Toko Barang Bekas (dari Jepang) di Chiang Mai

Sejak beberapa tahun lalu, dapat info ada toko barang bekas dari Jepang di Chiang Mai. Tadinya sih mikir, ngapain juga ya mereka beli barang bekas dari Jepang 1 kontainer penuh, terus di jual di Chiang Mai, apa ada yang beli? Terus awalnya iseng-iseng lihat Facebooknya, eh kok banyak mainan ya. Jadilah penasaran dan mendatangi gudang penjualan barang bekas itu.

Awalnya cuma tahu 1 tempat saja, waktu itu ke sana bawa Joshua masih belum 2 tahun, jadi kadang-kadang ke sana sambil gendong. Namanya gudang, tempatnya padahal berdebu dan ya agak panas. Tapi ya begitulah, kan alasannya ke sana mau nyari mainan buat anak juga, jadi anak masih balita juga di bawa aja ke sana hahaha.

Setelah beberapa lama, mungkin karena tergolong ‘sukses’, toko barang bekas dari Jepang ini ada beberapa tempat. Barang-barangnya gak cuma mainan, tapi juga ada stroller bayi, kursi makan, baby gate, baju, sepatu, tas, elektronik, alat olahraga, piring dan gelas keramik, alat masak teflon, setrikaan, dan furniture seperti lemari kayu bahkan piano. Untuk mainan anak-anak mereka jualnya per kilo, jadi kalau beli mobil-mobilan yang ringan, beli mainan perkilo ini termasuk murah, untuk furniture kami gak pernah beli, dan saya gak pernah nanya.

Beberapa tempat agak rapi jualannya, mereka pilihin dan kasih label harga. Terus dikasih diskon lagi kalau beli lebih dari sekian ratus baht. Beberapa tempat benar-benar seperti gudang. Kalau beli mainan, kita harus cek sendiri apakah cukup lengkap atau menyesal kemudian.

Waktu baru nemu tempat beli ini, kami cukup banyak beli mainan di sana, bahkan Joe bahagia banget nemu mainan Sega yang rencananya dioprek tapi akhirnya gak sempat ngoprek tapi udah dimainin. Terus ada juga beberapa mainan yang cukup lama dimainin anak-anak dan akhirnya bosan. Ada juga mainan untuk belajar baca Jam atau belajar bilangan pecahan. Waktu beli Jonathan belum bisa baca jam analog dan belum belajar pecahan. Eh tapi waktu belajar, Jonathan gak butuh alat peraga udah langsung bisa hehehehe.

Karena punya anak 2, kadang-kadang kami beli mainan agak ‘boros’, alasannya: nanti kan bisa dipakai berdua. Jadi ya waktu nemu toko bekas, serasa nemu toko mainan (padahal ya itu, tokonya banyak jual yang lain selain mainan).

Setelah beberapa kali mengunjungi toko bekas, kamipun merasa udah gak ada yang menarik lagi. Saya kadang-kadang masih lihatin FB nya sih kalau lagi iseng. Sekarang ini anak-anak udah makin jelas maunya main apa, jadi kami udah gak terlalu butuh ke toko bekas Jepang itu.

Hari ini, ada teman yang dulu juga sering saya ajak lihat-lihat toko bekas dari Jepang, ngajakin saja buat lihat-lihat lagi. Karena udah lama gak ke sana, jalannya aja udah lupa hahaha. Nama tokonya juga beda-beda dan hampir lupa. Akhirnya tadi nyari dulu di daftar halaman FB yang pernah dilike buat nyari petunjuk jalan ke tokonya hehhehe.

Supaya gak lupa, saya akan tuliskan juga di sini 3 toko yang kami kunjungi hari ini.

Toko HugJang Japan Shop

ร้านฮักจัง โกดังสินค้านำเข้าจากญี่ปุ่น

Toko ini ada 2 bagian, display yang udah dirapihin dan dalam ruangan ber AC, dan bagian yang di luar yang setengah rapi tanpa AC (tapi ada atapnya).

Ini foto-foto bagian luar

Harga barang di luar biasanya lebih murah daripada barang-barang yang sudah di atur dalam ruang AC. Kadang-kadang, kalau beruntung bisa menemukan mainan bagus dan murah.

Ini foto-foto beberapa barang di bagian dalam.

Toko CM- Used Products

Toko ini sebenarnya toko barang bekas Jepang pertama yang kami dulu sering kunjungi. Mainannya dulu juga banyak yang bagus-bagus. Tapi sejak lokasinya pindah ke tempat yang sekarang, rasanya tempatnya jadi super sempit karena barangnya juga sepertinya banyak yang tidak laku dan belum mencari sudah lelah duluan melihatnya hehehe.

Kemungkinan, barang-barang yang baru di upload ke FB sudah duluan diambilin orang yang rajin memantau, jadi yang tersisa itu ya barang-barang yang tidak lengkap dan atau harus diperiksa dengan teliti.

Toko Felice Chiang Mai

โกดังญี่ปุ่นมือสอง -Felice Chiang Mai

Nah toko ini yang sebenarnya tempatnya paling besar, barangnya bahkan sampai 2 lantai. Tapi mainannya paling sedikit. Mereka banyak menjual furniture seperti lemari-lemari, meja, piano dan bahkan tempat tidur lengkap dengan kasurnya. Tempat ini tidak ada AC nya dan paling banyak debunya hehehe.

Kalau mau lihat foto-foto toko ini (dan toko sebelumnya) bisa lihat di FB nya saja ya. Foto-foto yang saya sertakan di sini hanya contoh yang saya ambil hari ini. Dan kebetulan toko terakhir karena tidak ada yang menarik saya terlewat dan tidak memfoto sama sekali.

Bonus buat yang membaca sampai habis, hari ini langit Chiang Mai sangat indah. Seperti lukisan saja ya.

Kalau di Indonesia, ada gak ya toko barang bekas dari Jepang seperti ini?

Pandanglah ke Langit Biru

Hari ini, sebenarnya banyak yang pengen dituliskan. Tapi rasanya mata sudah ketarik-tarik minta istirahat. Jadi salah satu yang menarik hari ini adalah gumpalan awan putih di langit biru.

langit biru…awan putih…

Iya, hari ini salah satu hari yang cerah setelah beberapa minggu kemarin selalu mendung atau hujan sepanjang hari di Chiang Mai. Waktu keluar siang hari, untung Joe yang nyetir, jadi saya bisa foto-foto. Rasanya ingin merekam keseluruhan corak awan di langit biru.

Kadangkala, di 1 lokasi yang sama, kita bisa mendapatkan pemandangan langit yang berbeda ketika melihat ke kanan dan ke kiri kita.

Melihat langit biru jadi teringat lagu Sherina dan jadi pengen naik balon udara juga. Kebayang kalau langit di Chiang Mai aja begini indahnya di foto dari mobil, kalau melihatnya dari balon udara di atas bakal lebih indah lagi kali ya.

sumber dari Youtube

Langit biru
Awan putih
Terbentang indah
Lukisan yang kuasa
Ku melayang
Diudara
Terbang dengan balon udaraku
Oh sungguh senangnya lintasi bumi
Oh indahnya dunia

Lirik Lagu Balon Udara

Ada yang suka melihat dan memfoto langit juga gak sih selain saya?

Indomie Seleraku

Disclaimer: Tulisan ini bukan iklan, cuma iseng aja.

Beberapa waktu lalu, di FB muncul foto Indomie yang saya post beberapa tahun lalu. FB juga menyebutkan post itu sebagai post saya yang paling banyak dikomen pada tahun itu. Sebenarnya yang komentar ga banyak amat, tapi saya jadi iseng baca lagi komen-komen orang mengenai Indomie.

Beberapa garis besar dari komentar yang masuk adalah:

  • Ga bagus makan mi instan termasuk Indomie
  • Lebih enak Mi Ayam Bawang daripada Indomie Kari Ayam
  • Udah lama ga makan Indomie

Sejak merantau di Thailand, Indomie sudah menjadi makanan langka buat saya. Saya pernah juga menyimpan Indomie sampai kadaluarsa karena ga begitu pengen makannya. Pernah terpikir kalau kami tidak begitu rindu dengan makanan Indonesia dan mencukupkan dengan apa yang ada di Thailand. Tapi dengan adanya anak-anak, dan mencicip ulang rasa Indomie, ternyata kami jadi kembali mencari Indomie dan merasa perlu berpesan dibawakan kalau ada yang datang haha. Dari semua kontroversi mengenai mi instan, sebenarnya mi instan ini sudah membantu banyak orang, seperti dituliskan di posting ini. Satu-satunya rasa yang kami bawa atau pesan untuk di bawa ke sini itu Indomie kuah rasa Kari Ayam. Untungnya selera saya dan Joe sama, jadi gak repot buat bawa berbagai rasa.

tetap jadi favorit Indomie Kari Ayam

Beberapa tahun terakhir, Indomie Goreng sudah bisa dibeli di Chiang Mai. Awalnya ketemu di swalayan yang banyak menjual makanan impor, tapi belakangan ini sudah ada di hampir semua swalayan bahkan di mini market seperti 7 Eleven. Harganya? rasanya lebih mahal dibanding harga beli di Indonesia. Harga 1 bungkus Indomie goreng rasa original itu berkisar antara 16 – 18 baht. Kalau beruntung, kadang-kadang ada sale di 7 Eleven harganya jadi tinggal 10 baht saja. Ada juga indomie goreng dalam cup, harganya 27 baht. Walau tergolong mahal dibanding mi instan lokal, harga Indomie ini masih lebih murah daripada harga mi ramen korea yang harganya mulai dari 40 baht.

Setelah Indomie Goreng rasa original, belakangan muncul juga Indomie goreng Hot and Spicy, dan rasa Barbecue Chicken Flavor. Untuk 2 rasa yang agak pedas ini anak-anak kurang bisa makannya, jadi kami jarang beli.

Nah bulan Agustus lalu, kami menemukan varian baru dari Indomie goreng yang di jual di Chiang Mai. Indomie rasa Salted Egg alias telur asin. Untuk rasa ini saya kurang suka, akhirnya Joe yang makan sendiri (belinya emang cuma sedikit buat coba).

Mi Goreng Rasa Telur Asin

Mi goreng rasa telur asin ini saya nemunya baru di Rimping saja. Harganya 18 baht sebungkusnya (sekitar 8400 rupiah).

Di Chiang Mai ada yang jual telur asin, dan ada Lays rasa telur asin juga. Joe iseng makan mi goreng telur asin pakai telur asin dan Lays rasa telur asin. Abis itu dia bilang pusing hahaha, kayaknya karena semua terlalu asin.

Triple telur asin

Nah hari ini waktu saya ke 7 Eleven, nemu lagi varian baru dari Indomie goreng di Chiang Mai, kali ini rasa Soto. Karena belum di coba, jadi belum bisa kasih komentar, walaupun agak disayangkan kenapa sih yang masuk malah mi goreng semua. Soto itu seharusnya berkuah dong ah. Tadi beli Indomie Mi Goreng rasa Soto 1 bungkusnya 18 baht, kalau Mi Goreng rasa Original 16 baht. Kemungkinan sih berikutnya beli lagi hanya kalau lagi diskon saja hahaha. Di Indonesia berapa ya sekarang harga 1 bungkus Indomie goreng?

Sebenarnya ada banyak sekali mi instan masuk ke Thailand dan dijual di Chiang Mai. Kami juga kadang-kadang iseng mencoba berbagai mi instan lokal ataupun yang dari korea. Sejauh ini anak-anak cuma mau makan Indomie Mi Goreng rasa Original, dan Indomie kuah Kari Ayam (kalau lagi punya). Iya kami memang kasih anak-anak makan mi instan juga, tapi tentunya gak setiap hari ataupun setiap minggu.

Saya tidak tahu kenapa Indomie di Thailand semuanya kategori mi goreng, padahal mi ramen korea ataupun Jepang ada juga mi kuahnya. Semoga berikutnya varian Indomie yang masuk Thailand rasa Kari ayam.

Innovation Fair di Chiang Mai

Salah satu yang tidak sengaja dilihat waktu kemarin ke mall adalah innovation fair ini. Di mall di Chiang Mai memang sering ada pameran yang ada produknya seperti ini, tapi sepertinya saya baru sekali ini melihat innovation fair.

Menurut KBBI, kata inovasi artinya sebagai berikut:

inovasi/ino·va·si/n1 pemasukan atau pengenalan hal-hal yang baru; pembaharuan: — yang paling drastis dalam dasawarsa terakhir ialah pembangunan jaringan satelit komunikasi;2 penemu-an baru yang berbeda dari yang sudah ada atau yang sudah dikenal sebelumnya (gagasan, metode, atau alat);

KBBI.web.id

Nah, jangan bayangkan pameran inovasi ini super canggih semua. Ada banyak hal yang terlihat biasa tapi dipikir-pikir memang ada nilai baru diperkenalkan dalam produk yang dipamerkan.

Berikut ini foto dari peserta pameran inovasi ini.

Saya tidak detail bertanya untuk setiap produk yang ada, tapi mesin cuci buah saya ingat dijelaskan kalau itu cuma pakai air biasa, tapi dengan mesin tersebut bisa membersihkan sayur dan buah selama 5 menit dan lapisan yang biasanya ada dalam tanah dan dikuatirkan masih ada di kulit sayur dan buah bisa dibersihkan. Mereka juga mendemokan untuk melihat sebelum dan sesudah dicuci dengan beberapa hal yang bisa diukur.

Satu hal yang juga menarik perhatian saya adalah produk kecantikan dari buah Gac, saya bahkan baru tau ada yang namanya buah Gac. Kalau lihat di wikipedia, dalam bahasa Indonesia buah Tepurang. Tapi saya tetap baru dengar sekali ini nama buah tepurang. Memang kadang kita pikir kita sudah tahu banyak hal, tapi nama buah, sayur, ikan dan burung saja mungkin masih banyak yang saya belum tahu karena belum pernah baca atau melihatnya.

Produk yang pertama kali membuat saya tertarik melihat pameran ini menampilkan gogo board yang bisa diprogram dengan Scratch. Langsung kepikiran buat foto dan kirim ke Joe buat diajarin ke Jonathan hehehe. Saya gak beli sih, karena biasanya Joe sudah punya raspberry pi nya dan bisa bikin sendiri hehehe.

Acara pameran inovasi ini diadakan oleh Chiang Mai University. Tujuan diadakan pameran begini tentu saja memberi kesempatan untuk para enterpreneur memamerkan penemuannya dan siapa tau bisa bertemu investor untuk produksi dalam skala besar.

ada talkshow nya juga

Waktu kemarin kami di sana, sedang ada 1 grup di wawancara di panggung. Sepertinya masing-masing peserta pameran akan mendapat kesempatan untuk berbicara lebih banyak tentang penemuannya di panggung. Karena percakapannya dalam bahasa Thai, saya tidak bisa lama-lama mendengarkannya, teman-teman yang ikut ke sana gak pada ngerti soalnya hehehe.

Senang dengan kegiatan positif seperti ini. Semoga tahun depan bisa melihat lagi pameran seperti ini. Jaman dulu masih kuliah sepertinya acara seperti ini tidak ada. Mudah-mudahan sekarang di Indonesia juga ada banyak kegiatan seperti ini di kampus-kampusnya ya.

September Ceria

Entah kenapa, setiap masuk bulan September, kata pertama yang terpikir adalah: September Ceria. Jadi karena hari ini lagi banyak kegiatan seharian keluar rumah, ya sekalian aja deh jadi cerita memulai September dengan ceria.

langit biru, awan putih, dan matahari bersinar cerah!

Pagi-pagi kami udah keluar rumah buat ke dokter gigi Joshua. Sebenarnya gak pagi banget sih, jam 9.30. Biasanya sih Minggu itu hari bermalas-malasan di rumah, jadi keluar jam 9.30 itu termasuk keluar pagi hehehe. Ke dokter gigi ini bagian dari bersihkan gigi rutin saja sih, kata dokter gigi Joshua semua bagus. Cuma 20 menit di dokter gigi sudah termasuk bayar hehehe. Belum jam 10 udah di luar rumah, kalau langsung pulang pasti malas keluar lagi, jadi ya udah deh kita lanjutkan aja jalan-jalan.

masih harus dipegangin, tapi ya prosesnya udah lebih cepet dari biasanya

Bulan Agustus kemarin ada banyak sekali hari hujan, bahkan tadi malam juga masih gerimis sepanjang malam. Eh pagi-pagi hari ini matahari bersinar cerah, pilihan jatuh ke taman kota yang sudah lama tidak dikunjungi karena hujan.

Ternyata ada banyak hal baru di taman kota. Beberapa alat olahraga bertambah. Kursi-kursi untuk pengunjung juga ada yang baru. Kalau dulu umumnya kursi dari bahan kayu, sekarang bertambah kursi dari bahan besi. Selain bagian dari taman kota, ada lagi yang baru di dekat taman, yaitu: restoran! Biasanya kalau main ke taman suka bingung mau makan di mana, nah persis sebelah taman sekarang ini ada restoran baru buka jual ayam hainan. Tadi coba beli dan rasanya lumayanlah. Semoga aja restorannya bertahan lama, kadang-kadang beberapa restoran di Chiang Mai cepat banget bergantinya kalau gak laku.

restoran ayam hainan sebelah taman

Pulang dari taman setelah mampir beli makanan, kami pun pulang ke rumah. Sampai rumah belum jam 12 siang! Prestasi ya, pagi-pagi udah pergi 2 tempat dan belum jam 12 siang hahaha. Masih sempat ngurusin jemuran yang kemarin gak kering karena hujan seharian.

nongkrong bentar sambil ngobrol sebelum liat sale

Setelah makan siang, saya keluar rumah lagi dong. Tujuan kali ini: ngemall! Janjian ama temen-temen Indonesia termasuk yang bawain kopi Aroma titipan dari Bandung (cihuy). Oh ya, yang bikin cihuy juga adalah: Joe bersedia jagain anak-anak di rumah, jadi kali ini ngemall tanpa bawa buntut. Niatnya mau liat sale sebenarnya (kalau bawa anak kan ribet milih-milihnya), tapi ternyata duitnya masih milik saya, nggak ada benda yang cocok buat di beli selain makanan cemilan hahaha. Niatnya padahal belanja baju anak-anak, eh salenya gak ada bagian baju anak. Nanya sama beberapa penjaga mereka juga nggak tau malah suruh ke bagian mall yang bukan sale. Ah kalau itu sih besok-besok aja biar ada alasan kalau ke mall lagi.

Pulang dari mall masih jam 3.30 sore, idih ini jam baik hati ya hari ini, udah banyak ke mana-mana, jumlah langkah aja udah lebih dari 5000 tapi masih jam kecil hehehhe. Setelah istirahat sebentar pergi lagi ke gereja. Pulang gereja mampir belanja di Rimping dan sampai rumah belum jam 7. Abis makan baru terasa capeknya haha. Ini nulis blog juga mata mulai kerasa ketarik-tarik hehehe.

Ada 1 bagian di Rimping yang mulai mengurangi pemakaian plastik bungkusan, jadi diikat pake daun pisang.

Tapi ya senang memulai September dengan baik. Bahkan mataharipun seperti menegaskan memberi keceriaan dengan bersinar tanpa mau kalah dengan hujan (mungkin hujannya besok hahaha). Bersyukur untuk hari ini dan besok bisa berkegiatan di rumah sepanjang hari lagi hehehe.

Memperbaharui SIM Thailand di Chiang Mai

Kemarin Joe baru menyadari kalau driving license/surat ijin mengemudi (SIM) Thailandnya sudah expired sejak beberapa bulan lalu. Begitulah kalau rumah dekat dengan kantor, jadi jarang nyetir dan tidak perhatian dengan SIM. Tidak terasa artinya sudah 5 tahun yang lalu terakhir kali kami memperbaharui SIM. Saya langsung periksa punya saya juga akan expired beberapa bulan lagi. Hari ini kami ke kantor transportasi untuk memperbaharui SIM untuk 5 tahun ke depan. Berdasarkan informasi dari situs ini, kalau terlambat memperbaharui tidak sampai 1 tahun, tidak dikenakan denda dan prosesnya hampir sama dengan pembuatan menjelang masa expired.

Berdasarkan pengalaman 5 tahun lalu, Joe bisa memperbaharui SIM dengan menggunakan surat ijin kerja yang di dalamnya ada alamat tempat tinggal, sedangkan saya harus membuat surat keterangan tempat tinggal (residential certificate). Proses pembuatan residential certificate ini bisa di imigrasi dan kabarnya butuh waktu yang tidak sebentar (menunggu wawancara sampai akhirnya keluar suratnya). Nah kali ini, saya nekat datang membawa surat keterangan tempat tinggal yang dikenal dengan buku kuning. Buku kuning ini intinya buku yang dikeluarkan resmi oleh pemerintah Thai untuk orang asing yang tinggal menetap di Thailand sebagai identitas bahwa orang tersebut tinggal di rumah beralamat yang tertera dalam buku kuning tersebut. Buku ini bukan tanda kewarganegaraan, tapi lebih seperti kartu keluarga di Indonesia (family record). Dengan kata lain buku kuning ini fungsinya sama dengan surat keterangan tempat tinggal.

Gedung Land and Transportation Chiang Mai, lantai 2

Tadi pagi kami berangkat ke kantor transportasi dengan membawa dokumen berikut ini:

  • SIM asli yang akan diperbaharui
  • Passport asli
  • Fotokopi passport halaman identitas dan halaman visa tinggal yang masih berlaku
  • Fotokopi buku kuning halaman depan dan halaman di mana ada nama kami
  • Untuk Joe dia juga membawa fotokopi surat ijin kerja di Thailand

Semua lembar fotokopi harus ditandatangani lagi oleh kami.

Langkah pertama: datang ke lantai 2 dari gedung transportasi, ke meja informasi. Di meja informasi akan memeriksa apakah ada dokumen yang kurang. Kami pikir awalnya Joe tidak perlu buku kuning karena sudah ada surat ijin kerja, tapi ternyata diminta juga. Jadi kami perlu memfotokopi lagi buku kuningnya. Di sana untungnya ada tempat fotokopi dengan membayar 2 baht/lembar.

Dari meja informasi, kami diberikan lembaran kontrol untuk diserahkan ke counter 27. Di counter 27 sekali lagi mereka memeriksa kelengkapan dokumen sambil memberikan nomor antrian. Karena kami datang sudah jam 9 lewat, nomor antriannya ternyata sudah hampir habis. Hampir saja kami disuruh kembali datang besok, karena ada kewajiban untuk mendengarkan video penjelasan lalu lintas selama 1 jam dan antrian untuk yang berbahasa Inggris sudah habis. Kali ini jurus saya menjawab pertanyaan dengan bahasa Thai membuat ibu di counter yakin kalau kami bisa ikutan dengarkan video bahasa Thai saja dan bisa menyelesaikan urusan hari ini juga hehehe.

Duduk di kelas begini serasa balik ke jaman kuliah hehehe

Dalam 1 hari hanya ada 2 kali sesi menonton video ini. Kami sudah terlambat untuk ikut sesi pagi. Kami disuruh datang lagi untuk ikut sesi jam 1 siang. Untuk perpanjangan SIM 5 tahun, kami perlu menonton video tentang peraturan lalu lintas di Thailand selama 1 jam, untuk yang terlambat memperbaharui lebih dari 1 tahun wajib menonton video 2 jam dan ikut tes lagi. Untuk yang terlambat memperbaharui lebih dari 3 tahun prosesnya seperti bikin baru yaitu nonton video 2 jam, test tertulis dan tes praktek.

menonton video peraturan lalu lintas di Thailand

Kami pulang dulu ke rumah menunggu jam 1. Sekitar jam 1 tepat kami dipanggil bersama dengan rombongan yang sama-sama mengurus SIM. Setiap orang di test buta warna atau tidak (terutama untuk warna merah, kuning, hijau). Setelah itu masuk ke ruangan untuk menonton video selama 1 jam.

menunggu antrian bayar

Selesai menonton video 1 jam, berkas kami dikembalikan (termasuk passport dan sim asli yang ditinggal sebelumnya) untuk selanjutnya mengambil antrian membayar dan foto. Kami juga diminta untuk memastikan penulisan nama sudah benar. Untuk pembuatan SIM mobil 5 tahun kami membayar 500 baht (setahunnya 100 baht), lalu ada biaya dokumen 55 baht. Total kami membayar 555 baht perorang. Kami tidak punya SIM motor, karena kami gak punya motor (dan saya gak bisa bawa motor hehehe).

hampir selesai…

Antrian membayar sebenarnya cukup cepat, tapi nomor antrian kami memang sudah agak terakhir, jadi kami harus menunggu sampai kami mendapat kesempatan bayar. Selesai bayar, kami duduk lagi menunggu dipanggil untuk foto. Selesai foto, menunggu proses print foto ke SIM dan bawa pulang SIM baru deh.

yay, aman deh sampai 5 tahun ke depan

Sekitar jam 3.30 sore kami sudah kembali ke rumah. Kalau saja kami datang lebih pagi, mungkin kami bisa ikut sesi video yang pagi, tapi kalau kami datang sebelum jam 1, bisa-bisa kami disuruh datang lagi besok hari. Walaupun tadi nonton videonya sampai terkantuk-kantuk, tapi senang rasanya urusan hari ini bisa beres dan gak ada masalah, apalagi merasakan guna buku kuning yang mengurangi kerepotan urusan ke imigrasi. Mungkin peraturan pembuatan SIM di Thailand sudah akan berubah 5 tahun mendatang, tapi saya tuliskan di sini supaya ingat prosesnya.

17 Agustus-an warga Indonesia di Chiang Mai

Foto sebelum bubar

Hari ini, walau tidak ada upacara bendera, kami warga Indonesia di Chiang Mai menyempatkan diri untuk berkumpul-kumpul lagi. Ya sebenarnya ini alasan baik juga untuk mengajarkan sejarah perjuangan bangsa Indonesia ke anak-anak kami biar tahu tentang Indonesia (walau lahir bukan di Indonesia, tapi kan warga negara Indonesia).

Tahun-tahun sebelumnya, Jonathan belum tertarik dengan cerita Hari Kemerdekaan Indonesia. Tapi tahun ini dia lebih menyimak ketika Joe menceritakan apa itu hari kemerdekaan. Apalagi Joe menceritakannya sambil menghubungkannya dengan situasi di negara-negara lain dalam perang dunia ke-2.

Tadi pagi kami juga kasih tunjuk livestream detik-detik proklamasi upacara bendera di Istana Negara ke Jonathan. Sekalian deh memperlihatkan ada banyak ragam pakaian daerah kelihatan digunakan oleh orang yang datang menghadiri upacara tersebut.

kelihatan sedikit, tapi ini aja gak habis!

Seperti biasa, kumpul-kumpul warga Indonesia tentunya kesempatan untuk melepas rindu dengan masakan Indonesia. Masing-masing masak 1 jenis, dikumpulkan jadi banyak juga. Hari hujan gerimis sejak pagi tidak mengurangi niat kami untuk berkumpul.

chef handal beraksi di dapur

Ngumpul seperti ini suatu kebahagiaan tersendiri. Sambil masak bareng ataupun cuma mundar mandir mandorin hehehe. Anak-anak yang pada ngumpul juga walau bahasanya gado-gado pada kelihatan happy aja tuh main bareng masing-masing (bareng 1 ruangan tapi mainannya masing-masing).

Ngumpul hari ini juga merupakan kesempatan perpisahan dengan salah satu keluarga Indonesia Chiang Mai yang akan pindah dari sini. Begitulah, komunitas ini memang anggotanya sering berganti. Walau biasanya sebenarnya masih suka tinggal di Chiang Mai, kenyataan ada yang harus pindah meneruskan tugas berikutnya. Teman main Jonathan berkurang lagi deh.

teman main Jona berkurang 1 lagi huhuhu

Seperti biasa, pulang dari kumpul-kumpul begini pasti bebas masak makan malam karena ada yang bisa dibawa pulang hehehe.

Terimakasih untuk teman-teman komunitas Indonesia di Chiang Mai. Senang deh bisa merayakan ulang tahun kemerdekaan Indonesia ke-74 ini bersama kalian. Kapan-kapan kita bisa adakan lomba ala-ala 17 an kalau anak-anaknya lebih banyak lagi ya hehehe.