KidBright32 dan KBX

Kalau United Kingdom punya Micro bit, maka Thailand punya KidBright32. KidBright32 dikembangkan oleh NECTEC (National Electronics and Computer Technology Center) organisasi pemerintah Thailand dan diproduksi oleh perusahaan lokal Thailand Gravitech). Usaha ini didukung perusahaan lain, misalnya perusahaan Maker Asia membuat extension berupa case dan peripheral tambahan yang diberi nama KBX (KidBright32 Extension).

Di posting sebelumnya saya sudah membahas Micro bit, di sini saya membahas KidBright32 dan ditutup dengan apakah mungkin Indonesia membuat board serupa.

KidBright32

KidBright32 menggunakan ESP32 sebagai prosessornya. ESP32 ini merupakan chip dari China yang pernah saya bahas di posting lain. Sedangkan Microbit memakai chip NRF52 dari Nordic Semiconductor, perusahaan Norwegia. NRF52 hanya memiliki fitur Bluetooth dan komunikasi radio proprietary, sedangkan ESP32 memiliki fitur Bluetooth dan WIFI. Harga KidBright32 sekitar 600 baht (19 USD), tidak beda dengan harga Micro Bit .

Seperti Micro bit, KidBright32 juga memiliki IDE Visual drag drop yang bernama KidBright IDE yang bisa dipakai di Linux/Windows/OSX. Berikut ini video yang dirilis oleh NECTEC untuk memperkenalkan KidBright (video bahasa Thai dengan subtitle bahasa Inggris).

Sebagian besar fitur KidBright32 ini sama dan bahkan lebih dari Micro Bit.. Memori lebih besar, bisa WIFI (bagus untuk belajar IOT), dan LED yang dipakai lebih besar (dua buah matris 8×8, jadi ada 128 led, sedangkan micro bit hanya 25).

Micro bit sudah cukup dikenal dan ada banyak aksesori tambahan, tapi KidBright32 juga tidak kalah. Berbagai sensor dan hardware tambahan sudah tersedia dan bisa dibeli di : https://www.kidbright.io/shop. Beberapa contoh sensor yang tersedia: proximity (kedekatan), detak jantung dan barometer.

KBX dan kbide

Sifat KidBright32 ini terbuka dan bisa dikembangkan lebih lanjut. Salah satu hasil pengembangannya adalah board KBX. Board ini memiliki case, LCD, Micro SD, USB host (supaya bisa memakai keyboard atau gamepad USB), dan juga tombol ekstra. Saya baru mengenal board ini ketika menemani Jonathan untuk ikut pelatihan gratis pemrograman hardware dasar di Chiang Mai Maker Club.

Selain membuat KBX, Maker Asia juga membuat kbide, versi lebih canggih dari KidBright IDE. Software kbide ini open source dan bisa berjalan di Windows, Mac, maupun Linux.

IDE-nya bukan sekedar meniru persis editor Micro Bit, banyak fungsi tambahan yang menurut saya lebih menarik. Berbagai fungsi tingkat lanjut di sediakan di mode visual, seperti:

  • Melakukan koneksi ke WIFI
  • Melakukan time synchronization dengan NTP
  • Menampilkan gambar (bahkan dari IDE-nya kita bisa mengakses kamera USB/kamera laptop, supaya kita bisa memfoto sesuatu untuk ditampilkan di device)
  • Mengucapkan kata-kata (terbatas, hanya yang ada di dalam kamus)
  • Memainkan nada (dengan editor yang bagus)
  • Memainkan MP3
  • Melakukan koneksi dengan protokol MQTT

Sebagai produk Thailand, salah satu kelebihannya adalah support terhadap bahasa Thai. Contoh paling sederhana adalah pada fungsi teks yang bisa menampilkan teks bahasa Thai dan disertakan juga berbagai font Thai.

Dengan hardware ekstra, harga KBX tentunya lebih mahal dari harga KidBright biasa, tepatnya harganya sekitar 60 USD (1990 THB). Dengan adanya koneksi Wifi dan sinkronisasi waktu dari NTP serta fitur buzzer, Jonathan bisa dengan cepat membuat Jam meja dengan alarm. Di malam hari jamnya diletakkan di samping tempat tidurnya.

Dari hasil mencoba-coba hardware dan softwarenya, saya merasa cukup kagum. Ini proyek yang serius, bukan sekedar meniru BBC Micro bit. Design hardwarenya bagus dan softwarenya juga dibuat dengan serius. Softwarenya masih terus dikembangkan (ini bisa dilihat di aktivitas github Maker Asia).

Bisakah Indonesia membuat hal serupa?

Membuat development board yang ditujukan untuk anak-anak butuh diperlukan pengembangan hardware dan software. Kenapa kita tidak mengimpor saja benda ini? ada beberapa alasan kenapa kita perlu membuat sendiri:

  • Harga barang jadi biasanya lebih mahal, apalagi jika ditambah dengan berbagai aksesorinya
  • Kita tetap perlu membuat dokumentasi dan manual dalam bahasa Indonesia dan juga menerjemahkan softwarenya dalam bahasa Indonesia (di Thailand masalah bahasa sangat penting, bahkan semua film didub dalam bahasa Thai)
  • Kita bisa menyesuaikan dengan kondisi Indonesia, misalnya menambahkan sensor yang berguna untuk otomasi pertanian atau mungkin memakai panel surya karena sinar matahari melimpah di Indonesia

Board populer pertama yang ditujukan untuk belajar pemrograman hardware adalah Arduino. Dulu Arduino bisa dirakit sendiri karena komponennya sedikit dan jenis komponennya through hole. Dengan teknologi through hole, komponen dimasukkan menembus lubang PCB dan disolder di sisi lain.

Memakai komponen dengan teknologi through-hole

Tapi sekarang jumlah komponen through hole semakin sedikit, dan kebanyakan komponen sekarang memakai teknologi surface mounted (SMT). Dalam teknologi SMT, komponen elektronik diletakkan di atas PCB dan diberi pasta solder, lalu dipanaskan. Untuk memanaskan ini bisa memakai oven (oven kue juga bisa, tapi sebaiknya khusus, jangan dipakai lagi untuk masak kue karena walau sudah bebas timbal, masih ada kemungkinan ada uap berbahaya) atau memakai hot air soldering station. Pada produksi masal, biasanya ini dilakukan secara otomatis dengan mesin.

Contoh board dengan teknologi SMT, chip hanya “menempel” di atas PCB

Karena sulitnya merakit board modern, sebaiknya ini dilakukan oleh perusahaan khusus, sehingga anak-anak bisa langsung memakainya. Harga berbagai komponen (chip, resistor, dsb) sudah relatif murah, tapi kebanyakan masih perlu impor. Indonesia sudah mampu membuat PCB sendiri dan merakit komponennya.

Alternatif lainnya adalah kita menyusun berbagai modul, jadi tidak menyusun chip dan berbagai komponen pasif. Saat ini sudah ada banyak modul kecil dengan berbagai fungsionalitas (sensor udara, transmitter dan receiver infrared, LED, dsb) yang harganya murah (beberapa USD, bahkan ada yang hanya beberapa sen). Modul modul ini bisa disolder ke sebuah board besar.

Software untuk memprogram boardnya bisa dibuat dengan relatif mudah dengan menggunakan berbagai library yang sudah ada, atau melakukan forking terhadap IDE lain yang sifatnya open source. Bagian sulitnya adalah membuat hardware dan software yang bisa berjalan mulus. Hal lain yang penting adalah dokumentasinya.

Jadi sebenarnya bisa saja Indonesia membuat board serupa dengan BBC atau KidBright. Kesulitan pengembangan hardware dan softwarenya tidak terlalu tinggi. Pertanyaannya adalah: apakah kita memang sudah memfokuskan ke sana atau belum.

BBC micro:bit

BBC Micro Bit (kadang ditulis “micro:bit”) adalah hardware open source yang dibuat oleh BBC (British Broadcasting Corporation) untuk mengajarkan pelajaran komputer di United Kingdom. Board ini sudah dirilis tahun 2016 dan sudah saya beli tidak lama setelah diluncurkan. Baru sekarangsaya tulis karena Jonathan baru mulai tertarik belajar ini.

Case kittenbot dan micro:bit

Micro bit ini ditargetkan untuk umur 11 tahun ke atas (walau lebih muda juga bisa), jadi sebenarnya memang baru cocok untuk usia Jonathan yang sekarang 9 tahun. Micro bit ini ukurannya sekitar setengah kartu kredit, ada dua tombol (plus satu tombol reset), konektor micro USB, dan 25 LED. Ada accelerometer (bisa jadi input dengan gerakan) dan juga magnetometer (bisa menjadi kompas), ada juga sensor temperatur (tapi kurang akurat karena built in).

img
Sumber gambar: https://tech.microbit.org/hardware/

Micro bit juga bisa dihubungkan ke handphone dengan Bluetooth Low Energy (BLE). Dua micro bit juga bisa berkomunikasi dengan radio (yang ini protokolnya proprietary, berdasarkan Gazell dari Nordic). Micro bit bisa dihubungkan ke banyak hardware, tapi sebelumnya saya jelaskan dulu tentang sisi softwarenya.

Micro bit dalam case Kittenbot

Software dan pemrograman

Resminya Micro bit bisa diprogram dengan browser memakai editor blok atau menggunakan Micropython dengan mengunjungi https://microbit.org/code/ . Tapi benda ini juga bisa diprogram dengan C, C++, BASIC, ADA, Rust, Swift, Forth dan mungkin masih banyak lagi.

Editor blok resmi memiiliki simulator, sehingga kita bisa langsung mencoba bahkan tanpa perlu hardwarenya. Perhatikan gambar board micro bit di kiri, gambar tersebut interaktif, kita bisa menekan tombol A, tombol B, atau keduanya.

Editor block bisa menerjemahkan kode langsung ke JavaScript. Kita juga bisa menulis kode Javascript dan jika tidak terlalu kompleks akan bisa otomatis diterjemahkan jadi bentuk blok. Javascript yang terlalu rumit akan muncul sebagai blok teks. Berikut ini contoh terjemahan otomatis dari blok ke Javascript.

Memprogram dengan browser sangat mudah: tidak perlu instalasi apapun, cukup memakai browser Chrome terbaru (jadi perlu punya komputer/laptop, bisa Windows/Linux/Mac). Transfer program ke Micro bit juga langsung dari browser.

Khusus untuk Micro bit yang dibeli beberapa tahun lalu, firmwarenya perlu diupdate dulu agar bisa diprogram via web. Cara updatenya cukup mudah, cukup colok ke komputer dan micro bit akan terdeteksi sebagai USB disk, kita cukup drag drop firmware terbaru agar berikutnya Micro bit bisa diprogram via browser.

Browser tidak harus di PC, browser ponsel juga bisa dipakai. Untuk transfer kode dari ponsel ke Micro bit, disediakan juga companion app untuk iOS dan Android. Transfer kode dilakukan via bluetooth. Jika memakai PC, kabel USB juga merupakan sumber daya listrik bagi micro bit, jika memakai HP, kita butuh kabel USB atau batere.

Tanpa hardware tambahan

Tanpa hardware tambahan apapun, sudah ada beberapa program yang bisa kita buat dengan Micro bit, misalnya:

  • kompas
  • animasi LED
  • game sederhana (bisa memakai tombol dan atau accelerometer)

Jika kita memiliki dua Micro bit, keduanya bisa berkomunikasi dengan mudah, jadi bisa dibuat berbagai aplikasi misalnya:

  • Mengirimkan pesan (misalnya kode morse)
  • game multiplayer

Kurang ide? ada banyak contoh yang diberikan di website Micro bit

Hardware Tambahan

Micro bit bisa dihubungkan ke device lain dengan alligator clip, device sederhana misalnya: LED, tombol, sensor, dsb. Selain device sederhana, sudah ada beberapa kit yang dirancang agar gampang dihubungkan ke Micro bit, di antaranya:

  • Sensor cuaca
  • Mobil-mobilan
  • Robot

Jadi Micro bit berfungsi sebagai otak untuk benda-benda tersebut. Editor blok memiliki fitur Extensions, sehingga berbagai benda tersebut bisa diprogram tetap menggunakan editor blok yang resmi tanpa perlu instalasi software tambahan.

Benda yang sudah saya belikan untuk Jonathan adalah Ring bit car v2. Mobil ini cukup mudah disusun, walau agak susah membuat kedua rodanya supaya tepat lurus. Di bawah mobil ada 2 LED Neopixel yang bisa diprogram warnanya. Dengan menggunakan dua micro bit, mobilnya bisa dijadikan mobil remote control dengan satu micro bit lain sebagai controllernya. Kita juga bisa menempelkan spidol ke mobilnya supaya mobilnya bisa “menggambar”.

Perbandingan dengan board lain

Ketika membandingkan dengan board lain, kita harus memperhatikan tujuannya. Untuk tujuan mengajari anak-anak board ini sangat bagus. Untuk mengajari orang dewasa atau mahasiswa, board lain akan lebih bagus.

Harga Micro bit sekitar 250 ribu rupiah (sekitar 18 USD). Menurut saya ini tidak terlalu murah, tapi juga tidak terlalu mahal. Jika memikirkan alternatif lain, maka ada dua hal yang bisa dibandingkan:

  • Kemudahan development (termasuk juga ketersediaan library)
  • Kelengkapan hardware dan kitnya

Alternatif yang lebih murah biasanya perlu ditambah dengan banyak modul. Contoh: board Arduino UNO bisa didapat dengan sekitar 3.5 USD, ESP8266 harganya mulai 2.5 USD dan ESP32 mulai 4 USD. Tapi semua board tersebut belum ada accelerometer, magnetometer, output LED dan tombol.

Jika ingin berhemat, maka kita harus menghabiskan waktu untuk:

  • membeli modul (accelerometer + magnetometer + led) dan kabel, serta breadboard
  • menyambungkan modul
  • mencari library yang cocok untuk modul tersebut

Untuk anak-anak yang baru belajar, micro bit ini menurut saya sudah sangat bagus. Design hardware Micro bit ini open source, siapapun boleh membuat versinya sendiri. Jika ini cukup populer, maka ada kemungkinan akan ada clone yang lebih murah (seperti Arduino UNO yang banyak clone murahnya dari China).

Untuk Anda yang tidak punya PC/Laptop, mungkin Raspberry Pi lebih cocok karena sebenarnya itu merupakan komputer mini, jadi tidak butuh komputer kecuali saat instalasi. Tapi harganya Raspberry Pi lebih mahal, dan Anda perlu mempersiapkan keyboard, mouse, SD Card, dan juga layar monitor untuk dihubungkan ke Raspberry Pi.

Sebagai informasi, Raspberry juga punya versi murah yang namanya Raspberry Pi Zero (tanpa Wifi) dan Zero W (dengan Wifi). Teorinya ini harganya sangat murah (5 USD untuk Pi Zero, 10 USD untuk Pi Zero W), tapi kenyataannya ini sulit sekali dicari. Di banyak tempat hanya membolehkan kita membeli satu saja dengan harga 5 USD (jadi jika ditambah ongkos kirim, akhirnya jadi lebih mahal). Sedangkan di tempat lain, harganya dimarkup jadi sampai 20 USD.

Penutup

Micro bit ini menurut saya cukup menarik untuk mengajarkan pemrograman dasar. Dengan micro bit, programmer bisa melihat efek langsung di dunia nyata, bukan cuma di layar komputer. Harga Micro bit ini memang tidak terlalu murah, tapi alternatif lainnya juga harganya serupa atau lebih mahal.

Sebenarnya masih terbuka kesempatan membuat board yang lebih baik dan atau lebih murah. Minggu lalu saya sempat datang ke Chiang Mai Maker Club dan di sana ada pelatihan memakai board mereka, yang tidak lebih murah tapi lebih baik. Informasi mengenai board dari Thailand ini akan saya bahas di posting berikutnya.

Lampu Pohon Natal yang bisa diprogram

Ini sebenarnya proyek yang saya lakukan tahun 2016, tapi setelah saya posting foto pohon Natal tahun ini dan membaca komentar di Bu Inge, sepertinya proyek kecil ini menarik juga untuk dituliskan. Ini bisa digunakan untuk mengajar pemrograman dan hardware.

Saya akan berusaha memberikan petunjuk generik, supaya bisa dipakai di aneka LED strip dengan aneka microcontroller, dan aneka bahasa pemrograman

Hardware yang dibutuhkan:

  • RGB LED Strip (individually addressable)
  • Power supply (opsional, tergantung seberapa banyak LED-nya)
  • Board microcontroller

LED Strip

Ada beberapa jenis LED Strip, yang kita cari adalah yang RGB (jangan yang satu warna) dan harus bisa dikontrol per LED-nya (individually addressable).

LED Strip ketika masih digulung

Jenis yang paling murah adalah WS2812/WS2812B. Versi yang B memiliki proteksi jika salah polaritas (terbalik positif dan negatif), jadi untuk belajar saya sarankan memakai versi B. Harganya mulai dari 1.3 USD untuk 30 LED dalam strip sepanjang 1 meter. Ada juga versi yang anti air (rating IP67 jika ingin dipasang di luar rumah). Versi lain adalah APA102/APA109B, harganya lebih mahal tapi warnanya lebih bagus. Berbagai jenis LED ini bisa dibaca di artikel Hackaday ini.

Perlu diketahui bahwa LED ini ada juga yang dijual dalam bentuk PCB dengan bentuk tertentu, misalnya ada yang melingkar. Cara pemrogramannya sama apapun bentuknya. Ini bisa dipasang di puncak pohon Natal.

LED yang sama tapi disurun melingkar

Power Supply

Hal yang perlu diperhatikan ketika bermain dengan LED strip adalah: tiap LED memerlukan sampai sekitar 50-60mA jika menyala dengan kecerahan yang paling tinggi. Artinya untuk satu meter saja yang memakai 30 LED maka dibutuhkan 1.5-1.8A. Jika ingin menggunakan power dari USB, kebanyakan hanya bisa memberikan 2A.

Tentu saja kita bisa memprogram supaya dalam satu waktu kita tidak menggunakan kecerahan maksimum, dan tidak menyalakan semua LED. Untuk pohon Natal biasanya kita tidak menyalakan semua lampunya sekaligus.

Microcontroller

Saat ini ada banyak board microcontroller misalnya:

  • Arduino (diprogram dengan Wiring yaitu varian C++ yang disederhanakan), harga mulai dari 3 USD per board
  • ESP8266 (diprogram dengan C/MicroPython/Lua), harga mulai dari 3 USD per board
  • Micro:Bit (diprogram dengan MicroPython), harga mulai 17.5 USD

Microcontroller apapun bisa dipakai, yang penting adalah ada librarynya untuk memudakan development. Memprogram LED secara low level bisa dilakukan, tapi ini cukup rumit terutama WS2182 yang timingnya harus tepat.

RGB LED yang addressable ini sudah populer sejak 2013, sehingga sekarang sudah ada librarynya untuk semua board yang saya tahu. Library WS2812B dan sejenisnya biasanya bernama neopixel. Atau jika tidak yakin: cari saja WS281b dan nama boardnya di google (misalnya “Micro:Bit WS2812B”) dan kita akan ketemu nama librarynya.

Tiap library biasanya akan menjelaskan bagaimana menghubungkan dengan LED-nya. Hanya ada 3 kabel yang perlu dihubungkan: tegangan positif, ground, dan data. Ini contohnya dari halaman dokumentasi Micro: Bit.

Perhatikan: jika ada lebih dari 8 LED, gunakan sumber daya terpisah.

_images/neopixel-croc.png
Sumber: https://microbit-micropython.readthedocs.io/en/latest/neopixel.html

Program

Program paling sederhana untuk menyalakan LED seperti ini di micropython (ini sudah program lengkap, bukan pseudocode, menyalakan 2 LED warna merah dan ungu):

import machine, neopixel
NUMBER_OF_LEDS = 8
np = neopixel.NeoPixel(machine.Pin(4), NUMBER_OF_LEDS)
np[0] = (255, 0, 0) #warna merah (red = 255)
np[1] = (255, 0, 255) # warna ungu (merah + biru)
np.show()

Untuk pohon Natal, intinya adalah: kita membuat infinite loop dan dalam loop kita menyalakan/mematikan lampu sesuai pola-pola tertentu (sekedar mengisi elemen array) lalu memanggil “show” untuk menampilkan isi arraynya. Beberapa contoh pola:

  • Berkedip (semua on, lalu semua off)
  • berkedip berselingan (misalnya semua LED ganjil on, semua genap off, lalu sebaliknya)
  • mengalir: hanya beberapa LED yang menyala, bergerak dari posisi pertama sampai terakhir
  • fade in/fade out

Dan masih banyak lagi pola-pola yang bisa dibuat. Jika tidak ingin pola statik juga bisa (menggunakan bilangan acak). Jika ingin memprogram yang lebih lanjut juga bisa, misalnya:

  • Lampu dikendalikan via WIFI (butuh microcontroller yang memakai WIFI, misalnya: ESP8266/ESP32)
  • Lampu menyala berdasarkan sensor tertentu (misalnya sensor suara, sensor kedekatan/proximity)
Mengontrol LED dengan ponsel

Penutup

Proyek ini menurut saya sangat sederhana, cukup menyenangkan. Bisa digunakan untuk mengajari loop dan juga array. Versi lebih kecil juga bisa dipakai dengan jumlah LED yang lebih sedikit. Tentunya ini tidak harus jadi hiasan pohon Natal, bisa juga jadi hiasan rumah atau bahkan di mobil.

Selamat Natal dari kami di Chiang Mai.

PocketChip, PocketGo, dan Pinebook Pro

Posting ini sekedar catatan beberapa benda yang baru saya dapatkan supaya tidak lupa di masa depan. Kebetulan semuanya berawalan huruf P. Hanya Pinebook Pro yang merupakan benda yang benar-benar baru karena hasil preorder, sedangkan yang lain sudah ada lama di pasaran.

PocketChip

PocketChip adalah komputer saku berbasis Single Board Computer CHIP (dulu pernah saya bahas tiga tahun yang lalu). Benda ini memiliki layar, keyboard dan batere, jadi bisa dibawa ke mana-mana. Keyboardnya fungsional tapi kurang nyaman untuk mengetik banyak teks.

PocketChip ini sudah tidak diproduksi lagi tapi baru saya beli baru-baru ini. Saya sudah ingin membeli waktu benda ini diproduksi, tapi masih ragu kegunaannya, tapi kemudian benda ini hanya bisa dipesan ke negara tertentu, dan setelah itu tiba-tiba perusahaan pembuatnya (NextThing Co) bubar. Setelah NextThing Co bubar, sisa benda ini jadi banyak dijual di ebay dan Aliexpress.

Dibandingkan laptop, benda ini cukup ringan dan kecil. Kelebihan benda ini adalah: memiliki GPIO dan bisa menjadi USB Host. Satu hal praktis yang bisa saya lakukan adalah mengakses adb dan fastboot untuk Android. Hal ini adalah sesuatu yang tidak bisa dilakukan dengan mudah menggunakan benda selain laptop/komputer.

Benda ini bisa dihubungkan juga ke iOS dan akan cocok sekali dipakai untuk menjalankan exploit checkra.in jika nanti dirilis untuk Linux. Sayangnya saat ini tidak ada lagi yang memaintain distribusi Linux terbaru. Jadi sering kali saya harus mengcompile sendiri versi software terbaru.

PocketGo

Benda ini adalah game console pocket yang saya beli beberapa bulan lalu. Game console ini bukan produk perusahaan besar dengan tujuan utama untuk menjalankan berbagai emulator. Sebenarnya saya tidak kekurangan game console sekarang ini punya: Gameboy, Game Boy Color, Game Boy Advance, Nintendo DS, Nintendo DSi XL, Nintendo 3DS, dan Nintendo Switch. Saya tertarik dengan PocketGo ini karena ukurannya kecil, ringan, benar-benar bisa masuk kantong.

Selain PocketGo, masih banyak console sejenis ini dari China. Pocket Go menggunakan prosesor ARM ( Allwinner F1C500) dan menggunakan operasi Linux, jadi bisa mudah ditambah program sendiri. Banyak device serupa menggunakan prosessor MIPS.Saya sudah membongkar benda ini sekali untuk mengganti warna tombolnya menjadi lebih cerah.

Pinebook Pro

Sekitar 2.5 tahun lalu, saya memiliki Pinebook, laptop seharga 99 USD. Masalah utama laptop tersebut adalah keyboardnya: layoutnya tidak standar dan tombol sering tidak responsif terutama tombol spasinya. Selain itu laptopnya terasa murahan dan specnya juga kurang bagus. Sekarang team yang sama telah membuat laptop baru: Pinebook Pro.

Laptop ini memiliki memori yang lebih besar (4GB, pinebook hanya 2 GB) dan penyimpanan yang lebih besar (mulai dari 64 GB, tapi karena saya preorder, saya mendapatkan yang 128 GB, sedangkan pinebook hanya 16 GB eMMC). Layarnya Pinebookpro matte, tidak glossy seperti pinebook.

Sayangnya meskipun spesifikasinya sudah jauh lebih baik, tapi saat ini di mode GUI, terutama ketika mengetik di browser, lagnya masih cukup terasa. Menurut saya ini hanya masalah software dan seharusnya akan lebih baik.

Out of the box, benda ini sudah langsung bisa membuka youtube dan menjalankan video HD dengan mulus. Speaker cukup keras, tapi kurang enak didengar. Saya masih gagal mengakses layanan yang memakai DRM WideVine (Netflix, Spotify, dll), padahal saya sudah mendownload plugin versi terbaru.

Waktu saya terima, saya sempat kecewa karena keyboardnya sering tidak responsif, tapi ternyata ini hanya masalah firmware saja. Saat ini versi layout keyboard hanya versi ISO, dan ini mengesalkan karena tombol shift jadi kecil karena adanya tombol ekstra di antara shift dan Z. Nantinya akan ada versi ANSI yang seharusnya lebih enak.

File:Physical keyboard layouts comparison ANSI ISO.png
ANSI Vs ISO layout (sumber: https://commons.wikimedia.org/wiki/File:Physical_keyboard_layouts_comparison_ANSI_ISO.png )

Satu kelebihan pinebook adalah adanya privacy switch: kita bisa mematikan secara fisik microphone, wifi dan camera. Sebenarnya beberapa tahun lalu banyak laptop (misalnya Thinkpad) yang memiliki tombol fisik untuk mematikan WIFI, jadi ini bukan hal baru. Webcam bisa ditutup dengan mudah menggunakan stiker. Hal yang sulit dilakukan di laptop lain adalah mematikan mikrofon.

Penutup

Semua benda di atas yang saya bahas menurut saya sifatnya: nice to have, tapi tidak “must have”. PocketChip sangat menarik dan berguna untuk saya, tapi saya berharap ada yang membuat benda serupa, dengan harga yang tidak terlalu mahal dan memakai prosessor yang lebih baik (msalnya Raspberry Pi).

PocketGo benar-benar hanya benda iseng, tapi sejauh ini cukup menghibur. Kualitas dan fitur berbagai emulator yang ada lebih baik dari yang ada di Nintendo DS/DSi/3DS.

Pinebook akan menarik bagi orang yang suka ngoprek dan belajar mengenai prosessor ARM, atau orang yang sangt memperhatikan privasi. Dari segi performance, benda ini masih bisa dengan mudah dikalahkan oleh laptop thinkpad dari beberapa tahun yang lalu yang harganya serupa dengan pinebook.

Membersihkan Unit Air Conditioner (AC)

Setelah sekian lama menunda, hari ini akhirnya unit pendingin AC di rumah dibersihkan. Ada 2 pilihan untuk membersihkannya: bersihkan sendiri atau memanggil ahlinya. Waktu di Indonesia, rumah kami gak ada AC nya, apalagi sekian tahun sebelum ke Chiang Mai saya ngekost di Bandung, nggak ada kepikiran sama sekali butuh AC. Sejak tinggal di Chiang Mai, jadi ketergantungan juga dengan memakai AC.

Musim panas di sini memang terasa berbeda dengan musim panas di Bandung ataupun Medan. Rasanya di Indonesia kalau suhu udah di atas 33 derajat celcius itu sudah panas banget, tapi di sini musim hujan saja rata-rata suhu udara berkisar di atas 35 derajat. Matahari benar-benar melimpah sepanjang tahun.

Sejak menggunakan AC di apartemen dulu, saya baru tahu kalau kita harus membersihkan AC secara rutin. Disarankan setahun 2 kali (atau setiap 6 bulan). Di kota ini rata-rata di bulan Maret dan April, tukang bersihkan AC sudah akan sibuk sekali karena semua orang mempersiapkan AC nya menghadapi musim panas.

Tahun ini saya menunda memanggil tukang AC karena sibuk tak menentu. Tahun lalu saya ingat, kami membersihkan AC di bulan Juni, lalu seharusnya Januari tahun ini saya bersihkan lagi, tapi ya akhirnya baru kesampaian bulan ini. Ini juga akhirnya disempatkan memanggil karena belakangan ini AC nya mulai terasa lama mendinginkan ruangan.

Saya memilih memanggil ahlinya daripada membersihkan sendiri karena saya tidak mengerti membersihkan AC hehhee. Ada banyak video DIY untuk membersihkan AC, tapi rasanya untuk naik turun tangga membersihkannya sambil digangguin 2 anak pastinya gak akan fokus ngerjain. Kalau Joe diminta bersihkan AC sudah tentu lebih sulit cari waktunya karena tiap hari kerja dan bersihkan AC itu bukan kerjaan sebentar.

Membersihkan AC ini salah satu langkah menghemat. Kalau unit AC kita kotor, otomatis dia akan menggunakan listrik lebih banyak dan artinya bayaran listrik juga lebih mahal. Selain itu, kalau dibiarkan kotor begitu saja, unit AC akan cepat rusak dan akibatnya kita harus beli baru. Memanggil ahlinya untuk membersihkan juga artinya kalau ada yang butuh diperbaiki, diganti atau ditambahkan biasanya mereka juga punya persediaan alat dan bahannya.

Selain AC rumah, AC di mobil juga perlu dibersihkan setiap tahun. AC yang kotor di mobil juga bisa membuat udara tidak sehat yang disirkulasikan di dalam mobil. Biasanya kami minta di periksa filter AC mobil di saat periksa mobil setahun sekali.

Kalau udara di luar lagi panas banget, begitu sampai di rumah bisa ngadem di ruang ber AC itu rasanya bersyukur ada penemuan AC ini. Saya tidak bisa membayangkan kalau suhu udara 44 derajat celcius dan hanya mengandalkan kipas angin selama sebulan akan seperti apa. Mungkin tubuh kita akan adaptasi sih, tapi ya sekarang ini saya adaptasinya pakai AC hahaha.

Setelah AC dibersihkan, langsung terasa efeknya: AC kamar lebih cepat dingin. Selain itu mudah-mudahan tagihan listrik bulan depan tidak semahal bulan lalu hehehe.

Kalau kalian yang memakai AC memilih bersihkan sendiri atau panggil ahlinya? Seberapa sering kalian membersikan unit AC nya?

Memilih Printer

Sejak tinggal di Chiang Mai, kami sudah beberapa kali beli printer. Pernah beli yang laser, deskjet, inkjet, bahkan pernah beli yang agak hi-end pada masa itu bisa fax segala (padahal cuma butuh fitur scannernya). Kami juga sudah mencoba berbagai merk printer seperti Lexmark laser, HP deskjet print scan copy fax, Brother inkjet monochrome, Canon inkjet dengan tank yang dimodif maupun Canon inktank print scan copy. Karena kami tidak memakai printer setiap hari, masalah yang paling sering terjadi adalah: tintanya kering! Yang paling menyebalkan adalah: setiap kali butuh ngeprint, selalu butuh waktu untuk membujuk printernya biar bekerja. Setelah printernya bekerja, eh kertasnya kadang-kadang miring masuknya dan berbagai masalah cetak lainnya.

Sebagai homeschooler, printer itu termasuk kebutuhan utama. Walaupun kami membeli kurikulum yang sudah berupa buku kerja, kadang kala ada banyak hal lain yang perlu dicetak untuk bacaan tambahan atau latihan soal. Sebagai orang IT, kami juga sering merasa butuh untuk scan dokumen, foto atau berbagai hal lain. Kebutuhan untuk memfotokopi passport juga ada setiap kali ada urusan ke imigrasi untuk perpanjangan ijin tinggal. Jadi kesimpulannya printer itu kebutuhan untuk kami walaupun tidak digunakan tiap hari.

Awal bulan ini, printer terakhir kami Canon inktank print scan copy dan bermasalah lagi. Printer ini garansinya ada 2 tahun, tapi dalam 2 tahun sudah 2 kali masuk bengkel. Kejadiannya ya setiap butuh ngeprint dia ga bisa ngeprint dan akhirnya bawa ke service. Karena masih masa garansi, kami gak pernah bayar. Kerusakan pertama karena scannernya rusak yang akhirnya menyebabkan tidak bisa mencetak. Kerusakan kedua tinta berisi penuh tapi selalu dinyatakan tinta habis dan disuruh mengganti tintanya. Lalu diantara kerusakan pertama dan ke-2 , kami juga sudah pernah mengalami tintanya kering tapi bisa diakalin Joe biar bisa bekerja lagi. Kerusakan terakhir yang ketiga kali, printernya sudah diluar masa garansi. Kerusakan kali ini paling parah: printernya tidak mau nyala sama sekali! Ketika dibawa ke service, karena printer sudah diluar masa garansi, kami harus bayar 300 baht untuk pemeriksaan kerusakan, dan kemudian harusnya bayar 1700 baht kalau mau diganti sparepart yang rusak (head printernya). Waktu saya tanya apakah reparasi ini ada garansinya? katanya tidak ada, artinya ada kemungkinan setelah membayar untuk ganti head printer, bisa saja tau-tau printernya rusak lagi. Karena printer Canon itu sudah rusak 3 kali, kami memutuskan untuk beli baru saja (supaya dapat garansi lagi).

Proses memulai pencarian printer dimulai. Dari kebutuhan yang ada, kami butuh printer yang bisa print-scan-copy dan juga kepikiran butuh yang bisa print melalui wifi. Selama ini, setiap kali mau ngeprint, kabel yang terhubung ke komputer sering bermasalah, terus pernah juga komputer yang terhubung ke printer butuh update driver dan updatingnya lamaaaaa banget. Aduh kayaknya printer itu identik dengan masalah deh. Nah fitur printer via wifi ini sudah lama ada, tapi kami belum pernah coba karena dulu harganya masih mahal. Kali ini kami memutuskan untuk mencoba printer yang bisa print via wifi, siapa tahu kalau ngeprint bisa langsung dari handphone, kami bisa lebih sering menggunakan printernya.

Dari hasil survey, ada beberapa pilihan:

HP 415 (4250 baht – garansi 2 tahun)

pilihan pertama

EPSON 3150 (4890 baht – garansi 2 tahun)

Brother DCP-T310 (3750 baht – garansi 1 tahun)

pilihan ke-3

Sebenarnya, waktu mencari online, pilihan sudah jatuh ke HP 415. Terus waktu saya survei ke toko, penjaga tokonya rekomendasi EPSON 3150, katanya EPSON ini memberikan garansi tinta tidak akan kering walau tidak dipakai 2 bulan. Kalaupun kering dan head rusak, selama masa garansi penggantian head sudah termasuk dalam garansi. Printer lain tidak memberikan garansi untuk head nya walaupun masih dalam masa garansi. Nah karena EPSON ini harganya lebih mahal sedikit dibanding HP, saya masih cari-cari pilihan lain lagi, dan ketemu Brother DCP-T310 yang ada displaynya.

Nah akhirnya setelah ada 3 pilihan begini malah makin bingung. Joe tertarik dengan Brother yang ada displaynya, harganya pun paling murah, tapi garansinya hanya 1 tahun. Saya awalnya sudah mau langsung pilih HP saja, tapi baca-baca kecepatan print nya masih lebih cepat si EPSON. Akhirnya, dengan pertimbangan rekomendasi mas-mas toko yang memang tokonya cukup terpercaya, kami pun pilih si EPSON. Lebih mahal memang, tapi harapannya sih bisa terpakai dengan baik selama 2 tahun gak bikin kesel tiap kali butuh ngeprint.

printernya ringan dan mengisi tintanya lebih sederhana daripada canon

Tadi, waktu instalasi, hampir saja kami merasa menyesal pilih EPSON. Jadi di awal instalasi, printer ini butuh pemanasan 10 menit, katanya ini inisialisasi pertama saja. Nah setelah 10 menit itu, printernya bisa mencetak test print untuk mendapatkan password wifi directnya. Tapi loh kok malah blur hasil cetaknya. Terus baca petunjuk butuh nozzle clean dulu. Akhirnya Joe harus keluarkan laptop untuk bisa setup printernya. Masalah berikutnya: laptop Joe gak ada Windowsnya! Untungnya di linux ketemu driver printer EPSON walau bukan seri yang persis, dan untungnya akhirnya setelah 30 menit dan berlembar-lembar mendapatkan hasil blurry dan isinya bintik-bintik doang akhirnya berhasil mensetup printernya setelah berhasil clean nozzle dan mendapatkan password wifi printernya.

Setelah itu sih udah ga ada masalah lagi, bahkan Joe berhasil mengupdate firmware printernya dengan firmware terbaru. Saya juga tinggal menginstal aplikasi Epson iprint dari Google Play di handphone, lalu aplikasinya akan otomatis mencari printernya.

Printernya sekarang sudah ready, dan sudah dicoba mengeprint beberapa dokumen. Joe juga sudah mencoba scan dokumen via wifi, jadi dokumennya diletakkan di printer dan hasil scannya langsung dapat di handphone. Untuk perintah fotokopi juga sudah dicoba dengan menggunakan aplikasi dari handphone.

Besok akan dicoba lebih banyak lagi. Masalah baru: kertas untuk mencetak habis hahahaha, jadi besok harus beli kertas dulu. Nah klaimnya printer ini untuk tinta yang disertakan dalam paketnya bisa mengeprint ribuan lembar untuk kualitas hitam putih ataupun warna. Niatnya saya akan mencari buku-buku belajar bahasa Indonesia dan mencetaknya supaya Jonathan bisa belajar membaca bahasa Indonesia dari buku cetak dan bukan baca di layar komputer.

Semoga printer kali ini lebih awet daripada printer-printer sebelumnya. Dan semoga dalam 2 tahun ini tidak ada kerusakan berarti untuk si printer.

Musim Perbaikan

Hari ini saya istirahat dulu dari menuliskan tentang Bahasa Thai, mau cerita tentang suatu hal yang beberapa hari ini jadi topik dalam kehidupan. Mungkin bukan cuma kami yang alami dan siapa tau namanya lagi musim. Bukan baru kali ini sih, tapi sudah beberapa kali terjadi.

Saya perhatikan, secara berkala ada yang namanya musim di mana banyak benda rusak satu persatu dan butuh perhatian, entah itu harus ganti baru atau masuk ke bengkel. Musim ini saya sebut musim perbaikan dan keluar duit banyak. Beberapa benda yang masih ada garansi biasanya bisa diperbaiki tanpa biaya, tapi namanya garansi gak bersifat selamanya kan. Nah kalau masa garansi sudah lewat, kadang-kadang ya harus bayar biaya perbaikan, atau ya bahkan ada yang ga bisa diperbaiki dan harus ganti baru.

minggu lalu harus sewa mobil karena mobil nginep di bengkel, eh hari ini mobil perlu ganti batere

Saya ga ingat di mulai dari benda apa yang rusak, tapi hari ini mobil kami tidak bisa menyala, padahal baru juga di bawa ke bengkel untuk cek rutin minggu lalu. Pemeriksaan rutin ini termasuk periksa status batere. Karena penasaran, kami cek lagi sejarah perbaikan mobil dan ternyata ganti batere terakhir itu tahun 2016 November (dan sekarang sudah Juni 2019). Sebenarnya waktu beli baterenya sudah diberitahu kalau batere mobil itu perlu diganti sekitar 2 sampai 3 tahun, bisa lebih cepat kalau ada yang kelupaan dimatikan. Nah saya cukup yakin kalau tidak ada yang dibiarkan menyala di mobil, jadi sepertinya tanpa disadari sudah waktunya ganti batere.

Nah, waktu minggu lalu bawa mobil ke bengkel, ada beberapa hal yang juga perlu diganti. Bawa mobil ke bengkel ini kami usahakan rutin paling tidak 1 kali setahun, dan untuk tahun ini karena banyak kesibukan, baru dilakukan setelah 1 tahun lebih 2 bulan. Nah niatnya untuk ganti oli dan cek rutin saja. Eh ternyata brakepad dan beberapa hal di sekitar roda ada yang perlu diganti karena sudah membahayakan. Bersihkan AC mobil juga ada beberapa hal yang perlu diganti karema sudah sangat kotor akibat musim polusi. Biaya perbaikan jadi lebih banyak dari perkiraan semula. Tapi sekali lagi kami bersyukur, kami tau hal-hal tersebut sebelum terjadi kecelakaan. Kalau sampai kejadian rem gak bekerja, aduh jauh-jauh deh.

Ada untungnya juga baterenya baru sekarang di ganti, jadi biayanya gak terasa numpuk di minggu lalu hehehe. Tadi tukang bengkelnya bilang, waktu saya datang periksa, alat periksa batere mereka sedang rusak, dan mungkin mereka juga gak memperhatikan bahwa batere kami terakhir ganti sudah hampir 3 tahun lalu. Jadi ya, walau jadi ga bisa pergi pagi ini karena mobil tidak menyala, masih mending kejadiannya ada di rumah dan bukan sedang di luar rumah (ambil positifnya aja deh).

Waktu mau acara kumpul Indonesia, tadinya mau ngeprint sesuatu, eh printer ngadat. Minggu lalu saya bawa ke service, dan karena sudah tidak ada garansi, mereka mengenakan biaya yang cukup untuk beli printer baru. Nah kalau masalah begini, akhirnya kami memilih untuk membeli printer baru saja, sekalian supaya dapat garansi lagi. Printer tersebut sudah 2 kali masuk bengkel sebelumnya, tapi waktu itu masih dalam garansi jadi ya cuma repot untuk membawa dan mengambilnya saja, dan untungnya kejadiannya tidak ketika sedang ada kebutuhan mendesak. Masalah printer ini agak dilematis, karena katanya printer terlalu banyak dipakai ya cepat rusak, tapi kalau gak dipakai tiap hari tintanya bisa beku dan menumpuk di headnya dan mengakibatkan kerusakan juga. Tapi kalau gak butuh, masa kita buang-buang kertas buat ngeprint?.

tintanya masih banyak, tapi mati total dan biaya perbaikan sudah mendekati biaya beli printer baru

Nah masih berlanjut soal perbaikan, salah satu tuts piano elektronik kami juga suaranya kencang sendiri. karena sudah lewat masa garansi, kami juga harus membayar biaya perbaikan. Untungnya perbaikannya hanya dibersihkan saja bagian dalamnya dan tidak ada bagian yang harus diganti, biaya pembersihannya juga tidak seberapa dibanding harga piano hehehe. Perbaikan piano ini juga dilakukan setelah menunda sebulan lebih.

piano sedang dibersihkan

Masalah terkunci di kamar kemarin juga salah satu contoh musim kerusakan dan butuh perbaikan. Setelah terkunci itu, kami perlu mengeluarkan semua latch dari pegangan pintu putar yang ada di rumah, dan menambah magnet untuk membuat pintu bisa ditutup. Kursi kerja Joe yang rodanya patah juga salah satu hal yang akhirnya harus beli baru. Untungnya tapi kursi yang lama ternyata bisa diperbaiki oleh tetangga kami dan dengan biaya yang tidak seberapa kami jadi tetap bisa mempergunakan kursi itu.

Beberapa waktu lalu saya juga harus mengklaim garansi harddisk. Ada beberapa harddisk Joe yang rusaknya bergantian, untuk klaim garansi harddisk ini biasaya butuh waktu, jadi kadang-kadang ya harus punya harddisk untuk membackup data sementara harddisknya diklaim. Kalau ada benda yang butuh perhatian ekstra, rasanya jadi menambah kerepotan karena harus anter ke tempat perbaikan, tapi itupun ya harus dilakukan daripada selalu harus beli baru lagi.

Sekarang ini harusnya saya juga memanggil tukang bersihkan AC, sudah setahun lebih AC tidak dibersihkan dan mesinnya terdengar mulai bekerja keras. Tapi saya masih menunggu dulu, karena rasanya lelah berhadapan dengan perbaikan demi perbaikan. Semoga gak ada hal serius juga dengan AC hehehe.

Kadang-kadang sebenarnya wajar saja mengeluarkan biaya untuk perbaikan dibanding beli baru, tapi ya kalau semua terjadi dalam waktu berdekatan rasanya jadi lebih berasa berat. Mungkin ini kenapa orang tua saya selalu mengingatkan kalau ada rejeki ekstra jangan langsung dihabiskan, karena kita tidak tau ada masa di mana kita juga punya pengeluaran ekstra.

Ada gak sih cara menghindari perbaikan ini? ya sebenarnya sama saja dengan kita manusia, semua ada umurnya. Badan kita saja kalau gak cukup istirahat bisa sakit dan butuh istirahat. Semua mesin, atau benda yang dipakai itu ada masanya perlu dibersihkan atau diperbaiki. Kalau tidak bisa diperbaiki ya butuh diganti seperti baju yang kita pakai kalau terlalu sering di cuci juga akan cepat robek dan perlu beli baru. Akhirnya yang bisa dilakukan adalah memperpanjang masa pemakaian dengan memperhatikan cara perawatannya.

Kalau sudah waktunya untuk diganti, ya mau gak mau harus dganti. Setidaknya kalaupun ada biaya yang harus keluar, kami akan mencoba merata-ratakan dengan jumlah hari pemakaian dan menganggap itulah biaya perhari nya. Biaya-biaya seperti ini ada yang jenisnya mendesak harus dilakukan segera (urusan mobil ini contoh urusan yang harus dilakukan segera, kalau ga ada kenderaan jadi ga bisa kemana-mana dengan mudah), dan ada juga yang bisa ditunda (urusan bersihkan AC masih bisa ditunda asal jangan terlalu lama). Menunda perawatan bisa dilakukan asal jangan terlalu lama, kalau tidak dirawat, bisa-bisa biaya yang dikeluarkan akan lebih banyak lagi karena misalnya harus ganti beli baru. Untuk ini, kita harus punya yang namanya dana cadangan perbaikan.

Pelajaran dari musim perbaikan kali ini adalah:

  • rawatlah barang sesuai petunjuk pemakaian
  • selalu beli barang yang bergaransi (kalau memang ada pilihan garansi), dan perhatikan kondisinya menjelang masa garansi berakhir
  • pengecekan rutin diperlukan untuk mencegah terjadinya kerusakan lebih parah di saat kita sedang membutuhkan
  • selalu punya dana untuk perbaikan, terutama untuk hal-hal yang butuh perbaikan mendesak
  • selain benda-benda, perhatikan juga untuk cek rutin kesehatan, karena kesehatan kita pun butuh perhatian lebih daripada benda-benda itu
  • tetap bersyukur dan mencari hal positif dari setiap kerusakan yang terjadi.