Belajar dari Helen Keller: Selalu ada Jalan

Hari ini, akhirnya saya menuliskan review buku “The Story of my Life” yang dituliskan oleh Helen Keller di masa mudanya. Buku ini, sudah pernah saya baca dulu di tahun 2008, tapi saat itupun saya tidak menuliskan isi dari buku ini.

Yuk ikutan ngeblog di Mamah Gajah Ngeblog

Kali ini, sebagai bagian mengikuti Tantangan Blogging Mamah Gajah Ngeblog, saya jadi teringat lagi dengan buku ini. Tema tantangan bulan April 2021 ini adalah mengenai buku dan perempuan yang menginspirasi.

Lanjutkan membaca “Belajar dari Helen Keller: Selalu ada Jalan”

Penutup Pintu Otomatis

Hari ini mau cerita tentang benda yang sebenarnya tidak pernah dipikirkan sebelumnya dan bahkan tidak pernah mencoba mencarinya. Tapi kebetulan terlihat di timeline dari salah satu market place. Karena terlihat menarik dan harganya tidak terlalu mahal, kami pun mencobanya.

Kelihatan tipis kawatnya, tapi cukup kuat loh buat narik pintu

Siapa yang sering banget mengingatkan anaknya untuk menutup pintu? Misalnya pintu ke dapur, ataupun pintu kamar mandi? Atau pintu kamar ketika AC menyala. Nah penutup pintu otomatis seperti ini bisa jadi solusi.

Lanjutkan membaca “Penutup Pintu Otomatis”

Buku-buku Robert Galbraith dan Haruki Murakami

Setelah lama tidak menulis review buku, saya ingin menuliskan buku yang belum lama saya baca, sekaligus juga jadi catatan di blog bahwa saya masih rajin membaca buku fiksi tapi malas menuliskannya. Saya suka buku jenis science fiction, tapi tidak eksklusif membaca buku jenis itu, buku jenis apa saja akan saya baca kalau menarik.

Tahun lalu saya menghabiskan banyak waktu membaca buku 1-5 The Dresden Files karangan Jim Butcher. Isinya tentang penyihir, vampir, dan berbagai hal supernatural lainnya. Masih ada 12 lagi buku di seri itu, tapi saya sudah mulai bosan, jadi tidak diteruskan.

Cormoran Strike buku 5 (Troubled Blood)

Awal tahun ini saya baru sadar bahwa Robert Galbraith (nama pena JK Rowling) sudah menerbitkan buku kelima serial Cormoran Strike beberapa bulan sebelumnya. Biasanya saya sudah memesan duluan di Kindle supaya dapat notifikasi, tapi kali ini sepertinya terlewat. Saya sudah membaca buku ini dari sejak terbit beberapa tahun lalu, dan selalu mengikuti seri terbarunya.

Buku seri Cormoran Strike ini adalah jenis buku detektif untuk orang dewasa, cara berceritanya sangat mengingatkan saya pada seri Agatha Christie (salah satu posting pertama di blog ini adalah tentang buku Agatha Christie yang saya baca). Intinya adalah mewawancara banyak orang untuk menemukan jawaban atas suatu misteri. Settingnya modern, jadi pencarian bukan hanya dilakukan secara manual tapi juga menggunakan Facebook dan sumber online lainnya. Ada kisah romance yang menyangkut Strike dan Robin yang bikin gemes karena sampai buku 5 masih belum ada progress yang berarti.

Lanjutkan membaca “Buku-buku Robert Galbraith dan Haruki Murakami”

3 Alasan Berhenti Nonton Mr.Queen

Annyeong,

Sesekali menulis review drakor lagi di blog ini. Kalau biasanya nulis drakor yang direkomendasikan, kali ini saya mau menuliskan drakor yang bikin saya berhenti menontonnya. Saya tidak sedang mengajak berhenti nonton loh ya, tapi cuma cerita saja kenapa saya memutuskan berhenti menontonnya walaupun rating drama yang sudah 8 episode ditayangkan ini semakin tinggi setiap episodenya.

Namanya selera tontonan, beda itu biasa. Jadi kalau kamu termasuk yang suka banget sama drakor ini, mungkin tidak usah meneruskan membaca tulisan saya.

Tentang Drama Mr. Queen

poster drakor mr queen
Poster drakor Mr. Queen (Sumber: tvN)
Lanjutkan membaca “3 Alasan Berhenti Nonton Mr.Queen”

MacBook Pro M1

Setelah membahas laptop Windows ARM64 dan Linux ARM64, sekarang saya ingin membahas laptop macoS ARM64. Perlu dicatat bahwa di semua platform, sekarang ini perkembangannya masih sangat cepat, ketika saya menulis tentang Surface Pro X Minggu lalu, sekarang sudah ada perubahan baru: sudah mendukung emulasi Intel 64 bit. Di sisi macOS, perkembangannya juga sangat cepat. Tulisan ini saya cicil selama beberapa hari dan hampir tiap hari ada update baru, jadi jika Anda baca artikel ini beberapa hari atau beberapa minggu kemudian, mungkin hal-hal sudah berubah.

Di tulisan ini saya akan menggunakan istilah “Intel” untuk arsitektur Intel x86/Amd64. Saya akan menggunakan Mac M1 untuk mencakup semua produk Apple yang saat ini memakai M1 (MacBook Pro M1, MacBook Air M1, Mac Mini M1). Saya akan menuliskan “Prosessor M1” karena terdengar lebih enak, meskipun secara teknis ini bukan sekedar prosessor tapi SOC (system on a chip), yaitu prosessor dan berbagai device lain (memori, RAM dsb) masuk ke satu chip.

Lanjutkan membaca “MacBook Pro M1”

Pinebook Pro setahun kemudian

Saya sudah pernah membahas mengenai laptop Pinebook dan Pinebook pro sebelumnya, tapi saya ulangi sedikit: kedua benda ini adalah laptop open source dari Pine64. Mereka ini membuat berbagai hardware terbuka. Misalnya saya pernah membahas mengenai PinePhone, ponsel Linux. Fokus utama mereka adalah menyediakan hardware, dan membiarkan komunitas yang mengurus bagian softwarenya.

Lanjutkan membaca “Pinebook Pro setahun kemudian”

Upgrade SSD Surface Pro X

Surface Pro X adalah tablet/notebook dari Microsoft yang memakai prosessor dengan arsitektur ARM64 (versi yang saya miliki prosessornya adalah Microsoft SQ1). Berbeda dengan kebanyakan tablet lain, SSD Surface Pro X bisa diupgrade sendiri dengan mudah dan murah. Harga dasar resmi Surface X adalah 999 USD untuk versi RAM 8 GB dan SSD 128 GB, dan jika kita memilih kapasitas SSD 256 GB harganya jadi naik menjadi 1299 USD, padahal kita bisa membeli SSD pengganti dengan kapasitas 512 GB kurang dari 100 USD.

SSD lama 128 GB vs 512 GB

Perlu dicatat bahwa tidak semua seri Surface memakai prosessor dengan arsitektur ARM64 (saat ini hanya seri Surface Pro X). Selain itu perlu diperhatikan bahwa saat ini yang sangat mudah diganti SSD-nya juga hanya Surface Pro X.

Lanjutkan membaca “Upgrade SSD Surface Pro X”