Kagum sama Teknologi Internet

Hari ini, entah kenapa tiba-tiba saya memikirkan dan membayangkan bagaimana cepatnya kiriman data internet dari satu titik ke titik lain. Membandingkan masa mama saya dulu dan masa saya sekarang, lalu memikirkan bagaimana nanti masa anak-anak besar? Pastinya masih akan ada kelanjutannya, akankah saya masih bisa menikmati kemajuan teknologi internet berikutnya?

Jaman sekarang, teknologi internet sudah sangat maju dan masih terus berkembang dengan cepat. Adakah yang pernah membayangkan berapa cepat data suara dan video dari titik yang satu dikirimkan melalui apa yang kita kenal dengan nama jaringan internet untuk sampai ke titik penerima?

Lanjutkan membaca “Kagum sama Teknologi Internet”

Belajar Podcast

Tidak pernah terpikir sebelumnya kalau saya akan mencoba membuat podcast. Dulu saya pernah mendengar podcast Grammar Girl dan podcast belajar bahasa Thai. Lalu belakangan saya juga mendengarkan podcast belajar bahasa Korea. Tapi setelah sekian lama saya berhenti mendengar podcast karena pada akhirnya sulit juga membagi konsentrasi antara mendengar topik pelajaran bahasa sambil mengerjakan sesuatu.

Belakangan ini, saya kembali lagi mencari tahu tentang podcast. Alasan utamanya tentu saja karena teman-teman drakorclass yang kalau sudah punya ide itu seringnya bersemangat tinggi dan impulsif. Baru diobrolin, dalam hitungan hari sudah ada yang mengeksekusi.

drakorclass.com sekarang punya podcast juga loh
Lanjutkan membaca “Belajar Podcast”

Antara Facebook dan Instagram

Saya sudah menjadi pengguna Facebook sejak dulu, lalu sejak Instagram dibeli oleh Facebook juga saya mempunyai login ke Instagram. Tapi sejak dulu saya tidak terlalu suka mengisi Instagram saya, dan hanya sesekali membagikan apa yang saya pikirkan di Facebook saya.

drakorclass
Facebook Page DrakorClass

Hari ini saya mau menceritakan kesimpulan saya untuk masing-masing platform setelah beberapa hari ini mendapat kesempatan mengatur sosial media DrakorClass. Garis besarnya Facebook itu untuk komunikasi pertemanan, sedangkan Instagram itu untuk mencari pengikut/market promosi produk kita.

Lanjutkan membaca “Antara Facebook dan Instagram”

Google Photos dan Kebiasaan Foto Setiap Hari yang Berguna

Joe punya kebiasaan suka foto-foto aja iseng. Awalnya kebiasaan ini karena kami ingin punya kumpulan foto setiap hari dalam setahun yang dilakukan sejak tahun 2016. Harus diakui, mau kamera HP secanggih apapun, saya masih kalah rajin foto dibandingkan Joe. Nah, kebiasaan ini kali ini jadi berguna untuk menemukan misteri mencari di mana botol minum Joshua ketinggalan.

Hari Jumat kemarin, ketika waktunya menjemput, cuaca tiba-tiba berubah dari panas terik menjadi hujan deras. Saya memang sudah membaca berita kalau sejak Jumat sampai Minggu besok, akan ada badai Noul yang efeknya sampai ke sebagian besar wilayah Thailand, termasuk Chiang Mai.

Joe ikut menjemput Joshua dan menyetir mobil, saya kebagian turun dari mobil dan membantu Joshua untuk naik ke mobil. Saya ingat, waktu itu botol minum Joshua sudah saya bawa, tapi ketika sampai di rumah, saya cari-cari botol minum Joshua tidak ketemu juga.

Setiap Jumat sore, Joshua dan Jonathan ada kegiatan bersama, jadi saya pikir botol minumnya ketinggalan di tempat kegiatan bersama. Tapi, setelah saya melihat-lihat foto hari kemarin, saya baru menyadari kalau ternyata botol minum Joshua ketinggalan di tempat kegiatan Joshua yang pertama.

Lanjutkan membaca “Google Photos dan Kebiasaan Foto Setiap Hari yang Berguna”

Cerita Belanja Online

Jaman sekarang, belanja online sudah menjadi hal yang biasa dan semakin mudah dilakukan. Penjual tidak harus membangun aplikasinya sendiri karena sudah banyak tersedia marketplace yang yang memberikan subsidi dan berbagai penawaran untuk menarik pembeli menjadi pengguna layanannya.

Kalau dulu berbelanja online hanya bisa dilakukan dengan menggunakan kartu kredit, saat ini sudah ada banyak cara mudah membayar, bahkan ada pilihan untuk membayar ketika menerima barangnya. Kami juga termasuk salah satu yang sering dimanjakan dengan berbelanja online.

Hari ini saya mau cerita pengalaman baru-baru ini dengan seorang penjual di salah satu marketplace tersebut.

Lanjutkan membaca “Cerita Belanja Online”

Memperpanjang Masa Aktif Nomor XL

Hari ini, setelah sekian lama memakai WhatsApp, saya baru terpikir untuk mengaktifkan WA di nomor HP XL saya. Teman saya heran karena saya masih menyimpan nomor yang saya miliki sejak belasan tahun silam. Iya, nomornya saja masih 10 digit.

Sebenarnya nomor XL ini merupakan nomor ke-2 saya, nomor pertama saya dulu Telkomsel Simpati, hilang beserta ponselnya. Lalu saya pernah juga memakai nomor dari provider lainnya. Tapi nomor XL ini yang setia menemani saya sejak dulu.

Joe juga punya nomor XL, waktu itu Joe sengaja membeli nomor XL mengikuti saya supaya bisa telepon lama. Kalau providerya sama ada promosi-promosi biaya SMS atau telpon lebih murah. Modal pacaran, penting itu, hahaha.

Nomor XL masing-masing, tetap kami aktifkan walaupun kami ke Thailand, awalnya karena adanya kebutuhan untuk internet banking, selain itu juga supaya mempermudah kalau mudik, langsung bisa punya nomor lokal.

Jadi kepikiran kalau belum pernah bercerita bagaimana caranya kami membuat nomor itu tetap aktif selama 13 tahun di Chiang Mai. Sejak sekitar tahun 2012, kami bisa membeli perpanjangan masa aktif. Lupa persisnya apakah sudah dari sebelumnya, karena catatannya yang berhasil ditemukan obrolan di tahun 2012.

Nomor yang kami pakai memang nomor prabayar.Sebelum menceritakan bagaimana menjaga nomornya sebelum bisa membeli masa aktif, saya beritahu dulu bagaimana cara membeli masa aktifnya (ini caranya di tahun 2020).

Lanjutkan membaca “Memperpanjang Masa Aktif Nomor XL”

Menambahkan Teman di Sosial Media

Belakangan ini, ada banyak sekali permintaan pertemanan di media sosial saya. Biasanya, kalau saya tidak mengenal orang tersebut, sudah pasti tidak akan saya terima. Saya akan melihat foto profilnya dan melihat teman yang sama untuk mencoba mengingat darimanakah kira-kira orang tersebut menjadi lingkar sosial saya. Kalau saya tidak kenal namanya, tidak ingat wajahnya, dan ketika melihat profilnya pun tidak mengingatkan pada apapun, biasanya tidak akan saya terima.

Ada 51 permintaan pertemanan yang tidak direspon

Kalau dulu, orang-orang bilang dunia maya itu bisa dipisahkan dengan dunia nyata. Walaupun memang di dunia maya, bisa menjadi tempat pecitraan dan tidak bisa mendeskripsikan seseorang secara penuh di dunia yang sebenarnya, tapi buat saya dunia maya itu sudah tempat bertemu secara virtual dengan teman-teman yang memang saya kenal.

Saya termasuk jarang mengupdate media sosial saya, tidak semua tulisan di blog ini saya bagikan lagi ke halaman media sosial saya. Tapi tetap saja rasanya tidak aman kalau ada orang yang tidak benar-benar saya kenal atau mengenal saya menjadi teman di sosial media.

Lanjutkan membaca “Menambahkan Teman di Sosial Media”