Cerita Pembuatan Paspor di KBRI Bangkok (Tahun 2020)

Lanjutan cerita kemarin, hari ini mau cerita khusus tentang agenda utama ke Bangkok.

Foto di depan loket setelah memasukkan data untuk pembuatan paspor

Sebelumnya mungkin banyak yang bertanya-tanya apakah kami ke Bangkok karena mau liburan, jalan-jalan atau rencana pulang ke Indonesia. Jawabannya semua salah. 

Kami ke Bangkok karena terpaksa, urgent, penting banget dan bahkan kami ga sekalian liburan atau jalan-jalan. Bulan September 2020 ijin tinggal (visa) kami di Thailand sudah harus diurus lagi. Biasanya ijin tinggal ini bisa diurus sekitar 3 bulan sebelum kadaluarsa.

Salah satu hal lain yang perlu diperhatikan, visa kami itu berlaku  2 tahun atau sampai dengan tanggal berlaku paspor. Nah, paspor kami semua sudah akan duluan kadaluarsa sebelum September 2021, paspor Joe kadaluarsa sebelum September 2022. Jadi misi ke Bangkok mengganti paspor kami ber-4.

Continue reading “Cerita Pembuatan Paspor di KBRI Bangkok (Tahun 2020)”

Audio Wireless Receiver

Hari ini saya mau cerita tentang audio wireless receiver dari MPOW yang sudah dicoba selama 2 minggu ini untuk dipakai di mobil. Sebelumnya, Joe pernah cerita tentang mini bluetooth audio receiver, tapi karena baterainya hanya bertahan sebentar dan bluetoothnya hanya bisa koneksi ke 1 gawai saja, akhirnya kami perlu mencari cara lain.

Sumber lagu biasanya ada di ponsel, supaya gampang juga mengatur playlistnya langsung dari YouTube Music. Pinginnya suaranya keluar di speaker mobil. Sumber lagu bisa ponsel saya atau ponsel Joe, tergantung siapa yang pergi bawa mobil.

ponsel terhubung via bluetooth ke audio receiver yang terhubung dengan 3.5 mm jack ke AUX mobil.

Kami tidak ingin mengganti sistem audio di mobil, maka kami memanfaatkan apa yang ada di mobil. Karena adanya AUX untuk output audio, maka kami menggunakan kabel jack audio yang kepalanya keduanya 3.5mm. Satu masuk ke AUX, satu lagi masuk ke ponsel.

Continue reading “Audio Wireless Receiver”

Penghitung kata di WP selalu 1

Beberapa hari lalu, Joe memperbaharui WordPress (WP) di blog kami ini ke versi 5.4.2, dan sejak itu saya jadi repot karena penunjuk penghitung kata di wordpress selalu menunjukkan kata 1. Saya butuh mengetahui ada berapa jumlah kata dalam posting saya, karena sekarang ini di grup menulis yang saya ikuti mulai ada aturan untuk menulis minimal 300 kata.

WP bahasa Indonesia, jumlah kata selalu cuma 1

Nah, kalau tidak ada penghitung kata secara otomatis, jadinya saya harus menyalin teks yang sudah saya tulis di sini ke aplikasi lain yang memiliki penghitung kata. Terdengar mudah, kan tinggal copy paste saja. Tapi karena selama ini sudah bisa melihat jumlah kata dengan satu klik saja, rasanya repot sekali. Untuk bisa mengetahui jumlah kata, saya harus pilih semua teks, scroll ke bawah, klik salin, pindah aplikasi, tempel dan periksa lagi jumlah katanya.

Continue reading “Penghitung kata di WP selalu 1”

Ide untuk Rencana Belajar Pendidikan Anak Usia Dini

Tulisan kali ini untuk teman-teman yang punya anak usia 5 tahun dan masih ragu-ragu mau daftarin anak sekolah TK atau tidak. Dilemanya memang jelas, kalau tidak kirim anak ke sekolah, berarti harus mikirin sendiri kegiatan untuk anak di rumah. Kekhawatirannya juga bisa dimengerti, kalau tidak ada yang ngasih tugas, berarti mamak harus rajin cari tahu apa yang bisa dikasih buat anak untuk dikerjakan di rumah.

Saya dulu sempat berusaha mengikuti beberapa lesson plan yang saya temukan di internet. Ada banyak sebenarnya dan mereka sangat terperinci memberikan apa saja yang bisa dikerjakan anak setiap harinya. Umumnya kegiatannya diberikan dalam rencana belajar mingguan, dan mereka memberikan banyak lembar kerja yang bisa kita cetak di rumah.

Di Amerika ada banyak sekali yang sudah membuat rencana belajar anak mulai dari umur 2 tahun sampai SMA, jadi memang semua situsnya berbahasa Inggris. Sayangnya belum ada yang membuat berbahasa Indonesia. Saya sendiri tidak mengikuti secara keseluruhan, tapi ada beberapa yang saya cetak dan berikan ke Jonathan dan Joshua.

Kegiatan yang diberikan bukan cuma kegiatan akademik. Situs-situs ini juga memberikan pelajaran rohani, karakter, kemandirian anak dan juga ide bermain sambil belajar.

Hubbard’s Cupboard

Situs ini dibuat oleh keluarga yang menghomeschool anaknya sejak tahun 2007. Mereka membagikan materi secara gratis untuk anak mulai dari umur 4 tahun. Ada tabel kegiatan dan tujuan dari masing-masing kegiatan. Jika dibutuhkan lembar kerja, mereka juga memberikan lembar kerja yang bisa kita cetak sendiri, termasuk lembar kerja mewarnai.

https://www.hubbardscupboard.org/
Continue reading “Ide untuk Rencana Belajar Pendidikan Anak Usia Dini”

Google Meet, Bertemu Virtual lewat Video Gratis dari Google

Hari ini, ketika membuka Gmail, saya mendapat notifikasi tentang Google Meet. Ternyata jadi juga Google menggratiskan layanan Google Meet yang sebelumnya hanya tersedia sebagai layanan berbayar.

Akses ke Google Meet dari dalam Gmail

Dulu saya pengguna Google Talk untuk percakapan teks, sebelum kemudian berubah nama menjadi Google Hangout. Tapi karena semua orang yang saya kenal menggunakan WhatsApp, saya juga mulai meninggalkan pemakaian Google Hangout.

Google Hangout dikembangkan menjadi Google Meet dengan kemampuan untuk pertemuan virtual oleh Google yang awalnya merupakan layanan berbayar untuk kantor/bisnis. Sejak akhir April 2020, Google mengumumkan akan menjadikan layanan Google Meet ini gratis untuk semua orang.

Continue reading “Google Meet, Bertemu Virtual lewat Video Gratis dari Google”

Nonton Kdrama, Bayar atau Bajak?

Ngomongin nonton film atau serial TV, dari jaman dulu saya sudah tahu ada banyak cara para pemirsa untuk menyalurkan hobi menontonnya. Sejak jaman DVD sampai jaman internet film dan drama tersedia yang resmi maupun bajakan.

Ada yg memilih membeli DVD resmi tapi artinya harus menunggu lama sampai sebuah drama selesai tayang seluruh episode dalam 1 season di TV baru diproduksi DVD nya. Tapi ada juga yang memilih untuk menonton versi bajakannya walaupun kualitasnya kurang memuaskan.

Sekarang ini sudah bukan jaman DVD, teknologi para pembajak juga makin canggih. Tapi yang banyak tidak diketahui oleh pemirsa, kalau memang suka menonton, lebih baik cari versi berbayar daripada versi bajakan.

Beberapa alasan kenapa sebaiknya tidak mencari dari sumber ilegal (selain masalah etika dalam menghargai hasil karya orang lain):

  • Kualitas gambar tidak selalu bagus untuk dilihat.
  • Ada film yang tidak sinkron antara suara dan gambar, hal ini mengganggu kenyamanan menonton.
  • Subtitle film bajakan juga sering memberi makna yang salah atau tidak enak dibacanya.
  • Ada kemungkinan file bajakan yang didownload disusupi virus atau malware.
  • Menonton streaming dari website ilegal juga banyak jebakan iklan yang mengarah ke situs-situs porno.

Ada banyak cara menonton Kdrama yang legal. Bisa gratis atau membayar dengan jumlah yang sebenarnya tidak terlalu mahal dibandingkan mahalnya membayar kuota internet. Sebelum memutuskan mau menonton dari web streaming yang mana, pastikan Anda punya kuota internet yang lebih dari cukup.

Continue reading “Nonton Kdrama, Bayar atau Bajak?”

Review Marbotic Smart Letters – Huruf Kayu Buat Layar Sentuh

Mainan Marbotic ini kami beli bulan Februari lalu. Awalnya Joshua melihat vide nya di YouTube. Terus dia sering minta dibeliin. Saya merasa mainan huruf dan angka Joshua sudah cukup banyak, sudah ada OSMO juga. Tapi akhirnya, kami belikan juga. Alasannya, OSMO itu dulu dibeli untuk Jonathan, sedangkan Joshua belum pernah dibelikan mainan seperti ini. Joe juga penasaran aja gitu pengen tau cara kerjanya hehehe.

Kami membeli Marbotic Smart Letter dan Marbotic Smart Number saja dari ebay Australia karena situs resminya tidak mengirim barangnya ke Thailand. Waktu itu harganya sekitar 2.606 THB termasuk ongkos kirim. Kami mendapatkan harga cukup murah dibandingkan harga situs resminya karena walaupun barangnya baru, mereka menjualnya sebagai kategori barang bekas. Seingat saya, tidak sampai seminggu sejak dipesan, barangnya sudah sampai.

Hari ini saya akan menuliskan tentang Marbotic Smart Letters saja. Lain kali saya akan menuliskan tentang Marbotic Smart Numbers.

Packaging dan Bentuk Fisiknya

Packagingnya bagus

Marbotic Smart Letters dikemas dalam kotak yang besar. Setiap huruf disusun dengan rapi dan ada 3 tingkat untuk menyimpannya. Setiap huruf ukurannya cukup besar dan ada pegangannya untuk nantinya anak bisa menempelkannya di atas layar tablet.

Kayunya bagus dan terlihat kokoh. Karena hurufnya ukuran besar, mainan ini bisa dimainkan mulai dari 2 tahun, tapi ya kalau tidak mau anak sering-sering terpapar layar gawai mungkin bisa ditunda sampai 4 tahun (Joshua umur 4.5 tahun saat kami beli mainan ini).

Continue reading “Review Marbotic Smart Letters – Huruf Kayu Buat Layar Sentuh”