Kenali Pasangan dari Selera Makannya

Tulisan ini terinspirasi ketika masak mi instan tadi pagi untuk sarapan, dan jadi teringat juga dengan film tahun 1999 Runaway Bride yang diperankan oleh Richard Gere dan Julia Roberts.

Indomie telur pake sayur

Kalau sudah menonton Runaway Bride, tentu samar-samar masih ingat bagaimana tokoh wanitanya selalu berusaha mengikuti selera pasangannya ketika memilih masakan telur yang disukai. Iya telur, makanan yang bisa dimasak dengan berbagai cara, apakah itu dibikin telur ceplok, didadar, diorak-orik, direbus setengah matang ataupun matang.

Waktu menonton film itu, saya pikir: lah telur itu enak dimasak apa saja, kenapa harus memilih salah satu saja? Tapi idenya boleh juga, cuma gara-gara memilih cara telur dimasak, bisa menjelaskan kenapa si tokoh wanita selalu kabur di hari pernikahannya (sesuai judul runaway bride).

Ternyata sekarang saya berubah pendapat: saya lebih suka telur dadar daripada ceplok ataupun rebus. Saya juga tidak suka telur setengah matang karena tahu kadang-kadang telur setengah matang itu bisa ada bakterinya. Tapi kalau terpaksa ya dimakan juga jenis telur yang dimasak selain di dadar.

Kalau Joshua? jelas dia cuma suka telur dadar, kalau Jonathan dia lebih suka telur ceplok, kalau Joe? dia suka telur dadar ataupun rebus, tapi demi kepraktisan dan karena waktu merebus lebih lama, dia gak protes kalau lebih sering makan telur dadar daripada telur rebus.

Nah hubungannya dengan mi instan apa?

Sejak tinggal di Chiang Mai, saya baru tau kalau mi instan itu tidak selalu sama teksturnya. Mi instan Indomie itu paling enak karena bisa dibikin agak lembek. Iya, saya suka mi yang agak lembek dan tentunya di masak pakai telur.

Nah kalau Joe gimana? dia pada dasarnya suka yang agak pas atau sedikit lembek asal jangan terlalu lembek. Nah jadi kalau masak mi instan, jalan tengahnya ya masaknya agak dibiarin lembek dikiiiiit aja. Masalahnya, mi instan Thailand gak bisa sama teksturnya dengan Indomie, jadi biarpun kelamaan dimasak, ga akan terlalu lembek juga (jadinya saya aman gak akan kelembekan masaknya).

Selagi masak, terpikirlah kira-kira apakah hubungan kepribadian seseorang dengan tingkat lembeknya mi instan yang disuka? Saya tahu, kalau di majalah-majalah atau tabloid, topik begini saja bisa dikupas tuntas dengan panjang lebar. Tapi saya jadi pengen bikin analisa ala-ala saya.

Ada 3 kategori mi instan menurut tingkat kematangan mi nya: masih kriuk, tidak kriuk dan tidak lembek, dan agak lembek. Terus ada lagi variasinya pakai telur dan sayur atau polos saja.

  • Orang yang suka mi instan yang masih kriuk ini menurut saya orang yang ga sabaran. Mi instan itu sesuai namanya ya mi yang di masak secara instan dan gak pake ribet. Tinggal cemplung-cemplung dan bahkan dulu iklannya bilang cukup 2 menit. Nah kalau sampai pengen mi instannya masih kriuk, berarti masaknya akan lebih cepat lagi kan. Saya simpulkan orangnya ga sabaran, jadi dia ga mau menunggu mi nya masak sesuai anjuran.
  • Orang yang suka mi instan yang tidak sampai lembek tapi juga tidak kriuk lagi ini orangnya menuntut kesempurnaan. Mereka maunya apa-apa itu sesuai dengan petunjuk. Tidak lebih dan tidak kurang. Mereka tapi juga rela masak ulang kalau sampai masaknya kelamaan dan mengakibatkan mi terlalu lembek.
  • Orang yang suka mi instan yang di masak lembek ini termasuk santai dan fleksible. Mereka tidak terburu-buru dan tidak juga penuntut kesempurnaan. Tapi memang ada kecenderungan terlalu santai. Mie lodoh juga kalau udah lapar ya udah gak apa di santap saja.

Dari 3 level tingkat masak mie di atas, kira-kira siapa yang paling pemalas? yang terburu-buru, atau yang terlalu santai sampai mi lembek? Hehehe ini menurut saya lebih malas yang terburu-buru. Kenapa? ya namanya juga bikin analisa ala-ala ya, sangkin malasnya, mereka ga sabar pengen cepet aja santap makanan, makanya masih kriuk juga langsung diangkut saja.

Yang paling rajin sudah tentu si perfeksionis. Mereka berusaha mengamati supaya mi nya tidak terlalu kriuk dan tidak terlalu lembek. Kalau kelewatan dan lembek terpaksa masak lagi karena mereka tidak mau makan yang lembek (ini bukti kerajinan mereka).

Nah berikutnya, ada orang yang suka makan mi instan polos saja, ada juga yang suka dicampur telur dan sayur-sayuran. Kalau saya dan Joe termasuk yang suka minimal pakai telur. Kalau ada sayur ya boleh juga dimasukkan sayurnya, tapi kalau ga ada sayur asal ada telur sebagai campuran ya sudah cukuplah untuk menambah kadar protein dari mi instannya. Mengurangi rasa bersalah makan mi instan hehehe.

Selain telur dan mi instan, ada banyak jenis makanan yang belum tentu sama untuk setiap orang. Baik itu lebih suka makan manis atau asin, lebih suka pedas atau pedas sekali, lebih suka keju atau coklat. Salah satu cara kita mengenali pasangan kita, tentunya dengan mengenali selera makannya sejak pacaran. Jadi kalau mau kencan makan berdua bisa gampang milih tempat makannya.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.