Loy Kratong Chiang Mai 2019

Tahun ini, Loy Kratong jatuh tanggal 9 – 12 November. Acara menghanyutkan kratong di sungai area dekat rumah diadakan tanggal 11 dan 12 saja. Tahun-tahun sebelumnya, biasanya yang pergi ke sungai itu Joe dengan Jonathan saja. Tapi tahun ini, gantian saya dan Jonathan yang pergi. Joe di rumah dengan Joshua. Kami tidak membawa Joshua karena biasanya Joshua tidak suka dengan tempat berbau asap dan bunyi petasan yang mengagetkan.

Tahun ini, di area dekat rumah ada larangan menerbangkan lentera khom loy. Secara umum di Chiang Mai dibatasi area yang diijinkan menerbangkan khom loi. Beberapa group juga menghimbau lebih baik tidak menerbangkan khom loi maupun menyalakan petasan dan kembang api supaya tidak menambah polusi udara. Oh ya, biasanya bulan November, udara masih bersih, akan tetapi tahun ini entah kenapa udara nilai aqi udara sudah mulai mengindikasikan udara yang tidak sehat, bahkan sebelum Loy Kratong dimulai.

Awalnya rencananya mau menghanyutkan hasil karya Joshua, tapi eh ternyata kratongnya langsung nyungsep. Jadiya beli 1 lagi seharga 45 baht yang terbuat dari ice cream cone dan dibentuk seperti unicorn. Harga kratong ini bervariasi, ada yang jual 35 baht atau beli 3 seharga 100 baht, ada juga yang jual 50 baht berupa kratong bunga yang agak besar. Tadi karena saya gak berniat lama-lama di sana, saya beli dari tempat yang dekat dengan sungainya saja.

Setelah menghanyutkan kratongnya, eh Jonathan ketemu anak tetangga yang juga teman di tempat Taekwondo nya. Jadilah tadi bermain-main sebentar, termasuk memperhatikan ada ikan kecil di dekat tempat orang-orang menghanyutkan kratong. Biasanya, platform untuk menghanyutkan kratong di buat agak lebih tinggi dari air sungai. Tahun ini, platform untuk menghanyutkannya sedikit lebih rendah dari air sungai. Jadi kaki kita pasti basah kalau mau menghanyutkan kratongnya.

Kadang-kadang saya kagum dengan cara kerja pemerintah setempat dalam mempersiapkan festival seperti ini. Mereka bisa mengatur debit air sungai supaya agak tinggi dari biasanya, sehingga mempermudah untuk menghanyutkan kratong. Setelah festival selesai, mereka langsung bekerja cepat untuk membersihkan sampah kratongnya dari sungai dan air sungainya kembali lagi seperti biasa (tidak terlalu tinggi).

larangan menerbangkan khom loy

Saya bersyukur di daerah sini tidak diijinkan menerbangkan khom loy. Biasanya setiap tahun, ada lebih dari 3 sampah khomloy jatuh di halaman atau atap rumah. Tapi tahun ini, penduduk setempat cukup taat peraturan dan tidak menerbangkan khom loy. Saya tidak pernah menerbangkan khom loy, karena saya takut khom loy yang saya terbangkan membahayakan rumah atau orang lain.

Sebelum pulang, saya perhatikan selain berjualan kratong, ada beberapa penjual makanan dan minuman dadakan juga di sisi lain jalan. Dibandingkan tahun sebelumnya, rasanya lalu lintas cukup teratur dan tidak terlalu macet. Mungkin karena kemarin sebagian besar orang sudah menghanyutkan kratongnya, jadi hari ini tidak terlalu ramai.

Satu hal yang saya juga kagum dari acara seperti ini adalah kreativitas orang-orang dalam membuat kratong. Jadi kalau dulunya kratong itu terbuat dari pelepah pisang, daun pisang dan hiasan bunga. Sekarang ini orang-orang membuat kratong dari makanan seperti cone ice cream, roti tawar ataupun roti yang diberi warna-warni, dan ada juga yang dari kerupuk. Kemarin saya lihat di timeline FB saya, ada teman yang bikin kratong dari batu es dan dihias dengan makanan roti-roti. Jadi mungkin niatnya supaya tidak menjadi sampah di sungai ya.

Sambil jalan pulang, kami melihat-lihat ada apa lagi yang di jual. Ternyata ada yang jual ikan kecil juga untuk dilepaskan di sungai. Ikan sebungkus (beberapa ekor) seharga 35 baht, atau kalau mau beli 3 seharga 100 baht. Kata Jonathan, tahun depan dia mau melepaskan ikan-ikan supaya ga nyampah di sungai. Saya tulis di sini dan semoga ingat niat ini tahun depan. Cerita tahun lalu juga ada sedikit di tuliskan di sini.

Green Grizzly di Chiang Mai

Setelah sekian akhir pekan sibuk tak menentu, akhirnya hari ini menyempatkan diri untuk bawa anak-anak keluar di hari Sabtu. Udara yang sudah tidak terlalu panas juga merupakan waktu yang tepat buat jalan-jalan. Hari ini pilihan jatuh mengunjungi Green Grizzly yang baru dibuka beberapa waktu lalu.

Konsep tempat ini cukup menarik, mereka membuat pasar terapung di rawa-rawa yang penuh tanaman bunga seroja (lotus). Untuk masuk ke tempat ini kita harus membeli tiket 20 baht/orang (anak-anak gratis). Tiket itu nantinya bisa kita pakai untuk belanja makanan atau minuman dari penjual yang berjualan dari perahu dan dari coffee shop yang ada di atas rawa tersebut. Pembelian tiket dilakukan persis di depan pintu masuk area pasar terapung, lalu di dalam, kita bisa menukar uang jadi kupon belanja makanan. Nantinya kalau kupon yang kita tukar bersisa, bisa kita tukarkan lagi jadi uang baht.

Makanan dan minuman yang di jual di sana harganya juga tidak terlalu mahal dibandingkan di pasar biasa. Bisa dibilang, restoran ini memang menjual suasana dan tentunya buat yang suka foto-foto. Jalanan bambunya tidak semuanya ada pegangan di 2 sisi, beberapa bagian hanya ada di 1 sisi. Jalannya cukup lebar sih, tapi kalau tidak hati-hati bisa jatuh juga hehehe. Awalnya agak deg-deg an karena Joshua gak mau dipegangin dan Jonathan malah lari-larian. Tapi ya untungnya tidak ada insiden yang dikhawatirkan.

pegangannya hanya di 1 sisi

Jenis makanan yang dijual di dalam bagian pasar terapung ini umumnya makanan khas Thai, ada somtam, padthai, buah potong, minuman soda, goreng-gorengan. Uniknya mereka memasak makanannya di atas perahunya. Bahkan tadi saya melihat yang jual pisang goreng ya menggorengnya di dalam perahunya itu.

Di area pasar terapung ini juga disediakan gubuk-gubuk kecil untuk duduk bersantai menikmati makanan dan beberapa area dengan meja-meja panjang untuk makan dan minum.

kopi dengan gelas dan sedotan bambu yang bisa dibawa pulang

Di bagian tengah ada coffee shop yang menjual kue-kue selain minuman kopi. Bagian coffee shop ini tidak di dalam perahu, tapi lebih banyak tempat duduknya. Uniknya mereka menjual minumannya menggunakan gelas bambu dan sedotan bambu. Kalau kita memesan untuk dibawa pulangpun, mereka tetap pakai gelas bambu dan kita bisa membawa pulang gelas dan sedotan bambunya tanpa biaya tambahan.

Di bagian luar pasar terapung ada restoran lain yang sepertinya sudah lebih dulu ada. Restorannya banyak hiasan buaya (entrancenya juga ada patung buaya). Areanya cukup luas dan ada kolam ikan dengan bunga teratai disekitarnya. Anak-anak bisa bermain dengan lebih aman tanpa takut jatuh seperti di pasar terapung. Kita juga bisa membeli makanan ikan untuk memberi makanan ke ikan-ikan di kolam.

Di bagian restoran luar dan di dalam pasar terapung ada beberapa ayunan bambu besar, jadi anak-anak bisa mainan ayunan atau ya sekedar eksplorasi.

Untuk restoran di luar pasar terapung, mereka juga menyediakan game arcade yang bisa dimainkan dengan menggunakan koin. Hari ini anak-anak main tanpa menyalakan mesinnya dan udah cukup senang hehehe.

Secara keseluruhan, kalau kita pingin makan sambil bawa anak-anak main setelahnya, tempat ini cukup menarik untuk dikunjungi. Tapi karena tempatnya agak jauh dari rumah (30 menit nyetir), mungkin gak akan sering-sering juga ke sana hehehe. Harga makanannya juga tidak lebih mahal dari makan di mall.

usaha bikin foto keluarga yang gagal hehehe

Oh ya, Green Grizzly-nya awalnya saya pikir dari bonsai atau pohon besar, tapi ternyata mereka bikin patung besar yang ditutup dengan bahan sintetis seperti rumput palsu berwarna hijau. Jadi memang daya tarik dari tempat ini ya konsep pasar terapungnya.

CTF dan jalan-jalan di Abu Dhabi dan Dubai

Tim PDKT yang terdiri dari 3 orang berhasil menang di CTF HITB (Capture the Flag Hack In The Box) di Singapore (peringkat pertama), dan mereka mendapatkan undangan untuk berpartisipasi di HITB Pro di Abu Dhabi. Karena satu team di Abu Dhabi boleh 5 orang, maka mereka mengundang saya dan satu orang lagi. Tiket dan hotel kami ke Abu Dhabi dibayari oleh panitia.

Pada final ini kami hanya meraih peringkat 9 dari 19 team. Menurut saya tidak terlalu jelek mengingat lawan kami adalah tim tingkat dunia, dan anggota tim PDKT masih harus sambil mengurusi event Final CTF Cyber Jawara selagi berlomba. Posting ini hanya cerita singkat mengenai perjalanannya, dan di posting lain akan saya ceritakan lebih detail mengenai teknis CTF-nya.

Di Thailand kebetulan tanggal 14 adalah hari libur nasional, jadi saya bisa ikut event ini dengan mengambil hari cuti yang minimal. Acara selesai Kamis Sore, tapi karena tidak mungkin juga saya kembali dan langsung bekerja di Jumat pagi, saya putuskan untuk memperpanjang sampai Sabtu malam (pesawat jam 23.30).

Di Uni Emirat Arab (berikutnya saya singkat UAE saja), Jumat dan Sabtu adalah hari Libur. Teman saya Okta (yang pernah muncul namanya di posting yang ini), berbaik hati menawarkan untuk menginap di apartemennya. Hari Jumat walaupun libur, tapi umat Islam wajib melakukan Sholat Jumat, jadi saya meminta dijemput Okta jam 3 sore.

Museum Louvre Abu Dhabi

Saya menghabiskan pagi sampai Jumat sore di Museum Louvre Abu Dhabi. Saya belum pernah ke Louvre di Perancis, jadi tidak bisa membandingkan dengan di sana. Dari dulu saya merasa saya bukan orang yang bisa mengapresiasi seni, tapi lama-lama saya tertarik juga. Beberapa hal yang membuat saya tertarik pada seni dan arkeologi adalah Episode Dr Who mengenai Vincent Van Gough dan juga isi berbagai game Professor Layton.

Saya membawa koper dan tas saya ke museum karena saya sudah membaca bahwa mereka memiliki ruang penitipan (cloakroom). Waktu masuk, tas dan koper discan seperti di bandara, dan saya harus menunjukkan bahwa segala macam kabel yang terlihat di scanner memang hanya kabel biasa.

Untuk lebih menghargai kunjugan saya ke museum, saya membayar ekstra 21 AED untuk dapat memakai Multimedia guide. Ini berupa sebuah iPad mini dengan aplikasi Guide yang sudah terinstall di dalamnya. Setelah memakai aplikasi ini saya jadi tahu bahwa ternyata aplikasinya sama persis dengan yang ada di Google Play Store dan Apple App Store. Jadi kalau mau berhemat, pakai saja HP sendiri dengan menginstall dulu aplikasinya sebelumnya karena ukuran downloadnya cukup besar.

Berbagai item yang terpajang di museum memiliki nomor, dengan mengetikkan nomor itu, kita bisa mendengarkan penjelasan singkat mengenai objek itu. Dengan ini saya merasa bisa lebih menghargai apa yang bisa saya lihat. Misalnya: apa istimewanya bejana ini? Oh ternyata benda ini diciptakan sebelum Roda Tembikar (Potter’s Wheel) ditemukan, jadi teknik yang dipakai berbeda.

Item nomor 106 di aplikasi LAD

Sayangnya tidak semua objek memiliki penjelasan, padahal banyak juga benda-benda yang membuat penasaran. Sebenarnya tanpa datang ke museum itu, kita bisa mempelajari dengan cukup memakai aplikasinya. Hal yang tidak bisa dirasakan adalah kemegahan benda-benda, misalnya patung atau lukisan yang besar.

Saya berharap berbagai museum di Indonesia bisa membuat aplikasi sejenis itu. Aplikasinya konsepnya sangat sederhana: kita memasukkan angka secara manual. Tidak perlu menambahkan NFC, RFID, atau bahkan QR Code, cukup menambahkan angka ke display di museum. Tidak perlu juga penyewaan device khusus, cukup sediakan saja aplikasinya di play store/app store.

Saya sempat makan di kafetaria di Louvre. Walau harga makanan cukup mahal, makanannya cukup enak, dan pemandangan bagus (ke arah laut). Setelah selesai melihat semuanya, saya juga mengecek bagian museum untuk anak-anak, tapi menurut saya tempatnya terlalu kecil.

Sheikh Zayed Grand Mosque 

Saya dijemput oleh Okta bersama keluarga dan diantar ke Sheikh Zayed Grand Mosque . Ini merupakan salah satu tujuan wisata yang disarankan di Abu Dhabi. Masjidnya sangat besar dan ada jalan masuk khusus untuk pengunjung.

Dari jalan masuk khusus kita akan masuk parkir bawah tanah yang besar, seperti di Mall. Saya cukup kagum karena yang pertama saya lihat ketika masuk adalah: Starbucks.

Setelah itu kami perlu mengisi data diri pengunjung yang sepertinya hanya sekedar keperluan Survey karena kita tidak diminta nama atau pun nomor identitas. Entri data menggunakan iPad yang dipasang. Setelah itu kita akan mendapatkan print berupa QR Code

Perjalanan dari tempat parkir sampai Masjid cukup jauh, tapi banyak travelator dan juga eskalator yang tinggal diikuti. Di berbagai tempat wisata rohani di dunia ini (misalnya di berbagai pura di Bali atau temple di Chiang Mai), kita diminta untuk berpakaian sopan, demikian juga halnya di Masjid ini. Untuk yang memakai pakaian kurang sopan, akan dipinjami baju yang lebih sopan.

Kesan saya: Masjid ini sangat megah dan indah baik luar maupun dalamnya. Saya hanya memilih foto yang agak kosong untuk diupload di sini, dalam kenyataannya jumlah pengunjung masjid sangat banyak.

Makan malam

Saya ditraktir oleh Okta dan keluarga untuk makan di Najd Palace. Berbagai menu dan harganya bisa dilihat di situs restorannya. Di sinilah kali pertama saya merasakan daging Onta, yang menurut saya rasanya lezat.

Setelah sedikit melihat kota Abu Dhabi, saya menginap di Apartemen Okta. Di pagi hari, Nita, istrinya Okta memasakkan kami makanan Indonesia. Menu sarapannya cocok sekali untuk lidah saya.

Perjalanan ke Dubai

Di hari Sabtu pagi, Okta sekeluarga pergi ke Dubai untuk mengantarkan anaknya les piano, jadi saya numpang sekalian untuk ketemu Mas Ady, Rinda dan anak-anaknya. Mas Ady ini dulu kakak kelas dan sekaligus kakak Admin jaringan, sementara Rinda ini teman sekelas dulu di ITB.

Pemandangan sepanjang perjalanan kebanyakan adalah gurun, tapi ada banyak juga pepohonan di tepi jalan. Rupanya ada banyak selang air yang membuat tanaman itu bisa tetap hidup di gurun yang panas. Perjalanan ke Dubai memakan waktu sekitar 1 jam.

Sebelum bertemu dengan Mas Ady dan keluarga, saya sempat melihat-lihat toko buku, dan mendapati ada 2 buku programming yang saya belikan untuk Jonathan.

Sedangkan Joshua yang suka belajar alfabet apa saja (Inggris, Rusia, Spanyol, Thai, Yunani, dan sekarang Arab) saya belikan wipe and clean numeral Arab.

Setelah ketemu, acaranya adalah makan sambil ngobrol-ngobrol. Tapi fotonya tidak akan saya upload di sini, cukup di FB saja dan tidak dibuat publik. Sebelum makan, Rinda memberi saya susu Unta. Ini juga kali pertama saya minum susu Unta. Menurut saya rasanya enak.

Waktu saya untuk jalan-jalan tidak banyak: pukul 18.45 saya harus naik bus ke Abu Dhabi (busnya gratis oleh Etihad, Airline yang saya pakai). Jadi supaya maksimal yang dilakukan hanya mampir dan foto-foto di beberapa tempat.

Mas Ady berbaik hati memfotokan saya di berbagai tempat yang khas Dubai, seperti misalnya dengan latar belakang Burj Khalifa dan juga suasana gurun. Dulu saya berpikir bahwa gurun itu tempat yang “menyeramkan” tapi ternyata bisa terlihat sangat indah.

Sebagai orang yang suka ngoprek mobil, mas Ady sempat menunjukkan menu diagnostik mobilnya. Penasaran pengen pencet-pencet menunya, tapi takut karena mobilnya sambil jalan.

Saya diantarkan ke stasiun bus dan busnya tidak lama kemudian berangkat. Di dalam busnya ada WiFi-nya. Ketika sampai, masih ada waktu untuk makan, jadi saya membeli makanan sambil memakai buah Ara yang dibawakan oleh Rinda. Sempat kaget juga karena ada yang tiba-tiba datang dan bertanya: beli buah itu di mana? ketika saya bilang saya belinya di Dubai dia tampak kecewa.

Pulang

Semua proses checkin berjalan lancar, dan saya sampai di Bangkok Jam 9 pagi di hari Minggu. Kemudian perjalanan diteruskan ke Chiang Mai. Perjalanan bisa lancar, dan semuanya senang menerima oleh-oleh yang dibawakan oleh keluarga Mas Ady/Rinda dan juga Okta/Nita.

Saya sangat menikmati perjalanan kali ini. Meskipun tidak menang di lomba, saya merasa belajar cukup banyak. Saya juga senang bisa bertemu generasi muda hacker Indonesia yang bisa membanggakan nama Indonesia di dunia Internasional. Saya juga senang bisa bertemu teman-teman yang sudah lama sekali tidak bertemu (terakhir bertemu lebih dari 10 tahun yang lalu). Saya juga senang melihat kelakuan anak-anak yang di mana-mana sama aja, mirip dengan anak-anak saya.

Perkiraan Musim Dingin 2019 di Chiang Mai

Kemarin baca berita kalau dalam minggu ini Thailand keseluruhan termasuk Chiang Mai akan banyak hujan badai dan suhu udara akan turun beberapa derajat pengaruh dari badai di Cina.

Hari ini baca berita kalau pemerintah Thailand mengumumkan musim dingin akan segera tiba tanggal 17 Oktober ini. Perkiraannya juga tahun ini musim dingin akan lebih dingin dari tahun-tahun sebelumnya dan berlangsung sampai bulan Februari 2020.

terjemahan dari chiangmai news

Menurut berita ini Bangkok di bulan Desember dan Januari bisa mencapai 15 – 17 derajat celcius, sedangkan Chiang Mai bisa jadi berkisar antara 12 – 14 derajat celcius. Beberapa tahun terakhir ini musim dinginnya bisa dibilang sangat singkat, tahun lalu malah siang harinya ya gak terlalu dingin dan mataharinya super terik. Tahun lalu musim dinginnya baru terasa setelah minggu ke-2 bulan November.

Hari ini, sesuai perkiraan hujan deras turun sejak jam 12-an tadi dan belum ada tanda-tanda berhenti. Biasanya kalau sudah ada pengumuman, pemerintah kota Chiang Mai sudah akan siap sedia pompa air supaya tidak terjadi banjir. Semoga saja mereka tetap sigap seperti tahun-tahun sebelumnya. Polisi lalu lintas juga biasanya akan lebih sibuk dari biasanya, karena efek lain dari hujan deras ya jalanan macet. Perkiraan hujan ini masih akan berlangsung sampai beberapa hari ke depan. Walau pemerintah kota sudah bersiap-siap, saya berharap hujannya ada jedanya. Kadang-kadang efek lain dari hujan bukan cuma jalanan macet dan banjir, tapi juga bisa jadi pemadaman listrik kalau ada pohon tumbang yang bisa saja nyangkut di kabel listrik.

Prakiraan hujan setiap hari sampai hari Jumat

Buat yang mau jalan-jalan ke Thailand terutama ke Chiang Mai, waktunya untuk melirik harga tiket ke sini. Musim dingin itu waktu yang baik untuk berjalan-jalan, karena musim dingin di sini biasanya tidak ada hujan ataupun salju. Matahari bersinar menghangatkan udara yang dingin. Bunga-bunga juga biasanya bermekaran dan ya udaranya cukup segar (asal gak ada yang bakar-bakaran).

Biasanya awal musim dingin tidak selalu dimulai dengan hujan. Saya juga tidak tahu kenapa tahun ini curah hujannya sepertinya banyak sekali. Udah beberapa bulan ini sering hujan, sampai-sampai rumput di halaman baru juga di potong sudah meninggi dengan cepat.

Semoga musim dingin tahun ini juga tetap tanpa hujan seperti biasa jadi bisa enak jalan-jalan dengan anak-anak ke taman atau ke tempat-tempat lainnya. Semoga juga orang yang bakar-bakar sawah nggak mulai lebih awal, jadi bisa menikmati musim dingin tanpa kuatir polusi.

Oh ya, mungkin ada yang bertanya-tanya, di Chiang Mai ada apa yang menarik di musim dingin? Yang paling dekat itu festival Loy Kratong dan Yi Peng di bulan November. Kalau tahun lalu festival ini jatuhnya di akhir November, tahun ini bisa jadi di minggu ke-2 antara 9 – 13 November (tergantung bulan purnamanya kapan). Walaupun bukan hari libur nasional (karena toh acaranya bisa dilakukan sore hari), festival ini cukup meriah. Selain festival di bulan November, bulan Desember dan awal Januari biasanya banyak bunga-bunga bermekaran di sekitar Chiang Mai, termasuk bunga sakura. Atau kalau tidak bisa ke Chiang Mai di akhir tahun, bisa juga merencanakan datang di awal Februari 2020 untuk festival bunga. Biasanya sih musim dinginnya masih terasa di awal Februari. Tahun depan festival bunga itu jatuhnya antara 7 – 9 Februari 2020.

Dingin di Chiang Mai harus bawa apa aja nih persiapannya? Ya kalau biasa di negeri yang bersalju, ke sini itu 12 derajat sih malah terasa hangat, jadi gak perlu baju yang tebal-tebal. Tapi kalau gak biasa dengan suhu di bawah 20 derajat, mungkin sediakan baju tebal 1 dan topi, karena kadang-kadang udara dingin itu bikin pusing kepala hehehhe.

MusePass Thailand = Kartu jalan-jalan

Kali ini saya mau cerita tentang MusePass atau museum pass yang kami juga baru tahu sejak awal tahun 2019 ini (padahal dari nomornya aja tahun ini sudah masuk MusePass 7).

Apaan sih MusePass itu? singkatnya kartu sakti untuk mengunjungi banyak museum di Thailand. Dengan harga 299 baht, bisa masuk ke banyak tempat di Thailand yang biasanya berupa museum dan tempat wisata.

Kartu MusePass 7 ini bisa dipakai selama 1 tahun sejak pertama kali digunakan, tapi ada syarat pertama kali pakainya paling lambat 30 September 2019. Wah udah mau habis dong waktunya ya, kemungkinan akan ada MusePass berikutnya kok, nanti akan saya update informasinya kalau ada MusePass 8.

Kami beli 4 kartu MusePass, karena 1 kartu itu bisa dipakai untuk 1 orang. Tapi karena kartunya tidak pakai nama, sebenarnya bisa dipakai siapa saja. Misalnya waktu awal tahun mama saya datang ke Chiang Mai, kami pakai 4 kartu MusePass untuk masuk ke Art in Paradise dan cukup beli 1 tiket anak untuk Joshua (dapat harga Thai pula). Kalau beli harga tiket untuk orang asing ke Art in Paradise itu per orangnya saja bisa 400 baht.

Waktu kami ke Phuket, kami juga pakai MusePass ini untuk mengunjungi Phuket Aquarium. Kalau beli tiket masuknya Phuket Aquarium itu dewasa 180 baht dan anak-anak 100 baht untuk orang asing. Tapi dengan MusePass jadi gratis dong. Sebenarnya ada beberapa tempat lain juga yang gratis di Phuket tapi kurang menarik buat kami jadi kami tidak kunjungi.

Nah kalau mau tau daftar yang bisa dikunjungi dengan MusePass ini bisa di cek di websitenya. Tiap tahun tempat yang bisa dikunjungi ini berubah-ubah tergantung kerjasamanya. Selain tiket masuk gratis, ada juga kupon diskon untuk beberapa tempat, misalnya untuk Chiang Mai Aquarium, ada kupon diskon 30 persen, lumayan kan buat ajak anak jalan-jalan. Di MusePass 6, Chiang Mai Aquarium ini padahal termasuk dalam daftar gratisannya. Semoga yang ke -8 ntar masuk lagi hehehe.

Mumpung cuaca cerah, yuk kita jalan-jalan

Hari ini kami pakai Muse Pass nya untuk mengunjungi Royal Flora Rajapruek. Terakhir ke sana itu akhir tahun 2018, tahun ini kami tidak sesering tahun lalu ke sana karena sistem membershipnya berubah dan jadi mahal banget. Mumpung cuaca lagi cerah di musim hujan yang tidak menentu ini, kami menggunakan kesempatan buat memanfaatkan si MusePass yang hampir expired. Harga tiket masuk ke Royal Flora Rajapreuk ini untuk orang asing 200 baht/orang dan anak-anak 100 baht/orang, dengan MusePass jadi gratis.

Total penghematan untuk jalan-jalan memanfaatkan kartu ini sudah terasa hehehe. Ada banyak tempat di seluruh Thailand yang menarik untuk dikunjungi, semoga sampai awal tahun depan kami ada waktu mengunjungi Bangkok dan Pattaya (kartu kami pertama di pakai Januari 2019).

Dari daftar yang ada, tempat yang masih ingin dikunjungi itu misalnya Space Inspirium dan Museum Ripley’s Believe It or Not di Pattaya.

Kartu sejenis MusePass ini sangat terasa manfaatnya buat ngajak anak jalan-jalan sekalian belajar. Selain tempat wisata, tempat-tempat tujuan yang diajak kerjasama oleh MusePass ini juga memberi informasi/pengetahuan buat pengunjungnya.

Kalau memang sudah ada rencana jalan-jalan ke Thailand sebelum 30 September 2019, bisa dilihat apakah tempat yang akan dikunjungi ada dalam daftar MusePass ini dan masih ada waktu untuk membeli kartu MusePass 7 (dan dipakai segera). Nanti kalau kartunya gak dipakai lagi bisa disimpan siapa tahu tahun depan datang ke Thailand lagi ke kota yang lain.

Oh ya, kartu ini berlaku 1 orang 1 kartu dan hanya bisa dipakai untuk mengunjungi tempat tersebut 1 kali. Ya kalau berkali-kali tentunya mereka rugi dong ya hehehe. Tapi ya pemakaian pertama kami saja misalnya ke Art in Paradise sudah lumayan banget daripada beli tiket harga full nya.

Saya belum menemukan informasi tentang MusePass berikutnya, nanti kalau sudah ada akan kami update dan tentunya kami akan beli lagi tiket MusePass nya hehehe.

Kalau di Indonesia ada tidak ya kartu sejenis MusePass ini?

Pameran Kebudayaan Etnis di Chiang Mai

Kemarin anak-anak lagi ikutan grup homeschool dari jam 9 pagi sampai sore. Saya ada kesempatan deh buat jalan-jalan dengan teman-teman yang juga anak-anaknya lagi sekolah.

Di Chiang Mai sering sekali ada berbagai pameran yang temanya tentang Thailand Utara. Biasanya di setiap pameran, selain ada pameran hasil kerajinan yang unik, juga ada makanannya. Jadi misi kali ini ya jalan-jalan sambil cari makan siang hehehe.

Baliho acara pamerannya

Walaupun judulnya pameran ini untuk mempromosikan tourism, kemarin waktu kami datang pengunjungnya tidak begitu banyak. Mungkin juga karena kami datangnya hari kerja dan belum jam makan siang. Atau mungkin juga, turis yang jadi sasaran pameran ini belum tau tentang acara ini. Tapi ya acara ini masih akan berlangsung sampai hari Minggu tanggal 1 September 2019. Kemungkinan diharapkan ramainya itu di akhir pekan.

Jadi, ada apa saja di sana? Mari kita melihat gambar saja.

Pameran seperti ini sering diadakan di Chiang Mai. Kadang-kadang sangat ramai dan banyak yang bisa dilihat, tapi kadang tidak terlalu ramai. Kemarin itu acaranya tergolong tidak terlalu ramai pengisinya. Tapi saya menemukan banyak hal menarik di sana.

Beberapa hal yang kami beli (walau tidak ada fotonya): snack dari kacang, biji wijen dan madu. Rasanya enak! Manisnya dari madu, katanya sih asli hehehe. Terus ada madu yang diambil dari lebah yang dipelihara di kebun kopi. Madunya jadi rasa kopi kali ya hehehe. Ada biji kopi juga tentunya. Ada sabun dari madu dan bubuk kopi. Ada shampo natural dari buterfly pea. Saya membeli kain tenun buat tutup piano.

Selain yang kami beli ada juga yang menjual kerajinan bambu, balsem dari buah lengkeng, lotion dan pelembab dari sari buah lengkeng, kunyit dan minyak esensial oil.

Datang ke pameran begitu bikin saya kagum dengan kreativitas manusia. Bisa aja gitu kepikiran membuat sesuatu dengan bahan yang ada di alam dan bisa dijadikan produk yang bisa dijual. Tapi saya suka kasian dengan ibu-ibu tua yang menjaga pameran. Mereka kelihatan bosan karena pengunjungnya kurang banyak. Sambil menunggu jualannya mereka tetap berkarya. Ada yang bertenun, menggambar di kain seperti membatik, menyulam manik-manik, atau sekedar menggulung benang untuk dirajut.

Saya sempat ngobrol dengan salah satu ibu-ibu yang jaga pameran sambil menenun kain. Saya bertanya berapa lama dia menyelesaikan 1 lembar kain. Katanya kalau sekedar kain selendang kecil 2 hari juga bisa selesai, tapi kalau kain lebar yang bisa untuk baju itu bisa butuh waktu sebulan, apalagi kalau yang bahannya dari benang sutra. Tentunya karena waktu pengerjaan dan bahan yang digunakan sutra, kain seperti itu harganya juga tidak bisa murah. Ada salah satu yang dia tunjukkan harganya 1 lembarnya 3500 baht. Dan itu bukan kualitas paling mahal ya. Mungkin kalau dibandingkan ya seperti harga kain songketlah, mana ada sih kain begitu harganya murah.

Oh ya seperti biasa, awalnya mereka akan mengajak ngobrol dengan bahasa Thailand Utara, setelah mereka perhatikan saya dan teman-teman ngobrol bukan dalam bahasa Thai baru deh mereka ganti ke bahasa Thai central. Sampai sekarang saya belum bisa bahasa Thai Utara, lah bahasa Thai Central saja kadang-kadang masih ada kata yang saya tidak mengerti hehehe.

Mudah-mudahan pameran berikutnya yang mengisi lebih ramai dan saya ada kesempatan lagi jalan-jalan santai seperti kemarin hehehe.

Perjalanan Phuket-Chiang Mai

Liburan kami selesai hari Rabu, tanggal 31 Juli 2019. Jadwal penerbangan berangkat jam 2 dari Phuket. Berdasarkan pengalaman waktu datang, butuh waktu hampir 2 jam dari mendarat sampai ke hotel, jadi kami siap-siap lebih awal dan memesan mobil jemputan untuk datang jam 9.30.

Packing pulang ke rumah itu selalu lebih mudah daripada berangkat, apalagi kami tidak membeli oleh-oleh. Saya baru packing pagi harinya hehehe (jangan ditiru yah).

Packing di pagi hari

Pagi itu Jonathan minta berenang sebelum sarapan. Karena sarapan memang baru tersedia jam 8 pagi, dan entah kenapa kami selalu bangun sebelum jam 7 di saat liburan, ya Jonathan dan papanya berenang dulu deh pagi-pagi.

Biasanya kami sarapan dulu baru mandi, tapi hari itu kami mandi dulu baru sarapan. Jam 8-an kami sarapan santai. Selesai sarapan, cek out hotel dan mobil jemputan sudah datang. Sekitar jam 10 kurang kami sudah berangkat ke bandara.

Untuk memastikan tidak ada yang ketinggalan saat pulang, biasanya saya akan mengecek beberapa kali semua laci, lemari dan kamar mandi. Cek juga isi tas apakah semua dompet, hp dan passport masih ada di tas. Setelah yakin tidak ada yang ketinggalan baru deh tutup koper dan kunci.

Perjalanan ke bandara Phuket relatif lancar, sekitar jam 11-an kami sudah sampai. Waktu berangkat dari Chiang Mai, kami sempat disuruh menunggu untuk memasukkan bagasi karena kami datang 5 menit lebih awal dari jam cek-in di buka. Saya sempat mikir, kalau belum bisa masukkan bagasi, ya paling harus makan sambil bawa bagasi. Ternyata walau kami datang masih 3 jam sebelum keberangkatan ke Chiang Mai, kami bisa memasukkan bagasi langsung dan bahkan masuk ke ruang tunggu.

Ruang tunggu domestik Phuket Airport

Ruang tunggu domestik di Phuket ini cukup besar dan tidak ada sekat-sekat ruangannya. Ada banyak restoran di dalamnya, jadi sambil menunggu bisa makan siang dulu. Biasanya saya perhatikan hampir di setiap airport yang kami datangi ada McDonalds ataupun KFC, nah kemarin itu saya tidak menemukan sama sekali di bagian dalam. Ada beberapa restoran SubWay dan coffee shop. Sempat agak repot mencari makan siang Joshua, kami pikir menu telur dadar itu gampang dicari di mana saja, ternyata di airport domestik Phuket tidak ada yang jual telur dadar, adanya telur mata sapi. Makanan seperti spaghetti carbonara juga tidak ada. Untungnya Joshua masih cukup kenyang sarapan tadi pagi, jadi dia gak rewel kelaparan hehehe.

Main Tangram menunggu masuk ke pesawat

Harga makanan di Phuket relatif mahal, dan harga makanan di airport lebih mahal lagi. Biasanya, kalau ada KFC atau McDonalds sih kami memilih makan di sana, atau kalau jam terbangnya pas dengan jam makan siang, kami sudah akan memilih prebook meal. Tapi kali ini karena jam terbangnya sudah lewat jam makan siang, kami memilih makan di airport biar ada kegiatan juga dan gak terlalu lapar karena kelewat jam makan siang hehehe.

Ruang tunggu domestik airport Phuket ada banyak restoran di dalamnya

Kami bersyukur, selama kami liburan di Phuket, walaupun bulan Juli itu namanya sedang musim hujan, kami kebagian matahari cerah tanpa hujan sama sekali. Perjalanan berangkat dan kembali ke Chiang Mai juga tidak ada delay dan semua lancar. Di pesawat menuju Chiang Mai, Joshua sukses tidur, sepertinya sudah gak penasaran lagi dan mengerti tinggal pulang ke rumah hehehe. Pesawat mendarat jam 4 sore, setelah ambil bagasi, kami pesan taksi ke rumah. Di Chiang Mai ada taksi ke arah dalam kota 150 baht. Karena rumah kami dekat, kami cukup membayar 150 baht sampai ke rumah. Kalau jaraknya jauh atau bawaannya banyak, harus membayar sedikit lebih mahal. Sekitar jam 4.30 kami sudah sampai di rumah.

Hal yang perlu diingat untuk perjalanan lain kali: jangan lupa cek-in online 48 jam sebelumnya.

Joe dengan Joshua, saya dengan Jonathan

Semakin dekat dengan waktu keberangkatan, semakin sedikit pilihan tempat duduk. Waktu berangkat kami masih bisa membeli kursi dengan pilihan anak-anak duduk dengan Joe, dan saya diseberang. Waktu pulang, kami hampir lupa cekin dan ga ada pilihan lain, jadinya dapat 2 di kiri dan 2 di kanan, untungnya masih dalam baris yang sama.

Kalau kita perjalanan sendiri, mungkin tidak masalah ditempatkan di mana saja, tapi kalau bawa anak dan keluarga, lebih enak kalau bisa duduk dalam baris yang sama.

Hal yang perlu diperhatikan juga adalah: pastikan menimbang bawaan sebelum berangkat. Waktu berangkat, timbangan kami lagi habis batere, saya kira-kira aja mikirnya 20 kg itu cukup untuk bawaan kami. Ternyata waktu ditimbang, kelebihan 2 kg. Untungnya, si mbak counter baik hati dan hanya mengingatkan lain kali manage bawaan sesuaikan dengan beban bagasi yang dibeli. Karena sudah tau begitu, waktu pulang kami beli yang 25kg.

Dari pengalaman terbang pada saat bukan jam makan, dipikir-pikir ada baiknya tetap memesan prebook meal terutama untuk anak-anak. Membeli makanan di pesawat seringnya udah kehabisan duluan walaupun kita bersedia membayar lebih mahal. Kalau berangkat dari rumah, bisa juga membawa bekal sesuai dengan makanan yang biasa di makan anak.

Namanya liburan, ada bagian lelahnya tapi ya nikmati saja. Pengeluaran juga pasti ekstra, tapi tentunya sudah ada anggarannya makanya kita berangkat. Rencanakan liburan dengan baik terutama anggarannya, supaya semua bisa menikmati dan gak perlu merasa bersalah kalau membeli makanan yang lebih mahal dari biasanya hehehe.

Cerita liburan Phuket selesai sampai tulisan ini. Lain kali saya akan tuliskan review pengalaman kami mengenai hotel yang kami tempati selama di Phuket.