnya selalu happy juga pilihan hahaha. Maaf kalau tulisan ini terasa agak random.

2 thoughts on “Happy Ending?”

    1. samaaaaa… tapi season terakhirnya kurang sip rasanya, mungkin karena udah cukup kemaren happy endingnya hehehe

Tinggalkan Balasan ke miyosi Batalkan balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.