YouTube, Sahabat Drakorian

Jumpa lagi di tulisan kokoriyaan. Kali ini masuk tema ke-14 tentang channel YouTube pelengkap dan pendamping hobi nonton para drakorian (orang yang nonton drakor). Untuk menuliskan tentang topik ini, saya perlu melihat lagi apa yang muncul di Youtube saya.

YouTube ini loginnya terhubung dengan Google. Seperti Google, YouTube juga punya catatan dari apa saja yang saya cari, baca, dan tonton sebelumnya. Hasilnya, beginilah halaman pertama ketika saya membuka YouTube saya.

YouTube Home saat ini

Sekarang ini lagu-lagu dari drama Hospital Playlist memang yang paling sering saya dengarkan. Selain itu, YouTube juga menawarkan klip pendek dari acara Twogether yang pernah saya tuliskan di topik sebelumnya. Kemarin saya baru mencoba mendengarkan sountrack dari drama yang sedang saya ikuti saat ini: “It’s Okay to Not Be Okay”, dan selain itu saya juga baru mendengarkan lagi permainan piano Capt Ri dari CLOY (Crash Landing on You).

Kalau dilihat dari video yang direkomendasikan oleh YouTube ini, saya lebih mengikuti yang namanya search box alias kolom pencarian. Jadi setiap kali saya ingin melihat lagu dari drama tertentu, atau klip singkat dari acara tertentu, atau behind the scene dari drama tertentu saya akan ketikkan saja kata kunci yang ingin dicari. Kadang-kadang bahkan ada potongan scene yang menarik dari drama tertentu bisa dilihat ulang di YouTube daripada harus mencari sendiri dan mengingat-ingat ada di episode berapa menit ke berapa.

Continue reading “YouTube, Sahabat Drakorian”

Kenapa Nonton Ulang Drakor?

“What, nonton ulang? Kurang kerjaan bener deh. Ngapain nonton ulang 16 episode atau lebih? Nonton ulang film yang 2 jam sih masih bisa dimengerti, lah ini nonton ulang drama? Emang udah selesai semua drama yang lain ditonton makanya nonton ulang?” Mungkin begitulah komentar orang yang prinsipnya nonton itu tidak mau diulang, sama seperti baca buku cukup sekali, tapi tidak demikian dengan saya.

Daripada lama memilih, kadang-kadang saya pilih yang ada di Watch it Again nya Netflix

Saya terkadang lebih memilih menonton ulang daripada kelamaan mencari tontonan baru. Bukan hanya drama Korea, serial Amerika juga ada kok yang saya tonton ulang. Alasannya bisa bermacam-macam. Waktu nonton ulang, saya sering mendapatkan informasi baru yang sebelumnya tidak diperhatikan waktu nonton pertama.

Nonton ulang ini bisa nonton sebagian, nonton acak langsung di episode tertentu, atau nonton ulang dari awal sampai akhir. Beberapa judul yang pernah saya tonton ulang secara utuh itu misalnya: My Lovely Samsoon, Secret Garden, Hyde Jekyll and Me, What’s Wrong with Secretary Kim, Memories of the Alhambra dan Jealousy Incarnate. Beberapa yang saya tonton sebagian misalnya Her Private Life, Crash Landing on You, The Producers, dan Hospital Playlist.

Kembali ke judul, kenapa nonton ulang? kurang kerjaankah? Alasannya beda-beda. Tergantung situasi juga sih kenapa akhirnya nonton ulang, hehehe.

Continue reading “Kenapa Nonton Ulang Drakor?”

KDrama, Meniru dan Ditiru

Hari ini topiknya seputar kokoriyaan lagi. Jadi topik ke-12 ini intinya tentang drama remake. Apa itu drama remake? Ya kalau versi saya drama remake itu kira-kira drama yang dibuat ulang, baik ditiru/diambil tokoh-tokohnya dan garis besar ceritanya sebagian atau keseluruhan.

Meteor Garden (atas) dan Boys over Flowers (bawah)

Drama Korea tidak semuanya asli idenya dari Korea, ada banyak juga yang merupakan tiruan dari negara lain dan bisa tetap sukses. Banyak juga drama Korea yang ditiru oleh negara lain (termasuk Thai dan Indonesia).

Salah satu faktor drama dibuat ulang itu tentunya karena cukup sukses di negara asalnya. Dari berbagai drama Amerika yang saya tonton, ternyata banyak juga yang ditiru dan dibuat ulang versi Koreanya. Misalnya saja Good Wife, Designated Survivor dan Suits.

Continue reading “KDrama, Meniru dan Ditiru”

Variety Show Made in Korea

Selain drama, Korea juga memproduksi berbagai acara televisi lainnya, seperti variety show. Saya belum pernah menonton variety show made in Korea. Di rumah, yang suka menonton acara sejenis variety show itu Joe dan anak-anak, saya paling ikut melirik.

Biasanya mereka menonton acara yang ada di Netflix, seperti Nailed It! yang merupakan acara masak-masak kue dan The Floor is Lava yang merupakan permainan di mana pemainnya berusaha berpindah dari satu tempat ke tempat lain dengan berpura-pura lantainya penuh dengan lava, jadi tidak boleh jatuh kalau tidak mau masuk ke lava.

Mereka juga suka dengan acara sejenis White Rabbit Projects yang menceritakan tentang percobaan untuk mengulang sebuah teori tentang berbagai kejadian dalam sejarah terkait teknologi. Acara lain yang pernah juga kami tonton itu Street Food Asia, terutama episode makanan di Indonesia, Thailand dan Korea, sungguh menginspirasi bikin ingin mencoba apa yang ditampilkan di sana.

Lee Seung-gi dan Jasper Liu di Candi Prambanan, Yogyakarta dalam acara Twogether

Nah, setelah sekian banyak nonton acara variety show, saya tidak pernah terpikir untuk menonton variety show yang diproduksi Korea. Padahal ada banyak loh variety show dari Korea. Hari ini, untuk pertama kalinya saya menonton variety show Twogether yang bercerita tentang perjalanan Lee Seung-gi dan Jasper Liu dalam memenuhi misi traveling mereka sebelum bertemu dengan fans.

Continue reading “Variety Show Made in Korea”

Zoom Drakor dan Literasi

Ini cerita buat teman-teman yang tidak bisa hadir dalam sesi zoom hari ini, sekalian karena saya lagi tidak ada topik tulisan, hehehe.

Setelah sebulan berkutat dengan 10 topik kokoriyaan, hari ini dimulai jam 7.30 malam, sebagian dari anggota grup drakor dan literasi berkumpul di Zoom conference. Agendanya berbagi cerita dari 10 topik yang sudah dikerjakan, kira-kira mana topik termudah dan mana topik tersulit dalam menuliskannya.

Perwakilan dari anggota drakor dan literasi

Grup drakor dan literasi ini anggotanya sebenarnya cuma sedikit, yang berkomitmen untuk mengerjakan tantangan topik ini ada awalnya sekitar 16 orang, lalu setelah beberapa tantangan ada tambahan dari grup KLIP 3 orang lagi. Jadi total ada 19 orang. Hari ini yang bisa hadir di Zoom awalnya rencana 9 orang, tapi karena namanya ibu-ibu rempong, akhirnya ada 7 orang yang bisa hadir (walaupun akhirnya 6 yang agak lama ngobrol dan saya termasuk yang harus duluan pamit).

Continue reading “Zoom Drakor dan Literasi”

Belajar Bahasa itu Sepaket Sama Tulisannya

Sebelum belajar bahasa Korea, bahasa Thailand merupakan bahasa pertama yang saya pelajari yang tidak menggunakan huruf latin. Awal belajar bahasa Thai, rasanya sangat frustasi dengan sejumlah huruf meliuk-liuk dan bunyi yang sama digambarkan dengan lambang yang berbeda. Saya berusaha memetakan huruf Thai dan padanannya dengan alfabet A-Z. Agak kaget ketika mengetahui nama saya tidak bisa dituliskan huruf demi huruf ke dalam bahasa Thai.

Setelah beberapa lama kenalan dengan bahasa Thai, saya tidak menjadi orang buta huruf Thai lagi dan akhirnya bisa juga baca bahasa Thailand sedikit demi sedikit. Saya juga mulai menerima, penulisan nama dalam huruf non latin itu ya mengikuti aturan bahasa tersebut dan hanya bisa menuliskannya sampai terdengar sama walaupun bukan dipetakan huruf demi huruf.

halo, nama saya Risna

Waktu saya berkenalan dengan bahasa Korea (sebagai efek dari menonton drakor), saya langsung merasa perlu untuk mempelajari hurufnya juga yang dikenal dengan sebutan Hangul. Romanisasi bahasa Korea, seperti halnya bahasa Thai itu tidak standar, dan yang banyak tersedia di internet itu romanisasi dari penutur berbahasa Inggris.

Continue reading “Belajar Bahasa itu Sepaket Sama Tulisannya”

Annyeong!

Hari ini kembali dengan tema kokoriyaan bareng grup drakor dan literasi. Tak terasa, sudah masuk tema ke-9 dari 10 tema yang ditetapkan untuk bulan ini. Harap maklum kalau dalam 3 bulan ini akan banyak cerita seputar drama Korea dan yang berhubungan dengan Korea.

Salah satu dari efek tidak langsung dari menonton drakor (seperti halnya dari menonton film berbahasa asing lainnya) adalah beberapa kata yang sering didengar jadi menempel di ingatan, dan ketika ngobrol dengan sesama penggemar drakor lainnya, terbawa deh dengan kata-kata yang sering didengar.

Walau sudah agak banyak kata-kata yang dipelajari, tapi sampai sekarang masih belum bisa juga menonton tanpa subtitle. Oh ya, jadi sejak saya menonton film itu terbiasa dengan subtitle Inggris, nonton drakor juga pakai subtitle Inggris. Baca subtitle Indonesia terkadang terjemahannya terasa aneh, hehehe.

Penonton drakor Indonesia pasti mengerti ini (sumber IG: @drakor.zone)
Continue reading “Annyeong!”