Nyobain Apple Music di Thailand

Sejak gak kerja lagi, saya jarang sekali mendengarkan musik. Udah gak pernah tau lagu apa yang baru atau enak di dengar. Joe juga ga terlalu dengerin musik, tapi ya kayaknya dia di kantor karena semua orang pake earphone jadinya juga masihlah nemu 1 atau 2 lagu yang enak didengar.

Oh ya, dari nonton film juga kadang-kadang jadi nemu lagu-lagu enak seperti soundtrack Frozen, Plane, Sing, beberapa lagu anak-anak semuanya pernah dibeli dari itunes. Nah karena kemaren nonton kdrama Phantom jadi inget lagi dulu pernah beli CD Audio Phantom of the Opera abis nonton filmnya (masa itu belum musim beli musik dari iTunes), tapi sekarang ga nemu lagi cd nya di mana. Nah Joe jadi kepikiran untuk mencarinya di Apple Music.

Di Thailand kebetulan promosi mencoba Apple Music itu gratis selama 3 bulan. Nah ya, walaupun waktu daftar harus masukin kartu kredit, tapi bener-bener free of charge selama 3 bulan pertama. Kalau mau dibatalkan setelah 3 bulan juga bisa hehehe. Biasanya sih kalau memang menarik, layanan begini akan kami pakai terus seperti halnya Netflix, ini salah satu usaha untuk hidup legal.

Kembali ke soal dengerin musik, sekarang ini satu-satunya kesempatan saya buat mendengarkan musik itu kalau lagi di mobil. Salah satu bukti kami tidak terlalu mencari musik terbaru adalah: di mobil kami cd musiknya cuma ada 2, musik lagu anak-anak dan musik lagu natal. CD musik itu udah ada sejak Jonathan masih kecil hahahah. Sekarang ini cd nya sudah mulai susah dibaca dan kalau dipasang mulai melompat-lompat nyanyiannya. Oh ya, mobil kami belum ada slot usb buat music playernya, jadi ya makanya dulu burn CD sendiri. Nah, karena CD nya mulai gak bagus, akhirnya sekarang beralih pasang music dari HP aja pake kabel AUX.

Bulan lalu, saya streaming dari YouTube tiap kali pasang musik, akibatnya paket data kritis di akhir bulan hahaha. Nah terus masalah berikutnya, kalau di HP itu, tiap pindah dari aplikasi youtube, lagunya berhenti. Setelah saya komplain masalah ini, Joe bilang: loh kenapa gak pake Apple Music aja? Nah loh, saya kan gak pernah tau soal Apple Music ini kalau gak dikasih tau hahaha. Dengan agak ragu-ragu saya tanya: tapi kan aku gak pake iPhone, emang Apple Music bisa di Android? Hahaha aduh, bener-bener deh mulai gaptek ya jadinya kalau ga banyak mau. Apple Music ini sifatnya ya kayak aplikasi music bawaannya Android juga, bisa tetap jalan di background, bahkan ketika buka aplikasi Google Map atau Pokemon Go, ya tetep denger lagunya, malah jadi denger suara double.

Udah kepanjangan intronya. Singkat cerita, Apple Music itu ada aplikasinya untuk Android juga. Nah, untuk loginnya saya pake aja loginnya Joe biar librarynya juga bareng, tinggal bikin playlist terpisah aja. Berdasarkan pemakaian 2 hari ini saya kesenangan membrowse musik-musik yang ada. Musiknya bisa di dengar streaming ataupun didownload. Bisa menambahkan beberapa playlist tentunya dan kalau gak tau mau nyari lagu apa, ada juga channel sejenis Radio yang playlistnya udah mereka siapin. Ada daftar lagu yang populer sepanjang minggu ini, ada juga top 100 music global dan lokal. Banyak pilihan deh kalau gak tau mau milih apa.

Berikutnya tentunya yang saya lakukan adalah:

  • cari musik Indonesia yang baru maupun yang dulu sering di dengar.
  • dengerin lagu-lagu Thailand juga (nah ini kurang familiar sebenarnya)
  • cari lagu yang sama dengan yang ada dengan playlist di CD mobil yang mulai rusak.
  • gak kalah penting, cari musik ost drama Korea dong!

Terus melengkapi kesenangan hati adalah, banyak lagu yang dilengkapi dengan liriknya, jadi bisa sing along kalau mau, atau kalau mau rajin bisa untuk belajar baca Korea ataupun Thai. Sekarang sih masih ngumpulin playlist aja dulu hehehe. Supaya lebih berguna, bangun pagi sekarang bikin playlist lagu yang semangat tinggi biar lebih semangat nyiapin sarapan dan siap-siap kegiatan harian.

Oh ya, kalau saya lihat harga berlangganan Apple Music ini berbeda di Thailand, Indonesia dan Amerika. Di Asia harganya lebih murah, paling murah itu harga mahasiswa/pelajar. Kalau kata Joe sih, misalnya memang berguna menghibur ya nanti bisa dipertimbangkan bayar. Kalau gak bayar lagi soalnya nantinya file-file yang di download tidak akan bisa diakses juga.

Mungkin akan ada yang nanya, kenapa gak makai Spotify atau Google Music? Saya sih alasannya sederhana: karena Joe udah daftar Apple Music aja sih dan lagu-lagu yang pernah kami beli dulu semuanya ada di library Apple Music juga. Lagipula Goggle Music belum masuk ke Thailand. Kelemahan Apple Music ini tentunya ada juga, beberapa lagu tidak bisa diakses dari region Thailand. Sejauh ini sih cukuplah, kita lihat saja berapa lama saya bertahan mendengarkan musik setiap hari.

Update 23 April 2019

Ternyata kalau saya dan Joe berbarengan menyalakan Apple Musicnya akan ada peringatan lebih dari 1 device mengakses musik dan menyarankan untuk upgrade ke family plan. Sekarang ini karena lagi masa trial bisa dicoba dengan buka account trial 1 lagi, atau ya udah gantian aja makeya, toh Joe pas jam kerja juga gak terus menerus dengerin musik dan saya di rumah juga ga pasang musik sepanjang hari.

Memrise: Aplikasi Buat Belajar Bahasa

Catatan: review ini saya tulis berdasarkan opini pribadi, dan saya tidak dibayar untuk menuliskan ini.

Saya menginstal Memrise sudah lama. Jonathan malah duluan makai Memrise baru saya ikutan. Awalnya, Jonathan iseng-iseng pengen belajar bahasa Spanish katanya. Terus belakangan saya ikutan mencoba instal juga untuk melihat ada bahasa apa saja yang ditawarkan dan seperti apa sih Memrise itu.

Bisa belajar banyak bahasa sekaligus

Sekilas, memrise ini seperti flash card saja. Bedanya kalau flash card biasa itu, kita harus menyiapkan sendiri kata-katanya dan tidak ada suaranya. Dengan Memrise, selain menawarkan untuk mengulang-ulang kosa kata, ada bagian latihan mendengarkan, latihan mengucapkan, latihan mendengar orang lokal berbicara, latihan mengeja, dan juga mulai dari level kata sampai menyusun kalimat. Oh ya, kursus yang kita pilih bisa di download secara offline, jadi tidak ada alasan tidak bisa belajar karena kehabisan paket data.

Saya mulai iseng belajar Korea pakai Memrise beberapa bulan lalu. Memrise ini bisa digunakan secara gratis, tapi ada beberapa fitur yang dibatasi untuk versi gratisnya. Karena melihat saya dan Jonathan waktu itu cukup rajin, akhirnya kami memutuskan untuk membayar subscription Memrise ini. Pertimbangannya, dengan 60 USD per tahun, bisa belajar beberapa bahasa sekaligus, jauh lebih murah daripada pergi ke kursus bahasa. Sekarang ini ada penawaran lifetime subcription dengan biaya 100 USD, tapi kami belum membeli yang lifetime subscription.

informasi subscription

Setelah selesai materi Korean 1, saya sempat berhenti lama, dan baru melanjutkan lagi akhir-akhir ini. Salah satu hal yang sekarang saya jadikan tantangan buat saya adalah, menjaga supaya jangan sampai ada hari bolos belajar. Sejauh ini sudah 27 hari terakhir saya selalu ingat untuk berlatih Korean 2.

Setiap hari kita bisa tentukan berapa banyak target kata baru yang ingin dipelajari. Beberapa hari pertama, saya tidak mau bikin target yang terlalu sulit. Cukup 5 kata baru per hari, dan biasanya cukup 5 menit juga selesai. Belakangan ini saya ganti targetnya menjadi 15 kata baru per hari.

Untuk 15 kata baru ini, karena levelnya juga semakin sulit, saya butuh sekitar 15 – 20 menit setiap harinya. Kalaupun saya gak punya waktu 20 menit yang berkesinambungan, saya bisa belajar 5 menit pagi hari, 5 menit setelah makan siang dan 10 menit sore hari. Pokoknya sih dibikin fun aja seperti main game, karena kadang-kadang saya bisa ngantuk juga belajarnya hahaha.

Oh ya, waktu dulu belajar Korean 1, saya pikir belajar Korea pakai Memrise ini cuma sampai level 2 saja. Tapi belakangan saya lihat, ada 7 kursus yang ditawarkan untuk belajar Korea ini. Jadi tambah semangat buat bikin target sesegera mungkin menyelesaikan Korean 2.

Supaya ada gambaran, berikut ini contoh cara belajar bahasa menggunakan Memrise Korean1. Waktu saya mulai belajar, saya belum membaca sama sekali mengenai alphabet hangeul. Dengan pengulangan yang berkali-kali, lama-lama saya jadi ingat bentuk dan asosiasi dengan bunyinya.

Selain kata, kita juga belajar mengingat frasa dan kalimat. Semua kata-kata ini akan dipelajari dengan berbagai metode. Metode belajarnya tentu saja mengingat kata baru dan mereview kata-kata yang lama. Aplikasi memrise akan secara otomatis memilihkan metode mana yang akan dilakukan, tapi kita juga bisa memilih mau latihan dengan metode yang mana.

berbagai metode belajar dan review

Kadang-kadang saya masih menebak dalam menjawab pertanyaanya. Tapi seringkali jawabannya juga sudah sangat jelas yang mana. Kalau kita salah menjawab, kita akan diberi kata tersebut sebagai kata baru, lalu kita akan banyak dipandu sebelum kemudian diulang lagi setelah 2 atau 3 pertanyaan berikut. Karena adanya pengulangan berkali-kali, lama-lama kita jadi ingat.

Untuk setiap metode belajar dan review, kita diberi beberapa jenis pertanyaan yang berganti-ganti, misalnya:

  • Setelah menampilkan informasi kata dan penulisan dan pengucapan,
  • berikutnya kita diminta untuk menuliskan ejaannya.
  • Untuk kata yang baru, sudah ada hintnya, tapi setelah beberapa kali, kita akan diminta mengisi sendiri.
  • Ada juga diberikan 3 suara, kita pilih mana yang paling tepat dengan kata yang diminta.
  • Kita diminta mengetikkan kata/kalimat yang kita dengar
  • mendengar orang lokal bicara, lalu memilih mana kalimat yang disebutkan
  • menyusun kata-kata dari kalimat yang kita dengar

Untuk belajar bahasa lain, saya belum coba lagi, tapi kira-kira metodenya akan sama variasinya. Sekilas saya lihat untuk bahasa Mandarin, dimulai dengan romanisasi, lalu lama kelamaan kita juga diminta mengingat alphabetnya. Ada keinginan belajar bahasa lainnya, tapi kita lihat saja nanti ya hehehehe.

Selain Memrise, ada banyak aplikasi lain yang bisa dipakai untuk belajar bahasa. Dulu saya pernah melihat aplikasi Rosetta Stone untuk belajar bahasa Thai. Dari hasil googling, ada juga aplikasi DuoLingo. Tapi akhirnya yang membedakan adalah, tidak semua aplikasi memiliki bahasa yang ingin kita pelajari. Saat ini, saya cukup senang menambah kosa kata bahasa Korea dengan menggunakan aplikasi Memrise ini.

Belajar Bahasa itu Proses

Sejak beberapa minggu lalu, saya pernah nulis kalau saya mulai rutin belajar bahasa Korea. Kali ini mencoba disiplin melakukannya sedikit setiap hari. Tanpa terasa, sudah 26 hari saya tidak pernah bolos mereview kosa kata bahasa Korea di Memrise.

Kemarin, akhirnya saya menyelesaikan kursus bahasa Korea pertama yang saya ikuti di Coursera. Walau udah selesai banyak modul, tapi saya merasa belum terlalu bisa nonton kdrama tanpa subtitle. Saya masih kurang latihan hehehe.

Coursera yang saya ambil kursusnya harusnya 5 minggu, tapi saya selesaikan dalam waktu kurang dari 5 minggu. Menurut saya quiz nya terlalu gampang dan bisa ditebak jawabannya. Jadi lulus 100 persen bukan berarti saya udah menguasai materi 100 persen.

Quiznya juga bisa diulang mengerjakannya walaupun dibatasi 3 kali mengulang sebelum menunggu beberapa jam untuk mencoba lagi. Kalau ada jawaban yang salah, bisa ambil quiz ulang, saya bisa mengganti jawaban dengan pilihan yang lain dan jadilah quiznya bisa lulus 100 persen. Kuisnya tidak di random ulang. Jumlah pertanyaannya juga antara 5 – 7, sangat mudah untuk mengingat apa saja jawaban kita sebelumnya.

Tapi apalah arti lulus 100 persen, kalau kenyataanya tetap gak mengerti materi ataupun gak bisa membaca hangeulnya. Tidak mengerti partikel atau akhiran apa yang harus dipakai untuk mengubah kata dasar menjadi kata kerja ataupun kata lainnya. Pada akhirnya walaupun perlu untuk lulus, tapi lebih perlu pengertian kita sebagai hasil belajar.

Belajar dari coursera ini menambah wawasan beberapa bentuk grammar bahasa Korea, tapi kadang-kadang ada bagian yang seperti melompat dan kurang banyak contoh. Tapi ya itu tugas saya untuk lebih banyak berlatih kalau memang mau bisa fasih bahasa Korea.

Target belajar bahasa Korea supaya bisa nonton kdrama tanpa subtitle masih jauh banget, kosa-kata saya masih sangat sedikit. Kemampuan membaca hangeul juga masih ga berbeda dengan kemampuan membaca bahasa Thai. Ada kalanya saya merasa malas membacanya karena merasa aduh ini apaan sih! Terus akhirnya nebak hahaha.

Mumpung masih semangat belajar bahasa Korea, saya memilih untuk melanjutkan kursus lain dari Coursera dan rencananya mau coba belajar dengan kursus gratisan yang ada di YouTube juga.

kursus berikutnya

Kalau baca dari deskripsinya, kursus berikutnya ini harus sudah terbiasa dengan alphabet Korea. Kursus sebelumnya cukup jelas memberi dasar mengenali dan membaca hangeul.

Saya belum berniat membeli buku atau belajar grammarnya secara serius, karena saya tahu kelemahan saya dalam belajar bahasa itu di grammar. Kalau dikasih terlalu banyak terminologi grammar saya merasa eneg duluan. Lagipula saya merasa belajar iseng begini lebih fun daripada pake target tinggi-tinggi hehehe.

Metode belajarnya sejauh ini ya, memakai aplikasi Memrise dengan target mengingat 15 kata per hari. Mengerjakan coursera kalau lagi rajin asal gak sampai lewat batas waktu pengerjaannya. Biasanya saya mengerjakan coursera kalau lagi menunggu Jonathan di tempat kursus.

Gak terlalu ambisius kan targetnya. Oh ya, karena buat saya belajar bahasa itu proses dan latihan, jadi kadang-kadang memang butuh repetisi berkali-kali sampai bisa mengingat makna kata ataupun grammar sebuah kalimat.

Untuk belajar menggunakan coursera, ada aplikasinya di android maupun iphone. Pelajarannya juga bisa di download, jadi bisa belajar secara offline. Jadi bisa dibuka di mana saja. Materi yang diberikan juga video-video singkat sekitar 10 – 15 menit. Selain video, ada file pdf yang merupakan ringkasan dan soal latihan dari materi yang diberikan. Lalu setiap 1 materi biasanya diberikan quiz kecil.

Dipikir-pikir, saya sebenernya telat buat belajar bahasa Korea. Saya ingat, dari jaman saya kuliah, teman-teman saya udah pada rajin nonton kdrama dan tertarik buat belajar bahasanya. Tapi ya, baru sekarang sih punya waktu nonton kdrama, jadi aja baru sekarang tertarik belajar bahasanya hehehe.

Ada yang mau belajar bahasa Korea bareng dengan saya? biasanya kalau ada temannya, yang iseng-iseng begini jadi lebih seru. Biasanya yang tertarik belajar bahasa korea ini karena nonton kdrama atau pengen dengerin lagu-lagu kpop.

Tips Android: Print To PDF

Biasanya untuk mengabadikan posting facebook atau chat, semua orang menggunakan fitur screen capture. Untuk keperluan semacam itu, screen capture memang praktis, tapi untuk dokumen dan artikel web yang panjang menyimpan jadi PDF lebih praktis.

Kenapa print/save ke PDF, kenapa tidak mengirim link web saja? Beberapa artikel tidak bisa diakses orang lain (misalnya: blokir kominfo, atau sumbernya dari situs internal). Dalam beberapa kasus, format PDF yang diminta (tidak boleh PNG/JPG).

Format PDF memungkinkan kita mencari teks di dalamnya dan juga copy paste, sedangkan jika memakai format gambar ini tidak bisa dilakukan. Dalam keadaan terpaksa gambar bisa di berikan ke software OCR (optical character recognition) agar bisa diekstrak teksnya, tapi seringkali proses ini tidak berhasil 100%.

Android bisa dihubungkan ke berbagai jenis printer. Defaultnya printernya hanya bisa “save to pdf” tapi kita bisa mendownload berbagai driver printer untuk HP, Canon dsb jika ingin memakai printer fisik. Selain itu ada juga printer virtual (Cloud Printer) dari Google yang akan menyimpan hasil PDF langsung ke Google Drive.

Di Google Chrome, kita bisa menekan menu lalu share maka akan muncul “Print”.

Print preview akan muncul dengan daftar printer dan juga pilihan “Save as PDF”

Setelah mencoba-coba berbagai browser. Firefox memiliki menu khusus Save as PDF. Hasil Save as PDF Firefox lebih bagus dibandingkan Chrome untuk dibaca di desktop.

Demikian tips singkat dari saya. Ini saya tuliskan supaya gampang memberi tahu ke orang bagaimana proses menjadikan PDF.

Termux Widget

Di posting ini saya hanya ingin sharing salah satu tips memakai aplikasi Termux di Android. Aplikasi Termux memungkinkan kita menjalankan sebagian aplikasi Linux di Android tanpa root. Saya sendiri punya server yang bisa diakses kapan saja, jadi jarang sekali butuh memakai ini untuk sehari-hari (cukup melakukan koneksi ke server untuk menjalankan sesuatu).

Meskipun tidak banyak saya pakai, saya punya beberapa trik yang ingin saya bagikan terutama terkait dengan Termux Widget. Dengan Widget ini kita bisa melakukan beberapa aksi dengan sekali sentuh dari launcher.

Saat ini beberapa aksi yang saya set shortcutnya:

  • restart magisk. Bagian “magisk hide” sejak Android 9 sering error dan Magisk jadi terdeteksi oleh program lain. Solusinya adalah dengan merestart HP, atau cukup merestart magisk hide
  • SSH from home dan SSH to home. Shortcut pertama untuk masuk ke server internal rumah (dari rumah) dan yang kedua untuk SSH dari luar rumah ke router
  • Start SSHD. Kadang saya ingin mengedit sesuatu di ponsel (contohnya mengedit daftar shortcut), saya bisa menjalankan ssh daemon dengan sekali sentuh
  • update notes: ini untuk mengupdate catatan yang saya simpan di repositori git
  • update wallpaper: ini menambahkan IP address di wallpaper dengan bantuan ImageMagick

Untuk membuat shortcut, kita cuma perlu membuat file skrip di dalam direktori “.shortcuts” (dot shortcuts). Skripnya terserah kita isinya apa, berikut ini contoh salah satu isi skrip saya.

Terlihat bahwa saya memakai beberapa perintah dengan awalan termux, perintah-perintah tersebut bisa diaktifkan dengan menginstall Termux API. Ada banyak hal-hal menarik yang bisa dilakukan dengan Termux API, misalnya:

  • membaca call log
  • membaca SMS log (kita bisa membuat skrip untuk memforward ke Telegram)
  • mengeset keyboard

Untuk masalah scheduling, memakai cron di termux tidak reliable, jadi saya memakai Tasker yang memanggil skrip shell. Sekarang ini saya memakai tasker yang akan mengarsipkan SMS dan mempush arsipnya ke git setiap beberapa jam.

Jika Anda adalah orang yang sering memakai Termux, maka coba pelajari Termux API dan Termux Widgets. Untuk Anda yang jarang memakai Termux tapi punya beberapa hal yang ingin diotomasi, cobalah memakai Termux dan lihat apakah bisa menyelesaikan masalah Anda.

Pocophone F1

Sejak punya smartphone pertama (Nokia 3650) sekitar 2003, sudah tidak ingat lagi berapa jenis smartphone yang saya pakai. Sebagian reviewnya ditulis di blog ini tapi biasanya secara singkat saja. Supaya ingat, saya akan mencoba membahas benda-benda yang dipakai sekarang ini. Saya sudah membahas iPhone XR dan iPad di posting yang lalu, sekarang saya akan membahas Pocophone F1 (di India namanya Poco F1, untuk global namanya Pocophone F1).

Saat ini iseng memasang SD Card 32 GB

Saya masih memakai Android karena memang lebih nyaman untuk saya, plus kebanyakan pekerjaan pentesting adalah untuk Android. Saya sudah memakai Pocophone F1 ini selama beberapa bulan dan sejauh ini cukup senang. Spesifikasi Pocophone F1 ini cukup bagus, intinya mereka membuat device relatif murah dengan spesifikasi mendekati device high-end. Tabel di bawah ini (meski tidak menyertakan semua ponsel) cukup untuk membandingkan kecepatan/harga Pocophone F1 dibandingkan ponsel lain.

Perbandingkan skor Antutu sumber: http://www.china-prices.com/antutu (Maret 2019)

Saya memilih yang RAM-nya 6 GB dan storage 128 GB. Di device sebelumnya saya memilih 64 GB dan saya merasa 64 GB tidak lagi cukup. Storagenya memakai UFS 2.1 yang sangat cepat. Harga ponsel ini relatif mahal dibandingkan banyak ponsel Xiaomi lain (12000 an baht, sementara yang lain sekitar 8000 baht) tapi menurut saya ini worth the price.

Saya memakai dual sim card. SIM card pertama adalah yang saya pakai sejak kali pertama sampai Thailand (sudah terdaftar di mana-mana) dan yang kedua untuk LINE Mobile yang paket datanya cepat tapi murah. Saya tidak pernah menemui masalah signal dengan pemakaian dua SIM card ini, kecuali di daerah terpencil di mana memang tidak ada signal.

Sebagai orang yang suka ngoprek, saya senang karena ponsel Xiaomi semuanya bisa diunlock bootloadernya. Berkali-kali beredar isu bahwa mereka akan menutup fitur ini tapi sampai saat ini semuanya hanya hoax. Seperti tertulis di posting sebelumnya saya menginstall Magisk. Tiap kali upgrade software, saya uninstall Magisk, update lalu reinstall lagi Magisk. Ini memang agar merepotkan, tapi instalasinya hanya beberapa menit saja. Anggap saja seperti sesekali membersihkan meja yang berantakan yang juga butuh beberapa menit).

Sudah membuka banyak app, masih tersisa sekitar 2GB

Sejauh ini yang saya komplain dari Pocophone F1 hanya: tidak ada IR Blaster (tidak bisa jadi remote TV dan AC). Sementara fitur lainnya cukup: ada jack earphone, memakai USB-C dan bisa Quick Charging. Saat ini ponsel ini memakai Android 9.0 dengan MIUI (dan saya tidak keberatan dengan kebanyakan fitur MIUI). Memori 6GB juga cukup untuk semua yang perlu dilakukan sekaligus.

Setelah memakai berbagai ponsel Android dari yang sangat murah (yang paling murah: 400 baht) sampai cukup mahal (dulu Galaxy Note 4 baru, sekitar 30 ribu baht), saya merasa ini cukup di tengah. Ponsel yang lebih murah akan memperlama kerja dan ponsel yang terlalu mahal juga tidak terlalu berbeda dari ponsel menengah.

Magisk, Frida, dan XPosed Framework

Magisk merupakan aplikasi root dan systemless interface untuk Android. Saat ini saya selalu memakai Magisk di semua device yang saya gunakan untuk pentesting.

Singkatnya dengan Magisk ini:

  • Kita bisa mendapatkan akses root
  • Akses root tidak terdeteksi aplikasi apapun, termasuk juga oleh Safety Net dengan fitur Magisk Hide (jadi saya bisa tetap menjalankan Pokemon Go)
  • Kita bisa memakai Frida untuk memanipulasi program

Instalasi Magisk

Magisk hanya bisa diinstall dengan mudah pada device yang bootloadernya unlocked. Karena masalah bootloader ini, saya sekarang ini memakai HP Xiaomi Poco F1, dan tidak memakai merk lain seperti Huawei yang tidak mengijinkan bootloader unlock.

Jadi hal pertama yang harus dilakukan adalah unlock bootloader. Caranya berbeda di tiap merk HP, dan kadang harus mendaftar dan menunggu sekian hari baru bisa dilakukan. Jika sudah, kita bisa menginstall software custom recovery TWRP baik secarapermanen maupun sementara. Saya lebih suka cara sementara dengan “fastboot boot twrp*img” supaya gampang mengupdate OS Android.

Setelah TWRP terinstall, kita bisa mempush file installer magisk ke SD card dengan adb (adb push Magisk*zip /sdcard/). Kemudian di TWRP kita bisa memilih install, lalu memilih installer Magisk. Setelah itu reboot.

Magisk Manager

Untuk memastikan aplikasi lain tidak bisa mendeteksi magisk, aktifkan setting: “Hide Magisk Manager”. Agar sebuah aplikasi tidak melihat magisk sama sekali, centang aplikasi tersebut di menu “magisk hide”. Kita bisa juga menginstall banyak modul Magisk, biasanya gunanya untuk mengubah atau mengaktifkan fitur tertentu. Saya sendiri tidak pernah memakai berbagai modul yang ada karena kebanyakan akan terdeteksi oleh Safety Net.

Frida

Frida merupakan software instrumentasi untuk reverse engineering dan riset security pada umumnya. Kombinasi Magisk dan Frida ini sangat cocok untuk pentesting. Dengan Magisk Hide aplikasi apapun bisa dijalankan, ini penting karena aplikasi yang saya test biasanya tidak mau jalan jika device sudah diroot. Dengan akses root, saya bisa menjalankan. Secara sederhananya: dengan Frida saya bisa mengintercept hampir semua API call di Android. Dengan Frida saya bisa melakukan hal-hal berikut:

  • unpinning SSL
  • melog method call (biasanya untuk mempelajari enkripsi yang dipakai sebuah aplikasi)
  • mengganti method tertentu

Instalasi frida dilakukan di PC dengan Python (pip install frida). Di sisi Android kita perlu mempush server ke /data/local/tmp lalu menjalankan server tersebut sebagai root. Sebenarnya ada juga cara lain agar Frida dijalankan tanpa root, tapi cara ini cukup merepotkan.

Saat ini ada aplikasi objection yang memakai Frida yang memudahkan kita melakukan pentesting. Objection ini bisa dipakai untuk kebanyakan aplikasi, sayangnya aplikasi yang saya test sering kali tidak berjalan dengan baik dengan objection jadi sering kali yang dilakukan adalah:

  • membuka APK dengan apktool dan jadx
  • mempelajari titik yang perlu diintercept
  • membuat skrip manual untuk target saat ini

XPosed Framework

Sebelum memakai Magisk + Frida, saya biasanya memakai XPosed, tapi masalahnya XPosed ini bis terdeteksi oleh safety net (artinya: saya tidak bisa main Pokemon Go di HP tersebut dan beberapa aplikasi banking juga tidak jalan). Sekarang ini saya kadang masih memakai XPosed juga tapi di HP lain (bukan HP utama). Alasannya masih memakai XPosed adalah: karena sudah terbiasa dan modul customnya lebih banyak.

Sebagai informasi, saat ini tersedia juga edxposed yang bisa menjalankan sebagian modul XPosed di atas magisk, tapi tidak semua modul berjalan dengan bai dan kadang terdeteksi aplikasi tertentu. Saat aplikasi ini ditulis, Snapchat bisa mendeteksi edxposed.

Penutup

Demikian penjelasan singkat mengenai sebagian tool yang saya pakai untuk pentesting aplikasi Android. Di waktu lain saya akan menjelaskan lagi aplikasi ekstra yang saya pakai.