Merencanakan Masa Depan

Saat ini usia saya masih di awal 40an, seharusnya masih jauh dari masa pensiun, masih belasan atau puluhan tahun lagi dari usia pensiun. Kalau melihat dari keluarga Ibu saya: dulu kakek nenek umurnya panjang, tapi Ibu saya dan semua saudaranya umurnya tidak sampai 70 tahun bahkan yang termuda sudah meninggal di usia 50an tahun.

Bapak saya masih sehat, dan saudara-saudaranya berumur panjang. Mamanya Risna sampai saat ini juga masih sehat, sedangkan papanya sudah mendahului 12 tahun yang lalu.

Sama seperti saya mempersiapkan diri masalah backup data, saya juga mempersiapkan diri untuk berbagai hal di masa depan. Persiapannya berupa: berusaha memperpanjang usia, membuat kenangan, dan mempersiapkan dana.

Lanjutkan membaca “Merencanakan Masa Depan”

Star Trek: Voyager

Selama beberapa Minggu terakhir ini, saya dah Jonathan menonton serial Star Trek di Netflix. Ini merupakan serial lama yang dulu tayang di tahun 1995-2001. Serial ini tayang setelah Star Trek: The Next Generation (1987 – 1994).

Serial lama ini saya tonton bersama Jonathan karena saat ini tidak banyak film serial yang:

  • Ceritanya menarik untuk anak-anak tapi juga orang dewasa
  • Memiliki pesan moral yang baik
  • Cukup bersih (tidak terlalu banyak adegan kekerasan atau seksual)

Star Trek the Original Series sudah terlalu tua dan special effectnya terlihat aneh (seperti mainan). Star Trek Voyager yang dibuat di tahun 90an memiliki special effect yang bagus dan tidak terlalu berbeda dengan berbagai film baru saat ini.

Poster Voyager
Lanjutkan membaca “Star Trek: Voyager”

Nintendo Labo

Sejak beberapa minggu lalu Joshua minta dibelikan Nintendo Labo. Ini merupakan mainan untuk Nintendo Switch, bentuknya berupa kertas karton, stiker, dan karet yang bisa dibentuk menjadi sesuatu. Secara spesifik, Joshua minta kit pertama: Variety Kit. Karena bulan lalu sudah dibelikan Mario Kart Live, maka permintaan ini tidak langsung saya kabulkan

Seperti sudah diceritakan Risna, bahwa kami ada keperluan ke Bangkok, dan sebagai anak kecil, Joshua merasa bosan dan capek. Jadi di hari terakhir saya beri tahu bahwa saya akan belikan Nintendo Labo ini untuknya.

Saya sendiri sebenarnya sangat tertarik membeli Nintendo Labo dari ketika diluncurkan 3 tahun yang lalu, tapi saya sadar bahwa Jonathan kurang tertarik menyusun seperti ini, dan Joshua masih terlalu kecil.

Lanjutkan membaca “Nintendo Labo”

Memakai Lagi Produk Apple

Setelah sempat suka sekali memakai produk Apple dari jaman masih Power PC (dan bahkan sejak 6502 di Apple II/e), sampai membeli produk Mabcook Intel yang pertama, saya kemudian tidak suka memakai Apple . Tapi belakangan ini saya mulai lagi memakai produk Apple (Mac Mini, Mac Book Pro, iPhone, iPad, dan Apple Watch), walau tetap memakai produk lain juga.

Di posting saya tahun 2015 itu saya menyebutkan mulai menghindari Apple karena faktor: harga, dan masalah software dan juga kualitas hardware yang saat itu menurun.

Komplain Lama

Sejujurnya: alasan utama saya memakai lagi berbagai produk Apple karena ada beberapa pekerjaan yang membutuhkan, dan pekerjaan tersebut yang mendanai pembelian produk-produk Apple yang saya pakai. Jadi faktor harga yang dulu saya bahas di posting lama tertutupi karena dibayari. Masalah upgrade sebenarnya masih menyebalkan, tapi sepertinya harus diterima.

Secara software: macOS tetap menyebalkan untuk developer, masih lebih enak memprogram di Linux atau Windows. Tapi sayangnya beberapa hal hanya bisa dilakkan di macOS, yaitu hal-hal yang berhubungan dengan development iOS dan juga kadang dibutuhkan untuk pentest aplikasi iOS. Beberapa hal sudah membaik sejak komplain tahun 2015 yang saya tulis, misalnya sekarang macOS sudah punya Hypervisor dan file systemnya sudah diupdate menjadi AFS.

Lanjutkan membaca “Memakai Lagi Produk Apple”

Reverse Engineering Cython

Setelah berbagai obfuscator Python berhasil dibongkar, banyak orang sekarang mulai menggunakan Cython agar modulnya sulit dibongkar. Menurut saya ini cara yang sangat baik, karena selain lebih sulit dibongkar, kode yang dihasilkan juga sering kali lebih cepat dari modul Python yang ditulis langsung dalam Python.

Karena kebanyakan yang mencari tahu soal RE Cython ini adalah newbie yang berusaha mencuri kode Python orang lain, maka ini saya tuliskan di awal. Karena biasanya orang-orang ini tidak sabar membaca sampai akhir:

  • Jika punya file.so hasil kompilasi Cython, maka tidak bisa dikembalikan lagi menjadi .py secara otomatis.
  • Proses reversing bisa dilakukan manual, tapi butuh waktu lama dan butuh kesabaran tinggi

Mengenal Modul Python dalam C/C++

Kita bisa menulis modul Python dalam C/C++ dan juga bahasa lain. Bahasa yang resmi didukung hanya C/C++, tapi bahasa lain seperti Rust juga bisa dipakai. Bahkan sebenarnya banyak modul Python yang dipakai sehari-hari yang ditulis dalam C/C++, misalnya numpy, tensorflow, dan bebagai modul AI lain.

Ada berbagai cara untuk menulis modul Python, pertama adalah cara 100% manual. Manual artinya kita menulis sendiri kodenya dalam C/C++ tanpa library tambahan atau tool tambahan. Dokumentasi lengkap cara manual ini bisa dilihat situs resmi Python.

Membuat modul secara manual ini butuh waktu lama, maka ada berbagai cara lain untuk memudahkan pembuatan modul ptyhon. Tapi perlu dicatat bahwa semua cara lain ini pada akhirnya akan memanggil API Python yang sama seperti jika kita menggunakan cara manual. Jadi pertama kita perlu memahami dulu modul yang dibuat secara manual.

Lanjutkan membaca “Reverse Engineering Cython”

Backup data server dan personal

Saya sudah pernah mengalami masalah kehilangan data: komputer dicuri (waktu jaman kuliah), harddisk rusak, server cloud yang harddisknya rusak. Saya juga pernah memiliki masalah dengan account google, jadi saya tidak pernah percaya 100% dengan layanan cloud.

Saya pernah menulis tentang pentingnya backup untuk solusi ransomware. Di tulisan ini isinya lebih teknis, tentang berbagai software yang saya pakai untuk backup saat ini (rsync, rclone, borg backup, syncthing, seafile dan git).

NAS saat ini (Sudah saya bahas di posting ini)

Inspirasi membuat tulisan ini adalah karena salah satu dedicated server yang saya pakai harddisknya tiba-tiba rusak. Saya sudah menduga hal ini suatu saat akan terjadi karena 4 tahun yang lalu saya mendapatkan servernya dengan harga promo, dan saya cek umur harddisknya sudah cukup tua ketika menerima server tersebut.

Sebagai catatan: servernya hanya saya pakai untuk kegiatan pentest karena penyedia jasanya tidak memfilter paket dan tidak memberi warning jika ada kegiatan scanning dari server di sana. Saya pernah mencoba beberapa hosting yang akan langsung mematikan server dan mengemail saya, memberi tahu bahwa host Anda mungkin kena malware dan mencoba menyerang host lain (padahal ini scanning). Karena itu saya tidak keberatan jika data server ini hilang, tapi bayangkan jika ini terjadi di server Anda.

Pesan dari customer service
Lanjutkan membaca “Backup data server dan personal”