Kdrama: Melt Me Softly, Extraordinary-You, When the Camellia Blooms dan Vagabond

Biasanya, saya hanya menonton drama Korea yang sudah selesai ditayangkan. Menonton drama yang masih tayang itu butuh kesabaran untuk menunggu lanjutannya seminggu kemudian. Tapi kalau nonton yang sudah selesai, dengan alasan penasaran, akhirnya jadi tidur larut keterusan nonton episode berikutnya (ini buat yang sering nonton film serial pasti tau lah rasanya).

Belakangan, saya akhirnya memilih untuk menonton serial yang masih ditayangkan. Drama korea biasanya tayang 2 episode setiap minggunya, dan karena rata-rata jumlah episode 16 – 20, paling lama 10 minggu juga sudah selesai mengikuti dramanya.

Awalnya saya hanya mengikuti Vagabond. Tapi liat di Netflix ada When the Camellia Blooms juga. Karena Vagabond itu tayangnya Sabtu – Minggu, sedangkan Camellia tayang Rabu – Kamis, saya pikir bisa juga nih ngikutin 2 drama sekaligus. Genre Vagabond dan Camellia ini berbeda sekali, jadi anggaplah untuk penyeimbang. Vagabond lebih ke aksi berantam, tembak-tembak, kekerasan dan lebih mirip dengan serial western. Kalau Camelia genrenya drama kehidupan dan ada sedikit cerita romantis dan unsur komedinya. Jadi lebih ringan dan saya pikir akan banyak klise-klise ala drama Korea.

Setelah mengikuti beberapa episode dari 2 serial tersebut, eh ternyata teman saya merekomendasikan Extraordinary You. Drama ini konsepnya menarik buat saya, karena walau menceritakan kehidupan anak SMA, tapi diceritakan kalau tokoh-tokohnya sebenarnya hidup dalam dunia komik dan mereka mendapatkan kesadaran kalau mereka hidup di dunia komik. Ada bagian di mana mereka ga punya kontrol terhadap apa yang dikatakan dan dilakukan dan harus mengikuti apa yang dituliskan penulis, tapi di luar “stage”, mereka bebas untuk berkata dan berpikir hal lainnya. Tidak semua tokoh dalam film ini memperoleh kesadaran. Buat yang sadar mereka tinggal di dunia komik, mereka akan tetap ingat apa yang terjadi di luar stage, tapi untuk yang tidak punya kesadaran, mereka tidak punya ingatan apapun yang terjadi di luar stage.

Nah, setelah mengikuti 3 serial on going, ternyata masih ada waktu lagi buat ngikutin serial Melt Me Softly. Sinopsis Melt Me Softly tentang orang yang di bekukan lalu cair 20 tahun kemudian membuat saya tertarik. Ide ceritanya berbeda dengan ide cerita kdrama pada umumya.

Nah, kebetulan 4 serial yang saya ikuti itu berakhir pada masa yang bersamaan. Dari 4 drama tersebut, hanya Camellia yang benar-benar menarik untuk dilihat dari awal sampai akhir. Sedangkan Vagabond yang awalnya paling menarik, berakhir paling jelek. Melt Me Softly walau idenya bagus, tapi eksekusinya jelek dan konsisten jelek dari awal sampe akhir. Extraordinary You, di awal cukup menarik, agak tengah ada bagian membosankan, endingnya juga agak terlalu biasa dan too good to be true. Tapi ya namanya drama, masih bisa diterimalah daripada ending Vagabond ataupun Melt Me Softly.

Tadinya kepikiran untuk mereview drama-drama ini satu persatu, tapi sepertinya informasinya sudah cukup untuk memberi gambaran apakah drama tersebut cukup menarik untuk ditonton atau tidak (padahal alasan utama udah malas nulisnya hahaha). Setelah menonton 4 drama on-going, walau ada yang endingnya mengecewakan, tapi sepertinya menonton serial on-going lebih baik buat saya. Dari dulu juga mengikuti TV series biasanya 1 episode per minggu.

Mungkin kalau rajin kapan-kapan nulis review drama-drama lainnya hehehe. Sekarang waktunya mengurangi tontonan kdrama karena karena mau kembali dengan hobi lama seputar benang (merajut) dan kain (menjahit). Lagipula bulan Desember ini ada banyak acara yang menarik untuk dikunjungi di Chiang Mai, jadi lebih baik kita jalan-jalan daripada nonton melulu hehehe.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.