Pertemanan dan Interaksi di Media Sosial

Sejak internet semakin menjangkau semua orang, ada banyak orang terhubung di media sosial (medsos). Teman-teman lama maupun baru, sekarang ini lebih banyak terhubung melalui medsos. Sejak telepon genggam semakin pintar, kita semakin jarang menghapalkan nomor telepon orang lain. Jangankan nomor telepon orang lain, nomor telepon kita sendiri saja kadang-kadang kita tidak hapal. Setelah menambahkan teman ke medsos, atau ke aplikasi chat seperti WA, Line, Telegram, setelah itu kalau ada perlu kita lebih sering kontak lewat aplikasi chat daripada telepon biasa.

Menerima pertemanan di medsos ini kadang agak dilematis. Misalnya, waktu saya pakai nama belakang saya dengan marga saya, ada banyak sekali orang batak yang berusaha menambahkan saya padahal tidak kenal dengan saya. Atau, ada juga saudara-saudara yang saya gak terlalu kenal, tapi karena ada mutual friends maka mereka berusaha menambahkan saya. Kadang-kadang saya terima pertemanan, kadang-kadang saya biarkan saja begitu. Atau kadang saya terima, lalu kalau tidak ada interaksi saya unfriend lagi hehehee.

Contoh lain yang juga bikin saya ragu-ragu menerima pertemananya adalah teman sesama alumni di SMA ataupun ITB. Biarpun sama-sama satu angkatan atau sama-sama satu jurusan beda angkatan, tapi kalau pada dasarnya gak pernah ngobrol sebelumnya, biasanya gak langsung saya terima. Temen-temen Joe juga kadang menambahkan saya jadi teman karena kami satu almamater, tapi ya kalau misalnya saya merasa gak benar-benar kenal, akhirnya saya diamkan saja. Toh kalau saya posting di FB hampir selalu Joe juga saya tag.

Ada beberapa alasan kenapa saya ragu-ragu menerima pertemanan di medsos, antara lain:

  1. Saya ga merasa benar-benar kenal, biasanya dengan yang seperti ini, walaupun saya terima pertemanan akhirnya gak ada tegur sapa sama sekali. Jadi ya tetap aja gak kenal dong judulnya. Fakta kalau kami bersaudara (jauh) atau sesama alumni tidak akan berubah walaupun gak temanan di medsos kan.
  2. Kalau yang meminta pertemanan itu timelinenya banyak jualan, sudah pasti tidak akan saya terima. Kalau saya butuh beli sesuatu, saya cari sendiri ke online shop.
  3. Timeline banyak share link soal politik dan banyak debat kusir. Saya gak suka membacanya jadi lebih baik gak usah dijadikan teman.
  4. Kalau banyak ikutan quiz atau main game juga biasanya tidak akan saya terima langsung jadi teman di medsos. Capek scroll timeline kalau cuma dapat hasil quiz atau notifikasi game doang.
  5. Timeline yang mengajak temenan kosong, jadi dia join medsos untuk kepo tapi gak mau berbagi berita. Nah untuk model begini biasaya kalaupun saya terlanjur terima gak lama akan saya unfriend.

Buat saya, media sosial ini bukan lagi dunia maya di mana saya hanyalah sebuah user id. Karena kami jauh dari tanah air, pertemanan di medsos ini menjadi jalan untuk mengetahui kabar berita teman-teman dan keluarga, serta berbagi kabar berita. Jadi kalau berteman di medsos tapi tidak ada interaksi, ya sepertinya tidak perlu juga jadi teman.

Masa menjelang pemilu, banyak yang bilang timeline medsosnya terasa panas dengan berbagai berita. Buat saya hal ini tidak terjadi, karena dari masa pemilu 5 tahun lalu dan masa pilkada DKI tahun lalu, saya sudah memfilter banyak berita dari timeline saya. Untuk kategori teman dan saudara yang memang tidak ada interaksi biasanya saya unfriend (karena toh mereka gak merasa butuh tahu kabar saya), untuk teman dan saudara yang memang masih ada interaksi tapi terlalu banyak komentar politik saya unfollow.

Sekarang ini selain unfollow, ada lagi pilihan snooze. Kalau unfollow kita tidak akan menerima update sama sekali sampai kita follow lagi. Untuk berhenti sementara waktu (misalnya selama masa jelang pemilu ini), bisa juga kita snooze selama 30 hari.

snooze dan unfollow

Sekarang ini dari sekian banyak medsos yang ada, saya hanya aktif di FB. Saya gak suka instagram dan twitter. Antar muka untuk berinteraksi ataupun update cerita/foto di instagram gak lebih baik dari FB. Saya tahu sebagian besar teman-teman saya sekarang mulai meninggalkan FB dan beralih mengupdate instagram saja. Tapi kalau mau komen di Instagram itu rasaya kurang enak membacanya. Kalau twitter udah dari dulu saya gak suka, bacanya lebih pusing lagi soalnya.

Saya masih memakai Facebook selain karena antarmuka untuk interaksinya lebih enak dibaca, di FB kita bisa berinteraksi dalam grup juga. Untuk berinteraksi dalam grup FB, kita tidak harus berteman dengan semua anggota grup dan tetap bisa saling berbalas komentar. Kalau kemudian kita menambahkan teman dari grup menjadi teman kita, ya gak masalah kalau memang ada interaksi sebagaimana teman. Biasanya saya hanya tambahkan teman dari grup yang saya ikuti kalau memang jenis grup yang aktif berdiskusi, bukan cuma grup jualan hehehe.

Bagaimana dengan WhatsApp grup? Ya ini beda lagi. Biasanya WAGrup sifat percakapannya ya kalau sempat baca dan nimbrung, kalau udah kelewat, ya gak harus di balasin juga semua pesan yang masuk. Sekarang ini saya cuma punya sedikit WAGrup. Biasanya WAGrup yang terlalu ramai akan saya mute atau malah saya keluar dari sana.

Saat ini WAGrup saya cuma sedikit, paling ada WAGrup temen sekelas SMA, temen yang hobinya sama, dan keluarga. WAGrup keluarga juga bukan keluarga besar, tapi lebih ke keluarga langsung saja. Untuk WAG keluarga besar, saya memilih tidak gabung karena biasanya terlalu ramai dan tidak selalu ada yang penting.

Pada akhirnya, mari gunakan media sosial dengan bijak. Jangan karena sudah bayar paket data bulanan, lalu kita merasa bebas mau nulis apa saja di media sosial. Media sosial ya media untuk bersosialisasi, bukan untuk kepo, bukan untuk debat kusir, bukan untuk cari pelanggan. Media sosial masih lebih baik digunakan untuk berdiskusi, saling menyemangati, saling berbagi kabar baik dan bahagia dan bagi-bagi hadiah juga boleh hehehhee.

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.