Scarecrow Pemikir, “The Wonderful Wizard of Oz”

Tulisan kali ini masih melanjutkan membahas karakter di dalam buku “The Wonderful Wizard of Oz”, tentang Scarecrow, salah satu tokoh yang menjadi teman Dorothy dalam usahanya mencari cara kembali ke Kansas dari tanah Oz. Scarecrow dikisahkan terbuat dari jerami dan tidak mempunyai otak. Dia ingin meminta otak kepada penyihir Oz yang tinggal di Emerald City.

Seperti halnya Tin Woodman, sebenernya Scarecrow tidak memiliki hati dan otak, karena seluruh bagian tubuhnya terbuat dari jerami. Tetapi, dia lebih ingin memiliki otak, karena beberapa alasan. Berikut ini beberapa alasan dari Scarecrow kenapa dia memilih otak dan bukan hati.

Scarecrow tidak mau disebut bodoh

“I don’t mind my legs and arms and body being stuffed, because I cannot get hurt. If anyone treads on my toes or sticks a pin into me, it doesn’t matter, for I can’t feel it. But I do not want people to call me a fool, and if my head stays stuffed with straw instead of with brains, as yours is, how am I ever to know anything?”

“All the same,” said the Scarecrow, “I shall ask for brains instead of a heart; for a fool would not know what to do with a heart if he had one.”

Scarecrow, “The Wonderful Wizard of Oz”

Menurut scarecrow, karena dia terbuat dari jerami, dia tidak bisa merasakan sakit. Jadi, dia tidak butuh hati untuk merasakan sesuatu. Tapi dia punya keinginan untuk mengetahui banyak hal. Dan untuk mengetahui banyak hal itulah dia merasa otak dibutuhkan.

Mungkin konsep otak yang dimaksud Scarecrow di sini seperti prosesor untuk memproses dalam mencari penyelesaian masalah dan harddisk untuk menyimpan pengetahuan kali ya buat dia. Makanya dia merasa perlu banget itu ada bentuk fisik otak.

Menurut Scarecrow, kalau dia punya hati tapi tidak punya otak, akhirnya dia akan menjadi orang bodoh yang tidak tahu apa yang harus dilakukan dengan hati dan apa yang dia rasakan karena dia tidak punya otak untuk memikirkannya.

Otak itu yang paling berharga di dunia ini

“I felt sad at this, for it showed I was not such a good Scarecrow after all; but the old crow comforted me, saying, ‘If you only had brains in your head you would be as good a man as any of them, and a better man than some of them. Brains are the only things worth having in this world, no matter whether one is a crow or a man.’

Percakapan scarecrow dan burung gagak

Dari percakapan scarecrow dengan burung gagak, dia merasa kalau dia punya otak maka dia akan menjadi orang yang lebih baik. Kalau kata burung gagak memiliki otak adalah hal yang paling berharga di dunia ini. Dan Scarecrow pun menganggap demikian.

Kalau dilihat dari cerita secara keseluruhan, walaupun Scarecrow merasa seperti orang bodoh yang tidak tahu apa-apa karena tidak punya otak, tapi sebenarnya dia yang paling banyak berpikir dan mengusulkan berbagai solusi ketika mereka menghadapi rintangan diperjalanan.

Berikut ini dua contoh bagian dalam petualangan mereka, di saat yang lain sudah kehabisan ide, akhirnya Scarecrow yang punya solusi.

“What shall we do?” asked Dorothy despairingly.

“I haven’t the faintest idea,” said the Tin Woodman, and the Lion shook his shaggy mane and looked thoughtful.

But the Scarecrow said, “We cannot fly, that is certain. Neither can we climb down into this great ditch. Therefore, if we cannot jump over it, we must stop where we are.”

“I think I could jump over it,” said the Cowardly Lion, after measuring the distance carefully in his mind.

“Then we are all right,” answered the Scarecrow, “for you can carry us all over on your back, one at a time.”

===

So they sat down to consider what they should do, and after serious thought the Scarecrow said:

“Here is a great tree, standing close to the ditch. If the Tin Woodman can chop it down, so that it will fall to the other side, we can walk across it easily.”

“That is a first-rate idea,” said the Lion. “One would almost suspect you had brains in your head, instead of straw.”

Ide Scarecrow dalam menghadapi masalah yang dihadapi

Kalau Kamu Pilih Hati atau Otak?

Kalau dipikirkan lagi, alasan Tin Woodman memilih hati cukup masuk akal. Alasan Scarecrow memilih otak juga tidak salah. Tapi kalau kita harus memilih salah satu, sepertinya jawaban setiap orang tidak akan sama.

Saya sendiri tidak bisa memilih antara hati dan otak, rasanya butuh keduanya walaupun dengan memiliki keduanya tidak otomatis membuat saya orang paling bijaksana ataupun paling cerdas sedunia.

Kalau kamu bagaimana?

Penutup

Saya merasa kagum dengan penulis cerita buku ini. Bagaimana penulis bisa menciptakan tokoh yang menginginkan sesuatu yang secara fisik tidak ada, tapi pada jalinan ceritanya ditunjukkan kalau mereka sebenarnya sudah memiliki apa yang mereka inginkan. Mereka hanya perlu merasa memiliki bentuk fisiknya untuk percaya kalau mereka bisa berpikir ataupun bisa memiliki perasaan.

Banyak dari kita secara tidak sadar seperti Tin Woodman dan Scarecrow yang membutuhkan bentuk fisik atau simbolisme dari sesuatu untuk merasakan sesuatu itu sah. Misalnya dulu waktu pertama kali tidak bisa pulang di masa Natal dan tahun baru ke Medan, saya merasa sedih sekali dan seperti Natal tidak sah karena sendiri. Padahal ya Natal dan Tahun Baru nya esensinya jauh lebih luas daripada kumpul dengan keluarga.

Masa pandemi ini kita butuh menggunakan hati dan pikiran kita lebih lagi. Jangan mau kalah dengan Tin Woodman dan Scarecrow yang merasa tidak bisa mengasihi karena tidak punya hati ataupun merasa bodoh karena tidak punya otak. Padahal mereka tetap bisa mengasihi dan berperasaan selain memikirkan solusi tanpa mereka sadari.

Leave a Reply

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.