Merayakan Ulang Tahun Joe

Hari ini ulang tahun Joe alias papa nya Jonathan dan Joshua. Seperti biasa, ulang tahun buat kami tidak harus tiup lilin dan tidak harus beli kado. Kalaupun beli kado, biasanya ditanya dulu maunya apa dan bisa saja kadonya gak dibeli di hari ulang tahunnya. Mungkin buat sebagian orang, jadi kurang seru ya karena pas hari H kayak gak ada yang berkesan. Tapi buat kami ulang tahun itu artinya menikmati waktu bersama keluarga. Kami mengajarkan hal ini ke anak-anak, supaya mereka gak menuntut selalu bikin perayaan ulang tahun atau menuntut hadiah ulang tahun.

Setiap keluarga bisa membuat tradisi merayakan ulang tahun masing-masing. Mungkin buat sebagian besar orang tradisinya adalah meniup lilin tepat di hari pergantian hari, selama 15 tahun kenal Joe, kami tidak pernah tiup lilin tepat pergantian hari. Jangankan pas pergantian hari, ulang tahun kami seringnya tidak potong kue ataupun tiup lilin kok. Paling kalau masih bangun kami akan mengucapkan selamat ulang tahun dan berdoa syukur sama. Seringnya sih nunggu jam 12, ucapin selamat, baru deh tidur. Tadi malam Joshua juga gak mau tidur sampai papanya ulang tahun hehehe. Tradisi yang pasti untuk kami merayakan ulang tahun itu ya kebersamaan sebagai keluarga.

Biasanya, kalau lagi gak banyak kerjaan di kantor, Joe akan ijin setengah hari, lalu kami makan siang di luar dilanjutkan bawa anak jalan-jalan. Atau bahkan bisa juga ijin meliburkan diri seharian hehehe. Tapi hari ini karena lagi banyak kerjaan, Joe cuma bisa ijin pulang lebih cepat beberapa jam.

Seperti tahun lalu, kami merayakannya hanya dengan makan di luar. Di buka dengan makan honey chocolate toast plus es krim, dilanjutkan dengan makan malam (rusak deh diet). Tadinya mau naik kereta gratisan juga di mall, tapi keretanya masih menunggu agak lama sebelum jalan. Karena kami udah merasa lapar kami ga jadi deh naik keretanya hehehe.

Saya bersyukur diantara kesibukannya bekerja dan hobi ngopreknya, Joe masih menyediakan waktu buat main sama anak-anak. Setiap keluar rumah juga dia yang sibuk ngejar-ngejar Joshua hehehe. Buat orang yang gak kenal Joe, mungkin mikirnya dia kerja mulu seharian, tapi nggak kok, dia masih banyak juga santai-santai dan nonton film seri. Makanya mau aja diajakin nonton kdrama teknis seperti Phantom hehehe. Joe juga masih mau berbagi tugas dengan saya, seminggu 2 kali mengantar Jonathan ke taekwondo, dan seminggu sekali nemanin Joshua di rumah saat saya nganterin Jonathan berenang.

Beberapa hadiah ulang tahun Joe itu dia beli sendiri (dengan persetujuan saya tentunya). Beberapa yang saya ingat itu dia beli Network Attached Storage, pernah juga upgrade prossesor, iseng ngoprek Wii, dan kalau liat dari memory facebook ternyata kami beli mobil 4 tahun yang lalu juga sebelum ultahnya Joe, jadi bisalah dianggap hadiah ultah beli sendiri juga ya hahahaha. Untuk hadiah tahun ini sudah ada rencana upgrade komputer, tapi masih belum selesai menimbang-nimbang apa yang mau dibeli.

Tahun ini, Joe dapat hadiah istimewa. Salah satu keisengannya ngoprek dan menuliskan hasil oprekan membawa rejeki ekstra. Pekerjaanya masih prototipe tapi hari udah dikirim “hadiah”nya. Tapi karena kata Joe pekerjaaanya belum bisa diceritakan, tunggu aja kapan-kapan dia ceritakan hehehe. Saya sih ikut senang, karena kalau Joe dapat rejeki artinya rejeki saya juga.

Selamat ulang tahun buat suamiku sayang, semoga di umur yang baru bisa semakin banyak berkarya dan walaupun sibuk berkarya selalu sediakan waktu untuk kami.