Pahami Emoji dan Singkatan Sebelum Memakai

Evolusi gaya berkomunikasi merupakan salah satu hal yang belakangan ini semakin bikin saya sering membaca sebuah pesan berkali-kali sebelum membalasnya. Sejak jaman e-mail dan forum, ada banyak sekali singkatan dipakai. Dulu saya menyimpan forward e-mail yang berisikan penjelasan dari kebanyakan singkatan tersebut, lama-lama sebagian besar singkatan yang digunakan saya akhirnya ingat dan tanpa sadar sering menggunakannya juga.

Di jaman text messaging, mengetik dengan keyboard di handphone yang bukan qwerty sungguh membutuhkan waktu, keterbatasan jumlah karakter dalam 1 pesan juga membuat banyak orang jadi kreatif memakai berbagai singkatan dalam pesannya. Bahkan, kadang-kadang, untuk bisa mengirim pesan lebih banyak, beberapa orang menghilangkan spasi dan menggantikan spasi dengan cara memulai setiap kata baru dengan huruf besar. CthTlsnYgMnclSprtIniBsBcGa? Hahaha kesannya jadi kayak ngirim telegram jaman dulu saja ya.

Sekarang terjadi lagi pergeseran, handphone sudah punya keyboard lengkap qwerty dan tidak ada pembatasan karakter untuk mengirimkan pesan, orang-orang mulai memakai emoticon dan emoji untuk memberikan emosi dari tulisannya. Selain emoticon dan emoji, kadang bisa juga dengan memakai semua huruf kapital sebagai tanda sedang berteriak/berseru. Contoh pemakaian gaya komunikasi sekarang sebagai berikut:

percakapan antara 👧 dan 🧑

🧑: OMG LAMA BANGET SIH !!! 😠😠😠

👧: Maaf, masih macet, udah otw nih 😓🚖

Contoh percakapan di atas, antara seorang wanita dan pria, yang pria sudah marah karena menunggu lama si wanita. Si Wanita minta maaf dengan menunjukkan emosi udah buru-buru kok , tapi masih di taksi. Kira-kira begitulah contoh penjelasan sekarang ini. Masalahnya pemakaian emoji ini bisa muncul berbeda di layar penerima kalau mereka tidak menginstall font yang sama. Lalu muncullah stiker selain emoji.

Dulu saya senang dengan adanya emoticon ini, tapi yang paling sering saya pakai cuma senyum, ketawa, ngantuk atau pakai kacamata menunjukkan serius 🤓 atau sok cool 😎. Sekarang ini bukan cuma emoticon biasa, tapi juga banyak yang berupa gambar bergerak dan terus terang saya kurang suka memakainya karena mencarinya saja butuh waktu lama. Salah satu alasan lain saya malas pakai juga karena saya tidak selalu mengerti makna gambarnya. Bahkan kalau ada yg post menggunakan emoji, saya abaikan gambarnya dan baca pesannya saja.

Salah satu emoji yang sekarang sering dipakai kalau malas ngetik ok adalah jempol begini 👍 tapi ada juga yang salah kaprah memakai jempol ke bawah untuk ok , lalu memakai 🙏 untuk menyatakan terimakasih.

Kalau di FB biasanya setelah saling berkomen, kalau ga mau menjawab panjang lebar, orang hanya pencet like. Penggunaan like ini sudah mewakili dibaca dan disukai atau dibaca dan ga akan dibalas lagi, tapi bisa juga setelah dilike tandanya dibaca, di bawahnya masih di balas lagi.

Dari emoticon jadi emoji jadi sticker dan gambar bergerak .gif ataupun meme. Semua ini sudah menjadi pengganti kalimat-kalimat yang biasanya harus dituliskan dalam interaksi online. Bahasa tulisan ini cenderung mudah salah paham, karena beda meletakkan tanda baca saja bisa berbeda makna, belum lagi ada kemungkinan salah ketik/typo.

Kalau saya malah sering salah ketik kelupaan menambahkan kata “tidak” jadi maknanya berbeda sekali. Hal ini terjadi karena kalimat yang sudah terpikir di kepala dan tangan kalah cepat mengetiknya, lalu mata tidak membaca ulang kalimat yang sudah dituliskan. Hal ini bisa terjadi kalau lagi terburu-buru. Dalam interaksi online, kebanyakan orang sudah tidak memakai tanda baca yang dianjurkan buku tatabahasa. Untuk tulisan status sosmed atau percakapan di halaman chat, hal ini memang tidak perlu terlalu jadi masalah asalkan sama-sama mengerti. Tapi walaupun begitu, pemakaian emoji tertentu bisa beda banget artiya.

Kita perlu hati-hati dalam menggunakan emoji, kalau gak yakin artinya, mungkin ada baiknya gak usah pake gambar macem-macem. Contoh emoji yang sering salah pemakaiannya yaitu gambar yang ini: 💩💩💩. Kira-kira itu maksudnya orangnya kayak lagi sumpah serapah/ngomong jorok atau malah bagi-bagi coklat/icecream? Kalau menurut wikipedia, emoji itu berupa Pile of Poop.

screen capture dari internet

Sekarang ini, emoji itu juga ada di background FB, jadi hati-hati jangan sampai gunakan background itu terlalu sering, kecuali emang mau menunjukan perasaan jijik/ngomong jorok? Jangan nanti jadi seperti detektif Sherlock Holmes di film Elementary.

What’s on your mind? Poop or Chocolate IceCream?

Too Much Information di FB

Tulisan ini sekedar opini melihat perkembangan pemakai internet sekarang ini, terutama sejak hampir setiap orang bergabung di FB. Ada banyak orang yang tanpa menyadari postingan mereka sifatnya tmi (too much information), memberitahu hal-hal pribadi secara detail yang tidak perlu diketahui oleh publik. Ada juga yang suka share berita tanpa cek kebenarannya.

Saya perhatikan, belakangan ini banyak pasangan suami istri menggunakan account bersama di FB. Nama profilnya ya pake nama berdua. Alasannya bisa beda-beda, tapi yang saya perhatikan masalahnya kadang-kadang ada group FB yang saya ikuti itu khusus untuk ibu-ibu. Nah, di group yang khusus ibu-ibu ini, terkadang adalah banyak ibu-ibu yang kalau cerita masuk kateogori too much information (tmi). Kadang-kadang saya jadi pengen bilangin ke admin, kalau orang yang pakai sharing account harusnya ga boleh dong gabung ke group khusus ibu-ibu, tapi dipikir-pikir lagi, salah siapa kalau ada orang yang suka bersosmed terus nulis hal-hal yang tmi?

Saya sendiri suka bingung kalau temenan dengan account yang pake nama sepasang gitu. Kalau mereka posting, ya mungkin memang posting berdua, tapi kalau komen? jadi bingung ini yang komen si istri atau si suami. Nah, jadi kepikiran juga, mungkin ada yang bingung baca tulisan di blog ini kok gado-gado topiknya, ada banyak hal teknis, tapi ada juga sampai bumbu dapur segala. Ya sebenarnya di sini masih bisa jelas, setiap posting ada nama siapa yang nulisnya apakah itu Joe atau saya.

Tulisan saya ini sekedar mengingatkan buat ibu-ibu aktif di FB Group, kalaupun ada group yang judulnya isinya perempuan doang, lebih baik gak usah cerita hal-hal yang bukan konsumsi umum. Buat ibu-ibu yang punya account join dengan suami, ya saya gak tau gimana caranya biar suami gak baca postingan group yang khusus wanita itu. Mungkin suaminya sibuk juga ga sempat buka group, tapi kalau suami lagi iseng kebuka group gimana hayo? Buat ibu-ibu yang jadi admin group yang isinya khusus wanita, ya mungkin bisa dipertimbangkan untuk tidak menerima account yang namanya aja udah sepasang gitu.

Ah tapi, dipikir-pikir lagi, pada akhirnya mau ibu-ibu atau bapak-bapak, namanya posting di sosial media gak usah terlalu banyak informasi detail. Bisa saja kita merasa, tapi kan saya sudah set account saya privat, hanya teman saya yang bisa baca. Ya, tetap aja kalau udah di post, udah bisa di copas, di screen capture, di share ulang dan beredar. Salah-salah, tulisan jadi viral tanpa sengaja.

Saya ingat, waktu pertama kali dulu belajar memakai e-mail dan internet, ada pelajaran yang namanya netiquette. Pada dasarnya netiquette ini sama juga dengan etiket kita di dunia nyata. Sopan santun tetap harus di jaga. Masalahnya, sekarang ini semua orang bisa akses internet, tanpa pernah belajar mengenai netiquette. Mungkin ini salah satu sebab hoax susah dibendung.

Emang apa saja sih yang perlu di perhatikan ketika online? kalau saya kesimpulannya: hati-hati dengan apa yang dituliskan secara online, baik di blog ataupun di sosial media. Karena setiap yang kita tuliskan itu ada jejaknya. Jangan pernah posting/komen sesuatu yang sifatnya rahasia, karena begitu dituliskan, informasi itu sudah bukan rahasia lagi dan kita ga bisa bilang: pokoknya tulisan di sini jangan sampai nyebar keluar ya.

Mencari Informasi Produk/Jasa di Internet

Tadi di salah satu FB group expat di Chiang Mai ada yang minta rekomendasi tempat servis Lenovo yang rusak. Jadi teringat beberapa waktu lalu, di tempat ngebenerin HP Xiaomi selain tempat servis resmi Xiaomi juga menerima beberapa brand lain. Saya ingat waktu itu saya bertanya dan salah satu brandnya ya Lenovo. Saya masih ingat waktu itu nemu tempatnya dari mencari di internet, dan ingat juga kalau tempat itu ada websitenya. Jadi tadi nyari dulu di Google Maps untuk mencari informasi websitenya, terus membuka websitenya untuk memastikan mereka menerima servis Lenovo juga. Setelah yakin informasinya benar, baru saya jawab pertanyaan di group.

Sekarang ini, sejak adanya internet, mencari informasi untuk membeli sesuatu ataupun jasa perbaikan jadi jauh lebih mudah. Kalau dulu mungkin kita mendapatkan informasi dari koran, dari orang lain dan mungkin harus kembali ke toko tempat membeli untuk bertanya terlebih dahulu. Sekarang ini, kita bisa google dahulu kalau malas nanya ke orang. Tapi banyak juga orang yang lebih suka nanya langsung di group komunitas yang diikuti.

Kalau dari pengalaman, daripada nanya di group yang kadang-kadang belum tentu ada yang jawab, lebih cepat cari di google aja. Dari google, kalau beruntung langsung ketemu website tempat yang dicari, tapi kadang-kadang bisa juga ketemu percakapan dalam forum yang menyebut nama sebuah tempat. Lalu kita harus mencari tau lebih lanjut lagi berdasarkan nama itu untuk mencari tahu informasi kontak, lokasi dan jam operasionalnya misalnya.

Kami pernah di sini mencari dokter THT yang bisa berbahasa Inggris dan buka sore hari, hasil pencarian hanya menemukan namanya saja disebut-sebut di berbagai forum. Berikutnya kami google lagi namanya dan ketemulah informasi klinik dan nomor teleponnya. Selanjutnya daripada salah, biasanya saya menelpon ke nomor yang saya dapatkan, untuk memastikan jam buka tempat tersebut.

Sekarang ini kebanyakan tempat yang menyediakan jasa ataupun produk, menyediakan informasi yang cukup di internet. Kadang hanya berupa listing nama toko dan nomor teleponnya saja, tapi ada juga yang membuat halaman website dengan informasi yang lebih lengkap. Paling sering dijumpai sekarang ini, hampir semua tempat berusaha memiliki halaman Facebook. Di sana mereka mencantumkan nomor telepon, jam operasional dan peta ke lokasinya.

Saya ingat, dulu, untuk membeli handphone atau gadget, kami selalu datang ke banyak toko satu persatu dan bertanya panjang lebar. Kadang-kadang informasi yang diberikan berbeda dengan apa yang dibaca. Sekarang ini kalau mau beli gadget, baca dulu spesifikasinya di internet, baca reviewnya dan juga cari tahu range harganya. Waktu ke toko, udah gak pake banyak tanya, tunjuk barang, bayar dan pastikan ada garansi dan bawa pulang deh hehehe. Beberapa kali malah kalau lihat perbedaan harga beli offline dan online cukup signifikan, kami akan memilih untuk beli online saja (dengan catatan produk tersebut punya garansi walau beli online).

Waktu mau jalan-jalan ke luar kota, mencari informasi penginapan juga lewat internet. Masalahnya terkadang, di sini banyak tempat yang menyediakan informasi dalam bahasa Thai saja. Kalau sudah begini, saya lebih suka langsung telepon saja (masih lebih susah baca daripada ngomong soalnya). Kadang-kadang membaca review berbagai tempat bikin pusing juga, tapi memang kalau pergi ke tempat yang reviewnya bagus, belum pernah kecewa.

Kesimpulannya, di jaman sekarang ini internet sudah jadi bagian dari keseharian kita dalam mencari dan berbagi informasi. Kalau kita mau toko/usaha kita dikenal orang, kita harus menyediakan informasinya juga di internet. Minimal sediakan informasi kontak dan kalau berupa toko ya berikan jam operasional dan peta lokasinya. Jangankan barang jualan, sekarang ini nyari informasi soal sekolahan (terutama uang sekolahnya) orangtua pada umumnya mencari di internet dulu sebelum survey ke lokasi. Kalau ada yang mereview tempat usaha kita, ya sebaiknya kita balas. Kalau ada yang komplain ya diusahakan diperbaiki.

Kadang jadi bertanya-tanya, nanti di masa depan akan seperti apa lagi ya. Sekarang ini semua informasi bisa di dapat dengan mudah di internet asal kita tahu kata kuncinya. Kalau malas mikirin kata kunci, ya akhirnya paling gampang memang bertanya di forum-forum yang ada, lalu duduk manis menunggu jawaban hehehe.

Nonton TV Indonesia Online

Sebenarnya kami bukan orang yang sering menonton TV, terutama acara TV yang banyak iklannya. Sejak tinggal di Chiang Mai kami sudah terbiasa tidak menonton TV, apalagi siaran TV Indonesia. Tapi setiap kali baru pulang dari Indonesia, karena di sana biasanya selalu ada TV menyala, Jonathan jadi ikutan nonton dan kamipun terpikir untuk mencari tahu bagaimana supaya bisa menonton siaran TV Indonesia.

Waktu pertama kali mengetahui siaran TV Indonesia bisa ditonton dari internet (sekitar tahun 2008), rasanya senang sekali. Tapi setelah tahu, ya akhirnya tetap saja gak ditonton. Waktu itu masalahnya selain kami tidak terlalu merasa ingin menonton, juga nontonnya sering ada buffering dan terputus-putus. Daripada menonton acara terputus-putus, kami memilih menonton TV Series yang sudah di download hehehe.

Beberapa tahun lalu, kami juga memasang parabola di rumah atas permintaan eyang yang berkunjung ke Chiang Mai. Karena hiburan eyang ya nonton TV dan eyang tidak mengerti nonton acara TV Thailand, ya kami pun memasang parabola yang menghadap ke satelit yang menyiarkan siaran TV Indonesia. Seperti biasa, setelah eyang pulang, kami tidak lagi menonton acara TV Indonesia.

Beberapa kali setelah itu, setiap eyang datang, Joe harus mensetting ulang untuk mencari stasiun TV yang biasa di tonton eyang. Masalahnya, tidak semua siaran TV Indonesia berada dalam satelit yang sama, jadi hanya sebagian stasiun TV yang bisa kami tonton. Pernah juga kami merekam beberapa film Paw Patrol berbahasa Indonesia yang disiarkan di TV Indonesia, lalu Joe akan mengedit menghilangkan iklannya untuk ditonton anak-anak supaya mereka juga bertambah kosa kata bahasa Indonesianya.

Waktu pulang terakhir kemarin, Jonathan mengikuti beberapa film anak-anak yang diputar di AnTV dan juga menonton acara Killer Karaoke Indonesia. Waktu sampai di Chiang Mai, Jonathan meminta ke papanya supaya TV di sini bisa menonton siaran AnTV juga. Waktu Joe mencari tahu, eh ternyata siaran ANTV sudah pindah satelit, dan kami harus menggeser arah parabola kalau mau bisa menonton ANTV. Tapi ternyata, kami jadi menemukan kalau ternyata TV Indonesia sekarang ini sudah banyak live stremingnya di Internet dan bisa diakses secara gratis, jadi kami ga perlu susah payah lagi deh sekarang kalau mau nonton TV Indonesia.

hasil pencarian tv online Indonesia di google

Waktu saya memasukkan kata kunci tv online Indonesia ke Google, saya menemukan ada lebih dari 5 situs yang menyediakan jasa streaming TV Indonesia. Saya mencoba beberapa situs yang katanya nonton tanpa buffering. Pada dasarnya, nonton TV Streaming tergantung dengan kecepatan internet juga. Tapi yang saya heran, beberapa situs yang bilang sama-sama live streaming, tapi beda tayangannya bisa sampai lebih dari 2 menit. Karena saya mencobanya sudah tidak di Indonesia lagi, saya tidak tahu situs mana yang benar-benar live streamingnya sama persis dengan siaran TV dengan antena biasa. Kalau lagi nonton pertandingan siaran langsung sepak bola, bisa-bisa dengar tetangga bilang GOL duluan nih hehehe.

Dari berbagai situs yang dicoba, ada 1 situs yang cukup lancar di akses dan juga antar mukanya cukup gampang. Mereka juga membedakan antar muka untuk akses dari komputer atau dari handphone.

vidio dot com diakses dari handphone

Karena sekarang ini TV kami sudah terhubung dengan mini komputer untuk menonton Netflix, adanya layanan streaming TV Online ini juga mempermudah kami mengakses menonton TV Indonesia jika dibutuhkan. Parabolanya mungkin bisa diarahkan ke satelit mengakses siaran TV Thailand hehehe.

Mudah-mudahan situs-situs TV Online ini bisa bertahan lama. Saya lihat, selain menyediakan konten streaming TV Online, mereka juga menyediakan layanan mengupload video untuk subscribernya. Ada juga layanan berbayar untuk menonton channel TV/film tertentu. Kalau untuk kebutuhan menonton streaming saja, untungnya kita ga harus repot-repot login atau bayar dan semoga tetap seperti itu.

Kenangan Akhir Tahun – Sambut Tahun Baru 2019

Sudah beberapa hari ga menuliskan tantangan sehari satu tulisan. Hari ini hari terakhir tantangan Desember dan sebelum memulai tahun yang baru, saya ingin mereview 10 tahun terakhir melalui status kenangan dari Facebook.

Banyak hal terjadi dalam 1 hari, apalagi dalam 10 tahun. Saya tetap mengucap syukur kepada Tuhan karena dalam 10 tahun terkahir, Tuhan masih tetap menjaga dan menyertai kami seperti di tahun-tahun sebelumnya.

Dalam kurun waktu 10 tahun terakhir, baru tahun ini kami mendapat kesempatan tutup tahun di Indonesia lagi. Berbeda dengan di Chiang Mai, di sini saya berharap ga ada dentuman petasan ataupun kembang api dan bisa melewatkan malam tahun baru dengan tidur nyenyak hehehe.

Oke kita hitung mundur sejak 10 tahun lalu:

Membaca status kenangan ini, saya jadi ingat dengan pengalaman pindah rumah pertama kali di Chiang Mai. Pindah rumah dari unit studio ke unit yang lebih luas dan lantai yang lebih tinggi. Melihat state rumah yang tadinya kosong lalu kami isi sampai penuh hihihi.

Tahun 2009, tahun di mana saya kehilangan bapak saya, makanya bikin status mengenai kehidupan. Akhir tahun cuma di rumah saja di Chiang Mai dengan memasak kue kering. Tadinya mau niru tradisi di Medan, tahun baru punya suguhan kue kering di rumah, tapi waktu itu masaknya buat di makan berdua doang hehehe.

Akhir tahun 2010, tahun pertama kami jadi orangtua. Tahun penantian sampai lahirnya Jonathan di bulan November. Makanya di tahun berikutnya 2011 juga statusnya ga jauh-jauh dari Jonathan hehe.

Akhir tahun 2011, harapannya Jonathan sudah besar dan saya sudah bisa kembali ke hobi jahit dan craft lainnya. Kenyataanya sampai sekarang mesin jahitnya bahkan belum masuk servis hahaha. Semoga ya 2019 dilaksanakan hehehe.

Tahun 2012 dan 2013 sepertinya saya sedang malas update status di FB, atau mungkin update statusnya di 1 Januari hari berikutnya. Jadinya ga ada jejak kenangan deh. Tapi saya ingat, tahun-tahun tersebut kami merayakan natal dan tahun baru di Chiang Mai dan ga pulang ke Indonesia.

Akhir tahun 2014, kami liburan bareng satu keluarga Indonesia di Chiang Mai lainnya yang sama-sama jagain Chiang Mai di akhir tahun. Tahun ini bisa dibilang liburan terakhir kami sebelum jadi family of 4. Saat liburan ini saya sedang hamil anak ke-2. Kalau hamil pertama saya gak kemana-mana, hamil ke-2 berani sedikit jalan di area yang cukup curam begini hehehe.

Akhir tahun 2015, kami liburan bareng teman Jonathan dari daycare yang mana mamanya jadi teman saya juga. Kami naik kereta api dari Chiang Mai ke Lampang biar Jonathan pernah naik kereta api hahaha. Waktu itu, Joshua baru 6 bulan, dan cukup menikmati perjalanan singkat yang inti perjalanannya cuma naik kereta api, naik delman, duduk ngopi dan pulang lagi ke Chiang Mai hehehe.

Sejak akhir tahun 2016 yang lalu, Joe terinspirasi buat bikin skrip 1 foto 1 hari selama 1 tahun, untuk melihat review hal-hal yang terjadi. Tahun lalu, walaupun saya tidak posting khusus juga di FB, kami juga ada video review 1 tahun dan untuk tahun ini sedang dikumpulin ama Joe. Besok saya akan posting review foto-foto setahun sejak tahun 2016, 2017 dan 2018.

Gak terasa ya, saya sudah bertambah tua 10 tahun. Mulai dari rajin ngeblog, lama ga ngeblog dan tahun ini kembali lagi berusaha aktif menulis blog. Banyak target di tahun 2018 yang belum berhasil di lakukan, tapi ya tentunya tidak menyerah dan akan mencoba lebih baik lagi di tahun 2019. Setelah bertahun-tahun kami merayakan Natal dan Tahun Baru di Chiang Mai, akhirnya tahun ini bisa menghabiskan hari-hari menjelang akhir tahun 2018 dengan keluarga Joe. Rencana semula kami akan ke Medan juga, tapi mama saya bersedia datang ke Depok untuk merayakan tahun baru bersama kami di Depok.

Selamat menyambut tahun baru buat kita semua. Semoga tahun 2019 kita semua tetap dalam lindungan Tuhan, diberikan kesehatan dan juga kesuksesan dalam menyelesaikan apa yang kita rencakan untuk dilakukan di tahun 2019. Tuhan memberkati kita semua.

Grab atau Go-Jek?

Liburan kali ini, kami banyak memanfaatkan jasa Grab dan Go-Jek untuk bepergian. Awalnya karena di Chiang Mai cuma ada Grab, kami lebih sering prefer naik Grab, tapi ternyata dari pengalaman ke puncak dan ke Bogor hari ini, entah kenapa supir Go Car lebih mau untuk menerima pesanan perjalanan ke tempat yang jauh.

Beberapa hari lalu, saya sudah mencoba memesan makanan dengan Grab Food dan ada sedikit masalah, mulai dari restoran yang tidak ditemukan, lalu restoran yang menu tidak update sehingga harus ubah pesanan dan juga restoran yang udah dijelaskam lewat telepon tapi masih salah memberikan pesanan. Hari ini, kami mencoba memesan makanan dengan Go Food. Pesanan kali ini sih mencari sate padang, dan ternyata walau biaya antarnya lebih mahal (10 ribu rupiah), tapi semua berjalan mulus dan gak sampai 30 menit pesanan sudah datang.

Acara dari GO-JEK di perpustakaan nasional di hari ibu untuk para driver Ibu-Ibu

Kalau dilihat dari segi harga pemesanan, seringnya Grab Car selalu lebih murah dibandingkan Go Car. Tapi pengalaman dengan Grab Car beberapa kali di cancel setelah drivernya menerima pesanan. Bahkan sekali pernah juga drivernya ga merespon setelah kami menunggu lebih dari 10 menit padahal di aplikasi dinyatakan driver sudah dijalan dan akan tiba dalam waktu 6 menit. Mungkin aplikasi di HP nya ngehang atau entahlah apa alasannya karena kalau dilihat dari pergerakan mobilnya di aplikasi tidak terlihat tetap jalan. 

Selama beberapa kali bepergian, mungkin karena Go Car lebih mahal maka banyak juga pengguna seperti kami yang awalnya selalu mencoba memakai Grab dulu sebelum akhirnya memilih Go Car karena gak kunjung dapat orang yang mau nganterin ataupun ya udah dicancel berkali-kali jadi merasa lebih baik bayar lebih daripada nunggu lama lagi. Dari beberapa kali memesan Go Car, kami belum pernah di cancel setelah supirnya menerima pesanan kami. 

Terlepas dari Grab Car atau Go Car, sejauh ini pengalaman kami selalu ketemu dengan pengemudi yang ramah dan sopan. Mereka juga menyetirnya cukup baik dan gak membahayakan penumpang. Beberapa kali pernah juga dapat mobil yang agak berbau rokok, mungkin supirnya merokok sambil menunggu orderan, tapi ya setelah beberapa lama baunya bisa hilang. Mobil yang membawa kami ga selalu mobil baru, kadang-kadang mobilnya ya sudah terlihat tua juga, tapi selalu cukup bersih. Bahkan lebih bersih dari mobil kami di Chiang Mai hahahah.

Senyaman-nyamannya disupirin naik Grab atau Go Car ada satu kelemahannya: deg-degan pas nunggu takut di cancel dan kadang di aplikasi dibilang driver akan tiba 8 menit lagi, tapi kenyataanya bisa lebih dari 8 menit. Tapi karena sejauh ini kami pergi itu bukan ke tempat yang sttict harus tiba jam tertentu, ya kami bisa agak santai walaupun pas menunggunya jadi repot dikit karena anak-anak kalau udah disuruh pakai sepatu malah jadi gelisah kalau jemputannya ga kunjung datang.

Secara  biaya, walaupun Grab dan GoJek relatif lebih murah daripada taksi argo yang bisa melonjak harganya kalau macet, ya tetap saja akan lebih ekonomis kalau punya mobil sendiri dan memiliki supir pribadi. Sekarang ini gak nyetir di Jakarta alasannya ada dua: pertama ga punya sim Indonesia, mungkin saja SIM Thailand laku, tapi kami ga mau ambil resiko kalau ga terpaksa. Alasan kedua: gak ada mobil yang bisa kami pakai juga hehehe (harusnya ini yang pertama ya, klo ga ada mobil punya sim juga ga ada gunanya).

Ada yang punya cerita mengenai pengalaman naik Grab atau Go Car? atau ada yang selalu hanya memilih Grab atau memilih GoJek dan alasannya?

Pengalaman Mesen Grab Food

Ceritanya hari ini mau pesan makanan spaghetti carbonara biar Joshua ga cuma makan nasi telur dadar doang selama di Indonesia. Saya dengar pengalaman orang-orang kalau sekarang gampang pesan makanan bisa pake GrabFood aja, jadi ga usah keluar rumah atau capek menunggu makanan atau macet di jalan. Jadilah saya mencoba untuk menggunakan jasa GrabFood.

Dari dalam aplikasi, saya cari daftar restoran yang jualan carbonara, trus saya pilih yang jaraknya paling dekat dan waktu tunggu nya kurang dari 1 jam. Untuk milihnya tapi gak ada fasilitas mengurutkan berdasarkan waktu tunggu, jadi saya milihnya agak random aja dari beberapa hasil pencari pertama. Menunya terlihat menarik, harganya ga terlalu mahal, reviewnya juga ga jelek. Semuanya terlihat menjanjikan, eh driver Grab nya ga bisa nemu restorannya. Pelajaran pertama: milih restoran harus yang udah pernah tau lokasinya dan namanya ga mirip-mirip kalau di Google. Orderan pertama akhirnya saya cancel deh. Terbuang waktu 15 menit karena tadi juga agak lama milih-milih menunya dan juga nunggu jasa Grabnya mencari restorannya.

Masalah mencari restoran ini, driver grabnya katanya udah ngikutin pin map nya tapi ga nemu. Saya coba cari pake google map juga, karena pengalaman pertama, saya ga tahu kalau kita bisa melihat profil restorannya untuk tahu detail alamat restorannya. Kasian sebenarnya karena driver grabnya jadi ga dapat apa-apa, padahal udah muter-muter nyari. Akhirnya saya cancel dengan alasan restoran tidak ditemukan, saya ga tahu apakah nantinya restoran itu akan dihapus dari list grab food, atau masnya aja kurang cermat mencari. Katanya dia coba telepon ke nomor restorannya, tapi nomornya tidak aktif.

Berikutnya, karena kelihatan mau hujan, mau gak mau masih lebih praktis memesan lewat GrabFood, saya masih mau mencoba peruntungan. Saya ketemu restoran lain yang juga waktu tunggunya ga sampe 1 jam. Orderan berhasil dilakukan dengan lancar, pilih-pliih menu dan dapat drivernya. Setelah driver tiba di lokasi eh ternyata menu nya katanya udah ganti *sigh*. Kayaknya restorannya jarang di order ya, jadi mereka ga gitu perduli untuk mengupdate menu makanannya. Masalahnya, saya bayarnya pake non tunai OVO, kalau ordernya ganti otomatis total harganya bakal ganti.

Karena saya ga menemukan cara mengubah pesanan via aplikasi karena kasus menunya berganti, dan saya capek ngetik via message, saya telpon deh melalui aplikasinya. Ekspektasi saya, saya akan bicara dengan driver Grab nya, ternyata yang nerima orang restorannya. Saya belum nemu cara nelpon drivernya malah. Dengan orang restorannya, saya ubah pesanan dan waktu saya bilang mau ngomong sama mas drivernya, eh malah ditutup *grmbl, mulai emosi rasanya hahaha*. Akhirnya messsage lagi ke mas drivernya, nanyain gimana tuh kalau ganti pesanan, terus kata masnya nanti dibantuin kalau dia sudah antar makanan.

Waktu makanan tiba, eh dari 4 menu yang saya pilih, yang diantar cuma 3. Kata mas drivernya, orang restorannya udah dibilangin pesanananya ada 4 tapi si restoran ngotot bilang 3. Terus harga makanan di aplikasi dan bon yang dikasih restorannya juga lebih mahal harga yang dari restorannya. Haish, ya untungnya saya belum kelaparan, dan pesanan utamanya ada, jadi ya sudahlah. Ternyata, kalau ada selisih seperti itu, yang akan membayar dulu itu drivernya, jadi walaupun pesanan via non tunai, duitnya itu masuk ke account drivernya. Jadi tadi karena pesanan dari 4 jadi 3, saya gak perlu nambah malahan masih ada kembalian. Pelajaran ke-2: lain kali pesen makanan bayar cash aja biar gampang kalau totalnya ganti karena ganti orderan (dan lebih baik memang memesan makanan di restoran yang kita sudah tau pasti letak dan menunya, biar ga kejadian lagi seperti hari ini). Untungnya, tujuan utama pembelian tercapai, Joshua sukses makannya ga pake susah dan abis dong 1 porsi sendiri, walaupun menurut saya rasanya ya biasa aja dan beda dari ekspektasi sih hehehe.

Saya pikir-pikir, biaya delivery makanan di sini 4000 rupiah itu gak sampai 10 baht, kalau di Chiang Mai, pemesanan makanan itu biayanya 40 baht (lebih 4x dari biaya delivery di sini). Saya tahu cari duit itu gak gampang, tapi saya jadi kasian dengan driver ojek online yang biaya deliverynya dihargai murah sekali di sini. Kalau andaikan tadi saya harus pergi sendiri mencari restorannya muter-muter, lalu mesen makanan menunya ga ada, dan akhirnya pulang lagi ke rumah, rasanya biayanya pastilah lebih dari 4000 rupiah. Tapi saya tahu, kalau harga deliverynya lebih dari itu, mungkin akan berkurang orang yang menggunakan jasa delivery makanan ini.

Dulu, saya ingat jasa pengiriman makanan itu biasanya dilakukan oleh restorannya. Saya jadi kepikiran, sekarang biaya delivery makanan dari restorannya langsung jadi berapa ya?, Jaman awal kerja di Bandung, dulu saya inget sering banget delivery Hoka-Hoka Bento atau Pizza Hut. Sekarang, kalau biaya deliverynya lebih dari 4000 rupiah, bisa-bisa orang memilih jasa ojek online saja untuk memesan makanan. 

Ada yang punya tips-tips lain sebelum menggunakan jasa Grab Food ini? atau ada yang tahu gimana mengubah pesanan dari aplikasi kalau drivernya udah sampai restoran dan menunya berganti?