Review: Domino Train Toy

Beberapa waktu lalu, Joe liat mainan domino train toy, terus tertarik beli. Seperti biasa, yang suka pengen beli mainan itu papanya, mamanya bagian melarang hehehe. Tapi pas Joshua liat, eh dia jadi belajar konsep membariskan dan menjatuhkan mainan. Mainan apa aja yang bisa diberdirikan dia susun berbaris, terus berusaha dia jatuhkan seperti efek menjatuhkan domino. Joshua gak spesifik minta mainan, tapi ya karena liat dia seneng mainan begitu, akhirnya saya setuju beli mainan Domino train toy ini.

balok-balok disusun seperti domino, terus dijatuhkan

Tanggal 4 Juni Joe pesan mainannya dari aliexpress, dan hari ini mainannya sampai. Jonathan dan papanya mencoba mainannya langsung. Train toynya tentu saja butuh batere supaya bisa jalan. Kepingan dominonya pesan yang 60 keping. Lumayan sih trainnya gak berisik. Menjalankan kereta dan menjatuhkan dominonya cukup fun, tapi memasukkan domino ke tray susunan kereta api nya harus satu persatu dan agak repot.

toy train menyusun domino
domino dijatuhkan

Joshua juga senang banget liat toy trainnya menyusun dominonya, tapi kadang dia ga sabar untuk menyusun dominonya ke dalam tray jadi dia memilih untuk memberdirikan sendiri dominonya, lalu menjatuhkannya. Dia juga menyusun dominonya berdasarkan warna yang sama, atau kadang menyusun dominonya seperti huruf dan angka.

Joshua udah mainan domino nya beberapa jam hari ini. Dia selalu begitu, kalau ada mainan baru rajin banget mengeksplorasi dan menciptakan sendiri apa yang bisa dilakukan dengan mainan itu. Sebenarnya salah satu alasan saya awalnya melarang membeli mainan ini adalah: kepingannya ada terlalu banyak, dan repot membereskannya. Tapi tadi sih, saya ajak beresin dia mau beresin. Ya semoga aja tetep begitu ya. Kalau Joshua gak beresin, papanya dah janji akan bantuin beresin hehehe.

Untuk mainan seharga sekitar 15 USD termasuk ongkos kirim, mainan ini cukup fun dan bukan cuma untuk Joshua, Jonathan, papa dan saya juga senang juga menyusun dominonya. Paling senang sih emang pas menjatuhkan dan kalau sukses semua jatuh tanpa berhenti.

Plusnya mainan ini bisa dimainkan sendiri atau sama-sama karena kepingannya cukup banyak. Untuk sekarang ini saya biarkan saja Joshua menyusun kepingannya tidak selalu bisa dijatuhkan sekaligus. Minusnya, mainan ini butuh waktu buat menyusun ke tray kereta, dan juga buat beresinnya hehehe.

Yang Perlu diketahui mengenai Thailand

Pepatah berkata lain padang lain belalang, lain lubuk lain ikannya. Karenanya di mana bumi dipijak disitu langit dijunjung. Berikut ini hal-hal yang sebaiknya diketahui apa yang boleh dan apa yang sebaiknya tidak dilakukan di Thailand.

Lèse majesté in Thailand

Di Thailand ada yang namanya Lese majeste. Intinya hormati keluarga kerajaan. Salah satu cara selain tidak membicarakan secara langsung ataupun di sosial media. Satu yang penting dan sering dilupakan adalah di mata uang Thailand selalu ada gambar raja. Kalau koin menggelinding, jangan pernah berusaha menangkapnya dengan kaki, karena itu sudah termasuk tidak menghormati raja. Duit kertas juga sebaiknya jangan sampai lecek dalam menyimpannya. Ketika berbelanja, kita juga sebaiknya memberikan uang dengan gambar raja di atas.

Hormati lagu kebangsaan Thai (National Anthem) dan lagu raja (Royal Anthem)

Setiap hari jam 8 pagi dan jam 6 sore diperdengarkan lagu kebangsaan di televisi, sekolah dan di tempat umum. Di sekolah biasanya sambil menaikkan bendera. Apabila mendengar lagu ini biasanya semua orang diminta untuk berdiri dan diam di tempat untuk menghormatinya. Jadi kalau misalnya sedang di mall dan tiba-tiba semua orang diam tak bergerak, segeralah ikuti dan jangan malah berisik atau berlari-lari.

Selain jam 8 pagi dan jam 6 sore, jika kita hobi nonton, mungkin kita ingin mencoba merasakan nonton di bioskop di Thailand. Sebelum film diputar biasanya akan ada iklan, lalu akan ada lagu raja (royal anthem). Ketika royal anthem di perdengarkan, kita diminta untuk berdiri dan menghormati dengan diam dan tidak menimbulkan keributan, jangan berbisik ngobrol ataupun sambil ngunyah popcorn, karena itu tetep aja tidak sopan. Kalau bawa anak ke bioskop, sebaiknya pastikan anak anda juga mengerti dengan aturan yang ada di bioskop di Thailand. Lagunya tidak lama kok, jadi ya berdiri diam sekitar 2 menit masa tidak bisa sih. Selain di bioskop, biasanya jika ada festival, konser atau acara tertentu, pembukaanya juga akan memperdengarkan lagu kebangsaan ataupun royal anthem ini.

Berikut ini ada penjelasan kenapa kita perlu berdiri ketika lagu raja diputar. Oh ya dalam video ini semua ikut bernyanyi, tapi di bioskop, kita tidak perlu ikut bernyanyi, cukup mendengarkan saja dan berdiam diri untuk menghormati.

penjelasan kenapa kita perlu berdiri ketika lagu raja diperdengarkan, sumber dari YouTube

Hormati Image Budha dan Biksu

Penduduk Thailand mayoritasnya beragama Budha. Ketika kita mengunjungi kuil tempat sembahyang agama Budha, kenakan pakaian yang sopan dan tertutup. Jangan berisik ketika ada yang berdoa dan jika membawa anak kecil, pastikan mereka tidak berlari-lari ataupun membuat keributan di dalam kuil. Biasanya di dalam dan sekitar kuil juga akan ada banyak Biksu, jika bertemu, berikan salam hormat dengan menundukkan kepala dan menangkupkan tangan di depan dada.

Kebiasaan lokal lainnya

  • buka sepatu/sendal sebelum memasuki kuil ataupun rumah orang
  • jangan memegang kepala orang sembarangan, hal ini sebenarnya sama dengan di Indonesia, jadi bukan hal baru juga
  • di sini orang tidak punya kebiasaan salaman, jadi ketika bertemu berikan salam dengan menangkupkan 2 tangan di depan dada.
  • jangan tersinggung kalau baru bertemu sudah ditanyakan mengenai umur, kebangsaan, sudah menikah belum. Orang sini suka berbasa basi, jadi ya semua juga ditanya.
  • Tersenyumlah karena orang Thai terkenal dengan keramahan dan semboyan Thailand land of smile.
  • jangan angkat kaki ke meja, jangan suka menunjuk dengan jari, jangan gampang marah-marah, dalam hal ini orang Thai ini punya banyak kemiripan dengan orang Indonesia.

Oke, sekarang sudah tau kan apa yang sebaiknya dilakukan dan apa yang jangan dilakukan ketika datang ke Thailand. Sudah bisa direncanakan tuh liburan ke Thailand hehehe.

Perkenalan dalam Bahasa Thai

Setelah bisa memberi salam dan bertanya apa kabar, kalau kita berlibur atau tinggal agak lama di suatu tempat, ada baiknya kita berkenalan dengan orang yang sering kita temui. Daripada memanggil dengan sebutan hei hei doang dan terkesan tidak sopan, ada baiknya kita menyebut namanya.

Nama kamu siapa? Khun cheuu a-rai? คุณชื่ออะไร

Kata khun คุณ artinya kamu, anda atau kalian. Kata ini bisa digunakan untuk menyebut 1 orang atau lebih.

Kata cheuu ชื่อ artinya nama, menyebutkannya seperti menyebut kata “cerah” dengan huruf e yang diakhir kata ditambahkan bunyi huruf u.

Kata a-rai อะไร masih ingat kan artinya “apa”. Jadi kalimat khun cheuu a-rai artinya “anda namanya apa”, atau dengan kata lain: nama kamu/Anda siapa?

Seperti kalimat lain, untuk menambah kesan sopan, kita bisa menambahkan kha/khrap di akhir kalimat khun cheuu a-rai? menjadi khun cheuu a-rai kha/khrap?

Nama saya …

Masih ingat dengan kata saya? Untuk pria kita pakai kata phom, untuk wanita kita pakai kata di chan. Jadi untuk menjawab pertanyaan namanya siapa, kita bisa menjawab dengan:

untuk laki-laki Phom cheuuผมชื่อ…

atau untuk perempuan: chan cheuuฉันชื่อ…

Nama panggilan cheuu len ชื่อเล่น

Kata len เล่น artinya “bermain” disebutkan seperti memanggil nama orang Leni, tapi bukan berarti cheuu len artinya nama mainan, tapi diartikan sebagai nama yang dipakai sehari-hari atau nama panggilan.

Nama lengkap orang Thai biasanya super panjang dan sulit untuk diucapkan atau diingat. Setiap orang Thai punya nama panggilan yang bisa jadi bukan bagian dari nama lengkapnya. Kalau kita di Indonesia, biasanya memiliki nama panggilan berupa potongan dari nama panjang kita, tapi di sini nama panggilannya banyak yang sama. Misalnya nama panggilan beberapa orang yang saya kenal itu deeng yang artinya merah, atau nama panggilannya ee, aa, ii. Entah bagaimana asal mulanya mereka mendapatkan nama panggilan itu, tapi ya biasanya ketika berkenalan mereka akan memberitahukan kita nama panggilan tersebut, jadi jangan heran kalau ketemu 3 orang berbeda dan tidak saling berhubungan dengan nama yang mungkin saja sama.

Nama Asli Cheuu Jing ชื่อจริง

Kata jing จริง artinya asli atau sebenarnya. Jadi cheuu jing maksudnya nama asli atau nama sebenarnya, merupakan kebalikan dari cheuu len. Sebagai contoh cheuu jing: Yohanes, cheuu len: Joe.

Nama Keluarga Namsakun นามสกุล

Biasanya, orang Thai juga sering menanyakan nama belakang atau nama keluarga kita ketika mengisi form. Namsakun ini berasal dari kata nam นาม artinya nama dan sakun สกุล artinya silsilah garis keturunan. Jadi namsakun ini dengan kata lain nama keluarga yang menyatakan silsilah garis keturunan seseorang. Untuk orang Batak sih namsakun ini sama dengan marga, tapi untuk orang yang tidak punya marga bisa pakai nama belakang saja.

Oke, sepertinya untuk berkenalan sudah bisa menjawab kalau ditanya namanya siapa, cukup jawab dengan nama panggilan. Kalau untuk mengisi informasi nama lengkap dan nama keluarga juga tentunya sudah mengerti kalau misalnya ketika mengisi lembar kedatangan ke Thailand.

Apa Kabar dalam Bahasa Thai

Dalam percakapan, biasanya setelah mengucapkan salam sawatdiikha/krap, kata berikutnya yang akan ditanyakan adalah apa kabarnya?

Apa kabar Sabaai dii mai สบายดีไหม

Pertanyaan ini terdiri dari 3 kata:

sabaai สบาย artinya baik, bahagia, berkecukupan, nyaman, sehat

dii ดี artinya baik, bagus

mai ไหม merupakan kata tanya, dalam bahasa Thai. Kata mai di sini tulisannya dan nadanya berbeda dengan mai ไม่ yang berarti tidak.

Seperti biasa, untuk menambah kesan sopan, kita bisa menambahkan khaa atau krap di akhir kalimat, jadi kalimat lengkap untuk bertanya apa kabar menjadi: sabaai dii mai kha/krap?

Untuk jawaban ini kita bisa menjawab dengan kata sabaai dii kalau memang kita baik-baik saja, atau mai sabaai kalau kita kabarnya sedang kurang baik.

Saya Di Chan ดิฉัน / Phom ผม

Ketika menjawab pertanyaan apa kabar, akan lebih baik lagi kalau kita menjawabnya: saya baik-baik saja, daripada hanya menjawab: baik-baik saja. Kata saya dalam bahasa Thai berbeda untuk perempuan dan laki-laki.

Untuk perempuan memakai kata di chan atau chan, dan untuk laki-laki memakai kata phom. Pemakaian kata chan saja untuk perempuan sifatnya kurang formal dibandingkan pemakaian kata di chan. Dalam lagu atau bahasa puisi, kadang-kadang kata chan bisa digunakan untuk merefer kata saya untuk laki-laki juga (perhatikan yang dipakai kata chan bukan kata di chan).

Nah jadi lengkapnya kita bisa menjawab pertanyaan apa kabar menjadi:

di chan sabaai dii kha ดิฉันสบายดีค่ะ untuk perempuan, atau

phom sabaai dii krap ผมสบายดีครับ untuk laki-laki.

Baik-baik atau tidak? Sabaai dii ree plaw? สบายดีหรือเปล่า

Selain menggunakan kata sabaai dii mai, cara lain bertanya apa kabar, kita kadang mendengar pertanyaan sabaai dii ree plaw. Kata ree disini di baca seperti mengucapkan kata rencana dengan huruf e nya diperpanjang.

Kata ree หรือ artinya “atau”, kata plaw เปล่า artinya tidak. Jadi pertanyaan apa kabar diganti menjadi: baik-baik atau tidak?

Jawabannya jika kita baik-baik tetap sama dengan sabaai dii, tapi jika kita kabarnya kurang baik, kita bisa menjawab dengan kata plaw.

Jadi sekarang, kalau bertemu dengan orang Thai, selain mengucapkan salam sawatdiikha, kita sudah bisa berbasa-basi menanyakan apa kabarnya dan menjawab jika ada yang bertanya apa kabar ke kita. Sampai bertemu di tulisan berikutnya!

Kumpul Indonesia di Chiang Mai 2019

Hari ini ceritanya setelah sekian lama di tahun 2019 ini, orang Indonesia di Chiang Mai ngumpul lagi. Seperti biasa, ngumpulin lengkap itu tidak mudah, selalu ada yang lagi mudik dan atau tugas luar. Terakhir ngumpul itu waktu sosialisasi pemilu yang diadakan panitia pemilu, tapi gak lama, karena biasanya kalau bawa anak-anak ketemuan yang bukan di rumah itu anak-anak ga betah berlama-lama.

komunitas Indonesia Chiang Mai, Juni 2019

Komunitas Indonesia di Chiang Mai ini sangat dinamis dan sering berganti datang dan pergi, tapi silaturahmi tetap terjalin. Kebetulan beberapa waktu lalu, salah satu alumni Indo-CM berencana napak tilas ke sini setelah 3 tahun tak berkunjung ke Chiang Mai, nah kebetulan juga kan baru lebaran nih, dan kebetulan lain Joshua juga baru ulang tahun tanggal 6 lalu. Karena sudah ada beberapa alasan, ya jadilah saya mengajak teman-teman berkumpul dadakan. Ajakan ngumpulnya disambut dengan cepat dan senangnya karena banyak juga beberapa anggota baru yang baru menemukan kami karena baca blog ini hehehe.

Ibu guru yang pernah ngajar bahasa Indonesia di Chiang Mai untuk orang Thai.

Seperti biasa, kumpul-kumpul itu tentu tidak lengkap tanpa makan bersama. Nah senangnya di sini kalau ngumpul Indonesia artinya kesempatan makan makanan Indonesia. Masing-masing membawa apa yang bisa dimasak, lalu makan bersama. Senangnya lagi, kali ini warga baru Indonesia di Chiang Mai rajin masak dan bawain banyak masakan walaupun rumahnya jauh dari kota hehehe. Jadi hari ini makanan melimpah, dan saya masaknya seperti biasa cuma bakwan hehehe. Oh ya sekarang di Chiang Mai jadi ada 2 orang yang rajin masak rendang deh, yay.

Hari ini lupakan diet deh, semuanya sedap, lebih sedap lagi karena bisa ngobrol tanpa mikir terjemahan. Kumpul begini pengennya sih sering-sering, apa daya masing-masing punya kesibukan masing-masing jadi ya gak bisa sering-sering juga.

Oh ya, walau gak ada di foto, sebelum makan, pada minum mangga smoothies dulu, mumpung masih musim mangga. Selesai makan, setelah agak turun makanannya kita tiup lilin ulang tahun Joshua deh. Tiup lilin ini cuma alasan, sebenarnya biar bisa makan kue es krim coklat aja hehehe.

Senang deh bisa kumpul-kumpul begini. Anak-anak juga senang bisa main bareng dan tadi sih kedengarannya pada akur aja mainnya hehehe. Ibu-ibu senang bisa ngobrol santai karena ada pemuda pemudi baik hati yang jagain anak-anak pas main hehehe. Jonathan juga senang karena udah lama juga nih gak rame-rame begini. Terakhir ngumpul di rumah ini ya tahun lalu pas eyangnya di sini dan rayain ulang tahun Joshua hehehe. Mudah-mudahan sisa tahun 2019 ini masih bisa sering-sering ketemu dengan teman-teman Indonesia, apalagi kabarnya akan ada beberapa orang baru yang datang ke Chiang Mai (yay).

Oh ya, kalau ada yang ketemu tulisan kami ini, sedang tinggal di Chiang Mai dan ingin terhubung dengan orang Indonesia lain di Chiang Mai, bisa kontak kami lewat FB Page. Komentar di blog kadang-kadang tidak selalu ada notifikasinya, kalau kirim pesan di FB Page biasanya langsung bisa kami ketahui. Untuk yang rencana cari kerja di Chiang Mai, kami tidak bisa membantu karena kami juga pekerja biasa di sini. Untuk yang mau jalan-jalan ke Chiang Mai, kami belum tentu bisa menjawab semua pertanyaanya tapi ya kalau bisa dijawab akan kami jawab. Informasi seputar Chiang Mai juga sudah ada banyak di blog ini, bisa coba di cari dulu sebelum bertanya.

Lelucon bahasa Thai

Kali ini mau nulis singkat aja sambil memperkenalkan kata baru hen. Kalau bahasa Inggris kan hen itu artinya ayam betina, nah kalau bahasa Thai hen (เห็น) itu artinya: kelihatan. Masih ingat kan dengan kata mai (ไม่) yang artinya tidak, jadi mai hen (ไม่เห็น) artinya tidak kelihatan.

Jadi kalau tau bahasa Thai dan bahasa Inggris, liat gambar berikut ini pasti ikutan senyum.

foto dapat dari FB

Berikutnya, kalau ngobrol atau baca status orang Thai di Facebook/online, mereka suka nulis 555. Nah pertama kali saya juga bingung apaan sih 555. Kalau ingat lagi, angka 5 itu dalam bahasa Thai dibacanya haa (ห้า). Nah kalau 555 itu kira-kira jadinya haa haa haa yang bunyinya sama dengan orang ketawa. Jumlah angka 5 nya gak terbatas juga boleh kalau mau ketawanya panjang.

Oke hari ini segitu dulu, biar lebih ingat informasinya dikit-dikit aja ya. Sampai bertemu di tulisan berikutya.

Joshua 4 Tahun

Hari ini Joshua 4 tahun. Untuk anak usia 4 tahun badannya tergolong besar tingginya sudah diatas 100 cm dan beratnya hampir 25 kg, bahkan lebih besar daripada Jonathan waktu berumur 4 tahun. Kami ga mengadakan acara khusus karena dia juga belum meminta hehehe. Supaya gak lupa, hari ini sekalian posting update perkembangan Joshua.

Joshua dan angka 4

Setelah tahun lalu gagal mengirimkan Joshua ke daycare, tahun ini kami mencoba lagi membawa dia ke tempat yang baru. Baru mulai minggu lalu sih, tapi sejauh ini dia sepertinya tidak menangis-nangis seperti tahun lalu. Kemungkinan memang tahun lalu dia belum siap untuk ke daycare aja.

Di tempat yang baru ini dia masih belum mau makan siang yang disediakan, tapi kalau dibawakan bekal dari rumah, dia mau duduk makan bareng teman-temannya. Sampai sekarang Joshua hanya makan menu makanan tertentu, kalau beda dari menu yang dia kenal, dia memilih tidak mau makan. Tapi sekarang ini variasi menunya sudah lebih banyak dibandingkan waktu umur 2 tahun yang cuma mau nasi putih saja.

Hari ini kebetulan ada temannya yang juga berulang tahun, jadi di daycare dia dinyanyikan Happy Birthday juga. Terus pas saya jemput, Joshua lagi menyusun mainannya membentuk angka 4. Sampai rumah, dia menyusun tangramnya membuat angka 4. Beberapa hari lalu, dia juga seperti mengerti kalau dia bakal berumur 4 tahun, jadi 3 nya dijatuhkan disamping angka 4 hehehe.

Oh ya, Joshua sekarang ini banyak ngomong dan pengucapannya sangat jelas, tapi dia masih kurang suka berkomunikasi. Dia suka menyebutkan fakta-fakta matematika seperti penjumlahan, perkalian bahkan dia juga mulai suka menyebutkan lebih besar dan lebih kecil. Dia suka membaca tulisan apa saja yang bisa dia baca. Dia bahkan suka ikutan baca subtitle kalau kami lagi nonton. Dia juga sangat suka dengan huruf dan bahasa. Selain menghapalkan 44 huruf Thai, dia juga suka berhitung bahasa Indonesia, bahasa Spanyol dan juga suka ikut-ikutan bahasa Korea kalau saya lagi buka aplikasi Memrise.

Sekarang ini dia mulai mengerti konsep penjumlahan, bukan sekedar menghapalkan. Dia juga sedang berusaha mengerti dengan konsep perkalian. Salah satu penyebab dia suka matematika, sepertinya karena sering liat flashcard pelajaran kakaknya. Kami tidak mengajarkannya secara khusus, tapi dia seperti punya metode sendiri untuk menghapal dan mengingat fakta matematika.

nemu flash card, eh ditulisin jawabannya sama Joshua

Salah satu alasan kami mengirimkan dia ke daycare adalah supaya dia jangan terlalu banyak belajar dan lebih banyak berinteraksi dengan anak seumurannya. Joshua dikirim ke daycare dari jam 9 pagi dan dijemput sebelum jam 1 siang. Belakangan ini juga dia mulai gak mau tidur siang, kalau tidur siang malamnya jadi susah tidur, jadi ya sekarang ini kami biarkan saja dia tidak tidur siang lagi.

Sekarang ini hobinya menyusun tangram dari A sampai Z dan angka 0 sampai 9. Belum sebulan dia bermain tangram, sepertinya dia sudah hapal menyusun tangram tanpa contekan. Mainan yang belakangan ini juga bisa dia mainkan berjam-jam itu mainan angka-angka lengkap dengan notasi plus minus dan sama dengan. Dia suka menyusun angka nya menjadi ekspresi matematika, lalu dia akan tunjukkan ke kami sambil meminta konfirmasi apakah yang dia bikin itu benar.

Selain huruf dan angka, mainan yang dia suka ya code-a-pillar. Joshua ini suka terlalu rajin dan terlalu iseng, jadi pernah sekali dia ambil semua HP yang ada di kamar papanya, terus dia main code-a-pillar 5 hp sekaligus hahaha. Terus mainnya ya dibarengin levelnya. Terlalu rajin bener deh.

kerjaan homeschool gak cukup 1 halaman sekali duduk

Salah satu contoh kerajinan Joshua adalah ketika mengerjakan buku homeschoolnya, seharusnya dia cukup mengerjakan 1 halaman 1 hari, tapi dia sekali duduk akan mengerjakan beberapa halaman sekaligus. Kadang-kadang 1 buku langsung habis dia kerjakan. Apalagi karena dia sudah bisa membaca instruksinya, waktu saya tinggal sebentar ke dapur, eh tau-tau dia udah hampir selesai 1 buku. Ini salah satu alasan juga kenapa saya gak bisa sering-sering kasih buku kerja. Bukunya kan cuma sedikit untuk level preschool.

Joshua ini sekarang nempel banget sama papanya. Kalau papanya gak dirumah, dia selalu nanyain: where is papa? kalau dikasih tau papa kerja, dia ngerti sebentar terus nanya lagi: where is papa, let’s find papa. Terus ngomong sendiri lagi: papa not home terus wajah sedih sebentar, terus ya main lagi. Kalau papanya pulang dia bakal senang banget menyambut sambil melompat-lompat gembira dan bilang: Hi Papa, you’re home. Terus langsung narik papanya ke kamar kerja karena dia pengen aja gitu gangguin papanya main komputer.

Joshua juga akur sama Jonathan, dia suka niru-niru apa yang dilakukan Jonathan, tapi kalau Jonathan pinjam mainanya, dia suka gak kasih hehehe. Besarnya udah hampir sama, tapi masih lebih tinggi Jonathan sih. Bisa jadi tahun depan badannya akan sama besar.

Karena sering nemenin papanya main komputer, dia sudah tau caranya membuka browser, buka situs youtube, ganti lagu lain, bahkan kata papanya dia mulai ajarin papanya untuk click subscribe channel yang dia suka hahaha (gawat). Joshua suka liat lagu-lagu alpabet berbagai bahasa. Oh ya hampir lupa, dia suka liatin abjad Rusia juga, suatu hari dia menuliskan huruf Rusia dari awal sampai akhir sambil berusaha jelasin ke kami, entah gimana caranya dia mengingat huruf-huruf itu.

Joshua juga suka memperhatikan program yang dibikin papanya. Walau dia gak mengerti, dia suka membaca tulisan teks dan angka yang ada di program. Mungkin dia lagi berusaha memahami bahasa pemrograman seperti dia memahami notasi matematika hehehe.

Selain fakta matematika, Joshua juga suka menceritakan fakta yang dia lihat. Misalnya waktu di luar rumah dia suka bilang: there are four trees. There are birds on the trees. Terus kalau dengar suara yang dia gak tau asalnya dia suka nanya: what is that sound coming from? Salah satu hobinya di komputer papanya juga lihatin foto-foto dari kumpulan google photo kami, terus dia akan jelasin misalnya look Jonathan is jumping on the trampolin. Joshua is eating rice and egg. Kalau ngomong apa-apa dia suka pakai kalimat lengkap dan dalam bahasa Inggris, jadi lucu kadang dengarnya hehehe. Joshua emang lebih suka berbahasa Inggris, walaupun ya dia juga menirukan kata-kata bahasa Indoenesia dan Thai yang kami sebutkan.

Semoga setelah berumur 4 tahun ini Joshua bisa lebih banyak berkomunikasi selain tetap rajin belajar, dan mau mencoba berbagai jenis makanan baru. Tetap jadi anak yang ceria dan akur sama kakaknya. Tumbuh sehat dan kuat juga tentunya. Amin.