Wisata di Chiang Mai

Kadang-kadang, ada teman bertanya kalau mau ke Chiang Mai ada apa yang menarik untuk dikunjungi? Seperti biasa, begitu kita tinggal agak lama di suatu kota, kita udah nggak memikirkan lagi tempat wisata, karena semuanya itu ya bukan tempat wisata buat kita. Tapi kalau diganti pertanyaanya, misalnya suatu hari kami ga tingal di Chiang Mai lagi, kira-kira apa yang akan kami kunjungi kalau ke Chiang Mai? Tulisan ini juga buat jadi referensi kalau ada lagi yang nanya ke kami hehehe.

Jawabannya tergantung berapa lama rencana mengunjungi Chiang Mai, terus apakah kami datang tanpa anak atau dengan anak-anak. Kalau datang dengan anak-anak, tentunya yang dikunjungi tempat yang menarik untuk anak-anak juga. Tempat yang biasa mereka kunjungi sejak kecil. Beberapa yang bisa di list adalah:

  • Dalam kota Chiang Mai
  • kota sekitar Chiang Mai
Dalam kota Chiang Mai

Untuk dalam kota Chiang Mai, yang paling mudah tentunya Suan Buak Haad Park (nama di Google: Nong Buak Hard Public Park) di old city. Di park bisa kasih makan ikan dan pigeon, main-main di playground atau sekedar berlari-lari mengelilingi taman sambil mencoba beberapa alat olahraga yang ada. Kalau sudah capai bermain, nongkrong di coffee shop yang ada di park minum kopi dan nyemil hehe. Kalau lapar, bisa beli ayam bakar plus nasi ketan di pintu keluar park, atau kalau mau paket hemat ya bawa makanan dari luar dan tinggal sewa tikar aja piknik dan buat dessert bisa beli eskrim/es puter versi sini. Jonathan senang makan es krim pake ketan terus ditaburin kacang. Di sini sepertinya apa saja bisa dicampur dengan ketan hehehe.

Memberi makan burung di park

Jalan-jalan di park

Tujuan berikutnya ya tentunya mall. Dari beberapa mall yang ada di sini, Airport Plaza (CentralPlaza Chiang Mai Airport) merupakan mall yang paling sering kami kunjungi. Selain karena sekarang ini Jonathan ikut kelas Taekwondo di sana, mall ini adalah mall terdekat dari rumah (sekitar 5 menit kalau ga kena lampu merah). Di mall biasanya kami akan makan berbagai pilihan makanan Thai di food court atau restoran makanan Jepang OISHI (ini restoran milik orang Thailand), naik kereta api gratis, Joshua bisa main di soft area gratis dan mungkin kalau anak-anak sudah cukup besar bisa diajak nonton di bioskop :-).

Mainan gratis di mall
Food court

Selain park di old city, kami juga sekarang ini sering mengunjungi Royal Flora Ratchapreuk dan Night Safari. Mudah-mudahan kalaupun nanti datang jadi turis, saya masih bisa dapetin harga lokal (asal ga lupa aja bahasanya).

Untuk harga turis, harga Night Safari tergolong mahal, dan rugi rasanya kalau datang cuma sebentar. Saat ini rate yang dikenakan untuk turis itu sekitar 800 baht dewasa (harus cek lagi buat tau harga anak-anak). Sementara itu kalau kami dapat harga lokal seperti orang Thai, dewasa itu harganya ga lebih dari 250 baht. Saat ini kami masih bisa mendaftar jadi member, harga member 500 baht untuk selama 6 bulan dan bebas masuk setiap hari juga boleh kalau mau.

Di night safari ada banyak kegiatan yang kalau diikuti semua butuh waktu 5 jam di sana. Kita bisa jalan keliling di walking zone sekitar 1 jam, makan, kalau ada waktu ekstra naik tram keliling 1 jam, menonton beberapa tarian dan animal shows (tiger show 30 menit dan night predator show 30 menit). Diantara waktu tunggu show dan jadwal tram anak-anak bisa main di Playground. Karena cukup sering ke sana, kadang kami datang cuma untuk jalan keliling walking zone, main di playground dan makan saja.

Ratchapreuk
Ratchapreuk

Kami juga menjadi member untuk Royal Flora Ratchepreuk 400 baht per tahun. Kalau bukan member, sebagai orang Thai harus bayar 100 baht per datang, dan sebagai orang asing harus bayar 200 baht per orang (anak-anak biasanya harganya lebih murah). Di taman bunga ini selain bisa main pokemon (kami masih main pokemon), ada playground juga buat anak-anak main dan bisa untuk melemaskan kaki keliling park hehe.

Hidden Village

Salah satu tempat yang mungkin akan dikunjungi jika punya waktu ekstra di Chiang mai adalah Hidden Village. Tempat ini relatif baru, dan karena ga ada membership kami ga bisa terlalu sering ke sana. Di hidden village ini tiket masuk 100 baht/orang dan 50 baht untuk anak-anak. Di dalamnya ada restoran, playground, petting zoo dan animatronik Dinosaurus. Dengan bayar ekstra 20 – 40 baht ada lagi mainan seperti bouncy house dan softplay area di dalamnya.

Selain night safari, kami juga pergi ke zoo. Chiang Mai zoo cukup besar dan butuh seharian juga mengeksplornya termasuk bagian aquarium dan menonton animal show yang ada.

Kami juga sudah dua kali ke Poo Poo Paper park, tapi sudah dituliskan di posting yang ini. Sedikit tentang Chiang Mai Zoo pernah dituliskan di sini dan nanti mengenai Chiang Mai Night Safari dan royal flora Ratchepreuk akan ditulis di posting terpisah.

Luar kota (butuh drive lebih dari 30 menit)

Karena kami gak biasa nyetir jauh-jauh, maka perjalanan lebih dari 30 menit itu tergolong luar kota buat kami hehehe. Kami jarang pergi ke luar kota, jadi ya ga bisa kasih banyak saran juga untuk keluar kota. Tapi ada beberapa tempat yang sesekali kami kunjungi kalau lagi bosan dengan yang dalam kota.

Horizon Village

Dulu kami sering sekali ke Horizon Village. Tempat ini butuh drive sekitar 30 – 40 menit dari rumah. Biasanya butuh waktu seharian kalau ke sana. Di sana ada pilihan untuk makan buffet di hari Sabtu dan Minggu, bersepeda dan atau keliling taman. Taman di sini lebih rindang dibandingkan Ratchepreuk. Di taman horizon village ini juga ada mini zoo dan bisa kasih makan ikan atau burung unta. Dulu sebelum Jonathan 3 tahun, kami bisa ke tempat ini sebulan sekali, tapi belakangan karena Jonathan banyak kegiatan di hari weekend, kami jadi makin jarang ke sana (selain tempatnya juga makin mahal haha).

Hot spring

Tempat wisata yang menarik juga untuk dikunjungi dan ga jauh dari Chiang Mai itu Hotspring San Kampheng. Butuh nyetir sekitar 45 menit – 1 jam dari kota. Kami baru beberapa kali ke sana, sebenarnya seru juga rendaman air panas, atau bisa juga makan telur rebus yang di rendam di air belerang. Kalau misalnya datang pas musim panas, ya kayaknya ga disarankan.

Tempat ini menyenangkan dikunjungi di musim dingin tentunya. Tak jauh dari tempat ini ada cave yang katanya sih cukup menarik untuk dikunjungi, tapi kami belum kunjungi karena ga mau ambil resiko ngejar-ngejar Joshua dalam gelap hahaha. Kalau mau menginap, di sana juga ada pondokan yang bisa di sewa atau area untuk camping, tapi kami belum coba sampai sekarang.

Doi Suthep

Gimana dengan Doi Suthep? Hmm walaupun ada yang bilang belum sah sampai ke Chiang Mai kalau belum ke Doi Suthep, tapi rasanya ga ada yang istimewa dengan Doi Suthep, setidaknya buat kami begitu. Kami pertama kali ke sana setelah beberapa tahun di Chiang Mai. Total selama 11 tahun di kota ini , kami baru 2 kali ke sana (bahkan kami lebih sering ke Doi Inthanon daripada Doi Suthep). Kenapa Doi Inthanon? Ya di Doi Inthanon itu udaranya lebih adem, dan juga naturenya lebih indah.

Butuh waktu 1 jam nyetir menanjak ke Doi Suthep. Di sana bisa melihat ke arah kota Chiang Mai dan foto-foto doang hehehe. Kalau ke doi Suthep, biasanya akan mampir juga ke Doi Pui, di sana bisa melihat kehidupan masyarakat tradisional dan ada taman bunga nya yang juga cukup indah. Di bulan Januari, di dekat Doi Suthep bisa melihat hutan yang penuh dengan bunga sakura. Tapi karena jalannya ke sana sempit dan bunga sakura cuma mekar dalam waktu 2 minggu saja, biasanya weekend jalanan ke sana akan macet, dan yaaa setelah pernah sekali ke sana, kami belum ke sana lagi hehehee.

Doi Inthanon

Doi Inthanon. Titik tertinggi di Thailand

Doi Inthanon, butuh sekitar 2 jam perjalanan (1 jam perjalanan menanjak). Kami suka ke sana karna udaranya adem. Pemandangannya juga jauh lebih indah dibanding Doi Suthep. Ada banyak pilihan di Doi Inthanon ini, untuk yang suka trekking juga ada beberapa pilihan jalur trekking di sana (tapi kami belum pernah). Selain ada temple, taman bunga, di sana juga ada air terjun. Kalau ke Doi Inthanon, butuh waktu seharian untuk bisa mengeksplore/menikmati alam di sana.

Queen Sirikit Botanic Garden

Buat pecinta tanaman dan nature, sekitar 1 jam naik mobil dari Chiang Mai juga ada taman bunga Queen Sirikit Botanic Garden. Kami baru sekali ke sana dan udah beberapa tahun lalu, jadi ga bisa kasih banyak update selain di tempat itu luas dan banyak jenis tanaman dan bunga yang indah. Sekarang ini di sana ada canopy sky walk yang cukup panjang. Waktu kami ke sana canopy sky walk ini belum ada, mungkin ini bisa jadi alasan untuk ke sana lagi.

Kalau punya waktu ekstra, bisa juga ke Golden triangle. Tempat ini merupakan perbatasan antara Thailand, Myanmar dan Laos. Butuh perjalanan sekitar 3 jam dari Chiang mai. Di perjalanan menuju lokasi bisa berhenti di hotspring. Kami baru sekali ke sana ikutan tour sebelum ada Joshua.

Sebenarnya pengen lagi ke sana ajak Joshua, tapi dipikir-pikir temple yang menjadi tempat wisata di sana kurang cocok untuk dilihat oleh anak-anak. Untuk yang tidak bawa anak dan suka melihat arsitektur temple yang unik, tempat ini bisa jadi pilihan dan sekalian siapa tau pengen dapat cap mengunjungi negara Laos dan Myanmar sekalian.

Ada beberapa tempat sekitar sini yang belum juga kami eksplore. Entah apakah kami akan eksplore suatu saat setelah kami ga di sini lagi atau entahlah. Kami belum pernah ke Doi Angkhan, padahal katanya tempat ini cukup dekat dari Chiang Mai dan indah, tapi sejauh ini belum tertarik untuk ke sana. Mungkin kalau sudah ga di Chiang Mai baru deh pengen ke sana dan ke mari jadi turis hehehe. Beberapa tempat yang jadi tujuan wisata juga waterfall. Tapi karena saya selau bayangkan air terjun sipiso-piso, saya ga pernah senang dengan waterfall di sini hehhe.

Jadi kembali ke pertanyaan: kalau ke Chiang Mai, sebaiknya ke mana dong? Kalau ga punya banyak waktu mending wisata memperhatikan kehidupan orang lokal. Pergi massage, wisata kuliner dengan harga lokal, pergi ke pasar tradisional biar ditanya: where are you come from, dan ketika kita jawab Indonesia mereka akan bilang ooh Filipin atau Malay sambil bilang same nunjuk ke wajah mereka yang artinya: wajah kita sama mirip orang Thai. Kalau punya waktu banyak, ya bisa deh mengunjungi semua tempat yang disebutkan di atas.

So, dari tulisan ini, kira-kira kalian bakal tertarik ga datang ke Chiang Mai jadi turis? Kalau kata saya, jangan jadi turis deh, rugi. Mending tinggal aja di sini, hidup nyaman pasti betah deh (kecuali buat yang sangat strict dengan makanan harus label halal, ini bisa jadi hidupnya berasa repot). Tapi walaupun demikian, banyak juga kok restoran halal di Chiang Mai. Buktinya beberapa teman orang Indonesia di Chiang Mai yang muslim juga bisa betah berlama-lama tinggal menetap di Chiang Mai.

Di posting lain akan dibahas mengenai event-event khusus di Chiang Mai (festival bunga, Songkran dsb), supaya tahu kalau mau datang sebaiknya bulan apa.

Festival Bunga Chiang Mai

Setiap tahun di Chiang Mai ada festival bunga di awal bulan Februari (Chiang Mai Flower Festival). Ternyata setelah sekian lama di sini, kami belum pernah menuliskan soal festival bunga ini. Festival ini diselenggarakan tiap Sabtu pertama bulan Februari.

Ada dua bagian utama festival ini: parade mobil bunga, dan tempat parkir mobil bunga.  Paradenya pagi hari, dan selain mobil bunga disertai juga dengan berbagai tarian, delman dan juga marching band. Di tempat parkir mobil bunga, ada banyak makanan dan juga panggung musik.

Bagi para pengunjung/turis ke Chiang Mai: bagian paling seru adalah paradenya, jadi siapkan diri pagi-pagi datang ke salah satu titik jalan yang dilalui parade. Untuk mudahnya, gunakan Grab/Uber dan minta diturunkan di salah satu titik yang nyaman/teduh.

Salah satu mobil bunga (2008)

Di awal waktu kami di Chiang Mai, kami datang ke sini, lalu mengajak orang tua juga untuk melihat festival ini. Setelah Jonathan lahir kami juga mencoba untuk melihat festival ini. Ternyata acara ini agak kurang cocok untuk anak kecil karena terlalu rame , jadi setelah agak lama baru tahun ini kami datang lagi ke festival ini, tapi hanya di tujuan parkir mobil bunganya saja. Lanjutkan membaca “Festival Bunga Chiang Mai”

Jalan-jalan di Bangkok

Meskipun sudah 10 tahun di Thailand, kami cukup jarang jalan-jalan ke Bangkok. Selain jaraknya yang cukup jauh, menurut kami Bangkok kurang nyaman karena kemacetannya. Durasi terbang ke Bangkok memang hanya satu jam, tapi biasanya butuh naik taksi dua jam untuk sampai ke pusat kotanya.

Seperti biasa, kami ke Bangkok hanya jika ada urusan administratif, kali ini untuk perpanjangan paspor saya. KBRI Bangkok sudah memperoleh ISO 9001:2015 dan pelayanannya sudah sangat baik, paspor bisa diajukan pada hari kerja dan selesai di hari kerja berikutnya. Sebenarnya perjalanan ini dilakukan dari 15 Juni – 18 Juni, tapi baru dituliskan sekarang.

Ini kali pertama Joshua duduk sendiri di pesawat karena usianya sudah lewat dari 2 tahun (baru lewat 2 minggu). Untungnya semua berjalan lancar, Joshua mau duduk sendiri dekat jendela dan Jonathan mau mengalah duduk di pinggir.

Jonathan nanya-nanya pertanyaan yang lucu ke pramugarinya misalnya kenapa di gambar panduan keselamatan ini kursinya cuma dua? kan di pesawat ini semua kursinya tiga?

Kami ketemu Opung yang memang berangkat dari Kuala Namu dengan jam kedatangan yang hampir sama dengan jam kedatangan kami. Kamipun segera ke KBRI, lalu makan siang. Kantin KBRI baru buka pukul 1 di bulan puasa.

Tempat lain yang kami kunjungi selama di Bangkok tidak banyak. Kami naik bus gratis (ada bus gratis di Bangkok untuk rute tertentu) ke Science Center karena terakhir kali ke Bangkok kami tidak sempat dapet show Planetarium. Bus yang kami naiki sudah cukup tua tapi bersih.

Di Science Center ada banyak yang bisa dimainkan oleh Jonathan dan Joshua.

Kami juga sempat naik kereta dan bermain-main di taman

Keesokan harinya kami ke Children Discovery Museum di Chatuchak. Tempat ini gratis. Sebenarnya sudah pernah ke sini sebelumnya, dan karena Jonathan suka, kami datang lagi. Walaupun gratis, tempat ini sangat bagus, mulai dari taman bermain, kepala dinosaurus mekatronik sampai perpustakaan ada.

Di hari Minggu kami pulang menggunakan Bus NakhonChaiAir, ini kali pertama kami naik bus ke Chiang Mai (biasanya selalu pesawat). Perjalanannya sekitar 10 jam. Busnya menarik: ada AC, kursinya reclining dan sekaligus bisa memijat punggung, ada in bus entertainment (ada film, lagu, dan kita bisa melihat kamera depan bus), ada makanan dan snack, bahkan ada “pramugari”-nya. Untuk naik bus, tiket kita discan seperti ketika naik pesawat.

Sebenarnya agak khawatir membawa Joshua naik bus, takut rewel sepanjang perjalanan. Tapi mengingat tahun lalu Joshua berhasil ke Jogja, kami beranikan diri. Ternyata Joshua cukup menikmati, tempat duduk yang dipilih juga ternyata pas: sangat luas bagian depannya sampai dia bisa bermain di bawah, bahkan Joshua juga bisa tidur pulas dalam bus.

 

Trip Medan dan Samosir 2017

Kami baru saja kembali dari liburan singkat (seminggu) ke Medan dan ke Samosir. Polusi udara Chiang Mai sedang buruk dan sangat panas (sampai 40an derajat celcius), jadi di masa libur Songkran, kami memutuskan untuk pulang saja ke Indonesia. Kali ini kami hanya mengunjungi Medan, tidak ke pulau Jawa.

Karena rencananya agak mendadak, kami sudah kehabisan tiket AirAsia, jadi kami mencoba memakai Malindo. Pengalaman terbangnya cukup menyenangkan, ada IFE (in flight entertainment) di perjalanan Chiang Mai РKuala Lumpur (dan sebaliknya). Makanan di pesawat juga lumayan. Hal yang agak membuat lelah adalah: Joshua mencret sepanjang perjalanan berangkat, dan saya perlu mengganti popoknya di berbagai tempat, termasuk juga di pesawat.

Hari pertama (Sabtu) kami gunakan untuk menukar kartu XL ke 4G dan belanja pakaian di Mall. Karena kami tidak ke Depok, orang tua saya (eyangnya Jonathan dan Joshua) datang untuk ketemu Jonathan dan Joshua walau hanya Minggu sampai Selasa. Ibu saya (yang dipanggil “eyang girl” oleh Jonathan) sempat pergi ke Belawan, karena Dompet yang saya belikan 9 tahun yang lalu hilang entah di mana, padahal masih bagus, jadi ingin dapat lagi yang serupa.

Lanjutkan membaca “Trip Medan dan Samosir 2017”

Elephant POOPOOPAPER Park

Selamat Tahun Baru 2017. Kami tidak merayakan tahun baru secara khusus, tapi tanggal 2 Januari kami pergi (lagi) ke Elephant POOPOOPAPER Park. Di tempat atraksi turis ini orang bisa mendapatkan penjelasan tentang pembuatan kertas dari eek gajah.

Dibandingkan banyak tempat wisata lain, tempat ini sangat kecil, dan tidak ada gajahnya di sini, cuma ada poop-nya saja. Tapi jangan khawatir, semuanya sudah kering dan tidak berbau sama sekali. Jadi di tempat wisata ini kita cuma bisa:

  • Melihat dan mendapatkan penjelasan bagaimana proses pembuatan kertas dari eek gajah
  • Ikut melakukan satu langkah (dari bola eek dilebarkan untuk dijemur)
  • Menghias buku atau kartu ucapan (yang tentunya terbuat dari eek gajah)
  • Minum dan makan snack di kantin
  • Memberi makan ikan
  • Berfoto
  • Beli merchandise, baik yang poop related maupun tidak

Tahun lalu ketika kami datang tidak ada guidenya, dan kami hanya perlu mengikuti eek gajah yang diletakkan di jalurnya. Tapi tahun ini ada guide yang menjelaskan prosesnya walaupun ada tulisan juga yang bisa dibaca kalau tidak ada guidenya. Lanjutkan membaca “Elephant POOPOOPAPER Park”

Mudik Indonesia 2016

Posting ini sekedar merangkum beberapa posting sebelumnya, sekaligus untuk menceritakan hal-hal kecil di luar posting-posting yang lain. Liburan kali ini cukup lama, dari tanggal 22 Juni (tiba di sana) sampai 10 Juli (tiba di Chiang Mai).

20160622_101146

Karena pemesanan tiket sudah mendekati harinya, harga Air Asia ternyata sudah sangat mahal, jadi kami mengambil Singapore Air yang ternyata lebih murah. Ketika berangkat Joshua agak pilek. Terakhir saya ingat (mungkin 5 tahun yang lalu), di Singapore WIFI gratisnya agak ribet. Tapi kali ini ternyata mudah diakses dan bahkan sangat cepat.

Kami mendarat dijemput oleh orang tua saya, dan sekaligus menjemput mamanya Risna yang mendarat dari Medan di waktu yang hampir sama. Di hari pertama, saya bersama bapak berusaha menyelesaikan tujuan utama. Tujuan utama adalah membuatkan Visa untuk Joshua. Joshua perlu keluar dari Thailand untuk bisa mendapatkan Visa (yang adalah ijin untuk masuk ke Thailand). Di hari pertama ini pembuatan Visa gagal karena kurang syarat Company Registration Letter dan Tax Proof.

Di sore hari pertama, saya naik motor bersama Jonathan ke Ceria Mart, dan pulangnya dihadang hujan. Setelah menunggu lama dan mengecek Google Weather akhirnya kami memutuskan pulang gerimis.

20160623_171426

Di hari kedua kami memutuskan berangkat lagi untuk mengurus Visa Joshua. Kali ini semua sudah dipersiapkan (dokumen yang diperlukan sudah diemail dan dicetak), jadi tidak ada masalah lagi. Pulangnya kami menyampaikan titipan Kak Wanti, dan karena masih cukup sore kami memutuskan mampir di Monumen Pancasila Sakti (sudah dituliskan ceritanya di posting lain).

Di hari berikutnya, opungnya Joshua berhasil memangkas rambutnya, sekarang dia kelihatan lebih ganteng. Joshua bisa terdistract karena diberikan video Mother Goose Club. Bersama saudara saya, mas Adi, kami naik bus dan ke monas hari itu. Ini juga sudah diceritakan di posting terpisah.

Di hari Minggu kami beristirahat karena mempersiapkan diri untuk ke Jawa Tengah esok harinya. Adik Asty (sepupunya Jonathan) datang, dan mereka bisa bermain bersama. Keesokan harinya kami berangkat ke kampung halaman dan ke Yogyakarta.

Sepulang dari Yogyakarta sudah tengah malam, jadi kami membiarkan anak-anak beristirahat, sementara Opung duluan datang ke acara adat sayur matua Inang Tua Kom pada dini hari. Kami datang ke Bekasi dengan menggunakan Grab dan kembali menggunakan Uber. Senangnya sekarang rumah Eyang sudah bisa dicari di peta sampai level nomer rumah dan posisinya pas, sehingga mudah memanggil Uber/Grab. Seperti pernah saya ceritakan di posting lain, ketika seseorang mencapai Sayur Matua maka acara adatnya adalah perayaan.

20160702_165728

Di hari Minggu kami kembali beristirahat lagi dan saya nyetir ke Hypermart untuk membeli beberapa benda (terutama alat pel yang lebih baik karena pembantu di rumah Eyang sedang mudik). Joshua bisa diajak makan di Solaria. Pulangnya kami mampir ke rumah Yosi. Keesokan harinya kami pergi ke Ancol, ini juga sudah dituliskan di posting terpisah.

20160703_135859

Sebenarnya kami ingin menyewa travel untuk pergi ke Bandung, tapi ternyata sudah penuh di hari sebelum lebaran, dan kebanyakan tutup di hari lebaran. Jadi akhirnya saya menyetir ke Bandung (ini juga diceritakan di posting terpisah).

Di rumah Eyang saya sempat mengajari Jonathan bermain api dan korek api. Ini sebenarnya sesuatu yang mau saya ajarkan dari dulu, tapi selalu lupa beli koreknya. Terakhir kali ingat pas musim panas di Chiang Mai dan waktu itu banyak kebakaran, jadi saya tunda lagi.

Hari Jumat kami membuat foto keluarga bersama. Terakhir kali foto keluarga, Joshua masih di dalam perut mamanya.

IMG_8308

Di hari Sabtu, Risna bertemu dengan teman-teman SMA-nya, sementara saya, Jonathan dan keluarga Yosi menonton film Finding Dory.

20160709_133710

20160709_154737

Kami kembali ke Chiang Mai hari Minggu pagi, diantar oleh keluarga Yosi. Kami agak khawatir karena di malam Minggu Joshua agak demam dan sempat muntah. Tapi Puji Tuhan Joshua hanya cranky sedikit di awal perjalanan. Sepanjang Jakarta Singapore dia tidur. Ketika transit kami biarkan dia merangkak berkeliaran. Di penerbangan terakhir dia agak bosan, tapi ada anak yang hampir seusianya di kursi dekat kami, jadi dia agak terhibur.

IMG_0887

Di sepanjang perjalanan berangkat dan kembali, Jonathan senang sekali karena biasanya pesawat yang dia naiki kecil (single aisle) sedangkan yang ini besar (double aisle). Dia juga senang sekali membaca instruksi keselamatan yang ada di tiap pesawat. Saya selalu diminta untuk memfoto supaya bisa dilihat lagi di rumah.

Liburan kali ini sangat melelahkan, penuh dengan perjalanan panjang, tapi kami bersyukur Joshua dan Jonathan tetap sehat. Kami tadinya sangat khawatir Joshua akan sakit, apalagi dengan perjalanan jauh dengan mobil (beberapa kali), dan juga mengunjungi sangat banyak tempat.

Kami bersyukur bisa tiba kembali di Chiang Mai dengan selamat, dijemput oleh Office Manager kami. Kami juga bersyukur rumah sudah dibersihkan oleh Asisten Rumah Tangga yang sudah dipesankan sebelumnya. Berbagai hal sudah dibereskan juga (tagihan listrik, air), tukang rumput juga sudah dipanggil untuk membereskan rumput. Bahkan dia sudah membelikan telur karena dia tahu kami akan sarapan itu. Kami juga bersyukur karena listrik, air, dan Internet semuanya berjalan lancar ketika tiba di rumah.

 

Jalan-jalan ke Bandung

Karena rencana ke Bandung sebelumnya dibatalkan, kami mencari hari lain untuk ke Bandung. Setelah mengecek bahwa kebanyakan travel tidak beroperasi di hari lebaran, dan yang beroperasi juga sudah penuh, maka saya memutuskan nekat menyetir ke Bandung.

20160705_143026

Meskipun di Chiang Mai kami memiliki mobil dan menyetir sendiri, tapi saya merasa tidak nyaman menyetir di Indonesia plus SIM Indonesia saya sudah expired lama sekali, cuma punya SIM Thailand. Tapi karena tidak ada yang bisa menyetir untuk kami, dan menduga bahwa jalanan akan lancar, maka kami memutuskan untuk berangkat pada Selasa 5 Juli, siang hari jauh sebelum jam takbiran. Katanya SIM Thailand juga bisa dipakai di ASEAN jadi saatnya untuk mencoba itu. Kami juga cukup percaya Google Maps akan mengantar kami melalui jalur akurat dan bebas macet.

20160705_165455

Untungnya dugaan kami benar, lalu lintas sangat lancar dan kami bisa tiba di Caringin (tempat adik Risna/tulangnya Jonathan) cukup sore. Saya serahkan urusan menyetir di kota Bandung ke Lae untuk check in hotel lalu mencari makan malam. Kami menginap di SHEO hotel di Cimbeluit.

IMG_0645

Ketika kami check in di hotel, ada masalah dengan showernya. Walau di malam lebaran, mereka bisa membetulkan masalahnya dalam waktu singkat. WIFI di hotel ini kecepatannya tinggi, sayangnya di dalam kamar signalnya sangat lemah.

Esok harinya kami berenang. Di kolam renangnya ada dua katak. Mungkin karena hari lebaran, tidak ada yang bertanggung jawab membersihkan kolamnya.

This slideshow requires JavaScript.

Siangnya kami bertemu dengan Bu Inge (atau Jonathan memanggilnya Oma Inge). Setelah sulit mencari tempat makan yang buka tapi tidak terlalu padat, kami memutuskan untuk makan di Paskal Hypersquare. Jonathan semangat sekali ingin menceritakan game Human Resource Machine ke Oma Inge. Jonathan juga mendapatkan kado dari Oma Inge.

20160706_140555

Bu Inge bersemangat bercerita mengenai http://bebras.org/

Kami ingin meneruskan perjalanan ke Farmhouse Lembang, tapi ternyata lalu lintas terlalu ramai. Kami mencoba jalan pintas melewati Farmhouse dan berencana turun dari atas, tapi ternyata ada pembatas jalan yang membuat kami tidak bisa berputar. Akhirnya kami memutuskan ke Tahu Susu Lembang dan di sana ada tempat bermain.

Pertama Jonatan hanya bermain pancing ikan dengan magnet. Abang Gio jadi tertarik juga. Setelah Jonathan bosan, abang Gio tetap bermain itu.

20160706_162355

 

Jonathan ingin sekali naik kereta setiap kali melihat mainan sejenis itu meski sudah puluhan kali naik kereta gratis di Chiang Mai. Keretanya 20 rb per orang.

20160706_163856

Setelah bosan, saya bujuk dia untuk naik Flying Fox/zip line. Jonathan tidak takut sama sekali dan bisa menikmatinya. Tarif ini juga 20 rb.

IMG_0656

Berikutnya bersama saya, kami masuk ke bola yang mengapung di atas air. Tarifnya juga sama 20 rb/orang (jadi 40 rb berdua). Kami diberi 5 menit naik ini (karena oksigen terbatas), naik bola ini juga rasanya agak aneh (tekanan udaranya berbeda dari di luar).

20160706_165424

IMG_0695

Terakhir kami masuk ke taman bermain yang berbayar, tapi sangat mengecewakan. Mainannya tidak terawat dan sebagian tidak bisa dipakai.

IMG_0728

 

IMG_0747

Di hari kedua lebaran, saya menyetir lagi pulang, tapi sebelumnya mampir dulu ke rumah mbak Cepi di buah batu. Jonathan bisa langsung bermain dengan Fathan.

20160707_121957

Lalu mbak Asri dateng.

20160707_132756

Lalu diteruskan ke tempat Lae. Ada acara kecil potong rambut seperti dulu yang dilakukan pada Jonathan.

IMG_0801

Dan saya meneruskan perjalanan pulang. Lalu lintas mulai memadat, tapi belum macet. Arah sebaliknya (menuju Bandung) sudah macet panjang sampai dibuatkan contraflow.

Kami tiba kembali ke Depok dengan selamat. Selama perjalanan tidak pernah diminta SIM, jadi masih tidak tahu apakah SIM Thailand berlaku atau tidak di Indonesia.