Browsing Tanpa Iklan di HP Android

Pernah gak, ketika berselancar di dunia maya, ga sengaja ngeklik iklan dan ketika memaksa menutup 1 iklan, tau-tau 2 halaman lain muncul lagi dengan pesan-pesan yang bikin kaget misalnya: virus terdeteksi di HP anda. Lalu kita disarankan untuk mengklik link yang mereka sediakan untuk segera memberantas virusnya, yang padahal akhirnya mungkin menginstal virus alih-alih membersihkan virus.

Dalam posting ini, saya mau memberitahu cara mudah untuk menghilangkan iklan waktu kita browsing di HP android, mungkin di HP OS lain akan mirip atau ada yang lebih mudah lagi, tapi karena saya sekarang pakai Android ya saya tuliskan yang saya sudah coba saja. Dengan cara ini, beberapa pop up window masih akan muncul, tapi iklan di dalamnya tidak tampil. Beberapa iklan munngkin masih ada tapi tidak terlalu mengganggu lagi. Ada cara lain yang lebih advanced untuk menghilangkan semua iklan, tapi itu nanti biar Joe aja yang tulis kalau dia ada waktu.

Biasanya browser bawaan di HP Android menggunakan Chrome, tapi sayangnya Chrome di Android belum bisa ditambahkan add-ons seperti halnya browser Chrome di komputer. Jadi cara termudah adalah menginstal browser lain. Ada 2 browser lain yang saya coba. Saya memilih 2 browser ini karena browser ini dulunya juga pilihan saya sebelum saya memakai Chrome di PC dan Android. Browser yang sudah saya coba adalah Firefox dan Opera (bukan Opera Mini ya).

Berikut ini bisa dilihat perbandingan browsing beberapa situs menggunakan Chrome, Firefox dan Opera. Pertama saya mencoba situs berita kompas.com

Begini tampilannya di Chrome. Ada pop up iklan selain banner iklan.

Situs kompas.com menggunakan Chrome
Situs kompas.com menggunakan Chrome
Chrome

Berikut ini hasil browsing di Firefox yang sudah saya instal add-ons adblock plus

Situs Kompas menggunakan Firefox dan Adblock Plus

dan berikut ini hasil browsing menggunakan opera:

Situs Kompas menggunakan Opera Browser

Contoh situs lain yang juga banyak iklannya, saya browsing ke situs kaskus. Berikut ini tampilan dengan Chrome:

Chrome

Kalau yang ini menggunakan Firefox:

Firefox dan Adblock Plus

Dan ini menggunakan Opera:

Opera

Kadang-kadang mungkin kapasitas penyimpanan hp kita terbatas sehingga tidak bisa dengan leluasa menambah browser. Kalau hanya ingin menambah 1 browser tambahan saja, saya akan memilih menginstal Firefox. Kalau ingin menambah 1 browser tambahan tanpa ingin repot mengganti pengaturannya saya akan pilih Opera.

Ketika menginstal Opera, setting untuk block iklan otomatis sudah diaktifkan. Opera menggantikan iklan dengan iklannya sendiri di halaman awal Operanya dan tidak sebanyak iklan di situs berita yang dikunjungi.

Opera mengaktifkan Ad Blocking secara default 

Kenapa saya pilih Firefox? Karena setelah mencoba beberapa situs, browser Firefox lebih bersih menyaring iklannya. Setttingnya juga sebenarnya tidak sulit. Setelah instalasi, cukup pergi ke setting, pilih Browse all FireFox Add-ons, dan tambahkan Adblock Plus. Nantinya kalau add-onsnya sudah ditambahkan, akan terlihat seperti di gambar berikut:

Kalau dipikir-pikir, menghilangkan iklan dari halaman yang kita kunjungi berarti juga menghemat pemakaian data, karena sebagian besar iklan itu berupa gambar dan animasi. Lebih baik iklan-iklan sebanyak mungkin diblokir saja.

Kalau browsing menggunakan wifi, sebagian iklan bisa diblok di router. Di rumah, saya ga pernah mendapatkan iklan karena sudah diset di router oleh Joe, tapi kalau lagi browsing di luar rumah, iklan yang muncul sering mengganggu dan paling menyebalkan kalau ke klik tanpa sengaja. Makanya akhirnya saya kepikiran menginstal browser lain, mumpung kapasitas HP saya juga masih ada hehehe.

Selamat mencoba, dan selamat browsing tanpa iklan ya!

Mengetik dengan Suara

Posting kali ini saya coba tulis menggunakan Google voice typing dan disunting berikutnya menggunakan keyboard biasa. Saya hanya perlu menambahkan tanda baca dan mengubah beberapa kesalahan pemakaian huruf besar. Tapi sekarang karena enggak harus ngetik kok jadi bingung mau cerita apa ya? Ternyata mengetik lebih memberi waktu untuk berpikir sebelum menuliskannya daripada berbicara.

Dulu pernah coba fitur mengetik pake bahasa Inggris dan hasilnya lumayan jelek. Saya baru tahu fitur bisa menulis dengan bahasa Indonesia tanpa mengetik dari sepupu saya, awalnya dia kasih tau bisa untuk aplikasi chatting, tapi ya basically bisa untuk segala app yang inputnya menggunakan keyboard seperti halnya aplikasi wordpress di handphone saya.

Biasanya dulu kalau lagi ada ide pengennya bisa cuman ngomong doang dan langsung terketik. Dulu terpikir untuk membawa-bawa recorder untuk merekam ide, lalu diketik sesempatnya, tapi tidak pernah terlaksana, akhirnya bisa diwujudkan langsung terketik seperti sekarang. Google voice typing ini belum terlalu sempurna tapi sudah lumayan lah.

Kalau saya tahu dari dulu, saya bisa menulis cerita jalan-jalan ke Hong Kong kemarin pakai metode voice typing ini saja. Tidak ada kata terlambat, mulai sekarang harusnya bisa update blog lebih sering. Mungkin ada yang sudah pernah pakai juga karena fitur ini sudah lama tersedia, kalau ada tips yang mau dibagikan, saya tunggu ya. Untuk yang belum pernah pakai pasti bertanya-tanya, gimana cara memakainya seperti Jonathan yang bertanya ke saya.

Pertama yang perlu diketahui adalah setting voice typingnya di handphone android:

1. Dari menu setting pilih System

2. berikutnya pilih menu languages and input untuk keyboard and inputs, pilih google voice typing di virtual keyboard

3. Set voice typing automatic


Kita bisa memilih multi bahasa, atau 1 bahasa tertentu supaya tidak bingung. Saya sudah mencoba bahasa Indonesia, Inggris dan bahkan bisa menuliskan bahasa Thai dalam aksara Thai. Akurasinya belum 100 persen, tapi sejauh ini bisa sangat meminimasi mengetik.


Kalau voice typing sudah diatur, berikutnya cara memakainya, tekan lambang microphon dan bicaralah.


Agar bisa memakai fitur ini, pastikan microphon handphone bekerja dengan baik. Saya coba menggunakan microphon di handsfree dengan berbisik-bisik hasilnya untuk bahasa Indonesia sudah cukup baik.

Plus nya fitur ini adalah, misalnya saya sedang menyetir dan sedang macet dikit, kalau saya perlu menuliskan sesuatu di to-do list, saya bisa mendiktekan saja sebelum saya lupa. Kalau sedang ada ide untuk menuliskan cerita sambil menunggu juga bisa dimanfaatkan waktunya untuk mendiktekan tulisan.

Di awal mungkin akan terasa aneh karena kita seperti ngomong sendiri, tapi ya sebenernya sama saja kalau kita sedang terima telepon juga yang kedengaran orang sekitar kita cuma apa yang kita ucapkan, bukan apa yang diucapkan lawan bicara.

Dari hasil mencoba-coba, yang cukup menarik adalah voice typing bahasa Thai. Pertama tentunya saya harus mengubah keyboard ke tulisan Thai, lalu saya mendiktekan kalimat dalam bahasa Thai. Kalau pengucapan saya cukup benar, sejauh ini ejaan bahasa Thainya juga cukup akurat. Sebagai yang belum lancar mengingat ejaan kata dalam bahasa Thai tapi cukup bisa membaca, fitur ini berguna untuk melatih kemampuan bahasa Thai saya.

Ada banyak bahasa yang sudah disupport oleh Google voice typing ini, bahkan untuk beberapa bahasa kita bisa menyunting teks kita dengan voice command. Saya belum mencoba semua fitur dari voice typing ini, tapi kalau ada yang rajin bisa baca di sini.

Jonathan juga sudah mencoba fitur google typing ini, yang langsung terpikir selain bisa untuk melatih Jonathan untuk mengeja bahasa Inggris, bisa juga nantinya untuk melatih membaca bahasa Indonesia dan bahasa Thai. Sejauh ini dia senang bisa mengetik dengan suara. Mungkin saya akan menyemangati dia untuk menulis blog memanfaatkan fitur ini, dan selanjutnya memberi tugas menambahkan tanda baca dan menyunting penggunaan huruf besar kecilnya.

Reverse Engineering APK

Saya sudah menulis beberapa artikel terpisah mengenai reverse engineering APK Android (misalnya di http://yohan.es/security/android/) . Di posting ini saya ingin menggabungkan berbagai tulisan yang pernah saya buat dalam satu posting, supaya lebih gampang dibaca. Topik yang lebih umum mengenai Pengantar Reverse Engineering sudah pernah saya bahas di blog ini (tidak spesifik Android).

 

Tujuan Reversing

Pertama, tentukan tujuannya apa ingin bisa reversing APK. Ini bisa digolongkan jadi dua bagian: apakah ingin mengetahui cara kerjanya? (sekedar membaca kode) atau ingin mengubah aplikasinya? (memodifikasi kode) Yang termasuk dalam kategori pertama: apakah ingin ekstrak API-nya, ingin membaca file yang dibuat oleh aplikasi, ingin tahu protokol aplikasi. Lanjutkan membaca “Reverse Engineering APK”