Liburan Hari ke-6: Perpustakaan Nasional

Hari ini janjian ketemu dengan Bu Inge di Perpustakaan Nasional Republik Indonesia . Saya baru tau kalau ada perpustakaan keren seperti pusnas ini. Dulu pernah sekilas baca berita soal perpustakaan yang dilengkapi dengan ruang khusus untuk koleksi anak-anak dengan tempat yang nyaman untuk anak-anak membaca, tapi kalau bukan karena Bu Inge ada acara di pusnas, saya ga kepikiran bakal berkunjung ke pusnas pada liburan kali ini.

maket gedung perpustakaan nasional

Kami berangkat naik Grab lagi dari Depok. Perjalanannya cukup lancar, akan tetapi ketika sudah memasuki kawasan jl. medan merdeka selatan, ada penutupan ruas jalan karena ada demo. Google Map menyarankan memutar mengitari monas dulu, tapi bakal butuh waktu sekitar 20 menit, padahal kalau jalan tinggal 500 meter. Akhirnya kami putuskan untuk jalan saja, toh jalanannya cukup teduh dengan banyaknya pohon-pohon besar di pinggir jalan.

foto dulu sebelum masuk perpustakaan

Kesan pertama melihat bagian depan Perpustakaan Nasional, saya cukup kagum dengan hal-hal yang dipamerkan di gedung depannya di sana. Cara mereka menatanya juga terlihat cukup menarik dan artistik (padahal saya bukan orang yang mengerti banyak mengenai seni). Di bagian belakangnya ada gedung 24 lantai yang menyimpan berbagai koleksi buku. 

Waktu masuk ke lantai dasar, kami mengamati ada toilet dan kafe. Ada direktori apa saja koleksi yang disimpan di setiap lantainya. Tujuan utama kami ketemu Bu Inge yang sedang menghadiri launching buku di ruang serbaguna lantai 4, tapi karena acara mereka belum selesai, kami sempatkan ke lantai 7 untuk melihat ada apa di ruang koleksi bacaan untuk anak-anak.

Di ruangan khusus anak-anak, kita diminta untuk melepaskan sepatu dan meninggalkan makanan dan minuman di luar ruangan. Untuk penyimpanan tas, tersedia loker dengan kunci yang bisa kita pegang. Oh ya layanana perpustakaan ini setahu saya koleksinya hanya bisa dibaca di tempat. Untuk bisa masuk dan membaca di situ, kita tidak harus menjadi anggota. Perpustakaan ini bebas biaya masuk. 

Saya senang melihat berbagai koleksi buku yang ada untuk anak-anak, bahkan ada majalah Bobo segala. Jadi teringat masa kecil di mana kami kadang-kadang dibelikan majalah Bobo. Koleksi buku bersampul tebal (board book) juga cukup lumayan. Buku-buku berbahasa Inggris ataupun bilingual juga banyak tersedia di sana. Ah rasanya waktunya ga cukup banyak untuk browse buku-buku yang ada di sana. 

dekorasi di depan pusnas

Setelah sekitar 30 menit di lantai 7, kami turun ke lantai 4 untuk bertemu dengan bu Inge. Ternyata ada kantin juga di lantai 4, jadilah kami makan di sana saja daripada menghabiskan watu di jalan untuk naik taksi lagi. Bertemu dengan bu Inge itu suatu hal yang ditunggu-tunggu oleh Jonathan. Walaupun Oma Inge (demikian anak-anak memanggil bu Inge) bukanlah nenek kandung mereka, tapi Jonathan dan Joshua bisa senang bermain dengan oma Inge seperti bermain dengan eyang girl nya. 

Selesai makan di lantai 4 kami iseng ke lantai 24 untuk melihat pemandangan yang ada di sana. Sayangnya tidak ada ruang untuk duduk ngobrol dengan enak di lantai 24, anginnya juga cukup kencang di sana, jadi kami ga berlama-lama di luar dan memutuskan kembali ke bagian koleksi anak di lantai 7.

Dari lantai 24 kami turun ke lantai 7 untuk kembali ke ruang baca anak lagi. Sedikit catatan, menunggu lift di lantai 24 memakan waktu lama, karena ketika kami akan turun, tiba-tiba lift yang naik sudah sampai lantai 21 berbalik arah lagi turun. Kalau cuma beberapa lantai, mungkin kami sudah akan turun tangga saja supaya ga lama nunggu liftnya. Saya perhatikan, di setiap lantai yang kami kunjungi ada mushollanya dan kamar kecilnya. Semuanya terlihat cukup bersih. Untuk ukuran sebuah tempat yang free entrance, saya merasa cukup senang berada di pusnas. Catatan lainnya, entah kenapa begitu masuk ke area perpustakaan, sinyal hp pada hilang, untungnya di dalam perpustakaan ada wifi yang gratis untuk umum dan ya cukup lah aksesnya. 

Setelah puas ngobrol-ngobrol di lantai 7, kami memutuskan untuk pulang dulu, eeeeh teryata sedang hujan. Akhitnya kami ngopi-ngopi sambil nyemil di kafe yang ada di lantai dasar tadi. Rasa kopinya lumayan lah ya, apalagi setelah beberapa hari cuma dapat kopi instan saja. Karena sudah agak sore, kami memesan makanan untuk anak-anak. Walau kafe nya terlihat kecil, makanan cemilannya lumayan banyak variasinya.

Setelah hujan berhenti, kami pun beranjak pulang. Tapi karena kami pulang bersamaan dengan jam orang pulang kerja, jalanan yang kami lalui banyak macetnya. Bahkan di jalan tol cuma bisa kecepatan 10-20 km / per jam. Sampai di rumah eyang, Joshua sukses tertidur kecapean.

Secara keseluruhan, jalan-jalan ke perpustakaan cukup menyenangkan buat kami karena anak-anak kami menyukai buku. Yang menyenangkan juga harga makanan di pusnas cukup masuk akal dan ga semahal harga makan dimall. Koleksi buku bacaannya ada bahasa Inggris ataupun bilingual yang bisa dibaca anak-anak kami. Semoga di kemudian hari, di daerah-daerah semakin banyak perpustakaan yang bagus isinya seperti di perpustakaan nasional ini.

Liburan Hari ke-5: Bandar Djakarta Ancol

Hari ini dapat undangan makan bersama di Restoran Bandar Djakarta Ancol. Berhubung siangnya Joe ketemu duluan untuk diskusi dengan teman-temannya di daerah Jakarta pusat, saya dan anak-anak memilih untuk nyusul sore hari langsung ke Bandar Jakarta saja. Untuk pertama kalinya sejak liburan ke Jakarta, anak-anak bisa tidur siang dulu deh pada jamnya hahaha.

Bangun tidur, kami siap-siap umtuk ke Bandar Djakarta. Saya menggunakan jasa Grab Car lagi. Perjalanan dari Depok ke Ancol memakan waktu hampir 1 jam. Masuk daerah Ancol dikenakan biaya 25 ribu rupiah per orang dan 25 ribu untuk mobil dan pengemudinya. Ah harusnya tadi datang lebih awal biar sekalian jalan-jalan dulu ya di Ancolnya hehehe. 

Sampai di restoran, Joe yang sudah sampai 30 menit lebih dahulu dan sudah memesan makanan untuk anak-anak, eeh ternyata makanannya belum datang juga. Jadi kami memutuskan menambah memesan minuman dulu. Untuk pertama kalinya, Joshua mau minum jus jeruk di Indonesia. Selama ini semua jus jeruk yang kami pesan ditolak sama Joshua karena terlalu asam hehehe. Saya memesan es cappucino, berharap kopi dari biji kopi seperti di Chiang Mai, tapi ternyata rasanya seperti cappucino dari sachetan (oh well). 

Menunggu makanan datang, saya dan Jonathan jalan-jalan dulu di luar restoran. Karena mulai gelap, saya cuma ambil foto-foto sedikit saja. Untungnya, gak lama menunggu makanan anak-anak datang, jadi kami bisa memberi Joshua dan Jonathan makan dulu supaya nantinya bisa makan seafood dengan tenang. 

Restoran Bandar Djakarta ini sangat besar sekali, saya perhatikan banyak rombongan dari kantor-kantor mengadakan acara makan bersama di sana. Mungkin karena sudah akhir tahun, dan sebentar lagi libur Natal dan Tahun Baru, banyak kantor sejak hari Senin sudah pada ngadain acara makan malam bersama. Restoran ini ruangannya terbuka dan bebas merokok *sigh*. Hal begini sudah tidak diperbolehkan lagi di Chiang Mai, saya merasa kembali diingatkan kenapa saya lebih betah di Chiang Mai daripada Indonesia.

Restoran ini merupakan restoran Sea Food, makanan yang dipesan berupa lobster besar, kepiting asam manis, kepiting bakar, kerang, cumi goreng, ikan gurame goreng, ikan panggang dan sayurannya plecing kangkung dan kailan. Saya dan Joe ga sanggup makan banyak, jadi ya paling kami cicip sedikit ini dan itu.

Menurut saya, testur makanan laut itu mirip-mirip. Susah payah membuka kepiting, isinya ya mirip daging ikan. Cumi-cumi dan lobster juga teksturnya ya hampir sama, agak lebih keras dibanding tekstur ikan tapi ga banyak serat seperti daging. Menurut saya, makanan seafood ini mau dimasak apapun susah sekali meresap ke dalam bumbunya. Paling cocok ya makanannya harus di tambahin saus di luarnya supaya rasanya ada.

Satu kelemahan dari restoran besar adalah: pesanan apapun butuh waktu ekstra untuk segera datang ke meja, apalagi kalau pesananannya itu susulan. Tadi saya ditengah makan baru ingat kalau di Indonesia itu umumnya air minum itu ga diberikan kalau ga dipesan, jadi saya pesan air mineral 2 botol. Pelayan bertanya mau dingin atau biasa, dan saya sudah jawab biasa.

Beberapa menit berlalu, sampai ada 3 pelayan datang ke meja, saya tanyakan mana airnya, dan gak datang juga. Akhirnya datang air minumnya, dan dia bawa yang dingin *sigh*. Lalu datang lagi 1 botol yang biasa dan diberikan ke meja sebelah *sigh*, lalu datang lagi 1 botol dingin lagi. Ya kesimpulannya, pesanlah air minum sebelum anda makan kalau memang anda tipe butuh air minum biasa selesai makan. Untungnya saya pesan air minum bukan karena hampir keselek, kalau misalnya saya pesan udah mau keselek kayaknya bisa berabe deh tadi.

Foto sambil nunggu Grab

Selesai makan, kami foto bersama dan pesen Grab untuk pulang. Perjalanan pulang ke arah Depok ada sedikit macet dibanding berangkat, tapi ya gak sampai berhenti di jalan juga, itupun makan waktu 1,5 jam untuk tiba di rumah. Setelah 5 hari mengukur jalan Depok-Jakarta hampir setiap hari, sepertinya saya mengambil kesimpulan kalau saya ga akan bisa tinggal di kota ini. Butuh waktu dan effort yang sangat besar untuk menuju satu tempat. Rasanya jadi tua di jalan kalau butuh waktu total sekitar 2 atau 3 jam untuk perjalanan pergi dan pulangnya. Ah baru 5 hari liburan kok udah kangen Chiang Mai hehehe.

Liburan Hari ke-4: Jakarta Aquarium

Hari ini, kami dan keluarga adik-adik Joe jalan bareng ke Jakarta Aquarium. Lokasi Jakarta Aquarium ini di Neo SOHO Mall lantai LM dan LG. Sampai di sana, kami makan siang dulu di open Kitchen lantai 3A karena sudah hampir jam 12. Awalnya tempat makannya terlihat sepi. Jam 12 lewat sedikit tiba-tiba banyak sekali orang ada di mall (ya iyalah ya, namanya juga jam makan). Oh ya, mall ini tempat parkirnya di atas gedung mall nya sendiri. Masuk dan keluar parkiran terasa memusingkan karena naik gerakan memutar (spiral) beberapa lantai sampai atas.

Setelah makan, kami menuju lantai LM. Oh ya, harga tiket masuk untuk weekend lebih mahal dibanding hari biasa. Kami cari promosi pake kartu kredit BNI dan Traveloka. Kami beli tiket regular, karena biasanya anak-anak (terutama Joshua) masih takut dengan tontonan 5 Dimensi.  Tapi dengan promosi kartu BNI kami mendapatkan diskon 15 persen. Promosinya dengan 1 kartu hanya bisa untuk membeli 4 tiket dan kami punya 2 kartu BNI. Kami berangkat 12 orang, 6 dewasa dan 6 anak, tapi anak di atas 120 cm dihitung dewasa, jadilah kami harus membeli 7 dewasa dan 4 anak (1 anak masih bayi, dan anak di bawah 2 tahun belum dikenakan biaya).  Jadi kami beli 6 tiket dewasa dan 2 anak dengan kartu BNI dan 1 tiket dewasa plus 2 anak dengan Traveloka (kita ga bisa beli tiket anak doang dengan traveloka, jadi minimal harus ada 1 orang dewasanya).

Promosi begini sering berganti, jadi sebelum ke sana bisa cek dulu promosi yang masih berlaku. Kalau saya baca websitenya, ada juga promosi happy hour di hari biasa dan jam tertentu diskon 50 persen. Ada juga promosi moms and kids, di mana ibunya saja yang bayar dan anak di bawah umur tertentu gratis, Kenapa kami ga pergi hari biasa? karena hari biasa adik-adik Joe kerja, jadi weekend itu kesempatan yang langka buat ngumpul lengkap.

melihat ikan dari atas

Sekarang ke bagian cerita di dalamnya. Kesan pertama, tempatnya remang-remang dengan musik yang bikin ngantuk hehehehe, mungkin biar ikan-ikannya merasa tenang kali ya hehehe. Saya sempat agak kecewa karena di awal yang saya lihat kebanyakan hanya layar display saja dan bukan aquarium beneran, tapi ternyata ada juga bagian aquariumnya, di mana anak-anak bisa melihat ikan-ikan yang besar seperti ikan pari, hiu dan berbagai jenis ikan yang saya gak tau namanya.

Kalau diperhatikan dengan seksama, Jakarta Aquarium berusaha memberikan pengetahuan mengenai berbagai ikan yang ada di Indonesia dan juga kesadaran untuk menjaga lingkungan untuk tidak membuang plastik karena bisa membuat kerusakan lingkungan hidup di laut. Setiap display yang ada tersedia tablet yang menjelaskan jenis ikan, ukuran ikan dan di mana ditemukan biasanya. Kalau ke sana sebagai tugas sekolah, tentunya ada banyak sekali yang bisa dilaporkan oleh murid-muridnya. Sayangnya, saya tidak menemukan katalog lengkap ikan yang ditampilkan di website Jakarta Aquariumnya.

kesempatan menyentuh bintang laut

Selain ikan, jakarta aquarium juga menampilkan otter, turtle dan iguana. Anak-anak diberikan kesempatan memegang beberapa kura-kura kecil, bintang laut, ikan pari kecil dan beberapa jenis ikan kecil. Sebelum memegang ikan, harus cuci tangan dengan bersih tanpa sabun, dan setelahnya bisa mencuci tangan menggunakan sabun. 

informasi dalam tablet di berbagai tempat

Di lantai bawah, ada juga display seperti aquarium super besar, di mana kita bisa melihat ikan-ikan yang sedang berenang. Di lantai dasar ini juga ada display jelly fish dan ikan Piranha. Kalau diperhatikan, gerakan ikan piranha sangat sedikit, mereka cenderung terlihat diam. Gerakan jelly fish kalau diperhatikan juga seperti bisa menari-nari dan menghipnotis. Ada 1 ikan yang terlihat seperti rumput yang melayang-layang di air, tapi ya kalau diperhatikan dengan seksama ya ada matanya di bagian bawah.

ikan piranha

Terus terang, ada banyak hal yang saya tidak ketahui nama dan bentuknya sebelumnya dan karena ke Jakarta Aquarium saya jadi tahu, oooh ada ya ikan seperti itu, atau ooh ada ya penghuni laut yang lucu seperti itu. Untuk anak-anak, mungkin melihat sekali saja tidak akan cukup, tapi itulah gunanya memfoto sebanyak-banyaknya untuk kemudian nanti dikeluarkan fotonya dan dicari informasi lebih lanjut di internet heehehe.

Di dekat pintu keluar, ada teater 5D, panggung pertunjukan dan juga tempat untuk membeli foto. Kami tidak membeli fotonya karena harga fotonya 350 ribu rupiah. Saya juga tidak bisa komentar mengenai teater 5D karena kami ga beli tiket untuk masuk 5D. Kami menyempatkan menonton pertunjukan mermaidnya.

pertunjukan mermaid

Ceritanya dinarasikan dengan bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Tokoh-tokohnya hanya menari dan berekspresi, panggungnya di lengkapi dengan special effect asap dan lampu-lampu untuk memberi kesan tertentu. Saya cukup kagum dengan kreativitas mereka dalam membuat pertunjukannya walaupun mungkin lebih baik kalau pertunjukannya di lakukan dalam ruangan dan kursi yang lebih nyaman. Saya juga kagum dengan pemain yang bisa menari-nari seperti putri duyung. Mereka pasti harus latihan cukup banyak supaya bisa menahan napas sambil menari-nari dalam aquarium besar.

Kami menghabiskan waktu sekitar 3 jam dari sejak masuk sampai keluar. Anak-anak cukup puas melihat ikan dan juga pertunjukannya, walaupun ada bagian yang buat Joshua terasa menakutkan, karena tokoh ratu jahatnya beneran deh wajahnya jahat banget (hahaha aktingnya berhasil dong ya). 

Secara keseluruhan Jakarta Aquarium cukup menarik untuk anak-anak belajar dan mendapatkan pengalaman memegang ikan-ikan, Tapi saya tidak tahu kenapa harga weekend harus dibedakan dengan harga hari biasa. Satu hal yang terasa sangat berbeda dengan Chiang Mai, harga makanan di dalam Jakarta Aquarium sangat mahal. Milo 1 gelas 25 ribu rupiah (50 baht), padahal harga biasanya diluar kurang dari setengahnya. Kalau mau ke sana, sebaiknya cari harga promosi, bukan akhir pekan dan hari libur dan bawa bekal susu sendiri hahaha.

Chiang Dao Trip part 2

Tulisan kali ini melanjutkan cerita liburan kami ke Chiang Dao bersama teman-teman komunitas Indonesia di Chiang Mai. Setelah hari sebelumnya kami menjelajah goa Chiang Dao yang lumayan bikin kaki pegel, pagi hari kami bangun agak santai. Sebenarnya ada ajakan untuk melihat lautan kabut jam 5.30 pagi, tapi rasanya tak sanggup untuk bangun sepagi itu hehehe. 

Ada keanehan dengan ayam jago di Chiang Dao, mereka mulai berkokok dari sejak jam 1 pagi. Untungnya anak-anak ga jadi terganggu dari tidurnya dan saya juga tetap bisa tidur dengan nyenyak. Udara menjelang pagi di sana cukup dingin, tadi pagi kami bangun udaranya masih sekitar 20 derajat celcius. 

Karena rombongan tidak ada rencana pergi pagi-pagi, kami memutuskan sarapan di penginapan saja. Kami membawa mie instan cup, ada juga yang bawa roti dan bisa juga membeli sereal di penginapan. Selesai sarapan, anak-anak melakukan eksplorasi disekitar penginapan. Di halaman penginapan kami ditanami sayur-sayuran dan juga mereka mempunyai sebuah ruangan hidroponik.

Di sekitar bungalow ada banyak tanaman bunga dan anak-anak menciptakan permainan sendiri dengan mengamati jumlah kelopak bunga. Saya sempat dengar salah seorang berimajinasi begini: kalau kamu menemukan bunga dengan 4 kelopak, kamu bakal dapat keberuntungan. Lalu mereka juga punya teori mengenai besar kelopak bunga ataupun warnanya. Mereka sangat serius dengan permainan detektif memeriksa kelopak bunga dan mencari petunjuk untuk misteri yang saya kurang tau apa misterinya hahaha.

Sekitar jam 10.30 pagi, kami semua sudah siap-siap cek out dari penginapan menuju lokasi adventure berikutnya. Ada beberapa pilihan yang disarankan oleh Google Trip, salah satunya adalah melihat Wat Tham Pha Plong. Temple ini lokasinya tidak jauh dari penginapan, dan dari reviewnya mendaki 500 lebih anak tangga dengan reward pemandangan yang indah. 

Rasa pegal hasil eksplorasi goa hari sebelumnya masih terasa di kaki bagian atas, tapi ya masa sih 500 tangga saja ga bisa. Maka kami memutuskan ayolah kita naik ke atas, toh undakannya kecil-kecil, pastilah ga seberapa dibandingkan eksplorasi goa kemarin. Dan ya, setelah 200 tangga pertama, saya sebenarnya hampir menyerah hahaha. 

Di sepanjang jalan, ada banyak tulisan-tulisan yang menyejukkan dan menyemangati. Di peristirahatan setelah tangga ke 200, disediakan balsem kalau ada yang membutuhkan. Setelah tangga ke 200 itu ada pemberitahuan dan penyemangat kalau 300 tangga berikutnya akan lebih mudah. Dan memang benar, karena setelah 200 tangga non stop naik, ada beberapa tangga menurun sebelum akhirnya naik dan naik lagi. 

Di tangga entah ke berapa, ada peristirahatan lagi, kali ini Templenya sudah kelihatan. Lagi-lagi tergoda untuk berhenti saja sampai situ. Tapi Joshua masih semangat bilang, up mama, up papa. Jonathan dan beberapa anak lain juga kayak ga punya rasa capek, mereka sudah duluan agak jauh di depan dengan salah satu teman kami.

Setelah sampai di atas, rasanya senang sekali kami tidak menyerah di tengah jalan. Saya perhatikan, sebelum sampai ke puncak, mereka cukup memikirkan para pengunjung, sekitar beberapa puluh tangga sebelum puncak, tersedia air minum gratis, dan juga ada toilet untuk umum. Saya kagum dengan cara mereka merawat tempat itu, padahal untuk masuk ke tempat itu tidak dipungut biaya sama sekali, mereka hanya membuat kotak donasi untuk siapa yang ingin donasi saja.

Setelah menghabiskan beberapa menit di daerah temple untuk beristirahat dan foto-foto, kami memutuskan untuk turun. Tentunya, perjalanan turun tidak seberapa dibandingkan perjalanan naik, walaupun kaki rasanya mulai sakit lagi. Untungnya ada pegangan di sepanjang tangga. Joshua juga cukup bisa jalan sendiri, dan tidak seperti waktu di goa yang minta digendong terus.

Sampai di bawah, waktu sudah menujukkan pukul 12, kami memutuskan untuk makan di sekitar situ juga, supaya setelah itu bisa langsung pulang ke Chiang Mai. Tentunya semua sudah kehabisan tenaga untuk eksplorasi berikutnya. Restoran yang kami pilih, merupakan restoran dari penginapan di sekitar goa di Chiang Dao juga. Suasana restoran The Nest 2 juga cukup nyaman. Selesai makan, anak-anak masih bisa bermain di sebuah pondokan yang menyediakan mainan untuk anak-anak. Mungkin lain kali ke Chiang Dao, bisa juga dicoba untuk menginap di The Nest.

Setelah puas makan dan bermain, kami pun kembali ke Chiang Mai. Kali ini, karena tidak ada rencana untuk berhenti mengunjungi tempat tertentu, kami menyetir santai saja. Berangkat dari The Nest 2 sekitar jam 2.30 dan tiba di rumah jam 4 lewat dikit (hampir persis 90 menit). Weekend yang menyenangkan walaupun agak pegel-pegel hehehe. Mungkin lain kali kalau ke Chiang Dao bisa benar-benar untuk relaks dan bukan untuk adventure ataupun eksplorasi yang menyebabkan badan kaget karena biasanya ga rutin olahraga tiba-tiba diajak eksplorasi goa dan naik 500 anak tangga hehehe. 

Chiang Dao

Hari ini, kami jalan-jalan ke Chiang Dao bareng temen-temen Indonesia di Chiang Mai. Cuma 4 keluarga Indonesia, ga sebanyak rencana semula. Tapi ada 1 teman dari teman, keluarga Thai Singapura, jadi total ada 9 orang dewasa dan 7 anak-anak berusia antara 3.5 tahun – 8 tahun.

Doi Chiang Dao

Chiang Dao lokasinya gak jauh dari Chiang Mai sekitar 80 km atau 1.5 jam driving, tapi ini kali pertama buat kami ke sini. Kami berangkat santai, sekitar jam 10 dari rumah, dan karena berhenti dulu di jalan, kami sampai di penginapan sekitar jam 12 siang. Kami menginap di Chiang Dao Story Camp,  tidak jauh dari tujuan wisata Chiang Dao Cave.

Sebagian dari rombongan memilih tenda dan sebagian tinggal di bungalow sederhana. Setelah menurunkan bawaan, kami memutuskan untuk makan siang di dekat tempat wisata tujuan utama di Chiang Dao, Selesai makan dan istirahat, sekitar jam 2.30 kami pun memutuskan masuk ke Goa di Chaing Dao.

Bungalow di Chiang Dao Story Camp

Sebenarnya, saya dan Joe bukan orang yang terlalu suka adventure, tapi kami pikir, ya sesekali melihat goa supaya Jonathan melihat stalaktit dan stalagmit dan juga kami pikir kebanyakan tempat wisata di Thailand sudah cukup dirapihkan, jadi tidak akan terlalu sulit. Tapi ternyata….cukup sulit hahaha.

Biaya masuk ke dalam Goa, harga Thai 20 baht, harga asing 40 baht, anak-anak gratis. Di dalam goa, kami bisa menyewa guide yang juga akan membawakan lampu petromax. Biaya guide 200 baht untuk 5 orang, dan lampunya 200 baht. Karena kami ada 9 orang dewasa, kami menyewa 2 orang guide (2 lampu). Oh ya, bagian goa ini ada 2, bagian yang masih sangat asli tanpa lampu dan bagian yang sudah dipasang lampu di sepanjang goanya.

Awalnya jalannya cuma naik tangga biasa, saya pikir, oke ini cuma bakal capek naik turun saja,. Lalu di bagian dalam, mulailah jalannya pun tidak rata dan kadang agak licin. Lalu ada bagian di mana kami harus menunduk untuk bisa masuk ke bagian goa berikutnya. Ada 3 pintunya dan bagian pertamanya merupakan pintu paling gampang.

Explorasi Goa sambil gendong anak 22 kg.

Pintu ke-2 berupa lorong sekitar 1 meter. Untuk melewati bagian ini, bener-bener perlu keterampilan merangkak. Kalau ga malu sama yang lain, saya sudah pengen balik kanan pulang hahaha. Ternyata pintu masuk goa ke-3 lebih sulit lagi karena walau lorongnya agak lebih besar dari yang sebelumnya, tapi ternyata lorongnya lebih panjang. Di bagian ini, saya salut dengan Joe yang bisa sambil bawa Joshua melewati lorong goa nya.

Selanjutnya rutenya cukup mudah. Dalam hati saya cukup yakin jalan keluar goa nya pasti bukan dari jalan yang sama dengan masuk dan akan lebih mudah rutenya. Asumsi saya ada benarnya, tapi ternyata tidak lebih mudah karena kami harus turun melewati tangga yang cukup terjal, yang untungnya sebagian besar ada pegangannya (sebagian hanya cukup 1 orang lewat dan sebagian anak tangga sangat tinggi bahkan untuk saya. Di bagian ini saya pikir, mungkin lebih mudah kalau keluar dari jalan masuknya tadi, saya salut melihat guidenya bisa melewati rute dalam goa dengan memakai sendal jepit!.

Singkat cerita, sampai di luar goa kami ditawarkan untuk melihat bagian goa yang sudah terpasang lampu-lampunya. Tapi ya semua sudah letih, terutama Joe yang sebagian besar harus menggendong Joshua yang sudah 22 kg. Salut dengan Joe bisa turun tangga sambil gendong anak. Salut juga dengan Jonathan bisa turun tangga yang sangat curam (kayaknya saya lebih deg2an dibanding Jonathan).

Sampai penginapan, sorenya kami makan bersama barbeque-an. Teman-teman rombongan sangat berpengalaman mempersiapkan acara begini. Mereka sudah mempersiapkan daging dan sayur-sayuran untuk dipanggang dan saya bisa tinggal makan hehehe. Bersyukur kalau hari ini cuacanya cerah dan tidak hujan seperti prakiraan cuaca pada saat kami memutuskan untuk jadi jalan-jalan hari ini.

Oh ya, sedikit catatan, walaupun ada iklan 4G di pintu masuk goa, tapi Joe mengecek begitu masuk ke dalam bagian goa yang gelap, gak ada tuh koneksi internet sama sekali hehehe. Kirain iklannya itu menunjuukan mereka sudah memasang hotspot di banyak tempat di dalam goa.

Secara keseluruhan, pengalaman hari ini anak-anak cukup enjoy berlari-larian dan bermain bersama. Tapi kayaknya saya ga akan masuk goa di Thailand lagi sampai anak-anak cukup mandiri dan bisa membantu saya nantinya hahahaha.

Google Trip – Travel planner

Kami bukan traveler, tapi ya senang juga jalan-jalan sesekali. Trus kalau ada rencana travel itu, kebanyakan waktu habis untuk browsing menyusun rencana perjalanan dan tempat-tempat untuk dikunjungi. Karena kami bukan traveler sejati dan bawa anak masih kecil-kecil, kami berusaha realistis kalau menyusun rencana perjalanan itu dalam 1 hari untuk tidak terlalu banyak menargetkan mengunjuni banyak tempat. 

Sebelum berangkat ke HongKong bulan September yang lalu, karena banyak kesibukan sebelum berangkat dan terlalu banyak informasi yang perlu dibaca, saya udah pusing duluan dan menyerah hahaha. Joe menyuruh saya menginstal aplikasi Google Trip di HP saya, dan aplikasi ini sangat bermanfaat untuk menyeleksi informasi yang terlalu banyak sebelumnya.

Tadinya saya sudah hampir lupa dengan aplikasi Google Trip ini, tapi karena ada rencana mau jalan-jalan dengan teman-teman di sini ke Chiang Dao (yang sebenarnya dekat dari Chiang Mai tapi kami belum pernah kunjungi), jadi teringat lagi dengan aplikasi ini. Bisa saja sebenarnya googling untuk mencari tempat menarik untuk dkunjungi, tapi ada terlalu banyak hasil pencariannya dan lagi-lagi saya jadi ga fokus.

Google Trip ini menambahkan data perjalanan kita secara otomatis dari  Gmail kita. Waktu menginstalnya pertama kali, semua pesanan tiket pesawat yang sebelumnya (dan memang gak pernah saya hapus) muncul dalam daftar trips saya. Jadi bisa ingat lagi, kapan aja kami pulang ke Indonesia, atau kapan kami travel ke kota lain.

Selain trip yang di ekstrak otomatis dari email pesanan pesawat dan hotel, sebenarnya kita bisa juga menambahkan sendiri tujuan wisata kita untuk membaca-baca atau merencanakan apa yang mau dilakukan dan dikunjugi. Kalau kita sudah membuat tujuan perjalanan kita, ada pilihan untuk mengunduh semua informasi yang kita butuhkan. Pilihan ini tentunya untuk memudahkan kalau misalnya di tempat tujuan kita tidak ada internet.

Untuk setiap kota tujuan, selain bisa melihat nomor pemesanan tiket pesawat ataupun hotel, kita juga bisa membaca-baca apa saja hal-hal yang bisa dilakukan di kota tujuan, usulan rencana perjalanan, kupon diskon dan juga daftar restoran untuk makan dan minum. Semua informasi yang tersedia ini sebenarnya hampir mirip dengan membaca trip advisor, ataupun mencari di google. Bedanya semua sudah dikategorikan dan di filter, jadi bacanya juga enak. Informasi sebuah tempat juga dilengkapi dengan review dan peta lokasi yang kalau kita pilih langsung bisa dibuka di google maps.

Biasanya, kalau lagi mau traveling, email konfirmasi pesanan akan saya forward juga ke Joe (dan sebaliknya), dengan aplikasi Google Trip kita bisa juga membagikan informasi pemesanan. Kalau yang kita kirimkan menginstall aplikasi ini di HP nya, dia akan bisa membaca informasi yang sama dengan yang kita lihat. Nantinya kita bisa juga menyimpan lokasi yang kira-kira menarik untuk dikunjungi, atau bahkan membuat rencana perjalanan harian sendiri ditambahkan ke dalam aplikasi ini.

Akhir tahun ini kami juga ada rencana pulang ke Indonesia, belum tau juga apakah sempat banyak jalan-jalan selama di Indonesia. Tapi nanti kalau lagi santai, jadi bisa baca-baca siapa tahu ada informasi menarik mengenai tempat-tempat untuk dikunjungi atau makanan yang direkomendasikan. Karena aplikasi ini mengumpulkan data dari internet, kebanyakan yang akan muncul itu kalau memang ada yang menuliskannya di internet. Semoga ada banyak orang yang rajin menulis review soal tempat-tempat di Indonesia.

Chiang Mai Zoo

Setelah ditunda lama, sekarang saatnya menuliskan kembali soal Chiang Mai Zoo. Dulu pernah menuliskan soal Chiang Mai Zoo, tapi beberapa hal sudah cukup banyak berubah. Banyak renovasi dilakukan dan secara keseluruhan dalam 10 tahun terakhir tempat ini makin ramai. Info lengkapnya bisa dilihat di websitenya. Tulisan ini menceritakan pengalaman setelah mengunjungi Chiang Mai Zoo berkali-kali dalam kurun waktu 12 tahun.

Memberi makan jerapah di Zoo

Seperti umumnya banyak tempat wisata di Thailand, Chiang Mai Zoo menerapkan perbedaan harga antara orang asing dan orang lokal. Berbeda dengan Kebun binatang di Indonesia, di sini tempatnya luas sekali dan pengalaman sehari itu ga cukup buat melihat semuanya. Beberapa tempat di dalamnya hanya bisa dikunjungi jika kita membeli tiket tambahan. Skema tiketnya itu terpisah antara tiket masuk, tiket parkir, tiket shuttle keliling, tiket melihat Panda, tiket masuk snowdome, tiket waterpark dan tiket melihat Aquarium. Berikut ini perbedaan harga tiket untum lokal dan orang asing.

Tiket masuk Lokal/Asing

Dewasa 100/150 THB

Anak (dibawah 135 cm) 20/70 THB

Pelajar dan Mahasiswa lokal 50 THB

Harga shuttle keliling zoo

Dewasa 30 THB

Anak-anak 20 THB

Harga tiket parkir

Mobil 50 THB

Motor 10 THB

Seoeda 1 THB

saya ga yakin kalau sepedanya bukan sepeda gunung bisa kuat untuk dikayuh di dalam zoo.

Untuk harga lainnya bisa di cek di websitenya. Kami cukup beruntung bisa dapat harga lokal, setiap masuk kami membeli 2 tiket dewasa, 2 tiket anak dan 1 tiket parkir. Total biaya masuk 290 baht. Kami tidak perlu membeli tiket shuttle, karena di Chiang Mai Zoo pengunjung boleh membawa kendaraan masuk, ada banyak tempat parkir tersedia untuk melihat show yang diinginkan.

Beberapa waktu lalu, saya baru mendapat info kalau kita bisa membuat kartu anggota untuk mengunjungi beberapa zoo di Thailand termasuk Chiang Mai Zoo. Biaya pembuatan kartu anggota 2000 THB, berlaku untuk membawa mobil plus 5 orang di dalamnya. Dulunya kartu ini bisa dipakai seumur hidup, lalu mereka mengurangi menjadi berlaku 5 tahun, dan sekarang dikurangi lagi masa berlakunya untuk 2 tahun.

Kami memutuskan untuk membuat kartu anggota, karena tahun ini saja kami rasanya sudah lebih dari 5 kali ke Chiang Mai Zoo. Rencananya dalam 2 tahun ini kami akan mengeksplorasi tiap titik yang menarik di Chiang Mai Zoo seperti halnya kami lakukan dengan Ratchapruek.

Dengan tiket standar ini saja sebenernya ada banyak yang bisa di lihat. Ada beberapa pertunjukkan yang bisa dilihat tanpa kita harus membayar ekstra. Pertunjukan ini ada jadwalnya, jadi kalau mau lihat sebaiknya atur waktu jangan terlalu lama di tempat lainnya.

Biasanya setiap ke Zoo kami merencanakan mau melihat apa. Tempat yang paling sering kami kunjungi itu Aquarium, Koala di Kids Zoo Zone dan Penguin. Kalau masih belum terlalu capai dan waktunya pas, kami melihat animal show. Kami pernah melihat seal show, tapi tempatnya waktu itu menurut kami bau amis jadi sekali saja cukup.

Kalau kami berencana ke aquarium, biasanya kami tidak akan mengunjungi yang lain, karena melihat aquariumnya saja sudah menghabiskan waktu sekitar 2 jam. Jonathan senang memberi makan ikan pakai botol dot kalau kami mengunjungi aquarium. Kadang2 di dalam aquarium juga ada pertunjukkan di mana ada penyelam yang masuk ke dalam aquariumnya memberi makan ikan – ikan besar. Ada juga kegiatan memberi makan ikan pari. Untuk memberi makan ikan kita harus membayar 20 baht/botol nya.

Harga tiket masuk aquarium Chiang Mai lokal/asing

Dewasa 220 / 520 THB

Anak-anak 150 / 390 THB

Tiket aquarium ini kadang-kadang ada promosi, misalnya kadang ada promosi tiket masuk zoo plus aquarium hanya 220 Baht. Biasanya kalau mau ke aquarium kami akan langsung beli tiketnya di pintu masuk zoo, kalau beli belakangan di pintu masuk aquariumnya biasanya gak dapat promosinya, belum lagi kalau tiba-tiba di charge harga asing, kan berasa banget tuh beda harganya. Sejauh ini sih kami bisa dapat harga lokal dengan menunjukkan driving licence lokal.

Jonathan sudah pernah kami ajak ke snowdome dan melihat panda sebelum ada Joshua, tapi Joshua belum kami ajak. Rasanya biasa saja sih di dalam snowdomenya, Pandanya juga kelihatan malas-malasan doang. Panda dan snowdome ini tempatnya bersebelahan. Untuk masuk ke dalam Panda dan Snowdome kita harus membeli tiket lagi. Kadang ada promosi seperti aquarium juga, misalnya tiket masuk plus melihat panda hanya 120THB saja.

Tiket melihat Panda lokal/asing

Dewasa 50/100 THB

Anak-anak 20/50 THB

Tiket SnowDome harga lokal dan asing sama saja.

Dewasa 150 THB

Anak-anak 100 THB

Untuk masuk ke dalam Snow Dome, kita dipinjamkan jaket tebal dan sepatu boot yang sesuai berjalan di atas es. Masalahnya terkadang kalau anak kita badannya kecil banget, ukuran jaket dan sepatunya masih kegedean semua. Di dalam snowdome sudah pasti dingin, dan jalannya licin. Anak-anak ditemani orangtuanya mendapat kesempatan untuk meluncur di atas ban besar yang dibuat seperti boat.

Di dalam snowdome biasanya ya cuma foto-foto dan karena dingin banget kebanyakan ga berlama-lama di dalam.

Tempat yang dulu paling sering dikunjungi itu koala, karena tempat ini dekat ke kids zone yang ada playgroundnya. Belakangan ada library juga di dekat playground. Tapi setelah menemukan tempat parkir yang langsung ke perpustakaan dan playground tanpa lewati tempat koala, kami belakangan ga selalu mengunjungi koala.

Selain koala, kami sering mengunjungi pinguin. Dulu Jonathan pernah berkesempatan memberi makan pinguin (dengan biaya tambahan), tapi beberapa tahun terakhir pinguinnya dipindah ke tempat baru, dan sepertinya sudah tidak ada lagi kegiatan memberi makan pinguin. Tempat pinguin yang sekarang cukup menarik karena kita bisa melihat pinguin berenang seperti di dalam aquarium.

Hari ini kami mengunjungi turtle kingdom untuk pertama kali. Ada banyak berbagai species turtle dan tortoise. Ada yang besar dan kecil. Di turtle kingdom kami melihat ada buaya, iguana dan Boa Constrictor juga. Saya ga tahu kenapa mereka mengelompokkan buaya, iguana dan boa constrictor sebagai bagian dari turtle kingdom.

Waduh ceritanya sudah panjang, padahal ini belum semuanya. Masih ada beberapa tempat yang belum pernah kami kunjungi di dalam Chiang Mai Zoo. Tempat yang mungkin akan menarik buat anai-anak main air ada waterpark. Kita perlu bayar ekstra untuk masuk waterpark ini, tapi relatif murah. Dewasa 50THB, anak-anak 20THB. Mungkin lain kali kami akan ke sana.

Sebagai catatan, dulu selain shuttle berupa bus, kita bisa juga naik monorail untuk keliling Zoo, tapi sayangnya sejak beberapa tahun lalu monorailnya sudah tidak ada lagi. Jonathan pernah sekali kami ajak naik monorail, sayangnya monorailnya sudah ga ada lagi setelah Joshua lahir.

Di dalam Chiang Mai Zoo ini ada banyak sekali informasi yang bisa di baca mengenai binatang yang di display, selain informasi mengenai nama dan habitat atau negara asal, beberapa tempat juga memberikan gambaran sistem pernapasan ataupun sistem pencernaan dari hewan yang ada. Di bagian perpustakaan anak-anak, ada juga display mengenai perkembangan alat yang dipakai untuk menangkap hewan liar dari jaman dulu sampai jaman sekarang. Saya cukup senang melihat zoo di sini bukan karena melihat hewan dari dekat saja, tapi dengan adanya informasi yang didisplay, diharapkan anak-anak bisa belajar dari apa yang dilihat dan dibaca.