Social distancing yang connecting people

Bukan, ini bukan iklan Nokia.

Saya perhatikan, sejak adanya gerakan dirumah saja atau yang dikenal dengan nama social distancing, timeline media sosial saya jadi lebih ramai. Saya yang sudah lama tidak update status FB , beberapa hari ini jadi share informasi minimal 1 kali.

Bukan, mereka bukan cuma mengupdate masalah seputar Covid-19, tapi juga banyak update tentang kegiatan belajar di rumah ataupun bertukar gambar-gambar lucu untuk mengalihkan perhatian dari hal-hal yang harus dihadapi.

Saya perhatikan, beberapa kontak saya yang biasanya juga diam-diam saja seperti saya juga mengupdate entah tentang situasi mereka saat ini, saling berkomentar dengan teman yang lain ataupun berbagi himbauan dari pemerintah di mana mereka berada.

Di WhatsApp grup yang saya ikuti, orang-orang yang biasanya hanya jadi pengamat atau bahkan tidak pernah berkomentar juga jadi bermunculan. Ada yang bertanya ataupun berbagi cerita.

Saya sendiri jadi berusaha menghubungi beberapa teman lama yang merupakan tenaga kesehatan untuk bertanya bagaimana kabar mereka dan kondisi di tanah air. Sebelumnya kami seperti tidak ada bahan obrolan, tapi dengan adanya masalah yang dihadapi bersama, tidak pakai basa-basi rasanya kami tidak pernah lama tanpa komunikasi.

Memang, di rumah saja bukan berarti kita tidak terhubung dengan dunia luar. Dengan adanya teknologi internet saat ini, yang jauh bisa terasa dekat walaupun kadang-kadang ada juga kasus yang dekat malah ngobrolnya balas-balasan di komen sosmed hehehe.

Satu lagi yang saya perhatikan, kabarnya work from home ataupun belajar di rumah bikin orang-orang jadi cepat lapar. Mungkin karena energi habis untuk membaca informasi yang berdatangan, atau kurang kerjaan jadilah makan aja yang terpikir hehehe. Apalagi untuk orang-orang yang mengisi kulkas penuh sebelum masa di rumah saja di mulai.

Sebenarnya, menurut saya, kalau tidak ada masalah polusi seperti kami yang di Chiang Mai, keluar dari rumah untuk melihat langit yang biru dan bermain di halaman rumah boleh-boleh saja. Atau sekedar bekerja sambil memandangi orang yang sesekali lalu lalang. Tapi buat kami, langit biru itu merupakan hal yang langka ditemui. Jadi kami benar-benar harus di dalam rumah saja.

Sebelum tulisan ini berubah jadi curcol soal polusi, baiklah saya akhiri saja. Manfaatkan saja waktu di rumah. Bersyukur saja kalau masih bisa punya pilihan untuk bekerja di rumah atau di rumah saja. Banyak orang yang mungkin berharap bisa di rumah saja tapi tugas dan kewajiban memanggil atau kalau ga kerja ya ga bisa makan.

Kalau lagi bosan, coba untuk mencari hobi baru atau belajar hal baru untuk mengisi waktu. Jangan malah terpikir untuk piknik ke tempat yang ramai. Piknik di halaman rumah saja bersama keluarga.

Kalau HP habis batere ya jangan dipakai sambil charge dengan powerbank. Mungkin itu tandanya waktu untuk keluarga.

Kata siapa social distancing menjauhkan orang-orang? mungkin kita harus jaga jarak secara fisik, tapi semua bisa tetap dekat di hati.

Pamer langit biru dulu ya– hal langka beberapa bulan terakhir

Tinggalkan Balasan

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.