KMovie: Train to Busan

Karena kdrama Phantom udah selesai ditonton kemarin, hari ini kami nonton film Train to Busan yang durasinya 2 jam saja biar langsung selesai (kalau kata wikipedia sih 118 menit). Sudah tau garis besarnya filmnya tentang film zombie Korea. Duluuuu sebelum punya anak, ada masa di mana kami sering menonton film horror, film zombie mah udah ga ada serem-seremnya lagi deh hehehe.

Awalnya agak ragu-ragu sebenernya mau nonton ini, biarpun bintangnya Gong Yoo, tapi ya ini film horror Korea pertama yang saya tonton. Eh bukan horror ya, tapi action thriller katanya. Setelah liat trailernya, eh ternyata ini bukan cuma film zombie, tapi film keluarga karena inti ceritanya gimana seorang Ayah berusaha menyelamatkan diri dari kejaran Zombie sambil menjaga keselamatan anak perempuanya juga.

Awalnya saya pikir, ceritanya akan berjalan lambat, eh ternyata belum 10 menit udah ada tanda-tanda kehadiran zombienya. Ketegangan mulai full speed setelah mereka semua naik ke kereta menuju Busan (sesuai dengan judul filmnya).

Film tahun 2016 ini bukan hanya sukses di Korea, tapi juga di seluruh dunia. Di Korea Selatan sendiri ada 11 juta orang yang menontonnya. Kalau menurut wikipedia, ini film pertama yang menembus lebih dari 10 juta penonton. Mungkin pulangnya mereka akan takut naik kereta api terutama yang menuju Busan hehehe.

Jonathan yang ikut nonton berkali-kali harus diingatkan kalau ini cuma film, ya untungnya zombie ini bukan masalah beneran di dunia nyata, jadi lebih mudah meyakinkan Jonathan kalau ini hanya cerita film dan ga usah takut. Joshua sih masih gak perduli dan sibuk main sendiri dengan magnet-magnet dan membentuk angka. Sesekali pas lari-lari paling Joshua malah ikutan menyemangati yang di dalam film biar tambah kencang larinya.

Kesan saya setelah selesai menonton film ini: capek karena banyak sekali bagian di mana saya pengen ikutan mukulin zombie nya ataupun berusaha ikut melarikan diri sama tokoh dalam film. Untung kami nonton cuma di rumah, kalau nonton di bioskop kayaknya saya bakal mengganggu orang di depan saya karena beberapa kali tanpa sadar saya lari di tempat hehehe.

Kesan berikutnya sedih. Banyak orang yang terpisah dari teman dan keluarganya, istri dari suaminya ataupun orangtua dari anaknya. Seperti film zombie apocalypse pada umumnya, jangan harapkan akhir yang bahagia dari film ini, ya mungkin harapkan ending pokoknya harus ada yang selamt. Ada satu titik di mana saya pikir film ini akan berakhir menggantung di mana tidak ada yang selamat, higs.

Ada bagian dari cerita ini yang agak ngeselin, di mana seharusnya orang-orang itu bersatu untuk melawan zombie, ada saja orang yang merasa dirinya lebih penting daripada yang lain dan mengakibatkan orang yang harusnya selamat jadi korban. Tanpa sadar saya berharap itu orang gak selamat sampai akhir film (ih kok jadi ikut jahat ya).

Nah berikut ini tokoh-tokoh yang terlihat di awal film, coba tebak tokoh mana yang nantinya akan selamat. Ada seorang Ayah dan anak perempuan (gak disebut umurnya, mungkin antara 8 – 10 tahun), sepasang suami istri yang mana istrinya sedang hamil besar, tim baseball sebuah high school, seorang kaya yang keliatan egois (ini yang super nyebelin), kakak adik yang sudah lanjut usia dan seorang tuna wisma yang sudah pincang dan mengalami PTSD. Bagaimana mereka bisa melawan beberapa gerbong yang sudah berubah jadi zombie.

Terus mau dikasih tau gak apakah Gong Yoo dan anaknya selamat dari kejaran zombie? janganlah ya, nanti gak seru lagi nontonnya hehehe. Eh tapi kalau gak suka film zombie mungkin ga akan nonton juga biarpun yang main Gong Yoo. Film ini gak kalah seru dengan zombie holywood. Bagian berdarah-darah dan keganasan zombienya ya mirip-mirip lah, pakem digigit pasti terinfeksi juga sama saja. Bedanya ya, sebagian ditunjukkan bisa tetap dengan misi utamanya sebelum 100 persen berubah jadi zombie juga. Bagian yang lucu dari film zombie adalah melihat orang yang berubah itu berusaha mengejar dengan kondisi tangannya udah rotasi dari normal misalnya, atau kadang-kadang terpincang-pincang karena kakinya udah gak utuh lagi.

Kalau masih penasaran, yuk ditonton aja. Untungnya ini cuma film, kalau ini kdrama series seperti walking dead, sepertinya saya udah nyerah duluan deh. Walking dead aja gak saya terusin nontonnya hehehe.

Catatan dari Nonton Phantom: Waspada di Dunia Digital

Ceritanya masih nyambung dengan postingan Joe. Karena liburan panjang kali ini kualitas udara masih kurang baik dan panasnya juga minta ampun, kami memutuskan untuk menonton ulang kdrama Phantom tahun 2012 yang kami pernah nonton bareng di tahun 2013. Entah kenapa, walau namanya nonton ulang, misterinya masih terasa baru karena saya udah lupa semua siapa penjahatnya dan bagaimana mereka mengungkapkannya.

Waktu pertama kali nonton kdrama ini, saya belum jadi penggemar kdrama seperti sekarang, malahan dulu Joe yang ajakin nonton serial ini hehehe. Mana saya tahu dulu siapa itu So Ji Sub ataupun Lee Yeon He. Kdrama ini memang berbeda genrenya dengan kdrama yang biasanya saya tonton, tapi lebih mirip dengan serial dari Amerika. Ceritanya berkisah seputar upaya tim investigasi cyber untuk mengungkapkan kasus-kasus pembunuhan yang terjadi di dunia nyata makanya Joe mau nonton hehehe. Jadi kayak serial CSI Cyber.

Ceritanya banyak sisi teknis dan berusaha memecahkan misteri siapa pelaku kejahatannya, tapi dalam 20 episode ada 1 misteri besar dan beberapa misteri kecil-kecil yang berusaha mereka pecahkan. Jadi berbeda dengan drama genre romance yang tujuan akhirnya male lead jadian sama female lead, drama ini seperti beberapa drama dijadikan satu drama besar. Cocok buat jadi tontonan bareng pasangan biar gak sendirian nonton kdramanya hehehehe.

Memang sejak dunia digital sudah menjadi bagian dari kehidupan kita, orang jahat ya kepikiran aja gitu memanfaatkan celah yang ada untuk berbuat jahat. Dari beberapa episode yang sudah ditonton, saya ingin menuliskan beberapa hal yang perlu kita perhatikan supaya kita tidak menjadi korban dari dunia digital ini.

  1. Gantilah password/pascode secara berkala
  2. Gunakan password yang berbeda untuk account yang berbeda dan device yang berbeda
  3. Kalau kita punya access point di rumah, pastikan ada passwordnya, supaya gak sembarang orang bisa masuk ke komputer di rumah kita
  4. Jangan suka nulis hate comment di forum internet, walaupun kita pakai nama samaran, ada saja cara orang jahat menemukan identitas asli kita.
  5. Jangan buka attachment iming-iming gratisan kalau gak pernah subscribe ke layanan tersebut.
  6. Account e-mail menggunakan nama kita bisa diciptakan siapapun, jadi kalau menerima e-mail dari orang yang namanya kita kenal tapi kita tidak merasa memberitahu e-mail kita, tetap berhati-hati karena bisa jadi bukan orang yang kita kenal itu yang mengirimkan e-mail ke kita.

Ada beberapa kejanggalan dalam cerita kejahatan di Phantom ini. Misalnya, penjahatnya itu sampai beberapa episode gak ketangkap, tapi motifnya terkadang terlalu biasa saja. Kalau kata Joe: ya sebenarnya siapa saja bisa melakukan kejahatan digital dengan mudah, kalau dia agak cerdas maka dia bisa melakukannya supaya agak sulit dilacak. Tapi sebenarnya namanya kriminal sebagian besar melakukannya karena mereka mentalnya gak sehat. Jadi bisa saja karena stress mereka jadi fokus memikirkan dan menyusun rencana jahat yang susah untuk diusut. Sama saja dengan kejahatan non digital, polisi akan butuh waktu untuk menguraikan apa saja kemungkinan yang ada dan petunjuk mana yang nantinya akan membantu sampai ke penyelesaian masalah.

Dipikir-pikir, nonton film kok serius amat yah, ya begitu emang kalau nonton bareng enaknya bisa dibahas apa yang gak pas hehehehe. Karena nontonnya baru sampai episode 8, tulisannya nanti disambung kalau sudah selesai ditonton ulang semuanya.

Bedanya nonton yang sekarang dengan dulu, kalau dulu gak kenal ini aktornya main di mana saja, dan dulu kalau ada tulisan-tulisan hangeul muncul saya gak ngerti sama sekali, sekarang tentunya udah bisa sekalian latihan dikit-dikit dari apa yang sudah dipelajari. Ada bagusnya juga lupa endingnya bagaimana, jadi walaupun namanya nonton ulang, rasaya seperti baru nonton aja hehehe.

Ke Bioskop Lagi

Setelah sekian lama gak ke Bioskop, akhirnya tadi dapat kesempatan nonton berdua doang hehehe. Mumpung anak-anak lagi ikutan kegiatan musim panas dan Joe pulang bisa ijin pulang cepat. Dari kemaren sebenernya udah pengen nonton Captain Marvel, tapi ya Joshua sepertinya belum bisa di ajak nonton ke bioskop. Terakhir itu diajak nonton dia malah pengen keluar dari bioskop melulu, jadi ya gak bisa menonton dengan tenang. Jonathan sebenernya sudah bisa diajak nonton, beberapa kali malah Joe dan Jonathan aja nonton berdua.

Film Captain Marvel ini sesuai judulnya merupakan bagian dari cerita dari Marvel Comic. Tokohnya berbeda dari biasanya, kali ini perempuan. Di posting ini gak akan membahas ceritanya, tapi secara umum filmnya menarik dan adegan berantemnya juga lumayanlah. Oh ya, film ini bukan film anak-anak karena banyak adegan berantemnya. Kapan-kapan bakal nulis soal ceritanya, kalau nggak minta Joe yang nulis review filmnya hehehe.

Di Thailand, sebelum film dimulai ada banyak iklan dan juga memutar 1 lagu penghormatan kepada rajanya. Joe sempat bertanya-tanya, kira-kira gimana ya video yang ditampilkan ketika ada lagu penghormatan kepada rajanya sekarang. Video yang ditampilkan biasanya berganti setelah beberapa waktu, dan kali ini diperlihatkan masa transisi dari raja yang lama ke raja yang baru. Jadi dalam videonya ditunjukkan bagaimana sang ayah mendampingi putranya sejak kecil sampai besar setiap kali ada kegiatan kunjungan ke daerah. Menurut saya, videonya cukup menyentuh, salut untuk yang memikirkan konsep videonya.

Karena acara anak-anak itu dari jam 9 sampai jam 3 sore, kami memilih untuk nonton siang. Untungnya ada yang mulainya jam 12.30, jadi kami sekalian makan siang di mall dan nonton. Tapi karena filmnya saja 2 jam dan iklan sebelumnya 30 menit, kami gak kebagian nonton ekstra ending dari filmnya. Buru-buru jemput anak-anak ke tempat kegiatan mereka.

Beli tiket di sini sejak beberapa waktu lalu sudah langsung pakai e-tiket. Kalau dulu sebelum punya anak, kami beli kartu prabayar supaya tiketnya lebih murah. Terus sejak jarang ke bioskop ya kami gak beli lagi. Tapi sekarang mesinnya bisa nerima kartu kredit, jadi tadi beli tiketnya pakai kartu kredit saja. Sebenarnya tadi rencana beli online pakai aplikasinya, tapi entah kenapa tadi gagal mulu beli onlinenya.

Harga tiket bioskop belum banyak perubahan dari beberapa tahun lalu. Kami beli yang kursinya lebih besar dan lebih belakang, seorang 190 Baht. Kalau 5 baris lebih depannya bedanya sekitar 20 baht per orang. Sebenarnya ada promosi hari tertentu di mana harga tiket cuma 100 baht/orang, tapi ya kami bisanya hari ini, jadi gak apa-apalah bayar lebih.

Dari iklan/trailer film yang ditampilkan, ada beberapa yang sepertinya cukup menarik untuk ditonton di bioskop. Tapi gak tau nih bakal dapat kesempatan lagi gak nonton di bioskop. Buat sebagian orang, punya anak memang tidak jadi halangan buat nonton ke bioskop ber-2, apalagi kalau punya mbak atau kakek nenek yang bisa dititipin anak-anak. Buat kami, ninggalin anak-anak di rumah untuk nonton ke bioskop itu rasanya gak tega. Kalau anak-anak lagi ada acara yang cukup fun buat mereka, ya sah-sah saja kami juga nonton ke bioskop. Jadi kita lihat saja kapan lagi ada acara di mana anak-anak bisa dititipkan hehehe.

Sekian lama gak nonton ke bioskop, saya jadi ingat lagi kenapa beberapa film action itu gak terasa menarik kalau nonton di rumah. Emang beda rasanya nonton dengan layar lebar dan sound system yang bagus, dibanding nonton di rumah dengan gangguan anak-anak hehehe. Tapi kalau di bioskop pakai gangguan anak-anak juga gak lebih baik hehehe. Satu aja sih kekurangannya nonton di bioskop sini, saya belum bisa baca subtitle Thai nya, dan harus mendengarkan percakapannya supaya bisa mengerti mereka lagi ngomong apa. Kalau di rumah biasanya kami nonton pasti ada subtitle bahasa Inggrisnya, jadi walau suaranya kurang jelas, tetap bisa mengikuti ceritanya. Mudah-mudahan dapat kesempatan lagi nonton film-film berikutnya di bioskop tahun ini.

Ralph Breaks the Internet

Sudah lama gak nonton ke bioskop, film ini release tahun 2018 tapi baru bisa nonton film ini sekarang di rumah. Ceritanya masih seputar persahabatan Ralph dan princess Vanellope. Untuk baca plotnya bisa liat di sini. Film ini merupakan sequel dari film Wreck-It Ralph. Tapi kalaupun belum nonton film pertamanya, kita bisa menonton film ini tanpa merasa ada yang kurang. Film pertama kesimpulannya terciptanya persahabatan antara Ralph tokoh permainan arcade Wreck-It Ralph dan Vanellope tokoh pembalap dari game arcade Sugar Rush. Cerita film ke-2 ini cukup menarik menjelaskan mengenai internet. Pertama digambarkan mereka menginstal WiFI di Arcade Center, dan disitulah asal mula Ralph dan Vanellope bisa menjelajahi dunia Internet.

poster Ralph Breaks the Internet, sumber dari internet

Penggambaran Internet yang cukup menarik adalah adanya Mr. KnowsMore untuk tempat bertanya banyak hal. Ada e-bay tempat orang-orang berbelanja dengan sistem lelang dan harus membayar dengan kartu kredit, ada TubeBuzz dimana orang-orang berusaha mendapatkan heart sebanyak-banyaknya dan bisa di monetize. Selain itu ada juga keliatan gedung-gedung dengan lambang Amazon, Google, Pinterest, dan Instagram.

Selain menggambarkan apa saja yang ada di internet, termasuk bagaimana sebuat video viral untuk sesaat dan kemudian digantikan oleh yang lain, ada juga penggambaran bagaimana agen-agen bekerja untuk mengundang orang lain mengklik video yang dipromosikan dengan harapan mendapatkan heart (atau like). Jumlah heart itu bisa dikonversi menjadi sejumlah uang yang bisa dipakai untuk membeli benda beneran. Misi Ralph dan Vanellope adalah membeli spare part untuk Gamenya Vanellope dari e-bay, dan untuk mendapatkan uang untuk membelinya mereka berusaha membuat video yang bisa menghasilkan uang.

Selain bagian menghasilkan uang dari konten video, di film ini juga digambarkan adanya virus yang bisa menginfeksi internet. Namanya virus, tentu saja membuat internet sempat kacau. Virusnya digambarkan karena adanya insecurities dari Ralph yang kemudian insecuritiesnya diduplikasi. Cara film ini menceritakannya tentu saja lebih menarik daripada apa yang saya tuliskan di sini, jadi jangan pikir film ini film teknikal ya, ini film anak-anak hehehe.

Bagian lain yang menarik dari film ini adalah ketika Ralph membaca komen-komen yang ada tentang videonya. Lalu ada yang bilang begini: Rule no 1 di Internet: jangan pernah baca bagian komen. Ya walaupun begitu banyak orang yang memberikan like, di internet akan selalu ada orang yang tidak suka dengan apa yang kita share dan memberi komentar yang negatif. Kalau saya sih menerapkan prinsip lebih baik gak komen daripada ngasih komentar negatif. Godaan untuk menuliskan hal-hal berupa kritik negatif sering ada sih, tapi kalau memang ada hal yang perlu dikritik, lebih baik menyampaikan langsung daripada komentar yang di set publik lalu mengundang orang lain menambah komentar negatif lainnya. Oops jadi curcol, oke balik lagi ke cerita film ya.

Satu hal yang bikin saya terhibur ketika melihat princess dari film-film Disney juga ada di film ini. Cinderella, Rapunzel, Mulan, Elsa, Anna, Snow White dan beberapa tokoh lain yang saya tidak kenal. Awalnya saya pikir putri-putri ini cuma sekedar supaya film ini menarik penonton yang udah menonton film-film Disney sebelumnya, tapi ternyata mereka cukup punya peranan. Lucu ketika melihat mereka berganti baju dengan kaos biasa dan tanpa gaun, lalu bilang ah kenapa baru tau sekarang mengenai baju begini yang sangat nyaman. Saya juga merasa lucu ketika mereka tidak percaya Vanellope seorang putri lalu memberikan beberapa pertanyaan untuk meyakinkan kalau dia putri.

Vanellope: Hi.
[The Princessess all assume attack postions, each with holding an item, specific to their character, as a weapon]
Vanellope: Woah, woah, ladies! I’m a…princess too!
Pocahontas: What kind of a princess are you?
Vanellope: Uh…
Rapunzel: Do you have magic hair?
Vanellope: No.
Elsa: Magic hands?
Vanellope: No.
Cinderella: Do animals talk to you?
Vanellope: No.
Snow White: Were you poisoned?
Vanellope: No.
Aurora, Tiana: Cursed?
Vanellope: No!
Rapunzel, Belle: Kidnapped or enslaved? 
Vanellope: No! Are you guys okay? Should I call the police?
Rapunzel: Do people assume all your problems got solved because a big strong man showed up?
Vanellope: Yes! What is up with that?
Pocahontas, Merida, Rapunzel, Elsa, Aurora, Moana: She is a princess!
[Snow White pokes her head in and sings a few happy notes]

percakapan Vanellope dengan putri-putri Disney

Selain percakapannya putri ini, ada banyak bagian lain yang cukup menarik. Tapi dari keseluruhan film ini yang paling saya suka adalah persahabatan antara Ralph dan Vanellope. Mereka tidak memaksakan bersahabat itu harus selalu bersama-sama, dan walaupun tidak berada di arcade yang sama, mereka tetap menjalin komunikasi dan bertukar cerita secara rutin. Saya jadi agak merenung, mengingat teman-teman yang dulu terasa sangat dekat tapi sekarang saya bahkan gak tahu kabarnya karena walaupun mereka punya akses ke Internet, tapi saya merasa setelah gak ngobrol sekian lama jadi gak tau juga mau mulai bertanya dari mana. Kalau saya nanya kebanyakan ntar saya disangka interogasi lagi hehehe.

Anyway, film ini hiburan menarik untuk mengisi akhir pekan di tonton dengan anak-anak. Kalau anaknya sudah agak besar, setelah nonton bisa dilanjutkan pelajaran pengenalan internet dan bagaimana supaya tetap aman di Internet hehehe.

Carmen Sandiego

Carmen Sandiego adalah nama seri video game edukasi yang mengajarkan Geografi. Game pertamanya sudah lama: sejak 1985 (Where in the World Is Carmen Sandiego?) dan ada beberapa versi lagi setelah itu. Baru-baru ini kami menyelesaikan menonton serialnya di Netflix dan Jonathan cukup suka.

Berbeda dengan cerita gamenya di mana Carmen Sandiego adalah penjahat yang harus dikejar, di TV ini diceritakan dirinya sebagai orang baik. Ternyata pencurian yang dilakukan Carmen Sandiego adalah dari orang jahat, dan dikembalikan ke yang berhak (atau dikembalikan ke Museum). Wajahnyapun digambarkan sebagai gadis muda yang manis, bukan wanita yang agak menyeramkan seperti di gamenya.

Pelajaran Geografinya menurut saya kurang banyak, tapi lumayan memberi summary singkat tentang sebuah negara. Bahkan di salah satu misinya dia pergi ke Indonesia. Dijelaskan bahwa makanan pokok orang Indonesia adalah nasi dan wayang adalah salah satu seni budaya Indonesia. Lokasi lain yang dikunjungi Carmen di season 1 ini: Perancis, Ekuador, Belanda, Australia, India dan Amerika.

Ceritanya banyak aksinya dan cukup seru. Ada jalinan cerita dari episode pertama sampai terakhir, ceritanya juga cukup menarik untuk saya tonton, tidak terlalu kekanakan. Saat ini hanya ada 9 Episode di Season 1. Menurut yang saya baca di Internet, setidaknya akan ada 11 episode lagi, entah itu akan diteruskan di season 1 atau di season 2 belum jelas.

Singkatnya: film ini bagus, recommended buat anak usia 7 tahun ke atas. Pelajaran geografinya cukup baik, tapi sebaiknya diberi suplemen informasi tambahan. Jonathan juga kadang saya tanya ulang mengenai fakta-fakta di film tersebut supaya ingat informasinya dan bukan hanya aksi dan cerita filmnya.

Happy Ending?

Realita hidup ini gak selalu semua berakhir dengan bahagia. Tapi tentunya kalau nonton film atau baca fiksi yang endingnya ga bahagia, rasanya kok ga enak ya. Padahal bisa saja kita teruskan sendiri ceritanya berdasarkan imajinasi kita dan semuanya bisa berakhir sesuai maunya kita. Tapi itukan beda dan ga seru, mau refreshing gak pake mikirin ending sendiri ah, mau terima yang pasti-pasti aja. Dalam hidup ini juga mana ada sih yang tau pasti apa yang terjadi besok hari, tapi kadang kita bisa prediksi apakah besok hujan atau tidak berdasarkan berbagai faktor yang bisa diukur di alam ini.

Aduh ini mau ngomongin apa sih, pasti langsung nuduh saya mau bahas drama korea ya? Hahahaha, ya dan tidak sebenernya, mau ngomongin film seri aja secara umum. Walaupun awalnya nulis ini karena mikirin beberapa generalisasi dari film-film yang saya tonton terutama beberapa kdrama yang belakangan ini jadi tontonan saya.

Untuk genre romantis, happy ending itu jelas kalau akhirnya setelah lika liku kisah cinta naik turun, akhirnya mereka hidup bahagia selamanya, walaupun biasanya dalam setiap kisah cinta akan ada tokoh yang jadi orang ke-3 atau ke-4 yang kurang beruntung mendapatkan versi bahagianya. Minimal harus ada kejelasan bahwa mereka akan bersama, bukan dikasih hint doang kayak endingnya Alhambra hehehe.

Untuk genre horror, happy ending itu tentunya kalau tokohnya ada lebih dari 1 yang selamat. Film-film Holywood biasanya diawalin dengan sekelompok orang yang terisolasi dan pada akhir episode hanya 1 atau 2 yang masih hidup. Lah yang lain kemana? ya namanya horror, pastilah yang lain ga selamat jadi korban mahluk yang mengejar-ngejar yang hidup. Mahluknya bisa berupa mahluk imajinasi atau orang super jahat kayak film Saw.

Untuk genre action, happy ending itu kalau anak mudanya berhasil mengalahkan orang jahatnya. Kalau orang jahatnya yang menang, pasti penonton merasa kecewa. Misalnya kalau film Superman VS Batman gimana dong? emang yang mana yang anak mudanya? pasti deh ada yang kecewa dengan endingnya film itu.

Ada genre apalagi ya, oh science fiction, happy ending itu kalau penjelasan ilmiahnya masuk di akal kita dan berhasil membantu tokoh utama menyelesaikan misinya. Dulu ngikutin serial Fringe, ini ceritanya sempat agak kesana kemari gak jelas, eh tau-tau akhirnya nyambung lagi dengan season awal dan semua diselesaikan, padahal tadinya udah sempet males ngikutinnya.

Entah kenapa, mau itu buku atau film, ada kecenderungan kita ingin melihat sesuatu berakhir dengan bahagia. Walau begitu, ada juga beberapa series yang membuat penonton berpihak ke orang yang melakukan kejahatan. Ini sih biasanya ada penjelasan yang merasionalkan kejahatannya, dan secara gak langsung penonton akan pro sama kejahatan yang dilakukan sama pemeran utamanya.

Siapa yang pernah tau serial Dexter? pernah ga waktu nonton serial itu ikut deg-degan waktu identitasnya hampir terbongkar? padahal kalau beneran ada di dunia nyata, Dexter itu orang jahat loh apapun alasannya. Buat yang belom pernah nonton atau tau Dexter, silakan google heheh, terlalu panjang buat saya jelaskan di sini.

Ada yang inget serial Prison Break? nah saya tanyakan, kira-kira apakah kalau ada napi yang kabur dari penjara kita akan merasa senang? atau kita malah jadi kuatir. Gimana dengan serial Breaking Bad? ikut senang ga dengan endingnya? atau kasihan dengan nasib tokoh utamanya setelah dia hampir ketahuan berkali-kali?

Pada akhirnya semua kembali ke persepsi dan imajinasi kita. Karena hidup ini adalah proses, kita yang menentukan apakah sejauh ini hidup kita happy atau gak. Konflik dan masalah akan selalu ada, tapi bukan berarti kalau lagi banyak masalah hidup kita lagi ga happy. Kebahagiaan itu pilihan, nonton serial yang endingnya selalu happy juga pilihan hahaha. Maaf kalau tulisan ini terasa agak random.

Kejanggalan dalam K-drama Memories of the Alhambra

Serial Memories of the Alhambra sudah tayang episode terakhirnya di Netflix, dan setelah awalnya ragu-ragu untuk mengikutinya, sekarang rada menyesal mengikuti sebelum serinya berakhir. Buat yang belum nonton, tulisan ini mungkin akan susah dimengerti dan akan ada spoilernya, buat yang sudah nonton kemungkinan sedikit banyak bakal merasakan banyak hal yang tidak diselesaikan dalam ceritanya.

Sekilas cerita berkisah seorang investor yang sedang tertarik untuk investasi di game yang menggunakan teknologi augmented reality dengan menggunakan lensa kontak. Pembuat game ini di awal film menelpon dia dan menyuruhnya untuk bertemu di sebuah penginapan di Granada.Tapi ternyata, si programmer game ini gak pernah muncul, sementara si investor malah mulai mencoba main gamenya dan malah jadi ketagihan main dan jadi punya misi hidup untuk menemukan si programmer. Misi hidupnya muncul tanpa alasan, walaupun setelah setahun bermain baru ditunjukkan kalau dia tertarik dengan kakak si programmer. Kisah cintanya cuma selipan, supaya filmnya banyak penonton saja.

Singkat cerita, awalnya penggambaran bermain AR Game nya cukup menarik. Kadang ditunjukkan adegan dia seperti menari-nari sendiri, berantem dengan ruang kosong, terkadang lawannya ditunjukkan berasal dari patung-patung yang ada di sekitar gedung. Selain itu, cara login dan logout nya dan gerakan-gerakan seolah-olah layar ada di depan mata, dan user interfacenya di mana bisa memilih dengan gerakan tangan semuanya cukup menarik dan berharap film ini juga akan mengupas sisi teknologi yang mereka pakai untuk mengembangkan game nya.

Keanehan pertama muncul ketika tokohnya bisa terlogin sendiri tanpa menggunakan lensa kontaknya. Saya kepikiran apakah somehow waktu udah pernah pakai lensa kontaknya, si program jadi tertanam di otak penggunanya? jadi otak mengunduh aplikasi gamenya? awalnya saya pikir lensa kontak itu terhubung dengan handphone, sehingga setiap main pasti dibutuhkan handphonenya, tapi bisa juga lensa kontaknya yang langsung terhubung ke server game dengan teknologi tertentu misalnya. Tapi kalau sampai pengguna bisa autologin tanpa lensa kontaknya, ini jadi ga masuk akal.

Keanehan berikutnya, ketika player dari dunia nyata mati dalam pertarungan antar player, lalu muncul lagi sebagai NPC (non-player character). Pertanyaanya apakah programnya benar-benar sampai merusak otak dan mengakibatkan ketika seorang player duel dan kalah, otomatis otaknya juga akan mengakibatkan dunia nyata dari player itu juga terbunuh. Digambarkan tokoh tersebut keluar darah dari kupingnya, jadi ya saya pikir mungkin saja ada program yang bisa mempengaruhi otak dan mengakibatkan orang tersebut terluka sesuai dengan yang dia alami dalam game.

Di beberapa episode akhir di jelaskan kalau itu adalah akibat dari bug program. Bug program itu sendiri sudah dimulai dari sejak sebelum tokoh utamanya dihubungi oleh si programmer. Yang jadi aneh adalah, kalau dikisahkan sebelumnya player tidak akan beneran mati ketika kalah duel dengan tokoh NPC, kenapa setelah orang dari real life jadi NPC, jika menyerang player beneran jadi bisa bikin player di dunia nyata pun ikut mati. Bahkan di beberapa episode terakhir, NPC yang bukan berasal dari player dunia nyata pun bisa bikin player benar-benar terluka.

Ah mungkin yang baca kalau belum nonton akan bingung dengan penjelasan saya. Tapi ya memang sebenarnya penjelasan dalam film ini malah bikin ceritanya makin gak jelas. Beberapa hal sepertinya tidak terjaga timelinenya. Aturan permainannya juga diubah-ubah sesuai mau-maunya penulis cerita saja.

Salah satu ketidak konsistenan aturan permainannya misalnya: di awal diceritakan kalau player gak bisa bertanya ke NPC yang bernama Emma kalau belum level 5, lalu tokoh tersebut bersusah payahlah supaya bisa naik ke level 5. Nah di episode penjelasan, ditunjukkan kalau seorang player dengan level 1 bisa berkomunikasi dengan si NPC Emma ini. Mungkin mereka ubah sendiri gitu aturan permainannya supaya bisa?

Oh ya, keanehan yang paling aneh menurut saya adalah, game itu belum dijual oleh si programmer, maka asumsinya perusahaan investor belum punya tuh source code dari game tersebut, tapi kok mereka bisa saja menambahkan items atau tools yang dibutuhkan oleh si investor untuk membantu petualangannya dalam mencari si programmer?

Secara keseluruhan, awalnya berharap film ini bakal menarik seperti menariknya bermain Pokemon Go. Tapi setelah dijelaskan dan penjelasannya rasanya terlalu lamban dan malah bikin makin banyak ketidakjelasan. Setelah menonton sampai akhir, saya merasa kecewa. Main Pokemon Go rasanya lebih seru daripada nonton film ini hehehe. Tadinya mau rekomen ke Joe buat nonton, tapi setelah melihat endingnya dan juga banyak hal yang tidak dijelaskan, saya tidak merekomendasikan nonton ini.

Ada banyak kejanggalan-kejanggalan lain, tapi lain kali saja saya tambahkan.