ESP32

Beberapa tahun lalu saya menulis mengenai ESP8266, sebuah microchip Wifi yang sangat populer dari China. Karena ESP8266 yang sangat terkenal, mereka mengundang hacker-hacker dari berbagai negara untuk bekerja di perusahaan mereka untuk produk berikutnya: ESP32.

ESP32 merupakan versi lebih baik dari ESP8266, hampir dari semua segi:

  • CPU lebih cepat, dual core
  • Selain mendukung WIFI juga mendukung Bluetooth Low Energy (BLE)
  • RAM lebih besar
  • I/O lebih banyak, mendukung CAN bus
  • Memiliki sensor temperatur dan Hal effect sensor internal

Sebenarnya ESP32 ini sudah diluncurkan agak lama, tapi dulu masih banyak masalah sehingga masih kurang cocok buat pemula. Ketika dilaunch:

  • Bug silikon yang baru diperbaiki di hardware versi berikutnya
  • Arduino IDE belum mendukung ESP32
  • Porting Python dan Lua belum sempurna

Tapi sekarang statusnya sudah berubah:

  • Hardware yang baru jumlah bugnya sudah sedikit
  • Arduino sudah mendukung ESp32
  • MicroPython dan Lua sudah disupport dengan baik

Sebagai informasi: ESP32 memiliki interpreter BASIC built ini di dalam silikonnya, jadi andaikan belum menginstall compiler atau interpreter apapun, kita sudah bisa mengetes beberapa hal dengan menggunakan BASIC. Seperti BASIC di BIOS jaman IBM PC XT dulu, programnya tidak bisa disimpan.

Dari segi harga, saat ini sebagian board ESP32 sudah di bawah 5 USD (harga sudah termasuk ongkos kirim). Sementara harga ESP8266 paling murah saat ini bisa kurang dari 2 USD. Dari segi harga, untuk proyek yang tidak butuh fitur ESP32, memakai ESP8266 masih lebih baik.

Saya sendiri masih lebih suka langsung memakai esp-idf (ESP IOT Development Framework) dibanding memakai teknologi lain. Saya juga belum banyak membuat program dengan ESP32. Saat ini program besar yang saya publish hanya emulator Pokemon Go Plus yang memakai fitur BLE.

Ketika harganya masih mahal (awalnya sampai 20an USD), memakai ESP32 masih terasa kurang pas karena harganya lebih mahal dibandingkan solusi lain misalnya Orang Pi Zero hanya sekitar 10 USD (dan bisa beli banyak), Raspberry Pi Zero lebih murah lagi tapi hanya boleh satu item setiap kali membeli. Setelah harganya cukup rendah (bahkan sudah bersaing dengan ESP8266) sepertinya sudah saatnya memakai ESP32 di lebih banyak project.

Mencoba Mi Band 3

Setelah lama memakai smart band tak bermerk seharga 17 dollar, akhirnya hari ini memutuskan membeli Mi Band 3. Sebenarnya smart band yang sebelumnya masih bekerja dengan baik dan baru saja saya ganti talinya, lagipula saya gak memakainya untuk tracking langkah atau lari. Selama ini lebih terpakai untuk notifikasi kalau ada telepon masuk saja. Saya selalu set HP saya tanpa nada dering kecuali memang sedang menunggu pesanan delivery makanan haha. Nah kalau lagi di luar sama anak-anak, kadang saya gak tahu kalau ada telepon masuk. Dengan bantuan smart band, saya bisa tahu ada telepon atau pesan masuk.

Bagusan mana? yang hitam atau yang merah?

Mi Band 3 harganya 2 x lipat smart band saya yang lama, tapi juga masih lebih murah dibandingkan smart watch lainnya. Alasan saya membeli Mi Band 3 ini karena jam yang lama softwarenya sudah tidak diupdate lagi. Setiap kali ganti HP, Joe harus mengatur secara khusus supaya jam nya bisa terhubung ke HP. Selain itu, entah kenapa belakangan ini jam tangannya sering terputus koneksinya dari HP, dan saya menyadarinya biasanya setelah ada panggilan tak terjawab di HP saya.

Belakangan ini saya juga mulai sering berenang, nah jam yang lama tidak tahan air, sedangkan si Mi Band 3 ini katanya walaupun tidak punya aplikasi khusus untuk mengukur berapa jauh kita sudah berenang, tapi versi ini sudah tahan air dan bisa di bawa berenang. Jadi ya…bertambahlah alasan buat beli. Siapa tahu juga ke depannya jadi rajin buat mencapai target jumlah langkah seharinya hehehe.

Sebenarnya ada banyak jenis smart band/smart watch yang tahan air dan bisa dipakai berenang selain memberi notifikasi telepon dan pesan masuk, tapi saya membeli Mi Band 3 karena benda ini cukup murah, batere tahan lama dan fungsinya cukup untuk kebutuhan saya. Saya gak butuh tracker aneh-aneh, tapi kalaupun butuh untuk hitung langkah, lari, atau heart rate selain berenang semua sudah ada di Mi Band 3. Jadi dengan harga murah dapat fitur lebih dari cukup untuk saya, ya…jelas dong beli ini aja.

Kesan pertama lihat jam ini lucu juga dan terasa lebih ringan dari jam sebelumnya. Sayangnya, untuk chargingnya saya butuh charger khusus, tidak seperti jam saya sebelumnya yang bisa langsung bisa di charge tanpa kabel ke USB. Memang sih kalau ada colokan masuk ke USB langsung, jamnya jadi agak lebih panjang dari seharusnya. Tapi ya repot karena kabelnya gak standar, kalau hilang bisa berabe.

Semoga generasi mi band berikutnya bisa di charge langsung tanpa kabel seperti versi jam saya yang lama

Kata Joe, talinya nanti bisa beli warna-warna lain, tapi sekarang ini saya mau lihat juga berapa lama kira-kira umur tali yang hitam. Kalau sudah bosan boleh juga nanti beli warna lain biar berasa jam baru lagi hehehe. Semoga juga jam ini tahan lama kayak jam versi sebelumnya, kapan-kapan kalau udah lebih tau banyak plus minusnya akan saya tuliskan lagi.

Kabar aneka peralatan elektronik lama

Posting ini sekedar untuk catatan mengenai status berbagai elektronik lama yang pernah dituliskan di sini. Beberapa yang diingat saja yang akan dituliskan. Beberapa benda elektronik yang sudah dibeli masih dipakai dan beberapa hanya disimpan saja.

Hal pertama adalah mengenai keyboard. Posting ini dituliskan menggunakan keyboard mekanis yang sudah dituliskan tahun 2013. Keyboard yang menurut saya cukup mahal ini sudah terpakai lebih dari 5 tahun. Rasanya masih cukup enak dipakai untuk mengetik, hanya saja kadang error dan harus cabut colok lagi baru terdeteksi lagi.

Tahun 2015 saya pernah beli tablet Windows harga murah, walaupun jarang dipakai tapi benda ini masih berfungsi dan masih bisa diupdate terus Windows 10-nya. Batere benda ini masih tahan beberapa jam. Saya termasuk kagum dengan ini karena saya pikir hanya akan tahan 1-2 tahun saja.

Sejak tidak membuat lagi aplikasi untuk anak-anak, saya tidak lagi memakai Tablet Xp-Pen yang saya beli tahun 2012. Benda ini masih berfungsi dengan baik, dan masih ada di sekitar meja saya. Hanya saja sampai saat ini belum ada niat lagi untuk memakainya. Sementara wireless router Asus RTN16 yang saya beli sekarang sudah tidak terpakai karena digantikan dengan Mini PC router.

Mini PC router yang dibeli tahun 2017 masih dipakai dan masih sesuai harapan. Benda ini masih relatif baru (belum 2 tahun). Setelah cerita terakhir router ini saya tambahi SSD 120 GB, dan sekalian jadi proxy server. Keyboard mekanis ekstra yang saya tuliskan di posting tersebut juga masih ada dan dipakai, walaupun ada 1 keycapnya yang hilang.

Sementara itu Pinebook yang dibeli tahun 2017 sudah jarang dipakai. Terakhir kali chargernya tidak mau jalan, dan harus cabut batere (harus dibongkar) baru mau jalan lagi. Walau demikian pinebook ini pernah membantu menyelesaikan pentesting sebuah aplikasi yang butuh layar lebar sementara tidak jalan di emulatir. Pinebooknya saya install Android dan layar besarnya cukup berguna.

Printer 3D yang dibeli tahun 2015 sekarang sudah jarang dipakai. Beberapa kali saya mencetak benda sederhana, tapi tetap kurang sabar dari mulai mencari model sampai menunggu printnya selesai. Saya merasa kegunaan terbesar dari benda ini adalah mengajari saya berbagai macam teori mengenai 3D printing.

Renungan hari ini: sebagian besar benda relatif mahal yang saya beli ternyata masih terpakai dan berguna, sebagian lagi memberi pelajaran berharga. Sepertinya yang banyak kurang terpakai justru benda-benda elektronik kecil yang sering saya beli karena iseng hanya beberapa USD saja.

Aksesori elektronik kecil

Sudah lama saya tidak menuliskan tentang oprekan elektronik. Salah satu alasannya adalah karena tahun ini saya berusaha mengurangi pembelian berbagai benda dari AliExpress. Tahun lalu saya membeli terlalu banyak benda yang akhirnya kurang sempat dioprek.

Capture HDMI kualitas rendah

Ketika mengerjakan salah satu proyek Raspberry Pi, saya perlu berada di depan komputer karena menyangkut akses GPU untuk menampilkan video secara langsung dari kamera ke layar (pernah saya tuliskan di sini). Ada beberapa alternatif cara menangkap output HDMI, tapi harganya masih relatif mahal. Alternatif saat ini: PCI  card USB 3 capture card, dan device independen. Dari berbagai review yang saling bertentangan saya masih ragu harus membeli hardware yang mana, sedangkan harga hardwarenya tidak murah (puluhan hingga ratusan USD).

Dalam kasus kali ini, saya tidak benar-benar butuh capture kualitas tinggi, saya hanya ingin memastikan bahwa di layar tampil sesuatu yang seperti harapan saya. Jadi saya mengambil pendekatan paling murah: saya membeli HDMI2AV (kurang dari 7 USD). Signal HDMI diubah menjadi AV (dan resolusinya diresize), lalu saya tangkap signal AV ini dengan USB capture card yang sudah saya miliki (dulu harganya 4.5 USD).

LCD 1602 Acrylic case

Sudah beberapa kali mencetak case dengan printer 3D, tapi hasilnya kurang memuaskan. Saya melihat ada case Acrylic murah untuk LCD 16 karakter x 2 baris  jadi saya coba beli.  Harga benda ini bervariasi dari satu toko ke yang lain, antara 0.99 USD-2 USD.

Tampilannya cukup cantik, mudah disusun dan cukup stabil (tidak mudah jatuh). Case ini juga cukup bagus karena dirancang untuk LCD 1602 yang diberi kontroller I2C (ada lubang di samping untuk 4 kabel Vcc/Gnd/SDA/SCL). Kita juga bisa meletakkan Wemos D1 di belakangnya jika ingin membuat display  dari internet (misalnya nilai mata uang atau bitcoin).

Konektor PSU

Sebenarnya dari dulu sudah ada banyak tutorial untuk mengubah PSU menjadi bench power supply, tapi biasanya langkahnya merepotkan, perlu memotong kabel, membuat konektor khusus dst.

Belum lama ini saya menemukan bahwa ada board konektor PSU yang relatif murah (5 USD). Board ini sangat mudah dipakai, hanya perlu colok langsung, dan sudah ada switch on/off-nya. Selain bisa digunakan untuk bench power supply, kita bisa menggunakan board ini untuk mengetes apakah sebuah PSU masih bagus atau tidak.

Demikian tulisan singkat saat ini. Semoga lain kali tulisan oprekannya lebih menarik.

HP Murah sudah cukup

Sejak kenal smartphone Nokia 3650, kami tidak lagi bisa memakai feature phone dan selalu memakai smartphone.  Setelah mencoba berbagai ponsel yang murah maupun mahal, kesimpulan saat ini: HP murah (asal bukan yang murah banget) sudah cukup .

Di posting ini sekedar ingin cerita HP yang pernah kami beli, dari mulai iPhone dan Samsung baru yang harganya 10 jutaan, sampai HP saat ini yang harganya hanya 3 jutaan. Berikut dengan alasan kenapa selalu berganti dan cukup di HP biasa saja.

iPhone 5s dan Samsung Note 4. Dulunya harga barunya masing-masing sekitar 10 juta rupiah.

HP Mahal tidak selalu bagus

HP termahal pertama yang dibeli adalah iPhone 5s 32 GB. iPhone ini diluncurkan September 2013 di Amerika dan kami beli Desember 2013 (belum lama setelah masuk Thailand), jadi harganya masih sangat mahal (sekitar 10 juta rupiah). Risna mendapati bahwa iPhone ini terlalu kecil, mengetik juga tidak terlalu enak (karena sebelumnya memakai Blackberry keyboard fisik lalu Blackberry Z10 touch screen yang keyboard virtualnya memang lebih baik). Lanjutkan membaca “HP Murah sudah cukup”

Membedah e-KTP

Posting ini sekedar membahas tentang kartu tanda penduduk elektronik (e-KTP). Sampai saat ini saya belum pulang ke Indonesia untuk mengurus e-KTP karena KTP lama masih berlaku. Waktu orang tua saya datang ke sini tahun lalu saya sudah sempat ngoprek e-KTP mereka sedikit, dan sekarang selagi mereka berkunjung saya teruskan dan tuliskan hasil eksplorasi saya.

Sebagian isi tulisan ini didapat dari reverse engineering, dan sebagian lagi dari berbagai informasi yang tersebar di Internet. Ada juga bagian yang merupakan spekulasi saya dari informasi yang ada.

Security sebuah smart card

Sebuah smart card adalah sebuah komputer kecil, di dalamnya ada CPU, RAM, dan juga storage. Smart card diakses menggunakan reader, secara umum ada dua jenis: contact (menggunakan konektor fisik seperti SIM card) dan contactless (tanpa konektor fisik seperti kartu e-Money berbagai bank saat ini). Dari sisi programming keduanya sama saja. Kartu smart card yang baru umumnya juga sudah tahan (immune) terhadap side channel attack (DPA/SPA/FI dsb). Lanjutkan membaca “Membedah e-KTP”

Memperbaiki mainan Dinosaurus ABC

Joshua punya mainan dinosaurus dengan banyak tombol ABC. Mainan ini sudah beberapa kali hilang suaranya, tapi ketika dibongkar belum diapa-apain udah bisa muncul lagi. Tapi akhirnya suatu hari suaranya benar-benar berhenti. Hari ini akhirnya iseng dibongkar lagi.

Joshua memainkan dinosaurus yang sudah diperbaiki

Ternyata agak ribet juga membongkar benda ini, dan ternyata masalahnya sederhana sekali: speakernya rusak. Banyak mainan memakai speaker murahan. Biasanya speaker seperti ini magnetnya akan lepas/bergeser. Lanjutkan membaca “Memperbaiki mainan Dinosaurus ABC”