Membersihkan Unit Air Conditioner (AC)

Setelah sekian lama menunda, hari ini akhirnya unit pendingin AC di rumah dibersihkan. Ada 2 pilihan untuk membersihkannya: bersihkan sendiri atau memanggil ahlinya. Waktu di Indonesia, rumah kami gak ada AC nya, apalagi sekian tahun sebelum ke Chiang Mai saya ngekost di Bandung, nggak ada kepikiran sama sekali butuh AC. Sejak tinggal di Chiang Mai, jadi ketergantungan juga dengan memakai AC.

Musim panas di sini memang terasa berbeda dengan musim panas di Bandung ataupun Medan. Rasanya di Indonesia kalau suhu udah di atas 33 derajat celcius itu sudah panas banget, tapi di sini musim hujan saja rata-rata suhu udara berkisar di atas 35 derajat. Matahari benar-benar melimpah sepanjang tahun.

Sejak menggunakan AC di apartemen dulu, saya baru tahu kalau kita harus membersihkan AC secara rutin. Disarankan setahun 2 kali (atau setiap 6 bulan). Di kota ini rata-rata di bulan Maret dan April, tukang bersihkan AC sudah akan sibuk sekali karena semua orang mempersiapkan AC nya menghadapi musim panas.

Tahun ini saya menunda memanggil tukang AC karena sibuk tak menentu. Tahun lalu saya ingat, kami membersihkan AC di bulan Juni, lalu seharusnya Januari tahun ini saya bersihkan lagi, tapi ya akhirnya baru kesampaian bulan ini. Ini juga akhirnya disempatkan memanggil karena belakangan ini AC nya mulai terasa lama mendinginkan ruangan.

Saya memilih memanggil ahlinya daripada membersihkan sendiri karena saya tidak mengerti membersihkan AC hehhee. Ada banyak video DIY untuk membersihkan AC, tapi rasanya untuk naik turun tangga membersihkannya sambil digangguin 2 anak pastinya gak akan fokus ngerjain. Kalau Joe diminta bersihkan AC sudah tentu lebih sulit cari waktunya karena tiap hari kerja dan bersihkan AC itu bukan kerjaan sebentar.

Membersihkan AC ini salah satu langkah menghemat. Kalau unit AC kita kotor, otomatis dia akan menggunakan listrik lebih banyak dan artinya bayaran listrik juga lebih mahal. Selain itu, kalau dibiarkan kotor begitu saja, unit AC akan cepat rusak dan akibatnya kita harus beli baru. Memanggil ahlinya untuk membersihkan juga artinya kalau ada yang butuh diperbaiki, diganti atau ditambahkan biasanya mereka juga punya persediaan alat dan bahannya.

Selain AC rumah, AC di mobil juga perlu dibersihkan setiap tahun. AC yang kotor di mobil juga bisa membuat udara tidak sehat yang disirkulasikan di dalam mobil. Biasanya kami minta di periksa filter AC mobil di saat periksa mobil setahun sekali.

Kalau udara di luar lagi panas banget, begitu sampai di rumah bisa ngadem di ruang ber AC itu rasanya bersyukur ada penemuan AC ini. Saya tidak bisa membayangkan kalau suhu udara 44 derajat celcius dan hanya mengandalkan kipas angin selama sebulan akan seperti apa. Mungkin tubuh kita akan adaptasi sih, tapi ya sekarang ini saya adaptasinya pakai AC hahaha.

Setelah AC dibersihkan, langsung terasa efeknya: AC kamar lebih cepat dingin. Selain itu mudah-mudahan tagihan listrik bulan depan tidak semahal bulan lalu hehehe.

Kalau kalian yang memakai AC memilih bersihkan sendiri atau panggil ahlinya? Seberapa sering kalian membersikan unit AC nya?

Memilih Printer

Sejak tinggal di Chiang Mai, kami sudah beberapa kali beli printer. Pernah beli yang laser, deskjet, inkjet, bahkan pernah beli yang agak hi-end pada masa itu bisa fax segala (padahal cuma butuh fitur scannernya). Kami juga sudah mencoba berbagai merk printer seperti Lexmark laser, HP deskjet print scan copy fax, Brother inkjet monochrome, Canon inkjet dengan tank yang dimodif maupun Canon inktank print scan copy. Karena kami tidak memakai printer setiap hari, masalah yang paling sering terjadi adalah: tintanya kering! Yang paling menyebalkan adalah: setiap kali butuh ngeprint, selalu butuh waktu untuk membujuk printernya biar bekerja. Setelah printernya bekerja, eh kertasnya kadang-kadang miring masuknya dan berbagai masalah cetak lainnya.

Sebagai homeschooler, printer itu termasuk kebutuhan utama. Walaupun kami membeli kurikulum yang sudah berupa buku kerja, kadang kala ada banyak hal lain yang perlu dicetak untuk bacaan tambahan atau latihan soal. Sebagai orang IT, kami juga sering merasa butuh untuk scan dokumen, foto atau berbagai hal lain. Kebutuhan untuk memfotokopi passport juga ada setiap kali ada urusan ke imigrasi untuk perpanjangan ijin tinggal. Jadi kesimpulannya printer itu kebutuhan untuk kami walaupun tidak digunakan tiap hari.

Awal bulan ini, printer terakhir kami Canon inktank print scan copy dan bermasalah lagi. Printer ini garansinya ada 2 tahun, tapi dalam 2 tahun sudah 2 kali masuk bengkel. Kejadiannya ya setiap butuh ngeprint dia ga bisa ngeprint dan akhirnya bawa ke service. Karena masih masa garansi, kami gak pernah bayar. Kerusakan pertama karena scannernya rusak yang akhirnya menyebabkan tidak bisa mencetak. Kerusakan kedua tinta berisi penuh tapi selalu dinyatakan tinta habis dan disuruh mengganti tintanya. Lalu diantara kerusakan pertama dan ke-2 , kami juga sudah pernah mengalami tintanya kering tapi bisa diakalin Joe biar bisa bekerja lagi. Kerusakan terakhir yang ketiga kali, printernya sudah diluar masa garansi. Kerusakan kali ini paling parah: printernya tidak mau nyala sama sekali! Ketika dibawa ke service, karena printer sudah diluar masa garansi, kami harus bayar 300 baht untuk pemeriksaan kerusakan, dan kemudian harusnya bayar 1700 baht kalau mau diganti sparepart yang rusak (head printernya). Waktu saya tanya apakah reparasi ini ada garansinya? katanya tidak ada, artinya ada kemungkinan setelah membayar untuk ganti head printer, bisa saja tau-tau printernya rusak lagi. Karena printer Canon itu sudah rusak 3 kali, kami memutuskan untuk beli baru saja (supaya dapat garansi lagi).

Proses memulai pencarian printer dimulai. Dari kebutuhan yang ada, kami butuh printer yang bisa print-scan-copy dan juga kepikiran butuh yang bisa print melalui wifi. Selama ini, setiap kali mau ngeprint, kabel yang terhubung ke komputer sering bermasalah, terus pernah juga komputer yang terhubung ke printer butuh update driver dan updatingnya lamaaaaa banget. Aduh kayaknya printer itu identik dengan masalah deh. Nah fitur printer via wifi ini sudah lama ada, tapi kami belum pernah coba karena dulu harganya masih mahal. Kali ini kami memutuskan untuk mencoba printer yang bisa print via wifi, siapa tahu kalau ngeprint bisa langsung dari handphone, kami bisa lebih sering menggunakan printernya.

Dari hasil survey, ada beberapa pilihan:

HP 415 (4250 baht – garansi 2 tahun)

pilihan pertama

EPSON 3150 (4890 baht – garansi 2 tahun)

Brother DCP-T310 (3750 baht – garansi 1 tahun)

pilihan ke-3

Sebenarnya, waktu mencari online, pilihan sudah jatuh ke HP 415. Terus waktu saya survei ke toko, penjaga tokonya rekomendasi EPSON 3150, katanya EPSON ini memberikan garansi tinta tidak akan kering walau tidak dipakai 2 bulan. Kalaupun kering dan head rusak, selama masa garansi penggantian head sudah termasuk dalam garansi. Printer lain tidak memberikan garansi untuk head nya walaupun masih dalam masa garansi. Nah karena EPSON ini harganya lebih mahal sedikit dibanding HP, saya masih cari-cari pilihan lain lagi, dan ketemu Brother DCP-T310 yang ada displaynya.

Nah akhirnya setelah ada 3 pilihan begini malah makin bingung. Joe tertarik dengan Brother yang ada displaynya, harganya pun paling murah, tapi garansinya hanya 1 tahun. Saya awalnya sudah mau langsung pilih HP saja, tapi baca-baca kecepatan print nya masih lebih cepat si EPSON. Akhirnya, dengan pertimbangan rekomendasi mas-mas toko yang memang tokonya cukup terpercaya, kami pun pilih si EPSON. Lebih mahal memang, tapi harapannya sih bisa terpakai dengan baik selama 2 tahun gak bikin kesel tiap kali butuh ngeprint.

printernya ringan dan mengisi tintanya lebih sederhana daripada canon

Tadi, waktu instalasi, hampir saja kami merasa menyesal pilih EPSON. Jadi di awal instalasi, printer ini butuh pemanasan 10 menit, katanya ini inisialisasi pertama saja. Nah setelah 10 menit itu, printernya bisa mencetak test print untuk mendapatkan password wifi directnya. Tapi loh kok malah blur hasil cetaknya. Terus baca petunjuk butuh nozzle clean dulu. Akhirnya Joe harus keluarkan laptop untuk bisa setup printernya. Masalah berikutnya: laptop Joe gak ada Windowsnya! Untungnya di linux ketemu driver printer EPSON walau bukan seri yang persis, dan untungnya akhirnya setelah 30 menit dan berlembar-lembar mendapatkan hasil blurry dan isinya bintik-bintik doang akhirnya berhasil mensetup printernya setelah berhasil clean nozzle dan mendapatkan password wifi printernya.

Setelah itu sih udah ga ada masalah lagi, bahkan Joe berhasil mengupdate firmware printernya dengan firmware terbaru. Saya juga tinggal menginstal aplikasi Epson iprint dari Google Play di handphone, lalu aplikasinya akan otomatis mencari printernya.

Printernya sekarang sudah ready, dan sudah dicoba mengeprint beberapa dokumen. Joe juga sudah mencoba scan dokumen via wifi, jadi dokumennya diletakkan di printer dan hasil scannya langsung dapat di handphone. Untuk perintah fotokopi juga sudah dicoba dengan menggunakan aplikasi dari handphone.

Besok akan dicoba lebih banyak lagi. Masalah baru: kertas untuk mencetak habis hahahaha, jadi besok harus beli kertas dulu. Nah klaimnya printer ini untuk tinta yang disertakan dalam paketnya bisa mengeprint ribuan lembar untuk kualitas hitam putih ataupun warna. Niatnya saya akan mencari buku-buku belajar bahasa Indonesia dan mencetaknya supaya Jonathan bisa belajar membaca bahasa Indonesia dari buku cetak dan bukan baca di layar komputer.

Semoga printer kali ini lebih awet daripada printer-printer sebelumnya. Dan semoga dalam 2 tahun ini tidak ada kerusakan berarti untuk si printer.

Musim Perbaikan

Hari ini saya istirahat dulu dari menuliskan tentang Bahasa Thai, mau cerita tentang suatu hal yang beberapa hari ini jadi topik dalam kehidupan. Mungkin bukan cuma kami yang alami dan siapa tau namanya lagi musim. Bukan baru kali ini sih, tapi sudah beberapa kali terjadi.

Saya perhatikan, secara berkala ada yang namanya musim di mana banyak benda rusak satu persatu dan butuh perhatian, entah itu harus ganti baru atau masuk ke bengkel. Musim ini saya sebut musim perbaikan dan keluar duit banyak. Beberapa benda yang masih ada garansi biasanya bisa diperbaiki tanpa biaya, tapi namanya garansi gak bersifat selamanya kan. Nah kalau masa garansi sudah lewat, kadang-kadang ya harus bayar biaya perbaikan, atau ya bahkan ada yang ga bisa diperbaiki dan harus ganti baru.

minggu lalu harus sewa mobil karena mobil nginep di bengkel, eh hari ini mobil perlu ganti batere

Saya ga ingat di mulai dari benda apa yang rusak, tapi hari ini mobil kami tidak bisa menyala, padahal baru juga di bawa ke bengkel untuk cek rutin minggu lalu. Pemeriksaan rutin ini termasuk periksa status batere. Karena penasaran, kami cek lagi sejarah perbaikan mobil dan ternyata ganti batere terakhir itu tahun 2016 November (dan sekarang sudah Juni 2019). Sebenarnya waktu beli baterenya sudah diberitahu kalau batere mobil itu perlu diganti sekitar 2 sampai 3 tahun, bisa lebih cepat kalau ada yang kelupaan dimatikan. Nah saya cukup yakin kalau tidak ada yang dibiarkan menyala di mobil, jadi sepertinya tanpa disadari sudah waktunya ganti batere.

Nah, waktu minggu lalu bawa mobil ke bengkel, ada beberapa hal yang juga perlu diganti. Bawa mobil ke bengkel ini kami usahakan rutin paling tidak 1 kali setahun, dan untuk tahun ini karena banyak kesibukan, baru dilakukan setelah 1 tahun lebih 2 bulan. Nah niatnya untuk ganti oli dan cek rutin saja. Eh ternyata brakepad dan beberapa hal di sekitar roda ada yang perlu diganti karena sudah membahayakan. Bersihkan AC mobil juga ada beberapa hal yang perlu diganti karema sudah sangat kotor akibat musim polusi. Biaya perbaikan jadi lebih banyak dari perkiraan semula. Tapi sekali lagi kami bersyukur, kami tau hal-hal tersebut sebelum terjadi kecelakaan. Kalau sampai kejadian rem gak bekerja, aduh jauh-jauh deh.

Ada untungnya juga baterenya baru sekarang di ganti, jadi biayanya gak terasa numpuk di minggu lalu hehehe. Tadi tukang bengkelnya bilang, waktu saya datang periksa, alat periksa batere mereka sedang rusak, dan mungkin mereka juga gak memperhatikan bahwa batere kami terakhir ganti sudah hampir 3 tahun lalu. Jadi ya, walau jadi ga bisa pergi pagi ini karena mobil tidak menyala, masih mending kejadiannya ada di rumah dan bukan sedang di luar rumah (ambil positifnya aja deh).

Waktu mau acara kumpul Indonesia, tadinya mau ngeprint sesuatu, eh printer ngadat. Minggu lalu saya bawa ke service, dan karena sudah tidak ada garansi, mereka mengenakan biaya yang cukup untuk beli printer baru. Nah kalau masalah begini, akhirnya kami memilih untuk membeli printer baru saja, sekalian supaya dapat garansi lagi. Printer tersebut sudah 2 kali masuk bengkel sebelumnya, tapi waktu itu masih dalam garansi jadi ya cuma repot untuk membawa dan mengambilnya saja, dan untungnya kejadiannya tidak ketika sedang ada kebutuhan mendesak. Masalah printer ini agak dilematis, karena katanya printer terlalu banyak dipakai ya cepat rusak, tapi kalau gak dipakai tiap hari tintanya bisa beku dan menumpuk di headnya dan mengakibatkan kerusakan juga. Tapi kalau gak butuh, masa kita buang-buang kertas buat ngeprint?.

tintanya masih banyak, tapi mati total dan biaya perbaikan sudah mendekati biaya beli printer baru

Nah masih berlanjut soal perbaikan, salah satu tuts piano elektronik kami juga suaranya kencang sendiri. karena sudah lewat masa garansi, kami juga harus membayar biaya perbaikan. Untungnya perbaikannya hanya dibersihkan saja bagian dalamnya dan tidak ada bagian yang harus diganti, biaya pembersihannya juga tidak seberapa dibanding harga piano hehehe. Perbaikan piano ini juga dilakukan setelah menunda sebulan lebih.

piano sedang dibersihkan

Masalah terkunci di kamar kemarin juga salah satu contoh musim kerusakan dan butuh perbaikan. Setelah terkunci itu, kami perlu mengeluarkan semua latch dari pegangan pintu putar yang ada di rumah, dan menambah magnet untuk membuat pintu bisa ditutup. Kursi kerja Joe yang rodanya patah juga salah satu hal yang akhirnya harus beli baru. Untungnya tapi kursi yang lama ternyata bisa diperbaiki oleh tetangga kami dan dengan biaya yang tidak seberapa kami jadi tetap bisa mempergunakan kursi itu.

Beberapa waktu lalu saya juga harus mengklaim garansi harddisk. Ada beberapa harddisk Joe yang rusaknya bergantian, untuk klaim garansi harddisk ini biasaya butuh waktu, jadi kadang-kadang ya harus punya harddisk untuk membackup data sementara harddisknya diklaim. Kalau ada benda yang butuh perhatian ekstra, rasanya jadi menambah kerepotan karena harus anter ke tempat perbaikan, tapi itupun ya harus dilakukan daripada selalu harus beli baru lagi.

Sekarang ini harusnya saya juga memanggil tukang bersihkan AC, sudah setahun lebih AC tidak dibersihkan dan mesinnya terdengar mulai bekerja keras. Tapi saya masih menunggu dulu, karena rasanya lelah berhadapan dengan perbaikan demi perbaikan. Semoga gak ada hal serius juga dengan AC hehehe.

Kadang-kadang sebenarnya wajar saja mengeluarkan biaya untuk perbaikan dibanding beli baru, tapi ya kalau semua terjadi dalam waktu berdekatan rasanya jadi lebih berasa berat. Mungkin ini kenapa orang tua saya selalu mengingatkan kalau ada rejeki ekstra jangan langsung dihabiskan, karena kita tidak tau ada masa di mana kita juga punya pengeluaran ekstra.

Ada gak sih cara menghindari perbaikan ini? ya sebenarnya sama saja dengan kita manusia, semua ada umurnya. Badan kita saja kalau gak cukup istirahat bisa sakit dan butuh istirahat. Semua mesin, atau benda yang dipakai itu ada masanya perlu dibersihkan atau diperbaiki. Kalau tidak bisa diperbaiki ya butuh diganti seperti baju yang kita pakai kalau terlalu sering di cuci juga akan cepat robek dan perlu beli baru. Akhirnya yang bisa dilakukan adalah memperpanjang masa pemakaian dengan memperhatikan cara perawatannya.

Kalau sudah waktunya untuk diganti, ya mau gak mau harus dganti. Setidaknya kalaupun ada biaya yang harus keluar, kami akan mencoba merata-ratakan dengan jumlah hari pemakaian dan menganggap itulah biaya perhari nya. Biaya-biaya seperti ini ada yang jenisnya mendesak harus dilakukan segera (urusan mobil ini contoh urusan yang harus dilakukan segera, kalau ga ada kenderaan jadi ga bisa kemana-mana dengan mudah), dan ada juga yang bisa ditunda (urusan bersihkan AC masih bisa ditunda asal jangan terlalu lama). Menunda perawatan bisa dilakukan asal jangan terlalu lama, kalau tidak dirawat, bisa-bisa biaya yang dikeluarkan akan lebih banyak lagi karena misalnya harus ganti beli baru. Untuk ini, kita harus punya yang namanya dana cadangan perbaikan.

Pelajaran dari musim perbaikan kali ini adalah:

  • rawatlah barang sesuai petunjuk pemakaian
  • selalu beli barang yang bergaransi (kalau memang ada pilihan garansi), dan perhatikan kondisinya menjelang masa garansi berakhir
  • pengecekan rutin diperlukan untuk mencegah terjadinya kerusakan lebih parah di saat kita sedang membutuhkan
  • selalu punya dana untuk perbaikan, terutama untuk hal-hal yang butuh perbaikan mendesak
  • selain benda-benda, perhatikan juga untuk cek rutin kesehatan, karena kesehatan kita pun butuh perhatian lebih daripada benda-benda itu
  • tetap bersyukur dan mencari hal positif dari setiap kerusakan yang terjadi.

MAIX GO: AIOT Board

Di jaman Artificial Intelligence (AI) dan Internert of Things (IOT), ada beberapa perusahaan yang berusaha menggabungkan keduanya menjadi AIOT (Artificial Intelligence of Things). Salah satunya adalah Sipeed dari China. Perusahaan ini mengembangkan teknologinya berdasarkan instruction set RISC-V (baca: Risk Five) yang sifatnya terbuka. Jika saat ini Intel dan ARM masih menguasai dunia, di masa depan ada kemungkinan RISC-V yang akan jaya.

Sipeed sudah membuat cukup banyak produk, baik chip SOC dengan neural accelerator maupun board-board pendukungnya. Salah satu produk mereka adalah MAIX GO. MAIX GO ini memakai SOC Kendryte K210 dengan instruction set RISC-V 64 Bit dan memiliki accelerator untuk Fast Fourier Transform dan CNN (Convolutional Neural Network). Dengan adanya accelerator tersebut, SOC ini sangat cocok untuk memproses gambar dan suara. Menurut dokumentasinya, jika ukuran model kita kecil (<5.9 Mb fixed point 8-16 bit) maka pemrosesan image real time bisa dilakukan (~30 fps).

Saya memesan board MAIX GO ini ketika ada kampanye Indiegogo bulan November tahun lalu. Paket yang saya ambil seharga 45 USD dengan ongkir 5 USD ke Thailand dengan isi sebagai berikut:

  • 1 x MAIX GO (termasuk batere)
  • 1 x M12 OV2640 Camera
  • 1 x 2.8 inch QVGA LCD
  • 1 x MAIX GO simple case
  • 1 x MAIX R6+1 Microphone Array
  • 1 x MAIX Binocular Camera

Bendanya sebenarnya sudah saya terima sejak akhir Januari dan sudah langsung saya susun, tapi karena beberapa kesulitan awal, baru saya teruskan lagi ngopreknya sekarang. Isi paket utama MAIX GO lengkap: termasuk juga batere (biasanya sulit mengirimkan ini) dan juga obeng kecil serta kabel USB ke USB-C.

Sekarang benda ini sudah tersedia umum dan bisa dibeli di seeed studio atau Aliexpress (tapi lebih mahal). Harga MAIX GO tanpa Microphone Array dan Binocular Camera adalah 40.9 USD. Microphone Array bisa dibeli terpisah seharga 11.9 USD dan Binocular Camera bisa dibeli seharga 13.9 USD. Jadi harga total paket yang sama dengan yang saya pilih waktu crowdfunding adalah: 66.7 USD (belum termasuk ongkir).

Masalah pertama dengan hardware ini adalah pada interface serialnya. Benda ini dikenali sebagai serial port, tapi koneksinya tidak stabil (kadang bisa kadang nggak). Ternyata setelah membaca dan mengikuti diskusi telegram, masalahnya adalah pada chip STM32 yang dipakai sebagai interface serial, dan bagian ini perlu diupdate.

The problem is that OS X doesn’t let non-kernel drivers capture HID devices except through the HID APIs (for security reasons – helping prevent keyloggers etc). The CMSIS-DAP python server supplied by mbed libusb which implements it’s own HID layer and accesses the underlying USB stack at a lower level than HID – which Windows and Linux allow, but OS X does not.
The solution is update the firmware of cmsis-dap for maixgo to openec, and then OSX could recognize it.
You need a stlink, and use https://github.com/pavelrevak/pystlink/blob/master/README.md to flash the openec firmware. The openec firmware download URL is: https://github.com/rgwan/open-ec/releases, download and program the firmware flash-zero.bin, re-connect the USB cable of maix-go, and OSX will show new serial port. Use homebrew, install lsusb, and use lsusb command to check whether it work

Diskusi telegram

Masalah pertama untuk mengupdate: saya perlu membongkar lagi board yang sudah saya susun susah payah mengikuti instruksi Instruksi di youtube. Perlu mengikuti Youtube karena tidak ada instruksinya di dalam paket yang disertakan ataupun di websitenya. Tidak mudah juga menebak bagaimana menyusunnya karena tidak jelas juga orientasi LCD-nya harus dicolok ke arah mana (tidak ada labelnya).

Masalah berikutnya: saya harus mencari ST-LINK yang saya miliki. Karena sedang ada kesibukan lain, saya mengurungkan niat dan hampir melupakan board ini. Kemarin teman saya ada yang menanyakan apakah saya sudah mencoba board ini dan baru ingat lagi untuk mencoba. Akhirnya saya mulai membongkar lagi board ini malam ini.

Saya tidak tahu apakah board baru sudah memakai firmware yang baru atau masih harus diupdate manual. Jika masih perlu update manual, maka jangan lupa beli hardware ST-LINK-nya juga. Harga ST-LINK cukup murah dan terpakai juga untuk development STM8 dan STM32, jadi saran saya sih beli saja satu. Sebagai catatan: harga ST-LINK di Aliexpress lebih murah.

Setelah dibongkar ternyata posisi lubang pin untuk memprogram ulang STM32 sulit dijangkau. Tadinya mau saya solder pin header sementara lalu dilepas lagi, tapi ternyata spacing pin headernya juga tidak standar (standar di sini maksud saya seperti Arduino/Raspberry Pi). Tepatnya lagi: beberapa pin header di board ini standar 2.54mm, sebagian lagi tidak. Akhirnya saya memakai kabel dupont yang sudah ada headernya dan ditahan dengan tangan.

Kemudian ada masalah lain: sistem power board ini semuanya terhubung. Jika board ini dimatikan dan saya colok ST-LINK ke pin programming standard (3.3V, GND, DIO dan CLK) maka board ini akan berusaha menyala dan tidak berhasil karena dayanya tidak cukup. Jadi untuk memprogramnya benda ini perlu sambil diberi power via USB juga.

Setelah beberapa kali mencoba akhirnya berhasil juga mengupdate STM32-nya. Untungnya ini hanya perlu dilakukan sekali, jadi saya pastikan booting masih bisa dilakukan, dan setelah itu saya susun lagi boardnya.

Setelah berhasil mengupdate, saya berusaha memflash chip utama dengan Flasher versi Windows. Hasilnya: gagal. Padahal software Windows ini disarankan dan dilink dari website utamanya.

Akhirnya flashing berhasil dilakukan dengan skrip Python kflash.py. Saya mencoba Maixpy versi terbaru. Ini merupakan firmware Python untuk MAIX yang menurut saya sangat mudah digunakan.

Setelah sampai di prompt Python, semua berjalan cukup lancar. Saya mencoba-coba berbagai skrip contoh yang ada di:

https://github.com/sipeed/MaixPy_scripts

dan hampir semuanya berjalan lancar. Jangan lupa untuk deteksi wajah, ada data yang perlu diflash terpisah (sesuai komentar skripnya). Kualitas kamera yang diberikan biasa saja.

Board MAIX Go ini memiliki ESP8285 untuk koneksi WIFI, tapi saya baru mencoba scan access point. Saya belum mencoba seberapa bagus streaming kamera ke WIFI. Perlu dicatat bahwa tidak semua board seri MAIX memiliki WIFI (misalnya MAIX Bit tidak memiliki chip WIFI).

Selain dengan Python, benda ini juga bisa diprogram dengan menggunakan C/C++ tapi inipun belum saya coba. Sejauh ini Python sudah cukup untuk banyak eksperimen. Pemrograman C/C++ bisa dilakukan dari command line ataupun menggunakan IDE Arduino (ada dokumentasi Maixduino di website sipeed tapi isinya masih sangat minim).

Sayangnya dua benda ekstra yaitu Microphone Array dan Binocular Camera belum sempat saya test. Melepas ulang modul kamera dari boardnya cukup sulit (ada beberapa baut yang perlu dilepas) sedangkan hanya ada 1 konektor kamera. Konektor mic array ada di dalam board dan sulit dihubungkan juga. Selain itu saat ini saya belum kepikiran proyek khusus yang memakai benda tersebut.

Ada satu lagi komplain mengenai benda ini yaitu mengenai speakernya. Ada bunyi statik yang selalu ada setiap waktu, dan kadang lebih parah ketika dicolok ke USB. Ternyata ini katanya normal dan jika tidak ingin suara ini, kita harus melepas kabelnya dengan solder. Ini satu-satunya bagian yang memakai kabel dan tidak memakai pin header.

Penutup

Di atas kertas kemampuan K210 sangat bagus, bahkan untuk hal-hal di luar AI dan harganya juga murah. Ada versi board dengan SOC yang sama (K210) MAIX Bit dengan kamera dan LCD hanya 20.9 USD (atau boardnya saja 12.9 USD). Tapi ada banyak hal juga yang agak menghambat chip ini:

  • Instruction set RISC-V belum terlalu dikenal, supportnya belum matang seperti ARM/Intel
  • Chip ini bersaing dengan berbagai SOC ARM yang sekarang juga mulai menyertakan accelerator untuk AI (walau harganya tak semurah K210)
  • Guide berbahasa inggris masih jarang (kebanyakan berbahasa mandarin)

Saat ini menurut saya MAIX masih belum cukup matang untuk Anda yang ingin “langsung jalan”. Namun demikian group Sipeed sangat aktif, github mereka juga masih sangat aktif, jadi sepertinya masa depan benda ini (dan produk sejenis dari Sipeed) cukup cerah.

Kesan Pertama Nvidia Jetson Nano

Posting ini merupakan review awal Jetson Nano. Sebuah single boad computer dari Nvidia dengan built in GPU. Sejak bulan Maret lalu saya memesan (preorder) Jetson Nano ketika diumumkan. Sayangnya ada masalah dengan fulfillment-nya sehingga baru dikirim akhir April dan sampai beberapa hari yang lalu. Sebagai permintaan maaf karena masalah tersebut SeeedStudio memberikan Micro SD Card 16 GB dan adaptor 5V 2.5 A gratis.

Jetson Nano adalah development board dari Nvidia yang relatif murah (99 USD). Memang ini lebih mahal dari board lain seperti Raspberry Pi, tapi board ini sudah memiliki GPU built in (128-Core Maxwell GPU). Sebagai informasi sebelumnya Nvidia sudah merilis beberapa board seri Jetson lain dengan GPU tapi harganya sampai ratusan USD.

Hal penting yang perlu diperhatikan: micro SD 16 GB tidak akan cukup. Untuk sistem minimum saja memang cukup, tapi ketika sudah mendownload dan mengcompile beberapa library, spacenya tidak cukup lagi. Saran saya minimal pakailah SD Card 32 GB.

Proses setup Jetson Nano ini butuh kesabaran:

  • Download SD Card Image berukuran 5 GB (puluhan menit hingga beberapa jam, tergantung koneksi internet Anda)
  • Unzip filenya butuh beberapa menit
  • Write image ke SD Card butuh beberapa menit
  • Proses boot pertama butuh beberapa menit juga.

Proses boot awal harus dilakukan dengan koneksi HDMI ke monitor dan juga butuh keyboard (plus mouse akan lebih bagus lagi). Proses untuk setup awal (menyetujui license dsb) dilakukan melalui GUI. Setelah itu kita bisa mengakses board ini via SSH. Setelah proses awal selesai, kita perlu mengupdate sistem operasinya (berbasis ubuntu).

Berikutnya jika ingin mencoba beberapa demo dari Nvidia, kita bisa mendownload jetson-inference. Proses cloningnya repositorynya cepat, tapi ketika kita berusaha membuild programnya, akan ada proses download beberapa ratus megabyte lagi.

Jika kita ingin menginstall library lain seperti OpenCV terbaru (yang built versi 3.3) maka kita perlu compile sendiri. Ada yang memberikan petunjuk di internet, tapi banyak yang hang/stuck ketika membuild. Ada yang menyarankan untuk menggunakan DC connector dengan power 4A agar tidak stuck, tapi dari pengalaman saya: build dengan single core (tidak memakai -j4) sudah cukup agar tidak hang, walau akhirnya proses buildnya jadi lama sekali.

Perlu dicatat juga bahwa di kernel standar bawaan, zram tidak terinstall. Biasanya 4GB ini sudah cukup, tapi dalam kasus tertentu swap file masih dibutuhkan (defaultnya tidak ada swap file/partition). Jika program kompleks Anda crash karena kehabisan memori, coba compile ulang kernel (source sudah dirilis di website Nvidia) untuk mengaktifkan fitur ZRAM, atau buat swap file/partition di sdcard.

Testing

Selain mencoba demo dari Nvidia, saya mencoba beberapa aplikasi lain. Percobaan awal memakai FaceKit untuk face detection performancenya cukup baik (~400 FPS ketika tidak ada wajah dan turun ke ~30 fps jika ada beberapa wajah).

Saya juga iseng mencoba prototype C1 Form Reader karya teman saya Rizki Wicaksono. Skrip Python yang dibuat memakai tensorflow dengan model yang sudah ditrain di desktop. Saya tidak pelu mengkonversi modelnya, langsung bisa dipakai di Jetson Nano memakai GPU yang ada di device tersebut. Hanya saja skripnya perlu sedikit disesuaikan agar bisa jalan dengan OpenCV yang terinstall di device.

Contoh hasilnya seperti gambar di bawah ini. Harap dicatat bahwa ini masih prototype, jadi tidak selalu bisa membaca form dengan benar.

Jetson Nano vs Board lain

Saat ini sudah ada beberapa solusi AI lain untuk embedded device. Kelebihan Jetson Nano dibandingkan dengan beberapa solusi lain adalah:

  • CPU + GPU terintegrasi (tidak seperti Intel Movidius atau Neural Accelerator lain berbasis USB yang perlu dicolok ke Raspberry Pi atau board lain)
  • Built in Ethernet gigabit (bisa dihubungkan ke network camera dengan mudah)
  • RAM 4 GB, cukup besar untuk banyak keperluan (Raspberry Pi hanya 1 GB RAM-nya, Google Edge TPU Dev Board versi saat ini juga cuma 1 GB RAMnya)
  • Semua framework secara teori bisa berjalan, tidak perlu versi khusus (tidak seperti Edge TPU dari Google yang hanya bisa TF LIte dan perlu model khusus dengan kompilasi cloud)

Penutup

Saya baru beberapa hari memakai board ini dan belum menemui masalah berarti. Suhu maksimum yang saya perhatikan masih kurang dari 55 derajat celcius ketika sedang bekerja sangat berat.

Mengingat benda ini baru dirilis 2 bulan, supportnya sudah sangat baik. Sejauh ini tampaknya benda ini sangat menjanjikan dan dapat diaplikasikan di banyak kasus yang butuh solusi portabel atau butuh pemakaian daya rendah.

Masih banyak hal yang belum saya coba di device ini, misalnya ada mode 5W sehingga lebih hemat energi (tapi performancenya turun). Jetson Nano mendukung kamera Raspberry Pi (versi 2) dan juga kamera USB (keduanya belum saya coba).

ESP32

Beberapa tahun lalu saya menulis mengenai ESP8266, sebuah microchip Wifi yang sangat populer dari China. Karena ESP8266 yang sangat terkenal, mereka mengundang hacker-hacker dari berbagai negara untuk bekerja di perusahaan mereka untuk produk berikutnya: ESP32.

ESP32 merupakan versi lebih baik dari ESP8266, hampir dari semua segi:

  • CPU lebih cepat, dual core
  • Selain mendukung WIFI juga mendukung Bluetooth Low Energy (BLE)
  • RAM lebih besar
  • I/O lebih banyak, mendukung CAN bus
  • Memiliki sensor temperatur dan Hal effect sensor internal

Sebenarnya ESP32 ini sudah diluncurkan agak lama, tapi dulu masih banyak masalah sehingga masih kurang cocok buat pemula. Ketika dilaunch:

  • Bug silikon yang baru diperbaiki di hardware versi berikutnya
  • Arduino IDE belum mendukung ESP32
  • Porting Python dan Lua belum sempurna

Tapi sekarang statusnya sudah berubah:

  • Hardware yang baru jumlah bugnya sudah sedikit
  • Arduino sudah mendukung ESp32
  • MicroPython dan Lua sudah disupport dengan baik

Sebagai informasi: ESP32 memiliki interpreter BASIC built ini di dalam silikonnya, jadi andaikan belum menginstall compiler atau interpreter apapun, kita sudah bisa mengetes beberapa hal dengan menggunakan BASIC. Seperti BASIC di BIOS jaman IBM PC XT dulu, programnya tidak bisa disimpan.

Dari segi harga, saat ini sebagian board ESP32 sudah di bawah 5 USD (harga sudah termasuk ongkos kirim). Sementara harga ESP8266 paling murah saat ini bisa kurang dari 2 USD. Dari segi harga, untuk proyek yang tidak butuh fitur ESP32, memakai ESP8266 masih lebih baik.

Saya sendiri masih lebih suka langsung memakai esp-idf (ESP IOT Development Framework) dibanding memakai teknologi lain. Saya juga belum banyak membuat program dengan ESP32. Saat ini program besar yang saya publish hanya emulator Pokemon Go Plus yang memakai fitur BLE.

Ketika harganya masih mahal (awalnya sampai 20an USD), memakai ESP32 masih terasa kurang pas karena harganya lebih mahal dibandingkan solusi lain misalnya Orang Pi Zero hanya sekitar 10 USD (dan bisa beli banyak), Raspberry Pi Zero lebih murah lagi tapi hanya boleh satu item setiap kali membeli. Setelah harganya cukup rendah (bahkan sudah bersaing dengan ESP8266) sepertinya sudah saatnya memakai ESP32 di lebih banyak project.

Mencoba Mi Band 3

Setelah lama memakai smart band tak bermerk seharga 17 dollar, akhirnya hari ini memutuskan membeli Mi Band 3. Sebenarnya smart band yang sebelumnya masih bekerja dengan baik dan baru saja saya ganti talinya, lagipula saya gak memakainya untuk tracking langkah atau lari. Selama ini lebih terpakai untuk notifikasi kalau ada telepon masuk saja. Saya selalu set HP saya tanpa nada dering kecuali memang sedang menunggu pesanan delivery makanan haha. Nah kalau lagi di luar sama anak-anak, kadang saya gak tahu kalau ada telepon masuk. Dengan bantuan smart band, saya bisa tahu ada telepon atau pesan masuk.

Bagusan mana? yang hitam atau yang merah?

Mi Band 3 harganya 2 x lipat smart band saya yang lama, tapi juga masih lebih murah dibandingkan smart watch lainnya. Alasan saya membeli Mi Band 3 ini karena jam yang lama softwarenya sudah tidak diupdate lagi. Setiap kali ganti HP, Joe harus mengatur secara khusus supaya jam nya bisa terhubung ke HP. Selain itu, entah kenapa belakangan ini jam tangannya sering terputus koneksinya dari HP, dan saya menyadarinya biasanya setelah ada panggilan tak terjawab di HP saya.

Belakangan ini saya juga mulai sering berenang, nah jam yang lama tidak tahan air, sedangkan si Mi Band 3 ini katanya walaupun tidak punya aplikasi khusus untuk mengukur berapa jauh kita sudah berenang, tapi versi ini sudah tahan air dan bisa di bawa berenang. Jadi ya…bertambahlah alasan buat beli. Siapa tahu juga ke depannya jadi rajin buat mencapai target jumlah langkah seharinya hehehe.

Sebenarnya ada banyak jenis smart band/smart watch yang tahan air dan bisa dipakai berenang selain memberi notifikasi telepon dan pesan masuk, tapi saya membeli Mi Band 3 karena benda ini cukup murah, batere tahan lama dan fungsinya cukup untuk kebutuhan saya. Saya gak butuh tracker aneh-aneh, tapi kalaupun butuh untuk hitung langkah, lari, atau heart rate selain berenang semua sudah ada di Mi Band 3. Jadi dengan harga murah dapat fitur lebih dari cukup untuk saya, ya…jelas dong beli ini aja.

Kesan pertama lihat jam ini lucu juga dan terasa lebih ringan dari jam sebelumnya. Sayangnya, untuk chargingnya saya butuh charger khusus, tidak seperti jam saya sebelumnya yang bisa langsung bisa di charge tanpa kabel ke USB. Memang sih kalau ada colokan masuk ke USB langsung, jamnya jadi agak lebih panjang dari seharusnya. Tapi ya repot karena kabelnya gak standar, kalau hilang bisa berabe.

Semoga generasi mi band berikutnya bisa di charge langsung tanpa kabel seperti versi jam saya yang lama

Kata Joe, talinya nanti bisa beli warna-warna lain, tapi sekarang ini saya mau lihat juga berapa lama kira-kira umur tali yang hitam. Kalau sudah bosan boleh juga nanti beli warna lain biar berasa jam baru lagi hehehe. Semoga juga jam ini tahan lama kayak jam versi sebelumnya, kapan-kapan kalau udah lebih tau banyak plus minusnya akan saya tuliskan lagi.