Singapore dan Kembali ke Chiang Mai

cimg3663 Seperti halnya di KL, kami menginap 2 malam di Singapore. Misi utama ke Singapore adalah mengunjungi teman-teman. Perjalanan dari KL ke SG berjalan dengan lancar, petugas imigrasi Singapore yang ramah dan menawarkan permen, kartu keberangkatan dan kedatangan yang tidak harus diisi 2 kali dan akses ke public transport yang mudah.

Seperti halnya di Malaysia, kami menarik tunai dari ATM untuk mendapatkan uang SGD. Rasanya menarik tunai di ATM ini memang solusi yang mudah daripada ke Money Changer. Berdasarkan pengalaman, menarik tunai di ATM nilai tukarnya cukup baik (setidaknya nilai tukar bank di Thailand).

Lanjutkan membaca “Singapore dan Kembali ke Chiang Mai”

Cerita di Kuala Lumpur

Pirate's Revenge Ship Setelah liburan dan misi pulang ke Medan selesai, sebelum kembali ke Chiang Mai kami singgah di Kuala Lumpur dan Singapore.

Penerbangan MDN – KL

Berhubung punya pengalaman terlambat check-in Air Asia, dalam perjalanan kami ini kami lebih prepare. Kami tiba cukup awal di Airport Medan. Airport Medan masih seperti dulu, banyak calo nya :P. Sebelum berangkat kami sudah sediakan pulpen untuk mengisi form keberangkatan dan bebas fiskal. Proses check-in berjalan lancar. Loket bebas fiskal tidak seramai bulan Januari. Dalam form isian bebas fiskal diminta nomor bebas fiskal sebelumnya, untung saja kertas bebas fiskal yang lalu belum kami buang. Passport Joe yang baru dikasih tanda untuk melaporkan diri ke KBRI lagi.

Lanjutkan membaca “Cerita di Kuala Lumpur”

Medan-Tongging-Samosir-Medan

cimg2793Misi utama ke Medan adalah menghadiri pernikahan adikku yang paling kecil. Berhubung di Thailand aku tidak punya tukang jahit, maka jahit menjahitpun dilakukan di Medan. Beruntung tukang jahit yang menjahit bajuku ketika menikah Januari tahun lalu masih bisa ditemukan dan sekarang lokasinya sudah lebih dekat dari rumah. Hari pertama kami di Medan disibukkan dengan urusan baju kebaya yang dikerjakan express dalam 1 hari, ke Imigrasi Belawan untuk urusan memperbaharui passport Joe, dan menjemput keluarga Joe yang datang ke Medan untuk acara pernikahan dan juga sekalian jalan-jalan keliling danau toba dan samosir.

Lanjutkan membaca “Medan-Tongging-Samosir-Medan”

Perjalanan CM-KL-MDN

Rute perjalanan kami kemarin menggunakan air asia sebagai berikut:
berangkat : CM-KL-MDN
pulang : MDN- KL, menginap di KL 2 malam, KL-SGP, menginap di SGP 2 malam, SGP-BKK-CM Penerbangan Air Asia dari Chiang Mai langsung ke Medan masih belum tersedia, rute alternetifnya adalah Chiang Mai – Kuala Lumpur, lalu menunggu beberapa jam untuk selanjutnya melanjutkan perjalanan dari Kuala Lumpur menuju Medan.

Penerbangan CM – KL

cimg2476Kami tiba di airport Chiang Mai cukup awal, tapi ternyata tidak cukup awal. Untuk pertama kalinya di Chiang Mai kami menyadari kalau banyak sekali orang Malaysia yang berkunjung ke Chiang Mai. Sebelum kami ada rombongan wisata dari Malaysia yang hendak kembali ke KL. Bukan ingin mengeneralisasi, tapi sepertinya mereka tidak kenal kata Antri. Semua orang pingin berdiri paling depan. Melihat orang yang di depan banyak sekali tanpa antrian yang jelas, membuat kami dengan mudah diserobot oleh rombongan tour lain (yang sepertinya dari Filipina).

Lanjutkan membaca “Perjalanan CM-KL-MDN”

Kuala Lumpur (lagi)

PutrajayaCeritanya panjang…, perjalanannya juga panjang. Cuma mo posting pendek aja. Saat ini lagi di KL (lagi). Kali ini ga cuma transit di airport doang, tapi singgah sini dan situ. Besok udah mo berangkat lagi ke SG. Emang rencananya short visit doang, buat merencanakan perjalanan berikutnya :). Sepertinya kota ini menyenangkan, nggak semacet bangkok, dan banyak tempat hiburannya.

Capek mode on nih. Lumayanlah 2 hari tapi udah bisa liat KLCC dengan menara petronasnya dan Petrosainsnya, udah bisa lihat Putra Jaya, capek main di Theme Park Sunway Lagoon, udah merasakan makanan nasi lemak khas malaysia, udah cape deeh.. Cerita versi panjangnya ntar aja ah setelah balik ke Chiang Mai. Thanks to Iya yang udah cape nemenin dan ngusulin tempat yang bisa dilihat dalam waktu singkat :).

Sampe Kuala Lumpur, Menuju Medan

Sekarang lagi di ruang tunggu untuk boarding ke Medan. Sebelum melupakan pengalaman hari ini, sebaiknya segera dituliskan mumpung dapet akses Internet gratis via hotspot Wifi. Berbeda dengan penerbangan pulang sebelumnya yang naik Singapore Airlines, kali ini kami memilih naik Air Asia, dengan rute yang cukup ribet: Chiang Mai – Kuala Lumpur – Medan – Kuala Lumpur – Singapore – Bangkok – Chiang Mai. Alasan kali ini adalah pengen jalan-jalan di Malaysia waktu pulang nanti, dan pengen juga mampir Singapore untuk melihat Ming, Fanny dan Kay (anak Ming dan Fanny yg baru lahir).

Tadi pagi diawali dengan antrian yang cukup panjang, karena ada dua travel yg berebut men-check in-kan para pesertanya. Tapi di pesawat cukup nyaman, kami memakai Express Boarding, dan sudah memesan makanan via Internet (sayangnya minuman nggak bisa dipesan lewat Internet). Setelah itu sampe di Kuala Lumpur lebih cepat 25 menit dari jadwal (hebat, biasanya telat :p). Pasporku yang kurang dari 6 bulan sempat dipermasalahkan, tapi boleh juga lewat karena cuma transit. Kami menunggu pesawat berikutnya dengan nongkrong di McDonalds setelah menukar uang baht kami menjadi Ringgit (ada money changer di sini). Sebenarnya ada ATM juga, tapi tadi memutuskan untuk menukar saja uang Baht yang ada.

Semoga malam ini bisa dapet teh botol, kalo nggak ya besok 🙂

Indonesia Memang Lebih Indah

Setelah 2 hari berada di Bandung, akhirnya sudah nyampe Depok lagi.

Di Bandung tidak sempat bertemu 1 orang temanpun sama sekali :(, ternyata emang lebih mudah ketemu teman-teman di internet daripada ketemu antara Kopo-Antapani-Buahbatu-Cimahi. Ya… tapi setidaknya misi di Bandung kesampaian untuk ngubek-ngubek BEC,berhasil menemukan 2 gadget menarik dan bersantai di Jhony Andrean.Nonton film belum kesampaian, tapi masih bisa di Depok lah ntar, gampang.

Misi berikutnya di Bandung yang kesampaian adalah mengeksplor daerah wisata di sekitar Jawa Barat. Sekian lama tinggal di Bandung ga sempat jalan-jalan ke sekitar Bandung, setelah tinggal jauh dari Bandung disempet-sempetin ke tempat wisata yang menurut gue sih Indonesia emang jauh lebih indah dibanding negara lain di Asia, sayangnya, tempat wisatanya ga terlalu dikelola seperti di Chiang Mai. Tapi tetap saja, turis domestik banyak banget. Sayangnya acara jalan-jalan di ganggu gerimis hujan, huh. Oh ya, ternyata sate kelinci rasanya ga jauh beda dari sate ayam, tapi lebih enak dari sate kambing (kebetulan sate kambingnya keras euy).

Kunjungan singkat ke Bandung tapi cukup menyenangkan. Ga tau kapan lagi ke Bandung, tapi selalu ada alasan untuk mudik ke Bandung.