Baca Buku: The Subtle Art of Not Giving a F*ck

Baca buku ini sudah lama, maksudnya sudah lama mulai dan akhirnya selesai tahun lalu. Waktu itu mau nulis tentang buku ini, tapi karena sudah banyak yang nulis, malah jadi menunda. Tapi dipikir-pikir, ada baiknya menuliskan sendiri apa yang diingat dari buku ini.

Buku ini sebenarnya tidak tebal, cuma 224 halaman dan terdiri dari 9 chapters. Joe sudah membacanya duluan dan merekomendasikannya ke saya. Awalnya saya agak enggan membacanya karena buku ini kategori self help dan bahasanya terasa kurang sopan. Oh ya, kalau tidak salah, buku ini sudah diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia dengan judul yang lebih sopan menjadi: Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat. Masalah judul dan bahasa di awal yang terasa agak kasar itu yang bikin saya gak bisa fokus membacanya. Saya membaca versi e-booknya yang dibeli Joe di Google Playbook.

Biasanya, judul buku dalam kategori self help merupakan cerminan dari isi bukunya. Ternyata di buku ini, berbeda dengan buku self help lainnya, walaupun isinya mungkin mirip-mirip juga dengan isi buku self help lainnya. Bedanya, kalau buku self help lain tipenya selalu meyakinkan kamu pasti bisa! Kamu pasti berhasil. Tapi buku ini lebih realistis bahwa hidup ini tidak selalu indah, butuh usaha dan kerja keras kalau mau berhasil, dan tidak semua orang bisa jadi pemenang dan nomor 1.

Jadi sebenarnya gimana sih seni untuk bersikap bodo amat? Apa maksudnya kita cuek aja gitu kayak bebek, gak usah mikirin apapun di dunia ini dan hidup seenaknya?

Seperti saya sebutkan, sudah banyak yang membuat review dan kesimpulan dari buku ini, jadi saya akan menuliskan hal-hal yang walaupun saya sudah tahu, tapi masih bisa membuat saya mengangguk-angguk dan seperti menemukan hal baru.

Pilih yang Terpenting Dari yang Penting

Di bukunya sih disebut, kita harus bisa memisahkan apa yang penting dan tidak penting. Kita gak usah pusing dengan hal-hal yang gak penting, tapi fokus dengan hal yang penting saja. Tapi saya malah jadi teringat dengan pesan orangtua saya dari saya kecil.

Saya bukan berasal dari keluarga yang berlebih. Mama saya Pegawai Negeri Sipil, Papa saya Karyawan Swasta. Walaupun kami hidupnya gak susah-susah amat, tapi kami tidak punya kemewahan untuk membeli berbagai hal yang mungkin pada masa itu lagi trend. Orang tua saya selalu mengajarkan: banyak yang penting, tapi beli yang paling penting. Jadi dari kecil, saya sudah diajarkan untuk membuat skala prioritas kebutuhan. Saya ingat dulu waktu kakak saya minta dibelikan sepeda mini, papa dan mama saya suruh kami bikin proposal dulu kira-kira kenapa mereka butuh sepeda mini dan apa gunanya.

Buku ini bukan masalah keuangan saja, tapi secara umum dalam hidup ini kita harus bisa memilah-milah dan mengkategorikan apa hal yang penting untuk kita pikirkan, dan sisanya cuekin saja. Setiap orang sudah punya porsi masing-masing, kalau jadi ibu rumah tangga ya prioritaskan tugas jadi ibu rt. Kalau lagi jadi ibu guru pas homeschool anak, prioritaskan menjadwalkan dan memeriksa kegiatan homeschool. Setiap orang punya porsi masing-masing, makanya saya menghindari komentar di sosial media untuk hal-hal yang bukan urusan saya.

Hidup ini Penuh Pilihan

Dari mulai bangun pagi sampai mau tidur, kita harus memilih. Tidak semua pilihan kita sesuai dengan harapan. Banyak hal yang tidak bisa kita kendalikan dalam hidup kita, tapi kita selalu bisa untuk memilih bagaimana respon kita terhadap apa yang terjadi (ini sering banget nih muncul di banyak buku self help). Dengan kata lain: kendalikan diri dan jangan terlalu reaktif kalau ada hal yang tidak kita harapkan terjadi.

Kadang-kadang kita merasa kesal dengan sikap seseorang ke kita, tapi kalau dipikir-pikir, pilihan kita untuk merasa kesal itu tidak akan mengubah sikap orang tersebut. Kita tidak punya kendali terhadap orang lain. Jadi kalau ada orang yang mengundang kekesalan mending dicuekin aja alias gak usah dipikirin. Kita bisa memilih untuk tidak merespon orang tersebut dengan perasaan kesal.

Masalah pilihan ini ada lagi bagian yang menarik. Dulu saya pernah dengar ada yang bilang ke saya, kalau mencari pasangan itu sebaiknya kita koleksi dulu baru seleksi. Katanya kalau semakin banyak koleksi kita bisa membanding-bandingkan untuk mendapatkan pilihan terbaik. Tapi sebenarnya ajaran itu salah! Semakin banyak pilihan, akhirnya kita semakin bingung dan gak jadi-jadi memilih.

sumber dari JimBenton.com

Contohnya ya, kalau kita buka Netflix dan belum tahu mau nonton apa, kita lihat-lihat ada film apa saja yang ada. Terus tak terasa, kita menghabiskan waktu beberapa jam untuk memilih dan akhirnya malah tidak jadi nonton karena harus melakukan hal lain. Coba kalau misalnya kita sudah tahu sebelumnya kalau kita mau nonton film yang sudah masuk Netflix, kita bisa langsung nyalakan dan dalam waktu 2 jam selesai deh nontonnya.

Prinsip: Do Something

Menulis blog setiap hari itu tidak selalu mudah. Walaupun tahun 2019 sudah banyak menulis dan hampir setiap hari, sampai sekarang tetap saja saya masih sering bingung mau nulis apa ya? Padahal sebenarnya ada banyak sekali hal yang ingin dituliskan, tapi ya kadang-kadang kalah dengan rasa malas atau rasa-rasa lain yang akhirnya ga jadi nulis. Padahal harusnya mulai saja menulis, mulai dengan 1 kalimat, lalu jadi paragraph. Kalau idenya mentok, mungkin bikin tulisan lain lagi, atau kadang-kadang tidak terasa jadi tulisan terlalu panjang yang bikin orang lain malas baca hahaha.

Prinsip ini bukan hanya untuk menulis. Dalam hidup, ketika kita menghadapi tantangan dan bingung mau ngapain, sebaiknya lakukan sesuatu, jangan diam saja atau bengong. Karena kalau kita diam saja dan tidak melakukan sesuatu, tidak ada aksi dan tidak akan ada motivasi. Tapi kalau kita melakukan sesuatu dan melihat hasil dari sesuatu yang kita kerjakan itu, biasanya kita jadi dapat motivasi maupun inspirasi untuk menyelesaikan tantangan yang kita hadapi.

Lakukan sesuatu, mulai dari hal yang paling sederhana. Melakukan sesuatu lebih baik daripada diam saja.

Selesaikan Masalah Masing-Masing

Setiap orang punya porsi masalah masing-masing. Masalah itu tanda-tanda kita masih hidup hehehe. Kita tidak bisa berharap orang lain menyelesaikan masalah kita dan kita juga ga usah ikut campur sama masalah orang lain. Kita tidak bisa membantu orang yang tidak membantu dirinya sendiri.

Kita bisa membantu orang yang minta bantuan, tapi tentunya yang minta bantuan harus lebih aktif menyelesaikan masalahnya. Nah kalau gak diminta bantuan gimana? ya kalau gak diminta bantuan kita selesaikan urusan sendirilah.

Kesimpulan

Jadi kesimpulannya buku ini apa? Kalau saya melihatnya, buku ini berusaha mengingatkan kita lagi untuk menentukan prioritas dalam hidup. Kita perlu menyaring informasi yang kita terima, apalagi di sosial media, gak usah semuanya mau dikomentari. Kita perlu memilih lingkungan pergaulan kita. Kita perlu fokus dengan apa yang sudah menjadi komitmen kita. Kita tetap melakukan sesuatu untuk menyelesaikan persoalan dan tantangan dalam hidup kita. Selain hal-hal yang sudah kita tetapkan menjadi prioritas kita, ya cuekin aja. Bersikap bodo amat terhadap hal-hal yang tidak dalam prioritas kita itu perlu loh, daripada akhirnya jadi pusing sendiri.

Selamat Tahun Baru 2020: Tetap Bersyukur

Setelah beberapa hari tidak menulis, dan setelah liburan akhir tahun 2019 kemarin, ada banyak sekali yang ingin dituliskan di blog ini. Tapi ijinkan saya mengucapkan selamat memasuki tahun 2020 kepada teman-teman yang mampir ke blog ini.

Sedikit oleh-oleh dari liburan akhir tahun ke Sukothai dan Si Satchanalai kemarin adalah: kita tidak tau apa yang ada di depan kita, sampai kita menjalaninya. Kadang ketika melihat rintangan, ada perasaan takut dan ingin berhenti atau berbalik arah. Tapi kalau kita jalani bersama-sama, ada perasaan lebih berani untuk menjalaninya. Dan ketika kita sampai di tujuan, ada perasaan bangga dengan diri sendiri karena sudah mengalahkan ketakutan dan kekhawatiran, walaupun mungkin tempat tujuan itu belum tentu super indah seperti yang kita pikirkan sebelumnya.

Apapun hasil dari perjalanan kita, tetap bersyukur karena kita sudah mengalahkan rasa takut dan selamat sampai tujuan. Bersyukur kita tidak kalah sebelum bertarung. Perjalanannya tidak kalah penting dari tujuannya.

Bersiap-siap untuk petualangan di Si Satchanalai Historical Park dengan sepeda

Aduh jalan-jalan apa meditasi sih kemarin itu ya hahaha. Jadi begini latar belakang renungan di atas. Alkisah, kami ke salah satu tempat wisata historical park tanpa membaca buku panduan terlebih dahulu. Seperti semua orang, kami memutuskan sewa sepeda untuk keliling historical park nya.

Kami mengikuti jalur yang banyak orangnya saja. Terus eh, kok di depan ada tanjakan dan ada larangan menaiki sepeda sambil menanjak. Kalau mau naik, kita harus menuntun sepeda kita atau tinggalkan saja di bawah.

Larangan menaiki sepeda sambil menanjak

Awalnya sempat ragu-ragu untuk naik ke atas tanjakan. Kami kuatir waktu turun malah lebih susah lagi, atau takut masih jauh dan ada tanjakan berikutnya. Takut kecewa juga kalau tujuannya tak seberapa indah. Kepikiran juga apa sebaiknya sepedanya ditinggalkan saja di bawah dan jalan ke atas.

Karena sama-sama tidak tahu berapa jauh lagi lokasi tujuan setelah tanjakan itu, kami memutuskan menuntun sepeda ke atas tanjakan. Lebih baik bersiap-siap, siapa tahu masih jauh tujuannya.

Keliatan gak tanjakannya? di foto sepertinya gak seberapa ya

Ternyata, setelah menuntun sepeda dengan susah payah, masih ada tangga lagi untuk naik ke atas. Setelah berhasil membawa sepeda sambil jalan menanjak, rasaya naik tangga tidak seberapa. Tapi alamak, ternyata botol minum yang saya bawa isinya hanya setengah dan Joe tidak bawa minum sama sekali. Tapi dengan ada yang sedikit itupun masih lebih baik daripada tidak sama sekali.

Sampai di atas, Joe yang mendorong sepeda naik sambil bawa Joshua di boncengan sepeda udah mau pingsan sepertinya hahaha. Tapi ya setelah istirahat beberapa menit, akhirnya bisa menikmati pemandangan dari ketinggian. Tentunya walaupun tidak terlihat ketinnggiannya berapa, penting banget buat foto di sana haha.

Setelah beristirahat, baru deh bisa senyum pas di foto

Kalau tenaga sudah terkumpul, siapa takut untuk naik lebih tinggi lagi. Akhirnya Joe dan Joshua naik ke atas reruntuhan templenya juga. Waktu saya bilang ke Joshua: I’m so proud of you Joshua, terus Joshua jawab: I’m so proud of you too mama. Iya saya bangga Joshua mau duduk manis di sepeda walau sebelumnya gak biasa dibonceng sepeda. Nggak ngeluh walau panas-panasan matahari. Mau naik tangga dengan semangat walau sampai atas mukanya merah kepanasan. Semangat buat eksplorasi tempat baru walau belum sepenuhnya mengerti tempat apa ini.

Udah sampai atas, naik sampai atas lagi deh

Perjalanan turun tidak sesulit perjalanan naik karena kami memutuskan kembali ke arah kami datang. Kalau saja kami sudah tahu sebelumnya, mungkin kami akan memutuskan meninggalkan saja sepeda di bawah. Kalau kami sudah tahu sebelumnya, mungkin kami juga akan memutuskan untuk tidak usah naik saja karena tanpa sepedapun tanjakannya lumayan terjal.

Pesan lainnya: ketidak tahuan bisa membuat kita lebih berani dan mencoba dengan lebih gigih. Kalau sudah tahu dan tetap ingin menjalani, bisa membuat kita lebih bersiap-siap dengan membawa minuman lebih banyak atau tidak perlu bawa sepeda naik karena pasti akan turun lagi.

Tahun 2020 ini dimulai dengan berbagai berita yang tidak semuanya membahagiakan. Di Jakarta, kakak saya (dan banyak penduduk di berbagai area Jakarta) rumahnya dan mobilnya terendam banjir. Beberapa orang lagi liburan keluar kota, dan tidak tahu bagaimana nasib rumahnya.

Di Chiang Mai, polusi sudah dimulai sejak akhir tahun lalu dan entahlah akan membaik atau tidak. Di Australia, musim kering membuat banyak semak-semak terbakar dan hampir seluruh daerah dilanda asap. Kita tidak tahu apa yang akan kita hadapi di depan kita. Tapi untuk semua hal yang akan datang, mari kita hadapi bersama dengan berani dan tidak cepat menyerah.

Tetap bersyukur untuk semua hal yang akan kita hadapi di tahun 2020 ini.